Wednesday, February 8, 2017

Orangtua Vs Kakek Nenek


Orangtua Vs Kakek Nenek. Baru kemarin saya cerita tentang mommy vs nanny, bagaimana kalau pola asuh kita terintervensi sama pengasuh, plus beberapa contoh perbedaan saya dan nanny dalam mendidik anak-anak especially Aiden yang sudah mengerti.


Beberapa komentar di postingan itu bilang bahwa mereka juga ngalamin hal mirip. Bedanya, bukan sama pengasuh, melainkan sama kakek-nenek. Lalu gimana kalau ada nanny plus the eyangs? Paket combo!

Baca dulu cerita yang kemarin yah: Mommy Vs. Nanny


Hari ini jadwal #GesiWindiTalk, so baca juga versi Windi Teguh:


Buat yang baru kali ini mampir ke blog saya, FYI, saya dan anak-anak tinggal di Jogja sementara Adit, suami saya, di Jakarta. Di rumah saya ada pengasuh yang menginap. Nggak serumah dengan the eyangs. 

Puji syukur, the eyangs masih komplit semua. Oma Opa Emak Engkong semuanya masih sehat. Oma di Jogja tapi mobile Jogja-Jakarta. Opa bekerja dan tinggal di Jakarta. Emak Engkong tinggal di Salatiga.

Walau ketemunya jarang, tetap saja ada beberapa hal yang beda antara pola asuh dan pola didik saya dan the eyangs dan kalau kejadian ya bisa bikin saya gemes. Levelnya cuman sampai gemes aja sih, nggak sampai kesel, geram, apalagi ngambek. Cuman sampai level gemes mungkin karena jarang juga sih ya.

Yang beda-beda ini bukan karena the eyangs tidak sayang atau kurang perhatian. Sebaliknya, justru karena mereka terlampau sayang (makanya banner #GesiWindiTalk saya judulin The Eyangs' Love LOL) sampai akhirnya jadi seperti kalau bahasa Jawa nya tuh ngeman-eman. Apa ya ngeman-eman dalam Bahasa Indonesia? Ehe. 👻

Ngeman-eman misalnya, nggak mau anak nangis dikit, nggak mau anak kesakitan dikit, nggak tega lihat anak kejedot dikit, seperti ituh. Jadi kayak anak mau apa, oke turutin aja lah daripada nangis. Kayaknya prinsip mereka adalah menangis is kasihan, which I disagree. Well, it depends deng dari penyebab nangisnya apa. 

Kalau nangis karena misal jatuh sampai luka, oke kasihan.

Kalau nangis karena kesel nggak dituruti minta beli Kinderjoy, itu nggak kasihan.

Kalau Gesi nangis karena syedih nemu baju ucul yang sale tapi nggak ada ukuran, itu kasihan banget. 😂

Beberapa hal yang paling sering terjadi, more or less sama sih kayak yang saya alami bersama pengasuh. Aiden mau main hape, pasti dikasih. Aiden minta digendong karena dia sedang merajuk setelah nggak diturutin maunya, langsung digendong. 

Tambahan nya:

💛  Saya sedang menyuapi Ubi nasi dan sop. Ada potongan-potongan wortel, brokoli, kentang, dan ayam. Ubii kan emang sudah makan nasi biasa, walau gerakan mengunyahnya belum selancar Aiden karena oral motoriknya juga telat. Potongan-potongan lauk tetap dikasih, tidak dibenyek sampai lumat banget supaya Ubii latihan mengunyah. Tapi biasanya emang  direbus sampai lunak karena kalau keras banget, dia belum bisa makan. Biasanya dipotong seukuran setengah kuku gitu, Ubii bisa.

💔  Eyangs melihat potongan wortelnya seukuran separoh kuku langsung panik. Emang Ubii udah bisa? Kalau tersedak gimana? Kok potongan lauknya nggak dibejek lumat aja sekalian biar gampang? Endebre-endebre.

💛  Biasanya Ubii bisa loh. Biasanya lancar-lancar aja. Toh, Ubii itu perlu belajar mengunyah. Itu anjuran dari terapisnya juga. Catat.

💔  Eh pas makannya sambil ada the eyangs, ndilalah Ubii keselek. Damn. Jadi kemudian ucapan-ucapan macam, "Tuh kan, keselek. Tuh kan, belum bisa. Tuh kan, makanya dibejek aja" pun terdengar. And so I was like, "Ubiiiiii, why do you have to keselek nya saat ada eyangsssss sihhhh aaaahhhhhhhhh?!?!?!?!" karena ya biasanya itu bisa. Perfect timing, Ubii, perfect! 


