Wednesday, October 5, 2016

#GesiWindiTalk: Ekspektasi VS Realita Pernikahan


Ekspektasi VS Realita Pernikahan. Karena beberapa waktu lalu udah nulis ekspektasi vs realita menjadi ibu, kali ini temanya geser dikit walaupun masih mirip-mirip. Ekspektasi VS Realita Pernikahan. Hehehe.



Tema ini menarik banget, buat saya. Karena emang ada banyak ekspektasi saya tentang dunia pernikahan dan berumah tangga yang kenyataan nya berbanding terbalik. Thanks to sinetron-sinetron yang bikin saya punya ekspektasi macam-macam sehingga akhirnya bisa bikin tulisan ini. Tentu saja sinetron yang bukan sinetron azab, ya.

Baca juga versi Windi Teguh:


I was NOT one of those girls who believed in the idea of marriage. Sempat terpikir untuk nggak menikah saja, tapi tetap punya anak entah dengan mengadopsi atau tiba-tiba nemu lalu saya rawat. Di bayangan saya, menikah itu berat! Nyatanya, ya emang berat. Pernikahan nggak hanya tentang cinta, cinta, cinta, cinta, dan seks. It's so much more than that. Kalau kata orang sih, emang kenyang makan cinta?

Kecuali cinta berwujud satu loyang pizza deluxe cheese ditemani segelas coke dingin, mana mungkin cinta mengenyangkan dan.. endes?

Selain karena menurut saya pernikahan itu berat, saya ragu sih sebenernya apa iya bisa dapat pendamping hidup yang bisa menerima saya. I am a very difficult person to be with. Deep down inside, saya sih (ngakunya) baik. Tapi, saya punya banyak banget minus, terutama di anger management, yang bikin saya susah menunjukkan kebaikan saya. Silakan gumoh. Dan itu, saya sadar banget. Adit, suami saya, pun lama-lama menyadari. Lalu dia menjembreng semua sifat ajaib saya dan cara dia menghandle saya.


Ternyata akhirnya saya menikah juga. Sesuatu yang sampai detik ini pun masih terasa mujizat buat saya. Awal-awal menikah, anak pertama belum lahir, saya jadi seperti perempuan kebanyakan: membangun ekspektasi macam-macam dan sangat amat remeh bak remahan rengginang tentang pernikahan.

Please, jangan diketawain. Karena saya anaknya pundungan.


1) Seharian isinya bercengkrama berdua doank

Saya sering jadi korban adegan romantis. Ada film yang menunjukkan pasutri bercengkrama seharian, duh rasanya mau juga dong. Ngobrol santai, nonton film berdua sambil ngemil popcorn, mengomentari iklan TV yang norak, dan nggak ketinggalan ada adegan saya meletakkan kepala saya di bahu Adit lalu dia membelai mesra rambut saya sambil dibonusi kecupan lembut.

Realita: Bercengkrama seharian, emangnya rumah bisa kinclong otomatis? Emangnya kami punya puluhan ART dan punya kepala asisten rumah tangga macam Alfred nya Bruce Wayne? Emangnya tiap hari weekend? Emangnya nggak butuh kerja, nggak butuh dapat duit? 

Sekalinya bisa santai berdua sambil nonton film di laptop, saya coba merealisasikan ekspektasi budiman saya untuk gelendotan sambil nonton, eh Adit malah bilang, "Mi, aku pegel."

NGEK.

Soft-spot saya adalah kalau rambut saya dibelai. Saya merasa dikasihi dengan tulus kalau rambut saya dibelai pelan. Tapi, Adit terlalu bebal untuk memahami itu, sedangkan saya keukeuh pengen rambut saya dibelai. Solusinya?

When I feel like pengen dibelai, saya meraih tangan Adit dan meletakkan tangannya ke kepala saya. Jadi dia tau saya lagi kepengin dielus-elus dan akhirnya dia lakukan itu. Kode yang sangat kentara dan jauh dari kesan romantis, bukan?


