Wednesday, September 13, 2017

Some Childhood Memories


Ada nggak ya ibu yang nggak pernah ngerasa capek ngejalanin peran ibu? Saya sih pernah banget. Dan bukan sekali dua kali. I think it's not mean. I think it's normal. It makes me human. Makanya kalo lagi capek, pas anak-anak udah pada bobo dan saya bisa ngeblog atau stalking akun gosip, rasanya merdeka.


Kadang-kadang kalau saya pas capek with this whole parenting stuff, saya jadi kangen rasanya jadi anak. Makanya semangat deh kalau pas pulang kampung ke Salatiga. Saya bener-bener jadi anak lagi yang makan disiapin Mama. Hahaha I love you mom.

Kalau udah kangen jadi anak, saya suka nggak sadar nostalgia sendiri. Nginget-nginget kenangan yang membekas banget saat saya masih kecil. Some were good, some were not so good. But the good parts, wow, it can still warm my heart up until now. Sebaliknya, kenangan yang terasa nggak ngenakin itu bisa jadi reminder supaya saya dan Adit nggak ngulangin ke Ubii dan Aiden.

Satu hal manis yang buat saya cukup membekas adalah kalau saya diajak Mama beli beras, telor, and the gang ke warung. Zaman dulu warung klontong sangat bertebaran kan. Belum ada minimarket kayak sekarang. Warungnya deket rumah doang. Jadi kami berdua jalan kaki sambil gandengan tangan.


Biasa banget sebenernya ya. Ke warung jalan kaki sambil gandengan. Nothing's special. Tapi nginget itu masih bisa bikin saya baper. Kangen. Pengin ngerasain kayak gitu lagi. Berharap mesin waktunya Doraemon itu beneran ada.

Warung klontong itu juga menjual daging. Tapi untuk dagangan yang satu ini harus dibeli pagi-pagi banget, karena laris dan cepet abis. Siangan pasti udah ludes. Jadi kadang Mama bangunin saya subuh-subuh kalau jadwal beli daging. Sebenernya males, tapi demi bisa jalan-jalan sama Mama, saya jadi bangun. It's a good memory.

Ada yang pernah nonton film besutan Ernest Prakasa yang judulnya Cek Toko Sebelah? Nonton itu saya nangis gerung-gerung banget di bioskop. Inget Mama. Kalau udah nonton, inget nggak ada scene si Papa mewek nostalgia masa kecil dua anak lelakinya yang sering main di toko klontong mereka? Itu adegan pas baper tokonya mau dijual itu loh.


Saya juga punya kenangan kayak gitu. Biasanya orang-orang keturunan Tionghoa punya toko, kan. Mama sama Nenek saya juga punya toko. Dulu saya sering diajak Mama ikut jaga toko. Bedanya sama Cek Toko Sebelah, toko Mama saya jual baju dan jarik, bukan toko klontong. Pas jam tidur siang, saya tidur beralaskan kardus yang dilapis-lapis dengan sarung atau selendang biar empuk. Seru aja rasanya.

Di dekat toko Mama, ada penjual es dawet. Mama sering banget beliin es dawet itu. Kalau nggak salah ingat, dulu harganya 500 perak. Dapet banyak dan enaaakkk banget. I miss that memory.

Ada juga kenangan saya diajak nonton sirkus Cina sama Mama Papa di Semarang. Saya udah lupa atraksinya apa aja. But I remember that I was happy. Jalan-jalan bertiga, nonton sirkus, beli jajan, tidur di mobil, lalu digendong Papa masuk rumah. Huhuhu. 

Kalau lihat-lihat kenangan manis yang masih membekas sampai sekarang, ternyata semua kenangan saya punya benang merah: kebersamaan.

Puji syukur, alhamdulillah, dulu saya nggak pernah kekurangan mainan. Saya punya nintendo, sega, komputer, dan play station saat temen-temen saya banyak yang belum punya. Tapi ternyata kenangan punya mainan segudang itu biasa aja.

Kalau pun ada kenangan manis yang related to mainan, itu karena saya mainnya bareng Papa. Dulu saya sering main Tekken versus Papa. Pas zamannya sega, kami suka main berantem-beranteman juga, saya lupa nama gamenya apa. Back when I was smaller, saat getolnya main komputer yang game-game DOS itu, kami berdua main Nicky Boom dan Price Of Persia.
I remember all of them, karena mainnya berdua sama Papa. Lalu Mama akan manggil-manggil ngingetin untuk bobok karena kami suka main sampai malam padahal besoknya saya sekolah. Hahaha.

