Monday, April 11, 2016

Pengalaman Seharian di Dunia Fantasi

Dari saya kecil, saya membayangkan serunya main di Dufan alias Dunia Fantasi. Keluarga saya sederhana, sehingga mimpi saya itu belum tercapai sampai saya dewasa. Ya ampun, dewasa dari Hongkong? Jangankan ke Dufan, kali pertama saya ke Jakarta aja udah umur 20 ke atas kok. 


Seneng banget, bersyukur banget, si Adit ngajakin saya ke Dufan hari Minggu 3 April 2016 lalu. Berdua doank. Kayak orang pacaran. Yippieee!

Ini nih ceritanya. ^___^

Karena biasanya suka ada yang nanya, "Loh, anak-anak mana? Kok nggak diajak?" jadi mending saya ceritain dulu asal muasal bisa terdampar di Dufan berdua Adit doank. Ceritanya, hari Senin pagi (4 April 2016) saya ada kerjaan di Jakarta. Alhasil, saya harus ke Jakarta hari Minggu dong ya karena Senin pagi sudah harus ada di kantor. Saya berencana beli tiket ke Jakarta untuk Minggu sore atau malam. Ternyata, mahalnya minta ampun. Sembilan ratus ribu, bok! Sementara itu, tiket JOG-CGK pagi jam 06.50 jauh lebih murah, cuma tiga ratus ribuan. Demi pengiritan, akhirnya saya pilih tiket pagi.

Saya sudah sampai di Jakarta sekitar jam 8 pagi. Karena waktu masih panjang, saya dan Adit sebenernya berencana nonton serial di laptop. Saya sampai bawa hard-disk yang isinya film-film dari Jogja. Rezeki nggak ke mana, tiba-tiba mertua nawarin tiket fast-track ke Dufan untuk 2 orang. Tanpa pikir panjang, jelas saya dan Adit langsung bersorak YESSSSS!!!!!

Karena nggak ada rencana main-main, baju yang saya packed ke Jakarta adalah outfit formal semuanya. Blouse, kemeja, celana bahan, dan rok. Nggak mungkin kan ke Dufan pakai kayak gitu. Akhirnya saya pakai baju seadanya. Celana pendek rumahan dan kaos pinjem dari Adit. Sepatu, alhamdulillah, bawa 2 pasang. Wedges dan sepatu coklat ini yang saya nggak mudeng apa nama nya. Kaos kaki dan tas hasil pinjem Adit juga.

Outfit dadakan

Saat itu masih jam 9 pagi. Mertua saya suruh berangkat aja supaya bisa main seharian. Oke siap laksanakeun! Kami segera siapin tas cangklong, bawa kaos ganti (yang saya pinjem dari Adit juga), air mineral, dan cuss berangkat.

Selama ini saya cuman lihat Dufan dari TV atau majalah. Baru memasuki kompleks Dufan aja, saya sudah girang setengah mati. Kami sampai di parkiran Dufan kira-kira jam 10 pagi. Jam 10, tapi panasnya udah ngentang-ngentang banget. Ada mas-mas yang jual topi dan Adit suruh saya beli. Saya ogah karena harganya nggak bisa ditawar. Tapi, Adit bilang saya keliatan cantik pakai topi ini. Jadi yaudah saya mau. Tapi, ternyata, saat saya ngaca, I looked stupid. Nggak tau yah, tapi rasanya saya terlihat kayak orang bodoh dengan outfit begini. Whatever lah *___*

Saya nggak mudeng apa itu fast track, jadi kami antre di kasir biasa. Ternyata salah loket, jadi kami disuruh ke ruangan yang menjual tiket fast track. Saya masih nggak paham. Baru ngeh kalau fast tract ternyata kami nggak perlu antre. Saya jadi langsung pengin balik ke rumah dan meluk mertua rasanya. Ihiks... Makasih ya, Pah! Kata embak nya, kami bisa masuk ke lounge juga. Seneng banget dong! Dalam bayangan kami, di lounge kami bisa makan minum sepuasnya kayak lounge-lounge di bandara. Eng ing eng, ternyata cuman dikasih minuman botol macam Pulpy *___*

(Tapi tetap bersyukur kok, cuman lucu aja karena bayangan kami udah ketinggian)

Nggak mau buang-buang waktu, kami nggak ngabisin minuman kami dan langsung menjelajah. Eh, tapi janjian dulu denk. Janjian:

Selama di Dufan, nggak boleh berantem. Kalau ada yang nyebelin, harus disabar-sabarin.