2) Dikasih hadiah tiap kali abis berantem

Membayangkan saya dikasih hadiah kecil, entah bunga, telur rebus atau apapun asal bikinan Adit sendiri, kartu yang manis, iPhone 7, atau Sienta, aduh meleleh deh rasanya. Bayangannya menjadi tiap berantem, ada hadiah yang disiapkan Adit buat saya, lalu kami semakin mencintai satu sama lain. Lalu saya jadi semakin bertekad untuk jadi istri yang lebih sholeha untuk dia.

Realita: Boro-boro hadiah. Bisa berangkat tidur dengan posisi sudah baikan abis berantem udah sujud syukur. Soalnya Adit tipe yang pengin menenangkan diri dulu tiap berantem. Dulu dia menenangkan diri dengan keluar rumah, lalu pulang-pulang udah sumringah dan bawain saya martabak. Sekarang dia terlalu malas untuk keluar rumah. Jadi, dia mapan di kasur abis kami berantem dan.. tidur. Tidurnya lama banget. Pernah saya bangunin dia secara paksa demi biar cepet baikan lagi. Yang ada malah makin berantem. Jadi sekarang tiap berantem dan dia tidur, yaudah lah. Yang penting besoknya bisa baikan lagi dan anak-anak nggak harus dapet atmosfer sendu.


3) Api ranjang selalu membara

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa untuk pasutri, hubungan badan idealnya dilakukan 2-3 kali dalam seminggu. Dulu saya kaget. Hah?! 2-3 kali doank? Serius? Bah! Nyepelein! 4-5 kali juga hajarrrrrr!

Realita: Wow, ternyata ngurus anak itu capek dan bisa bikin stress yah. Belum lagi saat ada drama ART nggak balik setelah mudik Lebaran. Kadar stress dipastikan meningkat tajam. Boro-boro mesra-mesraan, suami nggak kena omelan aja udah alhamdulillah.

Saat nggak stress sekali pun, ngurus rumah, anak, dan bekerja itu udah paket combo untuk Hayati lelah. Jadi apa? Malamnya saat anak-anak sudah tidur, kita juga bawaannya pengin buru-buru bergelung di selimut dan ngorok. 

Itu saat anak masih satu biji. Saat anak sudah dua, tiga, sembilan belas, dan seterusnya? Foreplay adalah kesempatan langka dan istimewa. Roleplay and costume? Seribu kali lipat lebih langka dan istimewa.


4) Properti untuk menjaga api ranjang selalu membara bakal selalu terpakai

Di era dengan stress level yang makin tinggi ini, wajar banget nget nget kalau kita sebagai istri akhirnya kepengin atau merasa butuh beli beberapa items untuk bikin suami klepek-klepek. But not only for that. In my case, I bought some to please myself and make me feel more stunning. Yang paling umum aja, lingerie. 

Banyak banget lapak penjual lingerie di Instagram. Kadang saya terlalu naif sehingga saya mikir, "Wuidih kece banget! Beliiii yang ini, sis!" dan saya seringkali lupa bahwa...
..
..
..
..
...lingerie-lingerie yang digelar di lapak-lapak tersebut keliatan bagus dan aduhai karena model nya udah dari sononya punya body goals. 

Realita: Oke, akhirnya beli lah satu dua biji walau nggak yakin kapan bisa dipakai. Ya kali-kali kapan gitu bisa colong-colong waktu untuk staycation berdua Adit kaaannn. Terimakasih dewa, ternyata emang bisa staycation dua malam sama suami. Lingerie ayo sini ikut staycation kita.


Kenapa pas dipakai hasilnya nggak kayak foto-foto di Instagram yah? 

Beberapa problematika:
  • Perut buncit pun bergelambir
  • Di perut ada codet bekas melahirkan dengan SC dua kali
  • Lupa bersihin udel
  • Stretch marks yang kok bukannya makin samar tapi malah makin kentara
  • Punggung lagi jerawatan (Banyak yang memuji wajah saya yang mulus tanpa jerawat. Truth to be told: saya juga jerawatan kok.. di punggung) 
  • Lengan berkibar kayak kibaran bendera 

Adit sih tetep seneng. He has absolutely no problems with those. Tapi selama beberapa detik saya merasa... konyol. Kayak ikan buntal disarungin kemben.

