Wednesday, September 27, 2017

Menegur Anak Orang Lain, Yay Or Nay?


Pernah nggak ngalamin anak kita ditegur sama orang lain yang bukan keluarga atau saudara sendiri? Saya sih pernah. Pernah anak saya diingetin sama orang lain, pernah juga saya yang menegur anak orang lain. For me, it's okay. Kalau anak memang perlu diingatkan, ya kenapa tidak?


Tidak masalah siapa yang menegur atau mengingatkan. Kalau Aiden memang kelewat rese sama anak lain sampai level gengges, malah saya terima kasih loh ada yang berani menegur Aiden. Vice versa, kalau Aiden diresein anak lain, saya juga nggak segan untuk ngingetin.

Lihat-lihat sikon dan cara mengingatkan juga yah of course.

Btw baca juga punya Windi Teguh yah, soalnya ini buat #GesiWindiTalk


Yang saya alami masih cenderung receh-receh sih, belum yang gimana-gimana banget. Paling kayak di playground aja setting of place nya. Aiden sedang main kuda-kudaan, lalu ada anak lain yang lebih besar yang ingin main itu juga tapi dia nggak mau menunggu. Jadi Aiden didorong biar minggir. Walaupun Aiden nggak sampai jantuh nggeledhag, tetap saja perlakuan mendorong karena tidak mau antre itu nay buat saya.

Jadi saya tegur anak itu.

Negurnya juga nggak menghardik ya. Nadanya juga nggak nada membentak. Kezel tapi namanya ngingetin anak orang, tentu ada etikanya dong.

Baca: "Mama Tampol Nih!"

Jadi paling-paling saya cuma yang, "Wah Kakak, nggak boleh gitu dong. Mainnya gantian ya. Tadi kan adik duluan, jadi Kakak tunggu sebentar ya. Tidak boleh main dorong-dorong. Minta maaf ya sama adik."

Nggak boleh pakai kata tidak boleh sama anak? Ah, ya gimana deh. Mendorong teman lain itu MEMANG tidak baik sehingga tidak boleh kan. Menurut saya, kalau selalu pakai kata-kata yang terlalu positif sama anak malah nanti anak jadi rancu ini sebenernya prohibited atau nggak sih. Sometimes anak juga perlu dilarang, kalau memang yang dia lakukan itu tidak baik. Ada hal-hal yang memang butuh reminder tegas biar nggak dilakukan lagi. 


Kalau ibunya lihat lalu nggak terima? Lhah ya aneh. Masa tidak apa-apa kalau anaknya main fisik ke anak lain? Kalau ceritanya Aiden yang main dorong atau main pukul ke anak lain dan ada ibu lain yang melarang Aiden sih saya nggak akan tersinggung. Eh ini beneran loh. Kalau misal someday Aiden main fisik sama anak kalian, tegur aja.

Baca: Mengajarkan Maaf, Terima Kasih, Dan Tolong

Wajar dong namanya anak-anak kan belum bisa mengekspresikan kekesalannya, makanya mungkin jadi kelepasan main fisik ke anak lain. (???)

Betul, wajar kok anak belum bisa mengekspresikan kekesalannya. Tapi kalau kemudian jadi ke anak lain ya perlu diarahkan dong.

Boleh lebih longgar dalam mengingatkan anak kalau nggak mau gantian pakai mainannya cuman di rumah. Paling rebutan sama saudaranya sendiri. Tapi beda ketika mainnya di tempat umum di mana mainan-mainan yang ada di situ harusnya dimainkan bersama dengan bergantian karena bukan punya kita. Konsep mainan yang ada di depan mata dan bisa dimainkan, tapi bukan hak milik kita itu juga perlu dipahami anak.


Aiden juga pernah main kuda-kudaannya sudah cukup lama (asumsi saya dia sudah cukup puas) dan sudah ada anak lain yang menunggu giliran dengan manisnya. Si ibu bilang, "Gantian ya, Dek" ke Aiden. Jadi ya udah, saya ajak Aiden main yang lain. As simple as that sebenernya.

