Friday, February 3, 2017

Diari Papi Ubii #13: Telepon Selular dan Privasi

Diari Papi Ubii #13: Telepon Selular dan Privasi. Tema Diari Papi Ubii edisi kali ini sama plek kayak postingan #GesiWindiTalk saya Rabu kemarin, tentang kepoin hape pasangan. Biar dapat 2 kacamata yang berbeda. Satu dari saya as woman and wife. Dan satunya dari Adit as man and husband. Udah baca yang punya saya belom?



Setelah saya baca draft Adit, saya jadi ngerasa, "Duh tulisanku kok jadi kebanting!" Finally I have to admit this. Adit is a better writer than me. HUHUHU. Ini tulisan Adit.

Adit:

 “To be left alone is the most precious thing one can ask of the modern world.” 
― Anthony Burgess, Homage To Qwert Yuiop: Essays


Kali ini saya akan menulis tema yang mirip-mirip sama #GesiWindiTalk: Memeriksa HP Pasangan. Sebenernya saya sudah mulai nyicil nulis ini Senin kemarin tanpa tahu kalau mereka berdua bakal tandem nulis hal yang sama. Tau-tau tadi sore scrolling timeline- lha kok sama temanya? Ya sudahlah ndak papa. Mungkin kalian sudah tahu kesimpulan tulisan ini habis baca tulisannya Grace. And yes, I’m totally fine when she’s checking my cellphone. Kok bisa? Begini ceritanya.

Saya megang hape pertama kali itu waktu kelas 1 SMA. Hape merk Siemens S35i. Saya masih ngalamin tuh beli kartu perdana harganya lebih mahal daripada hapenya. Dan saya juga ngalamin gimana bingung dengan pilihan: GSM atau AMPS. Karena masih dianggap barang mewah, Papa membelikan hape itu nggak eksklusif buat saya. Hapenya jadi hape bancakan (rame-rame). Pemakaiannya pun gantian: hari ini hape saya pegang, lalu besok kakak saya yang pegang. Lagian pas waktu itu hape sebenernya ngga terlalu saya perlukan, soalnya dulu cuma buat telepon dan SMS (SMS pun cuma terbatas ke operator yang sama aja). Selebihnya bisa tercover dengan telepon rumah. Hape masih saya anggap barang tersier yang semisal ngga punya juga ngga papa. Ditambah dengan pemakaian yang bergantian, I didn’t really give a shit about privacy. Lha ngga ada yang perlu saya sembunyikan, to? Maka dari itu sikap saya regarding privacy hape dari awal emang udah loose duluan — saya ngga pernah keberatan kalo ada temen (pas itu belum punya pacar) yang utek-utek hape saya, entah sekedar cek fitur (padahal ya cuma itu-itu aja), pinjem buat telepon atau SMS, even bacain SMS saya.

Lalu menginjak kelas 2 SMA, saya dibelikan hape yang eksklusif buat saya. Nokia 5510. Hape qwerty Nokia pertama.


Ini hape saya pilih soalnya bisa ngehost MP3 file, dan berkontribusi sebagai awal kecanduan saya kepada musik. Privacy policy-nya juga masih sama sih: orang bebas ngoprek hape saya. Tapi ada kejadian kurang mengenakkan. Gara-gara temen-temen pada tahu kalau saya nggak pernah keberatan dipinjemin hape, mereka nge-prank saya ala-ala anak SMA gitu: salah satu dari temen mengirim pesan singkat ke satu kakak kelas cewe yang udah punya pacar — dengan mengatasnamakan saya (dan pake hape saya) bilang kalo saya suka ama dia. Apa yang terjadi kemudian? Sepulang sekolah saya dilabrak (((DILABRAK))) cowonya. LOL masih geli kalo inget kejadiannya. Setelah saya jelaskan bahwa itu saya sedang dikerjain dan emphasize bahwa saya tidak ada niat sedikitpun untuk merebut pacarnya, kami menyelesaikan kesalahpahaman ini secara baik-baik.

