Tuesday, February 7, 2017

Mommy Vs Nanny


Mommy Vs. Nanny. Kalau ngomongin keinginan, sebenernya saya nggak kepengin pakai jasa ART/baby sitter. Punya asisten rumah tangga atau baby sitter, apalagi yang menginap, tentu ada enak dan nggak enaknya. Karena seperti mata uang, semua hal ada dua sisi. Mantap!


In case you're wondering kenapa sebenernya saya nggak kepengin punya mbak, saya ceritain aja ya. Pertama, karena saya selalu butuh space to be alone dan kadang saya bener-bener mengerjakan segala sesuatu dengan diam saat anak-anak udah tidur.

Baca: Ibu Yang Menitipkan Anak Pada Pengasuh

Saya yang secerewet dan sepencilakan ini pun butuh dan ingin waktu-waktu diam seribu bahasa. Tapi, sayangnya, setelan muka saya kalau lagi diem itu kayak orang jutek yang lagi dendam kesumat. Kalau mbak masih bangun, saya jadi serba salah. Ingin diam tapi nanti dikira lagi marah sama dia. Padahal jelasin ke dia kalau saya emang lagi pengin diam aja with no reason, itu juga sulit dipahami sama dia.

Alasan kedua, saya dan Adit kalau sedang berdua di rumah penginnya nempel terus. Tepatnya, saya yang nempelin Adit. Hehehe.


Adit ke dapur, saya ekorin. Adit ke kamar mau stretching Ubii, saya kintilin. Bahkan kalau Adit sedang pup pun, saya suka sesekali ketok, "Pi, belom selesai?" karena nggak tahan nggak liat wajahnya dan kzl Adit kalau pup lama banget aaarrrghhh!

Dengan adanya mbak, tentu lah saya malu kalau nempel dan ngekor Adit terus gitu. Malu aja. Hahaha. Bukan malu deng, tapi apa ya. Kayaknya lebih ke takut kalau si mbak jadi kepengin. Karena ini pernah kejadian sungguhan! 

Dulu saya dapat mbak yang pisah sama suaminya tapi belum resmi cerai. Mbak ini masih muda sih, 22-23 gitu kalau nggak salah. Suaminya juga sama-sama muda. Awal datang, dia curhat sama saya pokoknya pengin pisah aja, kesel sama suaminya suka nongkrong nonton dangdutan katanya. Oh ya.. saya sih manggut-manggut aja.

Waktu sama si mbak ini, saya yang masih suka nempelin Adit terus. Eh 3 bulan kemudian, dia bilang mau keluar, mau balik aja sama suaminya. Saya kan heran yah, jadi saya tanya,

"Lho katanya benci ama suamimu?"

Dia jawab begini,

"Ya sih mba, tapi kalau aku pikir-pikir lagi, mungkin aku yang emosian... Lagian, aku liat mba Gres dan mas Adit kan aku jadi kepengin juga tinggal sama suamiku jadinya...."

ERRRRR (1) 😐


Nah oke sejak itu saya mengurangi frekuensi ngintilin dan mesra sama Adit di depan mbak. Mesra in this definition itu bukan yang ciuman atau apa di depan mbak lho ya. Kalau itu mah nggak bakal lah dilakukan di depan mbak. Mesra di sini tuh kayak saling becanda sampai ketawa ngakak bareng, jerit-jerit, Adit bikinin saya kopi, Adit ngelus-elus rambut saya, saya ngejar Adit sambil bawa upil, ya gitu-gitu lah. 

Sudah berkurang frekuensi, ternyata masih aja mbak yang kemarin sering saya bangga-banggakan di FB dan IG itu juga akhirnya minta resign karena ingin menikah aja abis liat mba Gres dan mas Adit. 

ERRRRR (2) 😐

Alasan ketiga, kadang saya nggak pengin ada orang asing di rumah yang bikin saya dan Adit jadi harus memelankan volume suara saat discuss hal-hal yang confidential atau masalah keuangan. 

Alasan keempat, karena sebenernya saya dari awal udah yakin bahwa pola asuh dan pola didik saya bisa terintervensi sama si mbak karena sejarah tiap punya mbak yang bantu megang either Ubii or Aiden, pasti ada aja yang dia lakukan yang beda sama prinsip saya.

Misalnya:

💛  Saya pengin Aiden makan duduk di baby chair. Kalau pas rewel, ya coba dikasih mainan dulu atau setelin Baby TV, wong biasanya itu ampuh kok, Aiden jadi mau mangap lagi. Kecuali saat Aiden emang lagi sakit lho ya, karena kalau sakit biasanya memang ogah mangap maksimal.

