Friday, February 10, 2017

Pertanyaan-Pertanyaan Interview Dan List Do's & Don'ts untuk Baby Sitter

Ini lanjutan dari cerita sebelumnya yah. Kemarin saya cerita tentang kenapa sebenernya saya nggak kepengin pakai jasa nanny tapi akhirnya memutuskan pakai. Dan beberapa hal yang berseberangan antara saya dan nanny sehingga saya lumayan gemez.



Baca itu dulu ya biar nyambung sama tulisan ini. Hehehe. Intinya, saya melewatkan sebuah hal yang (menurut saya) penting, yaitu wawancara calon nanny. Dulu saya pikir ini nggak penting-penting amat. I just realised it's important dari pengalaman temen saya.

Supaya enak, kita sebut saja temen saya ini dengan sebutan Ibuk M (mama nya M) karena dia request identitasnya harus disamarkan. Saya curiga jangan-jangan dia adalah pahlawan pembela kebenaran.

Ibuk M ambil nanny dari agen yang sama dengan nanny saya. Setelah dikabarin sama agen kalau ada calon nanny yang siap dan mau kerja, temen saya pun ditelpon sama si agen dan ditawarin, "Mau wawancara dulu nggak, Bu?" And Ibuk M said yes.

Dari hasil wawancara itu, akhirnya dia ngerasa, "Oke, nanny ini cocok nih kayaknya sama prinsip aku. So I'd take her home." 

Ini beberapa pertanyaan yang ditanyakan Ibuk M, selain pertanyaan standard macam sudah nikah belum, sudah punya anak belum, sudah pernah ngasuh bayi belum, endebrew-endebrew.

Note: Saat interview ini, si M kayaknya masih 1-2 bulanan gitu dan Ibuk M yang masih di rumah karena masa cuti belum habis. Jadi dia cari nanny karena dia harus kembali bekerja.

❓ adalah pertanyaan Ibuk M dan 💬  adalah jawaban dari nanny. 

❓Pernah megang anak umur berapa aja? Lebih susah newborn atau balita? > Kalau dia jawab balita, ada jebakan betmen, bukannya newborn lebih rumit ya? Lalu evaluasi dari komentarnya.

💬 Lebih sulit balita karena balita sudah aktif dan nggak mudah menuruti standard pengasuhan orangtuanya. Bayi lebih gampang karena belum bisa protes.

❓ Nanti kalau saya kerja, anak saya bakal dikasih makan nggak?

💬  Ya kalau belum 6 bulan, dikasih susu saja, Bu. Kan bolehnya makan 6 bulan > GOOD!

❓ Nyuapin nya nanti gimana?

💬  Biasanya saya dudukkin di kursi bayi. > GOOD!

❓ Nggak digendong aja? > jebakan superman

💬  Nggak Bu, nanti kebiasaan gendongan. Didudukkin aja. > GOOD!

❓Suka nonton sinetron apa? > jebakan ironman. Kalau dijawab sukanya sinetron apa, maka temen saya bakal jembreng aturan menonton sinetron

💬  Ternyata sukanya nonton berita.

❓ Kenapa suka sama anak-anak? Kan anak-anak itu ribet, rewel, blablabla. > jebakan spiderman

💬 Karena ingin punya anak dan emang suka sama anak kecil.

❓ Tapi masa nggak emosi kalau lihat anak bandel?

💬 Enggak Bu, tetep keliatan lucu > Dan bener banget, menurut Ibuk M, nanny M ini sayang banget sama M sampai-sampai Ibuk M khawatir kalau nanti nanny M hamil lalu resign gimana. Hahaha.

❓ Cara steril botol, bikin susu formula, dan bikin MPASI gimana?

💬 Kata Ibuk M, nanny jelasinnya detil banget sampai ... Ibuk M merasa gagal jadi ibu. LOL. Jadi akhirnya Ibuk M yang malah ngikutin standard nanny karena nanny M bener-bener udah lihai and knows a lot mulai dari cara sterilin, pakai warmer, slow cooker, etc.

❓ Saya pengusaha, sibuk, dan jarang di rumah. Jadi di rumah ada CCTV, keberatan nggak?

💬 Nggak keberatan.

❓Pengalaman kerja yang dulu-dulu, bos seperti apa yang menurutmu nggak bijak? > karena temen saya ingin tahu karakter life style nanny.

💬 The good this is ... nanny M nggak menjelek-jelekkan bos-bosnya yang terdahulu sama sekali.

❓ Pulang kampung mau sesering apa?

