Tuesday, February 21, 2017

Pengalaman Membawa Bayi 17 Bulan Naik Pesawat

Pengalaman Membawa Bayi 17 Bulan Naik Pesawat. Minggu lalu, akhirnya saya mengajak ke Jakarta dengan membawa paket lengkap: Ubii (4,5 tahun), Aiden (17 bulan), dan nanny. Untuk Aiden, ini adalah pengalaman pertamanya naik pesawat dan mengunjungi bandara. Ehek.


H-1 sebenernya saya galau. Takut Aiden rewel atau rungsing yang ujung-ujungnya ganggu kenyamanan penumpang lain. Apalagi saya cuma di kelas ekonomi yang jarak antar penumpang pasti deket banget. Soalnya Aiden kalau nangis memekik heboh euy.

Ternyata, drama malah sudah dimulai sejak masih di rumah. Jadwal keberangkatan pesawat kami adalah di 11.55 siang. Mulai jam 10.00, saya sudah ngecek-ngecek ada yang kelupaan dipack nggak terutama obat-obatan Ubii dan hal penting lain yang nggak ada di minimarket.

Posisinya, saya check and recheck. Nanny sedang mengganti pakaian dan menguncir rambut Ubii. Aiden main sendirian dengan kusyuk dan anteng. Puji Tuhan banget dong Aiden nggak ngerecokin saya, jadi saya biarin dia main sendirian. Aiden mulai masuk ke kamar bermain. Itu udah biasa banget dia main di kamar itu. So, again, saya biarin aja.

Around 11.00, saya, nanny, dan Ubii sudah siap. Tinggal pesan taxi lalu cus karena Aiden udah ganti baju sebelum Ubii. Tas saya, koper saya, koper anak-anak, stroller, baby carrier udah ready semuanya. Jadi mata saya mulai mencari Aiden lagi di mana.

Ternyata pintu kamar bermain nya ketutup. Oke lah, masih nggak suudzon gimana-gimana karena Aiden memang sudah mulai hobi buka-tutup pintu. Kemudian drama dimulai.


DRAMA #1

Ketika saya buka pintu kamar bermainnya, loh kok nggak bisaaaaaaaaa! 

Tapi, oke mungkin kurang dorongan aja karena pintu kamar itu emang udah rada seret dan berat. Jadi saya dorong lagi dengan kekuatan dewa. Masih nggak bisa. Nyerah, saya minta nanny yang buka dengan asumsi pasti itu pintu bisa kebuka kalau nanny yang dorong karena nanny saya kekar dan ikut karate 2x seminggu. Bener loh ini nggak dusta. Dia suka ikut latihan karate deket rumah saya. LOL.

Masih nggak bisaaaaaaaa!

Lalu nanny nyeletuk, "Waduh, Mbak, jangan-jangan dikunci sama Aiden dari dalem!"

Saya balas, "Ah nggak mungkin ah. Emang Aiden udah bisa ngunci pintu?" sambil panik.

Then I and nanny went outside. Mau ngintip dari jendela. Ternyata posisi Aiden sedang berdiri di kursi kecil yang dia geret lalu dia taroh pas di pintu, dan dia ... mainan kunci!


JADI IYA DIKUNCI SAMA AIDEN DARI DALEM DAN DIA JADI TERKUNCI OHMAIGAWD! 💣

Detik itu juga, saya langsung panik berat. Posisi udah 11.15 padahal belum membagasikan koper dan stroller. Lagian dapet taxi juga suka lama di daerah rumah saya yang Jogja coret ini. Saya udah teriak-teriak aja. Udah emosi bawaannya.

Saya dan nanny berusaha kasih tahu Aiden supaya dia membuka kunci nya. Tapi Aiden nggak bisa. Jadi itu dia ngunci pintu itu kayaknya BUKAN karena Aiden sudah bisa mengunci, tapi karena dia mainin sembarangan doang tapi ndilalah kekunci beneran. Damn.

I texted Adit saying, "Pi, I don't think I'd make it. Aiden malah kekunci di kamar." Dan Adit pun ikut panik dan iMes-iMes terus yang bikin saya makin kemrungsung. Jadi saya udah nggak bisa stay calm lagi. Dari jendela, saya teriak-teriak ngomelin Aiden. Bodo amat, nggak bisa mikir apa-apa saat itu.

Sementara saya ngomel dan Aiden nangis, nanny balik lagi ke dalam coba dobrak pintu. Masih gagal. Lalu nanny keluar rumah lagi sambil bawa obeng. Dia inisiatif buka mur-mur teralis jendela supaya Aiden bisa dikeluarkan dari jendela.


DRAMA #2

Coba-cobi beberapa obeng yang gedenya pas sama mur. Keringetan, panik karena bukanya berat dan Aiden udah makin jerit-jerit.


