Thursday, March 9, 2017

Mengapa Daycare?

Finally I've found a preschool plus daycare for Aiden. Yeay! Kalo setia baca blog ini, pasti tahu bahwa dari akhir tahun lalu saya emang kepikiran untuk cari daycare buat Aiden. In case you haven't read it yet, ceritanya di sini



Waktu itu masih sekedar wacana karena masih yakin nggak yakin, plus belum mulai survey cari-cari juga. Tahun 2017 ini akhirnya saya mulai beneran cari karena udah mantap sama keputusan itu. So yeay!

Berikut beberapa pertimbangan saya dan Adit pengin masukkin Aiden ke preschool plus daycare, in random order:

💁 Biar saya ada waktu yang lebih untuk diri sendiri karena rencananya saya mau rutin olahraga lagi. Kepengin mulai aerobic lagi, kepengin mulai coba yoga. Yeay!

💁 Masih nyambung sama poin di atas, karena selain kepengin back to doing exercise lagi, saya kepengin ikut kursus berenang dan nyetir mobil. Tapi belum nemu guru. Ada rekomendasi mungkin untuk daerah Jogja utara?

💁 Nyambung lagi sama poin sebelumnya. Waktu yang lebih rencananya bakal saya pakai untuk kembali ngurusin kesehatan saya. Dulu saat hamil Aiden, ditemukan ada FAM di payudara saya lewat USG payudara. Dokter bilang setelah masa menyusui eksklusif lewat, saya harus cek lagi plus mammogram. Mammogram nya sih udah. Tapi hasilnya belum dikonsultasikan. Nah, sekarang ini jadi prioritas yang mau saya urusin dulu. Doakan yah semoga bukan apa-apa yang bahaya.

Baca: Fibroadenoma Mammae Saat Hamil Kedua

💁 Kepengin Aiden punya teman selain saya, Ubii, dan nanny di rumah. Dan teman nya yang sebaya dia bukan teman orang dewasa.

💁 Biar Aiden mulai coba sosialisasi sama orang lain karena selama ini dia cukup jago kandang dan sama orang baru suka cemen.

💁 Biar Aiden ada kegiatan lain selain bongkar-bongkar barang dan nonton TV di rumah.

Baca: Anak Nonton TV, Yay Or Nay?

💁 (Hopefully) Aiden jadi lebih tahu rules seperti rules kalo makan sebaiknya nggak lari-lari seenak udel (capek bok ngejarnya), nggak sembarangan merebut hape orang lain, etc.

💁 (Hopefully) Aiden jadi lebih tough. Berharap dia mulai belajar menghadapi konflik sendiri karena selama ini kalau ada sesuatu yang dia nggak suka, dia selalu lari ke saya atau ke nanny minta dibela atau minta digendong.

💁 Biar ada waktu lebih intim lagi sama Ubii karena selama ini saya selalu dijajah sama Aiden. Bobok siang sama Aiden karena kalau ada saya, Aiden mau tidurnya sambil nenen. Main-main juga kalau saya gendongin Ubii, Aiden nya jeles lalu marah-marah.

Yup that's pretty much all, I guess.

Intinya, saya berharap Aiden makes friends dan saya pun jadi punya waktu lebih leluasa untuk melakukan kebutuhan (back to olahraga, belajar nyetir, dan belajar renang itu saya nilai kebutuhan ketimbang keinginan sih, cek payudara definitely is kebutuhan banget) saya tanpa harus menambah beban nanny dan ART di rumah karena ART sudah ngurusin tetek-bengek kebersihan rumah.

Baca: Mommy Vs Nanny

So yeah preschool plus daycare would be a perfect option, I suppose.



Pertimbangan pilih daycare

Tempat yang saya pilih buat Aiden ini namanya Rainbow. Saya cocok sih. Pertimbangan pertama karena lokasi nya nggak jauh dari rumah. Saya bisa anter jemput hanya dengan naik motor tanpa khawatir karena emang nggak sampai melewati jalan besar.

Harga juga cocok. Masuk akal harganya menurut saya. Yang lebih mahal, banyak. Yang lebih murah, banyak. Rainbow ini di tengah-tengah kayaknya. Untuk Aiden yang usianya di atas 1 tahun, per bulan nya IDR 500K. Enrolment fee IDR 1100K, uang peralatan IDR 400K, uang pendaftaran IDR 75K. Enrolment dan uang pendaftaran cuma dibayarin 1x doang. Uang peralatan dibayarkan per tahun.

