Tuesday, May 30, 2017

Tips Menabung Ibu Rumah Tangga Ala Gesi

Kapan hari saya pernah cerita tentang alasan saya melakukan family planning alias menggunakan kontrasepsi. Salah satu nya adalah karena saya kepengin menabung dulu untuk kebutuhan anak-anak. Nabung buat biaya sekolah Aiden. Pengin mencapai checkpoint di rekening tabungan supaya ada rasa secured.



Yes, belakangan ini saya emang lagi semangat banget untuk menabung. And yes, baru belakangan ini! It took me 5 years of marriage untuk menyadari pentingnya menabung dan meniatkan itu. Gila nggak sih. Huhuhu. Saya merasa sudah cukup ada hasilnya. Jadi saya mau ceritain di sini. 

Wake up call bahwa Gesi harus banget bisa nabung itu adalah saat saya merasa butuh beli kamera mirrorless tapi sedih karena nggak ada dana. Catet ya, butuh. Bukan sekedar ingin. 

Merasa butuh nya saat saya dapet job di Instagram yang mengharuskan saya foto close up. Saya nggak bisa difotoin orang lain. Saya nggak pintar pose dan nggak fotogenic. Saya sebenernya kagok kalau difotoin orang lain. Kalau foto nya bareng-bareng sih nggak kikuk-kikuk amat. Tapi kalau foto nya sendirian doang, rasanya saya bingung mau gaya apa dan ekspresi harus gimana.

Saya coba selfie pakai kamera depan iPhone saya. Ternyata kalau foto pakai kamera depan, hasil foto nya nggak hi-res. Padahal klien mewajibkan foto harus hi-res. Akhirnya, yaudah, difotoin sama nanny dan hasilnya nggak memuaskan menurut saya. Di campaign itu, KOL (Key Opinion Leader) lain mostly adalah beauty influencers. Foto saya makin keliatan blangsak. Jadi minder banget dan sempet ngerasa kecil. Huhuhu. I hate that feeling.


Maka setelah itu, saya merasa butuh beli kamera. Biar kalau selfie pun (karena saya bisa nya selfie, sigh), image tetep kualitas hi-res. Tapi nggak punya uang dan akhirnya saya mengeluh di WhatsApp group yang isinya Windi, Icha, dan Nahla. Mostly kalau ngeluh tentang tetek bengek per-job-an blog dan media sosial memang ke mereka yang udah pasti nyambung dan nggak berpikir kalau kamera mirrorless hanya pemborosan belaka. LOL.


Oke jadi saya mengeluh. Dan mereka bertiga nggak ada yang puk-puk saya. Mereka yang heran bukan kepalang kenapa saya nggak mampu beli kamera mirrorless sendiri padahal dengan akumulasi fee job saya di blog dan media sosial dari tahun ini aja, harusnya kebeli banget.

Mereka nyerocos banget, apalagi Windi yang emang orang bank. Semua nanyain emang hasil jerih payah saya dari blog dan sosmed pada ke mana semua? Dan saya nggak bisa jawab karena emang nggak tahu lari nya ke mana. Sedih nggak, sih?

Detik itu juga saya yakin bahwa GESI HARUS MENABUNG!!!!!!!! 💪


And here's what I do:


1) KONTROL DIRI! Rem! 

Saya yang dulu itu boros nya minta ampun. Mostly untuk jajan cemilan. Oke itu masih saya maafkan.

Baca: 5 Cemilan Terenak Versi Mami Ubii

Yang nggak saya maafkan adalah karena saya sering boros untuk beli hal-hal lucu yang nggak penting. Barang-barang imut yang sebenernya nggak punya juga nggak papa. Barang-barang yang hanya lucu saja, tapi sebenernya entah bakal dipakai buat apa dan berapa lama. Yang ada akhirnya malah nambah-nambahin level berantakan rumah doang.


Contohnya nih, casing iPhone. Gantungan kunci. Boneka-boneka kecil yang dipeluk juga nggak berasa. Hiasan-hiasan dinding. Bando-bando padahal saya nggak pernah pakai juga akhirnya. Squishy yang ratjun banget huh. See? Nggak ada yang urgensi nya tinggi untuk dibeli kan sebenernya?