Kejadian di atas memberi saya wake-up call bahwa nomor hape sudah menjadi part of identity kita, dan sangat mungkin untuk disalahgunakan. Oke saya kedapetan dikerjain remeh gini — coba kalo semisal hape saya hilang terus ditemuin ama penjahat. Lalu penjahatnya nelpon/SMS Papa atau Mama, terus ngarang cerita kalo saya baru kecelakaan lalu minta tebusan rumah sakit, suruh transfer sejumlah uang ke rekeningnya doi (modus standar penipuan). Bisa berabe kalo kejadian beneran. Sejak saat itu saya raising concern regarding privacy & security di hape saya. Saya aktifkan kombinasi keylock biar ngga ada orang yang buka-buka lagi. Saya rombak semua database contact: keluarga dekat yang biasanya saya nulis cuma “Papa”, “Mama”, “Om A”, “Pakdhe B”, dan sebagainya, saya ganti dengan menuliskan nama lengkap mereka.


Within the blink of an eye, dunia smartphone hadir saat saya kuliah. Hape nggak sekedar buat telepon dan SMS aja — browsing, navigasi, social media, dan sebagainya. Smartphone pertama saya adalah Sony Ericsson M600i dengan operating system UIQ (saya sengaja milih yang tanpa kamera karena menurut saya saat itu, camera phone adalah gimmick feature: hasilnya ngga ada yang bagus dan masih kalah jauh dengan kamera pocket saya). Tapi ngga perlu waktu lama buat memperbaiki itu. Dalam kurun waktu kurang dari 10 tahun, kamera smartphone berevolusi begitu canggihnya — berani diadu kualitas dengan DSLR, bahkan beberapa ponsel high-end menawarkan kemampuan merekam video 4K. Tentu saja hal ini berdampak pada penggunaan eksesif mengambil gambar, didukung dengan seperangkat platform social media yang diinstall di ponsel. Voila, jadilah kita visual-driven generation. Oke mulai out of topic.

Smartphone sangat memudahkan hidup saya dengan mengintegrasikan hampir semua aspek kehidupan di hape saya — dan ngga melulu sebagai alat komunikasi semata: pekerjaan, banking, PayPal, asuransi, dompet elektronik, dan dokumentasi data, semuanya ada disitu. Saya literally bisa mengerjakan hampir semua pekerjaan kantor dengan smartphone on-the-go. Bisa balas email, edit foto/video, even meeting via Skype. My smartphone is part of me and now is one of my primary needs — yang di dalamnya ada hal yang sangat rahasia menyangkut pekerjaan, sangat sensitif, dan mostly banyak data yang mengandung personally identifiable information (PII). Ini sudah mencangkup ranah security yang akan bisa membahayakan saya atau orang dekat saya jika disalahgunakan dengan niat yang kurang baik. Maka dari itu, saya udah ngga bisa lagi kayak dulu yang sangat menganggap enteng privasi hape. Saya akan marah jika ada orang yang dengan sembarangan pegang-pegang hape saya (baik hape pribadi maupun kantor), kecuali atas izin saya. Untuk menunjang keamanan, saya aktifkan passcode dan pemindai sidik jari, serta fitur tracker in case hape saya hilang dan tidak kembali, saya bisa menghapus semua data secara online. So, I really against shoulder surfing, apalagi oprek-oprek hape tanpa seizin saya.


However, what if the one who bugs you with this so-called “cellphone privacy” is your significant other? Pacar atau istri gitu misalnya? Apakah tetap dilarang? Apakah diperbolehkan? Well, as you know through Grace’s entry: saya memperbolehkan Grace pake hape saya. Entah itu cuma sekedar ngecek sesuatu, ngepoin, ataupun yang lain. Saya fine-fine aja, cuma kadang bete kalo Grace udah melontarkan pertanyaan asbun ilogis irasional sejagat. Contoh:

“Ini siapa?” [nunjuk nama sender di email]
*padahal rekan kerja dan emailnya bahas kerjaan.

“Pakaian si A kok seksi amat sih di FB?”
*terus saya harus ketemu si A nyuruh dia berpakaian “sopan” gitu?

“Ini si B kok perhatian banget sih ama kamu?”
*padahal temen kuliah cuma bilang “ati-ati di jalan salam buat keluarga.”

“Ini siapa kok nyuruh-nyuruh kamu dateng ke rumahnya?”
*padahal WhatsApp dari Mama.

“Ini siapa kok minta transfer?”
*padahal tagihan kartu kredit.

Oke yang 2 terakhir saya becanda.

