Saturday, July 22, 2017

New Phase Of Parenting, Drama Pilih-Pilih Baju

Ada banyak momen parenting yang saya nanti-nantikan karena belum pernah mengalami dari Ubii. Yaaa, denger anak temen-temen bisa bertingkah seperti ini-itu, saya nggak bisa bohong, saya kepengin juga ngerasain rasa nya gimana.


Saat pertama kali ngerasain Aiden bangun tengah malam dan rewel berat karena cari sutil dan minta main sepeda Sarimin, rasanya excited dan geli. Plus ngantuk dan capek juga sih pasti nya karena itu jam 3.30 pagi, huff. 


Thank God, sekarang ngerasain lagi pengalaman baru: lama pakai baju karena Aiden mau nya baju yang sesuai selera dia sendiri 😂

Ini sudah rada lama sebenernya. Tapi dulu itu frekuensi nya masih jarang-jarang dan 'pertempuran' antara saya dan Aiden nggak terlalu sengit. Sekarang astaga hampir selalu ribut tiap habis mandi.


Dulu, bahan kericuhan cuman karena Aiden sebal kalau celana panjang piyama nya sudah cingkrang nggak sampai menutup mata kaki. Ya gimana, kan dia emang tambah tinggi. Itu karena saya niat nya ngirit. Ngapain beli baru kalau masih cukup walaupun agak cingkrang. 

#EMAKPELIT

Akhirnya yowis mau nggak mau saya beli beberapa piyama baru yang jelas-jelas nggak cingkrang saat dia pakai. Padahal piyama lama masih bagus loh sebenernya, cuman kependekan dikit aja. Sebenarnya sayang huhuh, lagi-lagi menyayangkan hahaha.

Baca: Ritual Sebelum Bobok - Review Piyama Mothercare

Kakak Ubii juga dibeliin biar kembaran hahaha.


Bahan kericuhan lain yang menyangkut baju adalah, sempat ada fase Aiden harus banget pakai celana di ... tangan. 

Nggak ada faedah nya, tapi dia bahagia. Hahaha.

Masa itu sudah berlalu. Sekarang sih udah nggak pernah minta pakai celana di tangan lagi anaknya. Somehow saya kangen anet sama momen ini.


Yang sekarang terjadi adalah dia maunya pakai baju yang dia sreg. Ya nggak apa-apa sih, tapi tantangan nya adalah karena Aiden belum menunjuk mau nya yang mana. Jadi kebayang dong saya kayak tebak-tebak buah manggis kira-kira Aiden ingin pakai baju apa.

Jadi tiap habis mandi itu, dulu yaaa, pakai lotion lalu pakai baju. End. Satu tugas mulia kelar.

Sekarang, habis mandi, pakai lotion, saya mau pakaikan baju, dia bilang, "Moh moh" sambil buang muka. Saya ambil baju lain, dia masih "Moh moh" aja. Ambil lagi baju selanjutnya, masih emoh. Sampai akhirnya Aiden jadi rada kzl lalu mulai nangis ala-ala. You know, nangis yang nggak keluar air mata nya itu loh. Yang cuma huhu huhu merajuk.

Baca: Is Aiden Having A Speech Delay?


Kalau saya bilang, "Aiden sini, pilih sendiri mau yang mana," dia belum tergerak untuk melakukan. Jadi ya saya cuman ambil ini itu sampai Aiden berhenti bilang moh.

Kadang saya kasih pilihan misalnya 3 baju. Biar Aiden pilih sendiri kan dari 3 baju itu. Ternyata dari 3 baju yang saya jembreng, nggak ada yang sesuai keinginan nya. Jadi sami mawon jembreng lagi lagi lagi sampai dapat. 

Yaaaa seru sih. Geli sih. Lucu sih. Gemes sih. Kalau lagi nggak buru-buru ya.

Tapi kalau misal keburu mau berangkat ke mana gitu kan ... ... ... ... ...


Begitu Aiden masuk ke fase pilih-pilih baju, saya langsung googling kan. Ternyata ini memang fase lumrah dan banyak dialami sama mama-mama lain ya. Dari hasil googling, saya juga nemu beberapa tips untuk fase kayak gini:

👕 Sediakan pilihan. Jadi anak tetap bisa milih sendiri dari opsi yang sudah disodorkan --> Ini yang sudah saya lakukan tapi ternyata belum berhasil jadi solusi. Hahaha.