Baca: 3 Hal Terboros Mami Ubii

Akhirnya saya memutuskan harus banget kontrol keinginan beli-beli barang remeh temeh begitu. Ternyata ... BISA! Bisa banget! Ternyata saya masih tetap bahagia-bahagia aja walaupun nggak beli-beli barang begituan lagi. 

Saya berani nulis ini karena udah 3 kali membuktikan ke diri sendiri bahwa saya bisa.

🙆 Case 1: Ke toko barang dan pernak-pernik lucu murah meriah di Jogja mau cari goodie bag untuk bungkusin hadiah-hadiah #GiveawayUbii5Tahun belum lama ini. Di situ ada jam tangan lucu banget. Warna strap nya biru dan ada motif es krim which is cute af dan saya belum pernah punya jam tangan model unyu begitu. Saya coba-cobain dan emang keliatan luchu banget pas saya pakai. Harga nya berapa coba? 27.000! Dua puluh tujuh ribu yang termasuk nya murah kan untuk jam tangan. Udah saya masukin itu jam ke tas belanja. Tapi akhirnya, sebelum bayar ke kasir, saya muter dong untuk mengembalikan jam tangan itu ke tempat nya semula. Trust me, it was really something for me. Padahal kalau saya beli pun, Adit nggak akan ngomel karena harga nya nggak mahal.

Btw, udah ikutan giveaway nya belum? Deadline nya masih sampai 31 Mei loh. Hadiahnya unyu-unyu dan bermanfaat buat anak, trust me!


Baca: Ubii Is Turning 5 - GIVEAWAY!


🙆 Case 2: Kapan gitu ke mall mau beliin Adit kemeja untuk kado ulang tahun nya karena saya udah janjiin. Ternyata, di mall itu sedang ada hot sale yang hot nya kebangetan. Up to 80% coba! Hasrat shopping saya udah on banget, percaya lah. Selesai dapet kemeja untuk Adit, saya belok ke rak baju-baju perempuan. Nemu 2 blouse yang sudah saya coba dua-dua nya dan emang keliatan pas di badan saya. Nyaman pun dipakai nya. Semua blouse yang saya coba itu diskon nya 50% yang harga nya jadi menggoda lah untuk baju dari brand favorit saya. Udah saya masukin tas belanja juga. Tapi akhirnya, saya kembaliin lagi. Akhirnya stick to the plan beli kemeja untuk Adit aja karena berangkat dari rumah kan tujuan nya itu. Saya mau disiplin sama tujuan. Bisa!


🙆 Case 3: Ke toko pakaian anak cari setelan baju tidur plus celana panjang nya untuk Aiden karena udah pada cingkrang celana nya. Celana cingkrang sebenernya masih bisa dipakai. Tapi belakangan ini, Aiden kayak perfeksionis (atau entah apa namanya).

Baca: Kelakuan Ajaibzzz Aiden

Bayi Pokemon ini kesel kalau lihat celana panjang nya nggak sampai mata kaki. Aiden akan riwil nunjuk-nunjuk ujung celana nya. Maksud nya adalah dia minta saya menarik celana panjang nya biar nutupin mata kaki karena dia kira celana nya cuman tergulung aja. Ya nggak bisa lah! Mau saya tarik pakai bantuan Godzilla juga nggak akan bisa wong emang celana nya udah cingkrang. So that's why I needed to buy new pajamas for Aiden. Udah sampai toko perlengkapan anak, seperti biasa saya ngelirik yang lain. Eh kok slabber nya lucu. Eh kok mainan ini lucu. Lalala semua nya bisa keliatan lucu di mata saya. Biasanya, saya pasti bakal beli yang lucu-lucu itu juga. Tapi kemarin nggak! Saya stick to the plan, cuman beli piyama bobo Aiden aja. Oke, plus beli bra menyusui sih karena baru inget bra menyusui saya udah jamuran dua biji. Ew.

SO YEAY!


2) Cari alasan untuk tidak membeli

Kalau tergoda banget untuk beli-beli dan hati saya perang antara beli dan tidak, saya suka cari-cari alasan untuk menguatkan keputusan tidak membeli. 