Ada sih saya pernah baca kalau benteng privacy terakhirmu setelah menikah adalah hapemu, so kamu berhak marah kalau pasanganmu ngepoin isi hapemu. Well, you may against my stance — but I kinda disagree with this. OK I know everyone has secret. Tapi rahasia macam apa sih yang kamu sembunyikan dari pasanganmu sendiri? Bahwa kamu adalah teman satu sel Pram di Pulau Buru? Bahwa kamu adalah anggota Rangers ke-7 setelah Tommy gabung sebagai Ranger Hijau? Atau ternyata kamu antek Iluminati? LOL. Konyol aja sih menurut saya kalo udah berpasangan, tapi masih main rahasia-rahasiaan. Dunno, dari awal, saya ngga biasa ngerahasiain sesuatu ke Grace. She knows every inch of me. I told her everything — including my darkest fantasies. That’s why saya sama sekali ngga keberatan kalo dia ngepo hape saya. Even kedua jempol tangan Grace saya register ke pemindai sidik jari biar dia bisa buka hape saya dengan lebih mudah. Kenapa?

Emang ngga ada yang disembunyiin,
Kemungkinan Grace buat nyabotase hal-hal yang berhubungan dengan pekerjaan atau hal sensitif lainnya via hape kecil banget kayaknya deh (buat apa juga).

“Jadi ngga ada privasi lagi nih?”

Tolong dibedakan antara rahasia dan privasi ya. Rahasia itu adalah fakta yang ditutupi. Sedangkan privasi adalah ruang untuk mengakomodir solitude. Saya dan Grace sepakat kita berhak dapat privasi dengan minta “me time”.

Baca: Diari Papi Ubii #9 - Honey, I'm Gonna Blow Off Some Steam Tonight

Di waktu me time ini kita bebas mau ngapain sendiri. Main hape sampe jempolnya fraktur ya silahkan. That’s us implementing privacy to each other. Tapi kalau (semisal) saya ngga ngebolehin Grace ngepoin hape saya, ini namanya bukan privacy. Ini namanya saya ada menyimpan rahasia di hape dan gimana caranya, Grace ngga boleh tahu. Ini saya sedang menutupi suatu fakta, bukan minta privacy. Gitu.

So yes, kalau pasanganmu ngelarang kamu ngeliat hapenya, it means dia ada rahasia di hape yang kamu ga boleh tau. Simple as that.

*NB: ini pendapat pribadi. Saya ngga mau dianggap sebagai perusak keharmonisan keluarga HAHAHA!!*


***

Grace:

Postingan hari ini keyword nya adalah smart phone, yes?

YHA.

Biar seru, saya mau kasih hadiah sesuatu yang berhubungan sama smart phone. Apa itu?

I-ring 2 biji untuk 2 orang! 


Persembahan dari IG @pinokicloset - Thank youuuuu!

Caranya gampang banget!

💝  Tinggalkan komen di postingan ini.
💝  Jangan lupa tulis nama, domisili, dan nama akun IG kamu.
💝  Follow yang kasih hadiah dong >>> @pinokicloset <<< WAJIB
💝  Mau follow saya juga boleh loh di @grace.melia HAHAHAHAHA
💝  Done!

Nanti 2 lucky winners nya akan diundi dan hadiah akan dikirim langsung oleh @pinokicloset yah.

Dengan kamu ikutan, berarti nanti setuju yah kalau misalnya kepilih menang, upload foto iring setelah dipakai ke IG sambil mention @pinokicloset 

UPDATE : WINNER ANNOUNCEMENT!

2 lucky people who will get the iring are: @weningts dan @tri.oe

Yeay congrats yah! Langsung DM ke sponsor @pinokicloset untuk kirim alamat dan kontak kalian ya, sis! Unch unch!

---

Saya juga pakai nih. Membantu banget biar smart phone bisa berdiri enak saat Aiden sedang nonton nursery rhymes di YouTube! Yeay!


Btw, kayaknya saya mau adain gini-ginian deh seseruan yang gampang begini. Kalau ada yang punya olshop dan mau nyeponsorin, bisa kontak saya yah. Kalau barangnya nyambung sama apa yang akan saya tulis, ya marilah.

Okay dadaaahh.


Love,







Pic source:
http://mynokiablog.com/wp-content/uploads/2014/05/2.jpg

39 comments:

  1. keren dan seru tulisannya Mbak. Aku ikutan kuisnya yak,

    Nama: Anggi Putri
    Domisili: Dukuh Kupang Barat X No.18 Surabaya
    Akun IG: @anggi_putri7

    wish me luck!