Nggak lama sih. Perasaan konyol itu cuman sekilas lewat aja. Thanks to wine. Hahahaha.


5) Menyenangkan suami adalah menyenangkan perutnya juga

Untuk perempuan yang semasa gadis nggak pernah bantu-bantu di dapur, kehidupan pernikahan tentu terasa menantang. Sebagai istri yang (penginnya keliatan) baik, saya kepengin tuh bisa mengekspresikan cinta saya ke Adit lewat makanan bikinan saya. No big deal lah, kan bisa googling resep lalu dicoba-coba - itu yang ada di pikiran saya.

Realita: Yang namanya nggak pernah bantu-bantu di dapur sejak jaman baheula, saya mati gaya banget di dapur setelah menikah. Udah googling resep, ternyata saya nggak tau apa itu ketumbar, serai, laos, dan kawan-kawannya. Oke, akhirnya ambil-ambilin aja semua bumbu-bumbuan kayak gitu pas belanja. Sampai di rumah, saya nggak bisa bedain yang mana jahe, yang mana kunyit. Yang mana daun salam, yang mana dedaunan lain. 

Tapi saya pantang menyerah. Saya nanya-nanya sama mbak yang jual sayur tiap hari lewat depan rumah. Belajar bikin bumbu ungkep, terus sekalian ngungkep ayam banyak banget. Maksudnya, biar Adit lapar kapan pun, saya tinggal gorengin ayam aja.

Saking banyak nya ayam yang saya ungkep dan simpan di kulkas, kayaknya sampai lewat masa baik nya. Suatu malam, Adit laper. Saya dengan siaga siap gorengin ayam untuk dia. Memang sih, di ayam ungkepan saya yang keluar dari kulkas itu sudah ada putih-putihnya. Udah lama juga itu ayam mejeng di kulkas. Tapi karena saya bodoh, saya pikir itu lemaknya atau apanya dari ayam. 

Ternyata apa? Nggak tau pasti sih. Tapi, kayaknya itu jamur atau apapun istilahnya yang menandakan ayam ungkep saya udah basi, which I didn't know.

Tetap saya goreng. 

Besoknya, Adit mencret seharian parah banget. Poopnya bener-bener cair kayak air.

Sejak itu, Adit agak waswas makan masakan saya (kecuali roti bakar, mie instan, nugget, sosis, dan telor ceplok). Dan emang puji syukur banget, Adit nggak pernah sama sekali mengharuskan saya masakkin dia. Dia sering bilang, "Bukan berarti kamu harus masak cuman karena kamu udah jadi istri." KTHX. Semenjak dia menekankan poin itu, saya nggak ngoyo lagi deh.

Note: Sekarang saya sudah bisa membedakan bumbu-bumbu dapur. Gesi istri teladan.


6) Say no to lemburan atau proyek apapun itu di luar job desc

Penginnya bisa menghabiskan waktu berdua sesegera mungkin setelah jam kantor usai, kan. Jadi, kalau ditawari lembur, tolak. Kalau ditawari mengerjakan proyek, jangan mau. Pokoknya jangan, walaupun ada kompensasi dikasih uang lembur atau bonus di luar gaji. 

I always wanna be with you. 

Realita: Kok punya anak ternyata banyak kebutuhannya ya? Diapers, baju, obat kalau sakit, imunisasi yang nggak disubsidi pemerintah, dan lain-lain. Sebenernya baju anak di lemari sih udah banyak. Tapiiii, iseng-iseng liat akun olshop baju anak di Instagram, kok lucu-lucu yah, kok kepengin yah. Baju model gini kan belum punya, sepatu anak yang warna ini kan belum pernah punya, lalu kalap.

Jadi akhirnya nanya ke Adit, "Pi, nggak ada lemburan? Coba deh tanya ke bosmu, kali aja ada."


7) Punya body goals bersama

Dulu Adit itu cungkring banget nget nget. Terlalu cungkring malah. Sampai saya mikir, apakah dia makan dengan layak dan cukup? Berapa kali dia makan dalam sehari? Berapa sendok? Karena beneran kurus nya bukan main sampai bentuknya jadi bapuk.