Misalnya kemarin (beneran baru kemarin loh!), saya dan Adit ngiler beli sofa atau kursi untuk ditaroh di depan TV biar bisa nonton TV nya enak sambil lendet-lendetan lenjeh. Itu alasan sentimentil.

Baca: Kenapa Berhenti Romantis?

Alasan realistis nya, Adit itu tipe orang yang nggak kuat duduk lesehan lama-lama. Dia pasti kesemutan. Jadi emang butuh tempat duduk.

Lalu naksir lah sama sama kursi ini yang memang lucu nya kebangetan ya huhuhu. Tapi saya buru-buru mikir begini:


👊 Hah, yakin mau beli kursi? Kan ruang TV di rumah kecil banget
👊 Kursi sebesar itu pasti akan langsung makan space
👊 Kalau Aiden mau main-main sama sepeda Sarimin nya atau lari-lari nggak jelas, pasti jadi nggak enak
👊 Yaelah, inget nggak sih dulu punya sofa aja malah dijual karena menuh-menuhin tempat!
👊 Emang Adit sesering apa di Jogja? Orang cuman 2-3 hari dalam seminggu, lalu siapa yang mau duduk-duduk di kursi? Kalau saya nonton TV nya sendirian kan saya lebih suka sambil boboan di karpet aja
👊 Harga nya terlalu mahal untuk barang yang nggak urgent untuk dibeli
👊 Kalau emang Adit butuh sesuatu untuk diduduki selama nonton TV di Jogja, apakah nggak ada opsi lain yang lebih murah dan lebih hemat space?

Akhirnya nggak jadi beli! Yeay proud! Pertanyaan terakhir itu terjawab dengan ... bean bag! Dan astaga puas banget! Next saya bakal ceritain bean bag nya ya. Hahaha.


3) Punya beberapa rekening tabungan

Ini saran mulia dari Windi dan Icha. Bahkan mereka sampai jembreng punya berapa rekening dan masing-masing alokasi nya untuk apa demi saya bisa bayangin realisasi nya. Huhuhu, thank you, gengs!

Beberapa hari setelah dapet saran kayak gitu, saya langsung loh cus ke bank bikin rekening. Nggak mau nunda lama-lama karena khawatir niat mulia itu menguap. Plus langsung ngurusin lagi satu rekening saya (beda sama rekening utama) yang udah lama nggak pernah ada aktivitas.


4) Disiplin setor tiap ada dana masuk

Jadi sekarang saya punya 3 rekening yang atas nama saya. Sebut aja rekening 1, 2, dan 3. Rekening 1 adalah rekening utama yang jadi tempat saya terima transferan dari Adit, terima fee dari pekerjaan saya, bayar bulanan daycare Aiden, bayar driver, bayar mbak, kebutuhan saya, dan anak-anak.

Baca: Mommy VS Nanny

Baca: Kenapa Daycare?

Dulu kalau abis ada dana masuk ke rekening 1 ini, yaudah, nggak saya urusin. Nggak saya pantau. Semua ngendon di rekening 1 itu doang. Lalu akhirnya entah habis buat apa, apalagi dulu saya dikit-dikit main beli-beli aja.


Sekarang tiap ada dana masuk ke rekening 1, langsung saya bagi-bagi ke rekening 2 dan 3. Biar nggak habis. Biar lebih terjaga. Biar punya tabungan. Kadang memang nggak langsung transfer detik itu juga. Tapi maksimal besok nya lah udah saya transferin. 

Untuk perkara transfer ini, kadang saya ke ATM doang dan kadang ke bank nya langsung biar bisa sekalian print out buku rekening. Saya kan orang nya termotivasi banget sama angka. Jadi print out buku rekening itu adalah cara saya untuk menambah semangat dan niatan menabung. Makanya belakangan ini di snapgram saya isi nya di bank lagi, di bank lagi. Hahaha. 

Nambah nya cuman 50K pun tetep bikin saya makin semangat. Hehehe.


