Wednesday, September 6, 2017

When Mertua Said, "Kok ASI Kamu Dikit? Nggak Kenyang Tuh Bayimu" Then Do This!

[Sponsored Post]

Kata orang-orang, hubungan menantu dan mertua itu jarang bisa mulus. Walau tentu nggak sampai dendam kesumat nyi pelet, tapi ada aja bahan untuk beda pendapat atau ambekan. Iya, apa iya? Hahaha.


Sebagai buibu mainstream, saya juga pernah lah yang rasanya kesel sama mertua. Padahal nggak ada masalah apa-apa. Padahal sebenernya maksud mertua itu baik banget. Tapi, saya nya aja yang kelewat sensi. *salim sama mamah*

Baca: Orangtua VS Kakek Nenek

When did that happen?

Saat saya baby blues pasca melahirkan Kakak Ubii, anak pertama saya. Beneran, punya anak pertama jadi belum ada pengalaman pegang bayi sama sekali plus tinggal bareng mertua itu kayak perfect combo untuk baby blues.

Kalo kata Point Blank, double kill! LOL.

Dulu saya jumawa banget sebelum melahirkan karena selama hamil saya udah ikut seminar-seminar parenting dan melahap buku panduan ngerawat bayi. Kayak jenis imunisasi itu namanya apa aja, kapan diambilnya, saya udah hapal.

Apalagi teori yang ASI-related macam kebutuhan cairan bayi itu seberapa, perlu disusui tiap berapa jam, posisi menyendawakan, cara simpan ASI perah di suhu ruangan, kulkas, dan freezer serta each masa ketahanan nya berapa lama. Aduh ngelotok deh di luar kepala.

Baca: Review Buku Pintar ASI Dan Menyusui

Ternyata eng ing eng ...

Melahirkan Kakak Ubii dan sampai usianya tiga bulanan itu drama banget. Saya udah nunggu 18 jam sampai bukaan lengkap, diinduksi pun yang sakitnya kayak apa, ternyata setelah sudah bukaan 10, Kakak Ubii malposisi sehingga ternyata harus SC!


Bukannya saya anti SC loh. Tapi yah bayangin aja 18 jam mules, induksi, bukaan udah full, dan bahkan udah ngeden, ternyata berakhir SC. Kalau mau digambarin dalam 1 kata, rasanya adalah ... lemes. Literally. Tenaga saya bener-bener habis rasanya.

Baca: Melahirkan Dengan SC (Lagi)

Udah gitu ternyata jahitan saya bermasalah 2x setelah udah pulang ke rumah. Kali pertama, sepertinya ada infeksi sehingga saya demam dan harus opname lagi. Itu kelar, pulang lagi ke rumah.

Drama belum usai. Suatu sore, setelah mandi tiba-tiba ada darah dan nanah yang mengucur dari jahitan sebelah kanan saya. Jahitan saya kebuka. Sampai sekarang masih inget loh bau nya. Anyir ngeneg-in gitu.

Akhirnya opname lagi dan ... operasi jahit ulang! Huhuhu. Itu pas Kakak Ubii umur sebulan-an kalau nggak salah.

Jadi jahitan saya dibuka lagi dan dijahit ulang. Wah gila rasa sakit pasca operasi jahit ulang itu berkali-kali lipat dibandingkan jahitan SC nya. Bayangin aja, jahitan SC belum kering bener, dibuka lagi, dan dijahit lagi.

Dengan story kayak gitu, rasa nya fisik dan mental saya terkuras terus. Capek nya bukan main. Stress pun.


Akhirnya capek dan stress itu jadi bikin saya sempat kesulitan menyusui. Dan jreng jreng jreng, ini jadi bahan kenapa saya jadi sering kesel sama mertua saat itu.

Saya ngerasa kesulitan menyusui simply because saya masih kesakitan, jadi nggak leluasa saat menyusui Kakak Ubii dengan posisi apa pun. Ubii jadi keliatan nggak nyaman juga.

Tapi, mertua dan tetangga-tetangga beliau yang jenguk, pada komen, "ASI mu dikit kali. Makanya Ubii laper terus. Itu payudara mu aja kecil. Dikit tuh ASI nya" dibarengi dengan anjuran makan dan minum ini itu inu anu biar ASI jadi banyak.

Lagi kelelahan dan stress gitu, saya jadi baby blues banget. Dikomenin ASI dikit lalala rasanya aduh sakit hati minta ampun.

Soalnya saya ngerasa ASI saya tuh luber-luber. Ini sungguh! Dari sejak pertengahan trimester tiga aja udah mulai keluar. Dan wong udah pakai breastpad aja bisa tetep rembes ke baju kok. Saya cuman capek jadi belum maksimal menyusui nya. Plus, saya rada males-malesan pumping sih. Soalnya lelah!

Baca: Usia Kehamilan 36 Minggu



Mertua saya ini orangnya baik dan perhatian banget. Beliau sebenernya bukan orang yang cerewet. 'Menuduh' ASI saya sedikit itu paling cuman sekali dua kali. Sisanya, beliau tunjukkan dengan perhatian yang real. Beliin sari kacang hijau tiap pagi, masakin sayur daun katuk, beliin aneka buah, dan nanya saya pengin makan apa pokoknya bilang aja biar beliau masakin atau beliin.

Komentar ASI sedikit emang udah jadi jarang banget. Gantinya adalah reminder untuk selalu makan sampai habis.

Tapi ya namanya mahmud baby blues, perhatian dari mertua bisa disalahartikan. Saat itu saya jadi ngerasa mertua kok cerewet nyuruh makan terus. Padahal saya udah kenyang banget banget. FYI, sari kacang hijau nya itu segelas munjung. Abis minum itu udah langsung kenyang. Masih disuruh makan nasi sama sayur daun katuk. Plus minum air kuah daun katuk nya. Then masih disuruh minum susu ibu menyusui.

Enak sih enak. Tapi mbeleneg. Sari kacang hijau dan nasi plus sayur daun katuk kan rasanya 'berat' gitu kan. Mbelenger, bok!


Apa ada di antara kalian yang sekarang ini sedang mengalami apa yang pernah saya rasain dulu?

Kalau ada, hugggg! Hang on! You're NOT alone, moms! Saya kasih beberapa tips supaya produksi ASI lancar mancur-mancur namun payudara tetap nggak sakit, dan biar mertua nggak punya bahan kritik lagi masalah ASI hahahaha.

1) Yakini kamu bisa!

Pertama kali menyusui bayi mungkin sempat ada rasa nggak pede. Kok ASInya segini doang keluarnya? Bayiku kenyang nggak ya? Kok nippleku flat? Kok payudaraku tetep segini-segini aja? Endebrew-endebrew.

Trust me. Pertanyaan-pertanyaan semacam itu sebagian besar disebabkan karena ketakutan kita doang. Efek lelah abis melahirkan plus kaget ternyata bayi baru lahir itu lebih ke rempong daripada lucu menggemaskan.

So, believe in yourselves. Yakini kalo kamu akan segera menemukan ritme yang klik sama bayi kamu. Imani kalau ASImu itu cukup. Tidak kurang sama sekali. The power of positive thinking, moms!



2) Siapin 'senjata'

Ibu-ibu rumah tangga itu sebenernya perlu loh memompa ASI untuk persediaan kali-kali kepepet suatu saat harus ninggal bayi, menjaga produksi ASI, dan supaya payudara nggak sakit kalau ASInya penuh. Ini kejadian di saya.

Ternyata stok ASI sangat terpakai saat saya sakit harus opname itu. Nggak usah opname deh, pas saya cuman ke dokter sebentar untuk cek jahitan aja sehingga Ubii dititipkan ke mertua, stok ASI kan juga terpakai. ASI saya sebenernya banyak, tapi saya males mompa karena ya ... males aja. Sigh. Alhasil payudara sakit lalu saya jadi meriang. Nggak enak banget rasanya.

Kalau ibu bekerja yang masa cutinya cuman 3 bulan lalu harus back to work ninggalin bayi? Of course stok ASI jadi kebutuhan HQQ.

Biar ritual memerah ASInya nyaman dan cepat, makanya butuh 'senjata' berupa pompa ASI yang oke. Ada banyak pilihan pompa ASI, tapi kalau boleh saya kasih rekomendasi, saya recommend ini:

🍼 Medela Swing Maxi! 🍼


First question, why Medela? Here's why:

πŸ’ Medela yang made in Switzerland ini dibuat berdasarkan clinical research, jadi nggak main-main fiturnya.

πŸ’ Dipercaya dan digunakan sama most hospitals di Amerika, Eropa, dan Asia.

πŸ’ Di Indonesia sendiri, Medela sudah ada izin edar dari Kemenkes RI.


πŸ’ Medela sangat suportif terhadap breastfeeding. Nggak percaya? Coba buka website Medela. Mereka sediakan bejibun artikel tentang menyusui.

πŸ’ Manual book Medela itu informatifnya nggak cuman tentang produk loh, tapi juga tentang serba-serbi ASI kayak tips menyimpan, membekukan, mencarikan, dan memberikan ASI. Thumbs up!

πŸ’ Produk Medela gampang ditemukan dan dibeli langsung di toko-toko perlengkapan bayi setempat. Mau cari online di e-commerce macam Tokopedia, Lazada, and the gangs juga banyaaakkk.

Let's take a look what's inside!


Second question, why Medela Swing Maxi?

😍 Karena aduh huhuhu nyaman banget! Memerah ASI rasanya jadi super cepat karena Swing Maxi dari Medela ini emang memfasilitasi kita memerah dua payudara sekaligus.


😍 Jadi yaudah dua tangan megang botol, dua payudara sama-sama terperah bersamaan, nggak perlu ganti-gantian. Kan jadi cepet tuh. Mompa sambil ngeliatin foto bayi atau foto keluarga biar motivasi jadi makin terpacu! Seperti melodi. Berpacu dalam melodi. (((KRIK!)))

😍 Flownya enak. Ada massage phase dulu selama 2 menitan setelah kita ON-in. Setelah itu baru masuk ke pumping method. Kalau misal baru beberapa detik dimassage ternyata ASI sudah keluar, tinggal pencet tombol terbawah yang kayak ada gambar tanda panah dan percikan air itu. Kekuatan hisapan bisa kita adjust sendiri dengan tombol (-) dan (+). Setelah kelar, langsung di-OFF-in aja nggak apa-apa. Nggak perlu ribet kurangi hisapan dulu.

😍 FYI, breast pump Medela Swing Maxi ini bisa digunakan dua-duanya dan cuman satu aja. Kalau lagi kepengin cepet selesai karena misal nih mompanya di tengah jam istirahat kantor, bisa langsung pompa dua payudara sekaligus.


Tinggal colokin aja kedua tubing/kabelnya ke penahan selang.


Jadi kedua tubing nyambung ke penahan selang dan masing-masing botol yah.


