Friday, August 10, 2018

Sepiring Nasi Abon Dan Kerinduan

Saya cukup sering baca status atau renungan parenting tentang mengapa anak-anak sebaiknya makan masakan ibunya, alih-alih masakan asisten rumah tangga atau catering (atau GoFood lah ya kalo zaman sekarang). Katanya biar kelak anak-anak kita punya alasan untuk kangen pulang ke rumah, untuk menyambangi kita orangtua mereka.


Sebagai ibu yang nggak bisa masak, atau lebih tepatnya nggak enjoy di dapur, dulu saya sempet kepikiran. Nanti anak-anak saya bakal kangen sama saya yang nggak pernah ngasih mereka makan dari hasil karya sendiri nggak yaaa kalau mereka udah berumah tangga sendiri?

Baca: Makanan Instan Bayi, Yay Or Nay

Tapi ya kepikiran doang tanpa dibarengi usaha nyata untuk bisa masak sih. Lol. Nggak yang jadi niat untuk belajar atau membiasakan diri di dapur. Tetep aja makan masakan dari Mbak Nur. Kalo nanny mudik ya makan nya hasil GoFood.

Baca: 5 Cemilan Terenak Versi Gesi

Saya cukup percaya diri kalau nanti ketika mereka sudah punya kehidupan sendiri dan misah sama saya, mereka akan tetap ingat saya. Tetep kangen dan tetep punya kenangan manis sama Mami nya, walaupun mungkin tidak dari rasa makanan.

Makanya saya selalu ingin menabung momen dan kenangan. Pengin kasih kenangan-kenangan manis saat main bersama, bobo bareng dusel-duselan, ngobrol malem sebelum merem, gelitikan-gelitikan heboh sampai ngeces karena ketawa nggak terkontrol, dan lain-lain. And also why saya suka banget mengabadikan momen dalam foto dan video sampai memory saya penuh, beli external hard disc, dan beli Gdrive storage. Demi kenangan.


Rajin menyimpan foto dan video itu saya pakai untuk walking down memory lane sama Aiden. Misal, tahun lalu kami ke Bali sempet main ke pantai, Teluk Penyu, dan Bali Zoo. Kadang saya ajak Aiden buka laptop sama-sama dan buka files dari Bali itu. Saya ceritain lagi kami sedang di mana. Jadi bahan obrolan juga karena saya juga suka mancing Aiden untuk gantian retell apa yang dia lihat di foto atau video.

Baca: Liburan Tanpa Ubii

Di Bali Zoo, ada seekor orang utan yang tampaknya bener-bener disayang banget sama pihak pengelola zoo. Soalnya udah tua dan gede banget sih dia. Orang utan itu dikasih nama Jacky. Surprisingly, sampai detik ini, Aiden masih inget loh bahwa namanya adalah Jacky. Jadi kalo liat foto itu, Aiden nggak address dengan 'orang utan' atau 'monyet besar' melainkan Jacky. Padahal kami ke Bali nya itu pas Aiden baru banget ulang tahun yang ke 2.

Which is why saya kurang sepaham kalau ada yang bilang "Ah anak-anak emangnya bakal inget udah diseneng-senengin macam apa aja sama orangtua nya?" ― Well, they do remember, folks.

Or maybe, they would remember if we attempt to make them remember. 

Jadi nggak hanya abis pergi ke mana atau beli apa lalu sudah, tapi besok-besoknya sesekali kita ceritain lagi sehingga kenangannya nancep gitu loh. 

DAN AQU JADI NGALOR NGIDUL YHA.


Biasa, saya tuh gabisa langsung to the point, wtf harap bersabar.

Dua malam yang lalu, saya makan nasi cuman sama abon. Itu loh abon gloria yang kalengnya orens dan rasanya endes. Bukan karena nggak ada lauk, tapi karena mendadak kangen sama rumah.

Baca: Some Childhood Memories

Mama saya juga jarang banget banget masakin anak-anaknya karena dulu di Salatiga kami punya asisten rumah tangga yang tugasnya adalah memasak. Jadi kalau inget rasa makanan beneran yang lauk diolah dari enol pake bumbu lalala itu sebenernya kangen masakan asisten rumah tangga. Kalau masakan udah abis tapi saya laper atau emang lagi males aja makan lauk beneran, Mama kasih saya makanan yang gampang-gampang kayak mie rebus telor, nasi goreng, dan abon ini yang dimakan pakai nasi anget dibubuhin kecap.

Kemarin itu waktu saya makan malem pakai nasi abon yang dibubuhin kecap, yang saya inget ya kangen Mama, kangen Papa, dan kangen rumah.