💬 Rumahnya di Temanggung, so dia minta pulang 2 bulan sekali dan nggak minta harus diantar gimana-gimana atau minta ongkos juga nggak. Dealnya cuman dianterin sama Ibuk M sampai ke terminal aja.

❓ Suka makan apa? Ada alergi makanan nggak?

💬 Suka nya sayur. Ehehehehe. Simple yak.

❓ Harapan kamu dari saya apa? > Lalu gantian temen saya jembrengin harapan dia ke nanny and they made a deal together.

💬 Nggak nuntut aneh-aneh. Cuman minta dibolehin sholat 5 waktu dan sesekali hapean buat komunikasi sama suaminya aja.

So well-prepared!

Ternyata ada yang lebih well-prepared daripada saya. Hats off, Ibuk M!


Dulu saya juga dikasih kesempatan wawancara gitu sebenernya. Tapi saya nggak kepikiran untuk tanya sedetil Ibuk M. Saya cuman nanya hal-hal semacam status, pernah pegang anak nggak atau sebelumnya ngurusin rumah, aslinya dari mana, dan kenapa keluar dari pekerjaan sebelumnya.

Ibuk M ini lantas cerita lagi pengalamannya yang lain. Bahwa dulu, dia pernah mendapat nanny dari orangtua nya. Orangtua nya yang memilihkan dan langsung dianter ke rumahnya. Jadi Ibuk M nggak sempat yang nanya-nanya mengulik dulu sama sekali. Pagi ini dianter, besok paginya dibalikkin dong sama Ibuk M karena dia ngerasa nggak cocok dan kayaknya banyak prinsip yang berseberangan.

Saya salut sih sama Ibuk M karena dia berani ambil keputusan begitu daripada makan hati gimana-gimana besok-besoknya. Beda sama saya yang rikuhan level akut. Jadi dulu saya juga pernah ngalamin gini. Intinya tiba-tiba dicariin nanny dan langsung diantar ke rumah saya.. I didn't know much about her. Ternyata huhuhu udah tua, nggak bisa baca-tulis, cuma bisa ngomong pakai bahasa Jawa halus (krama inggil) which I don't understand, dan diajarin susah banget karena kendala bahasa dan level pemahaman (nanny ini nggak pernah sekolah). 😭

Sebenernya dari awal saya nggak sreg. Tapi ya itu tadi rikuh ya, wong namanya udah dicarikan. Nggak enak sama yang udah nyariin aja rasanya. Dan saya tipe yang super nggak enak memutuskan hubungan kerja sama nanny kalau dia nya nggak melakukan kesalahan yang fatal seperti kasar sama anak dan mencuri. 

So I survived hiring her. Tapi ya gitu, dari awal udah nggak sreg, imbasnya saya jadi ngeluh terus ke Adit. Ngeluh saya bingung gimana jelasin sesuatu ke dia karena dia juga nggak terlalu paham Bahasa Indonesia. Ngeluh nggak ngerti apa yang dia maksud karena saya nggak tahu bahasa Jawa alus, dan masih banyak keluhan lain. Adit lama-lama jadi bete sendiri. 😔

Wajar ya. Adit pulang-pulang udah capek abis kerja, tapi saya bombardir sama keluhan-keluhan. Ya pasti makin capek, ujung-ujungnya bete, lalu berantem. Huhuhu. Sering banget kami yang dulu berantem karena orang lain begini. 😥

Baca: Pernikahan Tidak Semudah Bilang "I Do"

Back to Ibuk M.

Bagian interview, done. Tapi masih ada lagi yang dia lakukan. Dia bikin list do's and don'ts untuk nanny dalam mengasuh M.

Seperti ini.


Lalu Ibuk M ini nanya sama saya.

"Lebay nggak sih menurutmu, Ges?"

And I said no. Nggak lebay. It's needed actually. Ini menurut saya loh. Boleh kalau punya pendapat lain.

Buat saya ini masuk akal banget bahwa nanny menjadi tahu apa yang boleh dan apa yang nggak boleh dengan jelas. Then, kalau seandainya someday ada yang dilanggar nanny, Ibuk M cukup mengingatkan dengan refer ke list ini tanpa perlu rikuh dan repot menjelaskan dari A-Z atau dikira cerewet. Kan udah dari awal ada rule nya gitu loh.