😍 Misal lagi pengin pompa payudaranya satu-satu aja biar tangan satunya bisa main smartphone, bisa jugak!


Jadi tubing yang satunya lagi dicolokin ke bagian atas penahan kabel, biar nggak ada angin yang keluar.


The choice is yours!

😍 Fleksibel juga mau pakai baterai atau mau pakai adaptor yang dicolokin ke listrik. Foto-foto di atas itu kalau pakai baterai yah. Baterai yang dibutuhin adalah 6 pcs baterai A3. Kalau lagi kepengin colokin listrik, tinggal pasang adaptornya aja kok.


😍 Untuk harga Medela Swing Maxi adalah di around IDR 3,2 mio. At first, it seems pretty pricy. But, pompa ASI kan tiap hari dipakai, jadi nggak akan mubazir. Apalagi buat working moms. Kalau udah nggak kepake lagi? Medela mah dijual preloved itu banyak banget yang mau kok asal masih good condition. So no worries.


3) Team work

Memberikan ASI dengan lancar itu butuh dukungan semua orang yang serumah sama kita. Suami dulu yang terdekat. Ajak suami support dengan cara misalnya nemenin saat kita menyusui atau saat pumping. Ajarin suami gimana cara dan aturannya dalam menyimpan, membekukan, mencairkan, dan memberikan ASI. Jadi suami bisa bantuin juga.

Baca: Tips Menyimpan ASI Perah

Dear husbands, kami para istri tuh seneng banget loh kalau kalian mau terlibat. Kami akan dengan senang hati menjelaskan cara-caranya. Dengan kalian nawarin bantuan atau nemenin, it means a lot to us. Kami jadi ngerasa nggak sendirian. Nggak apa-apa kok kalau misal kalian masih kagok saat bersentuhan dengan printilan ASI. Just by showing that you care, it means the world!

Baca: Untuk Para Suami, Berbagi Tugas Yuk


Kalau tinggal sama orangtua atau mertua, better jembreng dulu plan kita sebelum melahirkan. Nanti mau menyusui langsung sambil tetap pumping biar punya stok, misalnya. Itu better dijelasin. Further, edukASI juga orangtua dan mertua tentang serba-serbi ASI dan ASI perah.

Kalau ada asisten di rumah, bisa kita ajarin tentang gimana caranya mencuci dan membersihkan pompa ASI, dot, botol, dan lain-lain. Nggak semua orang langsung bisa nalar gimana caranya kan. So explain clearly. Pakai bottle warmer di rumah? Jelasin juga gimana cara pakainya.


4) Good bye eneg!

Ini hal yang bikin saya sempet kzl sama mamah mertua kan, karena disuruh makan dan minum ini itu terus padahal udah eneg. Bukan makanannya nggak enak mah bukan yah. Tapi ya bayangin kalau minum sari kacang ijo full segelas, abis itu makan nasi sayur, terus masih disuguhi susu juga. Pasti kekenyangan sampai level jadi mual.

Berarti butuh apa? Butuh pelancar ASI yang sifatnya light, jadi nggak bikin eneg dan pas konsumsi rasanya jadi santai. Kayak ini nih, gengs.

☕ Mama Bear Teh Pelancar ASI & Milky Mama ASI Booster Cookies πŸͺ


Package wise, lucu amat yah kemasannya. Pink biru pastel gini saya suka. Hahaha. Ini penting buat saya, jadi jatuh cinta sudah sejak dari awal.

Teh pelancar ASI dan cookies ini dari Mama Bear. Why would I recommend their products?

πŸ’œ Foundernya, Agnes Widjaja, membuat produk-produk ini diawali dengan pengalamannya sendiri saat pernah kesulitan menyusui anaknya karena ASI seret. Good thing, Agnes adalah lulusan Food Technology & Nutrition dari Australia. Buat saya ini poin penting karena saya percaya orang-orang yang membuat atau mengkreasikan sesuatu dengan background pengalamannya sendiri tuh bakal bikinnya dari hati. Beliau pernah ada di posisi buibu yang ngalamin kendala dalam ASI so I believe she knows what breastfeeding moms need.

πŸ’œ Teh itu minuman yang rasanya light. Nggak berat dan bikin kenyang seperti susu. Nggak bikin kembung atau apalah apalah juga. Bayangin ngeteh hangat sore-sore gitu deh. Asyik kan?

πŸ’œ Petunjuk pemakaiannya jelas terpampang nyata di package.


πŸ’œ Teh pelancar ASI Mama Bear nggak mengandung kafein. 100% herbal, dia mengandung habbatussauda, fenugreek, moringa, curcuma, anise, dan fennel. Bisa dicampur madu sebagai pengganti gula. Kalau saya bikinnya dicampur madu. Enyak!


πŸ’œ Sudah approved by LPPOM MUI dan halal.


πŸ’œ Harganya reasonable kok. Untuk sekotak teh pelancar ASI yang berisi 20 sachet teh, harganya di IDR 42K.

What about the Milky Mama Cookies?

πŸ’‹ Cocok banget dicemil sama teh. Kita nge-tea time gituh ceritanya. Hehe. Sambil leha-leha sebentar kalau bayi lagi bobo.


πŸ’‹ Tersedia dalam 2 pilihan rasa: oreo dan choco chips. Who doesn't love that flavour coba? I guess most people suka sama oreo dan choco chips kan.

πŸ’‹ Mengandung Omega 3 dan bahan-bahannya pun alami.


πŸ’‹ Harga satu Milky Mama ASI Booster Cookies kemasan 200 gram terjangkau kok, di IDR 85K.


5) Carpe diem

Carpe diem, seize the moment. Mungkin kita capek saat ketemu sama tantangan atau kendala dalam mengASI. But remember, time flies so fast dan waktu nggak pernah bisa kembali. Jadi coba pelan-pelan 'menikmati' tiap tantangan. Someday kita pasti bakal kangen banget sama sensasi menyusui.


Serius loh ini. Saya aja suka kangen kepengin nostalgia menyusui Ubii. Biasanya kangen gitu saat saya lagi nyusuin Aiden, adiknya. Sering iseng coba nyodorin nenen ke Ubii, ditepis dong sama dia. Mami Geci kuciwa.


***

Okay! So kesimpulannya adalah menyusui itu memang awalnya terasa challenging. Nggak seindah gambaran dari iklan-iklan. LOL. Kadang orangtua, mertua, atau orang lain gampang banget komen, "Kok ASImu dikit, bayinya masih laper tuh" and such. I've been there dan rasanya emang nggak enak sih hahahaha apalagi kalau kita masih sensi pasca melahirkan.

Makanya kita kudu yakin kita bisa, nikmati momen ini while it lasts, dan siapkan amunisi supaya produksi dan pemberian ASI lancar jaya berkah barokah.


And happy breastfeeding, moms!


***

🎁 MINI GIVEAWAY 🎁

Supaya kalian makin semangat dalam mengASIhi, saya mau bagi-bagi hadiah yaaaa.


There will be 2 lucky winners!

#1: Medela Harmony Pump & Feed Set worth IDR 690K dan Mama Bear package (2 kotak teh pelancar ASI dan 2 Milky Mama ASI Booster Cookies) worth IDR 254K.

#2: Mama Bear package (2 kotak teh pelancar ASI dan 2 Milky Mama ASI Booster Cookies).


πŸ’Terms & Cons πŸ’

πŸ’ Follow dulu Instagram: @grace.melia @medela_id @mamabearcoid

πŸ’ Tinggalkan komentar di postingan ini. Ceritakan pengalaman memberi ASI yang paling ngena buat kamu (boleh pengalaman happy feelings, boleh juga pengalaman dikomenin ASI dikit wkwk) dan ceritain juga kenapa kamu kepengin cobain pompa ASI Medela dan produk Mama Bear.

πŸ’ Sertakan juga nama kamu, nama akun Instagram kamu, domisili, dan usia anak.

πŸ’ Kalau misal kepengin ikutan ini karena pengin ngasih sahabat/keluarga yang sedang menyusui, feel free. Berarti ceritain juga mau dikasih ke siapa dan kenapa.

πŸ’ Setelah selesai tinggalkan komentar di postingan blog ini, komen DONE di postingan Instagram saya yang ini yah:


πŸ’ Mini giveaway ini berlangsung sampai 26 September 2017.

πŸ’ 2 lucky winners akan saya undi dan saya umumkan di Instagram, makanya jangan lupa tulis nama akun Instagram kamu yah.

πŸ’ Note: Dengan mengikuti mini giveaway #GesiXmedelaXmamaBear ini, berarti kamu tidak keberatan untuk mengupload foto hadiah dan memberi sedikit review di caption jika kamu terpilih sebagai pemenangnya.

Okayyy, good luck yaaaaa.

Ikutan kuy!




Love,





108 comments:

  1. Pengen cookiesnya ih masa boleh nggak ya ikutan :""D

    ReplyDelete
  2. pertamax...
    kalo saya kena komplain nyelekitnya dari mama saya..hiks
    Asi saya dibilang kurang. Saya jawab ini sudah meluber2 sampe hrs ditampung. Trus disambung lagi bilang kalo asi saya kurang bergizi. Padahal lho si kecil wkt 1-3bulanan itu montok tok sampe si Dra sempet nanya ini ada tambah sufor?
    Even si bebi sudah 2th lebih gini masih aja dikorek2 lagi masa2 menyusui bla bla bla makanya badannya gak semontok si A,B C,D hikss
    *numpang curhat sisss

    ReplyDelete
  3. waaahhhh... pengalamanku banget ini.. sehabis melahirkan banyak yg komentar (termasuk mertua) "PD mu kok kecil... ASInya ga keluar tuh.." duh, sakitnya tuh disini. secara kan pertama kali punya anak mestinya butuh support dari keluarga. apalagi anak saya dulu maunya nyusu di PD sebelah kiri terus sampai puting lecet ga mau diganti ke PD sebelah kanan. benar2 sedih smp nangis saya..
    sekarang sudah ga menyusui sih, anak saya sudah 3 tahun. hehe.
    pengen ikutan giveaway ini soalnya mau dikasih ke saudara kembar saya yg lagi hamil 23 weeks. semoga pada masa menyusui nantinya, kembaran saya ga ngalami hal negatif ky saya.

