Tuesday, April 12, 2016

A Rough Day in Motherhood

Pernah nggak sih kesel mendidih sampai ke ubun-ubun karena anak-anak pas lagi rewel-rewelnya, rumah bak kapal pecah, perut lapar keroncongan sampai perih, tapi mau bikin indomie juga nggak bisa karena anak-anak bener-bener nggak bisa ditinggal?

Saya yakin, semua pasti pernah mengalami. Cuman mungkin situasinya beda-beda dari satu ibu dan ibu lain. Gimana rasanya? Pengen teriak? Pengen minggat? Pengen nyubit/menjewer/ngeplak/deelel? SAMA!!!


(Postingan ini ditulis saat saya lagi kesel-keselnya sama anak-anak dan lagi bete sama ART).

Gimana asal muasal saya sebal maksimal sama anak-anak kali ini?

Long story short, Jumat malam kemarin, ART saya mendadak keluar. Yes, tema ART lagi. It seems that there's always a new story every time I have a new ART.

Baca: Balada Asisten Rumah Tangga (ART)

Bakal panjang yah. Sekalian curhat biar lega. Jadi, kurang lebih 2 minggu lalu, ART menginap saya bilang baik-baik kalau dia akan resign setelah Lebaran karena ingin ikut suaminya kerja di luar kota. Saya sih iyain aja, nggak cek-en-ricek apakah alasan itu emang bener atau rekayasa doank. Karena sebenernya, tanpa dia pakai alasan itu, dia sudah keliatan overwhelmed kerja sama saya. Seperti yang sudah-sudah, biasanya overwhelmed mengurus Kakak Ubii.. Sebetulnya keseharian, saya banyak habiskan waktu dengan Kakak Ubii. Tapi, kan nggak mungkin saya bisa selalu sama Kakak Ubii. Apa kabar Adik Aiden kalau pas mau nenen? Dan lagi, Adik Aiden itu tipe bayi yang kalau nenen bisa lama banget karena sambil dikempeng. Kalau nenen dilepas, dia bisa bangun lagi dari tidurnya dan marah-marah. Intinya gitu lah ya. You've got the picture.

Kenapa saya bisa yakin kalau sebetulnya ART menginap saya overwhelmed dengan Kakak Ubii? 
  1. Dia pernah keceplosan bilang begitu sama saya pas dia capek-capeknya.
  2. Dia keliatan semangat me-liling Adik Aiden, tapi mukanya anyep pas gantian harus ngajak main Kakak Ubii.
  3. Beberapa kali terlontar ucapan, "Ubii tu kenapa sih rewel terus? Piye karepe? Aku tu bingung" dan blablabla semacam itu saat Kakak Ubii rewel. Emang sih, Kakak Ubii kadang suka rewel-rewel sendiri yang kami kadang nggak tau apa maunya.

Intinya, dia bilang baik-baik mau resign sehabis Lebaran, saya mengiyakan. Saya tuh bukan tipe memaksa ART untuk harus betah kerja di rumah saya. Saya tau sikon lah. Mengurus Kakak Ubii memang nggak gampang. Jadi, intinya, saya iyakan.

Kurang lebih 2-3 hari sebelum saya berangkat ke Jakarta untuk urusan kerjaan Minggu lalu (3 April 2016), tiba-tiba dia minta resign tanggal 8 April 2016. Kebetulan, tanggal 8 April itu memang dia berencana pulang mengunjungi keluarganya di kampung dan saya memang okein jauh-jauh hari. Sontak, saya bilang nggak bisa lah. Wong saya baru pulang dari Jakarta aja tanggal 6 April 2016. Tanggal 7 nya, Kakak Ubii ada agenda fisioterapi rutin di rumah sakit, which means di hari itu saya akan riweuh bawa Kakak Ubii fisioterapi dan nggak akan sempat cari ART baru sebelum tanggal 8 April. Itu saya jelasin baik-baik dan saya jembrengkan alasannya yah, dan dia seemed to understand walau memang wajahnya rada bete. 

Sesuai yang disepakati, dia boleh pulang tanggal 8 April setelah Adit sampai di rumah dari Jakarta. Kebetulan sekarang saya dan Adit memang LDR Jakarta-Jogja.

Baca: LDR Dengan Suami

Dia keliatan bete berat karena sudah ingin pulang dari siang. Di situ, saya sudah ngerasa sedikit emosi. Lha wong perjanjiannya dia pulang sehabis Adit sampai rumah kok dan dia sudah mengiyakan. Lagi, wajahnya bete. Saya cuek aja karena saya ngerasa nggak salah, wong sudah sama-sama ada perjanjian. 

