Wednesday, October 12, 2016

#GesiWindiTalk: Makanan Instan Bayi, Yay Or Nay?

Makanan instan bayi adalah sesuatu yang cukup merontokkan idealisme saya sebelum punya anak. Dulu penginnya makanan bayi alias MPASI harus homemade. Saya bikin sendiri pake cinta. Tema ini nggak baru-baru amat sih. Pernah saya bahas sedikit di postingan sebelumnya.



Kali ini versi panjangnya, yah. Hahaha. Tentang pandangan saya soal makanan instan bayi. Apakah saya pakai, seberapa sering, dan ya seputaran itu deh. Tapi saya bahas zaman nya Aiden aja yah. Nggak bahas zaman nya Ubii lagi.


Baca juga versi Windi Teguh:


Biar jelas dulu, stand point saya adalah ya, saya memberikan makanan instan untuk Aiden.

Awalnya saya masih keukeuh kasih MPASI homemade, kira-kira sampai usianya 8 bulan kali ya. Selama itu, kalau emang lagi nggak sempet bikin-bikin masakan yang sophisticated, saya kasihnya pisang atau rebusin telur.

Baca: Daftar Perlengkapan MPASI Bayi dan Harganya

Suatu pagi, Aiden sudah bangun. Kelaparan. Telur habis. Pisang masih ijo-ijo keras belum enak dimakan. Walhasil, MPASI instan came to the rescue karena emang masih ada stok.

Ngerasa bersalah? Nggak sih, biasa aja. Wong judulnya tetep makanan. Halal. Belum expired. Jelas siapa produsen nya.

Ada lagi kondisi-kondisi di mana saya pakai MPASI instan. Dua kondisi utama. Satu, kalau Aiden sedang anget-anget sumeng nggak enak badan. Ini entah Idk why, Aiden mau mangap kalau dikasi MPASI instan tapi mingkem semingkem-mingkemnya kalau dikasih makanan bikinan saya. Buah masih mau sih. Tapi saya selalu nggak yakin kalau seharian full buah doank, apa iya kenyang. Hahaha. LOL.

Kondisi kedua adalah saat saya menitipkan anak-anak ke ART selama saya ke luar kota. Kalau kayak gitu, kan berarti ART saya yang bertugas bikinin makan anak-anak. Sebelum berangkat biasanya kami sudah belanja bahan makanan. Nyetok telur, pisang, dan lain-lain. Plus tentunya saya tinggalin uang belanja juga. Tapi, saya memang pesen ke ART saya. Kalau sekiranya nggak sempet masak karena Aiden keburu bangun (kadang dia bisa bangun kepagian dan nggak tidur lagi sampai jam 8-9an), ya udah makanan Cimol kasih instan aja. 

Sebenernya saya bisa tetep kasih rule ke ART saya agar dia tetap masak. Tapi, kalau Aiden sudah kadung bangun dan segar bugar, kasihan ART saya kalau harus rempong di dapur karena Aiden bener-bener suka ngintilin ke mana-mana. Dibiarin main sendiri di dapur selama kita masak, Aiden pasti ikutan ke kompor dan berusaha meraih setelan kompor. Malah bahaya. Takutnya ART saya malah pening, stress, lalu jadi marah-marah ke Aiden.

Apalagi judulnya kan saya minta tolong jagain anak-anak selama saya pergi. Jadi ya menurut saya tetep perlu memperhatikan mbak nya anak-anak biar tetap sehat dan tetap waras.

MPASI instan yang saya maksud di sini tuh yang banyak dijual di minimarket itu loh. Model bubur-bururan macam Sun, Milna, Promina, dan kawan-kawannya. Ada juga sih ya versi mahalnya di toko-toko bayi kayak Heinz dan lain-lain. Tapi toko bayi jauhhhh dari rumah saya. Plus, pengiritan. Bahaha.

Terus apakah berarti saya pakai makanan instan terus?

Enggak tiap hari. Cuman di dua kondisi itu tadi, plus kalau pas belum sempat belanja bahan masakan. Plus kalau saya lagi nggak enak badan. Plus kalau saya bangun kesiangan. Eh, lha kok banyak plusnya yah? HUAHAHAHAHHAHAHAHAHHAHAHA. Saya masih tetap mengusahakan supaya makanan Aiden homemade. Tapi mengusahakan nya sesuai dengan kemampuan saya. Woles. Nggak ngoyo. Kalau pas adanya dan bisanya kasih makanan instan, yaudah, nggak saya pikirin apalagi sampai kecewa dan merasa gagal jadi ibu. Tetap alhamdulillah wasyukurilah, yang penting Aiden bisa makan cukup dan mau mangap. Nggak kelaparan. Nggak nunggu makanan jadi sambil nangis-nangis kayak nggak dikasih makan satu dasawarsa.