It finally worked! 😍

Jadi mur-mur teralis bawah dibuka sama nanny, lalu dia menahan teralis supaya terbuka dan saya mengambil Aiden. Wajah Aiden udah merah karena nangis dan (maybe) takut lihat ekspresi wajah saya yang dongkol setengah mati.

(Dongkol namun masih sempat cekrek-cekrek, itulah Gesi) 😂

Long story short, coba tetep ke bandara kali aja ada keajaiban pesawatnya nungguin hahahaha.


DRAMA #3

Baru cus dari rumah ke airport jam 11.45! Ini rekor keberangakatan dari rumah yang paling mepet buat saya.

Semesta sungguh baik hati pada kami. Ternyata siang itu ada AU yang latihan terbang di bandara sehingga banyak flights yang delay termasuk flight kami. Delay jadi jam 13.00. 

JADI TIDAK KETINGGALAN PESAWAT HOREEEEEE!


Begitu tahu bahwa posisi kami aman, saya langsung peluk Aiden dan minta maaf banget abis tadinya saya ngomel kayak kesetanan huhuhuhuhu.

(Anyway, pas di bandara saya sempat dengar ada seorang ibu ngomel-ngomel ke petugas karena kok AU diizinin latihan terbang yang ganggu jadwal keberangkatan pesawat. Lalu dia bilang, "Ini bakal saya ceritain di Instagram biar followers saya yang ratusan ribu pada tahu kenapa saya telat." Saya jadi penasaran siapakah ibu tersebut ya?) --> ini apa sih nggak penting dan tetap ditulis. 😅

Oke kembali pada topik.

Karena delay, kami masih bisa duduk-duduk di waiting room bandara. Nanny gendong Ubii dengan baby carrier. Meanwhile Aiden, ya lari-larian lah. Mana mau dia duduk tenang. Di terminal Adi Sutjipto yang baru sebenernya ada semacam area bermain sederhana untuk anak. Aiden nggak tertarik like AT ALL. Dia lebih pilih lari-lari.

Sebenarnya capek banget ngejar ngikutin, tapi saya teringat wejangan teman, "Mendingan capek dulu, jadi nanti di pesawat bobok jadi nggak cranky." Maka okelah saya bulatkan tekad silakan lari-lari ananda Tahu Bulat.


Saya ngejar bukan karena khawatir Aiden jatuh. No. Saya ngejar supaya bisa ngerem Aiden kalau dia udah mulai gratakin barang orang lain. Jadi di ruang tunggu bandara itu kan banyak banget pengunjung kan pasti. Banyak juga yang sambil bawa travel bag beroda ditaroh di samping kursi. Aiden is so obsessed with that kind of thing. Apapun yang beroda, Aiden jatuh hati. Jadi dipegang-pegang, didorong-dorong, dimainkan. Kalo ada pengunjung yang tampak gemas sama anak kecil sih Aiden malah diajak ngomong sekalian. Tapi kalau pengunjungnya berwajah serius dan kayaknya nggak suka sama anak-anak ya jelas Aiden buru-buru saya amankan lah ya.

Bosan berburu travel bag beroda, Aiden nongkrong di kursi mas-mas penjaga pintu keberangkatan. Kebetulan ada kursi kosong dan mas nya malah mempersilakan Aiden menempati singgasana itu. Jadi ya begini....



DRAMA #4

Bosan lagi. Lari ke arah Ubii dan nanny, lalu lari ke arah pesawat. Dia nggak tahu bahwa ada loh pintu kaca yang bening. Jadi ... ditabrak kenceng nya bukan main sampai DHUG, orang-orang noleh, Aiden sempoyongan, dan jatuh terduduk. Diam seketika.

Lalu Aiden kayak amazed sama pintu kaca. Jadi dia mendekati pintu kaca untuk ... menjedug-jedugkan kepalanya. 

OKAY. 😒

Akhirnya bisa napas setelah main ke Periplus lihat buku anak yang ada setirannya.


DRAMA #5

Karena kayaknya Aiden anteng sambil mainin setiran buku anak, saya jadi bener-bener memanfaatkan kesempatan itu. Saya stretching badan dan ngecek WhatsApp groups. Sekalian ngabarin Adit bahwa kami nggak ketinggalan pesawat.

Saya jadi lengah. Sekejab doang lengahnya padahal.

Kelar stretching dan utak-atik hape, saya maksudnya mau ajak Aiden beli minum.

LHA KOK DIA UDAH NGGAK ADA!

Wtf I was panicking lah. Cari dia di rak-rak buku nggak ada. Cari di area luar Periplus nggak ada juga. Ngintip-ngintip kursi yang diduduki nanny dan Ubii dari jauh juga nggak kelihatan ada Aiden.

