Monday, November 9, 2015

Keeping Our Sanity


Ada banyak cara yang dilakukan pasangan suami istri untuk melepas penat setelah seharian beraktivitas. Biasanya sih saya dan Adit memilih nonton film hasil download. Sayang belakangan ini koneksi internet lumayan kacrut sehingga stok film kami sudah habis bis bis. Cuman ada stok film yang sudah beberapa kali ditonton, tapi malas ah mau nonton ulang. Soalnya masih hapal banget jalan ceritanya *___*

Akhirnya quality time kami dilewatkan dengan mengobrol sambil ngeteh. Obrolannya ringan-ringan saja, kalau memang pas nggak ada sesuatu yang penting atau mendesak untuk didiscuss bersama. Yah, paling cerita seputar hal sehari-hari seperti kerjaan Adit hari itu atau gimana anak-anak hari itu. Yang ringan-ringan deh pokoknya.

Tapi, entah sejak kapan, saya dan Adit suka ngobrol yang aneh-aneh kalau malam. Obrolan yang penuh dengan andai-andai yang banyak nggak masuk akalnya. Atau, aneh banget atau lucu banget. Endingnya kami jadi ngakak sambil membayangkan macam-macam.

Obrolan absurd kami contohnya kayak gini:

(Adit) Mi, kalau kamu harus menjelma jadi binatang, mau pilih binatang apa?


Doh. Saat itu saya nggak bisa jawab. Bingung mau milih jadi apa. Besoknya saya baru jawab. Yah, walaupun nggak ada kewajiban atau perjanjian pertanyaan macam begini musti dijawab, kan biar seru aja. Hehehe. Akhirnya saya jawab kalau saya pilih jadi kucing karena kucing itu anggun dan classy. Ya nggak sih? LOL. Pas saya tanya balik Adit pilih jadi binatang apa, dia dengan mantap binggo menjawab dia mau jadi trenggiling. Ih, kirain dia bakal jawab yang agak macho semacam macan, kobra, atau beruang. Saya tanya dong alasannya. Katanya, "Abis lucu, melungker."

*___*

(Saya) Kalau misal aku meninggal duluan, kamu nikah lagi nggak?

Ini semacam pertanyaan yang bisa bikin para suami bingung menjawab, ya nggak sih? Kalau dijawab mereka mau nikah lagi, kita pasti sedih dan nggak rela. Kalau dijawab nggak bakal nikah lagi, nanti kita mikir mereka sok romantis. Dan, as predicted, Adit jawab nggak bakal menikah lagi. "Kasihan anak-anak kalau ibu baru nya nggak sayang sama mereka," katanya. Adit memang nggak update sama berita hartes. Jadi dia nggak tau ada ibu baru yang bisa all out sayang ke anak-anak dari pernikahan sebelumnya. Bunda Ashanti misalnya. Yailah, kenapa saya nyebut dia Bunda coba. Emangnya saya Aurel?

*___*

(Adit) Boleh nggak kalau aku beli gundam tiap bulan?

Ini pertanyaan yang sebenernya nggak butuh jawaban. Jawaban saya sudah pasti nggak boleh lah. Masa tiap bulan mau beli gundam. Emangnya duit tinggal metik?

*___*

(Saya) Kalau misalnya kamu ketahuan selingkuh (amit-amit) dan aku cuma mau maafin kamu dengan satu syarat which is kamu makan kapal kaki-ku, kamu bakal lakuin nggak? (Kaki saya kapalan banget). HAHAHAHAHAHAHAHA.

Jawaban Adit sok romantis lagi. Katanya, "Ya mau lah, soalnya aku yang salah. Kalau memang itu satu-satunya cara biar kamu maafin aku, aku pasti lakuin." Hueeekkkk. Ewwww.

*___*

(Saya) Kalau kamu punya kantong nya Doraemon tapi cuma boleh milih satu alat, pilih apa?

Dijawab dengan sangat yakin tanpa pikir panjang. Pintu Kemana Saja. "That's more than enough," katanya. Saya sependapat sih kalau itu. Hehehe

*___*

(Adit) Kalau misalnya kita punya anak lagi, mau dinamain siapa?

Saya sih belum kebayang banget punya anak lagi. Sekarang punya 2 anak saja repotnya setengah mati begini. Apalagi nggak ada ART. Tapi kalau untuk nama, dari dulu tuh saya suka Summer Sunshine Kayaneha. Tapi khawatirnya kalau nanti dipanggilnya SU-MER bukannya SA-MEWR. Hahaha. Pentiiinngg.

*___*

(Adit) Kalau misalnya ada tetangga kita yang berbuat kriminal (amit-amit), bakal kamu laporin ke polisi nggak?

YA IYALAH

*___*

(Saya) Kalau kamu harus jadi salah satu tokoh cowok dari cerita Disney princess macam Cinderella, Aurora, Snow White, Jasmine, Ariel, dan lain-lain, kamu milih siapa?