💛  Ubii itu kan cerebral palsy tipe spastik/kaku. Jadi, emang HARUS banget distretching badannya terutama kaki dan tangan minimal 2x sehari supaya nggak kaku. Sekarang especially kaki sih karena kaki Ubii sudah banyak dipakai berdiri-berdiri. Yang namanya stretching ya pasti beda lah sama kithik-kithik (gelitikin). Kalau digelitikin, anak ketawa geli. Kalau stretching, kadang raut wajah Ubii kayak jadi tegang karena menahan. Tapi tetap HARUS. Catat.

💔  Atas nama terlalu mencintai itu tadi, jadi kayak nggak tega lihat raut wajah Ubii tegang. Ah yasudahlah.

Itu aja sih yang bikin saya gemes.

Eh dulu juga pernah yang begini:

💛  Ubii flu, umbelnya meler. Tapi meler nya dikit-dikit karena dia belum bisa keluarin sendiri. Dari sisi dokter, disuggest untuk banyakin minum, cari matahari pagi, dan dikasih obat. And I did it.

💔  Eyang bilang kenapa nggak disedot aja umbelnya. An idea which I refused fosho karena kan KOTOR. Mulut saya juga kotor kan. Lalu ditambahin, "Dulu mama sih gitu kalau kamu pilek, nyatanya sembuh."

👆👆👆

Setelah menulis ini, saya langsung berjanji pada diri sendiri. Kalau nanti saya jadi granny (biar keren yah, granny Gesi, walau lidah kesandung-sandung), saya tidak akan berhenti membaca tentang parenting biar saya terus updated. Kan kali aja besok zaman saya punya cucu, anjuran dokter untuk anak pilek bukan cari matahari tapi dideketin AC biar sekalian bersin-bersin terus lalu bye umbel.

💪💪💪

Embel-embel "dulu mama begitu kok waktu kamu kecil" itu argh banget. Semua-mua yang dibandingkan sama zaman dulu itu argh. Dulu bayi baru berapa hari aja udah dikasih pisang kerok. Dulu lalala lilili lololo lelele lululu.

Dulu ya beda lah sama sekarang aaahhh. 😩😩😩

Terus mama bakal bilang, "Duh anak sekarang kok lebih percaya sama dokter daripada sama orangtua."

YAIYALAH.

Dokter ngomong kan based on knowledge which comes from scientific research.

Orangtua ngomong berdasarkan ... dulu.

Ya percaya dokter lah, mamaaaahhhh. Ih si mamah ih. 😳😳😳

Wajah saya jadi gini:


Yang lain sih remeh-remeh doang kayak misalnya the eyangs terlalu panik takut Aiden jatuh padahal Aiden emang lagi suka lari-lari. Dan, karena saya yang di rumah setiap hari sama Aiden, ya saya biasa aja karena saya tahu itu nggak akan jatuh. Udah hapal lah ya gerak-gerik yang mengarah ke jatuh itu yang macam apa.

Jadi dikit-dikit ada,

"Awas, Aiden mau jatuh"
"Itu Aiden diikutin dong"
"Aiden mbok diawasi"
"Bahaya lho itu"
"Aiden ditemenin biar nggak jatuh"
"Aduh deg-deg deh lihat Aiden"

...
...
...

Capek banget padahal kalau dikit-dikit ngikutin Aiden ke mana-mana karena dia tipe bocah yang abis ke sana, lalu balik lagi ke sini, lalu ke sana lagi, dan seterusnya sampai menemukan spot baru yang dirasa lebih asyique.

Cerita yang lain pernah saya singgung dikit-dikit di postingan yang dulu.

Baca: Ekspektasi Vs Realita Menjadi Ibu

Paket combo terjadi jika kami main ke rumah the eyangs dengan mengajak pengasuh. 

Paket combo.

Paket.

Combo.


Aiden kepengin mainin hape orang lain.

Mami > nggak kasih
Eyang > kasih
Nanny > kasih

Kesimpulan bagi Aiden > Wah, berarti kalau mau main hape, lebih aman minta ke eyang atau mbak aja. Mereka lebih asyik. Mami pelit.

Nggak enak di saya dong. Walau sebenernya efeknya bukan lantas Aiden sontak benci saya, tapi proses kasih pemahaman ke dia bahwa jangan ambil paksa hp orang lain apalagi kalau hp tersebut sedang dipakai kan jadi failed. 

Kalau sama mama saya sendiri, saya sih bisa enteng bilang, "Ih mamah jangan gitu ah!" Lalu mama akan ngedumel, "Lah abis kasihan lalalalalalala ..... ya, Mbak, ya?" > maksudnya minta dukungan sama si nanny. 

