Friday, July 28, 2017

Parenting 101: Tips For New Moms

[Sponsored Post]

Minggu lalu saya diinterview sama Hipwee. Salah satu pertanyaan mereka adalah, "Bicara tentang jadi orangtua, apa sih saran seorang Grace Melia untuk para calon orangtua di luar sana?" Jawaban saya, "Saat hamil, biasanya calon ibu cuman rajin baca buku atau artikel kumpulan nama bayi dan cuman rajin googling barang-barang bayi doang. Jangan cuman itu. Sempetin juga nyicil belajar Parenting 101. Nyicil googling tentang ASI, MPASI, imunisasi, etc. Biar saat anak udah lahir tuh nggak kaget."


Beneran loh. Menjadi orangtua bukan hanya tentang ngasih nama terbaik dan menyediakan barang bayi yang cuanet. It's so much more than that. Jadi, buat kamu para mama baru atau calon mama baru, nih saya kasih beberapa tips yang basic tapi penting yah. Ini ceritanya saya sok tua. Hahaha!

Dulu, saat hamil Kakak Ubii, saya udah nyicil belajar beberapa hal dasar. Beli buku tebel berjudul Q&A Smart Parents For Healthy Children yang di dalamnya ngupas tuntas tentang imunisasi, penyakit langganan obat, RUM, ASI, etc. Ikut kelas edukasi ASI dan MPASI yang dibikin sama AIMI. Download jadwal imunisasi pun udah sejak hamil. Udah punya amunisi teori segambreng aja, ternyata saya masih kagok banget loh saat pegang dan ngurusin Kakak Ubii. 

Lhah apalagi yang beneran blank dan nggak pernah nyicil belajar apa-apa?


Iya, teori dan praktik itu memang beda kok. Saya hapal ngelothok soal ASI, tapi tetap saja saya kesulitan menyusui Kakak Ubii sampai harus panggil konselor laktasi. 

Tapi, dengan udah punya tabungan teori, at least saya bisa membaca situasi, alert kalau ada masalah, dan tahu kapan harus konsultasi sama tenaga kesehatan.

And that's important, menurut saya.

So here are some notes for you, calon mama dan mama baru.

👩 Psikis Mama 👩

Saya sebut paling pertama nih karena menurut saya ini bahan bakar utama: ibu yang bahagia.

Punya bayi itu memang bahagia. Tapi, awal-awal pasti rasanya capek. Capek karena abis melahirkan kita belum sepenuhnya pulih. Kaget ternyata ngurus bayi itu rasanya nano-nano. Tiap 2-3 jam oek-oek minta nenen atau popoknya kotor. Kita baru kelar makan, mau ikut bobok sebentar, eh kok baby udah bangun, endebre-endebre.

Baca: Ibu Boleh Mengeluh Kok

Modal capek yang lain juga bisa karena ngerasa needy. Yang pas hamil, kita diperhatikan banget, mau makan apa dituruti, suami manis manja, orang-orang muji-muji kita glowing. Lalu setelah baby lahir, kok semua orang perhatian nya ke bayi. Kok ujug-ujug yang ditanyain baby terus. Kok jadi nggak glowing lagi dan biasanya malah ngerasa kucel keringetan terus, endebre-endebre.


Di fase awal jadi mama baru ini, yang terpenting adalah komunikasi sama suami. Yes, wahai suami, please listen to your wife.

Baca: Dear Suami, Berbagi Tugas Yuk

Ajak suami terlibat dan membantu ngurus bayi supaya kita nggak kecapekan sendirian. Nenenin tengah malam memang ngantuk banget. Tapi kalau suami ikut melek, wah asyik! Bisa sambil ngobrol atau nonton film dari laptop.

Kadang yang bikin stress adalah kekalutan kita sendiri.

"Kok ternyata punya bayi begini amat..."