    ReplyDelete
  2. Aku sih yess sama perbedaan antara rahasia dan privasi. ��
    Reni Yuliani. Jl. Siliwangi no 110 cibadak sukabumi 43351. IG : reniyulianiafnan

    ReplyDelete
  3. gue setuju ma definisi adit tentang rahasia dan privasi. apaa coba gue setuju2 ajah...haha

    ya tapi emang bener sih. Zaman pacaran gue ga peduli2 amat ma hp si papoy.
    tp pas udah nikah,malah jadi tertarik untuk ngepoin...haha
    untungnya sih,dese fine2 ajah...ga suka hapean (((HAPEAN)))) juga dia.
    😂😂
    -Inne,earth,@inne.ra-
    😍😂😉😘

    ReplyDelete
  4. ama calon gada rahasia si, ampe jariku bisa buka fingerscan hape dia segala, because I'm too bad to remember passcode :v.

    secara LDR, kan bawaannya lebih waspada aja gitu, banyak pelakor berkeliaran 😄
    jadi klo ketemu, ngecek2 gitu, kali selain line-an ama aku, line-an ama yg lain.
    paling awkward waktu lagi jalan bareng sepupunya doi, buka wa ada nama Ami.
    "mas, Ami siapa? kok janjian ketemuan?"
    "oh, temen"
    "mm, kamu pergi kok ga bilang2 si?"
    "ya gapapa kan?"

    udah bete duluan, ternyata itu pacarnya sepupunya, dan Ami tu Cowo.

    ok. im not possesive,just dont like losing :p

    ReplyDelete
  5. Wah, selama ini kadang saya bingung untuk menjelaskan perbedaan antara rahasia dan privasi,thanks to mas Adit akhirnya hari ini saya dapat pencerahan. And Yess! saya setuju banget sama pandangan mbak Gesi dan mas Adit ini. Apalah arti sebuah hp dibandingkan dengan mahligai cinta yang selama ini sudah dibina. Lol. Saling percaya adalah KUNTJI!

    Nama : Yayang Aisyah
    Domisili : Semarang
    Ig : @yanktse

    ReplyDelete
  6. Ahahahaha jadi inget, pernah berantem kecil gara2 baca info di hp suami. Tapi suami lupa bilang. Jadilah aku kira pak suami main rahasia2an. Kalo masalah ginian setuju banget privasi ama nyembunyiin sesuatu itu beda. Say yes buat ngepoin hp pasangan 😂.
    - Tri Rochayati, Semarang, @tri. Oe -

    ReplyDelete
  7. Di luar sepakat dan tidak sepakat perihal cek HP pasangan. Aku ada beda pendapat sama Adit tentang menyimpan nomor keluarga. Gpp ya Dit... :D

    Menurutku, nomor keluarga justru penting banget ditulis "Mama", "Papa", "Hubby", dsb.. Bukan buat alay-alay atau disembunyikan identitasnya. Cumann.. andaikata (naudzubillahimindzalik) ada apa2 sama kita, misal kecelakaan sampai kita pingsan gak sadarkan diri. Paling enggak, yang nemuin kita bisa tahu siapa anggota keluarga kita. Trus hubungi mereka sesegera mungkin. Dan itu akan lebih gampang karena identitas nama mereka di phonebook jelas. Siapa yg mama, siapa yg papa, siapa yg suami, siapa yg istri.

    Kalau kita cuma mengandalkan, si penemu bakal hubungi nomor terakhir yang kontak2an sama kita. Ya kalau itu anggota keluarga, kalau ternyata marketing bank. :))))

    Ini berdasarkan pengalaman Papaku yang pernah kecelakaan sampai pingsan juga sih.. Yang nolongin langsung hubungi Mama pake hpnya Papa. Brati penting banget bawa HP dan dompet, sedekat apapun kita pergi. Hahaha, malah jadi cerita ke sini.


    Sekalian buat ikutan giveaway-nya ahh.. :)
    Noni Rosliyani, Jogja, @nonirosliyani

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi. Untuk kasus seperti ini, saya udah sedia emergency card di dompet yang isinya kurang lebih: "Jika terjadi apa-apa, mohon hubungi: XX di nomor XX atau YY di nomor YY". Soalnya kalo udah keburu pengsan kan orang lain ngga bisa buka hape juga. Hapenya password protected.

