Monday, July 24, 2017

Silly Convo #8: Suudzon Surprise

Silly Convo #8: Suudzon surprise. Ya ampun udah lama banget yah nggak bikin silly convo di blog ini. Silly convo #7 aja udah April lalu, astaga lama amat. Hahaha. Sampai kapan gitu ya pernah ada yang nanyain, "Kok udah nggak pernah ada silly convo lagi di blog Diari Mami Ubii?"


Selain karena lupa, kadang silly convo yang ada tuh pendek-pendek banget. Jadi ditulis dalam satu post kayaknya kok singkat amat, sementara saya susah nulis pendek. Err. Harusnya dicatet biar nggak lupa ya. Terus dirapel beberapa silly convo pendek. Ah yasudahlah. Hahaha. Silly convo kali ini sama Adit.

Ini baru kejadian Sabtu kemarin. Jadi masih fresh dan masih inget detil kronologi nya dengan jelas. Hahaha.

Ceritanya kami sedang menemani Kakak Ubii fisioterapi. Saya, Adit, Aiden, dan Mbak Nur. Posisi nya, saya dan Adit ada di ruangan terapi. Aiden dan Nur lagi beli minum di kantin rumah sakit. Terapis belum masuk ke ruangan.

Adit dari awal sampai rumah sakit itu sibuk terus sama smartphone nya. Kata nya ada yang perlu diurus. Something with credit card gitu. Jadi saya oh yowis sana kelarin lah.

Tiba-tiba...

Adit: Mi, I have something for you. I hope you like it.

Gesi: Apa apa? (dengan penuh antusiasme)

Adit: Cinta

Gesi: Halah.

Adit: Nanti cinta nya aku pitain.

Gesi: Zzz, kirain mau ngasih sesuatu beneran. Kamu kok udah nggak pernah ngasih aku apa-apa sih? Dulu kamu sering surprise in aku loh, Pi. Kalo kita berantem, tiba-tiba kamu beli bunga buat baikan. Terus dulu tiba-tiba out of the blue pernah juga beliin boneka Hello Kitty. Kenapa sekarang nggak pernah lagi? Katanya mau ngusahain biar kayak dulu lagi? Kamu kan kalo abis kelar kerja tuh nganggur. Cari kek apa buat aku gitu.

... (Saya langsung nyerocos, ceramah, nuntut dikasih surprise lagi bawa-bawa dulu, dulu, dan dulu, hahaha!) ...



Terus udah. Pembicaraan itu kelar dengan sendirinya karena terapis udah masuk ke ruangan. Fokus nemenin dan nyemangatin Ubii. Adit sempet keluar ruangan katanya mau telepon.

Terapi kelar, kami beres-beres barang Ubii siap-siap cabut. Ini masih di rumah sakit.

Adit: I really hope you will like it.

Gesi: Apa sih? Cinta? (dengan nada ngenyek)


Adit: Wis pokoknya nanti liat aja.

On the way mau pulang.

Di jalan, udah deket nih sama rumah, tiba-tiba saya kepikiran. Jadi sebenernya Adit itu mau ngasih apa sih. Ngasih barang beneran atau cinta doang? Ya sebenernya cinta itu bukan doang sih ya hahahaha. Jadi saya nanya lagi.

Gesi: Pi, sebenernya kamu tuh mau ngasih aku sesuatu beneran nggak sih?

Adit: Ya iya. Dibilangin, cinta!

Gesi: Ah!!! Nyebelin. Beneran cinta doang? Kirain mau ngasih barang apa gitu. Kadung aku seneng tadi. Kalo emang nggak mau ngasih apa-apa tuh jangan seolah mau ngasih lah. Bikin orang berharap aja.

... (Terus saya mecucu. Kzl. Adit juga nggak meladeni saya) ...

Sampai depan rumah, ada mbak driver Gojek pakai jaket ijo-ijo gitu. Yang pertama kepikiran adalah itu Gofood mau nganter makanan karena emang sejak dari rumah sakit itu Adit udah bilang kalau dia udah laper. 

"Palingan taichan," pikir saya gitu. Soalnya Adit kalau di Jogja nge-Gofood, hobi nya order sate taichan. Mana sekali makan 2 porsi pula saking doyan nya.


Jadi saya biasa aja. Nggak ada pikiran excited untuk menyambut mbak Gojek. Saya langsung masuk ke kamar. Abis masih kesel. Udah excited mengira bakal dikasih surprise, tahu nya cinta!


Terus Adit panggil saya keluar kamar. Suruh saya buka bungkusan kotak dalam kresek yang tadi dibawa sama mbak Gojek.

Bukan makanan! Bukan sate taichan!

Ternyata isinya adalah  ....

...
...
...
...

INI!


Saya speechless. Nggak tahu harus gimana. Shocked banget buka kresek ternyata isi nya kamera. Mana pink pula, warna kesukaan saya!!!

Saking speechless nya, saya beneran cuman diem sampai Adit ngomong duluan.

Adit: Mana makasih nya?