Tanggal 8 April hari Jumat, ndilalah pesawat Adit rada delayed. Biasa lah, Singa Terbang. Adit baru sampai rumah sekitar pukul 8 malam. Saya pun segera menyiapkan gaji untuk ART saya supaya dia bisa pulang bawa duit, meskipun sebenarnya dia belum jatah gajian. Eh, lha kok tiba-tiba:

ART: Mas Adit, aku mau pamit.

Adit: Pulang nya kapan, Mbak? 

ART: Ya, sekarang, Mas. (nada udah mulai nggak enak)

Adit: Maksudku, pulang nya ke sini lagi kapan?

ART: Aku nggak pulang ke sini lagi, Mas. Capek, aku sakit.

(Adit speechless, saya langsung ikut ngomong dan nada saya jadi meninggi karena dia plin-plan)

Gesi: Lho, piye to karepe, Mbak? Katanya nunggu aku dapet ART baru? Kan aku dah bilang, kalau mau keluar tu yang baik-baik caranya.

ART: (dengan nada lebih tinggi dari saya) Lho kan aku dah bilang baik-baik to, Mbak! Aku mau keluar sekalian pulang hari ini!

Gesi: Lho, ngomong baik-baik itu ya pas ngomong mau keluar setelah Lebaran. Nah itu baik-baik. Kalau kayak gini ya gak baik-baik lah! Apalagi seharian kamu nggak ada ngomong apa-apa atau pamit sama aku!

ART: Ya pokoknya aku mau keluar, Mbak!

Gesi: Walah, Mbak, kalo kayak gini ya aku nggak ridho lah mau nggaji.

ART: Gak papa, Mbak. Aku gak usah digaji. Yang penting aku bisa keluar dari sini. Gak usah digaji. Itung-itung ganti rugi buat Mbak Gres.

(Lalu dia langsung keluar tanpa ba-bi-bu lagi)

Sopan nya bukan main yah! Njir!!!

Jadi, dari Jumat malam, perasaan saya sudah campur aduk nggak karuan antara emosi, sebal, kecewa, dan lain sebagainya.

Sabtu pagi, ada yang ketok-ketok rumah saya kenceng banget. Saya lagi bikin telor untuk anak-anak di dapur. Saya buka lah pintu nya. Ternyata, itu anak ART saya. Sebut saja namanya X. Blablabla nggak penting, intinya si X menanyakan kok ibu nya nggak digaji, kok saya nggak profesional, masak orang udah kerja nggak dikasih hak nya, harusnya kan nggak gitu. Sontak, saya emosi. Jadi, saya bilang:

Mau profesional, ayo kita profesional. Tapi, namanya profesional itu harus ada etika nya ya, Mas! Ibu sampeyan sendiri lho yang semalem nolak digaji belagak sok nggak butuh duit. Janjinya balik sini tapi malah tiba-tiba minta sekalian keluar dengan cara gak sopan dan malah bilang gak usah digaji aja.

Si X terdiam cukup lama. Ternyata, usut punya usut, si X ini nggak tau kalau ibu nya sendiri lah yang nantangin saya untuk nggak usah digaji aja. Si X juga nggak tau kalau ternyata ibu nya sekalian resign Jumat malam. Keliatan banget, dia malu karena sudah blablabla mengkuliahi saya untuk being professional tapi ternyata ibu nya yang kampret nyebelin.

Si X pun mulai woles ngomongnya ke saya. Tapi, intinya dia tetap minta gaji ibu nya hari itu juga di Sabtu pagi dengan alasan di rumah lagi butuh. Oh, maaf, saya nggak ridho kalo caranya seperti itu. Jadi, saya bilang:

Kalau ibu sampeyan sudah sehat, suruh kemari. Suruh minta maaf sama saya dan pamit baik-baik, baru saya kasih gaji nya. Apa-apaan, saya udah baik, semua saya cukupi. Ibu sampeyan yang nggak bisa baca itu gajinya lebih tinggi dari UMR Jogja, lebih tinggi dari gaji temen saya yang sarjana lho, Mas! Kok saya digituin. Meskipun saya lebih muda, nggak begitu caranya memperlakukan saya. Udah pokoknya, saya nggak mau ditawar lagi. Ibu sampeyan suruh kemari, pamit baik-baik. Baru saya gaji. Titik.