Wajar deh kayaknya kalau sempat ngerasa kayak gitu karena kan kita juga masih adaptasi sama ritme bayi newborn. Jadi, kalau kamu ngerasa begitu, embrace that feeling. Nggak perlu lantas ngerasa jadi ibu yang gagal. Kamu cuma perlu waktu buat adaptasi aja kok. And that's okay.

You're not alone!


👯 Stimulasi Bayi Kamu, Yuks 👯

Setelah kamu pelan-pelan sudah bisa adaptasi dan menikmati peran baru jadi mama, ayo semangat untuk stimulasi bayi kamu. Yes, you read it right! Bayi, walaupun masih newborn, itu sudah bisa dan sudah butuh mendapat stimulasi.

Stimulasi itu banyak macam dan fungsi nya. Ada stimulasi untuk visual, pendengaran, motorik kasar, taktil/touch. Tiap fase usia biasanya punya rekomendasi stimulasi sendiri-sendiri. Kalau saya jembreng semua di sini bakal panjang banget. Cek aja postingan-postingan stimulasi bayi yang dulu pernah saya tulis yah.









💉 Melek Imunisasi 💉

Imunisasi ini banyak banget macamnya dan semuanya penting! Bahkan setelah bayi lahir aja udah ada imunisasi pertama nya loh.

Baca: Kenapa Vaksin? Lha Kenapa Nggak, Hayo?

Kita nggak bisa menyerahkan urusan imunisasi 100% sama dokter. Kita nya sendiri harus tahu di usia ini anak kita harusnya imunisasi apa aja. Jadi, saya sarankan banget download dan print jadwal imunisasi lalu tempel di dinding kamar biar nggak ada yang miss.

Googling dengan keyword ini: jadwal imunisasi IDAI 2017.


👐 Sentuhan Penuh Harapan 👐

Sentuhan ibu itu berarti banget untuk bayi. Sentuhan bisa menciptakan bonding antara mama dan anak. Sering-sering lah sentuh bayi kamu. Saat menyusui, memandikan, menstimulasi, bercandain, mendongeng, ah semua bisa dijadikan sarana untuk saling bersentuhan kok.

Kenapa sentuhan ibu itu penting banget? Nih, gengs.


Tapi ada loh sentuhan yang bisa kasih banyak manfaat untuk bayi ...


💆 Massage Routine 💆

Yup, ini dia yang saya maksud.

Massage alias pijat ternyata manfaat nya macem-macem, baik untuk bayi dan untuk orangtua juga.


FOR BABIES:

👶 Meningkatkan berat badan

👶 Mengurangi kembung dan kolik

👶 Membantu meredakan rasa sakit (misal demam, tumbuh gigi, etc)

👶 Mengubah gelombang otak secara positif, bikin bayi jadi lebih happy

👶 Meningkatkan daya tahan tubuh

👶 Meningkatkan konsentrasi

👶 Membantu bayi bobok lebih lelap


FOR PARENTS:

👪 Meningkatkan confidence kita dalam pegang bayi.

👪 Sarana bonding dan quality time sama anak.

👪 Mendorong kita untuk lebih 'ngeh' sama bahasa non verbal bayi.

👪 Meningkatkan komunikasi kita sama anak.

WOW banget kan benefit nya! Ternyata massage itu nggak sekedar massage begitu doang ya.

Ini gerakan massage basic andalan saya: pijat I Love U (ILU)


Beberapa hal yang perlu diperhatikan dan disiapkan juga:

👍 Waktu terbaik untuk baby massage itu pagi hari saat kita dan bayi siap untuk menjalani hari yang baru dan malam hari sebelum bobok.

👍 Untuk bayi 0 - 1 bulan, disarankan gerakan nya lebih ke usapan-usapan halus.

👍 Kalau tali pusar belum puput, sebaiknya area perut nggak dipijat dulu.

👍 Jangan lupa cuci tangan dulu dengan air dan sabun.

