Wednesday, January 11, 2017

Anak Nonton TV: Yay Or Nay?


Anak Nonton TV: Yay Or Nay. Anak dan TV sepertinya bersahabat. At least, that's what happens to my kids, both Ubii and Aiden. Dulu sebelum punya anak, saya membuat ikrar nanti anak-anak kalau masih kecil jangan dikasih TV ah. Kalau perlu, nggak usah punya TV sekalian.


Toh ada YouTube kalau butuh hiburan. Toh di YouTube mau cari video anak-anak juga bejibun. Daripada dikasih nonton TV tapi nanti saya nggak bisa membatasi. Jadi jangan. Tapi, itu dulu. Hehehe. Sekarang, yay or nay?


Menurut Windi Teguh gimana? Baca ceritanya yah.


Tapi yang namanya ekspektasi dan realita itu emang kadang nggak sejalan, sis.

Baca: Ekspektasi VS Realita Menjadi Ibu

Akhirnya memang saya punya TV karena dikasih mertua saat masih hamil. Masa rezeki ditolak sih. Ehe ehe ehe. Jadi TV difungsikan untuk hiburan saya. Lumayan pagi-pagi nonton Ranking 1 di Trans TV sekalian nambah ilmu. Lalu nonton acara masak-masak dan tentu saja acara gosip lah. Masa banyak acara gosip nggak ditonton ya kan. Btw, acara gosip Indonesia saya paling suka Insert. Kalian apa?

*oke misfokus*


Lupa sampai usia Ubii berapa tepatnya, Ubii belum terpapar TV. Hiburannya paling hanya saya setelin lagu-lagu nursery dari YouTube aja. Setelah itu Ubii sempat ada masanya rewel terus-menerus yang saya nggak tahu harus ngapain. Mau dikasih mainan-mainan, dia belum paham dan belum bisa. Ubii belum terlalu bisa berinteraksi.

Jadi Adit, "Mau coba langganan Indovision yang ada channel anak-anaknya, Mi?"

Dan saya desperately, "Oke deh coba aja."

And we did subscribe to Indovision since then. Ada channel namanya Baby TV, channel nomor 40 yang sering mengeluarkan animasi-animasi warna-warni pengantar tidur dan Ubii suka banget. Mujarab. Rewel Ubii jadi berkurang drastis karena dia terlalu amazed sama Baby TV.

Sempet kepengin memindahkan hiburan Ubii ke kamar, dengan cara pasang wallpaper gambar lucu-lucu di dinding. Jadi biar nontonin tembok, nggak melulu TV untuk terhibur. Tapi ternyata mampunya masih sebatas beli wall-sticker, dan Ubii nggak melirik sama sekali. Apa kurang lucu ya motifnya. Zzz.

Mungkin ini nggak mendidik. Tapi, yasudahlah. Saya sangat terbantu dengan adanya Baby TV ini. Saat zaman Ubii itu saya belum ada ART. Jadi saya masak, nyapu, ngepel, ngurusin Ubii sendiri. Dengan Ubii bisa anteng menonton Baby TV, itu berarti saya bisa tinggalkan dia di bouncer lalu saya cuci piring atau apa. It helped.

Saat itu saya cuman punya waktu ngurus rumah siangan karena sore saya masuk kerja (saat itu belum resign). Jadi Adit pulang kantor jam 4 sore, saya siap-siap mandi dan pakai bedak pigeon (saat itu masih pakai bedak pigeon - apa ini penting?), lalu jam 5 saya kerja sampai jam 9 malam. Adit ya jaga Ubii. Bantu-bantu beres-beres palingan cuci botol karena Adit emang nggak se-multitasking itu.

Setelah resign, malam hari kami pakai untuk mengantar Ubii fisioterapi. Jadi sama aja, bisanya beres-beres disambi siang-siang sambil jaga Ubii, which means tetap mengandalkan Baby TV.

Dan Ubii suka Baby TV sampai sekarang. 


Lalu ada Aiden, adiknya Ubii.

Kalau lihat kakaknya nonton Baby TV, akhirnya Aiden ikut-ikutan nonton. Jadi, semua anak saya penonton TV deh.

Kalau bicara dampak negatif nonton TV, pasti ada. Bisa bikin kecanduan, nggak bagus untuk perkembangan mata (terutama kalau nontonnya deket-deket), takutnya nanti kurang sosialisasi sama dunia nyata di sekitar karena terlalu asyik sama TV, dan lain-lain.

Makanya saya tetap punya simple policy regarding kids and television. Bagaimana pun tetap perlu dibatasi dan diberi tahu agar nontonnya nggak dekat-dekat. Selain itu, ya tetep diajak main ke luar rumah biar interaksi sama hal lain yang nggak melulu TV. Buat saya, so far, that's enough.

Sesuatu itu kan pasti nggak melulu negatif, pasti ada positif nya juga ya. Or, at least, let's try to find the positive sides. Saya juga menemukan sisi positif dari TV sih. Kalau untuk Ubii, sudah saya jelasin di atas. Untuk Aiden ternyata ada juga dampak positif yang lebih real.