Adit milih jadi karakter cowok di film animasi Tangled. Yang akhirnya jadi suaminya Rapunzel itu loh. Kami berdua lupa siapa namanya. Pas saya tanya kenapa kepengin jadi dia, Adit jawab, "Soalnya dia agak gila gitu kan."

*___*


***

Kalau ada yang bertanya kenapa kami bisa kayak nggak ada beban dalam mengasuh Kakak Ubii yang punya kebutuhan khusus, ya karena percakapan ringan yang kayak gini. Saya rasa obrolan-obrolan remeh-temeh macam ini lah yang membuat kami tetap waras. At the end of a super exhausting day, physically and mentally, percakapan ringan kami membuat kami jadi bisa mentertawakan hidup bersama. And I'm glad that we both haven't lost our sanity.


Couples who laugh together, last together
Dr. John Gottman




Love









31 comments:

  1. IIh...romatis, mirip-mirip aku sama suamikuh...hihi *ga da yang nanya
    hal-hal sederhana seperti ini justru penghangat rasa...... :D

    ReplyDelete
  2. aku pernah sok serius nanya, "kalo aku mati duluan, terus gimana?"
    jawaban suami, "ya dikubur laah...masa didiemin?!"
    hadeuhh haha

    ReplyDelete
  3. Emang seh pasangan itu butuh absurd biar ga serius mulu :D

    ReplyDelete
  4. Dulu bbrp minggu sebelum aku lahiran, aku tanya suami, "Yang, gmn klo aku ga selamat waktu melahirkan?"

    dia jawab, "Kamu akan masuk surga.."

    romantis sekali bukan? ckckckc

    ReplyDelete
  5. hal-hal kecil namun mampu memberikan hasil yang luar biasa yah mak :)

    ReplyDelete
  6. Gesiii...jd inget temenku ksh nama anaknnya Summer, dan skrg kami manggilnya ' dek Sum' *dibaca sum ya, bukan sam* hihihiii...

    ReplyDelete
  7. Mending mbak daripada hobi gitik-gitikan tiap hari yang bikin hahahihi keras banget hahahha

    ReplyDelete
  8. Mami Ubii, kalian emang pasangan romantisss se-jagad raya...Sukak! Btw, anakku namanya Honey, dipanggilnya 'Ho-ney' bukan 'Ha-Ni'. zzzzzz....

    ReplyDelete
  9. Suka deh hal-hal kecil gini tapi romantis...

    ReplyDelete
  10. KAKIMU MASIH KAPALAAAAN? :D :D :D :D :D

    ReplyDelete
  11. Bener banget. udah itu aja komennya.
    * lupa, mau komen kaki mami Ubi yang kapalen* :D

    ReplyDelete
  12. Anda dan suami anda romantis sekali mbak :D

    ReplyDelete
  13. Beda tipis sama pasangan yg udah lama married ya. Kita ngobrolnya nggak sambil ngeteh, tapi gegoleran di karpet. Hahaaa kami lelah. Penting banget memang kadang absurd utk tetap waras.

    ReplyDelete
  14. Aku mau jadi luwak ajah...ga ada yang nanyain teteup ngotot ngejawab.
    Luwak itu asik, dipiara, diternakan, dikasih makanan favorit saban hari. Trus klalo pup ditungguin, macem punya private servant ajah

    ReplyDelete
  15. Picnya lucu...kayak cover buku. Hehehe
    Iya ya..jaga kewarasan ama pasangan

    ReplyDelete
  16. hihi, ampun mak saya ketawa2 bacanya...

    ReplyDelete
  17. Kakiku juga kapalan, mak, nasib yg ga punya art yaa

    ReplyDelete
  18. Kaya neha? Apa itu artinya mbak? * salah fokus..

    ReplyDelete
  19. hahaha.. lucu banget ngobrolnya.. sepertinya Adit juga suami yang 'lucu' ya :D

    ReplyDelete
  20. Kami belum pernah saling menanyakan hal-hal konyol perandaian gitu sih... tapi bisa dicoba juga

    ReplyDelete
  21. Hahahaha.. Entahlah aku bacanya malah ngakak. Ternyata mami ubii kakinya kapalan muahahaha
    Btw si Adit jawabnya romantis gt yaaa... Bakal ga mau nikah lagi, bakal Minta maaf kalo selingkuh... Eeewwwww

    Gokil dach kalian berdua

    ReplyDelete
  22. Emang obrolan2 ringan gini yang bikin tambah romantis yaaa

    ReplyDelete
  23. tiap pasangan memang punya cara sendiri2 bwt menikmati me time yah. Klo aku dan suami biasanya malah ngeblog bareng ngerjain kerjaan yg belum kelar. Eh itu mah bukan me time :D

    ReplyDelete
  24. kyakya,, pak adit,, pak adit,, jgn ampe makan kapalannya mami gesi ya,,

    ReplyDelete
  25. Aq pernah nanya mlm2 ke suami kenapa milih aku..dan jawabnya krn aq gak cantik.. ngoook bgt kan..wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  26. Aq pernah nanya mlm2 ke suami kenapa milih aku..dan jawabnya krn aq gak cantik.. ngoook bgt kan..wkwkwkwkwk

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...