👕 Jangan memaksakan selera kita pada anak. Wajar-wajar aja kalau anak pengin pakai baju yang tabrak warna. Nggak usah dilarang --> What do you think?

👕 Ajari anak berbusana. Bisa dengan libatkan anak saat beli baju, pancing agar dia memilih sendiri. Lalu di rumah ajari untuk memadumadankan busana nya --> Saya emang belum pernah melibatkan Aiden saat beli baju sih. Ehehehe.


Tips kedua, jangan memaksakan selera pada anak dan nggak usah dilarang ini, menurut saya tergantung sikon juga deh ya. Kalau pilih baju hanya untuk di rumah atau ke daycare aja sih nggak apa-apa terserah mau pakai yang mana bebas merdeka. Tapi coba kalau pas mau ke kondangan. Biasanya kan orangtua itu beliin baju macem-macem yah tujuan nya. Ada piyama buat bobo malem. Ada kaos celana santai. Ada kaos celana rada stylish buat ke mall misalnya. Daann ada juga kemeja can celana yang kesan nya rapih buat ke kondangan atau acara-acara yang rada resmi dan bawa anak. 


Kalau misal mau ke kondangan, saya mengarahkan Aiden pakai kemeja dan celana panjang rapih tapi Aiden mau nya pakai kaos celana belel dekil kok saya masih gemez dan susah memaklumi yah. Hahaha. Lagian, ke kondangan Mami Papi nya rapi dan necis, Aiden nya kaos rumahan kumel nanti disangka di rumah nggak dirawat gimana. Hahaha. Anaknya masih peduli omongan orang juga kadang-kadang.

Tips ketiga, ajari anak berbusana, belum pernah saya coba sih. Kayaknya Aiden belum ngeh. Kayaknya nanti 3 tahunan baru bisa diajarin begini kali ya. Sementara Aiden genap 2 tahun aja belum. Tapi mau saya cobain ah. Hahaha.

Lalu, seperti biasa ya, saya kadang suka overthinking sama sesuatu.

Baca: Overthinking A Shocking News

Perkara menghadapi Aiden sudah punya keinginan pakai baju yang dia mau ini jadi pembuka mata sederhana bahwa anak memang punya keinginan dan pilihan sendiri. Bahwa tidak selamanya orangtua bisa memilihkan untuk anak. Bahwa pilihan yang dirasa oke menurut orangtua, belum tentu loh menurut anak oke juga. Bahwa anak tidak akan selamanya jadi 'boneka' kita.

Aiden masih belum 2 tahun. Perbedaan pilihan masih receh begini. Paling hanya tentang pilihan baju, pilihan menu makan, dan mainan.

Nanti makin besar, bahan untuk beda pilihan tentu bakal makin beragam. Pilihan memilih teman dekat, misalnya. Kan banyak tuh kejadian orangtua kurang suka anak berteman dekat dengan si A karena si A suka ngomong jorok / becanda kasar / dll. Padahal anak seneng banget main sama si A. 

Lalu besaran lagi, bisa aja beda pandangan tentang memilih sekolah, kegiatan ekstra kurikuler, jurusan kuliah, teman dekat, pekerjaan, endebre-endebre.


Intinya, saya jadi ngerasa bahwa perlu banget yang namanya belajar mendengarkan dan memahami mau nya anak, berkompromi, dan 'membaca' anak kira-kira anak itu cocoknya diarahkan dengan cara gimana supaya mereka nggak ngerasa orangtua nya cuman bisa main larang doang lalu ngerasa terkekang.

Saya sih sekarang selalu bilang nanti akan berusaha jadi teman buat anak-anak saya. Berusaha ngertiin pilihan mereka dan nggak langsung judge saat mereka bikin pilihan yang saya nggak suka. Tapi nanti saya beneran bisa atau nggak mah ya belum tahu. Karena ngomong selalu lebih mudah daripada melakukan, ya kan. 

Yea but at least I understand lah bahwa tidak selamanya orangtua bisa memilihkan untuk anak. Parenting has always been a never-ending learning process.

Semangka yah!


Sekarang saya sedang menikmati 'cekcok' sama Aiden karena pilihan baju ini. Karena masih lucu. Hahahaha. Sayang belum pernah sempat ngefotoin. Huhuh.