Penting banget tuh, karena biasanya kalau kami jalan-jalan, ada ajaaaaaa berantem-berantem kecilnya. Biasanya karena Adit kayak anak kecil. Untunglah saya sudah matang dan dewasa, jadi saya biasanya selalu ngalah. HAHAHAHAHA. Percaya?


KORA-KORA

Yang saya tuju pertama kali adalah bianglala, tapi Adit ogah. Dia paksa saya naik Kora-Kora. Katanya NGGAK SEREM sama sekali. Sumpah, saya sebenernya ogah. Tapi, dalam hati saya bilang, "Ayo, kalahkan ketakutanmu, Gesi!!!" Maka, okelah saya mau. Naik kora-kora bikin saya kapok bukan main. Sepanjang permainan, saya nggak berani melek. Kaki dan tangan saya sampai kaku. Sampai udah nggak bisa teriak bersuara sangking takutnya. Dan Adit? Apakah dia melindungi saya? Enggak. Dia ngetawain doank. Suami macam apa coba.

Kengerian saya jelas terpancar di foto ini, bukan? Itu Mbak yang di belakang saya nyalinya gede amat deh, wajahnya bisa santai banget gitu *___*


Setelah naik Kora-Kora, saya gemetar banget. Duduk-duduk sampai 15 menit ada kali ya, sangking masih ngeri. Lanjut, Adit ajak saya naik Halilintar. Jelas saya ogah lah. Trauma banget abis naik Kora-Kora. 

Adit: Ayo, Mi, naik halilintar!

Gesi: Emoh. Kamu naik aja sendiri. Silakan aja kalau mau naik yang lain sendiri. Aku nunggu aja duduk di sini gak papa. Aku gak marah kok. Tapi aku mending duduk aja.

Adit: Tak jamin kamu bakal seneng naik Halilintar. Sama sekali nggak serem kok. Wong cuma 1,5 menit.

Gesi: Ada nggak sih wahana yang nggak serem? Yang liat-liat boneka aja atau apa gitu.

Adit: ... Ya udah, kita ke Happy Feet dulu aja biar kami agak tenang.

Gesi: Pi, kalo suruh milih. Aku mending operasi sesar sekali lagi aja daripada naik Kora-Kora.

Adit: Dasar cemen.


HAPPY FEET


Tujuan ke-dua kami ke Happy Feet. Isinya kayak simulasi gitu. Kita duduk di kursi yang bisa goyang-goyang kiri-kanan-depan-belakang sesuai alur cerita film Happy Feet yang ditampilkan di big screen. Dibandingkan Kora-Kora, jelas ini cemen banget. Tapi kayak begini yang cemen banget aja, saya masih teriak-teriak kaget. Di sebelah saya ada anak-anak. Mereka aja ketawa-ketawa keasyikan. Saya sampai malu... *___*

Happy Feet ini cocok banget kalau ngajak anak-anak. Sayangnya, film Happy Feet yang ditayangkan nggak begitu bagus kualitasnya. Warnanya nggak terang. Kalau film nya 3D, pasti lebih asyik!


ONTANG-ANTING

Persis di samping Happy Feet, ada wahana Ontang-Anting. Dari jauh, saya liatnya itu 'cuman' kayak ayunan muter-muter aja. So, I thought ayolah naik ini aja. Ternyata, muter-muternya makin lama makin tinggi. Kesimpulan: Saya MENYESAL berinisiatif naik itu. Ternyata, wahana yang pergerakannya ajeg gitu bikin saya ngeri banget!


HALILINTAR

Di belakang Ontang-Anting adalah wahana Halilintar. Sesuatu yang ditunggu-tunggu Adit banget banget. Entah karena Adit yang pintar merayu atau saya yang gampang dirayu, akhirnya saya mau naik Halilintar. Ternyata, enaaaakkk banget! Ngeri sih dan saya merem juga, tapi nggak sengeri saat saya naik Kora-Kora. Terus saya pengen menantang diri sendiri untuk naik sekali lagi tapi nggak boleh merem sama sekali, ternyata... BISA!!! Horeeeeeeeee. Gesi anak pemberani!