Kalau ada ibu-ibu yang bisa selalu kasih homemade foods, itu beneran saya salut luar biasa. Tulus salutnya. Tapi yang jelas, circumstance, tenaga, dan lain-lain tiap ibu pasti beda-beda. Jadi mau homemade atau instan, yang penting anak sehat dan kita bersatu padu membangun sebuah harmoni merdu. BLAH geje.

Adit komen nggak anak bujangnya dikasih makanan instan? Enggak. Adit nggak rempong. Dia santai kayak saya. Yang penting Aiden makan. Puji syukur, disyukuri. Toh yang dimakan juga makanan, bukan comberan. Dan kan nggak tiap hari juga. Adit palingan baru komen kalau dia tau beberapa hari berturut-turut Aiden makan makanan instan melulu. Komennya pun lebih ke nanya apa saya nggak enak badan atau lagi banyak kerjaan kok nggak sempet bikin makanan buat si Cimol.

Btw, intermezzo. Sebenernya makanan instan yang pernah dimakan Aiden nggak cuman mpasi instan bayi. Aiden juga pernah ngemilin Indomie. BUAHAHHAHAHAHAHHAHAHAHA.

Ceritanya waktu itu saya bikin Indomie buat saya sendiri. Saya makan lesehan di dapur. Belum abis makan, saya kebelet pipis. Jadi ngibrit ke kamar mandi. Piring Indomie nya nggak saya singkirin. Kelar pipis, balik ke dapur, maksud hati mau lanjut makan dengan nikmat, there was Aiden. Ngejogrok kongkow-kongkow sambil ngemilin Indomie saya pakai tangan.

*_____*

Saya ambil piringnya biar dia stop makanin Indomie. Dia nangis. Saya sodorin biskuit favoritnya biar dia stop nangis, nggak mempan. Cita rasa kelezatan Indomie terlanjur menancap di Aiden. Jadi yaudah, saya kasih alas dia makan. I thought, ah cuman sekali ini. Yowis lah. Hahaha. LOL.


Gak sampai hati sih merenggut keasyikan ngemil Aiden saat itu. Dia bisa duduk anteng banget terpekur menikmati Indomie.

*_____*

Nah tapi kalau Indomie, udah cuman sekali itu. Selanjutnya nggak pernah lagi. Bumbunya full MSG cyiintt.

Kayaknya salah satu kunci saya tetap bahagia di tengah badai **pret** ya ini. Saya nggak lagi terlalu memaksakan semuanya harus ideal. Nggak lagi terlalu ngoyo kalau memang situasi berkata lain dari rencana. Saya emang nggak mau lagi capek-capek mikirin sesuatu yang nggak prinsipil-prinsipil amat. Jadi ibu sudah berat. Kalau saya nggak bahagia, bakal makin berat nanti rasanya. Kayak yang pernah saya curhatin dulu.

Baca: A Rough Day In Motherhood

So, for me, makanan instan bayi is a YAY... asal nggak tiap hari.

It's for me. My opinion. So, if you have your own opinion, please feel free.

Jadi, what do you think? Makanan instan bayi, yay or nay?



Love,






16 comments:

  1. Yay aja sik Mbak, kalok menurut ku. Eh padahal belom punya baby. Wkwkwk :p

    Ya kalok bisa sik jangan sering sering. Tetep diimbangin sama yg alami jugak.

    Etapi males jugak kalok ada yg nyinyir mesti homemade segala macem sambil ngomong anaknya bakalan bla bla bla. Pucing. -_-

    ReplyDelete
  2. Hahaha tos dulu akh sama Aiden. Kelakuannya persis kayak kenzo. Dia jg pernah ngemil indomie ya allah hahahaa. Dia selow dan aku ga tega stop dia. Xixiizi
    Aku jg pakai mpasi instan hahaha

    ReplyDelete
  3. Yeay, Aiden malah doyan banget tuh miii sama indomienyaaa...