5) Punya uang bukan berarti harus dipakai

Ini nasihat budiman dari Icha, which is nampar banget karena selama ini saya pengin nya beli-beli kalau abis terima bayaran. Ternyata punya uang nggak harus selalu dihabiskan.

Lupa kapan tepatnya, kalau nggak salah 2 bulanan lalu, saya dan Adit kepengin banget liburan ke Thailand berdua. Naik gajah dan kulineran. Hahaha remeh. Lalu Adit bilang, "Nanti ya, Mi tunggu THR turun, kita liburan berdua ke sana."

Pekan lalu, THR Adit udah turun dan alhamdulillah banget nominal nya. Kami nggak yang langsung cari tiket ke Thailand, no. Kami tabungin semua nya, until the very last penny. Saya kira kami bakal sedih atau apa. Ternyata nggak sama sekali. Justru bahagia banget akhirnya bisa nabung dengan nominal lumayan. Akhirnya. Setelah 5 tahun nikah. 



6) Bikin list pemasukan

Ini saya lakukan. Saya list job apa saja beserta nominal nya yang saya terima selama tahun 2017 ini. Hasilnya ... menyedihkan. Angka yang besar buat saya tapi nggak jelas lari nya ke mana dan untuk apa. Itu jadi semacam cambukan agar jangan sampai keulang lagi punya pemasukan yang lumayan tapi menguap tanpa juntrungan.



7) Minta dukungan sahabat terdekat

Poin ini saya rasain penting banget nget nget. Saya tuh tipe yang butuh disemangati dan diapresiasi untuk sesuatu yang baru mulai saya lakukan dan saya nggak yakin bisa pada awalnya.

Tiap saya berhasil punya self-control dan tahan godaan dari beli barang nggak penting, saya pamer ke Windi, Icha, dan Nahla. Pamer nya pakai kronologi lengkap yang ngetiknya aja ngos-ngos an saking menahan godaan belanja itu wow (masih) challenging. 

Mereka selalu menanggapi cerita saya dengan muji-muji. Muji nya mungkin ngenyek atau sarkas, I don't care. Yang penting mereka mengetikkan kata-kata apresiasi dan itu udah cukup banget untuk bikin saya puas sama diri sendiri yang berhasil nggak beli-beli.


THANKS, GENGS!

***

So, to sum up, tips menabung ala Gesi adalah: rem keinginan untuk beli-beli, punya beberapa rekening, disiplin setor, dan minta dukungan moril dari sahabat. 

Sebenernya saya belum sampai yang tahap belanja tanpa logika sama sekali karena selama ini impulsive buying saya nggak sampai mengganggu pos dana kebutuhan primer. Nggak pernah yang karena demi sepotong baju bermerek lalu puasa lima hari atau Ubii jadi nggak bisa terapi atau apa. Nggak pernah!


Level impulsive buying saya 'cuman' sampai di jadi nggak bisa menyisihkan dana untuk ditabung.

Dengan menabung begini, bukan lantas berarti saya nggak akan staycation atau nggak nonton di bioskop lagi. Saya dan Adit masih #TeamYay untuk spending some money kalau memang kepala udah mendidih banget dan butuh refreshing. Tapi, sekarang yang lebih pilih-pilih dan lebih mikir sebelum pakai uang.

Saya nggak akan pernah bilang bahwa memakai uang untuk having fun itu tidak boleh. Boleh! Manusia kan butuh sarana kewarasan juga. But, punya savings itu juga ternyata sangat penting. Entah untuk dana sekolah anak kelak, untuk kondisi-kondisi tidak terduga, untuk biaya berobat kalau sakit, untuk bantu keluarga, dan lain-lain.

Having fun boleh asal nggak ngutil pos dana kebutuhan primer dan punya tabungan itu penting. Stand point saya di situ.

Kalau kamu merasa nggak bisa nabung karena belum wise mengatur keuangan dan pengeluaran, ayo dicoba! Ternyata bisa kok! Saya udah buktiin sendiri bahwa ternyata bisa.


5 tahun saya dan Adit nggak pernah bijak dalam mengatur finance. Kami anggap ah ya sudah lah, pernikahan emang butuh banyak pembelajaran kok. Bukan hanya tentang belajar menerima kelebihan dan kekurangan pasangan dan menjadi orangtua, tapi juga belajar mengatur keuangan.