💔  Begitu Aiden rewel, mbak langsung gendong. Makan sambil digendong atau lari-larian menuruti Aiden maunya ke mana.

💛  Saya pengin Aiden nggak selalu dituruti karena dia harus belajar mana yang boleh dan mana yang nggak. Misal mainin hape orang. Itu sebenernya nggak saya bolehin karena Aiden sudah punya hape sendiri. Ya hape saya sih, tapi maksudnya itu kosongan nggak ada data, kontak, atau foto-foto yang penting untuk saya. Jadi ya main lah dengan hape itu aja. Dan kan ya nggak banget kalau yang tiba-tiba rebut hape orang padahal hape itu sedang dipakai.

💔  Begitu Aiden memegang hape mbak, pasti langsung dikasih dengan alasan nggak tega padahal saya sudah larang. Akhirnya apa? Dibanting sama Aiden, rusak bocel-bocel. Saya jadi tekor. Urusan tekor itu perkara nomer sekian. Tapi kan jadi nggak selaras gitu lho. Sama Mami nggak dibolehin, tapi sama mbak selalu boleh. Aiden jadi kayak menganggap saya pelit atau nggak asyik lalu jadi minta dukungan sama mbak. HAH.


💛  Saya pengin kalau Aiden ingin sesuatu ya coba utarakan. Tentu utarakan ala bayi ya kayak aaa uuu mmmm zzzzz dan suara blukuthuk-blukuthuk sejenis. Biar apa? Biar ada stimulasi dan dorongan untuk Aiden berusaha menyampaikan dan berkomunikasi verbal. Walau belum bisa, but at least try bro tryyyyy!

💔  Begitu Aiden tunjuk sesuatu, langsung dikasih sama mbak. Dengan alasan yang sama: nggak tega kalau Aiden kesel atau jengkel apalagi sampai nangis. Padahal apa salahnya jengkel? Aiden kan perlu mengenal macam-macam emosi juga.

Baca: Belajar Maaf, Terima Kasih, dan Tolong di Minimarket

💛  Aiden mau manjat-manjat biasanya saya nggak larang asal sambil ada yang nemenin. Kejedot juga nggak papa sekalian belajar rasa sakit. Tapi, kalau rasa ingin tahu nya mengarah ke hal-hal yang berbahaya, tentu saya larang. Misalnya, kompor. Aiden suka banget muter-muterin puteran kompor gas. Ya bahaya menurut saya. Dia belum waktunya main kompor gas karena belum paham kenapa bahaya. Kalau saya larang dan dia sedang moody banget, dia akan menangis dan ngarahin tangan kode minta digendong. Biasanya saya diemin karena untuk apa digendong? Saya tahu dia hanya merajuk.

💔  Sama mbak pasti akan digendong. Lalu Aiden mencondong-condongkan badannya ke arah kompor dan mbak menuruti. Jadi gimana Aiden bisa paham main kompor itu bahaya sehingga jangan? Kayaknya Aiden jadi pahamnya: Main kompor sama Mami - nggak boleh. Main kompor sama mbak - boleh. GROARRRR.

💛  Kalau saya mau keluar sebentar sendirian, Aiden sudah paham. Jadi saya jalan ke pintu mau ke luar itu Aiden akan merengek minta diajak. Kalau memang saya harus perginya sendirian atau sebenernya nggak papa sih ngajak tapi rada gerimis meanwhile saya naik motor, ya saya jelaskan saya nggak bisa ngajak karena ini itu anu. Aiden akan ngambek. Nggak nangis karena nggak keluar air mata. Tapi aak eekk ookk gitu loh.

💔  Sama Mbak, suka dibohongi misalnya, "Yuk yuk Aiden ambil helm di belakang dulu baru ikut Mami." Padahal tidak akan diajak dan padahal Aiden nggak punya helm. Intinya dibohongi biar nggak merengek. Tapi kan tetep aja ... bohong. Meanwhile prinsip saya, ya anak jangan dibohongi. Jelaskan aja, nggak papa dia ngambek. Toh ngambeknya Aiden itu biasanya nggak lama kok. Disetelin Baby TV atau diajak main cari cicak biasanya juga udah lupa. Huff.


I could actually keep adding things to the list, but you've got my point already lah ya.

Walau ada hal-hal yang saya kurang sreg itu, tapi tetap saja saya pakai nanny karena ... BUTUH.

Contoh kebutuhan yang paling terasa adalah, kalau saya nganter Ubii terapi, Aiden kan harus ada yang jaga. Meanwhile terapi nya Senin-Sabtu. Opsi daycare belakangan ini sempat terpikir bahkan saya udah sampai survey daycare segala dan nemu yang sreg. Tapi, tetep aja bakal butuh nanny menginap yang bisa menjaga anak-anak kalau saya ke luar kota.