Saya sih nggak kurus. Tapi body saya ideal lah. Aerobic rutin gitu loh. Lengan nggak berkibar. Perut ya buncit sih tapi sedikit. Pokoknya, saya mau pakai baju apa aja nggak perlu repot menyembunyikan lengan dan perut. Pipi pun nggak semenyebalkan ini.

Harapan saya dan Adit adalah kami bisa tetap kayak gitu. Adit sih berharap bobotnya agak naik supaya lebih ideal nggak jadi bapuk-bapuk amat bentuknya. Saya ngarepnya bobot saya kembali kayak dulu. Terus kami bayangin bakal olahraga bareng. Fitness bareng. Jogging bareng. Pokoknya keringetan bareng.

Realita: Harapan Adit bobotnya naik, terpenuhi. Sayangnya, kebablasan. Jauh. Bobot Adit naik 15 kg setelah nikah sama saya. Sekarang perutnya kayak om-om girang yang suka jajan. Jajan siomay maksudnya.


Adit itu kalau di foto juga fake. Jangan kira cuman saya yang tahan napas demi perut rata. Adit mah sama aja!

Jadi teman lama Adit kalau udah lama banget nggak ketemu terus nggak sengaja papasan di jalan atau di kondangan, hampir dipastikan bakal komentar:
  • Wah, gak nyangka yah, Dit, kamu bisa gembrot
  • Ediaaann, lemu banget kowe saiki!
  • Astaga, Dit, bentukmu sekarang

Dan akan dijawab dengan sangat klise sama Adit dengan, "Soale saiki wis ana sing ngopeni, bro. Wkwkwk" sambil senyum rada kecut.

Terus saya bakal ikut dikomentarin, "Wah Gesiiii, kamu gabisa ngopeni suami. Tuh liat perut Adit sekarang ngeri banget."

Kalau yang komen gitu belum nikah, biasanya saya cuma senyum. Tapi, dalam hati, saya membatin, "Liat aja kamu akan segendut apa setelah nikah nanti. Huahahahahaha."

Kemudian ternyata orang tersebut nikah dan tetep punya body goals. Jadi, saya membatin lagi, "Kampret! Dunia memang nggak adil!"

Saya sendiri, udah diceritain di atas lah. Pokoknya ekspektasi kami olahraga bareng, fitnes bareng, dan lain-lain cuma wacana. Ada 5 alasan:
  • Malas
  • Malas
  • Malas
  • Kalau ada spare time, lebih pengin leyeh-leyeh
  • Kami tukang makan

So, I guess I'm gonna have to say.... BYE BODY GOALS!


***

The bottom line is.. manusia itu suka punya bayangan-bayangan indah. Saya adalah contoh manusia tipe seperti itu. Dan itu nggak salah, menurut saya. Tapi, ya siap-siap aja. Namanya realita, siapa sih yang bisa memastikan?

Ketika realita dunia pernikahan nggak semulus ekspektasi, apalagi saat masih mengenal sifat-watak-dll pasangan yang nggak pernah kita kenal sebelumnya, mungkin ada masanya kita jadi terhenyak. Kaget, sebel, dan membatin, "Yah, kok beginiiiiiiii?"

Tapi kalau masa-masa itu sudah lewat, percaya deh ekspektasi-ekspektasi ini adalah bahan yang bisa bikin kita ketawa konyol bareng suami. Menertawakan hidup. Menertawakan diri sendiri. Menertawakan satu sama lain. Saat kita sudah bisa ngetawain hal-hal absurd kayak gini, sangat amat mungkin, kadar cinta dan kadar klik sama pasangan bakal bertambah.

Baca: Keeping Our Sanity

Semoga yah! :)

Karena saya sudah cerita ekspektasi saya yang konyol-konyol ini, sekarang gantian kalian yang cerita gimanaaa? Mau banget loh baca cerita lucu kalian. Lumayan, buat hiburan tengah malam.