Saya nyadar bikin do's and don'ts gini penting karena pernah ngalamin ini (yang ada hubungannya sama list do's and don'ts Ibuk M aja yah yang saya ceritain):

😔 Pantat Ubii ruam kemerahan karena kelamaan pakai popok penuh nggak diganti-ganti dan popok sampai bocor duluan baru ganti karena nanny punya prinsip marilah kita irit. Ya tapi nggak gitu juga ngiritnya huhuhu. Padahal sudah saya kasih tau dari awal sebenernya bahwa sering aja ditengok, kalau udah dipipisin ya ganti aja walau sebenernya popok baru basah dikit. Nggak apa-apa boros daripada Ubii sakit karena dulu Ubii pernah terkena ISK (Infeksi Saluran Kencing). Tapi ya karena nggak ada peraturan tertulis, bisa aja dia menyepelekan atau simply lupa.

Cerita Ubii terkena ISK sehingga berat badan nya stuck pernah saya ceritakan di Tips Menambah Berat Badan Anak yah.

💁 (Brand popok please endorse Grace Melia PLIS PLIS BAHAHAHAHAHAHAHA) 💁

😤 Si mbak lagi kesel karena temennya ngutang nggak dibalik-balikkin, terus dia curhat di telepon sama temennya pakai diksi "baj***an"

😓 Mulai beberapa bulan lalu, Aiden sudah suka ngoceh blukuthuk-blukuthuk ala bayi. Ada satu ocehan yang terdengarnya "pecepa pecepa" gitu. Lalu lama-lama kok "pecepa" nya menjadi "bedeba" nih. Saya sih mikirnya itu pure ocehan tanpa makna walau dalam hati saya juga jadi terngiang kata umpatan "bedeba(h)" saat dengar Aiden ngoceh "bedeba" tapi kan saya diam. Nah, kalau si nanny ini malah diucapin sekalian "bedebah" nya sambil ngetawain Aiden.

....

Abis saya nulis ini, saya jadi mikir, jangan-jangan maksud Aiden memang ngomong bedeba + h karena pernah dengar nanny bilang gitu. Huhuhu.

....


😩  Aiden kalau abis kesandung atau kejedot, nanny suka mukul benda atau lantai yang bikin Aiden jatuh sambil ngomong, "Uh lantainya nakal ya! Huh" (sambil gerakan mukul si lantai). Padahal apa salah lantai? Apa? Apa? Apa? Katakan!

😡 Si mbak pernah ngomong aneh-aneh tentang saya sama mertua karena dia mau caper. Kenapa caper sama mertua? Karena dulu dia pernah butuh dihutangi dalam jumlah yang cukup besar. Saya nggak bisa pinjemin, jadi saya pinjamkan dari mertua. Sejak itu dia jadi seolah mikir bahwa bos nya adalah mertua, bukan saya dan Adit. Makanya jadi caper.

😭 (Yang ini di luar list Ibuk M ya) Dulu saat saya ketemu nanny di agen, dia beberapa kali memang pakai bahasa Jawa ngomongnya. Tapi, bodohnya, saya cuman nanya ke dia, "Kamu bisa Bahasa Indonesia?" Ketika dia jawab bisa, saya assumed berarti harusnya dia tahu kalau saya prefer Bahasa Indonesia yang dipakai. Ya, bodoh karena saya cuman berasumsi tanpa menegaskan itu ke dia. Sekarang dia ngomong sama Aiden pakai bahasa Jawa terus. Ihiks. Bahasa Jawa nya tuh yang ngoko/kasar.

Saya bukannya anti sama Bahasa Jawa ya. Toh, saya sama temen-temen SMA juga kalo ngomongan pakai bahasa Jawa ngoko kok. Karena udah kenal dan dekat selama 12 tahun. Tapi untuk Aiden, ya saya pengin bahasa pengantarnya Bahasa Indonesia aja lah karena itu bahasa persatuan. Hahaha. Nggak deng. Alasannya bukan itu.

Saya pengin Aiden pakai Bahasa Indonesia dulu aja sampai nanti dia bisa membedakan sendiri kapan dan dengan siapa dia boleh ngomong pakai Bahasa Jawa ngoko. Karena pernah loh ada temen saya yang bercanda di forum pakai diksi "lambemu" padahal forum nggak hanya berisi orang Jawa dan dia keukeuh pula bahwa "lambemu" itu biasa banget dan justru menunjukkan keakraban. Yakali.


Saya cuman bisa ngingetin sekali-dua kali ke nanny untuk pakai Bahasa Indonesia selama ngomong sama anak-anak saya karena ternyata dia sangat amat nggak terbiasa pakai Bahasa Indonesia. Saya mau protes yang lebih serius juga nggak fair untuk dia karena dari awal saya nggak menegaskan apa-apa tentang pilihan bahasa. Ini miss di saya, bukan salah nanny.

(Note: kejadian ini dilakukan oleh beberapa nanny, tidak hanya 1 saja).