Benang merah kebersamaan itu jadi a nice reminder buat saya.

Mau sebanyak dan semahal apapun mainan yang saya beli untuk Ubii dan Aiden, itu nggak akan berkesan dalam KECUALI saya juga ikut main sama mereka.

Saya suka menyisihkan uang yang saya dapet dari kerjaan ngeblog untuk beli mainan buat anak-anak. Tapi saya juga wajib meluangkan waktu untuk nemenin mereka main. Nggak cuma sekedar beliin lalu biarin mereka main sendiri.
Namanya hidup, nggak mungkin kenangan cuman yang manis-manis aja. Saya juga punya pengalaman yang nggak enak.

Thank God, ada hal yang saya syukuri banget dari Mama dan Papa. Mereka bikin saya dan adik saya punya keluarga yang utuh. Kalau pun berantem, kayaknya mereka nggak pernah nunjukkin depan saya atau adik. Saya nggak punya kenangan melihat mereka bertengkar, apalagi ada saling ngata-ngatain pakai bahasa kasar atau main tangan satu sama lain. Nggak pernah. As far as I can remember loh ya.


But one time, they were arguing. Bukan karena masalah serius antara mereka berdua, nggak. Agak berantem karena Papa beliin saya satu set buku ensiklopedia seharga ratusan ribu. Bener-bener yang satu set. Isinya banyak banget. Seri tubuh, seri binatang, seri luar angkasa, dan lain-lain. Ada juga ensiklopedia yang khusus Bahasa Inggris. Papa memang nggak hitung-hitungan kalau buat anaknya. 
Mama protes kayaknya karena Mama ngerasa itu wasting money. Apalagi saya masih kecil, emang udah paham baca ensiklopedia? Emangnya saya pasti bakal baca? Itu sih kayaknya. Mungkin Papa lagi capek atau apa, jadi kayaknya Papa bantah. Padahal Mama itu kayak saya orangnya, nggak bisa dibantah. Hahaha. Yaudah berantem deh.

Dulu rumah saya kecil banget. Cuma ada satu kamar tidur. Jadi sampai kelas 1 atau 2 SD kayaknya, saya masih tidur sekamar sama Mama dan Papa. Mereka adu argumen itu malam-malam. Kayaknya mereka ngira saya sudah tidur. Padahal belum. So I overheard.

Saat itu yang saya rasakan adalah takut, kasihan, dan khawatir. Kasihan sama Papa karena beliin saya buku jadi dimarahin Mama. Takut kalau mereka abis berantem terus pisah gimana. Namanya anak kecil kan. Ngiranya abis berantem itu bakal cerai aja. LOL.

Tapi kenangan itu saya pegang banget sampai sekarang loh. Saya dan Adit jadi janjian mau segimanapun kami saling kesel dan pengen ngebac*t karena sangking marahnya, JANGAN di depan anak-anak. Tahan, tahan, tahan sampai mereka bobok. Atau kami jalan ke mana berdua dan berantem di tempat lain. That's still better daripada di depan anak-anak, buat kami.


Ya ada sih pernah kelepasan berantem di depan anak-anak. Abis itu huhuhu nyeselnya bukan main. Nyesel banget nget nget. Semoga Ubii dan Aiden nggak ada yang bisa inget momen Mami dan Papi mereka berantem.

Kenangan lain yang saya jadikan pegangan dalam jadi ibu adalah yang satu ini. Dulu saya pernah diomelin Mama karena kesalahan sepele doang pas ada temen saya main ke rumah. Sangking sepelenya kesalahan saya, sampai lupa deh tepatnya apa. Karena saya lupa matiin lampu atau lupa buang sampah kali ya. Lupa. But I was so embarrassed. Malu banget rasanya diomelin di depan teman.

Baca: "Mama Tampol Nih!"

Jadi saya dan Adit janjian juga segimanapun nanti kesel sama anak-anak kalau mereka udah bisa bandel, jangan ngomelin mereka di depan orang lain. Apalagi di depan teman-teman mereka. Semoga bisa nepatin janji ini.