    Nama: Angela Woro Dwi Priharina
    IG: angie_rina
    Domisili: Surabaya

    ReplyDelete
  4. Mau ... tapi masa menyusui kayanya tinggal beberapa bulan lagi. Anakku udah mau 2 tahun. :'D

    ReplyDelete
  5. pengalaman palinggg berkesan waktu menyusui kanin th 2014-2015..
    aku working mom, tp jam kerja aku cuma 3jam sehari.
    krn dulu aku sc, asi ga langsung keluar dan aku blm bisa latch on yg bener. mamaku udah ngomel aja suruh pake sufor😭 dan bodohnya aku ga mau nanya suster jg, krn denger2 rs tempat aku lahiran agak pro sufor.
    jadinya aku pompa ( pake medela mini elektrik, top bgt, muraaah, tahan banting πŸ˜‚πŸ˜… ) abis gt langsung luber2 asiku. dlm 1 bulan dapet 100 botol lebih. cuma blm bs nyusuin langsung.
    tiba2 usia 2 bulan aku harus operasi usus buntu, harus ninggal anakku 4hari buat opname. setelah itu produksi asiku lgsg turun drastis😭😭. dari situ aku lgsg belajar menyusui langsung, dibantu sama mamaku. yah cuma aku gampang putus asa anaknya, aku pake penyambung puting. akhirnya anakku klo nyusu lgsg harus pake penyambung puting. sampe punya 6 pasang πŸ˜…πŸ˜‚πŸ˜‚.. yah akhirnya berhasil menyusui langsung (walaupun dengan bantuan penyambung puting) selama 13 bulan.
    skrg lg hamil anak kedua, sudah kutekatkan buat belajar nyusuin yg bener, mau ikutan kelas laktasi yg serius..semangaaat πŸ’ͺ🏻πŸ’ͺ🏻

    metasias,surabayaπŸ’‹πŸ’‹

    ReplyDelete
    Replies
    1. ketinggalanπŸ˜… knp pengen hadiah giveaway ini..krn pengen punya pompa cadangan yg manual, biar bs mompa dimana aja πŸ˜™πŸ˜™
      daan booster biar makin joss asinya dongπŸ˜™πŸ˜™

      Delete
    2. nama: metasias
      ig @metasias
      usia anak 2 th10 bulan
      hamil 24 bulan

      Delete
  6. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  7. Huhu sedih deh. Kalau aku asi paska melahirkan g keluar plus puting ke dalam. Anak rewel. Jadi disuruh disadur mix asi dan sufor. Dibilangnya kurang kenyang. Usaha selanjutnya beli pompa asi tapi bukan medela, keluar sih putingnya... Cuma rasanya sakit.... Ga nyaman banget.. Tiap pompa meringis... Tapi demi anak... Mau deh cobain medela... Mungkin next bisa buat anak kedua aku nanti supaya aku pumping nyaman dan pumping g pake meringis.

    IG: riamahardikadika
    Domisili: jakarta
    Usia anak: 21m

    ReplyDelete
  8. Waaaahhhhhhh pengalamannya sama seperti aku ya mungkin aku bukan ebook yg beruntung punya asi yg buanyak, but cukup untuk bayiku aku sudah bersyukurr banget sama allah
    Dikampungku yg hbs melahirkan banyak bgt ada 3orang dan mereka pada berhasil menyusui langsung sedangkan aku aku gagal menyusui langsung, bayiku bingung puting, sudah aku coba berkali2 dia nangis kejer banget smpe aku ikutan nangis, yaa aku kena babyblues untung aja masih ingat tuhan sudah kena babyblues ee mama sama mama mertua bukannya dukung malah ngatain asimu gk banyak sudah sufor aja, km gak bakal bisa beri asi sakit banget dengarnyaaa
    Akhirnya ada sepupu punya pompa asi merk madela aku dikasih injem, dan rasanya enaa bangettt tp krna harganya ya menurut aku lumayan aku gakbisa beli , jd aku beli pompa merk biasa rasanya beda bgt sm madela :(:(:( sampe sekarang aku full jadi mama emping(ribet sih to aku harus bahagia demi sih buah hati) aku tunjukan ke semua org yg ngatain aku gkbisa ngasih asi ke ankku bawah aku bisaa walaupin caraku berbeda, kemana2 aku selalu bawa pompa asi dan penyimpannya sampe aku di juluki. "Si ibuk sapi" :(:(:( karena aku memerah asi seperti sapi:(:(:( kata2 negatif yg tertuju ke aku aku jadikan motivasi untuk diri sendiri:(:(:(:( waaah maaf ya mama ubi jadi curhat :(
    Aku pengen punya pompa madela karena aku pengen pompa yang nyaman dan boster asi yang sehat
    Nama ig: anjaniaristap
    Domisi: balikpapan
    Umur anak: 6bulan

    ReplyDelete
  9. Waktu diomongi gitu, biasanya aku nginyem dan menyot2in bibir. :'D Tapi setelah itu makan bergizi dan minum vitamin sih waktu itu. Terus deras deh ASI. Sekarang enak, ya? Ada yang bentuk cookies. :D

    ReplyDelete
  10. Aku alhamdulillah mba Gesi punya mama dan ibu mertua yang support banget buat ASI.. Baru lahiran, langsunglah itu dibikinin sayur bayam, katuk, dibawa ke RS.. :) Mereka juga seneng gitu pas aku stok ASI dari awal banget.. Tapi pernah juga sih dibilang ASI dikit, anakku masih laper makanya nangis terus.. Tapi untung enggak bikin baper dan aku tunjukin kalo aku bisa ngasih ASI semampu aku walaupun aku kerja.. :) Sempet sedih malah waktu itu anak pertama baru 1,5 tahun tiba-tiba enggak mau nyusu.. Pas itu aku udah hamil adiknya.. Nah, ini anak kedua aku baru kesapih 2 bulan lalu pas usianya 2 tahun.. Rasanya kayak ada yang hilang mba.. hehe.. Pengalaman paling berkesan selama menyusui, waktu itu aku pernah berapa kali pumping di bioskop. Hihi dan hasilnya lumayan banyak, mungkin karena happy yaa liat aktor favorit.. :D Aku juga ngalamin yang namanya lecet kayak ibu menyusui lain, sempet juga kena milk blister dan itu rasanya ampuuunnnn sakit banget. Tapi ngASI tetep jalan terus.. :') Oiya, aku pingin ngasih giveaway ini buat sahabatku. Namanya Uchi, sekarang ia lagi hamil 6 bulan.. Tahun lalu Uchi sempet kehilangan anak kembarnya yg lahir prematur.. Aku nemenin dan gak kuat liatnya.. But, dia super woman.. Walau sempat terpuruk tapi bangkit lagi.. :)

    Dita, @rumikasjourney, Depok

    ReplyDelete
  11. Mba..kalau aku justru dikomenin sama orang terdekat, bapak ibuku sendiri. Terutama bapak sih..jadi pas lagi awal menyusui Arfa, puting payudara itu lecet dan keluar nanah. Tapi aku kekeuh tetap nyusuin sementara bapak bilang udah itu ASI nggak keluar kali..ditambah sufor aja..begitu beliau bilang. Apalagi ngeliat Arfa semakin hari semakin kurusan dan nangis terus.

    Hampiiir aja tergoda buat ngasih Arfa susu formula, tapi alhamdulillah suami menguatkan banget. Katanya aku harus kuat dan terus kasih ASI ke Arfa meski sakitnya luar biasa.

    Biar nggak terlalu sakit biasanya saya pompa ASI dlu, terus baru dikasih ke Arfa ASinya. Alhamdulillah mastitis dan lecet payudara makin lama makin sembuh dan Arfa nenen dengan lancar..��. Memang menjadi pejuang ASi itu nhgak mudah karena kitanya harus kekeug dan tutup kuping sama semua komentar negatif.

    Kenapa saya harus dapat giveaway ini? Alhamdulillah skrg lagi hamil anak kedua, pompa ASI sebelumnya udah tusak hikss hiks..dan medela ini keliatan nyaman banget dipakenya..mauuuuu...hehehe

    NAMA : Lingga permesti
    Ig: @dunialingga
    Domisili: Ceper, Klaten, Jawa Tenga
    Usia anak 3 tahun dan sedang hamil 5 bulan

    ReplyDelete
  12. Duh, ku pingin ikutan giveaway nya oh, habis hadiahnya Keren abiss

    Tentang pengalaman menyusui, menurut eike, menyusui itu hal yang unik banget. Jadi setelah melahirkan, alhamdulillah ASI nya udah langsung lancar, jadi alhamdulillah Ahsan cukup kenyang kalau masalah nenen. Namun, itu semua sebelum Negara api menyerang, waktu Ahsan umur 40 Hari, saya dipindah tugaskan Dari Banjarmasin ke Tegal, ya seneng ya bingung. Dengan kegiatan pindah yang ribet itu, maka stress lah ibuk2 rempong ini. Ditambah lagi, pertama pindah ke Tegal, tinggal nya di tempat mertua, semakin lah stress. Ibu mertuaku itu baik, cuma seperti kata mbak gesi, ibuk2 rempong kaya eike banyakan sensitifnya. Maka akumulasi Dari capek+stress+sensitif berlebihan= sakit. Disinilah drama dimulai. Karena badan panas waktu sakit, produksi ASI berkurang drastis, lagipula Karena mengkonsumsi obat, dokter menyarankan agar jangan menyusui dulu. Mulailahbsi ahsan minum asip yang disiapin buat kerja nanti, dengan berat badan waktu itu sekitar 6kg, Ahsan minum bisa 1200-1500ml sehari semalam, dikalikan eike sakit selama 4 Hari. Jadilah sekitar 50 botol ASI ukuran 100ml Di kulkas kembali kosong. Tapi yang bikin stress ndak cuma itu aja, ketika mau nyusuin setelah sembuh, ternyata keluarnya cuma sedikit, mungkin karena 4 Hari nggak nyusuin Dan ndak pumping ya. Semakin lah stress. Pinginnya nangis muluk. Emang drama banget sih sayanya. Akhirnya si Ahsan tetep nenen Langsung, dengan dibantu asip kalau dia terlihat belum kenyang. Itulah mengapa memberi ASI itu unik mbak buat saya, semakin kita pingin dapet banyak, semakin stress lah kita, semakin sedikit Pula produksinya. Akhirnya ku pasrah sambil terus berdoa Dan berjuang supaya ASI nya kembali banyak. Alhamdulillah setelah 1 bulan -.-', ASI nya mulai lancar lagi, walaupun nggak sederes dulu. Sampai Sekarang eike masih berjuang pumping ASI buat Ahsan kalau pas ditinggal kerja, secara tabungan ASI nya Ahsan tidaklah sekeren temen2nya yang bisa stock sampai 1 kulkas penuh (sesungguhnya ku kagum dengan ibuk2 yang bisa sampai segitu pumping nya). Ahsan alhamdulillah tercukupi ASI nya, tapi ya kejar-kejaran, pompa ASI Sekarang, diminumnya besok :D. Sekarang Ahsan udah 9 bulan, sudah mulai mpasi tapi mimiknya masih banyak :D. Doakan ya mbak-mbak, tante-tante, supaya ahsan tetep sehat Dan ibuknya ini bisa menyusui sampai 2 tahun. Aamiiin..
    Saya pingin ikutan giveaway ini karena selama ini pumping pakai Medela juga sih, tapi yang manual, alhamdulillah enak dipakainya, tapi pingin juga pakai yang electric, dengan harapan bisa pumping lebih banyak lagi, secara Medela Kan produknya udah terbukti yahud ya... Jadi buat Ahsan pumping nya ndak kejar-kejaran lagi.. hehehehe..
    Dan pingin banget nyobain mamabear, supaya ASI nya semakin banyak Dan pekat.
    Begitu sharing Dari saya yang masih sangat amatir di dunia per-ASI- an ini. Terimakasih.