Nah karena pernah ngalamin hal-hal kayak gitu plus sekarang lihat contoh dari Ibuk M, makanya saya jadi mikir okay list of do's and don'ts ternyata penting ya. Semua kealpaan nanny yang signifikan jadi bisa dikembalikan pada list yang disepakati bersama. Karena susah loh menjelaskan hal semacam, "Mbak, tolong dong jangan biasakan menyalahkan lantai kalau Aiden jatuh" ke nanny itu. Saya pernah ngejelasin gitu, eh dia ketawa. Damn.


Saya dan Ibuk M tentu nggak sesaklek itu juga ya. Bikin list do's and don'ts gini bukan berarti kami nggak mau menoleransi miss dari nanny sama sekali. Kami nyadar lah pasti bahwa manusia tempatnya lupa dan keliru. Untuk hal-hal yang nggak bersifat pola asuh, kami santai. Kayak misal kalau saya, nanny nggak dong-dong cara nyuci botol dot anak-anak, ya saya nggak kesel sama sekali. Kebetulan saya pakai dot dr. Browns yang emang banyak parts nya sih. Terus kalau hal-hal macam lupa sterilin botol atau apa gitu juga saya nggak kesel.

Intinya lebih ke pola asuh dan pola didik yang bersinggungan langsung sama anak aja. Plus, satu lagi deng, ternyata penting menegaskan siapa bos nya karena nggak enak banget kalau nanny atau ART lebih pro dan lamis (Bahasa Indonesia nya lamis tuh apa yah?) sama mertua rasanya nggak enak banget. In my case, saya nyebut mertua karena yang sama-sama di Jogja adalah mertua. Ketemu orangtua saya kan jarang banget jadi nggak mungkin juga sih kalau nanny saya pro ke mama papa saya yang ketemu paling cuma 1-2x setahun.

Baca: Orangtua Vs Kakek Nenek

Back a little bit to Ibuk M ya.

Dia cerita ke saya manfaat yang dia rasakan dari interview dan bikin list of do's and don'ts ini. Yang paling kentara ya, nanny nya M jadi tahu banget apa yang Ibuk M butuhkan, harapkan, dan sukai. Dia jadi ngerti juga Ibuk M nggak suka nya sama apa aja sih sehingga dia bisa berusaha untuk nggak ngelakuin.

But then again, we're talking about human being yang pasti punya intuisi, nalar, dan masalah masing-masing. Pernah juga tentunya nanny M melakukan sesuatu yang di luar parenting rules nya Ibuk M karena nggak fokus kerja saat sedang berantem sama suaminya. Tapi levelnya cuman seiprit dan nggak fatal jadi masih sangat tolerable lah kalau dilanggar dikit.

Pernah juga nanny M terlalu idealis, jadi dia protes kok ART di rumah Ibuk M nyuci ati ampela nya nggak bersih. Ahahahaha. But that's tolerable lah ya.

Enaknya adalah nanny M bisa banget diajak kompromi dan dikusi, karena ya udah ada rules yang disepakati bareng dari awal.

Kayak contohnya dulu nanny M dikit-dikit nggak tega kalau lihat M nangis jadi digendong padahal kadang M nangis kan nggak melulu karena ingin digendong kan. Bisa aja laper, bisa aja popoknya udah nggak comfy, etc. Ibuk M tinggal ngingetin pakai list nya dan ... beres.

Sekarang, walau Ibuk M udah goes back to work 8 jam sehari ninggal M juga dia tenang karena dia percaya sama nanny M karena nanny M juga melakukan apa-apa dengan persetujuan Ibuk M dulu. Such as nanny M nge-WhatsApp Ibuk M nanya boleh gendong M nggak, soalnya M udah dicoba dikasih minum, diajak main di playgym, etc masih tetep nangis.

Wih udah 2200 kata. Pantesan saya pegel. Hahaha.

So, I hope you've got my points yah.

Ibu-ibu yang pakai jasa ART atau/dan baby sitter suka nyeletuk,

"Cari mbak yang cocok itu lebih susah daripada cari jodoh."

Iya juga sih 😶

...
...
...

Ada yang mau ikutan share tentang pengalaman punya ART atau baby sitter? Menerapkan list do's and don'ts gini juga nggak?



Love,






18 comments:

  1. "Cari mbak yang cocok itu lebih susah daripada cari jodoh."

    Wuaaahhh, iki bener banget mamiii :) Dulu pas sidqi masih bayi, aku juga rempooong banget cari ART buat bantu2 jagain dia.