Kenangan masa kecil itu selalu baik sih menurut saya. Dalam arti gini. Pola asuh Papa dan Mama saya yang baik, ya saya tiru ke anak-anak saya. Yang jelek-jelek dari mereka, ya kalau bisa jangan sampai saya tiru.

Every single thing always has its lesson, I guess.

Kamu gimana? Punya kenangan masa kecil apa yang masih membekas banget sampai sekarang? Care to share with me here?

Have a nice Wednesday!



Love,






15 comments:

  1. ibu saya juga nge-warung. waktu kecil sering diajak belnja ke pasar untuk kebutuhan warung sampe bercita-cita punya ruko. Tapi sekarang malah jd IRT aja di rumah ><

    ReplyDelete
  2. Jadi keingetan mamaku. Mama pernah negur kalo ada satu anak yg lagi diomelin, kaka atau adiknya ga boleh ikutan nimbrung ngomel juga hehe

    ReplyDelete
  3. bagian ikut belanja ke warung kayanya jadi fav anak2 kecil yaa..saya juga dulu sering diajak ke warung dan rasanya bahagian lahir batin,,ikut ke warung terus naker2in beras pura2nya...

    ReplyDelete
  4. Kenangan masa kecilku mah ngenes. :'D

    ReplyDelete
  5. Kangen waktu gandengan ma Ibu keliling pasar. Padahal cuma beli seikat sayur. :)

    ReplyDelete
  6. Kalau ada mesin waktu, aku pengen kembali ke masa kecil waktu masih lugu2nya. :)

    ReplyDelete
  7. Pas kecil dulu, Gara2 pengen sandal baru...aku sengaja mutusin sandal. Biar kesannya rusak, trus entar diganti. Eh..ternyata bapakku tahu pas aku sengaja motong sandalnya. Nggak dibeliin, tapi malah disambung lagi pke kawat๐Ÿ˜€

    ReplyDelete
  8. Jadi keinget masa kecil di desa. Kemana mana selalu di gendong ibu๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜. Mau pup atau sekedar ngacir, diem aja ditempat๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚

    ReplyDelete
  9. that's so true mami ubii, saya pertama kali keluar kota dan naik pesawat pas sudah punya uang sendiri karena memang ayah saya berhemat supaya kami bisa sekolah dan kebutuhan lainnya. Tapi saya ngerasa punya masa kecil yang bahagia meski nggak pernah jalan-jalan keluar kota. Bareng-bareng ke makam datuk, setelah itu makan dan foto-foto pakek tustel (((tustell)) udah girang banget.

    Dari kenangan itu juga stelah punya anak saya sepakat dengan suami kalau beliin mainan harus main bareng, kalau pun mainan nggak beli bikin diy bareng :D

    thanks for sharing, tulisan mami aiden paling bisa bikin baper nih.

    ReplyDelete
  10. Kalau bapakku sangat disiplin termasuk dalam urusan beli mainan, seingetku jarang dibeliin mainan, itupu aku harus nabung dulu. Kalau Ibu cenderung memanjakan, kayaknya pas deh, saling melengkapi. Kalau sekarang yg suka beliin anak-anak aku sih, si Bapak jarang.

    ReplyDelete
  11. Soal marah atau kesel di depan anak, ini juga PR buat aku dan suami. Kadang aku juga suka kelepasan naik nada bicara di depan anak huhu.

    Kalo buatku sendiri, aku nggak mau anak punya konsep "kalo mau mainan minta ke papa (atau sebaliknya)", "kalo minta uang jajan sama mama (atau sebaliknya". Soalnya dulu aku kayak gitu, padahal harusnya mama sama papa harus kompak, yah.

    Btw, jadi kangen ortu dehhhh *nasibanakperantauan*(':

    ReplyDelete
  12. Punya dan banyak. Tapi memang lebih banyak sama Mama, karena Papa meninggal saat saya umur 6 tahun.

    ReplyDelete
  13. Kayaknya kita di generasi yang mau memperbaiki kesalahan-kesalahan orang tua kita ya. Tapi kadang banyak kenangan yang membekas dari memori baik atau buruk dengan orang tua.

    ReplyDelete
  14. Baca ini jadi sedih, Ges. Langsung kangen bapak ibu, langsung pengen pulang, tapi jauh TT.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^