Mikir nya gitu aja, abis kalau mau disesali 5 tahun yang terbuang dengan keuangan tanpa perencanaan juga nggak bakal ada faedah nya. Yang penting sekarang harus disiplin!

Ada yang punya tips lain? Yuk berbagi!



Love,





41 comments:

  1. Hahaha gesi mirip sama aku, nggak bisa nabung huaaaaa
    Tapi berhubung sekarang harus bayar rumah jadi uangnya disisihkan wkwkwkkw
    Ayo semangat gesi

    ReplyDelete
  2. yeay, gesi junjungan. jadi sepatu putih bunga2 udah ga pengen kaaan, HAHAHAHAHAHAHA

    ReplyDelete
  3. bener gak sih,, uang suami itu uang istri :D

    ReplyDelete
  4. Ihhh mami Gesi you rock! Keren nih kereeenn!
    Kindly visit my blog: bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  5. Yeaaaay aku seneng bacanya
    Memang nabung itu berawal dari niatvdan tekad yang kuat.
    Aku setuju sama bagian "cari alasan untuk tidak membeli" karena itu juga yang kami lakukan saat pengeeen banget beli sesuatu buat pernak pernik rumah

    Btw aku gagal fokus sama ss WA nya, itu namanya Alya dan Milly hihihi

    ReplyDelete
  6. Wah, punya beberapa rekening itu wajib Mba. Apalagi kalau memang niatnya nabung. Punya rekening utama untuk keluar masuk dana, rekening lain sesuai pos-posnya.
    Baca ini saya juga jadi kepikiran kalo duit dari nge-blog harus ada bekasnya :-D Harus ada rekening sendiri lagi nih keknya.

    ReplyDelete
  7. Ini aku banget sbnrnya.. Susah nabung.. Berdua ama raka juga gitu.. Apalagi hobi kita traveling.. Tp udh 2 thn belakangan ini akhirnya kita bisa menabung.

    Aku sengaja cari tabungan utk jangka panjang, yg ga bisa diambil seenaknya, seperti reksadana, asuransi unit link, ato tabungan mata uang asing. Yg begini bakal susah kalpi mau diambil sewaktu2 krn memang profitnya baru bisa dirasain jgka panjang. Jadi kita pasti ngerasa rugi banget kalo mau dicairin..

    Sementara tabungan rupiah ttp aku sediain hanya utk traveling dan kebutuhan sehari2.

    Utk nyalurin hobi belanja dan shopping, akhirnya aku bikin komitmen, aku baru bisa belanja puas2 pada saat traveling.. Jadi tabungan traveling itu aku masukin budget utk shopping. Di situ deh aku puas belanja setelah sebelumnya nahan diri :D

    ReplyDelete
  8. Sangat bermanfaat nih Tips nya, semoga gak suka khilaf ...

    ReplyDelete
  9. Kalau saya, karena saya gak bisa menabung, jadi saya prefer ngambil tanggung jawab bayar cicilan rumah. daripada suami yg bayarin trus dia minta saya punya tabungan (ini pure buat saya sendiri sebenarnya, bukan buat alokasi apa-apa), mendingan dia yg nabung buat saya dan anak. jadi intinya, uang saya jadi rumah, bukan jadi sampah di rumah :) soalnya suami udah paten banget keuangannya jadi percaya banget kalo skrg udah ada tabungan aku, tabungan anak (dalam bentuk cash dan reksadana). dan saat potongan banyak (karena telat masuk, ga masuk--maklum masih jadi mamak newbie yang ngurus anak sebelom berangkat kantor), suami selalu handle kekurangan uang cicilan rumah.

    cuma aku skrg mau bikin rekening terpisah buat online shop musiman aku nih.. emang harus punya beberapa rekening meskipun agak keseeel ya bayar biaya admin rekeningnya hahahha

    ReplyDelete
  10. Wah keren mami Ubii. Cobain nabung berencana gitu mba. Gak boleh diambil selama jangka waktu teretntu dan otomatis mendebet dari rekening. Tauk-tauk gak terasa kayak abis dapat lotere loh. Hehehe.