Nanny pun akan, "Iya, bu, saya juga kasihan."

NGEK NGEK NGEK.


But, thank God, itu semua masih tolerable karena ketemunya juga nggak sering-sering amat. Makanya saya bersyukur banget bisa tinggal nggak sama orangtua. Karena intervensi nanny saja is more than enough. I mean, I know toleransi kesabaran saya yang nggak sampai ambang batas rata-rata ini. Menghadapi paket combo, yakin, saya nggak bakal sanggup.

Sekarang sih saya mikirnya gini. Tapi entahlah juga kalau kelak saya udah punya menantu dan cucu. Mungkin saya bakal jadi ngerasain juga rasanya pengin ngeman-eman cucu yah. Maybe.

And maybe, nanti gantian menantu saya (istrinya Aiden) yang ngeluhin tentang saya di blognya (assuming if she'd also blog). Tapi, jika itu terjadi, ya nggak papa sih karena paling-paling saya juga nulis tentang menantu di blog ini (assuming I'd live long enough until Aiden got married and Aiden decided to have a wife of course).

Terus nanti banyak-banyakan views dan shares. Punya saya atau menantu yang lebih ramai visitnya?


Ah apa sih ini udah ngelantur banget!

Yuk ah, see you tomorrow yah karena besok saya bakal share lanjutan cerita Mommy Vs Nanny yang part pengalaman temen saya interview calon nanny sehingga akhirnya dapet nanny yang mantap jiwa.

Btw, kalau kalian ngalamin intervensi the eyangs yang kayak apa aja sih? Sini curhat sini. 👅


Love,





29 comments:

  1. Mami Gesiiii, aku campur aduk banget nih bacanyaaa... antara manggut2 sama ketawa ketiwi, apalagi part ini nih:

    Kalau Gesi nangis karena syedih nemu baju ucul yang sale tapi nggak ada ukuran, itu kasihan banget.

    Jiyaahhahahahaha
    Makasiii udah kasih bacaan bergizi pagi2 yes :)

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Katanya kalau ortu udh 35++ bakal lbh khawatir + cerewet
    Kadang yg bikim sedih itu larangan macam ini
    'Jangan larii..nanti jatuh
    Brakk
    Jatuh beneran
    Lalu..
    'Tuu adik jatuh kan
    Lantainya nakal..dipukul yuk (ngajarin blaming)
    Atau
    'Jangan ke sana nanti digigit anjing:
    Padahal ga ada anjing xp
    Jadinya anak takut beneran..keberaniannya dibatasi

    Owh eyaang..

    ReplyDelete
  3. Ibu nggak punya uang. Kalo uti uangnya banyak. Itu kl kisahku. Hahaha..

    ReplyDelete
  4. bahahaaaaa,,

    aku pernah tuh mami gesii, dibilang ma mbah putrinya..

    "anak sekarang lebih percaya dokter"

    i feel you gesi...
    tapi bersyukur juga ya ga tinggal bareng.. tingkat kewarasan jadi tetap terjaga ,, :D

    ReplyDelete
  5. hihiji..iyah mba Gesi, ngalamin banget kalau anak-anak itu dieman-eman banget sama kakek neneknya

    ReplyDelete
  6. Bangeeeet, beruntung bisa tinggal jauh dari ortu yang mitosnya segudang Mak. Makanya aku lebih milih melahirkan cuma berdua suami di rantau. Karena bener ajah aku bisa pusing sama mitos2 hamil (aku alami pas pulang ke Jakarta buat liburan, gak kebayang klo sepanjang hamil begitu). Trus baru lahiran juga masih seputar mitos, aku gak boleh makan ini makan itu. Aduh busui butuh mood booster buat bisa maksimal NgASI. Sekarang aku hamil lagi, dan masih dari seberang eyangnya saban hari telpon nyuruh nyapih dan kasih sufor. Belum lagi ceramah A-Z lainnya. Kalau di bilang aman atau atas petunjuk dokter, emak baper dengan bilang "iya deh kamu lebih pinter" padahal kan itu dokter yang ngomong. Mana pake nada sedih kecewa bin terluka ngomongnya. Bikin aku jadi serba salah dan merasa bersalah ����

    ReplyDelete
  7. hihihihihi, begitulah rasanya kalau pas bawa Piki dan ada uti akungnya, bisa heboh Manda sama mamapapaku ketimbang sama Piki. Lebih capek nenangin ortu daripada nenangin Pikinya. hehehehe