Saya sudah nggak peduli dengan yang namanya tata krama, sopan santun, dan sebangsanya lagi. For me, what she did to me has already been too much. Saya akui, mungkin nggak seharusnya saya menyinggung masalah ART saya itu yang buta huruf tapi gajinya gede. Tapi, biar aja, biar anaknya tau kalau ibu nya yang nggak ada sopan-sopannya sama saya dan nggak bisa bersyukur! Lha wong ternyata si X nggak tau kok kalau ibu nya nggak sopan. Si X tau nya saya yang jahat karena nggak menggaji. WTF!

Nah itu lah background kejengkelan dan ketidakenakan hati saya. Minggu sore, Adit sudah harus balik ke Jakarta. ART baru dari agen baru bisa dijemput Senin selepas maghrib. Artinya Minggu sore sampai Senin sore saya harus mengurus anak-anak sendirian. Ini kali pertama saya mengurus anak-anak sendirian setelah Adik Aiden bisa polah merangkak ke mana-mana dan cari-cari pegangan apa saja untuk berdiri. Dulu sih pernah tapi dulu Adik Aiden masih bisa nya tiduran doank.


Minggu maghrib sampai jam 8an malam, all was still under control. Anak-anak main sama-sama merangkak-merangkak di lantai. Saya suapin dua-dua nya juga pada mangap.


Jam 9an malam, Adik Aiden sudah mulai ngantuk. Dia pengen nenen tidur-tiduran seperti ritual kami biasanya. Ndilalah, malam itu, udah nenen lama pun, Adik Aiden nggak tidur-tidur. Udah mulai merem, eh Kakak Ubii bersuara akhirnya melek lagi. Gitu melulu. Kakak Ubii kan memang belum bisa/belum paham dikasih tau kapan harus diem kan.. Akhirnya Adik Aiden jadi rewel. Antara ngantuk tapi terlanjur kebangun jadi kepengin main-main padahal sebenernya ngantuk. Jadilah dia mulai ada-ada aja. 

Di saat Adik Aiden mulai rewel-rewel, udah waktunya saya minumin obat untuk Kakak Ubii. Tumben, minum obatnya drama banget. Pake acara nangis meronta-ronta sampai tersedak obat dan nangis. Setelah itu sampai malam mereka berdua jadi rewel. Saya pegang Adik Aiden, Kakak Ubii yang nangis dan begitu juga sebaliknya. Akhirnya saya posisikan Adik Aiden nenen sambil setengah miring setengah tengkurap di kiri, tangan kiri saya menopang Adik Aiden dan tangan kanan saya megangin botol susu Kakak Ubii. Kakak Ubii belum bisa pegang botol susu sendiri. Masih jatuh-jatuh.. Berhasil menidurkan Adik Aiden di posisi seperti itu, tapi Kakak Ubii nya nggak tidur-tidur. Jam 12an malam kayaknya dia baru tidur. Baru saya makan. Terus cuci botol-botol susu dan beresin mainan semampu saya. Malam itu, walau saya capek, tapi ya udah capek aja, nggak emosi yang berlebihan. Masih waras.

Senin pagi, saat saya menyuapi Adik Aiden, tampaknya Kakak Ubii udah lapar juga. Jadi akhirnya saya suapin bareng-bareng duduk di kursi makan masing-masing. Dan keduanya kompak rewel di suapan-suapan terakhir.


Nah, di situ saya sudah mulai emosi banget nget nget nget! Rasanya gatel banget pengen nyubit atau jewer mereka satu-satu. Untung pagi itu saya masih bisa menahan diri. Saya segera banting mangkok makan mereka, pergi ke dapur, cuci muka banyak-banyak, dan bikin kopi. Saya ngopi sampai kopi tinggal seperempat cangkir. Anak-anak? Ya mereka masih nangis berduan dengan kompaknya. Saya biarin aja sambil saya awasin dari dapur, jadi saya tetap bisa lihat kalau mereka membahayakan diri sendiri. Terutama Adik Aiden yang sudah mulai berdiri dengan pegangan apa saja dan di kursi makan pun berdiri-berdiri juga. 

Buat saya pribadi, biarlah mereka nangis sendirian daripada saya memaksakan diri saya dengan kepala yang udah mendidih di situ lantas saya jadi ringan tangan atau mengomel ke mereka.

Setelah saya adem, saya bikin air panas untuk mandi Adik Aiden duluan karena seluruh badannya udah cemong-cemong pegang biskuit sendiri. Ternyata lihat adiknya mau dimandiin, Kakak Ubii mulai lagi rewelnya. Akhirnya saya mandiin semua berbarengan dan... mereka pun kegirangan. FIUH!