Ada juga tipe anak yang tidak rela melihat apa yang dia suka dimainkan sama anak lain padahal dia sendiri sebenernya juga tidak memainkan itu. Simply nggak rela aja tampaknya lol. Kayak pernah Aiden mau naik ayunan karena ada yang lowong. Di situ ada dua ayunan. Satunya dinaikin sama anak perempuan, dan satunya lagi dipegang talinya sama dia. Kebayang nggak?

Jadi anak perempuan itu duduk doang di ayunan pertama, nggak diayun-ayun. Satu tangan pegang ayunan tali ayunannya sendiri. Tangan yang lain pegang tali ayunan kedua. It's an obvious sign bahwa dia tidak ingin ada anak lain yang memainkan ayunan kedua. 

Waktu Aiden mendekat dan mau saya dudukkan ke ayunan kedua pun, dia teriak, "Gak boleh!" Nah ya kalau itu saya tegur. Saya ajak dia main sama Aiden dan saya bilang kan dia sudah punya ayunan satu, jadi yang satunya lagi untuk Aiden. 

Ada ibunya, tapi nggak apa-apa kok. Ibunya juga bantu menenangkan anaknya dan encourage untuk berbagi ayunan. 

Mungkin untuk anak balita seusia Aiden, medan pertempuran dengan anak lain masih cuman sebatas playground atau daycare yah, rebutan mainan. Saya baru mengalami itu aja sih.

Baca: Mengapa Daycare?

Masih anak-anak harusnya nggak selalu jadi alasan untuk memaklumi perilaku anak karena mau sampai kapan? Mainan sendiri di rumah tentu beda dengan mainan bersama di playground atau daycare. It's something they've got to understand eventually.


Kalau anak kita diingatkan sama ibu-ibu lain, sebenernya nggak apa-apa. Nggak perlu langsung tersinggung atau merasa nggak terima, karena mungkin memang anak kita PERLU ditegur atau diingatkan.

Justru mungkin ditegur sama orang lain bisa jadi big wake-up call buat anak karena kadang kan kalau diingetin sama ibu sendiri, anak suka nggak take it seriously. Kalau nggak kepengin anak kita ditegur sama orang lain ya nggak usah dibawa keluar rumah. Main di rumah aja terus hehehe.

Karena properti bersama di tempat umum pasti ada certain rules yang berlaku, yang beda sama di rumah. Konsep main bergantian dan bergiliran, antre karena itu bukan milik kita pribadi, dan nggak barbaric main pukul atau main dorong ya anak perlu paham.

Baca: Mengajarkan Kejujuran

Demi persatuan Indonesia.

Halah.

What do you think?




Love,







17 comments:

  1. Kalo aku, selama ortunya masih nampak mata, mending ngemeng ke ortunya. Kecuali kalo ortunya lagi gak ada ya.

    ReplyDelete
  2. curhat ah kasus nya sama mom gess pernah kejadian di salah satu resto ayam ternama yg ada playgroundny itu kan rame banget, dikira org tua salah seorang anak itu kakinya fira anak sy nendang anaknya hla kalo memang betul anaknya nangis donk tp saya liat fira sama anaknya malah asik main bersama sy juga ngawasin donk ehhh trus orang tua sana kasar banget bilang ke saya kalo biasanya kl ada yg senggol anakny lgsung mau dihajar, astaugfirulloh mom gess namanya anak2 ya polah klopun salah ya diingatkan dgn kata baik bukan kasar, semenjak itu sy pernah ngajak makan dsitu kalopun pengen pasti drivethru, semoga kita semua bisa saling menghargai dan mengingatkan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau ngingetinnya begitu sih T____T ya. Hugs

      Delete
  3. mb gesi ini persis yg dialami anakku pas di playground ceritanya anakku jg main kuda2an tuh anak bocah lgsg narik dan gampar anakku dong, sbg ortu aku lgsg blg ke ank itu eh ga boleh dong mukul kasian adenya dan apa yang saya terima?si anak ngejawab "anjing" dan ibunya yg samperin malah ketawa2 🀦🏼‍♀️ aku pengen banget ajak ribut tp krn anakku nangis wes ga diladenin keseeeeel pke banget tuh emaknya anak bilang anjing plus mukul anak org malah ketawa bknnya ajarin geregetan bangetssss

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kaget. Anaknya umur berapa itu, Mba yang malah nyolot balik? Sedih bacanya.