👍 Kuku kita jangan ada yang panjang, nanti baby kecakar haduh kacian.

👍 Perhiasan macam cincin, gelang, dan jam tangan copot dulu yha.

👍 Bayi dipijatnya saat nggak kehausan/kelaparan.

👍 Sambil diiringi musik bagus juga.

👍 Atau, sambil kita ajak ngobrol atau kita dongengin. Jadi nggak sambil diem aja tanpa komunikasi.


👍 Pakai baby oil atau baby lotion.

Baby oil atau baby lotion ini jangan sampai kelupaan ya. Biar saat dipijat, bayi nggak ngerasa pedih di kulitnya. Biasanya saya pakai yang baby oil kalau massage nya sebelum mandi. Kalau massage nya setelah selesai mandi, saya pakai baby lotion.


🎀 Perawatan Kulit Bayi 🎀

Dan, catet juga, pilih oil dan lotion yang memang untuk baby ya. Jangan pakai punya emaknya. Kulit bayi terutama di masa neonatal (28 hari setelah dia lahir) itu masih sensitif banget. Jadi pilih produk bayi yang terpercaya, diformulasikan khusus untuk bayi, dan mengandung hypoallergenic untuk menjaga kelembaban kulit bayi.

Ini yang saya pakai untuk massage Aiden.


Untuk urusan perawatan kulit, saya nggak mau asal pilih asal beli. Saya masih kapok, dulu Kakak Ubii pernah kena dermatitis atopi yang bikin kulitnya kering ring ring banget. Awalnya 'cuman' terlihat kering doang. Lama-lama kelihatan kayak bersisik. Eh, terusannya jadi memerah dan lecet.

Pengalaman itu pernah saya tulis di buku karangan saya, Letters to Aubrey.


Pernah punya bayi yang kena dermatitis atopi itu bikin saya lebih hati-hati sama kulit Aiden. Selain pakai produk terpercaya, saya juga jadi rutin banget pakaikan Aiden baby lotion setiap habis mandi. Dulu zaman Kakak Ubii itu saya sering bolong-bolong makein lotion. Sekarang mah wajib. Jangan sampai kejadian lagi kena masalah kulit.

Selain urusan lotion, saya juga pilih sabun mandi bayi yang lembut dan memang dibikin untuk mejaga kelembaban kulit bayi.


Ritual mandi ini adalah sarana bonding yang fun banget buat saya dan Aiden since he really loves playing with water.



Tips lain adalah:

💘 Pilih baju yang kain nya katun karena lebih adem dan lembut di kulit.

💘 Selalu biasain ganti baju kalau Aiden keringetan banget.

💘 Sebisa mungkin alihkan Aiden kalau dia ada yang gatal dan kepengin garuk, biar nggak luka.


💊 Baby First Aid Kit 💊

Sama seperti kita orang dewasa yang punya stok obat di rumah untuk jaga-jaga, bayi juga harus punya first aid kit loh. Paling nggak, sedialah beberapa hal ini di rumah:

💊 Parasetamol
💊 Soothing gel, untuk comfort bayi saat tumbuh gigi
💊 Balsem bayi
💊 Termometer
💊 Salep untuk ruam popok
💊 Tetes hidung / nasal drops
💊 Kain kasa, bisa dipakai untuk membersihkan lidah dan gusi


💁 Ask The Experts 💁

Jujur yah, dulu saya awalnya nggak pede-pede amat saat massage Aiden. Takut terlalu keras, takut salah, ah pokoknya nggak pede deh karena sudah lupa rasanya pegang bayi. Jadi, saya bawa Aiden pijat bayi sama terapis satu dua kali. Sekalian saya belajar step-by-step nya biar bisa saya ulang di rumah.