Ini melek loh!


ICE AGE

Selesai naik Halilintar, gantian saya yang paksa Adit untuk main di wahana-wahana cemen. Salah satunya, Ice Age ini. Karena masih ngos-ngosan dan ngeri, sebelum naik kereta Ice Age, saya sampai nanya berulang kali ke mas-mas operatornya, "Mas, ini nggak serem kan? Beneran kan Mas? Jangan bohong lho" sampai mas-mas nya capek menjawab dan meyakinkan saya. Abis... tempatnya gelap gitu sih. Kan saya takut.. Perasaan takut saya mulai hilang saat lihat ada anak-anak yang ikut naik. Aman lah ya kalau ada anak-anak. Hehehe. 

Tapi, saya kaget juga sih. Ternyata di dalam nya ada turunan yang cukup tinggi. Mana gelap gulita pula. Anak-anak yang duduk di belakang saya aja sampai pada nangis kok. Saya jadi merasa menang karena saya nggak nangis kayak mereka. HAHAHAHA.

But seriously.. untuk anak-anak, ini lumayan serem loh. Jadi think twice ya kalau mau ajak anak-anak ke sana.


ISTANA BONEKA


Nyali saya masih di wahana-wahana cemen, jadi saya ajak Adit ke Istana Boneka. Adit sih mau sebenernya, cuman wajahnya flat banget. Saya yang antusias banget. Saya kira boneka-boneka yang ditampilkan tuh boneka Disney punya macam Mickey, Minnie, Donald, Princess, dan kawan-kawan Disney lainnya. Salah besar! Ternyata boneka-boneka model mannequin cilik gitu. Mereka didandanin dengan wig, baju adat, dan pernak-pernik lainnya. Ada yang pakai baju adat Jawa, Kalimantan, Meksiko, Spanyol, dan lain-lain.


Sebenernya ini bagus banget. Anak-anak jadi bisa belajar tentang budaya Indonesia dan budaya negara-negara lain. Tapi....... maaf, boneka-boneka nya mirip boneka Annabelle. Saya malah jadi takut sendiri di dalam. Mana ternyata lama banget pula perahu nya muterin Istana Boneka. Akhirnya saya banyak foto-foto selfie, supaya nggak takut dan nggak bosan. Adit malah heboh menilai mana boneka yang paling seram *____*

Pas mau masuk, kami excited banget.


Tapi, karena ternyata di dalem lama banget, jadi rada bosan deh. Liat nih mimik muka Adit, sudah menjelaskan semuanya *___*



RUMAH KACA

Nah, yang begini jelas saya ajakan saya. Hehehe. Saya suka deh kayak ginian. Saya ajak Adit lomba menemukan jalan keluar. Jadi kami berpisah dan lomba. Saya yang menang. Ihiiiyyy!

Seru, tapi akan lebih seru lagi kalau dibikin lebih susah. *sombong*


RUMAH MIRING

Walau ini tampak cemen, tapi ternyata bikin saya kapok. Masuk di dalam, saya langsung pusing banget. Rasanya kayak muter semuanya. Saya jalan sampai terseok-seok sambil pegangan tembok. Adit menolong dan menuntun? Oh tidak. Dia ninggalin dan ngetawain doank. Apakah ini saatnya saya cari suami baru aja?


GAMES REMEH

Saya nggak tau nama nya apa. Pokoknya ini semacam kita lempar gelang ke botol dan lempar bola ke keranjang. Kalau yang masuk sekian, dapet hadiah boneka kecil. Kalau yang masuk banyakan dikit, dapet hadiah boneka ukuran lumayan besar. Kalau yang masuk hampir semua, dapet hadiah boneka jumbo. Saya suruh Adit mainin ini. Dalam bayangan saya, kalau dia berhasil dapetin boneka untuk saya, kan kayak yang difilm-film tuh. Saya akan pulang ke rumah dengan satu tangan gandengan sama Adit dan satu tangan kerepotan menenteng boneka, lalu Adit akan berjalan dengan lagak jumawa. Aish, romantis abis!