      Delete
    2. Waah tips berguna banget ini. Selama ini dilema mau lock hp tapi kalo ada apa-apa gimana orang ngga bisa hubungin keluarga. Akhirnya gak nge-lock deh. Thank u!

      Delete
    3. Kalau saya, simpan kartu nama suami trus ditulis di kartu namanya gede gede SUAMI. Kan disana ada nmr kontak pribadi sama kontak perusahaan suani just in case dia ga angkat tlp hapenya..

      Delete
    4. Kalau saya, simpan kartu nama suami trus ditulis di kartu namanya gede gede SUAMI. Kan disana ada nmr kontak pribadi sama kontak perusahaan suani just in case dia ga angkat tlp hapenya..

      Delete
  8. Aku kok baru ngeh adit punya sticker lol

    ReplyDelete
  9. Yess, setuju sama bedanya privacy dan rahasia!

    Saya sama suami juga kalo taruh hape suka asal gletak hihi, dan kami bebas aja mau buka hape siapa. Meskipun banyakan saya yang kepo, hahahahaha...

    Btw, komen Mami saat buka hp Adit kok semacam men-jleb-kan ya, #ngrasa ������

    Wening TS, Wonosobo, @weningts

    ReplyDelete
  10. Hai Ges,

    Same here, suami sama aku sama2 boleh liat2 HP satu sama lain. Ini berlaku dari jaman masih pacaran smp skrg sdh hampir beranak 2 ��.

    Nah yang beda, utk nama keluarga, aku masukkin tetap pake panggilan semacam Papah, Mamah dll dengan tujuan in case *amit2* kalo ada apa2, org gampang menghubungi keluarga.

    Ikutan giveawaynya juga ya ☺
    Rizky C. Amellin
    Jogja
    @rizkycamellin

    ReplyDelete
  11. Saya sepakat sama Mas Adit *ih sok kenal panggil mas lalu di cucup Mba Gesi :D* saya dan suami juga tidak main rahasiaan mau pake HP sok ga pernah sampe HP di sembunyiin terus kasi password yang pasangan ga tau. Pengkhianatan muncul dari hal sepele kek gini ni makanya suami/istri mesti peka dan mulai inisiatif kalau pasangannya ga bole pinjemin HP waspadalah setan sll muncul kapan aja :D

    Nama : Herva Yulyanti
    Domisil : Cimahi Bandung
    IG : @Hervayulyanti

    ReplyDelete
  12. saya sama suami juga membolehkan saling liat HP dan sama persis sama gesi, sering nanya, ini siapa sih.... wkwkwkwk...

    ikutan giveaway yaa
    nama : rina setyawati
    domisili : Bekasi
    IG ; @rinabundakanaya

    udah follow IG nya Gesi juga, tinggal @pinokicloset, cuuus meluncur.

    ReplyDelete
  13. sukaaaa banget sama tulisan ini..

    kalo suamiku malah gak pernah cerita macem2,cuma ngomong gini : mah,km udah liat hp ku kan, td si A WA aku masalah bla..bla..bla..

    hahaha malah kadang topik pembicaraan kita berawal dari sesuatu di hp pasangan..

    -Neta, Semarang, @rosaliajaniswara-

    ReplyDelete
  14. Prinsipnya sm dengan yang saya dan suami terapkan. Masing-masing dari kami boleh kapanpun membuka handphone siapa saja , kapan saja. Justru dengan itu, terkadangan beberapa urusan suami yang terlambat di handle bisa saya dingatkan karena saya tahu urusan-urusannya dari recent chat atau notesnya.. :) dan setuju banget, ya kalau sudah suami itsri mau gimana juga pasti saling tahu printilan-printilan masing-masing sih, termasuk handphone :D

    btw, ikut giveaway yaa.. mumpung iring bawaan case abal-abal kemarin copot.. wkwk...
    Nama : Kiki Awaliah
    Domisili : Bandung
    IG : @kakakkikii

    @pinokivloset pilih aku ya, itu iringnya canteeek bener :D

    ReplyDelete
  15. Suami juga boleh buka hpnya. Jadi sama2 sih kalau aku

    ReplyDelete
  16. Saya dan suami juga termasuk yang saling membolehkan untuk cek hp.. hidup nyaman banget kalau gak ada yang disembunyikan dari pasangan..