Pas banget sebelum makan malam, saya main balok-balokan kayu peninggalan dari masa kecil saya. Playing them with Aiden really made me remember the memories when I played them with my dad. Saya masih inget banget dulu saya dan Papa suka nyusun sampai tinggi terus dijatuhin bareng. Saya masih inget jelas gimana Papa selalu nyusun. Caranya selalu sama kayak gitu. Dan cara itu jugalah yang saya pakai kemarin saat bikin menara sama Aiden.


Balok-balokan kayu ini semua ada gambar atau coraknya. Ada beberapa motif balok yang saya suka banget. Jadi, dulu kalau saya bikin-bikin rumah atau apapun, saya harus banget nemuin balok-balok yang itu. Gaboleh dipakai Papa atau mbak atau temen yang nemenin saya main. Pokoknya itu buat saya. Nemuin dan ngeliatin balok-balok yang itu lagi ternyata bisa bikin saya bener-bener flashback, dan menyisakan perasaan yang hangat.


Setelah itu fix, kangen Mama dari abon, kangen Papa dari balok-balokan kayu, kangen rumah. Dan jadi langsung WA, hahaha.

So that's why, now I don't really feel worried anymore nanti anak-anak bakal bisa kangen rumah dan kangen saya atau nggak walau saya super jarang ngasih makan mereka pakai hasil masakan saya.  Pernah tapi jarang, dan yang gampil doang itupun kalo lagi niat banget aja.

Baca: 7 Kreasi Menu Camilan Buat Anak Ala Gesi

Mereka akan tetap punya kenangan manis sama saya, untuk jadi bahan kerinduan mereka.

Bahan kerinduan nggak musti harus dari makanan, kok.

Mendadak mellow, padahal anak-anak baru umur 6 tahun dan 3 tahun, hahaha.

Have a nice Friday, y'all! Weekend mau ngapain? Kalau belum ada arah tujuan dan butuh ide main sama bocilnya, cus ke sini aja nih. Saya abis share 7 aktivitas bebikinan buat balita dengan budget di bawah 100 ribu loh.


IYA, UNDER 100.000! Baca di sini yaa.





Loph,





9 comments:

  1. Sepakaaat! Sebagai anak pasti bakalan ingat kasih sayang orang tua apapun bentuknya. Hm...jangan-jangan nanti Mukhlas cuma ingat nugget doang dari masakan mamanya (karena cuma itu yang jago) :p

    ReplyDelete
  2. DIY nya lucu2 banget siiih mami Gessss, apalagi yang ikan itu lucu banget ikan nya

    ReplyDelete
  3. Ah itu mainan blok kayunya kok sama kaya blok kayu yg pernah saya mainin waktu kecil.. Jadi kangen...

    ReplyDelete
  4. Wah, aku dulu juga punya balok yang mirip gitu.

    ReplyDelete
  5. Betul, kenangan itu banyak bentuk dan jenisnya ya. Aku juga ingin anak2ku nanti gak mengenang aku dari masakan aja, tapi dari berbagai hal. Jadi kangen orangtua sendiri deh (':

    ReplyDelete
  6. Saya justru kangennya bolu bantet buatan mama. Karena mama dulu ibu bekerja yang masak makanan gampil-gampil seadanya aja yang penting sekeluarga ga kelaperan. Ada suatu masa mama semangat banget belajar bikin bolu, dan saya ikut semangat nyicip bolu-bolu bantet mama. Tapi selain itu saya jg masih sangat inget momen-momen lain sama mama ga soal makanan aja, saat main cat air sama mama, saat mama bantu bikin prakarya tugas sekolah, saat ke toko buku bareng mama, saat ke dokter gigi bareng mama, belanja bareng mama, nangis-nangisan bareng mama, dan masih banyak lagi memori yang masih tersimpan rapi di otak saya tentang mama :")

    ReplyDelete
  7. balok kek diatas anakku juga punya ges, sekarang lagi suka bikin mainan ala-ala buatan sendiri semoga anakku makin kangen sama aku kalau udah besar ya hhehehhe

    ReplyDelete
  8. Aku slalu kangen ama masakan mama. Krn dari dulu mama hobi masak. Tp sayangnya g ada yg nurun ke anak2nya sih bakat masak mama. Jd lah aku yakin anak2ku jg ga bakal kangen hanya krn masakan k aku :p.

    Tapi moga mereka bisa kangen kalo inget memori traveling bareng ama semuanya :). Setidaknya kalo itu, aku jagolah bikin mereka semua betah pas jalan2 :p

    ReplyDelete
  9. Iya banget mbak gesi. Banyak momen lain yang ga cuma mentok di makanan .

    Saya aja ingetnya sama ibuk atau kangennya berasa banget pas makan nasi pake sambel doang. Hehhee

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^