Habis seratus ribu di situ, kami cuman dapet ucapan terima kasih sudah mencoba ya, Mbak, Mas.

Dan kami pun berjalan menjauhi games remeh itu dengan tangan hampa.


TORNADO

Adit sudah capek main ke wahana cemen, jadi dia ajak saya main Tornado. Saya tau lah fear level saya. Saya nggak akan sanggup naik Tornado. Akhirnya Adit doank yang naik dan saya menunggu dengan setia di bawah. Hahahaha. Sumpah ya, saya liat aja takut. Apalagi naik. Nehi lah.

Tebak, Adit yang mana.


Ada yang lucu (plus agak jijay). Saat Adit naik Tornado, ada orang lain yang juga naik Tornado muntah! Muntah nya pas Tornado lagi di atas gitu. Jadi muntahnya keliatan tersembur di udara gitu loh. *___*


HELLO KITTY ADVENTURE!!!!!!

Ini nih yang paling saya tunggu-tunggu! My true love: Hello Kitty. Ya ampun, saya seneng banget masuk ruangan yang kaya elemen Hello Kitty nya. Baru masuk Hello Kitty Adventure level Indonesia aja udah segini katroknya saya. Gimana kalau nanti suatu saat bisa main ke Hello Kitty Land yang di Jepang yah. Mungkin saya nggak bakal mau pulang. Kabulkanlah, Gusti. Amiinn.

Adit sama sekali nggak tertarik di Hello Kitty Adventure ini. Nggak ada yang diliatin atau diperhatiin sama dia. Dia cuman berfungsi jepret-jepret saya aja di sana. Foto-foto yang paling banyak di hape saya yah di sini ini. Aaakk, saya kan fanatik banget sama Hello Kitty <3 div="">

Banyak anak yang mengunjungi Hello Kitty Adventure ini juga. Mereka udah kayak teman main saya deh kesannya. Soalnya saya berlarian dan lompat-lompat kegirangan kayak mereka. Pengunjung dewasa lain foto sekali dua kali doank dengan pose-pose manis. Nggak ada yang lari-larian kayak saya. Dilihatin sih, tapi ya masa bodoh lah. Kapan lagi bisa ketemu Hello Kitty.

Banyak spot menarik untuk foto-foto di dalam Hello Kitty Adventure Dufan ini. Mulai dari di lorong masuk:


Di area luasnya:


Dan di area dekat pintu keluar nya:



GIGI KROAK

Sehabis kegirangan ketemu Hello Kitty, saya mengunyah permen karet di gigi saya yang memang sudah agak bolong. Mengunyah nya terlalu semangat. Tiba-tiba saya merasa ada sesuatu yang kecil tapi keras nyangkut di permen karet. Eng ing eng, ternyata gigi bolong saya cuil. Jadi gigi saya sekarang kroak (nggak tau Bahasa Indonesia nya). Langsung cenut-cenut banget. Saya langsung diam seribu bahasa.


ARUNG JERAM

Setelah ngilu gigi kroak agak reda, kami lanjut ke wahana Arung Jeram. Kata Adit nggak serem sama sekali dan nggak terlalu bikin basah. Paling-paling cuma kecipratan air aja. Ternyata... saya tetep aja teriak-teriak ketakutan, walau seneng sih. Dan, ternyata lagi, pas ada jeglongan, cipratan air full menerpa saya. Cuman saya. Jadi orang-orang di perahu semua kering dan cuman saya yang basah kuyup sampe dalem-dalemnya ikut basah. Njir. Tapi saya seneng banget naik Arung Jeram, jadi saya minta naik lagi. Di putaran kedua, saya berharap kecipratan heboh lagi wong sudah terlanjur basah ini. Ternyata malah orang lain yang kena basah-basahnya.

Ini putaran kedua, makanya bisa sumringah

Sebetulnya saya pengen naik sekali lagi. Tapi, hari sudah semakin sore dan saya lihat antrian masih mengular. Banyak anak-anak juga.. Jadi saya nggak tega kalau harus menyerobot mereka lagi. Yaudah deh, dua kali sudah cukup banget. Bagi-bagi giliran sama yang lain.