Tapi, saya belum bayar enrolment fee dan uang bulanan nya karena saya belum berencana memasukkan Aiden ke Rainbow tiap hari. Rencananya mau coba seminggu 3x dulu aja di bulan pertama. Jadi masih dihitung harian dan yang saya bayarkan cuman uang peralatan, uang pendaftaran, dan biaya daily aja.

Fasilitas pretty good. Ada kamar tidur dan kamar mandi yang saya lihat termasuk bersih. Mainan-mainan untuk dipakai bersama juga lumayan banyak. Ada dapur yang layak dan bersih untuk menyiapkan makanan anak-anak. Ada halaman untuk main-main juga. So far, pretty decent lah menurut standard saya.

Tempatnya nggak mewah seperti preschool daycare yang kurikulumnya internasional atau pakai Bahasa Inggris sebagai bahasa pengantar nya. Tapi juga nggak jelek dan nggak kumuh kok. Decent lah pokoknya.

Kegiatan nya menurut saya asyik. Untuk preschool seusia Aiden, kemarin saya nanya-nanya kegiatannya kayak nyiramin tanaman sama-sama, lihat gambar-gambar dari buku, mengenal warna, mengenal binatang, etc. Pokoknya masih sesuai sama ekspektasi saya. Lebih ke bermain bareng diselipi pengenalan sesuatu. Belum yang belajar angka atau huruf yang metode nya serius-serius amat.

Baca: 10 Ide Kegiatan Montessori di Rumah


Untuk daycare ya standard sih. Makan bareng, bobo bareng, main sama-sama. Ya kayak daycare pada umumnya lah ya.

Dari segi pengajar/care taker, saya sih juga cocok-cocok aja. Saya lihat miss-miss nya kemarin yang emang suka sama anak-anak, sabar, dan cerewet ajak ngobrol anak. Okay yeay!


Yang harus dibawa:

👕 Pakaian ganti

💨 Diapers

🍼 Susu (karena Aiden masih minum susu)

🍛 Lauk

🔆 Handuk

💦 Alat mandi


Hari ini adalah hari pertama Aiden masuk. Tentu saja saya abadikan dong.


Wajah Aiden sendu karena kayaknya dia bingung. Kok pagi-pagi jam 6 udah dibangunin, padahal biasanya dia bangun jam 7 - 8. Kok Mami nyiapin susu, baju etc ke tas dan bawa dia naik motor, padahal biasanya kalau pagi nggak ada rutinitas ini.

Begitu kelar anter Aiden dan kelar aerobic, langsung update blog. Huahahaha.

(Gajih dugong saya sembunyikan ya). HAHAHA.


Kira-kira nanti dapat laporan apa yah dari miss-miss nya? Drama nggak bocah ini? Let's see.

Semangats!



Love,






24 comments:

  1. Anak didaycare ngga harus Ibunya kerja.. Beberapa temen aku yg IRT juga nitipin anaknya di daycare kalau ada keperluan :) Semoga Aiden senang di daycare & banyak teman

    ReplyDelete
  2. Sadayka kesepian di rumah. Mau cari daycare juga. Haha. Tp masih belum nemu yg sreg

    ReplyDelete
  3. hai mami ubi, aq baru rencana bulan juli tahun ini akan masukin anak ku ke preschool & daycare, di tunggu yah update cerita aiden yang berikutnya.

    ReplyDelete
  4. Yeaaaay!!!! postingan ttg daycare I love it I love it :D Suluh juga sempat di daycare :) dari umur 3 bulan sampai 9 bulan. sekarang daycare insidental jadi opsi kalau ART yang momong suluh sakit dan ga bisa masuk kerja. Trus gimana aiden di hari pertamanya?? nangis gak aiden pas ditinggal pulang? Penasaran nih, ditunggu ceritanya Grace ^_^

    ReplyDelete
  5. kalau menurt q sih memang cocok kalau menitipkan anak di daycare, akan lebih mendapatkan perhatian khusus.

    ReplyDelete
  6. Perharinya berapaan Mbak?
    Jadwal antar Ubii terapi jam berapa, apa setelah selesai aerobik kah?