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Mama saya juga paling pusing cari ART. Setelah ART lama yg kerjanya udah 5 tahunan resign karena mau nikah, ART jadi gonta ganti terus.

    Ada yg mabok darat padahal Mama seringnya bawa ART ke tempat nenek saya dan tempat lain.
    Ada yg bawa suaminya datang pas rumah lagi kosong.
    Ada yg kalau disuruh makan siang, gak mau. Alasannya masih kenyang, rupanya diam-diam nyiapin kotak makanan buat dia sendiri padahal mau makan ya tinggal ambil.
    Ada yg bau badan.

    Memang cari ART lebih susah daripada cari jodoh :D

    ReplyDelete
  3. Semangat ya Gesiiii... moga2 mbak2 km itu selalu pakai bahasa indonesia biar aiden nggak ketularan bahasa aneh

    ReplyDelete
  4. Mbak ges gaji nany kalo dijogja rata2 berapa ya?

    ReplyDelete
  5. Tetangga cerita..rata rata nanny minta gaji 1,3 juta tapi tugasnya cuma momong balita+nyuci baju balita
    Padahal momongnya ya..nanny hp an..balita dibiarin nonton tv berjam jam..uhuks

    ReplyDelete
  6. Sama mom. 3 kali ganti ART. Paling lama bertahan 1 thn paling cepet 2 minggu udh minta balik. Padahal pas jemput rugi waktu sama uang saking jauhnya. Saya jadi KZL :(

    ReplyDelete
  7. Hihihi serba serbi sama Nanny emang seru ya. Inget jaman kami masih SD, mama ambil mbak yg jagain aja tiap 3 bln mesti minta balik. Walhasil ambil dari makelar gitu, nanti kasih tips, lalu 3 bln lagi minta pensiun. Belum smpi apal to do list udh ganti org lagi. ^_^

    ReplyDelete
  8. Pernah punya mbak sekali dan malah bikin bete, akhirnya yg m omong sembah lagi, gratis lagi mak Ges 😊

    ReplyDelete
  9. Huaa penting inih ternyata, tp susah dipraktekin kalo msih tinggal di rumah ortu di jgja kayak saya. Mama pasti bakal bilang, syukur2 dapat, udahlah ga usah terlalu idealis:(. Kayak contoh yang pulang seberapa sering, padahal di MOU dari yayasan udh jelas maksimal 2hari dalam 1bulan, eh nanny Sara plg bisa 4-5har, pernah 10hari huaaa njuk pie urusan dunia persilatan kacau balau lah, tp mama ku ngotot bilang ya gimana lagi ada acara di desanya. Hedeh. Akhirnya keluar tp karena butuh ya balik lagi. Moga aja ga lulang kelaamaan

    ReplyDelete
  10. Memang gak bisa sembarangan cari nanny tapi gak nyangka sedetil itu pertanyaannya.
    Belum punya pengalaman soale.

    ReplyDelete
  11. Do's and Don'ts itu emang beneran penting banget menurutku mami grace, karena bagaimanapun kita kan punya standart untuk anak-anak kita agar tumbuh jadi pribadi yang baik... tetep harus ada batasan2 mana yang boleh dilakukan dan mana yang nggak

    ReplyDelete
  12. makasi banyak mba.. membantu banget buat aku.. hatur nuhun pisan..

    hai-ariani.com

    ReplyDelete
  13. Temenku PNS dan sering banget dinas ke luar kota. Iya banget bikin do's and dont's nya Ges. Ditempel di kulkas. Dua halaman folio, hihi.
    Mulai dari anaknya nggak boleh makan chiki, jadwal makan dan camilan, dan lain-lain.

    Cuma nggak tau ya sampai sekarang belum pernah dapet nanny yang cocok. Sering banget ganti-ganti sampai akhirnya dia nyerah minta tolong mamanya jaga anaknya. Udah 6th sih, udah sekolah pula. Tapi sekarang doi baru lahiran anak kedua. Entah piye sekarang. Mesti lagi puyeng bin pening mikirin nyari nanny sebelum masa cutinya abis.
    Jadi kepikiran mau nelfon dia nih :D

    ReplyDelete
  14. Dulu pernah pake nanny pas Marwah kecil, dua kaliganti ga ada yang cocok akhirnya saya resign kerja deh, huhuh.

    ReplyDelete
  15. interviewnya mirip orang masuk kantor, tapi karena bayar nanny itu mahal emang kudu selektif

    ReplyDelete
  16. Mba ges...makasih yaa..jd inspirasi..

    ReplyDelete
  17. Wah infonya disimpen barangkali 3 taun lagi butuh nanny hahaha

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^