Gesi: Makasihhh! Ih kok tiba-tiba beli ini? Ini berapa harga nya? Kok nggak bilang-bilang mau beliin aku? (tetep nyerocos juga akhirnya).

Adit: Abis katanya kamu butuh tapi kok nggak beli-beli. Dirawat ya. Dipelajari makenya gimana. Suka nggak, Mi?

HUHUHUHUHUHUHUHU.

Terharu.


Ternyata Adit masih inget banget dulu saya bilang kepengin beli kamera. Sejak bulan Mei awal itu saya udah bilang ke Adit mau nabung buat beli kamera. Sempet saya ceritain juga di blog ini, di postingan tips menabung.

"Wake up call bahwa Gesi harus banget bisa nabung itu adalah saat saya merasa butuh beli kamera mirrorless tapi sedih karena nggak ada dana. Catet ya, butuh. Bukan sekedar ingin. 

Merasa butuh nya saat saya dapet job di Instagram yang mengharuskan saya foto close up. Saya nggak bisa difotoin orang lain. Saya nggak pintar pose dan nggak fotogenic. Saya sebenernya kagok kalau difotoin orang lain. Kalau foto nya bareng-bareng sih nggak kikuk-kikuk amat. Tapi kalau foto nya sendirian doang, rasanya saya bingung mau gaya apa dan ekspresi harus gimana.

Saya coba selfie pakai kamera depan iPhone saya. Ternyata kalau foto pakai kamera depan, hasil foto nya nggak hi-res. Padahal klien mewajibkan foto harus hi-res. Akhirnya, yaudah, difotoin sama nanny dan hasilnya nggak memuaskan menurut saya. Di campaign itu, KOL (Key Opinion Leader) lain mostly adalah beauty influencers. Foto saya makin keliatan blangsak. Jadi minder banget dan sempet ngerasa kecil. Huhuhu. I hate that feeling.

Maka setelah itu, saya merasa butuh beli kamera. Biar kalau selfie pun (karena saya bisa nya selfie, sigh), image tetep kualitas hi-res. Tapi nggak punya uang dan akhirnya saya mengeluh di WhatsApp group yang isinya Windi, Icha, dan Nahla. Mostly kalau ngeluh tentang tetek bengek per-job-an blog dan media sosial memang ke mereka yang udah pasti nyambung dan nggak berpikir kalau kamera mirrorless hanya pemborosan belaka. LOL."


Sejak Mei itu saya memang beneran nabung loh. Tapi selalu ngerasa nanti nanti aja beli kamera nya. Abis kok ternyata sayang sama tabungan. Rasanya eman-eman.

Jadi sekarang saya lagi semangat coba-coba foto pakai kamera. Ternyata ... susah. Hahaha. Nggak bakat. Saya foto semua orang rumah hasilnya blur semua astaga.

Tapi saya nggak akan menyerah huh!


Dan jadi ngerasa bersalah gitu sama Adit karena udah saya cemberutin kemarin hahaha.

I must have done something so right that God sent me a wonderful loving husband like him.

Mellow, thank youuuu, Papi!

See you in next silly convo yaaaa!




Love,






15 comments:

  1. suit suitttt.... abis ini makin cetar deh fotonya ya Ges.

    ReplyDelete
  2. wuhuu mami ubi akan jadi #fujigirl juga nih #terfujilah

    ReplyDelete
  3. Itu jg wishlist aku mak gesi, tp msh dlm thp senyam senyum doang suamiku tiap aku mnta. Smg dia dpt ilham kyk adit ya.. Hihihi

    ReplyDelete
  4. Aaaak, ini sih bukan silly convo, wong sweet banget gini, Ges. Etapi beneran itu kamera dibungkus kresek doang? Hahahaha. Btw aku jadi mupeng kameranya. Cantik!

    ReplyDelete
  5. Kok aku malah terharu. Selamat yaaaaa miiiiii πŸ’•πŸ’•πŸ’•

    ReplyDelete
  6. Aaaak, itu lebih dari cintaaa. Selamat belajar moto, Sist.

    ReplyDelete
  7. Kadang sekalipun kita bisa beli barang sendiri,tapi kalo dapat surprise dari suami rasanya seneeeng banget. Bukan hanya nilai barangnya, tapi perasaan masih diingat itu yang bikin meleleh

    ReplyDelete
  8. WAKAKAKAKAKKAKA. GITU SIH YA. SUJONAN. IH.
    wah kamera fuji xa10, bagus itu ka ges.

    ReplyDelete
  9. Kamera aaakk.. unyu sekali yaaa... pink!!

    ReplyDelete
  10. Huweeee jadi terharu. Aku mah kamera masih nyicil, pake tabungan bersama wkwk

    ReplyDelete
  11. So sweet ^^
    Semangat ya Mami belajar fotografinya

    ReplyDelete
  12. Cuiiit cuiiit :D. Adit gitu2 sweet banget :) . Hihihi ayo ges, lgs ksh surprise balasan :D.

    ReplyDelete
  13. μ—λ³Όλ£¨μ…˜κ²Œμž„ λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^