Aiden jadi bisa bilang bye-bye sambil lambaikan tangan (dulu dia bilangnya dadah, sekarang bye-bye ealah) dan jadi bisa joget-joget kalau dengar lagu. Jadi di Baby TV itu kan ada program karakter animasi jejogetan diiringi musik. Aiden jadi niruin joget-joget. Ya kan lucu banget liat anak bisa joget. Hehehe.

Terus sekarang kalau dengar musik atau memainkan mainan yang keluar lagunya (kayak piano mainan gitu), Aiden akan joget. Ya jogetnya juga jangan dibayangin joget berupa joget beneran macam goyang patah-patah, gergaji, itik, atau ngebor. Jogetnya masih cemen macam goyangin tangan ke atas ke bawah dan nekuk-nekuk lutut ala-ala mau gerakan berlutut lalu berdiri lagi. Itu deh joget ala Aiden so far di usia 16 bulan ini.

Di Baby TV juga banyak sih menurut saya tontonan edukatif macam pengenalan warna, angka, hewan, buah, dan anggota keluarga. Jadi, saya sekalian ikut nonton (walau bosan banget karena udah apal sampai se nada-nada lagunya!) sambil mengulang apa yang ada di TV. Kalau abis nontonnya pengenalan binatang, ya terus saya cari mainan binatang yang sama kayak di TV. Misalnya abis ada gambar anjing di TV, terus saya cari mainan/boneka anjing terus mengulang ke Aiden:

"Ini anjing juga"
"Guk-guk-guk"
"Sama kayak yang di TV ya. Anjing. Sama kaann, sama yaaa"
... lanjut nyanyi lagu Heli dengan kata aku diganti nama Aiden lalu akhirnya tepuk tangan bareng yeee gitu ...

Intinya, TV sambil saya jadikan media untuk ngajarin Aiden juga kadang-kadang.

Aiden diajak berkegiatan gitu juga masih mau. Nggak yang lebih memilih TV daripada saya dan nggak yang marah karena saya mematikan TV. Kedudukan saya masih lebih mulia lah dari TV di mata Aiden.


Kalau mau saklek mengenyahkan TV dari kehidupan kami juga susah karena sekarang saya punya ART. Rasanya kasihan aja ya kalau ART nggak punya hiburan. Hiburan ART kan paling TV dan hape. Hape juga tipe yang nggak bisa buat YouTube an cuman bisa buat SMSan. Masa mau main Snake sepanjang hari. 

Jadi keberadaan TV juga ikut menyenangkan ART. Saat anak-anak sama saya atau sedang tidur, ART bisa nonton dangdut atau Boy Anak Jalanan. Akhirnya saya juga bisa me time-an dengan TV karena abis langganan channel HBO, Fox, Cinemax. Yeay!

Saat anak-anak udah tidur, nonton HBO sambil bikin indomie = heaven. Walau kemudian saya menyesal karena resolusi 2017 adalah Gesi tanpa gajih. Hahaha. Abaikan.

So, to sum up, for me anak nonton TV is a YAY.

Dengan catatan nontonnya tidak sepanjang waktu, dibatasi, nggak deket-deket, dan tetap diajak main-main yang tanpa TV.

What about you? Menurut kalian, yay or nay anak menonton TV? Yuk cerita yuk cerita masing-masing. Mwah!



Love,








18 comments:

  1. Juna itu kalau pagi sama sore nonton Tivi, malam nonton video yang downloadin di Youtube, dulu suka banget main tab, sekarang bosen kayaknya

    aku juga sempat takut sih kalau Juna kurang sosialisasi, etapi Alhamdulillah sih kalau ada teman main dia tetep milih temen, enggak terpengaruh sama tivi atau tab

    ReplyDelete
  2. Sama kyk anakku suka baby Tv mba tp skrg uda mulai merambah little pony halah..anakku ga betahan manteng nonton krn dy tipe auditori jadi TV nyala terus krn dy seneng dengerin dialog atau nyanyian semenatra dy main orang2an, ibu2an blm ngerti klo listrik itu mahal hahaha..knp ga dikasi radio krn radio blm ada dialog yang selucu ngomongnya little pony or Peppa pig :D

    ReplyDelete
  3. Mau ga mau harus masuk kelompok Yay, karena di rumah, nonton TV itu jadi sarana sosialisasi sama semua orang karena tinggal serumah sama mertua dan ipar.

    Bayiku uda kenal TV sejak dini dan ngga suka baby TV atau kartun2. Sukanya adalah balapan semacem F1 atau Motogp ������.

    ReplyDelete
  4. setuju sama mami ibu, tv untuk anak YAY, tapi anakku lagi gak suka nonton tv (2.5 th) lagi demen nonton vidio di youtube atau vidio hasil download ayahnya.