    Ikutan GA nya ya.. iring yg semangka lucu banget :D

    Nama: Annisa Nurjannah
    Domisili: Bogor
    Akun IG: @icajahe

    ReplyDelete
  17. Aku sih yesssss :D
    part perbedaan rahasia and privasi ini yang ciamik banged menurutku.
    Rahasia itu adalah fakta yang ditutupi. Sedangkan privasi adalah ruang untuk mengakomodir solitude. YESSSS banged.
    aku termasuk orang yg kepoo sama HP suami..bukan cuma WA,BBM,SMS aja yg aku baca..sampe skype kerjaan juga aku bacain.hahahaa
    klo bacain skype kerjaan suami sih bukan mau kepo atau curiga..lebih ke iseng aja sih. ternyata laki2 juga rumpi..curhatin masalah bonus atau salary atau bosnya yang ganti mobil lah.hahaha..seru aja sih bacanya :D

    aku ikutan giveaway yaa..kebetulan belum punya iring :D

    nama : Dwi Wahyuni
    domisili : Depok
    IG : @dwidwahyuni

    ReplyDelete
  18. Adina Safitri:
    Setuju banget. Aku dan suami juga memang dari awal menikah sepakat kalau nggak boleh ada rahasia diantara kami, termasuk juga ketika menggunakan smartphone. Mau ngepoin silahkan asal hp nya baru nggak dipakai kerja. Bahkan kemarin no wa aku dimasukkin ke grup kerjaan kantor suami (suami jadi PJnya), katanya sengaja biar kalau lupa aku bisa ngingetin ke suami.

    Sebenarnya nggak cuma smartphone aja sih, bahkan password akun sosmed, email, blog, internet banking dll juga kami saling tahu, lebih ke biar kalau lupa ada yang ngingetin dan juga untuk mempermudah aja sih, misalnya kalau aku lagi butuh data di email tapi nggak ada koneksi kan jadi bisa minta tolong suami untuk downloadin, dan sebaliknya, dll.

    Sedangkan kalau untuk contact, aku juga semenjak kelas 3 SMA selalu save dengan nama lengkap + 'embel²' dibelakangnya (X-sma, Y-smp, Z-kuliah, A-pakde, B-om dst). Tujuannya biar nggak ketuker dengan orang lain yang namanya (biasanya nama panggilan) sama atau biar mempermudah kalau2 terjadi apa² atau hp hilang dan ada orang yang berbaik hati mau mengembalikan, hehe.

    Salam kenal ya mbak Grace dan mas Adit. Aku ikutan giveawaynya ya, semoga bisa menjadi salah satu yang beruntung, hihi. Scara agak kesusahan kalau harus pegang tab terus, apalagi tangannya imut² begini ;D

    Nama: Widya Nur Adina Safitri
    Domisili: Jogja-Medan-Aceh
    IG: @adinasafitrii

    Done following mbak Grace & @pinokicloset^^

    ReplyDelete
  19. Aku gak bolehin suami kepoin hape aku.

    Kenavaahh???


    KARENA AKU MALUUUUU..

    Takut dia baca chattingan alay aku sama temen deket dulu, atau chattingan kerjaan sm klien yg bahasanya Baku Banget.


    Soalnya nanti dia suka bully akuuu. Hiks.

    Aku gak suka dicie-cie in soalnya. Hahaha.

    Tapi, so far dia oke oke aja sih. Karena aku malu itu, abis dianya juga sih suka ngeledekin.

    Wkwkwkwk.


    Nama: Tetty Hermawati
    Domisili: Bogor
    IG: @tettytanoyo

    ReplyDelete
  20. Kayaknya memang pemahaman soal privasi ini perlu juga ya buat mereka yang mau nikah, untuk meminimalisir misunderstanding.