Tidak ke luar kota? Oh no. Itu satu-satunya gerbang kewarasan saya yang mewah. Jadi, oke, masih butuh nanny.

Baca: When Being A Mother Is Not Enough

Lalu suatu hari saya playdate sama temen saya dan anaknya, kami makan bareng. Dia bawa mbak. Namanya ibu-ibu yang sama-sama punya mbak, obrolan kami jadi seputaran itu kayak ambil di mana, gaji nya berapa, job desc nya apa aja, gimana kerja nya, sayang nggak sama anak. 

Dan dia bilang dia hepi banget sama mbak nya. Dia memuji mbaknya bahwa si mbak ini selain kerjanya bagus dan care sama anaknya, mbak juga jarang melakukan sesuatu terkait pengasuhan anak yang di luar prinsip dan pola asuh temen saya ini.

Saya heran dong. Kok bisa?

Ternyata adalah karena ... dia interview panjang lebar dulu sebelum akhirnya memutuskan she'd take the nanny!

Ini kenapa udah panjang aja. Dan saya udah capek nulis juga hahaha LOL. Tentang interview nanny nya gimana, apa aja pertanyaan-pertanyaan yang diajukan temen saya itu, dan manfaat yang dia rasakan dari interview nanny, saya ceritakan di next post aja yah. Plus, tentang ternyata temen saya ini menjembreng do's and don'ts untuk nanny. Hal yang menurut saya bukannya lebay, melainkan penting.

So stay tuned! Ehe ehe ehe.


By the way, ada nggak yang juga ngerasain hal-hal yang saya jembreng di atas itu???


[BERSAMBUNG] ke 👇

Baca: Pertanyaan-Pertanyaan Interview dan List Do's & Don'ts untuk Baby Sitter



Love,









18 comments:

  1. Pada dasarnya sepakat sama mami. Butuh butuh gak butuh. Saya juga punya prinsip kurang lebih sama kaya mami, tapi kalau dapat nanny yang usianya jauh diatas saya kok malah bikin saya sungkan. Ngerasa nggak bebas juga iya banget. Suami juga bukan tipe yang bisa nyaman ada orang selain keluarga di rumah, apalagi kalau saya nggak ada, alamat ikutan cari cari waktu buat keluar dari rumah sekalian ��
    Jadi solusinya sih kita cari ART gak menginap (yang sampai sekarang belum dapet dapet). Semangaaat mamii

    ReplyDelete
  2. Huaa ndadak interview nanny kadang nek nemu yg ga cocok ya harus segera ganti cari lainnya ya..antara butuh cepet dan entah cocok entah nggak

    ReplyDelete
  3. Nah bener punya asisten itu seperti 2 sisi mata uang. Kalo aku sementara memang nggak memungkinkan karena rumah sempit, kamar nggak memadai, bikin kamar baru juga nggak ada lahannya...terus nanti kalo mau "mesra2an" dimana coba...masak harus puasa sampe lebaran...huahahahahahaha...

    ReplyDelete
  4. Ideeeem, aku pun ga suka ada intervensi orang lain di rumah, apalagi pas dapet mbak yg kepo bin sotoy, duuuh malah ngurangin kewarasanku, jadi sampe sekarang bertahan ga pake mbak walaupun harus ditebus dg jungkir balik nginem, momong, sekalian ngojek hahaaah.. semangat mamiii..

    ReplyDelete
  5. Aku ggpunya asisten, tapi tetanggaku juga gt, udah di rumah aku larang, ikut tetangga apa2 diturutin

    ReplyDelete
  6. weits!kupikir cuma suamiku yg pupnya paling lama seduniaa, ternyata adit juga. jgn2 semua suami...errrr

    dulu pernah punya mba nginep sekali, akhirnya berakhir drama 'dipulangin' karena rada ga beres dan ganjen sama suami2 tetangga. untung aja suamiku ga di rumah, kan sereem.

    kalo skrg skarang nyaman sama mba yang pocokan. deket rumah bgt. kenal keluarga2. merasa agak amanlah.

    klo soal apa2 dikasih dan melanggar smua prinsipku, bukan mbaknya yg ngelakuin. tp mbahnya :|

    ReplyDelete
  7. Semua pertimbangan itu Yes
    Tapi klo aku biasanya vs2an itu sama neneknya Prema, baik ibuku atau ibu mertua