Jadi kalau misal kamu masih belum pede, apalagi kalau misal sama anak pertama dan kita belum pernah pegang bayi gitu kan rasanya takut yah, nggak apa-apa ajak aja bayi massage sama terapis atau sama bidan. Perhatiin gerakan nya. Kalau kamu pelupa, rekam aja biar bisa ditonton ulang sampai hapal. Minta terapis nya juga untuk nyontohin seberapa kekuatan tekanan nya. 

Nah nanti di rumah diulang deh.

Kalau bayi sudah makin besar, tetap sesekali diajak ke klinik tumbuh kembang juga okay. Biasanya terapis bisa bantu mengamati apakah perkembangan anak kita sesuai milestone dan kasih advice apa-apa aja yang perlu dilatih atau distimulasi di rumah.

Baca: Konsultasi Speech Delay Pada Anak, Dari Pengalaman Aiden


📱 Manfaatkan Internet 📱

Kalau akses terbatas untuk ke klinik tumbuh kembang, jangan kecil hati juga. Kita bisa cek mandiri kok. Googling aja KPSP Tumbuh Kembang. Nanti di KPSP ada semacam checklist yang bisa kita jawab berdasarkan perkembangan anak kita. Dari situ, kita akan bisa alert apakah perkembangan anak udah sesuai sama usia atau apakah ada keterlambatan.

Baca: Checklist Perkembangan Bayi 0-3 Bulan

Kalau ada yang terlambat, nggak harus langsung panik juga. Coba evaluasi pola asuh selama ini dulu. Kita udah cukup kasih stimulasi atau belum. Sempatkan cari-cari tips stimulasi yang dibutuhin. Di website parenting mah banyak kok asal kita niat cari dan baca yaa. Setelah dapet, ya coba dipraktikkin dulu. Terus observe lagi ada progress nggak.

Kalau udah cukup lama distimulasi terus menerus atau terlembatnya lumayan jauh, nah mungkin perlu konsultasi sama dokter spesialis anak. You will know when to consult sih.


💝 Sharing Is Caring 💝

Menjadi ibu tentu bukan hanya tentang merawat dan mengasuh saja, tapi juga tentang mengajarkan hal-hal yang baik. Talk about empati, ringan tangan pada yang membutuhkan bantuan, kejujuran, membawa diri, menghormati orang lain, dan masih banyak lagi. Hal itu pun nanti nya bisa dibreak down lagi menjadi kebiasaan daily macam nggak buang sampah sembarangan, nggak meludah/buang riak seenaknya, menutup mulut saat batuk/bersin, nggak nyerobot antrean, memberikan kursi public transport pada lansia dan ibu hamil, mendahulukan orang yang keluar lift dulu sebelum kita masuk, aduh banyak banget.

Baca: Belajar Maaf, Terima Kasih, Dan Tolong Di Minimarket

Untuk empati dan mengulurkan bantuan sama yang membutuhkan ini, pas banget deh. Sekarang sedang ada program #SentuhanPenuhHarapan dari Johnson's Baby Indonesia bekerjasama dengan Alfamart dan Yayasan Save The Children.


Dengan kita belanja produk Johnson's Baby apa saja dengan minimal pembelanjaan Rp 25.000,- di Alfamart mana pun , maka kita sudah berdonasi sebesar Rp 500,- pada anak-anak yang membutuhkan di Yayasan Save The Children.

Cara yang mudah untuk berdonasi dan peduli, bukan?


Yuk, cus, karena program donasi ini hanya sampai 31 Juli 2017 aja.


***

Perjalanan menjadi ibu itu panjang sekali. Harus banyak belajar dan mau berdamai dengan keadaan. Kadang nggak semua hal bisa sesuai idealisme kita. Kadang kelepasan jengkel di saat kita capek. Don't be too hard on yourselves. No need to feel like you fail. Nggak ada ibu yang gagal.


Let's just enjoy the process, shall we?



Love,






Untuk informasi lebih lanjut tentang campaign Sentuhan Penuh Harapan, do check Johnson's Baby's social media ya : @johnsonsbaby_id (Instagram) | @JohnsonsBaby_ID (Twitter) | JohnsonsBabyIndonesia (Facebook).