**hiburan kok ngetawain orang lain**

Komentar kalian pasti saya baca semuanya. Anytime saya sudah selesai jadi emak dan kerjaan sudah beres, saya usahain balas komentarnya yaaa. Kalau nggak keburu ketiduran. Bahahaha. But I really do try. Maapkeun kalau ada yang mikir kok saya nggak pernah balas komentar. Trust me, I try my best!

Tapi ya gimana. Nggak bisa pegang gadget 24/7, euy!

Mangkanya saya suka agak sedih kalau ada anggapan "Kalau punya blog tapi nggak balas komentar-komentar itu berarti nggak menghargai orang yang sudah berkunjung ke blog." Soalnya bener-bener nggak semua orang punya time management yang sudah oke. Dan jumlah waktu luang si A dan si B pasti beda-beda.

**lalu saya malah jadi curcol yang OOT**

Yowes, gitu lah intinya yaa! 

Trimakasih yang sudah mau baca. Me heart you!!



Love,






33 comments:

  1. hahahaha...senyum-senyum bacanyaaaa...I heart you, two girls :)

    ReplyDelete
  2. Pegel ya mami, pdhl mau cayang cayangan bentaran gtu.. toss lah haha.. seru bacanya, realitaa sekali iyesss

    ReplyDelete
  3. Senangnya kalau sudah menikah, ada partner buat jalan-jalan dan makan-makan.

    ReplyDelete
  4. Mbaaa, tulisan ini sukses bikin ngakak dan aku jadi ngangguk2 sendiri gitu ����

    ReplyDelete
  5. Realita banget nih. Sygnya aq masih kurang bisa berdamai dengan ekspektasi, apalagi kalau hbs ntn film korea.. Haha tambah deh ekspektasi nya

    ReplyDelete
  6. Bener bgt, sudah menikah apalagi hamil apalagi punya anak... Ah itu smw khayalan semata... Pegang hp pun ga sempet keburu anake bangun pengen nyusu hahaha...

    ReplyDelete
  7. Jiahahahaha aku ngakak baca bagian ikan buntal disarungin kemben
    *maaf yaaaaa*

    Bukan apa2 sih. Ngakaknya karena bayangin diri sendiri juga pasti kek gitu hahahaha

    ReplyDelete
  8. Lupa bersihin udel hahahaha... ngekek sendiri jadinya...

    Terakhir kemaren marahan, siamiku keluar rumah, ga tau kerja apa menenangkan diri, eh pulang pulang udah ketawa-ketiwi sambil bawa bakso. Pas aku tanya kok udah ketawa, dia bilang "gak enak rasanya marahan sama mama" eaaaaa....

    ReplyDelete
  9. Kalo lagi liat FTV bareng temen2 kantor pasti ada yg nyeletuh, ah adegan itu cuma ada difilm.

    Hahaha..kirain saya doang yg berharap ada adegan romantis,semua teman kantor saya juga "biasa2" saja. Blas ga pernah romantis2an kayak dipilem.

    ReplyDelete
  10. Ekwkwkwkkw.... bener banget. Terkadang jadi suka ilfiil. Apalagi klo pas berhubungan suami istri tadinya mau lama lama yang ada malah main cepat takut Hana - chan bangun. Lol

    Thanks for share mak gesiiii.. ^3^

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahaha.. ini kayanya jadi problema pasangan suami istri yang udah punya anak balita, apalagi kalo balitanya lebih dari satu! hahahaha.. toss dulu ah mom.. :P

      Delete
  11. kaka gres,fotoin lingerienya dong hahahaha

    ReplyDelete
  12. tulisannya bagus bangett nget aku ngefans haha. Eh kalo saya ya mbak dulu pengen nikah di awal umur 20an karena termakan bujuk rayu artikel yang banyak dishare di facebook. okelah yuk cuss. pas tiga taun kemudian pacaran dan ngerasain nano-nano ngejalani sebagian hidup sama orang lain, sekarang kalo ditantang yuk nikah, aku bakalan jawab "sek sek, tak kuat-kuatno disek.."