    Nama: Widara Linggar Puri
    IG: linggar.puri
    Domisili: Tegal

    ReplyDelete
  13. Waooo giveawaynya keren banget, berharap bisa dapet Medelanya krn skrg lg hamil dan kepengen anak kedua nanti bisa full ASI Exclusive dan tidak musti melewati drama air mata seperti saat menyusui anak pertama. Amiinn

    Ceritanya aku tuh dulu masih awam banget soal dunia perASIan dan manajemennya jadi dengan terpaksa anak pertama tidak bisa lulus ASI Eksklusif (sedih banget kalau ingat itu). Dulu aku sama sekali tidak punya bekal ilmu tentang mengASIhi bayi, sehingga diawal kelahiran anak pertama hingga kira-kira usianya seminggunan dia masih minum sufor. Aku lahiran spontan tapi entah kenapa ASIku baru keluar setelah hari ke tiga jadi sebelum itu dedek minum sufor dan pakai DOT, setelah ASI mulai keluarpun masalah ternyata tidak begitu saja berakhir, justru masalah yang lebih parah datang karena ternyata bayiku tidak bisa nenen/menyusu ke payudara karena dia sudah terbiasa minum sufor pakai dot yang jelas saja alirannya deras dan tidak perlu mengenyot dengan tenaga lebih. Hiks aku sedih sekali waktu itu sepertinya sudah mulai gejala babybluse mendapati anak yang tidak mau menyusu, aku mulai menyalahkan diri sendiri dan lebih sering menangis. Itulah kebodohannku kenapa sebelum melahirkan tidak belajar bagaimana stimulasi ASI agar bisa langsung keluar pasca lahiran, kenapa aku juga tidak paham bahwa penggunaan Dot bisa membuat bayi 'bingung puting' alias ogah menyusu ke payudara ibunya.

    Selain meracik sufor selama 2 minggu lebih aku juga memompa ASI dan memberikannya kepada bayiku melalui botol dot (pompa ASI yang pertama kali aku pakai adalah yang model terompet yang ternyata sudah tidak direkomendasikan lagi karena heigenitasnya diragukan, hiks sedih lagi mengingat itu). Untungnya aku punya suami dan mama yang selalu mendampingi dan mensupportku setiap saat. Mama selalu memintaku untuk terus mencoba menyusui mama bilang : "bayi itu cerdas kalau dilatih terus pasti lama-lama dia bisa". Ya, perkataan mama benar akhirnya aku bisa menyusui bayiku setelah usianya mendekati 1 bulan.

    Semua itu tidak lantas masalah sirna, justru masalah baru kembali muncul karena putingku sangat-sangat lecet parah sampai pecah-pecah dan hampir bernanah. Setiap kali sesi menyusu aku harus menahan sakit yang sampai terasa di ubun-ubun sambil air mata bercucuran. Ya Tuhan semoga drama seperti ini tidak akan terulang pada anak kedua nanti, Amiinn.

    Ternyata puting lecet itu bisa sembuh dengan sendirinya setelah pelekatan bayi sempurna dan bayi bisa menempelkan mulutnya sampai pada aerola payudara (Ini kebodohanku lagi kenapa sebelumnya tidak belajar bagaimana cara menyusui bayi sehingga pelekatan bisa sempurna, bayi kenyang dan ibu tidak kesakitan). Selain dapat menyusui langsung dengan lancar aku juga masih bisa memompa ASI untuk stok ASIP saat ditinggal kerja (kebetulan aku adalah working mom dengan waktu 8 jam kerja)

    Akhirnya masa-masa dramatis menyusui itu berlalu juga dan aku bisa menyusui dan memompa ASI sampai dua tahun lebih, meskipun setelah lebih dari satu tahun sudah ditambahkan susu pertumbuhan karena stok ASIP yang menipis saat ditinggal kerja.

    Itulah sedikit kisah menyusui anak pertama semoga untuk anak kedua nanti aku bisa memberikan ASI Eksklusif tanpa drama seperti itu hingga bisa lulus S3 (ASI 2 tahun).

    Terimakasih mbak gesi sudah mengadakan giveaway ini, bisa menjadi pemecut semangatku untuk lebih banyak belajar tentang ASI, dan semangat mencari bekal mengasuh anak dan calon bayi yang ada di perutku. :)

    Nama : Yenny Susanty
    IG : http://www.instagram.com/yenysusanty
    Domisili : Solo
    Anak pertama 31 bulan dan sedang hamil anak kedua

    ReplyDelete
  14. MengASIhi anak saya yg pertama bukan hal yg mudah bagi saya...butuh perjuangan ekstra...mulai dr puting lecet berdarah2,anak ngamuk krn asi seret hingga berakhir dg kuning.tp saya tak menyerah.perjuangan pelekatan dg benar,hadir di seminar ttg per asi an,bonding kuat dg anak,tiap 2jam mompa dan hanya membasahi pantat botol saja..asi adalah hak anak,dan saya berkewajiban memenuhi hingga 2th lamanya...setelah cuti berakhir,saya pun tetep memompa asi di sela2 kesibukan ngantor..asi yg hrs kejar tayang..bayi yg selalu nangis kehausan mnjd cambuk bagi saya utk tetap ngASI..kelar sudah perjuangan saya asi eksklusive 6bulan berkat menyusui dg keras kepala dan berhati baja....mulai mpasi drama pun kembali bergulir,asi semakin seret,,bayi pun tetep butuh asi yg cukup..pompa saya yg saya pakai adl kado dr teman..rasanya pgn nyobain medela yg konon byk review dr rekan2 kalau dipake enak bahkan bisa memerah asi hingga tetes terakhir...booster asi jg saya perlukan dg sangat krn perjalanan menuju s2 dan s3 asi masi harus tetap diperjuangkan...pernah nyicipin beberapa asi booster tp blum jg berpengaruh..ingin bgt nyobain booster asi dr mama bear..smoga kelak naya bisa jd profesor asi aamiin

    Nama ig : ratna_nanatrooy
    Domisili : semarang
    Usia anak : 8months

    ReplyDelete
  15. Dear gesi.. first of all trima kasih ya udah mau share pengalaman menyusuinya. Saya pribadi masih hamil anak pertama nih. Lagi semangat banget cari info ttg kehamilan, menyusui & parenting in general. I learn a lot from your blog post.

    Memasuki bulan ke 8 kehamilan ini saya mulai parno apakah nantinya saya bisa menyusui dengan baik. Walau ibu mertua saya super duper baik, saya malah lebih khawatir di kritik mamah saya sendiri. Soalnya si mamah terkenal jago banget megang bayik. ( T.T)/||

    Disaat yg bersamaan saya sedang merintis usaha bareng sahabat saya. Jadi pasti nantinya selain ngurus si baby akan ada kesibukan ngurus usaha ini. Semoga pompa asi medela & booster asi mama bear ini bisa membantu saya menjalani hari2 saya mengASIhi baby saya. Aamiin..

    Nama : anindita khrisna murti
    Akun IG : aninditakhrisna
    Domisili : Jakarta
    Usia anak : 33 weeks (dalam kandungan πŸ˜†)

    ReplyDelete
  16. Breastfeeding di awal kedatangan anak pertamaku si Rinn itu drama banget, yang nggak ngerti per-ASI-an karena kupikir breastfeeding comes naturally (yang ternyata salah besar! It takes efforts!!! And practices! Ya ibu ya anak ya dukungan bapak dan org sekitar itu PENTING!)
    Kurangnya pengetahuan tentang menyusui, badan capek belum recover, salah latching sampe sakit njeletit, belum lagi mami dan mama yang komenin semuanya (asi kamu dikit lah, payudara kecil, kurang makan, turunan karena dlu mami juga asinya dikit, dll ��) duh rasanya kesel! Kesel sama diri sendiri kenapa nggak bisa, kesel sama orang lain ribut aja! Di hari ke3 Rinn gak boleh dibawa pulang, katanya dia dehidrasi. ��
    Di kala lagi sedih2nya, pas banget salah satu tamu yang jenguk saya waktu itu ternyata bidan laktasi (puji Tuhan!) dan selama jenguk jadi semacam mini counseling session yang kasi tau cara menyusui yg benar, latching yg benar itu gak sakit, dan yg paling penting dalam menyusui itu ibu anak relax dan jangan stres karena hormon pengaruh banget!
    Dan 1 kalimatnya membuka mataku banget: selesaikan problem yang ada skrg.
    Problemnya: Rinn dehidrasi, penyelesaian: kasih sufor dulu, follow up-nya: pompa asi
    Dan itu yang kami lakukan. Dengan kondisi pikiran tenang, proses adaptasi dengan si bayi, gak sampai 1 kaleng sufor habis tuh, ASI sudah cukup.
    Kami exclusive pumping sampai 1th, dgn stok freezer penuh.
    Sekarang bersama anak ke2, Kay, kami exclusive breastfeeding sudah berjalan 14bulan.
    Selama proses menyusui 2 anak ini Medela Swing menemani kami, puji Tuhan saya cocok, pompanya enakeun dan ga beban mompanya!
    Nah karena Kay menyusui langsung, saya agak malas pumping, padahal penting sih menyimpan stok in case ada apa2, misal perlu menitipkan anak ke omanya dsb
    Makanya ngarep bisa dapat Medela Harmony buat nemenin Medela Swingku biar cepet selesai pumpingnya hihihi
    Dan senengnya sama Medela, awet dan sparepartnya gampng dicari, jadi buat bekal anak ke3 nanti juga bakal kepake banget ����

    IG: @the.oskarina
    Domisili: cirebon
    Usia anak: 35mo & 14mo

    ReplyDelete
  17. Bismillah...ikutan ah mami ubii,salam kenal dr fans yg selama ini cm jd silent reader tp krn paasss bgt momennya lg butuh pompa asi,yuks mari qta cuss ��
    Pengalaman NgASI paling ngena?cerita dl deh yaa...pas anak pertama duluu,sy gagal asi X,krn buanyaakkk hal segambreng2 yg pd intinya mah kurang greget dr awal aja sih kyknya motivasinya,heuheu. Nah pas anak kedua (actually ketiga,krn yg kedua IUFD di uk 26 week),sejak awal hamil udh sibuk gabung grup perASIan...baca2 sana sini,dan pastinya memantapkan hati utk asi X. Fyi,sy working mom dgn jam kerja yg kdg ga menentu tp biasanya sih 8 jam. Tdnya mau mulai pumping 2 mgg sblm back to work tp ndilalah,selama sebulan pertama udh kena 3x premastitis dong (meriang dan sakitnya minta ampun deh). Akhirnya coba pumping dan bs ngumpulin 1 freezer pas cuti abis. Etapiiii...baby ga mau minum asip beku dongs,sepertinya lipase tinggi krn bau+rasanya jd ga enak bgt. Jadilah kejar tayang...sampai detik ini di usia baby yg menjelang 14 bln. Buat sy,menyusui itu AMAZING...sungguh ga ada perasaan yg bs ngalahin saat bertatapan sm baby sambil dia NgASI. Tantangan terberat bkn dr family krn mereka always support,tp dr lingkungan kerja. Beraneka ragam komen mulai dr yg positif smpe iseng cenderung nyinyir udh kenyang deh sy dnger,tp alih2 mundur teratur qo malah jd makin semangat yaa...kdg pumping pun udh ga liat tempat (di mobil saat perjalanan dinas,di ruang rapat,di depan bapak2 yg lalu lalang) tp pastinya aman krn selalu pke apron. Pasang surut produksi asi krn stress,jadwal pumping berantakan,hormonal jelang haid,endesbre2...itu udh dilalui,dan semoga trs dipermudah sampe waktunya stop nanti (niatnya mo WWL semoga sakseus) ��
    Panjang kn jadinyaaa...wkwkwkwkk
    Dan utk alasan ikutan giveaway ini yaa itu td,penasaran bgt sm c medela yg super comfy menurut mami ubii ����
    Akhir kata sy mah cm mau blg aku padamuuuuu banget2 mam,keep strong as always...kiss2 buat kk ubii+aiden yaa ������

    Nama :Deis Isyana Nur Putri
    Usia baby: 13,5 bulan
    Akun IG :deis_raina_raihani
    Majalengka, Jawa Barat

    ReplyDelete
  18. Pengalaman menyusui anak pertama mengalami bingung puting diusia 4 bulan dirumah mertua.. insting seorang ibu ga pernah salah, ga pernah2 nya aq bawa alat pumping dan dot kerumah mertua hari itu kedua peralatan tempur tersebut aq bawa.. dan benar saja bayinya lebih nahan haus berjam2 dari pada kususui langsung.. akhirnya ga tega melihat anak haus, asinya aq pompa dan dimasukkan dalam dot, anaknya langsung ngenyot dotnya dengan gelagapan ���� setelah anak minum susu, kubisikkan pada suami, anak qt bingung puting batal dlu aja nginap rumah mertua, aq perlu ketenangan buat ngembaliin anak menyusu pada mamanya.. malam itu pulanglah kami kerumah,memberikan asinya penuh perjuangan karena disendokin sedikit demi sedikit meski anak mengamuk ditengah malam, mesti tega demi anak kembali menyusu.. Dan perjuangan tak sia-sia esok setelah diperbanyak skin to skin besok siangnya si bayi kembali menyusu ������ Dan bukan suatu hal yang sia-sia karena meski working mom bonding dengan anak tebentuk sangat baik karena adanya proses menyusui langsung, si bayi yg sekarang sudah berumur 4 tahun selalu lebih mamanya dibanding nenek yang merawat dan membesarkannya ���� Pada anak kedua tak ingin mengalami tragedi yang sama dari hamil 4 bulan aq sudah ngidam medela soft cup feeder tapi sold out dimana2 ������ terbukti bahwa medela produk yang dicari2 ������ Di hamil 7 bulan aq begitu soft cup feeder nya restock langsung lah eksekusi dan sambil berdoa semoga persalinan berjalan lancar.. Dan memang gampang sekali make produknya, adik bayi umur hampir sebulan dipertama kali nyoba udah lgsg bisa make soft cup feedernya.. Karena itu semoga aq bisa dapetin giveaway nya medela karena memang TOP sekali produknya dan memang medela sudah terkenal mendukung keberhasilan impian ibu2 bekerja khususnya dalam memberikan asi untuk anaknya... Booster asi mama bear juga banyak sekali review yang diberikan dapat meningkatkan produksi asi.. Aq sekarang lagi tidak minum booster apa2 dan hasil pumping memang tidak se emezing ketika anak pertama dulu.. semoga dapat kesempatan utk mencoba mama bear dan dapat meningkatkan produksi asi sebelum masuk kerja nanti dan dapat menyusui sukses hingga 2 tahun seperti anak pertama dulu ������

    ReplyDelete
  19. Kelahiran anak pertamaku dengan proses SC itu juga ketahuannya uda diujung kehamilan karena si anak uda kontraksi palsu tapi gak turun-turun kepanggul taunya dia kelilit tali pusat karena terlalu aktif didalem perut. Oke bersiaplah kami untuk SC dengan komen komen yang bikin panas telinga kayak "jarang gerak sih, jalan-jalannya kurang jauh tuh, dll"

    It's a wrap semua selesai dan si anak bisa dibawa pulang, pulanglah kami tanpa tau akan ada masalah didepannya. Dulu pas anak masih diperut baca-baca artikel banyak yang bilang kalo anak newborn rewel itu wajar karena dia lagi adaptasi sama lingkungan barunya jadi jangan panik, tapi si ibu mertua dengan sigapnya bilang "ASI kamu kurang tuh, tambahin sufor aja" karena efek baby blues perkataan yang bentuk sebuah perhatian itu jadi bahan sensian sama aku, langsung nelpon suami dan nangis sejadi-jadinya plus minta tolong suami buat nelpon mamanya ngasih tu kalo aku gak setuju (apeu banget kan, padahal bisa ngomong sendiri)

    Tiba saat dimana si anak growth spurt dan butuh ASI lebih dari biasanya, dengan kondisi rumah yang lagi pada puasa sedangkan aku gak bs menyiapkan makananku sendiri akhirnya akupun jatuh sakit, kepala berputar-putar tubuh lemas mual jungkit balik jadi satu, tapi bukan perhatian yang didapet malah si mama dengan santainya bilang "makanya makan yang bergizi, minum vitamin, kan kesian anaknya tuh kalo kurang gizi". What?!!! Cuma bisa diem sambil meratap kayak anak tiri. ��

    Drama nyinyiran kurang ASI masih terjadi sampe hari ini, dimana si anak udah usia 3 bulan dan kami sudah dirumah sendiri, tiap hari mama mertua selalu tanya kabar cucunya (bagus) berujung dengan ceramah tentang berat badan ideal tuh berapa, kenaikan tiap minggunya berapa. Karena efek baby blues mulai perlahan ilang, aku jd lebih pinter dan pake logika daripada emosi aku konsultasi ke DSAnya dan DSAnya bilang kalo bb anak masih normal (jadi senjataku ngadepin mertua). ����

    Kadang rasa sayang mertua yang terlalu besar buat keberlangsungan kehidupan dan kesehatan cucunya bikin love hate relationship. Mungkin jaman mereka belum ada yang namanya baby blues kali, selalu itu yang jadi pikiran positiv ku. Mungkin juga karena ini cucu pertama jd super care. Balik lagi ujung-ujungnya ketika baby blues, ditambah kurangnya pengalaman plus mertua yang terlalu perhatian bikin kita jadi pusing, tapi percaya setelah baby blues selesai mertua kita bisa kita hadepin dengan logika kok tanpa harus ikutan sensi kayak pas kena baby blues.

    Kenapa aku ikut giveaway Mami Ubi, Medela dan Mamabear karena dulu waktu lahiran aku beli pompa ASI yang ala kadarnya, dan berujung aku kelelahan sendiri untuk pumping 2 jam sekali belum lagi sakitnya pompa manual ala kadarnya itu bikin aku trauma buat pumping, padahal niat hati pengen kerja lagi. Makanya begitu Mami Ubi buat giveaway ini buru-buru ikutan apalagi bisa sambil curcol *hehehehhe��

    Kalo Medela mah gak diraguin lagi deh hampir semua ibu ibu yang pake selalu recomendasiin mau yang manual ataupun elektrik, makanya pengen banget nyoba pompa ASI dari Medela dengan keunggulannya yang gak dimiliki sama Pompa ASI merek lain. Apalagi kalo pumping sambil minum teh plus ngemil Cookies dari Mamabear yang lezatos itu bikin baby Gemgem makin seneng minum sama Mandanya. Oke udah, kalo diterusin ntar gak selese selese, maap yah Mami Ubi tulisannya panjang plus banyak curcolnya. ❤️����

    Nama : Paulina Brillianti
    Usia Baby : 3 bulan
    IG : Pbrillianti
    Domisili : Palembang

    ReplyDelete
  20. Hallo mami ubi
    Nama aku intan ig : intanmayankas domisili Bandar Lampung

    Duhhh kalo ceritain drama ASI pingin nangis sesegukan deh aku, pengalaman anak pertama yg sama sekali gamau di nenen itu bikin aku panik dan glagapan saat nyusuin padahal air susu sampe ngucur hahaha
    Nah jadi aku pompa deh pake manual pompa dan pingin banget myobain medela elektric ini..
    Jadi anakku itu dulu sakit ada kelainan tuh di kepala akibat virus virus yg sama seperti ubi, tapi kalau ubi rubella anakku si temannya rubella..
    Jadi anak pertamaku rewel gak karuan karena sakit bukan karna ngga kenyang, comment dari sana sini bilangnya ankku gak kenyang terus aku susuin lagi dia malah gumoh alias muntah πŸ˜‚

    Kenapa aku mau bgt cobain electric pompa medela itu karna aku kelelahan mompa manual jd kaya wasting time dan tenaga aku πŸ˜‚πŸ˜’

    Sekarang aku punya bayi ke2 umur 6mos, subhanallah anakku sehat semuanya seperti aiden..
    Dan anak pertama aku udh diambil lagi sama yg maha kuasa hehe

    Drama banget deh pokoknya nysuin anak pertama aku itu, ditambah gak ada pengalaman apapun, suami kerja, aku ngurus baby yg sakit, aku baby blues paraaah banget 😿

    Semoga yah give awaynya jadi punya aku hehe
    Thankyou mami ubi 😘

    ReplyDelete
  21. Wahh udah lama follow Mami Ubii tp baru tau klo kasus ngelahirinnya sama kayak aku... bukaan 10, udah ngeden namun apa daya berakhir dengan cyto SC! :')

    Jadi lemes2 pasca operasi bikin ASI gak ada sama sekali sampai hari ke-2. Bidan masih nyemangatin tp katanya klo si bayik demam mesti rela pake sufor. :(

    Untung pas hari ke-3 dini hari, si bayik udah nangis kejer sampe dagu gemeteran, eh tiba2 ada rembesan dikit bbrp tetes gt. Langsung deh aku kasih. Alhamdulillah nangisnya berenti.