***

Tempo hari pernah ada seorang ibu yang mengirimkan direct message di Instagram saya. Kurang lebih ibu tersebut bilang kalau dia membaca blogpost saya tentang saya emosi sama anak-anak. Dan, dia juga bertanya apakah saya pernah kelepasan mencubit atau menyakiti anak-anak saat saya mendidih dengan tingkah mereka.


Saya jawab aja secara jujur bahwa saya pernah kelepasan cubit anak-anak saat saya jengkel dan mendidih.

Saya rasa, kalau memang kita jujur, ibu mana sih yang bisa 24/7 sabar terus sama anak-anak? Apalagi saat anak-anak rewelnya kompak, rumah berantakan, dan perut kita keroncongan karena kita mau bikin makan aja direwelin anak-anak melulu. Ibu mana sih yang bisa benar-benar nggak tergoda untuk melampiaskan kepenatan dengan cubitan dan jeweran? Mungkin memang ada ibu yang seperti itu, tapi saya rasa yang pernah kelepasan mencubit/menjewer/mengomel jumlahnya lebih banyak daripada yang bisa sabar 24/7.

Ibu memang punya cinta kasih tak terbatas dan mutlak untuk anak-anaknya. Mau anak semengecewakan apa pun, ibu pasti tetap bakal mencintai anak-anaknya apa adanya. Tapi, bukan berarti ibu adalah malaikat yang bisa sempurna setiap saat. Tetap saja, ada hari-hari yang dirasa berat dan tabungan kesabaran sudah menipis nyaris tuntas.

Saya pun mengakui ada kalanya saya nggak bisa melawan godaan itu. Ada kalanya, saya kalah sama emosi dan keadaan, dan itu sama sekali nggak bisa saya benarkan. Tapi, itu membuat saya merasa saya manusia. Dan manusia adalah tempat segala salah, ceroboh, dan lupa.

Taken from lisajobaker.com

That makes me wanna give standing ovation with all my heart to all moms yang mengurus anak (lebih dari satu) dan mengurus urusan domestik sendirian tanpa bantuan ART. Salut! I proved myself incapable of doing so.

Saat nggak ada ART kemarin itu, anak-anak saya kasih bubur instan semuanya. Cuman saya tambah telur rebus aja. Boro-boro mau masak untuk mereka, saya bikin indomie untuk ganjal perut sexy saya aja nggak bisa. Dan saya biasa aja. Saya nggak merasa bersalah yang sampai gimana-gimana karena kasih anak-anak saya bubur instan. 

Beberapa kali saya melihat status teman-teman saya yang menyatakan kebanggaan luar biasa karena nggak pernah kasih anak-anaknya makanan instan sampai anaknya umur sekian puluh bulan. Bangga karena MPASI nya bisa selalu homemade. Saya sih setuju. MPASI homemade lebih baik daripada MPASI instan. Saya setuju bahwa sebisa mungkin anak lebih baik makan makanan yang dibikin emaknya sendiri. Tapi, bukan berarti saya anti sama bubur instan macam Promina, SUN, Milna, dan sebangsanya. Saya memang getol berusaha bikin MPASI homemade untuk Adik Aiden, saat sikon mendukung. Dan saya suka upload juga menu makan nya. Tapi kayaknya seingat saya, saya nggak pernah deh menambah embel-embel homemade MPASI is the best, say NO to makanan instan blablabla. Kalau ada teman yang japri anaknya kok susah mangap dikasih makanan homemade dan maunya instan, saya juga biasa aja. No judgement or anything. Karena, again, bukan porsi kita lah ya mengatur atau menggurui pola pengasuhan ibu lain ke anaknya masing-masing. Siapa kita? Kita yang beliin beras buat mereka? Wong ya enggak kok.

Saya jadi ingat cerita teman saya, sebut saja Raisa. Raisa curhat ke saya gimana dia dibabat sama temennya yang bernama, sebut saja, Isyana karena Raisa ini pernah kasih bubur instan ke anaknya. Isyana bilang intinya sebagai ibu harus mengusahakan yang terbaik lah, jangan males masakkin anak-anak lah, wong aku aja bawa bayiku liburan bela-belain bawa blender, saringan, kukusan, dan endebrew-endebrew supaya bayiku tetap bisa makan makanan homemade selama kami liburan kok. Si Raisa ini lantas merasa terpojok dan merasa dia nggak kompeten sebagai ibu. Padahal, menurut saya sih, Isyana nya yang kelewatan ceramahnya.