NIAGARA-GARA

Karena sudah terlanjur basah, jadi kami pikir naik yang basha-basah lagi aja sekalian. Jadi kami melaju ke Niagar-Gara. Seru sih, tapi saya takut. Kalau disuruh memilih, saya lebih pilih naik Halilintar deh kayaknya daripada naik ini. Soalnya ini nggak ada sabuk pengaman, kita cuman pegangan. Saya takut aja lah pokoknya.


BAKU-TOKI

Ini wahana permainan terakhir yang saya dan Adit cobain. Bom-bom car gitu. Seruuuuuuu! Saya meluapkan kejengkelan saya ke Adit karena sudah bikin saya naik Kora-Kora dengan terus menabraki mobilnya. Hahaha. Sangking seru nya, Adit kepengin naik lagi untuk ke-dua kali nya. Tapi, saat kami mau naik lagi, saya baru ngeh ternyata antrean masih cukup panjang, padahal sudah jam 17.30. Nggak tega rasanya.. Jadi, saya bilang ke Adit untuk menyudahi saja. Toh, udah naik ini juga kan.


***

Nggak terasa, kami benar-benar seharian main-main di Dunia Fantasi. Selain naik wahana-wahana, kami juga menonton karnaval yang katanya memang ada setiap akhir pekan. Ada banyak orang yang pakai kostum dan make up seru. Dan ada juga kendaraan-kendaraan hias. Saya lupa kapan terakhir kali saya nonton karnaval. Jadi saya excited banget saat itu. Saya bertepuk tangan dan dadah-dadah sampai karnaval usai. Nggak lupa, saya mencegat beberapa orang dengan kostum yang saya suka untuk foto bareng. Rebutan sama anak-anak. *___*


Adit cuman setia motoin aja. Dia ogah saya suruh ikut foto dan ikut tepuk tangan *___*

Nggak ketinggalan, kami beli oleh-oleh untuk papa mertua. Hehehe.

Seharian itu saya benar-benar all out mengeluarkan sisi kekanak-kanakan saya. Bak anak kecil, saya berlarian ke sana-sini, bersorak, menjerit, minta difoto, jajan-jajan penganan manis, dan tentu saja.. manja-manjaan. Hahaha. It felt so great to let my childish side out. Now, I'm a happier and more content wife to Adit and mommy to my kids.

And what surpised me was.. saya dan Adit sama sekali nggak berantem! At all! Langka banget nih. Hahaha. Sepanjang di Dufan, Adit gandeng saya terus. Sangking amazed nya saya, keluarlah kecerewetan saya yang suka overthinking ini:

Gesi: Pi, tumben kita nggak berantem sama sekali ya!

Adit: Iya.

Gesi: Tumben juga kamu gandeng aku terus?

Adit: Nek wegah yo wis.

Gesi: Menurutmu kenapa kita nggak berantem sama sekali? Kok bisa ya? Padahal biasanya kita pasti ngeributin hal kecil kan. Kenapa, Pi, menurutmu?

Adit: Bisa gak sih kamu gak usah mempertanyakan semuanya? Menengo.

Gesi: *____*

Blogpost ini nggak ada faedahnya sama sekali yah. Saya cuman kepengin mengabadikan pengalaman yang bikin saya bahagia.

Baca: Pacaran dengan Suami


Sudah pernah main ke Dunia Fantasi? Wahana apa yang jadi favoritmu?

Cerita-cerita yuukkk ^___^



Love,




19 comments:

  1. Halooo Gesi , aku mau komen agak panjang gaggaga :p
    1. Bener kata adit, kamu cantik kok pake topi itu, ciyusssss
    2. Aku malah belum pernah ke dufan, papa mertuamu baik bangettt, lempar tiket sini dong om, eh
    3. Baru pertama kali lihat ponimu tersibak, alamak hahahha lucu
    4. Kebanyakan fotonya kamu Ges, adit manaaa? manaaaa?
    5. Aku ga bisa bayangin naik halilintar, kora2 dan semacamnya, sepertinya aku emang cemen, lah
    6. What? ada yg muntah? ih jijay hahahha
    7. Cieee berasa pacaran ya digandeng terus? suiit suittt, mungkin karena adit tu syang mati ma kamu jadi gak berantem, halah
    8. Happy terus ya kalian berdua, jangan nambah adik lagi buat Aiden, lol :)
    9. Peluk Gesiiiii

    ReplyDelete
  2. Aku gak berani naik kora-kora dan sebangsanya. :D

    ReplyDelete
  3. Aaaaaak serunyaaaahhhhhh. Aku kira aku sama suami doang yang sukanya berantem karena hal remeh temeh. Ternyata rata-rata semua pasangan muda gitu kali yaaa. *mari bergandengan tangan* Hihi.