Akhirnya saya ulang lagi cari di dalam Periplus.

And there he was!

MASUK KE KOLONG MEJA KASIR MAININ COLOKAN!

WHYYYYYYYYYY bisa aja nemu colokan yang nyempil begitu hah. 😤

Finally the boarding time's coming. Jadi kami naik pesawat dengan khidmat. Plus fotoin nanny dulu yang kepengin punya foto berlatarbelakang pesawat LOL.

Di dalam pesawat masih rungsing. Mainin jendela, celingak-celinguk ke depan, mainin meja, lalala.


Posisinya saya duduk di samping jendela sambil pangku Aiden. Ubii duduk di kursi tengah. Nanny duduk di kursi samping gang.

Saat penumpang udah keliatan penuh, pramugari sudah mulai ngecek-ngecek, saya mulai ambil baby carrier untuk gendong Aiden dengan harapan dia akan ngantuk di pelukan saya dan tepar.

IT WORKED! HE'S DOWN! 😎


Aiden baru bangun setelah pesawat landing dan kami siap-siap mau turun. Jadi horeeeeee! Nggak ada cranky dan ribet selama di perjalanan. Nggak ada tangisan Aiden genggesin penumpang lain. Aman jaya lancar terkendali. Plok plok plok! 👏👏👏

As for Ubii, dia duduk diam dengan manis. Anteng mainin majalah dan botol mineral.


Ubii sama sekali nggak tidur. Tapi dia anteng. Saat take off dan landing juga nggak cranky dan nggak takut. Malah ngikik-ngikik banget kalau ada getaran. Dikira naik odong-odong apa yah.


Setelah turun, kami harus tunggu bagasi dulu. Ubii kelihatan capek dan kaku. Kalau Ubii mulai kaku itu terlihat (karena saya udah hapal gerak-geriknya) dan terasa (digendong jadi makin berat rasanya). Dia butuh tidur-tiduran untuk ngulet/menggeliatkan badan barang 5 menit. Jadi saya taroh aja di lantai yang sepi yang saya yakin posisi Ubii di sana nggak akan bikin lalu-lalang orang terganggu.


Dilihatin sih karena kok masa nidurin anak di lantai. Tapi ya don't care. Ubii butuh nguletnya. Dan toh sampai rumah nanti kan mandi jadi bersih lagi. Setelah enakan abis ngulet, Ubii segeran dan bangun lagi nih.


Soooo, to sum up, Aiden's first flight was lancar banget despite of some dramas that happened before. Fiuhhh yeaayyy! ✌


Tips dari saya bagi yang berencana membawa bayi yang sudah aktif naik pesawat:

✈ Pilih jam penerbangan yang dekat dengan jam tidurnya.

✈ Biarin aja bocah main-main sampai capek sebelum naik pesawat. Kejar aja walau kita ngos-ngosan hahaha. Biar di pesawat udah maksimal capeknya, udah terkuras tenaganya, lalu tepar.

✈ Ini sih optional ya. Kalau nggak yakin bayi nya bisa anteng, better pilih kursi depan-depan biar masuk dan keluarnya duluan. Plus, supaya kalau misalnya beneran rewel, kita bisa gendong sambil jalan-jalan sedikit ke bagian depan biar nggak terlalu berisikin penumpang lain.

✈ Poin di atas saya lakukan. Saya naik Air Asia btw, saya pilih hot seat nomor 3 jadi enak nggak harus jalan berhimpitan lama-lama untuk sampai ke kursi.

✈ FYI aja, kemarin infant di Air Asia kena sekitar IDR 150K. Pulangnya saya naik Lion Air, infant hanya kena sekitar IDR 35K. Lumayan sih ya bedanya.

✈ Barang-barang perlengkapan Aiden yang saya bawa di tas jinjing adalah: susu (in case dia sedang malas nenen), kaos ganti (in case dia muntah), tissue basah, tissue kering, biskuit, diaper, dan mainan kecil yang dia sukai.

Perlengkapan saya nggak ada yang ketinggalan dong. Kan packingnya pakai checklist ini.


Mau mau mau? Ini freebies printable yang pernah saya bagikan di blog kok. Bebas didownload, diprint, dan dipakai sesuka hati kamuh.

Baca: [FREEBIES PRINTABLE] Checklist Daftar Perlengkapan Bayi Saat Liburan

Kemarin saya memang nggak terlalu kesusahan karena ajak nanny. Yah walaupun pas pegang anak sebiji-sebiji, tapi nanny tetap bisa sambil bantuin saya. Jumat besok saya bakal ke Jakarta naik pesawat lagi, kali ini berdua dengan Aiden doang. Mari kita lihat apakah akan lancar jaya juga.

Hahahaha. Doakan yah! 💪💪💪

Ada pengalaman seru apa selama naik pesawat dengan bayi kaliaaannn?