    Paginya panik lg kok gak ada ASI lanjutan yg keluar (FYI aku cuma sama suami berdua di rs) tp PD kok rasanya keras. Ini ada apa ini. Berdua panikan dan si bayik udah mulai nangis lg. Untung dokter dateng visite dan megang PD aku. Katanya,"Loh ini tandanya ada ASInya. Ayo anaknya disusuin lagi. Klo sudah dan masih keras, pijat PDnya. Ini ASI mesti keluar klo gak mau mastitis."

    Aku sama suami ngangguk-ngangguk aja sekaligus merasa gagal mendeteksi ASI. Ini namanya ortu kurang wawasan :D

    Dan apakah dramanya berakhir?

    TIDAK.

    Pulang2 ke rumah aku pikir bakal lebih nyaman dibanding di RS. Taunya aku -> baby blues! :D

    Baby bluesnya tiba2 merasa terpenjara. Punya baby newborn pasti mobilitas terbatas, kan. Belum lg luka operasi masih nyut-nyut, puting belum keluar tp udah iritasi aja. Menyusui jd sakit karena iritasi tadi, dan seabreg keluhan lainnya. :))

    Nah khusus masalah PD dan menyusui ini akhirnya aku make pompa untuk PD yg iritasinya lebih parah. Ceritanya dipake sebelah dulu, sebelahnya diistirahatin. Namun ternyata... Mamah papah kurang wawasan ini salah beli pompa asi. Maklum belinya yg murah. Akhirnya tambah iritasi! Tambah baby blues! :))

    Trus ganti yg mahalan dikit. Kirain udah bagus bgt. Ternyata masih suka sakit pas pumping.

    Di sini baru deh baca2 artikel ttg pompa asi yg bagus. Baru ngeh akhirnya. Tp belum beli juga sih. Nabung dulu beli yg oke punya. :))

    Sampai skrg usia bayik aku udah 3 weeks msh pake pompa yg terakhir itu. Jadinya agak malas pumping. Bayiknya aja disuruh sering2 nenen. <- mamah tega

    Wahh jd curhat berkepanjangan.. :))

    Jadi gitu deh. Mudah2 aku lucky di giveaway mami Ubi ini, aamiinn. Biar dapet pompanya, jd aku gak males pumping lagi. (halasyaaann)

    :* :* :*

    Nama: Mirna Andriani
    Akun IG: @aineblume
    Domisili: Makassar
    Usia anak: 3 minggu 2 hari

    ReplyDelete
  22. Bisa curhat soal ASI dan menyusui *yeay*

    Pengalaman menyusui paling bikin kapok adalah plugged duct/penyumbatan saluran ASI. Itu sakitnya aduhai banget. Sampe nangis semalaman. PD bengkak parah, keras banget, merah dan ngga bisa diperah. Bolak balik ke dokter, dikasih antibiotik karena udah menuju mastitis. Ada benjolan yang isinya nanah. Kompres terus sampe kulit kayak mengelupas. Akhirnya benjolan isi nanah pecah. Awalnya nanah keluar. kemudian ASI ngucur deras dengan suhu panas. Benjolan itu ada di aerola, dan meninggalkan bekas lubang. Jadi setiap kali dipompa dari lubang itu juga keluar ASI. Semua ini gara-gara telat pumping di kantor karena ada sparepart yang ketinggalan. ASI turun drastis dari biasanya 80 ml dr PD tsb, jadi 40 ml. Mulai lagi pumping dr awal setiap 2 jam sekali. Untung banget saat itu punya MamaBear yang dibelikan suami, tiap pagi diseduh. Dalam seminggu, hasil pumping kembali normal.
    Untuk pompa ASI Medela, sebenarnya ini brand inceran aku waktu hamil. Tp setelah lahiran dibelikan brand lain sm suami. Jadi, kalo menang giveaway pompa ASI-nya buat temenku yang lagi hamil anak kedua. Anak pertama dapet ASI tapi campur air tajin, karena belum paham dunia pumping.Sekarang tiap hari chat buat sharing dunia pumping ke dia. Meski baby aku belum lulus 2 tahun, semoga bisa berbagi pengalaman ng.ASI ke dia.

    Nama : Emha Ainun N. Azizah
    IG : @inunrzh
    Domisili : Tulungagung
    Usia anak : 7 bulan

    ReplyDelete
  23. dulu pas masih hamil yakin banget asiku langsung keluar dan lancar. uda stok breastpump dan kawan-kawannya. udah nyusun rencana pokoknya kalo bayi udah lahir harus IMD. tapi pas bayi lahir dari RS gak ngasih IMD dong. terus asi blas gak keluar setetes pun. stres banget. nangis tiap hari tapi sambil terus usaha. bayi disusuin langsung tapi tetep rewel karena gak keluar blas asinya. tiap jam juga pumping tapi kosong melompong. ibu dan mertua udah nyuruh makan ini-itu. dari fenugreek, susu kedelai, madu busui, habbatusauda, air legen, daun katuk, daun adas, marneng, jamu peres belum lagi suplemen dari dokter yang segambreng. tiap hari disuruh makan sayur doang sama ibu dan mertua. dikasih cemilannya cuma marneng dan keripik daun adas. sampe eneg banget. pengen nasi goreng dilarang. nangis-nangis sambil kelaperan. sampai h+7 lahiran pas pumping setetes demi setetes asi keluar. rasanya kayak dapet berlian. sampe pelukan sama suami saking terharunya. alhamdulillah lama-lama asi keluar lancar meski gak sampe yang tumpah-tumpah tapi cukup. berat badan bayi juga cukup tiap bulannya. perjuangan yang melelahkan, menyakitkan karena puting lecet berdarah, tapi puas dan seneng tiap bulan timbang berat badan bayi nambah banyak.

    ikutan giveaway ini kalau beruntung pengen banget kasih kado ini saudara sepupu yang belum ada sebulan lahiran. kebetulan sepupu lahiran anak kedua yang jarak antara anak pertama dan kedua cuma 1,5tahun dan dia tinggal bareng mertua yang lumayan banyak cekcoknya jujur. suaminya kerja di luar kota. tiap hari dia curhat stres ngurus 2 anak, asinya gak lancar. dan jujur banget sepupu saya kurang mampu jadi buat beli breastpump dan suplemen asi juga belum bisa. saya pun busui, anak saya 20bulan tapi alhamdulillah asi lancar. jadi misal rejeki saya dapet hadiahnya lebih baik saya kasih ke saudara sepupu yang memang membutuhkan. makasih mami ubii :)

    nama : maula rifada
    instagram : @nonnarifaa
    domisli : jogjakarta

    ReplyDelete
  24. Wah drama ASI saya juga ngerasain. Saya juga harus SC sama kayak mami ubii, sayangnya saya di RS yang nggak pro ASI, jadi setelah selesai operasi saya langsung dipisah sama baby.

    Hanya boleh ke ruang bayi kalau saya sudah bisa jalan, padahal efek bius baru hilang 1x24 jam. Bayangin 10 bulan mengandung, ngelihat bayi sehabis lahiran nggak sampai satu menit, terus langsung dipisah T_T.

    Bayipun dikasih sufor, dokter anaknya menganjurkan sufor langsung tanpa edukasi ke saya tentang ASI. Pedih luka di perut, pedih pulak hati harus pisah sama anak dan harus minum sufor. Saya pencet-pencetin terus PD yang keluar hanya air bening, saya yang nggak paham waktu itu nggak tahu kalau cairan bening itu bisa dikasihin ke bayi, ah dodol lah pokoknya. Tapi untungnya sekeluarga support semua. sampai hari ketiga kakak saya datang, saya curhat sambil sedih kalau ASI saya belum keluar juga dan terpaksa Mukhlas minum sufor.

    Kakak saya bilang, kalau lihat PD saya yang bengkak harusnya banyak ASI tapi nggak bisa keluar, coba dikompres air hangat dan dingin bergantian setelah itu pompa. Kakak saya juga bawain pompa manual dan elektrik.
    Semangat empat lima saya lakukan tipsnya, kalau ingat rasanya geli juga karena saya mompa berbarengan. PD kanan pompa elektrik, PD kiri pompa manual, suami nyuapin makan. Karena baru berasa mengeluarkan ASI itu bikin laper bo' hahaha.

    Alhamdulillah seetelah itu ASI keluar lancar jaya, bye bye sufor.

    fiuuuh. Memang harusnya menyiapkan pompa dari sebelum lahiran ya mom, karena kita nggak tahu apa ASI langsung keluar deras atau belum.

    Btw saya sudah nyobain tehnya, menurut saya enakan setelah diseduh didiamin sampai dingin suhu ruangan terus diminum glek glek langsung hihi.

    Mau ikutan giveaway ya mami Aiden

    Nama : Enny Luthfiani
    IG : @dudukpalingdepan
    Domisili : Jambi
    Usia anak : 6 bulan

    ReplyDelete
  25. Pengalaman menyusui Rai, anak pertama saya penuh dengan keajaiban..hari pertama pulang dari rumah sakit langsung baby blues karena Rai nangis nangis dan namanya mahmud pasti pikiran pertama asi tidak cukup n anak laper, langsung menyerah n suruh suami beli sufor. Beruntung punya suami yang Ayah Asi banget, suami tidak mau membelikan sufor dan terus meyakinkan kalau asi saya cukup. Akhirnya di dua minggu pertama saya dan Rai sering nangis bareng ketika ada masanya Rai masih merasa lapar dan ngamuk karena asinya ga banyak. Saya sering menangis sambil terus bilang "sabar ya nak, sebentar lagi asi bunda banyak kok" dan semua pengorbanan itu terbayarkan ketika kontrol pertama rai berat badannya naik 1.2 kilo. Yaay..

    Pengalaman menyusui anak ke2 juga tidak kalah ajaibnya.. Dari hari pertama Naya lahir, asi langsung deras. Sangat bersyukur.. Dan karena deras dan banyaknya asi sering banjir kemana mana daaaan sering membuat saya menggigil tengah malam karena baju dan seprai (iya, basahnya sampai seprai) dingin. Dan jangan sedih.. Walaupun asi saya bleber kemana mana, tetep lho mami ku komentar.."asi kamu dikit ya?kok naya masih nangis?ga kenyang apa?" Padahal mah emang dasarnya aja naya tu macam baby koala, maunya nempel sama emaknya.. Ditinggal dikit ngeek.. Ditaro bentar ngejerit nangis..hahahahaha.. Namanya juga opung opung.. Disenyumin aja setiap mami bilang gitu sambil nunjukin baju yg basah karena asi merembes terus.

    Pengen deh punya pompa medela buat jaga jaga kalau lagi tidak bisa menyusui langsung..dan menurut saya maintain produksi asi tetap harus dilakukan oleh karena itu konsumsi booster asi seperti mamabear wajib dicoba..