    Namanya nenek sayang cucu ya, klo pas lagi ketemu wis lah bocah serasa merdeka karena selalu dituruti dan dilayani. Kalau sudah begitu, banyak aturan yg jadi longgar deh. Tapu biasanya paling lama 2 minggu deh, abis itu balik sepertu semula karena nenek pulang kampung hehe

    ReplyDelete
  8. Haha..sepakat ma mak Qachan, kadang yang beda prinsip malah sama Mbahnya :)

    ReplyDelete
  9. Akuuu! Sama, karena butuh juga. Tapi setelah 4 bulan dia resign mendadak aku dah sebodo amat rasanya, udah lah sudah, cukup. Sekarang pake TPA karena aku ngantor, tapi ya memang beda sama ART/Nanny nginep. Kalo anak sakit harus cuti, BIARRR~ Ga bisa pacaran berdua, ga bisa dinas keluar kota, BIARRR~ Rumah lebih berantakan dibanding pas pake ART, BIARRR~ lololol segitunya

    ReplyDelete
  10. Tfs ya Mba Grace, saya lagi hamil jadi harus banyak ilmu parenting nih

    ReplyDelete
  11. ahahaha... kejadian di akuuu mbak. aku selalu mesra sama suami di rumah, eh si mbak (mbaknya mertua sih, soale aku tinggal sama mertua), bilang pengen kayak aku dan suami, padahal si mbak lagi pisah sama suaminya. Bulan kemarin mbaknya minta keluar, katanya mau segera urus perceraian, biar bisa segera nikah lagi sama laki-laki yang baik kayak suamiku. ERRRR...
    :D

    ReplyDelete
  12. Ges .. Arofah kemana Ges? Aku kok jadi kepoin Arofah hahaha
    Aku selama ini nggak pakai nanny or ART jadi nggak ngerasain yg km alami.
    Waduh jadi pengin kyk Adit dan km ya hahaha itu gokil. Akh moga ada penyelesaian ya Ges karena kan kita jg butuh

    ReplyDelete
  13. Sama kayak Mami Gesi, aku sebenernya nggak kepingin punya nanny di rumah karena alasan-alasan yang dijabarkan sama persis di atas. Tapi mau nggak mau harus hire nanny juga, karena emang butuh ):

    Soal mbak kepingin kewong gara-gara kalian berdua kok lucu sih wkwkwk harusnya kalian bangga lhoo, cuma kzl juga sih mbak jadi resign hahahaha

    Ditunggu part keduanya, mami Gesiii. Penasaran banget nih, mumpung belom interview nanny :D

    ReplyDelete
  14. Itulah kenapa aku juga lebih memilih ngerjain semuanya sendiri. Pertama aku risih klo ada orang asing di rumah. Kedua sama Mak aku suka glendotan sama suami. Ngalamin Sabtu kemaren panggil jasa buruh harian karena udah tepar. Biasanya Sabtu pas suami libur it's time to me glendotan. Ealah ada bibi jadi di tahan2 (suami anti mesra2an di depan orang lain meski keluarga jalan gandengan tangan ajah udah kenikmatan surga ke 7 #lahNgapaJadiNgomonginSuami). Belum lagi risih sama anaknya yang gratis sana gratak sini. Peci suami hampir kenyang karena di mainin anaknya bibi dimasukkan ke plastik. Alasan lain jadi berasa rumahku bukan rumahku karena aku kesulitan mencari barang yang bukan aku yang simpan. Dann terakhir yang paling penting, tentang pola asuh anak. Semua yang Mak ceritakan adalah kekhawatiran2 yang aku rasakan

    ReplyDelete
  15. Bener banget ....antara butuh dan gak butuh
    Tiap hari pulang kerja jemput anak2 ke daycare trus masih harus beres2 rumah dan masak butuh stok kesabaran ekstra...
    interview panjang lebar plus do's and don'ts untuk nanny di posting donk, setua ini kadang masing aja salah menilai orang

    ReplyDelete
  16. Pengen punya nanny, tapiii rumah aku kecil hahahah trus dirumah ngga ada orang.. aku takut kalau ada apa2 sama Raya akan susah hiiiikkkssss

    ReplyDelete
  17. Miubi, waktu bagian ngejar2 adit, aku jd terbayang film india, la tp begitu baca sambil bawak upil, bayanganku langsung ilang miubi, wahahay

    ReplyDelete
  18. wah sama ni bund...anakku diasuh saudaraku, dan jadi seperti neneknya. ada hal hal yang kadang memang intinya baik, tapi tetap jadi bersebrangan sama yang aku mau. persis seperti yang dibilang. sayang mereka tu jadi sayang yang memanjakan anak ya bund...mgkn nanti kita pun seperti itu sama cucu kita

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...