    Mami Ubi cantik kok pake topi lebar gituuu, kurang kacamata item aja kali ya :p

    ReplyDelete
  4. menurutku topi itu bagus kok dipakai, macam turis dari Japan :D

    ReplyDelete
  5. Wah, Do Fun (baca dufan)!! Jadi inget jaman pacaran (sekarang uda jd suami) dapet 2 tiket gretongan. Dari kos ke dufan naik motor scoopy merah legendaris.. Paling demen main niagara, ama kicir2 n tornado. Paling ga demen kora2, biang lala ama histeria. Aaaa jadi pingin main ke dufan lagi, tapi keknya setelah aku punya anak nyali makin ciut deh.hahaha

    ReplyDelete
  6. Aku ga berani naik kora2 dan teman2nya itu, ish mendingan disuruh duduk manis aja sama hello kitty :D

    ReplyDelete
  7. Dari sekian banyak, tetep kora-kora yang jadi wahana paling aku hindari. Kagak berani naik :l

    ReplyDelete
  8. cieee beneran kelihatan kayak ABG hahahaha

    ReplyDelete
  9. hahahahah, aku justru suka semua wahananya yg menantang mbak :D.. halilintar, wahana yg mirip Vertigo (kalo di trans studio, aku lpa nama wahananya di dufan), niagara2, semua yg seremlah ;D.. terakhir ke dufan pas family day ama kantor..dan itu cm sanggub ampe jam 1, krn aku bosen mati lagi hamil ga bisa naik apa2 yg serem, dan panasnya puoool. Akhirnya pulang ;D.. pdhl dulu2 kalo udh main ke dufan, ampe itu dufan tutup masih kita jabanin :D..

    Btw ituyg muntah pas naik tornado, haiishhh, itu bener jiji'in :D.. amit2 jgn sampe kalo aku naik bgitu org di sampingku muntah ;p

    ReplyDelete
  10. wuihh Mami Ubi habis dari Dufan. Aku ke sana terakhir 8 tahun lalu hehehe udah lama

    ReplyDelete
  11. Mami ubiiii, dirimuu ABG sekaliiii, have fun yaa mamiii.. Itu paling suka expresi anak genk motor yang lagi naik kora-kora, hihihihihi..

    ReplyDelete
  12. Mamiiii...
    Baca ini aku jadi inget jaman ke Dufan dulu. Cemen juga naik kora kora, sekali naik udah langsung pucat pasi dan lemes. Kesalahan adalah naik kota kiranya di awal. Duuhhh...
    Mau komen juga nih rumah miring beneran bikin pusing dan rumah boneka bikin bosen (menurutku kelamaan di dalamnya dan kurang ceria aja gitu)
    TFS ya mami Ubii, jadi keinget kenangan masa lalu #uhuuk

    ReplyDelete
  13. Haha..menengo.. *like this word* :)

    ReplyDelete
  14. Aku belum pernah ke Dufan, lha belum pernah ke jakarta hehehe.
    Dari semua wahana sepertinya yang menarik cuma hello kitty aja, yg lainnya nyeremiiiiin *mama2 penakut :D

    ReplyDelete
  15. Mbaaa seru banget liat dirimu ke Dufan. Aku udah lama banget ngga ke Dufan - mungkin terakhir jaman belum kenal Anabelle jadi biasa aja masuk istana boneka. Sekarang udah bagus ya Dufan, udah ada Hello Kitty segala. Jadi ngga sabar mau ke sana lagi.

    ReplyDelete
  16. Wahh serunya bisa main seharian di Dufan, dulu pernah ke Dufan tapi ngga sampe seharian sih, cuma sedikit jadinya wahana yang dinaiki

    ReplyDelete
  17. ini nih yang ditunggu tunggu , bagus bangett

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...