Love,





14 comments:

  1. Aiden di daycare mana mbak gesi? Kemaren muridku bilang Aiden ikut di daycare tempat dia kerja

    ReplyDelete
  2. Hahaha berhubung Kenzo dan Aiden seumuran jadi aku bisa merasakan apa yg kamu rasa ges hahaha pilih2 baju ya. Kadang suka kzl juga ngapain pakai drama, tapi namanya anak2 hihihi

    Toss dulu sini Aiden sama tante Mei muach

    ReplyDelete
  3. kirain anak cewek aja yang pilih-pilih pakaian, ternyata anak cowo juga ya nggak sabar menanti fase yang sama ^^

    ReplyDelete
  4. Kukira anak cewek aja yang begitu, ternyata anak cowok juga to. Dulu Najla masih mending usia 3tahun milih baju ga terlalu ribet, bisa ambil sendiri. Nah begitu 5tahun, duh menjadi jadu deh. Baju perginya maunya yg itu2 aja, baju bobonya juga. Gimana kalo musim ujan dan baju belum kering? Ya ribet bujukinnya:(. Somehow kayaknya harusnya sejak dini jangan terlalu dibebasin dg pilihannya, jatuhnya makin gede makin egonya maunya dia. Sekarang nambah deh adeknya juga wajib pakai baju yg dia pilihin, yg tingkat kebagusannya dibawah baju pergi dia, hoho. Tapi segi positifnya, udah bisa kasih advice ibunya, Bunda pakai ini matching, pakai itu kerudung nya ga matching dll, haha

    ReplyDelete
  5. Aku udah melewati fase itu mbak. Beneran kadang emang bikin gemes pilihan bajunya. Akupun dlu sering cekcok sama Aiman, sampai sedikit kuancam, kalau gak mau pakai baju pilihan mama gak usah ikut tapi lama2 kok ya capek haahahaha
    Akhir e tak turutin deh sambil dikasih pengertian pelan2

    ReplyDelete
  6. Kalo aku masih kurang pandai berkompromi dengan anak2, Ges haha
    Suamiku yang pandai bernegosiasi dengan kemauan anak-anak. Herannya selalu berhasil.

    Btw, rok kondanganmu kok cantik banget Ges? *mupeng

    ReplyDelete
  7. Hahahaha lucu banget Aiden
    Aku jadi kangen masa-masa begini iH
    Pernah ada masanya Prema maunya pake baju yang sama terus. Sampe emaknya puyeng sendiri

    ReplyDelete
  8. Anakku jg lagi fase pilih2 baju mami ubii..kalo arfa pengennya baju pergi2 dia kalo ke mall atau k tempat resmi..kan rempong yaa liatnya baju panjang2 gitu panas..hehe

    ReplyDelete
  9. Hahaha aku udh mulai ngerasain.. Kalo fylly cendrung nurut Ges. Adeknya iniiiii, umur baru 1thn 5 bulan, ngomong belum bisa, tp cereweeeet bgt milih baju wkwkwkwkw.. Pgnnya pake kaos tanpa lengan trs, krn dia emg ga bisa kepanasan.. Lah kalo mw pergi2 kan susah yaaa :p. Tp bener ges, ini sbnrnya banyak lucunya sih, ribut soal baju ini.. Tp selagi pilihan dia masih akal untuk dipake, udahlah, aku setujuin aja :p

    ReplyDelete
  10. Haha... Sy kok jd bayangin. Gimnaa wjah mom gesy waktu aiden bilang moh moh.. Haha... Sebel tapi geli... Hihi

    ReplyDelete
  11. Trus gimana caranya ngebujuk Aiden biar pas diajak kondangan mau pake baju yang dipilihin? Penasaran :D

    ReplyDelete
  12. Hihihi Aiden gemesin banget.. Sama Mba Ges, aku pun ngalamin fase itu dan gemeesss kalo baju pilihan anak gak match.. :D Kalo suami aku yang santai bgt, sesuka anak aja senyumannya anak2.. Kalo aku yang hadaaah pingin cepet2 ganti biar gak tabrak2 bajunya.. :D

    ReplyDelete
  13. sepertinya drama saat mau pergi dan pilih bajunya selalu ada di tiap anak-anak ya mereka kalau suka itu nggak mau disuruh pakai lain

    ReplyDelete
  14. Perasaan td udah komen gak muncul yo komenku? :(
    Ya intinya td komen i feel u soal masalah baju, terutama Dema, alaupun udah dipilihin tetep menuju lemari sendiri. Udah gtu baju yg dipilih gak banget, yg warna tabrakan atau yg paling kucel hahaha. Sebelnya pas mau berpegian kyk gtu :D

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^