Big NO menurut saya kalau sudah keluar "Harusnya sebagai ibu tuh kasih yang terbaik lah" dan semacam itu. Padahal definisi 'yang terbaik' kan nggak bisa disamaratakan dari ibu satu dan yang lainnya. Banyak faktor lah yang mempengaruhi kenapa 'yang terbaik' menurut ibu A belum tentu 'yang terbaik' menurut ibu B. Yang terbaik, standard siapa? Apa harus ikut standard kamu? Capek banget parenting kalau kita harus mengikuti standard 'yang terbaik' menurut ibu-ibu lain. Yang ada bakal insecure dan merasa kecil melulu.

Duh, saya nulis panjang lebar banget yah, dan nggak jelas banget banget kali ini. Inilah dampak kecapekan hati kalau dibawa ngeblog, bisa ke mana-mana euy!

The bottom line is.. for me, there's no such a perfect mother. Tiap ibu pasti punya kelebihan dan celah nya masing-masing dalam gaya pengasuhan anak dan pengaturan kewarasannya sebagai ibu. Saya bukan tipe ibu idealis yang anak harus begini begitu, nggak boleh dikasih ini itu. Kalau memang nggak sempet bikin makanan homemade, yaudah kasih makanan instan aja. Wong bukan sianida ini. Kalau memang anak-anak rewel kebangetan dan saya nggak bisa sabar, yaudah mending melipir sebentar sampai adem daripada harus mengasari anak-anak baik dengan ucapan atau cubitan. Kalau memang rumah nggak bisa rapi, banyak hal berserakan dan saya nggak sempat bersihin, yaudah leave it there. Dibersihin the next day juga bisa, toh cuma mainan bukan ceceran makanan yang mengundang semut-semut nakal ini.

Saya nggak mau menggadang-gadang diri untuk jadi ibu sempurna untuk anak-anak saya. Saya cuman kepengin jadi ibu yang waras dan bahagia untuk mereka.

Baca: Berdamai dengan Peran Ibu

For me, that's much more than enough.

Taken from pinterest

Punya cerita apa tentang menjadi ibu? Pernah jengkel sampai mendidih juga? Terus ngapain supaya adem? Yuk berbagi, siapa tau bisa saya praktekkan di rumah. Hehehe.


Love,







34 comments:

  1. Numpang curhat, tgl 1 april kmrn ART ku br aja masuk kerja. Tp br kerja 3 hari udah minta berhenti krn ada juragan batik yg nawarin dia gaji lbh tinggi dpd aku. Ngga ada etikanya bgt kan?pdhl tgl 19 aku udah hrs masuk kerja dan sampe skrg aku msh males buat nyari ART lg dan sakit hati dikhianati ART dg cara spt itu. Tifa mungkin mau aku masukin daycare aja kalo pas ditinggal kerja walopun resikonya bakal lbh repot. Eniwei bayinya Tayo aku juga sering kasih bubur instant, susu formula dan pakein dia diapers. Tapi aku ttp merasa jd ibu yg hebat buat anakku walopun banyak yg nyinyirin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waduh, apa-apaan sih kok ujug-ujug keluar gitu. Padahal baru 3 hari ya? Duuhhhhh :(

      Delete
  2. Uwuwuwuuu...panjangnya Geees, but very well said, baik curhatnya maupun poin2nya, hahaha. And I feel you banget nget nget. Sekarang udah agak terlewati sih masa2 itu, karena Ayyas udah 2th. Udah bisa asik main sama kakaknya. Dulu sering bgt begitu. Makan aja nggak sempet, mau semaput rasanya. Atau dilema nidurij adeknya digangguin mulu sama kakaknya. Lalu melayanglah jeweran :(. Biasaya ngademinnya masuk kulkas. Nggak deh XD. Wudhu masih jadi cara efektif sih sampe sekarang. Mengalahkan negara api yg mulai menyerang, hahaha.
    Btw gimana sekarang? Udah lega? Dan udah ada ART baru? Semoga betaah ya! Peluk buat kalian :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya niihhh, Mbaaakk. Efek pas lagi galau dibikin ngeblog, jadi ke mana-mana yak. Hahahaha *____* Makasiiii pelukannya udah sampai nihh. Kirim peluk baliikk aahhh <3

      Delete
  3. Semangat terus Mami Ubiiii. Kalo aku kalo anak lagi super rusuh gitu mencoba mengingat aja kalo mereka nggak akan jadi anak kecil selamanya. Minimal 3 tahun ke atas tuh udah bisa lebih ngerti, 5 tahun lebih jauh mandiri. Aku percaya nanti kalo adik Aiden besar, pasti dia jadi anak yang pengertian, sayang dan jagain kakak Ubi.