    ReplyDelete
  7. waaah,semoga Aiden betah di daycare dan mommy lancar aktivitasnya

    ReplyDelete
  8. Di Jogja, Zayed juga sempat daycare Mba karna saya kerja. Sekarang kami pindah ke kota kecil, gak ada daycare. Dan ternyata terasa bedanya. Klo dulu Zayed lebih mandiri, skrg efek 24 jam bareng simboknya ya jadi sedikit manja.

    Semoga Aiden senang di daycare ya, sehat-sehat selalu Aiden dan Kakak Ubii..

    ReplyDelete
  9. Penasaran reportnya dari miss2 di DC mba hahaha soalnya dulu kali pertama ankku masuk DC wes nangis live sepanjang hari :D smg Aiden soleh yak bageur

    ReplyDelete
  10. Aku juga lagi mau merutinkan olahraga nih ges. Pas baget thn ini rencananya Thifa masuk SD dan Hana kayanya mau dimasukkin ke PAUD

    ReplyDelete
  11. Aq pernah rencana masukin Andhin ke preschool wkt 1,5 tahun, tapi begitu mau masuk hari ke 2 dan seterusnya, anaknya molor gk mau bangun, sebenarnya ibunya yg gk tega mbangunin sih haha

    Bagus buat sosialisasi menurutku, Krn kyk disini anak tetangga seumuran anakku pd di rmh semua. Gk pernah diajak keluar, jadi kasian Andhin gk ada teman.

    ReplyDelete
  12. di Boyolali belum ada yang bikin ngeh... masih bingung akunya Mi... padahal sudah 2 tahun lebih Junanya

    ReplyDelete
  13. Memasukkan anak ke daycare bagus buat sosialisasi anak, dulu Marwah juga saya masukkan daycare pas saya lagi ga kerja

    ReplyDelete
  14. semangat ya Aiden, moga anteng2 aja di DC nya.
    jadi pengen tahu nih updatenya Aieden di DC :)

    ReplyDelete
  15. Dr pada nitip ke tetangga mending nitip di daycare mbak gesi, anak bisa bersosialisasi juga. Semangat terus mbak ! Salam sayang untuk ubii dan aiden yak ! Untuk papi ubii mmm.. salam aja deh.. hahaha

    ReplyDelete
  16. Resikonya klo di daycare anak gampang sakit mak ges, satu temen sakit bisa cepet ketularan. Tp positive thinking dan jaga daya tahan tubuhnya. Semangat

    ReplyDelete
  17. Nggak tahu kenapa sampai skrg aku masih trauma denger istilah daycare... >,<

    ReplyDelete
  18. Semoga aiden seneng di lingkungan baru nya :) sempet Luigi aku taruh daycare lalu nangis jejeritan
    ..

    ReplyDelete
  19. Setuju mba melia grace di daycare aiden bisa blajar bersosialisasi, kemampuan sensorik n motorik nya juga lebih berkembang di bandingkan dgn anak yg hanya
    dirumah, bisa dilihat dech perbedaannya nanti..thanks for sharing

    ReplyDelete
  20. Aku belum prnh sih ya masukin ke daycare, krn memang ada babysitternya di rumah.. Tapi sebagai ganti fylly aku masukin preschool dr umur 2 thn. Supaya bljr juga intinya :D. Belajar sharing, sosialisasi, yg begitu dululah. Krn g mungkin ya utk bljr2 gini kita serahin ke babysitter

    ReplyDelete
  21. Aku nggak olahraga huhuu pengin aerobik, udah ada wacana sih, tinggal daftar ja hahaha

    ReplyDelete
  22. melas bgt wajahnya Aiden, hihi, sabar ya nak :D

    ReplyDelete
  23. Ingin juga nitip anak didaycare, biar ada waktu ngurus diri sendiri, nggak histeris kalo kecapean ngurus ini itu tp tinggal dipondok mertua, nggak kerja, nggak ngurus anak dunia seolah menyudutkan pikiran negatif itu bikin gila,

    ReplyDelete
  24. Bandingan deh miubi, gajih mu sm gaajihku...
    Yaaaa lebih bbanyak...
    Gajihnya meluber. Btw pgn juga ikutn yoga, syg di sini blm ada hiks

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^