Love,






19 comments:

  1. Belom punya bayik. Tapi aku kan Beby. Huahahaha. Apaan sik! 😂😂😂

    Ngakak aku Mbak waktu baca Aiden malah jedot-jedotin kepalanya. Mungkin pikirnya masih mending kepala yg sakit lah ya, daripada hati. Eh.

    ReplyDelete
  2. Ibu-ibu yg ngomel2 itu siapa sik.. Jelas dibolehin latihan lah... Itu bandara punya mereka, TNI AU. Angkasa Pura cuma numpang di situ. Hahaha..

    ReplyDelete
  3. Aiden lucu, makin lucu malah. Ubi gede2 tabah cantik ya, Mbak? :)

    ReplyDelete
  4. Hahaha aku baca bsa ngerasain gimana panik kesel pas mepet waktu berangkat eh ada drama yg harus dilalui heheh.. Tapi alhamdulillah ya masih rezeki ka grace dan keluarga jd pesawat nya kebetulan delay..

    ReplyDelete
  5. Mamiiii, aku ngefans sama kamu. Beneran mami hebat for your kids. Banggaaa! Just be you ya Gesi.

    ReplyDelete
  6. Aiden udah bisa mainan kunci, cabut semua kunci dari pintu deh..
    emanglah bikin panik itu anak terkunci, apalagi pas mau pergi pula hi.. hi...
    pernah sekali bawa anak umur setahun naik pesawat, tapi wakti itu dia anteng aja, nggak banyak persiapan khusus, cuma bawa mainan, biskuit dan susu

    ReplyDelete
  7. Ya Allah drama yang menegangkan sekaligus lucu.

    ReplyDelete
  8. Ngakak bacanya. Haahahaha. Btw makasih printablenya boleh di download :*

    ReplyDelete
  9. Emir masih 8 bulan pas naik pesawat kemarin. Jadi belum sampe tahap lari-larian gitu haha yaiyalah masih digendong aja :v Yang serunya sih pas dalem pesawat. Dia aktif banget huhu sampe ayah bundanya kewalahan -_-

    ReplyDelete
  10. Duh drama kekunci pintu itu beneran bikin ikut deg-degan euy.. #elapkeringet

    ReplyDelete
  11. Untung pesawatnya delay mak Ges, jadi ngga ketinggalan. Btw, Ubi makin cantik yaaa, semoga selalu sehat ya noni

    ReplyDelete
  12. Ya Allah aku bisa bayangin gimana paniknya pas Aiden terkunci itu Mbak, tapi kok aku bacanya sambi ketawa yaa :D #Dikeplak
    Duo Ai belum pernah naik pesawat neh jadi aku belum bisa sharing, doakeun ada rejeki bisa travelling naik pesawat sekeluarga, aamiin.

    ReplyDelete
  13. Kalau di Jkt udah ketinggalan mbaaakk hehe.
    untung bisa dibuka ya teralisnya :D

    ReplyDelete
  14. sumpah lucu banget nih cerita... maakasih mbak sudah bikin saya terhibur dengan ceritanya...

    ReplyDelete
  15. Halo Grace, salam kenal.. aku one of your silent reader selama setaonan terakhir �� Ngakak banget baca blog km yg kali ini jd ga tahan pgn komen hahaha.. I have 2 boys too (umur 3 and 11 mos) tau bgt rasanya kl lg panik campur emosi, bawaannya teriak2 kesetanan �� Anyway I always admire your passion and per severance, fighting mami ubi dan tahu!

    Oh iyah lagi, aku dpt tips ini dr my sis in law dl pas mau bawa anak pertama ku terbang. Instead of masuk ke pesawat early, kl bawa anak2 mendingan kita jd yg the last one to board the airplane, krn kl masuk duluan anak2 bakal keburu bosen di dlm nungguin penumpang lain yg masuk ��. This works for me, but again tipe anak2 beda2 yah hahaha..

    Look forward to more exciting and funny blog from you!

    ReplyDelete
  16. walahhh...drama kekunci itu sama kyk anak saya dulu. ya umur segitu mbak. 2x malah. pertama dia kekunci di kamar. kedua saya ma adiknya yg dikunci.

    caranya sama tuh. jebol teralis. haha... pas saya kekunci; nelpon tetangga minta tolong dibukain. hadeeeh...

    ReplyDelete
  17. Mba gesiii maaf ak ketawa pas bagian aiden kekuncii...duh naakkk mainan kunciii untung delay. Hehehe bs deh di pake freebiesnya nanti pas bebe udh lahir dan ngajak jalan.

    ReplyDelete
  18. oot banget, tapi mbak edit yg ada gambar koper sama pesawat itu dr applikasi apa? :D

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^