    ReplyDelete
  4. Samaaaa. Uma mulai makan instan pas 8 bulan jg. Disaat badai GTM mulai melanda. Biarlah yg penting happy dan emaknya tetap waras ����

    ReplyDelete
  5. Pas Rayyaan bayi saya selalu masak sendiri sih MPASInya. Nyobain Heinz karena di pas ke Manado naik pesawat suatu maskapai dapat makanan bayi. Klo msh bisa masak sendiri ya masak. Tapi klo ada ibu2 lain yang kasi MPASI instan ya sayamah monggo aja hihi. Mau cerewet2 juga nggak tau kondisi realnya, mau mbantuin masak juga nggak bisa xixixi. Kmrn juga baru baca curcolan emak yg masak MPASI sendiri dinyinyirin ama nenek2 tetangganya.

    ReplyDelete
  6. Hiks... Tapi aku srg bgt ksh bubur instan k anakku ges.. soalnya babysitternya kyknya ga jago masak, jd bisa dibilang sih makanan baby ya milna dkk nya.. palingan diimbangi ama jus buah dan telur ayam kampung stengah mateng.. abisnya gmn ya ges, mikirnya sih dulu pas aku bayi juga makan produk bayi yg sama.dan g ada masalah.. baru pas umur setahun ganti makanan yg kita makan, cm kalo kita nasi, dia sdkt lembut nasinya. Sama kayak kamu bilang ges, ini toh makanan kan. Produsen bikin ini jg ga asal bikin, dan produknya udh bertahan lamaaa banget, bhkan jauh lbh lama dr umurku :D. So, percaya lah ini jg bgs utk bayiku. Drpd dia ga mkn samasekali :D

    ReplyDelete
  7. Aku juga Yay di dalam kondisi-kondisi tertentu. Kadang kalo ada acara kantor yang mengharuskan berangkat pagi-pagi buta sampe gak sempet bikin makanan buat anak, emang si bubur instan jadi penyelamat. Ato pas pergi yang gak memungkinkan bawa peralatan perang buat bikin mpapsi homemade.

    ReplyDelete
  8. Aku malah jarang masak mp ASI rumahan..andalanku dr Tayo bayi sampe skrg ada Tifa adl milna..hehehe.

    ReplyDelete
  9. aideen kok km sama sih sama tante, suka makan indomie hahahaha.

    ReplyDelete
  10. Saya sih sebenernya suka yang simple dan capcus, namun dulu waktu kecil Marwah gak mau dikasi MPASI instant jadi emaknya harus berjuang memasak setiap hari, catet ya setiap hari. Kalaupun mau, Marwah maunya makanan instantnya merk G*r*be*r pan ituh mahal haha jadi yasudah emak rajin masak deh akhirnya buat Marwah sampai sekarang pun bekal harus homemade ala emaknya, lah panjang ya komenku hehe

    ReplyDelete
  11. Yay! Pas usia setahun ini Kak Ghifa juga pernah makan mie. Duh, kalau makan mie srutuuuppp....

    ReplyDelete
  12. Aku anak makanan instan nih. Hahaha...namanya juga di ndeso dan jaman dulu.

    ReplyDelete
  13. ak mah Yay mami.. Ameerah itu pernah juga makan mcam bubur milna pas lagi gtm mau tumgi kemarenan.. tp setelah itu dia maunya mkn masakan dan makanan emaknya.. maksudnya menunya disamain sm yg d mkn emaknya.. kaya emaknya mkn soto dia juga bubur pake soto -ayam sama sayurnya di grinder dulu- baru campurin ke bubur atw nasi lembek ny.. yg d skip ya yg pedes" tp ameerah mlh suka mknan yg kaya akan bumbu macam.soto, rawon, gulei, kari, dll.. cemilan juga apa aja, ya yogurt, kerupuk, biskuit -apa aja oreo, regal, lemonia, pokoe apa yg dimakan emaknya, ayahnya, abangnya dia juga mau..

    ReplyDelete
  14. kondisional juga kali ya.. hehe dedeknya lucu imut

    ReplyDelete
  15. Bhuahaha makin kesana kayaknya makin realitis aja *tos pening kalau terlalu idealis, apalagi klo sampe dengerin judge orang lain. Dulu Al sembarang makannan sehat lahap aja lha Sita disodorin ga nangis aja dah bersyukur

    ReplyDelete
  16. aduh kayaknya tiffany bakalan sering disuapin ayahnya Indomie nih, secara ayahnya fans indomie sejak 1986 #halah :)))
    anakku belom mpasi, tapi bayangin aku gak bisa masak tapi kudu masak aja udah mau nangis nih, jadi gpp kan ya (sesekali) pake instant? #baliknanya

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...