Thursday, August 16, 2018

Everybody Needs A Best Friend


Saya sering sekali menerima DM di Instagram yang isinya curhat lalu dilanjutkan minta saran atau pendapat. Kadang, masalah yang dicurhatkan adalah hal sehari-hari. Tapi sering juga saya dapet curhatan yang (menurut saya) sungguh berat dan sifatnya sangat pribadi.


Kalau bacanya pas senggang dan mood saya baik (kondisi mood saat baca DM itu ngaruh banget ke urge untuk reply, btw, coz I have my own problems too), ya saya bales sebisanya. Sebaliknya, kalau baca pas buru-buru atas saya juga lagi down, saya nggak balesin. Maaf ya..

Tuesday, August 14, 2018

Kenangan Dalam Photobook


Satu hal yang rada saya sayangkan related to marriage adalah karena saya dan Adit nggak punya foto nikahan sama sekali. Dulu sempet ada temen Adit yang motoin memang. Sayangnya memory card nya error apa gimana yang terus semua foto lenyap nggak bisa diselamatkan. Sedih sih.


Untuk urusan menyimpan momen dan kenangan, saya emang anaknya melankolis. Penginnya tuh semua momen ada fotonya gitu loh, biar besok-besok bisa diliat lagi. Biar besok pas tua bisa dikenang sama-sama lagi. Huhuh.

Monday, August 13, 2018

'Menyindir' Anak Pakai Lagu Cican


Di saat cobaan berupa Aiden ogah-ogahan disuruh makan tiba dan pas banget main sama anak tetangga yang makannya lhap lhep, rasanya qu sungguh tergoda untuk nyeletuk nyindir, "Wah Sukro makannya pinter banget yaa. Aiden pinter juga dong kayak Sukro."


Apakah buibu sekalian ngerasain godaan yang sama? PLIS JAWAB IYA. Biar saya nggak ngerasa sendirian, hahaha.

Friday, August 10, 2018

Sepiring Nasi Abon Dan Kerinduan

Saya cukup sering baca status atau renungan parenting tentang mengapa anak-anak sebaiknya makan masakan ibunya, alih-alih masakan asisten rumah tangga atau catering (atau GoFood lah ya kalo zaman sekarang). Katanya biar kelak anak-anak kita punya alasan untuk kangen pulang ke rumah, untuk menyambangi kita orangtua mereka.


Sebagai ibu yang nggak bisa masak, atau lebih tepatnya nggak enjoy di dapur, dulu saya sempet kepikiran. Nanti anak-anak saya bakal kangen sama saya yang nggak pernah ngasih mereka makan dari hasil karya sendiri nggak yaaa kalau mereka udah berumah tangga sendiri?

Monday, August 6, 2018

Diari Rubella #4: Diagnosa

Halo, gengs. Akhirnya saya ngelanjutin Diari Rubella lagi nih. Part 3: Kecurigaan udah publish sejak Maret dan baru sempet lanjutin Agustus wagelaseh, soalnya nyeritain flashback kaya gini tuh cukup draining sebenernya.


Seperti yang sebelumnya, kalau misal kalian baru pertama baca series Diari Rubella ini, saya saranin untuk baca dulu parts sebelumnya ya. Biar urut dan nyambung. Silakeun baca Diari Rubella #1: KehamilanDiari Rubella #2: PersalinanDiari Rubella #3: Kecurigaan.

Friday, August 3, 2018

Orangtua Dan Belajar

Waktu di Jakarta kemarin, saya pagi sampai sore banget sama Aiden ngurusin printilannya dari A-Z sendirian. Buat ibu-ibu yang biasanya full sama anak mungkin sudah terbiasa banget ya. Buat saya, itu capek walau sebenernya anaknya kooperatif, karena kalau di Jogja kan Aiden di daycare sampai sore.


Baca: Ibu Boleh Mengeluh Kok

Sepulang Adit dari kantor, saya minta Adit gantian nemenin Aiden meanwhile saya mau me time bentaran dengan main hape. Buka gadget tanpa tujuan sih, itu cuman biar saya bisa selonjor santai aja sejenak. Aiden masih nemplokin saya terus dan Adit berseru, "Aiden, jangan ke situ dulu."

Wednesday, August 1, 2018

Tips Agar Balita Kooperatif Saat Diajak-Ajak

Dari kemarin banyak yang DM nanyain tips and tricks nya apa kok Aiden bisa kooperatif saat saya ajak-ajakin ikut kegiatan saya selama di Jakarta. Karena DM nya udah pada tenggelem, saya jembreng di sini aja yah.


Saya sendiri sebenernya cukup amazed liat Aiden yang sekooperatif itu padahal diajakin ke mana-mana banget. Mulai dari Jogja Jakarta PP, di bandara dan during flight. Ke kantor Facebook, ke klinik, dan ke dua Gramedia. Mana kalo di Jakarta kan perjalannya suka lama ya, beda sama di Jogja yang ke mana-mana deket aja.