32 comments:

  1. mami idolaque, fotonya cakep2 abissst

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuhuu aseekk, thank you, Mak Diladol :*

      Delete
  2. Lengkaaap abiss nih tulisannya mak. Sukak..
    Eh iya, pijat ILU masih suka saya praktekin sampai sekarang ke Kei, klo Athar mah dipijat malah cekikikan karena geli :D
    Sesi mandi ini nih yang paling disukai ya sama anak-anak, Kei dibilang mandi, langsung minta dibuka pakaiannya trus buru-buru ke kamar mandi. :D hehehe

    Menjadi ibu bakal banyak suka dukanya dan betul banget nggak ada ibu yang gagal

    ReplyDelete
    Replies
    1. Samaaa, pijat ILU juga jadi andalanku banget sampai sekarang <3

      Delete
  3. Aku berasa de javu... terlempar ke 10 tahun lalu saat Sidqi baru lahir k muka bumi. Tks for sharing mami Gesiii..
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  4. Aku fokus ke baby oil nya. Produk itu aku pake sejak anak pertamaku lahir, sampe sekarang anak keduaku sudah sekolah dasar pun masih pake. Ga cuma buat dipake saat pijit, tapi juga buat bersihin kulit2 kering di telinga, sela2 paha, jari2 kaki, dan lainnya.

    ReplyDelete
  5. Sharing nya selalu enak buat dibaca deh mbak..pun buat saya yang belum punya baby loh..hehe..jadi nambah ilmu banyak habis baca sharing nya mbak grace..
    tinggal siap siap bikin baby baby nya ini sih *eeh :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaa thank you. So glad reading such a positive feedback ^^

      Delete
  6. Wow! Ini lengkap banget Ges.. Sukaaak! Langsung bookmarked.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yeay glad you find it useful. Thanks for visiting ya, Mba ^^

      Delete
  7. Lengkap banget Miii, aku juga pakai nich produk,,, Johnsons itu favorit banget... soal pijat memijat, awal jadi ibu itu aku suka takut-takut, sekarang mah malah kangen bayinya Juna... hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya yah, sama, kalau keinget masa bayi nya anak-anak jadi suka kangen euy

      Delete
  8. Meski terlihat "sepele" tapi sentuhan ibu ke bayinya itu sangat besar manfaatnya ya mbak Grace TFS

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yessss, Mba. Ternyata banyak yah manfaatnya.

      Delete
  9. Super duper kumplit. Mom to be musti baca ini nih!

    ReplyDelete
  10. mbaaakkk geessiiii.. i love you.. kumplit nyaa.. aku sangat butuh ini sebagai calon mama 67 bulan lagi.. aamiin.. doain lancar yaa sampai persalinan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waaahhh, senangnya kalo bisa bermanfaat. Semoga lancar sampai persalinan ya, Mba Ifa :)

      Delete
  11. Wah, perlu nih buat ade iparku yang baru punya baby. Tengkyu sharingnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama, Mba. Thank you sudah mampir yaaa.

      Delete
  12. Wah lengkap banget infonya, langsung aku save buat persiapan nanti, makasih mbak Geeesiii

    ReplyDelete
  13. Iya setuju psikos ibu plg crucial
    Aq jg oake baby oil johnson
    Lembut dan g terlalu menganggu baunya

    ReplyDelete
  14. Dari punya anak pertama sudah pake produk ini dan suka liat video baby message bawaannya Johnson dalam package produknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Setia banget nih Mba Tanty. Cocok yaaaa.

      Delete
  15. Asiiik makasih banget infonya, jadi ada pedomannya ya redflag apa saja yang kudu dilalui si kecil ^^

    ReplyDelete
  16. Aku malah penasaran ini yang jadi fotografer nya sapaaahh? Hahaha

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^