    ReplyDelete
  8. (maaf ya anonim karena akun google pake nama asli)
    Mami, yang soal "awas-jatoh-awas-kejedot" itu mertuaku bangeeet~~ Aku masih tinggal sama mertua sih karena belum mampu secara finansial buat tinggal sendiri.
    Kuping paling geliii kalo dikit2 denger "awaas, awaas". nanti kalo anakku penakut gimana :(
    Selain itu,aku juga kurang setuju sama perlakuan mertua saat anakku rewel. Segalaa dikasih biar dia diem. Padahal kan nangisnya belum tentu karena minta sesuatu :'(
    Lawak lagi waktu anakku rewel semaleman, itu mbah kung nya bakar kertas di depan pintu masuk rumah (tengah malem!) sambil komat kamit. Apalah mbah, ada setan gitu? Yaqin? Yaqin itu gak musyrik? Zzzz
    Baru besoknya ketauan kalo anakku "gabagen" alias demam roseola. Ya iyalah rewel, dan ga ada hubungannya sama setan, for God's sake!
    :'(((
    maaf ya mami Ges, aku jadi curhat panjang.

    ReplyDelete
  9. Aku panas dingin ini bacanya hahahaha soalnya aku tinggal di PIM jeng jeng
    Terus kan ada wacana pake nanny, jadi aku dapet paket combo dong tiap hari jeng jeng

    Tapi aku sendiri nggak mau terlalu takut dengan kemungkinan" di atas (walaupun pasti terjadi deh), yang penting kita sebagai ortu udah kasih pengertian ke anak dan juga ke nanny serta the eyangs ya. Makasih udah sharing, Mami Gesii. And wish me luck too! *tariknapasdalem2*

    ReplyDelete
  10. Aku gak mau curhat di sini mamiges.. Maunya ketemu lgsg 😜*lah*

    ReplyDelete
  11. Aku gak mau curhat di sini mamiges.. Maunya ketemu lgsg 😜*lah*

    ReplyDelete
  12. Jasmine tuh tipe anak yg sugih keringat, bobo malam sedingin apapun (versi org dewasa), dia ngga bakal mau pakai selimut. Tapi, kalaau Mbah Uti lihat, beeeeuhhhhh..."mamak macam aaapaaa, dingin gini anak ngga diselimutin." BHAHAHA.

    Maaph, mamak masa kini, nyong.

    ReplyDelete
  13. yaudah deh ntar calon suami kucekoki pake blognya mbak gesi aja biar mengerti kekalutanku yang ini ehe ehe ehe..

    ReplyDelete
  14. Iya ak juga gak suka kl anak jatuh trus lante yg disalahin. Suka bohong "yuk gendong, pergi beli jajan" pdhal gak mau diajak kmn2 -_-"

    ReplyDelete
  15. Aku curhat disinii ajahhh.. curhat di efbe malah the eyangs baca kemudian baper dan anaknya juga yg salah.

    Ini aku bangetttt..
    - kalau abis mandi, idungnya diisep. Sama kuping juga. Well i did it, once.
    - Kamu lebih percaya dokter.
    - Makanannya banyanin proteinnya. Jangan banyak karbo. Lah anak umur segini butuh karbo juga. Kalau karbo dikit, protein yg diambil buat jadiin sumber tenaga. Trus fungsi protein yg diidam idamkan malah ga jadi. Kan KZL.
    - Mama dulu ngurus kamu kaya gini sehat sehat aja tuh.
    - Susu yang kanan lebih enak. Dibilangin ga percaya. Tuh kan anaknya maunya nyusu yg kanan.
    - makanya makannya yang banyak biar susunya banyak.
    - asi km ga ada yak tuh anaknya nangis mulu. (Padahal lg GS)

    Emak emak baper pun masukin ke hati. Asi makin seret. Jrenggggg

    Mau ngejawab yaaa gimanaaaaaa.. ga ngejawab juga gimanaaa.. ga serumah sik, tp deketan cuma sejarak 2 sampai 3 kilometer doang. Tp akhirnya, dulu yg rajin kesana sekarang jd dikurangin.

    ReplyDelete
  16. Aku curhat disinii ajahhh.. curhat di efbe malah the eyangs baca kemudian baper dan anaknya juga yg salah.