    ReplyDelete
  5. Sama persis nih. Dulu aku pun punya idealisme ga akan kasih tv ke anak2, kenyataan malah skrg anak2 tiap hari nonton tv hahahaah.. ya daripada mereka ga makan karena emaknya ga sempat masak :)

    ReplyDelete
  6. ((Masa mau main Snake sepanjang hari.)) ngakak dulu

    Kalo dirumah adik saya gatau kenapa emg jarang nonton tv. Nonton tv pun ya kartun semacam upin-ipin, doraemon (kalo hari libur). Trus banyaknya mereka interaksi ke....hp. Dan youtube sih malahan dengan sendirinya milih yutup daripada tv.

    ReplyDelete
  7. Azka kalau pagi nonton pilem kartun sambik sarapan, trs sekolah deh.

    ReplyDelete
  8. Anakku cuma nonton youtube saja. Belum coba berlangganan yang bulanan. Bgaus kalau ada Baby TV. :D

    ReplyDelete
  9. Kalau saya ngak larang anak nonton tv tapi memang waktu saya batasi dan harus ditemenin biar kemampuan bicaranya ngak terganggu krn nonton tv. Baby first atau disney junior memang selalu jd penyelamat ya buat tontonan yg berkualitas untuk anak.

    ReplyDelete
  10. Anakku nggak suka lihat TV. mereka lebih tertarik nonton youtube. Ngikut emaknya keknya

    ReplyDelete
  11. Aku sih yay.. ngga tau kalau mas anang :D
    Menurut sepengetahuan aku, dengan nonton tv khusus untuk anak kemampuan berbahasa Raya jadi berkembang pesat, apalagi bahasa inggrisnya. Yang penting tetap dibimbing dan ditemani pas nonton, jadi kalau ada apa2 bisa diklarifikasih #tsaah dan harus tontonan khusus anak yaa :D

    ReplyDelete
  12. Di rumah juga ada TV, tapi nggak nangkep siaran TV lokal maupun TV kabel wkwkwkwk
    TV nya kami colokin langsung ke external harddisc yang isinya kumpulan downloadan YouTube hahahhaa...
    Anak juga pasti butuh tontonan dan hiburan, jadi TV sama sekali nggak salah kan? Hehehe...
    Positifnya tontonan anak terkontrol, minusnya emak dan bapaknya gak bisa nonton TV, kami cuma bisa setel film film download-an juga. Gapapa deh, itu juga udah lumayan kok buat refreshing :D

    ReplyDelete
  13. Udh jelas yay.. Walopun pas awal aku juga kepikiran utk ga mau punya tv ges :p. Apa daya si papi ga bisa idup tanpa tv.. Katanya dia bisa ketinggalan update kalo liverpool lg main -_- . Akhirnya anak2 pun seneng nonton tv. Ini si baby malah udh bisa ganti2 channel.. Dan biasanya dia ganti channel pas kakanya sdg nonton. Huahahahah.. Trs ujung2nya si kaka marah dan berantem berdua :p. Hihihihi... Pokoknya slama mereka g nonton yg aneh2 aku msh izinin kok

    ReplyDelete
  14. Sepakat mak grace, harus dibatasi durasinya.
    Anak-anak biasanya nonton tv sepulang sekolah aja sama kalau hari libur. Itu juga nggak sepanjang hari.

    ReplyDelete
  15. boleh asa sesuai porsi dan tidak berlebihaaaan ya Ges :)..ada banyak hal menarik dan bermanfaat juga dari TV :)

    ReplyDelete
  16. Hi Grace, menurut aku si anak dibawah 3th usahain say no to TV, saya pernah ikutan seminar psikologi anak jepang mereka menyarankan banget anak dibawah 3th tidak bersentuhan dg TV or gadget lebih baik katanya kalau aktivitas kreatif. Tapi jaman skrg susah sekali kayanya unt menghindari TV dan gadget secara si bapak n ibu main gadget di depan anak 😉

    ReplyDelete
  17. anak sy juga nonton tv..tp cartoon network dan disney...yg indonesia upin ipin dan kartun lokal...positif sih menurut saya..karena kosa kata anak cepat nambah..gaya bicaranya juga bagus dan dia banyak dapat wawasan

    ReplyDelete
  18. Aku tadinya nay, kemudian sekarang jadi yay. Hahahaha.
    Ada masa di mana Wafa ngomongnya kaya Shofia. Bak Putri yang lembut dan bahasanya ampun baku banget. Akhirnya itu TV taroh di atas lemari.

    Terus pas udah rajin ngeblog *uhuk* memutuskan untuk langanan indihome biar internetnya stabil dan lebih hemat daripada beli paket data mulu. Terus kalau langganan indihome kan gratis Usee TV, yang chanelnya buanyak itu. Alamaaak. Sayang lah kalau nggak dipakai. Wakakak.

    Akhirnya TV nyala lagi, Disney Junior nyala lagi. Tapi tetep dibatasi sih, Ges. Jadi Wafa sama Ayyas hanya nonton Lion Guard, Shofia, Doc Mc Stuffins sama PJ Masks. *lah banyak xD.

    Dan iya, aku bisa me time atau couple time bareng suami nonton film2 di HBO, Fox atau sekalian di Iflix dan Catchplay.
    Mantaaaappp. Mari katakan YAY untuk TV \m/

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...