      Delete
  4. thanks tulisannya Mbak., jujur aja aku suka ga berani negor anak orang. Jadi anakku aku minta ngalah., pdhl kasihan juga dia kalau. ngalah mulu. But now i know it's okay buat negur.

    ReplyDelete
  5. Stuju with sharinnya Ges...Anak w juga kalo main ayunan di taman suka lupa waktu.Kadang saya tegur dia supaya dia berbagi sama yang sedang nunggu...πŸ˜„ suka baca blognya 😍 walau kadang ada saatnya dia nunggu lamaaaaaa tapi yang main ng mau turun 😧 terpaksalah saya ajak dia main yang lain

    ReplyDelete
  6. tegur aja ges.. siapa tahu nanti dia jadi nurut sama kamu :D

    ReplyDelete
  7. Ges,tadi ada baca di fb tentang tes alergi.Mau nanya ya Ges.Sakit ng ikut tes alergi?Anak kedua kata dr kulit ada alergi.Tapi karena masi kecil 5thn kata dokter jangan dulu.Tunggu agak besar dulu.Kulitnya suka gatal kalo berkeringat trus merah2 n perih karena digaruk gitu.biasanya gatal2nya ada di lipatan siku,lipatan paha n leher.Sekarang si pakai salep gitu kalo gatal2.Makasih infonya ya 😊

    ReplyDelete
  8. Ges,tadi ada baca di fb tentang tes alergi.Mau nanya ya Ges.Sakit ng ikut tes alergi?Anak kedua kata dr kulit ada alergi.Tapi karena masi kecil 5thn kata dokter jangan dulu.Tunggu agak besar dulu.Kulitnya suka gatal kalo berkeringat trus merah2 n perih karena digaruk gitu.biasanya gatal2nya ada di lipatan siku,lipatan paha n leher.Sekarang si pakai salep gitu kalo gatal2.Makasih infonya ya 😊 Di Fb ng bisa komen Ges 😦 Jadi terpaksa komen disini ya.Thanx a lot sudah sharing..Menambah pengetahuan ni 😊

    ReplyDelete
  9. Utk kasus tertentu, aku sih pernah negur anak org lain ges. Tp dgn sedikit marah2 huahahahaha.. Abisnya, pd dasarnya aku memang ga suka anak kecil, kecuali anak sendiri. Nah itu anak ngedorong fylly di tempat bermain gitu. Ya jelas aku ngomel2 huheheheh.. Tp kalo anak2 nya ngelakuinnya k anak org lain, aku cendrung cuek sih. Pertama ga pgn juga ribut ama anak org, kedua krn bukan fylly yg dikasarin. Aku akuin, agak ga bener juga sih :p.

    ReplyDelete
  10. Setuju banget mbak Gesi.. aq jg suka ngingetin anak laen dan g mslh klo anakku salah n org lain ngingetin dia asal ngingetin nya jg baek2 ya.. klo mamaku beda lg, dlu klo ada anak yg nakalin aq lgsg diplerokin ma mamaku atau klo udah keterlaluan dimarahin jg tuh anak.

    ReplyDelete
  11. Kayaknya mending jangan deh, kecuali kita udah deket banget sama ortunya dan ortunya memang mengizinkan kita menegur anaknya. Kalopun anaknya keterlaluan dan harus ditegur, mungkin boleh kita tegur apabila saat itu tidak ada orang tuanya. Kalo orang tuanya ada, lebih baik kita tegur melalui orang tuanya saja.

    ReplyDelete
  12. Semoga pas Mukhlas udah jamannya bermain kayak aiden saya bisa sebijak mami ubii ^^

    ReplyDelete
  13. saya sering nih kaya gini. Dilema juga antara mau negur atau nggak, kadang kalau ku tegur justru expresi orang tuannya yang langsung nggak enak. Mungkin karena aku juga masih muda jadi kadang orang tuanya suka ngeremehin gitu huhuhu

    ReplyDelete
  14. μ—λ³Όλ£¨μ…˜μ ‘μ† λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^