    Ini aku bangetttt..
    - kalau abis mandi, idungnya diisep. Sama kuping juga. Well i did it, once.
    - Kamu lebih percaya dokter.
    - Makanannya banyanin proteinnya. Jangan banyak karbo. Lah anak umur segini butuh karbo juga. Kalau karbo dikit, protein yg diambil buat jadiin sumber tenaga. Trus fungsi protein yg diidam idamkan malah ga jadi. Kan KZL.
    - Mama dulu ngurus kamu kaya gini sehat sehat aja tuh.
    - Susu yang kanan lebih enak. Dibilangin ga percaya. Tuh kan anaknya maunya nyusu yg kanan.
    - makanya makannya yang banyak biar susunya banyak.
    - asi km ga ada yak tuh anaknya nangis mulu. (Padahal lg GS)

    Emak emak baper pun masukin ke hati. Asi makin seret. Jrenggggg

    Mau ngejawab yaaa gimanaaaaaa.. ga ngejawab juga gimanaaa.. ga serumah sik, tp deketan cuma sejarak 2 sampai 3 kilometer doang. Tp akhirnya, dulu yg rajin kesana sekarang jd dikurangin.

    ReplyDelete
  17. Yang namanya mbah pasti gitu, semua yg diinginkan cucu diturunkan, kadang merasa sia sia mendisiplinkan mereka, untungnya saya ga seru ah ama Bpk Ibu saya Mak Ges. Tapi semua itu krn mbah sayang ama cucu ya.

    ReplyDelete
  18. Diintervensi sama uwak cowo cewe yang merangkap jadi pengasuhnya si eneng.
    Si kecil Aq biarin main tanah biar explore malah bilang "kalo sama mamah ga dibolehin tu"
    KZL
    De el el de el el de el el
    Tapi aku butuh #nelangsa

    ReplyDelete
  19. ini yang aku takutin mba... masih hamil aja, blom apa2 udah keluar kalimat "dulu anak-anak mama aja juga pake gpp kok. sehat-sehat aja.." *kemudian mingkem*

    ReplyDelete
  20. Gw banget memang artikel gesi neh,anakku kalo aku lrng sesuatu lngsung deh ngadu ke nekminya kdng lngsung diberi, kesel kdng2, kdng2 jd bhn debat ma suami apalagi ak tinggal di pondok mertua

    ReplyDelete
  21. Kayaknya mbah itu lebih sayang cucunya za daripada ke anaknya, ������

    ReplyDelete
  22. Hahahaha iya banget dah
    Perbedaan pola aduh kalau gak pinter2 nyiasatinnya bisa bikin perang dunia dah

    ReplyDelete
  23. Wkwkwkwk ngliat ekspresi Aiden juga samalah kyk ekspresiku kalau gak setuju ma saran the eyangs soal anak2 :P

    ReplyDelete
  24. Haha, memang begitulah nasib jadi mahmud, kdg suka diragukan, haha.

    ReplyDelete
  25. mbah aku lebih sayang banget ke cucunya dari pada anak2nya sendiri, soalnya anaknya sudah besar sih.. jadi engga ada lucu2 gemesin gtu,

    ReplyDelete
  26. Hahaha...
    Qu tinggal satu rumah sma mami mertua..yg punya byak aturan jman dulu..syang cucu,suka iming2 duit kl dsruh apa2...ooh nooo..pusing liatnya...
    Cara didikan yg brbeda,ini itu ga boleh,kasian ntar bgni ntar bgtu..
    Stiap hr harus sabar...mau komentar tapi mami mertua pnya anak 8 smua sukses dan pinter,qu baru punya 1,aaarrgghh rasanya slalu skakmat sma aturan jaman dlu...
    Gmna yg mau ngalah,kl mami mertua udh pnya bukti real anaknya sukses smua,sdangkan qu baru belajar jd ibu yg baik..hiks hiks sedih...

    ReplyDelete
  27. Brrti dimana2...sesepuh itu begitu yah. Duh..moga2 nnti kalo punya cucu, enggak intervensi segitunya ah. Aminnn

    Btw Salatiganya dmn mom? Ortuku di Salatiga jg nih..hehe

    ReplyDelete
  28. mamiiii... aku mah salfok liat foto aidden lucu bangeeettt!! hehehe
    selebihnya sama sih.. beruntung bisa hidup terpisah dari kake nene nya.. hihihihi :D
    jadi selebihnya berdamai karena emang mereka sayang banget si cucu

    ReplyDelete
  29. iya sama anak ku juga baru 8 bulan apa2 aja d turutin.. maka nya baru umur segitu aja uda d iturutin aja karena saya tgl bareng sama mertua jadi ya begituu.. tapi tetep sih aku ga mau anak ku apa aja di turutin, takut jadi ga bisa di kasih tau nya,, kaya ga boleh nangis gitu cucu nya .. ampunn dahh.. saya tau mereka begitu karena sayang cucu..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^