    ReplyDelete
  13. Ituuuuuh yang terakhiiiirr 😂

    Akunya makin melaar, suami tetep cungkriiiing 😭 dunia sungguh tak adil 😬😞

    ReplyDelete
  14. Ngakak-ngakak sendiri baca post ini. Aku belum nikah sih, tapi beneran deh, akupun punya espektaksi kayak begitu. Gak tau deh pas udah nikah nanti. Huahahaha

    ReplyDelete
  15. menghibur deh Ges...he..he.. tapi ya emang gitu sih, nggak ada yang seratus persen mulus dan sesuai maunya kita

    ReplyDelete
  16. Ekspetasi: tiap malam pillow talk, menatap dg mesra..

    Realita: suami ngantukan, diajak ngobrol sambil nguap terus dan gak minat nanggepin trus kemudian ketiduran,, akhirnya pillow talk sama hp, haha

    ReplyDelete
  17. HAHAHAHA Ekspetasi aku, suami kaya cowo cowo yang di Drama Korea sweeett nya minta ampun kalo sama pasangannya tapi realitanyaa yaaa gituulahhh hahahaha #KeracunanDRAKOR :D :D :D

    ReplyDelete
  18. Semua pengalaman diatas sama bangeet ngeet mba..aku juga begitu sama suami..haha

    ReplyDelete
  19. baca ini sambil kerja rasanya senang banget, hilang capeknya malah ngikik ngikik sendiri ini..

    ekspektasi itu emang jarang banget yah yg sejalan dgn realita, mungkin ekspektasi itu cuma berlaku utk sinetron dan drama aja yes, hohohohoh.

    ReplyDelete
  20. Weeww ini pelajaran banget buat akuuh

    ReplyDelete
  21. Wuahahahahahha...baca poin yg ke3 , jd inget nasib sendiri :D. Makanya aku suka maksa suami utk liburan berdua sesekali ges, walopun kdg hrs berantem dulu krn dia ga pernah tega ninggalin anak2. Beda bgt ama aku, yg lbh mentingin kewarasan diri sendiri dulu, baru mikirin yg lain trmasuk anak.. krn kan kalo diri sndiri aja stress, psti g bakal mood utk ngurusin keluarga.

    Yg ttg suami jd menggemuk stlh nikah, kyknya sih emg jamak yaaa :p.. kalo kata suamiku, udah dpt susu yg cocok :p.

    ReplyDelete
  22. Huahaha body goals.. It was me. Trus realitanya mau bangun pagi aja susah, boro-boro mau olahraga XD

    ReplyDelete
  23. Senyum-senyum dewe baca blog mami sama mb windi...opo meneh seng bag perut & lengan yg melambai-lambai....aq yo hoohhh....!!!!
    Dulu size jeans 29-30 saiki size 35 tarik napas bok..!!!

    ReplyDelete
  24. Ha ha ha,,aku ketawa ketiwi sndiri mba,,bener bgt,,dn dulu aku jg pernah punya lingerie,,kupikir lucu lah biar suami seneng gt,,but faktanya,,ampe barangnya ilang blm sempet pake,,

    ReplyDelete
  25. hahahahahhaha, betullll... bikin ngakak gak habis-habis.

    ReplyDelete
  26. tulisannya jadi bikin aku ngebayangin masa-masa pernikahan nanti---gak tahu sama siapa---bayangin aja dulu!! haha :))

    ReplyDelete
  27. Hai mak gesii..aku pembaca baru blog mu..
    Sukaa bgt sm gaya bahasa nya. Dan ini setuju bgt sm yg body goals,beda nya suamiku dri sebelum nikah udh ndut,niat nya udh nikah mau diaturin pola makan nya spy bisa rataan dikit perutnya. Nyata nya pak suami plg kerja (kantor jkt rmh di bogor) kasian kan laper,akhirnya ditemenin makan malam. Niatnya no karbo malem2,tp kesian klo ga mkn nasi,ntar tdr nya ga nyenyak gegara laper.
    Dan akhirnya kita berdua malah makin ndut,hahahaha 😄😄😄

    ReplyDelete
  28. sama banget mbak Grace..aku masih mikir ga mau nikah malah mikir mau adopsi anak aja hehehe..tapi lucu baca ekspektasi vs realitanya hehehhe...gaya bahasanya mbak grace juga ringan

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...