    Dulu aku juga sempet ngurus anak dua sendirian, Jarak mereka apalagi cuma setahun :') nyubit mah pernah :') makan bubur instan juga. Aku yang ASI eksklusif selama 2 tahun lebih malah berasa iri liat yang nggak ASI Eksklusif, kok pada enak bener ya bisa jalan-jalan tanpa repot nyusuin :'D

    Semua ibu punya rintangan dan ujiannya sendiri-sendiri kan? Kita nggak bisa banget menilai si ibu ini lebih hebat karena begini, si ibu itu lebih hebat karena begitu. Karena kita nggak pernah tau apa yang udah dilalui ibu itu, apa yang udah dijalani ibu itu sendiri.

    Salam damai aja deh untuk semua ibu diluar sana, nggak ada yang ini lebih hebat atau yang itu lebih hebat. Karen tiap ibu itu hebat! :') Mami Ubi apalagi, Ibu yang hebat banget!

    Mami Ubi semangat yaaaaa, harus inget setiap kesusahan pasti dateng bersama kemudahan. Repotnya nggak akan selamanya kok mami Ubi, akan ada saatnya mereka bisa mandiri tanpa kita, dan saat-saat itu malah akan ngebuat kita lebih sedih lagi.. :')

    Semangat terus ya Ibu Mudaaa. Kamu nggak sendiriaaaaan. Masih banyak banget ibu-ibu muda di luar sana yang mungkin kondisinya jauh lebih susah dari kita. Harus semangat terus ya mami Ubiiiiiiiii! *peluk jauh*

    ReplyDelete
  4. baca postingan ini jadi makin ragu deh pnya art, hehe. Aku takut banyak drama, padahal mau lahiran juga. Kasian ini si kakak ga sekolah karena emaknya udah kecapean di rumah, ga kuat jemput sekolahnya. Disuruh pnya art sama suami takut ada drama, jd yaudah aja paling ngehemat tenaga dgn beli makanan, ga nyetrika pakaian kecuali baju kerja, pokoknya hemat hemat tenaga deh, karena ku tak shaangguppp kalau harus ngedrama, aku rada cemen sih orangnya, wkwkwk...

    ReplyDelete
  5. semangatttt mamih ubi,,,,
    kebayang gimana ribetnyaa,,,
    semangat!!!!!!!!

    cuekin aja omongan orang,,orang

    ReplyDelete
  6. Idemmm... sini baru 1, insya Allah mau 2 aja beberapa kali khilaf nyubit atau ngebentak Rafasya. Meski abis itu minta maaf n nyesel. Tapi yaaa... emak jg manusiyahh. Ang ata diberikan kemudahan dan kesabaran yang banyak dalam merawat titipan Tuhan yg terindah ini ya Ges..

    ReplyDelete
  7. *peluk Mami Ubii & Aiden*
    tetap semangat yah Mbak Gesi :*

    suka sama kalimat ini "Saya nggak mau menggadang-gadang diri untuk jadi ibu sempurna untuk anak-anak saya. Saya cuman kepengin jadi ibu yang waras dan bahagia untuk mereka."

    ReplyDelete
  8. Poin penting: kita tidak boleh mendjuge orang ya Ges, aku setuju sama kamu. Kasih anak bubur instan bagiku gak masalah (lha wong kitanya sibuk dan keadaan gak mendukung kok)
    Peluk Gesssiiiiii :) :)

    ReplyDelete
  9. Bulan depan nih aku akan merasakan tanpa art. Urus anak berdua suami (klo suami udah pulang kerja). Semangaaaatttt mahmuuuddd :D :D

    ReplyDelete
  10. Sama kok Mbak Ges, di sini juga sering drama juga :D Pas banyak kerjaan, deadline semua, anak rungsing semua. Berasap pula kok kepala :D

    ReplyDelete
  11. Same story, different version.
    I feel youuuu...