    Mbak Gesi, aku salut banget akan kekonsistenanmu nge-blog. Hebat banget, punya dua anak tapi masih sempat2nya nulis dan berbagi ke banyak orang. GImana bagi waktunya? (Pertanyaan klise banget) hahahaha

    Belum lagi blognya itu bagus banget. Itu ada team designnya apa gimana sih mba? kok keren banget. Idola deh.

    ReplyDelete
  11. Sama kayak aku, gak bisa nabung. Padahal ya udah diniatin.
    Masalh gk bisa nabungnya lebih pada karena sisa gaji suami kdng gk mencukupi utk memenuhi semua kebutuhan keluarga.
    Udah disisihin hasil job, eh ujung2nya tetap aja kepakai.
    Bisa nabung tiap bulan di acara PKK :))

    ReplyDelete
  12. Di keluargaku aku yang pegang peranan keuangan. Jadi yang menabung juga aku. Setiap bulan minta uang bulanan ke suami, sudah kuatur. Gak ada tips khususnya sih. Yang penting dari awal di budgetin aja. Dan jangan sampe lewat budget. Even uang jajan buat weekend aja aku budgeting. Seneng2 tetap harus, tapi semua terkontrol :)

    Pr aku sekarang adalah pengen coba investasi. Tapi belum ngerti :(

    ReplyDelete
  13. untung banget bisa baca postingan Mami iniii, ketampar deeeh.
    baiiiklaaah, fix rekening yg udah lama diam akan dibangunkan kembali. rajin catat pemasukan dan stop beli yg gak penting :-D

    makasiiih Mamiii :-)

    ReplyDelete
  14. Gengnya namanya Alya sama Milly, terua kamu Cinta, gitu Mam?

    ReplyDelete
  15. Kalau mau detail pakai aplikasi pencatat keuangan Mamiii.. Sejak belum nikah saya pakai itu dan sebulan nikah ini saya lagi berusaha nerapin ini bareng suami, lucky me.. dia juga suka mencatat pemasukan pemengeluaran seperti saya.

    ReplyDelete
  16. Adeem..siang siang lagi puasa dapet pencerahan untuk bisa Menabung uang...yeaay.. Termotivasii sangat... *brb*langsung mikir THR mau ditabung kemana ya... Hahaha btw merci beacoup mba gesi..aku jadi termotivasi sangadhh ...unchh

    ReplyDelete
  17. pakai aplikasi di hp mbak gesi, biar bisa ketahuan pengeluaran harian, mingguan dan bulanan berapa, aq pake monefy. lebih membantu sampe receh banget keluar sebulan itu berapa. kekurangannya kalau kita malas isi monefy untuk pengeluaran jadi bisa lost atau krn kita malas jadinya lupa.

    ReplyDelete
  18. samaa, saya suka beli yang lucu - lucu dan gak kepake wkwkwk malah jadi sampah haha, tapi sekarang udah mulai bisa menguasai hasrat itu yess

    ReplyDelete
  19. yey..inspirasi bangett mbak gesi.. saya uda ampir 4 taon nikah sama suami baru mau 2 taon ini belakangan ini bisa tiap bulannya bayar buat cicilan DP rumah..(baru DP loh next nya baru bisa angsuran KPR yang betaon taon itu hahaha tp ud seneng nah itu bisa kalo ada niat buat bayar cicilan hihihi.. selalu tancepin dalem ati semua akan cukup untuk BIAYA hidup & gak akan ada cukupnya kalo untuk GAYA hidup...semangatttt :)

    ReplyDelete
  20. Huhu ini aku banget.. 3 tahun nikah bisa nabung, tapi terus tabungan kepake buat ini itu kayak DP rumah, DP mobil, sampe ludess tabungannya.. Tiap bulan rasanya duit press terus karena harus bayar cicilan2 seabrek, sampe ga rela buat ditabungin. Padahal sih, meski cuma beberapa ratus ribu, masih bisa lah ditabung tiap bulan. Akhirnya, awal tahun lalu aku MEMAKSAKAN diri ambil tabungan pendidikan anak 25 tahun. Nominalnya lumayan menguras kantong dan bikin hidup ngepas tiap bulan. Tapi kalau nggak dipaksakan kayak gini, nggak bakal nabung sampe lebaran kuda.