    ReplyDelete
  21. Eh saya baru tahu lho kalau rahssia sama privacy itu beda. Bwahahahha. Thanks Adit!
    .
    .
    .
    Terus Grace nanya, itu siapa sih pakai bilang-bilang thanks segala di kolom komentar? wkwkwkkwkw

    ReplyDelete
  22. Aku sepakat soal perbedaan rahasia dan privacy. Bener bangetlah bahwa suami istri memang sebaiknya tak saling merahasiakan apapun

    Nah, soal saling ngecek HP, aku dan suami sama2 tipe yang suka geletakin Hp dimana saja. Siapapun boleh buka dan pake, tapi ya gitu saking cueknya kami, rasanya gak pernah kepo untuk memeriksa isinya. Terutama aku, bukan gak penasaran, males aja buka Hp suami, wong HP sendiri aja kadang seharian penuh gak kesentuh kok. Chat di grup2 WA aja banyak yang gak kebaca, boro2 sempat baca Hp suami hehehe

    Eh tapi ada saatnya aku suka pinjem HP suami yaitu kalau bepergian bareng dan aku butuh internet untuk komunikasi atau apalah. Ya tethering deh dari HP suami #emakpelit
    Soalnya aku dirumah khan pake wifi, nah pas pergi2 yang cuma sehari doang dan selalu bareng suami, wis lah males beli paket data, tethering saja dah. Lagian klo pergi2, suami tuh paling sering nitip HP di tas aku, malesan banget dia kudu nenteng2 HP. Jadi ya memang dia gak ngerahasiain apapun dariku

    Lagian kami ini tipe yang suka saling bercerita. Tentang apapun. Bahkan soal obrolan digrup2 WA yang menurut kami seru dan menarik. Kalau udah gitu, suka saling nyodorin HP,"Ayah, baca deh, seru banget ini bahasannya!" dan begitu juga sebaliknya,"Ibu udah tau soal info ini belum?" sambil nyodorin HP

    Nah soal nyimpen no HP, aku sih nulisnya pakai nama keluarga [Ayah, Kakek, Nini, Mbah, Kakak dst] dengan kode "A" didepannya sehingga otomatis berada di deret teratas contact list. Juga selalu sedia emergency card di dompet sebagai cadangan

    Eaaaa malah jadi panjang hahaha

    ReplyDelete
  23. Kalau kami nggak masalah saling nge cek hp, cuma kadang saya juga kaya Mami Ubi, suka curigaan yang asbuun hahaha ...
    Mau dong I-ring nya,

    Nama: Ratna
    Domisili: Sukoharjo - Jateng
    IG: lik_nana

    ReplyDelete
  24. aku sama suami juga ga masalah ngecek2 hape..
    Karena emang ga ada yang disembunyiin..

    Ikutan kuis nya juga yaah
    Nama : Ifa
    Domisili : Bali
    IG : @ifarhifa

    ReplyDelete
  25. Prinsip Papi Ubii persis ama suamiku! Kalo udah nikah gini mah buka aja tuh hape. Tapi kalo masih pacaran entah lah aku gak sreg 😅

    Daftar GA nya deh, kali aja hoki. 😁

    Nama: Hilda Ikka
    Domisili: Surabaya
    IG: @newHildaIkka

    ReplyDelete
  26. Soal hape, aku dan suami jg ga ada rahasia, malah klo ada sesuatu yg lucu di hape suami diliatin ke aku dan sebaliknya.kadang aku jg prnah angkat telp n bls sms di hp suami dan sebaliknya..kita mah nyante g ada rahasiaan, tapi ttp ada keylock biar g dibuka sembarangan sm anak2 khususnya.

    Latifah, wonosobo @umminyahimdaisya

    ReplyDelete
  27. Topik kali ini seru banget kak Gesi. Aku sama suami saling kepo2an satu sama lain dan kita fine-fine aja, malah makin percaya tanpa ngoprek sekalipun. Haha. Coba kalau hapenya di kunci-kunci segala, ngumpet2, dibilangin ga ada apa-apa juga ga percaya. XD

    Aku ikutan ah, semoga bisa menang. Hihi

    Nama : Yanita Sya
    Domisili : Jakarta
    IG : @yanitasya

    Love you kak Gesiiii ♥

    ReplyDelete
  28. suka aq sama tulisan papi ubii.. aq tuh suka banget kepo in chat d hp suamiq, apa lagi wa. tapi yang tak kepoin malah chat antara suamiq sm ibunya,walaw udah tau isinya ya cuma tentang kegiatan sehari2 anakq aja.. soalnya suamiq suka banget moto in si bocah dengan pose2 anehnya. klo baca chat d hp suami malah kadang emosi sendiri,soalnya suamiq tu kadang suka lupa bales chat konsumen,ato kdg balesnya g nyambung sm yg d tanyain,malah kdg aq bingung koq bisa y dia dapet duit padahal serampangan kayak gini. hahaha.. kadang aq juga lebih banyak komen "eh itu ada yg nanya barang A" atau "si X minta spek barang B". Jarang banget aq komen tntg cewek2 d chatnya, pikirq sih klo org mw selingkuh y selingkuh aja, wlw d jagain sedemikian rupa biar g berhubungan sm wanita lain klo pingin selingkuh y pasti bisa lolos jg. dulu pernah q tanya in,mw poligami apa g, suamiq malah jwb "punya 1 aja cerewetnya minta ampun kyk gini,apa lagi 2.. gila aq" :P #malahcurhat