    ReplyDelete
  12. mba Grace, aku ikutan emosi ihhh baca ttg ART mu yg ga sopan itu -__-.. amit2 ya jgn sampe aku dapet yg bgini... itu mah bneran ga sopan, kebagusan kalo digaji.. kalo ttg anak2, ya wajar sih ya mbak kamu ngerasa begitu.. aku di posisimu juga mungkin ga bkl bisa sabar ngadepin anak2 yg sedang super rewel.. kalo ttg nyubit, aku juga prnh kok nyubit ankku saking udh gedhek bgtt ngadepin si kaka wkt itu.. Ujung2nya nyesel sih, dan aku minta maaf kok kalo udh bisa nenangin diri.

    yg sabar aja mbak :)..moga2 ya dapet art yg baru lebih baik orgnyaa...

    ReplyDelete
  13. Aku punya moto liburan lebaran pas ga ada sus atau prt. Begini moto nya 'anak kalo ga minta makan ga usah dikasih makan, nanti kalo laper kan minta sendiri' hahaha..banyak temenku yg punya moto serupa tapi tak sama. Toh anaknya sehat2 pinter2 cakep2 keren2 juga.
    kalo kamu pake bubur instan, aku malah pake makanan super instan yg tinggal buka trus langsung suapin kalo pas kepepet.gitu juga masih emosi looooo kalo anak2 rewel. So i think you are emezing!

    ReplyDelete
  14. I feel u l, mami ubiiii
    Hadeuh ini mah gueh banget pas di rantau. No art with 3boyz masih segede kunyil. Untungnya si aa udh skola, jd yg di rumah cuma dd bayi n kk batita. Jangan tanya kyk apa pecicilannya.
    Tips from me: ga usah sempurna pas lg riweuh begitu. Rumah berantakan bak kapal meleduk, biarin. Ga masak, gapapa. Yg penting ada yg bs dimakan (instan or beli mateng jg ga masalah).Emaknya makan susah, palagi pas mau ke wc. Ampe naro stroller dpn wc dulu, haha.Biar ga kelaperan, samber apa aja yg bisa dimakan. Taro roti or biskuit dll. Jadi ga lemes2 bngt pas lg riweuh tea. Terus cemungutt buat ubii n aiden yaaa :*

    ReplyDelete
  15. Wah saya udah ngalamin 3th tanpa art zaman najla dulu blm punya adek. Jangan tanya gimana full of stressnya kalau pas rewel. Kalau pas damai sih enak adrm tentrem bs boci sama anak, bs main air bareng dll. Tapi kalo pas ssh makan, g mau tidur, Kecapekan dan lg kumat tantrumnya duh.. Pusing 7keliling. Hal paling parah yg kulakukan adalah pergi dr rumah pas ayahny pulang.ceritanya si ayah keluar kota 2harian,bayangin gimana rempongnya kalau pagi dan malam. Saking aq udah kecapkeanya.. Ngungsi dikos temenku nangis semalaman dan cm tidur2an pagi harinua, trs siang ke mall sdrian, nonton sendirian, sore balik rumah lagi. Dan smua itu trjadi di hari kerja!Jadi suami pas itu smpe Ijin ga masuk Krja.. Lha drpda Aq senewen dan marah2 sm najla? Mending kabur=(.

    ReplyDelete
  16. gak mungkinlah kalo gak pernah emosi :P kalo udah emosi sampe ubun-ubun sih biasanya saya tinggal... drpd saya gak bosa kontrol, kan... :)

    *peluk mami ubii*

    ReplyDelete
  17. Puk puk puuuuuk...semoga kesabaranmu bertambah ya, Kaak. Itu Ibu ARTnya mungkin sdg pingin me time. Hahaha

    ReplyDelete
  18. Wah baca kisah ART jadi inget jaman dulu, mamaku tiap 3 bulan dikerjain sama biro pencari ART, hihihi. entah alasannya apa, pasti keluar setiap 3 bulan. sabar ya mak gesi..

    ReplyDelete
  19. Mami Gesiiiii...i feel you #peluk lalu puk puk
    Ngerti banget kondisinya
    Sesabar sabarnya ibu yaaa...ada kondisi gemes sampe ubun ubun laaahh...
    Sama aja nih, aku juga kadang memilih pergi ninggalin Shoji jerit jerit dan pukul pukulan berdua, asal Aisha kondisi aman di kamar.
    Semangat terus ya mami Ubii dan Aiden. Masa masa begitu akan bikin ketawa saat mereka besar nanti :D