    Thanks for sharing yaa :)

    ReplyDelete
  21. Sama banget Mbak Ges, padahal juga punya penghasilan sendiri tapi menguap begitu saja. Tahun ini emang berusaha banget harus punya tabungan. Belum seberapa sih tapi alhamdulillah menolong banget pas ada kebutuhan tak terduga �� biasanya kalo akhir bulan gini rundingan sama suami apa aja yang akan dibeli dengan gaji bulan depan. Aku yang sering sadis bilang No buat barang/hal yang not so urgent ��
    Malah suamiku yang gatel pengen beli-beli barang yang menurut dia lucu/cocok buat aku atau anak wedok �� seneng sih dia pulang kerja tau-tau bawa bingkisan hahaha

    ReplyDelete
  22. Jadi banyak belajar nata pengeluaran sama pemasukan, apalagi hasil ngejob itu.
    Seringnya udah amnesia itu uang ngalir kemana, tau-tau tabungannya udah mendekati garis kritis.
    Maka dari itu, sekarang kalao lagi pengen2 apa, slalu hindari buka browser yg tujuannya ke marketplace ato onlineshop. Takut lupa diri, trus nyngkut ke sebuah barang yang belum dibutuhin, hehe
    Suka banget kalau ada squad yang terus mendukung utk progress terbaik kita, ya Mami… hehee

    ReplyDelete
  23. Klo aku berhasil bgt bikin no wishlist.. klo dulu suka bikin wishlist bulan depan apa aja yang mau dibeli.. sampe2 terus aja ngejar wishlist dicontreng dan akhirnya gak ada sisa uang buat ditabung, tapi sekarang dibalik, bikin wishlist barang apa aja yang ga boleh dibeli.. contoh: ga boleh kebita beli skincare kalo skincare yg ada dirumah belum habis, ga boleh beli baju lagi karena baju di lemari udah penuh, ga boleh beli lipen walopun beda warna karena lipen udh ngejejer smpe kadaluarsa.. alhamdulillah dengan begitu aku bs save money.. gak numpuk barang nafsu harus segala punya kaya dulu. Puas deh rasanya wishlisht no beli-beli banyak yg di contreng, tanda mampu menahan hawa napsu, hihi..

    ReplyDelete
  24. Semoga nabungnya bisa konsisten yaa Mami..nabung yang paling gampang yaa jarang2 makan di luar, jarang2 jalan2, jarang2 liburan..����

    ReplyDelete
  25. Banyak rekening nggak sayang Ges kecharge dobel2 biaya admin bank nya?

    ReplyDelete
  26. Sekarang rekening cuma satu buat macem2. Punya 2 rekening malah abis buat potongan aja. Tapi skrang ikutan koperasi dan tiap bulan langsung dong sisihkan dana plus anak juga dibikin tabungan pendidikan sendiri di koperasi juga. boleh dicoba lho mommy2, soalnya ga ada atm jadi ga bisa asal gesek, potongan kecil, bunga nambah teros.

    ReplyDelete
  27. Lagi usaha nabung juga biar bisa umroh dan jalan jalan hehe...
    semangat mak gesi

    ReplyDelete
  28. Ngatss maammmm! Semoga tabungannya makin menuju puncak gemilang cahaya! Lok aku pk 2 rekening, yg 1 pake "Tabunganku" yg bebas potongan gitu ges, semacam produk pemerintah yg ada di semua bank. Aku pake di BCA krn rek utama di BCa, jd dr gaji lgs transfer ke tabungan via inet banking. Membantu syekali emg pisah rek sm rek utama. Jd ketahuan ;). Kl aku suka habisnya di jajan makanan huhuhu

    ReplyDelete
  29. Bener banget deh suka khilaf liat barang2 lucuk jaman dulu alhamdulillah udah insap hahaha