    Mba gesi,aq baru tw loh tentang fungsi iring itw *ndeso banget.. pas mbak bilang ada GA I-Ring malah tak kira pin jilbab.. hahaha.. untung aja d tunjukin cara pakenya.
    tak ikut GA nya deh
    Jeneng kula : Rizkycahya
    Ndalem : concat-jogja
    Ig kula : @qieanchovy (boleh d follow mba,g usah malu2. *PD banget)

    ReplyDelete
  29. Syukurlah kalo papae UbiAlden menganut prinsip yg kayak gini untuk urusan HP. Bener banget..ketika hp dipasword dan istri gak boleh akses..sudah bisa dipastikan ada 'sesuatu' �� Kalo sesekali istri nanya ini siapa itu siapa..ya kalo gak ada apa-apa kan tinggal dijawab aja apa adanya kan ya?hehe..
    Privasi memang beda ama secret..memakai hp pasangan menurutku sih bukan pelanggaran privasi jugak ya selama itu masih dalam batas kewajaran.
    Nama : dian ekawati suryaman
    ig : @dianesayank (sudah follow2an ama mama e ubi)
    domisili : Sumenep-madura

    ReplyDelete
  30. Setujuu, suami takut banget dipegang hpnya itu, nyalakan tanda bahayaa..

    Nama: Dewi Rieka
    IG: @dedew_writer
    Domisili: Semarang

    ReplyDelete
  31. Hapeku n hape suamiku nggak da paswordnya,.. Td suamiku jarang sih kepo2 gitu. Paling minjem klo kuota/pulsa habis...
    Aku mlh yang kdng buka-buka WA...ato liat2 foto. Mungkin krn derajat ke kepoan cew n cowok beda kali yaa...

    Ikut kuis jg yaa...
    Nama: tri sulistiyowati / @sulistiyowatitri98/ yogya

    ReplyDelete
  32. Adiittt bener bgt, klo g boleh sekedar dipegang ya berarti ada rahasia. Aku sama pacar juga suka bebas mainin hape pasangan. Yang mana di situlah aku nemu kalo dia masih kontek2an sama mantannya, inj kejadiannya tiga tahun lalu. Abis itu dia ketauan ditaksir sama seseorang, sekitar 2,5 tahun lalu. Kalo sekarang dia lagi musim ngumpul bareng teman2 SMA-nya.


    Nama: Rinda Gusvita
    Domisili: Lampung
    Akun Ig: @vitarinda

    ReplyDelete
  33. Kalo hp aku mah bebas dibuka2 di password juga biar ga dibuka si kecil ajah...
    Tapi hp suami
    Dipegang pun sulit,smua di lock
    Kaya lock n lock
    Hahahahahahaha
    Saya terima2 aja sih,karena kan masing2 orang beda pemikirannya
    Plis jangan dikompori..
    Hahahahahahah
    Nama:putri sari dewi
    Domisili:medan
    Akun ig: varrel_collection

    ReplyDelete
  34. Sameeeee hereeeee...

    Akupun ga melarang suami ngecek hape. Wong tiap malem dia pasti ngepoin moments path (krn dia males bikin akun path) sm wa.

    Dan aku pun juga suka baca2in wa suami atau pesan. Just to make sure bahwa kerjaannya baik baik aja. Si suami bukan tipe tukang cerita kek bininya ini. Makanya kudu bininya yg buka obrolan soal kerjaan..

    ReplyDelete
  35. kalau untuk urusan hape saya dan suami g ada rahasia..terbuka siapa aja bebas..karena suami pulang kerjannya malem otomatis ngecek hape g setiap hari..paling yg seringbq kepoin chat dia sama temen kerja atau sama atasanya..sama atasanya ada masalah atau g,sama rekan kerjanya gimana..
    nama :intan oktavia nafta
    domisil : magelang
    ig:@madre intan oktavia

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^