    Nama : offira tampubolon
    Ig : @offir4
    Domisili : jakarta selatan

    ReplyDelete
  26. Mamiii mau ikutan komen. Kebetulan aku working mom yang buat kasih asi ke anak itu perjuangan banget. Di kantorku ga ada ruang laltasi, jadi sehari2 aku pumping di perjalanan, entah ke atau dari kantor. Ribet banget? Iya... hiks tapi berjuang buat anak itu selalu worth it! Karena kadang jam pumpingku ga teratur, jd produksi asiku mulai berkurang hiks. Diboosting pake Mamabear kayaknya bisa nih. Infonya Mami cihuy banget! Tapi harus semangat dan seneng lagi, biar oksitosinnya meningkat dan produksi asi meningkat! Aku pengen banget punya Medela Swing ini karena apa? Karena kalo aku punya yg bisa mompa cepat dan elektrik gini, aku bisa pumping di kubikel kantor. Tinggal pakein apron doang! Kalo pake yg manual (kaya yg aku punya sekarang), ternyata susah bgt buat ga menarik perhatian. Di kantorku ini 90% pegawainya laki-laki, jadi, tahulah Mami. Beberapa kali aku pun pernah pumping di gudang, curi2 waktu pumping... kalo inget-inget semua rasanya kok sedih. Tapi seneng kalo udah liat anak senyum ke kita.


    Nama: Inda Nur Handayani
    Ig: @Indesignerd
    Domisili: Jogja

    ReplyDelete
  27. Drama asi ku itu mommy gesi pas baru lahiran si altha dibilang kuning dan harus sediain asi donor atau kasih formula walhasil karena pengen tetep ngasih ASI akhirnya aq sama suami berusaha mompa tiap 2 jam sekali, aku makan pare yang di jus dan minum apapun yang di bilang bisa bikin ASI banyak huhu

    Karena belum punya pompa asi elektrik ataupun manual dan aku belum ngerti cara mompa akhirnya suami yang mompain manual pake tangan *langsung berasa gini yah jadi sapi haha

    Alhamdulillah altha berhasil ASI sampai sekarang hampir 2 tahun walaupun banyak lika likunya waktu ngasih ASI

    Tapi apapun itu orang tua pasti sudah berusaha yang terbaik buat anaknya ❤️

    Nama : silvy marissa amril
    Ig : @silvyamril
    Domisili : jakarta
    Usia anak : 1 tahun 8 bulan (program anak ke 2 😝)

    ReplyDelete
  28. Ihh sama kayak aku kena baby blues juga sampe baby umur 3bulan.
    Jadi 3bulan pertama sharga lahir itu berat bgt ya, krn jauh dr suami, ldr ceritanya. Suami di kaimantan aku di klaten,cm pulang pas aku lahiran aja hbs itu ditinggal. Dari situ lah drama perASIan dimulai. Sharga lahir normal dg berat badan normal, 3150 gr tapi setelahnya dia keliatan kurus dan kecil. Semua orang, semuaaa bilang asiku kurang. Hiks. Mungkin karena payudara kecil dan pas hamil memang blm keluar sama sekali asi nya. Sempat sharga disusui kakak ipar yg kebetulan punya bayi, disitu rasanya aku sedih buanget. Lihat anak newborn disusui org lain didepan mataku sendiri dgn kondisi asi yang sebenernya ada dan keluar, cemburunya tuh dalem bgt, lebih cemburu daripada ngeliat suami ngelike foto mantan gebetannya *eh. Setelah sebulan, sharga cm naik 250gr aja, temen deket pun sampai bilang kalo sharga kurus kering dan dia curiga sharga kena kuning. Suer, itu dibilang begitu hatiku sakiit banget. Udah konsul dsa, sgl macem jamu dan booster asi pun dikonsumsi, juga ngepompa asi, tapi sialnya aku beli pompa asi yg ga sebagus medela jd daya hisapnya cm seiprit terus aku males mompa.Unfortunately sharga kenaikannya ya mentok cm 400gr perbulan. Padahal bayi lain bisa 1kg naiknya dgn bodi yg aduhai ginuk-ginuknya. Dan memang, semua pada mencurigai ibunya yg asinya kurang. Padahal enggak. Setelah 3bulan kenyang omongan orang, ngampet sakit hati, dan sering menangis dalam diam. Halah. Hehe, akhirnya suami jemput aku dan aku diboyongnya ke kalimantan bersama sharga. Yeaaay, happy. Even kita cuma hidup 3 batang kara disini, no sodara, tapi di hati itu ayem, tentrem karena bisa ngumpul dan nggak direcokin omongan orang lagi. Disini aku bisa bgt nerapin asas my child my rule. Sampai sangatta, kaltim aku langsung konsultasi laktasi ke rumah sakit plus curhat kondisi sharga, pas dicek kondisi asi plus payudaraku, mbak bidan n dokternya bilang asiku banyak, bentuk payudaranya jg bagus putingnya ga tenggelam. Jd cm disarankan memperbaiki gizi aja. Finally, sharga mulai terlihat memel dan berisi. Sharga sekarang usianya udah 1th dan udah ga drama asi lagi. Malah dia kalo nenen udah bisa sambil nunnging, wkekeke.
    Pengen bgt dapet medela buat adeknya sharga, hihi ini mau program anak kedua. Biar dosa aku ke sharga ga terulang ke adekna, biar bisa pumping lancar jaya. Plus mau dong mbak ges itu mama bearnya, walopun sharha dah 1th kan tetep ASI, dah lama jg ga konsumsi booster asi, jd biar bisa meningkatkan kualitas asiku. Biar sharga happy, aku juga happy. Hehe.

    Nama : Apriliana Wakhidah
    Usia baby : 11bulan 18haru
    IG : aprilianawakh
    Domisili : sangatta, kutai timur, kalimantan timur

    ReplyDelete
  29. Haloo mam.. ikutan Giveaway nya yah. Siapa tau bisa menang Medela Harmony Pump dari Mama Ubi
    hihii..

    Perkenalkan nama saya Nindy,
    Instagram : @nindy_nh
    Domisili : Yogyakarta
    Usia Anak : 3 tahun

    Pengalaman breastfeeding selama 2 tahun menyenangkan sekali
    Alhamdulilah semua keluarga mendukung
    Tapi ada 1 hal yang kalo diinget-inget sampai sekarang bikin rada kesyel

    Waktu cuti melahirkan habis dan sudah saatnya untuk jadi Working-Mom lagi, kan pengen tuh ya beli Pompa Asi, tapi Suami dan Orangtuaku ga ngebolehin, alasannya : "Kan waktu kontrol kemarin, sama dokternya disuruh PERAH ASI pakai TANGAN saja"
    Katanya kalau perah asi pakai tangan tu lebih ini itu lebih lalala gitulah Mom

    Syedih banget maaamm
    Padahal uda sampe Baby Shop dan uda hampir beli tuh Medela Harmony Pump, inget banget waktu itu harga Medela Harmony Pump : Rp. 660.000 (3 tahun yg lalu)

    Yaudah daripada ribut kan Mom, jadi aku nurut aja T_T
    Akhirnya selama hampir 2 tahun itu aku di kantor selalu Perah ASI pakai tangan mom.
    Sampai kadang ASI - nya sampai muncrat - muncrat dan ngenain pintu dan Tembok Pantry mom, sampai sekarang masih ada bekas ASIku yg nempel dan membekas di pintu Pantry hehee

    Jujur aja PERAH ASI PAKAI TANGAN itu capek sekali mooomm
    Setiap lagi Perah Asi selalu terbayang-bayang "Coba pumping pakai Medela Harmony Pump, pasti ngga secapek ini dan ngga perlu ada ASI yg muncrat-muncrat"

    Jadi kalau alhamdulilah menang Give Away Medela Harmony Pump dari MAMA UBI, bisa dipakai untuk anak ke-2 nanti. Amien

    Akhir kata sukses terus untuk Mama Ubi dan Medela
    Happy Breastfeeding untuk Semua ibu-ibu di Dunia :D

    ReplyDelete
  30. Pengalaman menyusui ku, full of drama. satu satu nya orang yang bilang ASI ku banyak adalah dokter kandungan ku, love you dok! waktu itu beliau cek jahitan sc ku dan melihat aku memerah ASI karena bayi ku harus disinar. aku memang pede banget ASI ku banyak. waktu hamil pun aku selalu pede dan yakin bisa menyusui anak ku.
    dan tibalah masa suram itu. ketika aku balik ke rumah pasca lahiran, aku bukan tinggal di rumah mertua, tapi di rumah ibu bapak ku. Anak ku adalah cucu pertama di keluarga. Bapak dan terutama ibu ku setiap anakku nangis selalu bilang karena haus, lapar, kurang asi. asi nya dikit itu, bla bla bla, karena anak ku hampir ngga pernah anteng, selalu nangis nangis dan nangis, sebagai mama baru yang berada di lingkungan suram, pikiran ku pun ikut suram, aku bener2 ngga tenang, anak ku selalu nangis, ibu ku selalu maksa kasih sufor, aku sungguh sedih banget saat itu. sampai aku pernah keluar rumah pergi jauh cuma buat nangis karena seisi rumah dari bapak, ibu, bibi dsb ngejudge asi aku tuh dikit, dan maksa kasih sufor, kasian anak nya nangis terus.
    kalo aku lagi pumping di rumah malah disalahin, katanya ngga usah di pompa, kan jadi abis asi nya, dan diperparah dengan memiliki suami yang kerjaannya sibuk banget, kalo aku curhat tentang asi dan kondisi saat ini ya lempeng aja, dia bukan ayah asi banget, bukaann..
    pernah berantem hebat sama ibu ku, pokoknya masa itu masa terberat, ujiannya melebihi ujian nasional, satu hal yang aku ngga tau (tapi akhirnya tau karena ibuku cerita) bahwa kalo aku lagi mandi, kalo anak ku nangis diam2 langsung dikasih sufor, pun kalo aku lagi tidur, anak ku nangis langsung diangkat dibawa ke depan diem2 dikasih sufor, dia bilang kalo ngga gitu nangis terus anaknya karena kehausan. ah kalo diinget mah mrebes mili. intinya aku berjuang sendiri. lingkunganku sama sekali ngga mendukung dalam pemberian ASI.
    aku ngga punya breastpump lagi saat ini, karena terakhir aku pinjamkan ke tetangga ku yang baru lahiran. sampai detik ini ngga dibalikin lagi. sudah ditagih berulang kali tapi si ibu cuma iya iya aja. dan sampai akhirnya yaudahlah aku lelah,semoga jadi amal jariah buat aku.
    Berbahagialah kalian wahai busui yang punya support system, karena support system itu juga penting banget dalam pemberian asi. kalo untuk booster, hampir semua udah aku cobain, demi pembuktian kalo asi ku banyak.
    sekarang anak ku sudah 3 tahun, sudah ngga menyusui lagi, tapi jika suatu saat Tuhan kasih aku anak kedua, of course pasca lahiran aku lebih baik ngontrak aja kayak sekarang, hehe.
    oiya aku pengen ikutan give away ini, pengen cerita aja sih sebenernya haha, drama hidup yang selalu terkenang.
    kenapa pengen breastpump nya, ya karena aku ngga punya breastpump lagi :( Kalo ya Alhamdulillah buat disimpen kalo punya anak lagi. Kalo Mama Bear nya karena aku udah ngga menyusui mau aku kasih ke temen ku yang baru lahiran, dia lagi giat2nya pumping karena bayi nya lahir prematur, dan sudah hampir sebulan di NICU. doain ya semoga bayi nya segera pulang ke rumah.
    tapi kalo ngga dapat give away nya, ya gapapa, yang penting share di blog nya mami ubi, siapa tau bisa jadi blogger ngehits juga, hahaha.. soalnya jadi kayak bikin blog nih aku, komentarnya panjaaang, wkwkwk maap yaa..