    ReplyDelete
  30. Memang perlu banget beberapa rekening bank untuk memisahkan antara rekening transaksi dan rekening saving. Aku kalo liat di rekening transaksi nilainya banyak, hasrat belanjaku jg meningkat *tutup muka*

    ReplyDelete
  31. Kalo aku habis buat jalan2 pas weekend mam, suamiku dari pati balik jogja, terus jalan kemana pasti ga berasa udah ludesss 😣 masih belum bisa nahan buat nggak jalan2 😩 semoga weekend kali ini kami bisa stay dirumah aja 🙏 *fingercross

    ReplyDelete
  32. saya aslinya rajin nabung sih. tapi makin ke sini itu rekening cuma diisi sama gaji doang. heuheu. tapi sekarang mau mulai rajin nabung lagi sampai pengen beli celengan buat nabung harian. heu

    ReplyDelete
  33. Saya pas masih bujang itu rajin nabung, dulu goalnya buat biaya nikah.
    Nah setelah nikah susaah nabung karena gaji hampir habis buat bayar pinjaman, alhasil penghasilan dari ngeblog dipakai untuk nambal kebutuhan yang masih kurang itu Mbak.
    Ada sih tabungan di koperasi yang baru diambil kalo kepepet tapi jumlahnya ga besar.

    ReplyDelete
  34. Ahamdulillah semenjak punya anak udah gak kepikiran beli2 buat diri sendiri. Skrng jg lagi nabung demi beli bisa traveling hahaha ujung2e buat pelesir :P

    ReplyDelete
  35. Aku juga nganggep mirrorless penting hahahaa, makanya fotoku di profil Bernas agak cakepan tanpa pusing edit. Saran siapa yah tadi? bwahaahaa panjang banget tapi asik aku baca semua krn lagi nyiapin tulisan utk mengajari anak kuliah pegang uang. Soal punya bberapa tabungan itu bener banget asal gak asal buka tp memang ada tujuannya. Krn kalau gak ada gunanya juga kena bea admin kan? Utk kerjaan online, baik JR, buzzing & jualan, aku tampung semua di BCA krn kebanyakan pake itu kan? Biar mudah. Gaji suami di bank yg sama dg gajian kantor suami biar suami nggak males transfer & nggak kena admin heheee. Jadi kalau gaji suamiku di tabungan tsb kira2 udah ngos2an utk bulan itu, ya aku cuma bisa mingkem aja, nunggu gajian berikutnya, nggak boleh utak-atik tabungan yg dr online tadi. Godaannya itu kalau untung sedikit di tabungan kerjaan online penginya celebration, makan2 hahahaa

    ReplyDelete
  36. Mulai tahun kemarin aku udah terapin prinsip hidup minimalis mb ges, jadi aku research baca bukunya Marie Kondo yang life changing magic of tyding up, liat2 youtube ttg hidup minimalis plus baca blog2nya orang yang berpaham minimalis juga. Alhamdulillah it works!
    Sudah setahun berlalu dan aku ga shopping yang ga jelas, make barang yang dibutuhkan saja, selalu mengurangi barang2 yang tidak dibutuhkan dan tidak membawa kebagiaan, dsb. Dan itu ngefek juga ke keuangan soo bisa saving lumayan banyak :)

    ReplyDelete
  37. Aku selalu berniat buat saving blablabla tapi sering nya cuma jadi niatan belaka dan lagi2 uang yang ada menguap ga jelas. Tapi karna sadar sama kekurangan itu sekarang aku pilih celengan untuk saving. Plus satu lagi saving cara aku, ikut insurance! Jadi tiap bulan 'dipaksa' harus nabung :)

    ReplyDelete
  38. Akuuuuh setahun nikah belom bisa nabung pun merasa gagal huhu. Tapi aku tau larinya ke mana: makanan sama make up! Baju juga kadang-kadang plus peralatan DIY hiksss.

    ReplyDelete
  39. Postingan paling mantaaappp Kaakkk.. bakal gw print nih buat reminder.. sukaaakkk

    ReplyDelete
  40. Ngakak baca chat di WhatsApp... Ini Gesi apa Cinta ya? Wkwkwk

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^