    ReplyDelete
  20. Mami Gesiiiii...i feel you #peluk lalu puk puk
    Ngerti banget kondisinya
    Sesabar sabarnya ibu yaaa...ada kondisi gemes sampe ubun ubun laaahh...
    Sama aja nih, aku juga kadang memilih pergi ninggalin Shoji jerit jerit dan pukul pukulan berdua, asal Aisha kondisi aman di kamar.
    Semangat terus ya mami Ubii dan Aiden. Masa masa begitu akan bikin ketawa saat mereka besar nanti :D

    ReplyDelete
  21. Mami Ubii..... sesebel-sebelnya seorang Ibu, kasih sayangnya selalu sepanjang masa dan cepat memberikan maaf ya. Kau tetep idolaku. Semangat dan sabar ya, mami Ubii

    ReplyDelete
  22. Mami Ubii..... sesebel-sebelnya seorang Ibu, kasih sayangnya selalu sepanjang masa dan cepat memberikan maaf ya. Kau tetep idolaku. Semangat dan sabar ya, mami Ubii

    ReplyDelete
  23. numpang cerita boleh mom? saya tiap siang kalau mau sholat dhuhur pasti mandi..buat ngademin kepala..urusan koperasi nyari selisih neraca ga ketemu ketemu, Umar yang Alhamdulillah lincah luar biasa dan persoalan lain yang ga bisa di ceritaon..rasanya empet banget..mandi lima menit sekedar ngelampiasin emosi ke air hehehe...

    ReplyDelete
  24. Mami Ubi kece >.< aku menghadapi Ghaza aja wuihhh kadang kelepasan marah-marah dan nangis-nangis gak jelas. Huhuhuhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ahahahahahahahaha manusiawiiii. Mana ada ibu yg nggak pernah kelepasan marah-marah. Mungkin ada tapi sebatas ngakunya doank. LOL.

      Delete
  25. Semangat mamiii.. wajar kok kadang marah dan kesel.. aku ajah anak yg baru satu kadang juga keteteran. Apalagi pas di rumah bertiga, atau malah berdua sama babyjuna... beneran aku ggbisa ngapa-ngapain kalo anaknya enggak tidur...

    ReplyDelete
  26. Can't agree more mbak.. kalo aku nutup pintu kamar, biarin anak jerit jerit di luar, bukan cuma anak yg perlu diredamin emosinya tapi emaknya juga :D.. soal makan juga, yg penting ada susu UHT sama telor.. haha,

    ReplyDelete
  27. Semangat Ges!
    Semua postinganmu aku setuju banget banget. Aku aja anak baru satu (sepantaran Baby Aiden), udah woww banget. Masih belum bisa ngehandle dg baik dan rumah berantakan, cucian keteteran, bla bla. Ditambah lagi kalau ada drama Korea sama Bapaknya Aya, nyeseknya tuh di sini.Wkwkwkwkwk...Tapi katanya, kalau si krucils ini udah besar nanti, kita bakal kangen dg segala keuwow-an mereka pas masih piyik. :p

    Jadi, tetep (usaha) semangat!!Oia,kalau lg galau gitu aku juga suka ngopi, atau ngeskrim, ditambah ngemil banyak (kalau ada).

    ReplyDelete
  28. Hai grace, salam kenal. Duh... baca curhatanmu kok ya kayak buku diaryku sendiri, Kalo lagi esmosi aku langsung jaga jarak sama anakku, meski dia nangis aku gak berani pegang, ya itu bener kata kamu, takut main tangan T___T
    dan aku stuju banget sama pendapatmu tentang cerita si Raisa dan Isyana, setiap ibu punya versi terbaik untuk anak-anaknya. tetep semangat ya grace buat jadi ibu yang kuat buat anak-anak . salam buat kakak ubi dan adek aiden :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo mba Nouru, salam kenal juga yaaa. Hehehe, toossss dulu boleh lah :D
      Thank you, mba Nouru. Salam juga yah buat si kecil :))

      Delete
  29. Hai mba. Aku baru mampir baca blog ini... setuju banget di part yang mba bilang bahwa untuk jadi ibu yang baik, ga perlu ngikutin standar ibu2 lain. Dan gak keren banget lah sok2 menilai ibu A baik atau buruk dari satu sisi aja misal dari cara ngasih mpasi.

    Setuju dan suka bangett mbak sama tulisan yang ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai juga, mba Silmy. Salam kenal yah. Iyaaak, soalnya kalau ngikutin standard ibu-ibu lain mah bikin capek doank ya, mba. Hahahaha. Each mom has her own standard and policy, I believe. Thank you for visiting and leaving a comment! :*

      Delete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...