    IG : @mayangres
    domisili : jakarta
    usia anak : 3 tahun

    ReplyDelete
  31. toss buat mamy ubi..
    aku juga punya drama tentang pemberian ASI, kalau mamy mertua kalau aku mama aku sendiri. itu pun baru ini.ini dia cerita ku.
    Dari awal kehamilan, aku udah banyak bangat mengalami drama dan itu gak berhenti di situ aja, sampai menyusui pun aku tetap mengalami drama. Drama nya udah kalah sama drama korea khyaknya. hehehehe..
    dari awal kehamilan aku udah ngotot buat normal, tpi akhirnya harus nyerah dengan SC krn baby nya terlilit tali pusar 2 lilitan dan udah lewat 9 bulan.dan aku harus bedrest selama 24 jam.😭😭😭😭😭 dan tak hanya itu saat baby aku nyusu puting susu nya gak keluar padahal udah rajin bangat waktu hamil urut putingnya pake minyak zaitun. ini awal baby blues aku. udah coba menyusui trus namaun ttp aja ASI nya dikit dan baby aku rewel mintak ampun bahkan sampi sekarang masih rewel.
    dan setelah pulang dari RS, mama aku masakin segala macam buat pelancar ASI sampai rasanya mau muntah makannya. mulai daun katu, makan telur rebus 6 biji sehari, makan ikan gabus, minum air aren, sih rasanya perut aku udah khyak hamil lagi mau meledak ni perut, khyaknya jahitan SC aku mau lepas di paksa maka ini itu. belum lagi saran orang yang datang dan omongan orang yang bikin 😑😑😑😑😑😑😑 tingkat dewa. bahkan baby blues menjadi - jadi krn harus LDR an dengan suami yg harus berangkat ke kalimantan.
    Karna udah 2 minggu ASI nya masih dikit, sempat konsul sama salah dokter dan dokternya ngomelin aku dan bilang aku malas menyusui padahal aku tiap malam begadang buat menyusui. duuuuuuh dokternya bikin marah juga, walaupun sarannya bagus sih, tpi kn aku lelah dengan semua drama ini.
    Alhamdullah sekarang udah lancar walaupun cuman sebelah aja anak aku mau mengusui, jadi aku butuh lagi sekarang pompa ASI nya karna punya ku ketinggalan di rumah mama. semangat para pejuang ASI πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ
    Nama : Guslia sastika (tika)
    Ig : ticka_ry
    Domisili :Palangkaraya
    Usia Anak: 7 bulan

    ReplyDelete
  32. Mami Ubii, mau ikutan komen yaa.. ��
    Pengalaman ASI aku sempet drama di awal sih. Jadi ceritanya pas habis lahiran sempet ditemenin mertua selama beberapa hari dirumah. FYI, ukuran payudara n puting aku memang terbilang kecil. Nah.. Ini nih yang jadi bahan komentar sama mertuaku "Payudaranya kecil nanti ASI nya cuma sedikit lho", "Kalau putingnya kecil bayinya ga mau nyusu" dan lain lain. Belum lagi komentar dan saran dari tetangga atau keluarga yang masi dibumbui sama mitos2 seputar ASI dan per-bayi-an. Yang disuruh makan daun katuk lah, pare lah, ga boleh makan ini itu bla bla bla komnetar2 ini nih yang malah bikin aku baby blues �� Padahal, Alhamdulillah dari lahiran ASI ku udah lancar, dan walopun ukuran PD ku kecil, tapi bayi tetep mau nyusu kok. Sampe2 kadang udah dipumping masi ngrembes aja ngabisin breast pad.
    Momen pumping ini nih Mam yang kadang aku masi males2an,karena menurutku ga senyaman waktu baby ngisep langsung. Makanya aku pengen banget nyobain pompa asi Medela. Karena walopun aku full time mom tetep harus kan jaga2 ASIP. Daan menurutku ASI booster yang paling baik ya yang bisa bikin kita happy. Kyk Mamabear ini dari penampilannya aja udah menarik banget. Mudah-mudahan nih kalo nanti dapet pompa ASI Medela dan ASI booster nya Mamabear momen mengASIhi jd makin menyenangkan, dan ASI makin lancar jayaa ����

    ReplyDelete
  33. Saat itu usia kakak baru menginjak kurang lebih 10 bulan saat aku memeriksakan diri ke dokter kandungan dan dinyatakan kalau aku hamil anak kedua. Seneng, haru dan sedih bercampur jadi satu. Sedihnya karena anak pertama yg masih memerlukan asi dan perhatian dari kedua orangtuany. Saat orangtua dan mertua mengetahui berita ini tentu saja mereka kaget dan langsung menyuruh untuk menyapih anak pertama. Dimana-mana orang2 selalu mengatakan kalau asi nya sudah gak bagus, kasihan adiknya cuma dapet"sisa" dari kakak,dsb. Tp aku udah bertekad bakalan menyusui kakak sampai usia 2 tahun. Untung saja saat itu dokter kandunganku orang yg pro NWP tentunya dengan syarat yang harus terpenuhi. Karena dokter bilang tidak ada masalah di kandungan, maka akupun tetap melanjutkan menyusui kakak tak peduli pendapat orang di sekitarku. 9 bulan berlalu sampai adiknya lahir aku pun masih tetap menyusui si kakak.
    Sebelum adek lahir aku udah banyak cari info tentang tandem nursing dan itu juga sudah jadi niatku sejak awal akan menyusui kakak dan adek secara bersamaan. Namun tantangan baru muncul saat adek bayi lahir, si kakak disapih paksa sama ortuku. Dipisahin selama 7 hari biar dia lupa sama nenennya. Sedih bgt rasanya tiap mlm cuma bisa nangis rindu sama kakak. Setelah kakak pulang kerumah ternyata dia masih mau nyusu, masih selalu minta apalagi pas liat adeknya nyusu. Tp setiap mau minta asi, selalu diajak pergi sama ortu/ mertua sampai nangis jejeritan. Dan itu berlangsung selama beberapa hari. Rasanya tak tega melihat kondisinya seperti itu. Akhirnya aku utarakan niatku ke suami mau mulai tandem dan suami setuju dan mendukung penuh. Jadi sampai saat ini usia adek yg mau 3 bulan, kakak juga masih nyusu. Tp kali ini belum berani terang2an, masih sembunyi2, karena banyak yg menentang keras hal ini. Untungnya dukungan suami selalu menguatkanku biar bisa selalu mengASIhi si kakak dan adek. Sangat berharap juga mendapat dukungan dr keluarga dekat lainnya agar lancar dalam menyusui kakak dan adek.
    Kenapa kepingin pompa asi medela dan boosternya, karena ingin melancarkan dan mempermudah usaha untuk tandem nursing. Jika asinya melimpah maka kebutuhan keduanya juga terpenuhi.
    Nama: titik dwi wahyuni
    Akun ig : @titik_dw
    Usia anak : 22 bulan dan 3 bulan
    Domisili : jogja

    ReplyDelete
  34. Mami Ubii, mau ikutan komen yaa.. ��
    Pengalaman ASI aku sempet drama di awal sih. Jadi ceritanya pas habis lahiran sempet ditemenin mertua selama beberapa hari dirumah. FYI, ukuran payudara n puting aku memang terbilang kecil. Nah.. Ini nih yang jadi bahan komentar sama mertuaku "Payudaranya kecil nanti ASI nya cuma sedikit lho", "Kalau putingnya kecil bayinya ga mau nyusu" dan lain lain. Belum lagi komentar dan saran dari tetangga atau keluarga yang masi dibumbui sama mitos2 seputar ASI dan per-bayi-an. Yang disuruh makan daun katuk lah, pare lah, ga boleh makan ini itu bla bla bla komnetar2 ini nih yang malah bikin aku baby blues �� Padahal, Alhamdulillah dari lahiran ASI ku udah lancar, dan walopun ukuran PD ku kecil, tapi bayi tetep mau nyusu kok. Sampe2 kadang udah dipumping masi ngrembes aja ngabisin breast pad.
    Momen pumping ini nih Mam yang kadang aku masi males2an,karena menurutku ga senyaman waktu baby ngisep langsung. Makanya aku pengen banget nyobain pompa asi Medela. Karena walopun aku full time mom tetep harus kan jaga2 ASIP. Daan menurutku ASI booster yang paling baik ya yang bisa bikin kita happy. Kyk Mamabear ini dari penampilannya aja udah menarik banget. Mudah-mudahan nih kalo nanti dapet pompa ASI Medela dan ASI booster nya Mamabear momen mengASIhi jd makin menyenangkan, dan ASI makin lancar jayaa

    Nama : Achlis Mauliddia
    IG : @achlismauliddia
    Domisili : Sidoarjo, Jatim
    Umur anak : 2 bln

    ReplyDelete
  35. Mami Gecii aku mau banget pompa medela nya, aku kbtulan baru 2 minggu pasca lahiran.. kmren anak aku smpet kuning krna kurang minum, pngen nya sii bner2 full asi tp apa daya kemaren ada drama puting lecet smpe berdarah2.. d tambah lg anak kudu dirawat d RS, pngen nangis guling2.. ��������
    Dokter blg anak aku harus minum 8x 60ml, kalo ngisep langsung aku kan ga tau dy minum seberapa bnyak, merah sndri pake tangan brasa jg.. mama mertua smpe blg dseling sufor aja lah, pd nya kecil susu nya jg cuma dkit itu.. akuu sedihhh, prasaan ini PD kalo wktu nya nyusuin smpe rembes ����
    Pngalaman yg paling bkin dag dig dug pas tau mulut sii dedek bayik brdarah trnyata dy kena puting aku yg lecet, panik nya smpe bkin deg2an.. smpet bli pompa asi yg murah tp rasa nya ky kejepit dipintu sakittt bnget.. doain biar bs full asi yak buibuu, aku pngen bgt ky org2 dluar sana yg asi nya smpe bs d stok..

    Ig : gemma.gavin
    Domisili : jkt
    Umur anak : 2minggu

    ReplyDelete
  36. Wah mirip pengalamanku nih, dikatain mertua.. Cuma bedanya pas pertama lahiran aku gak ada masalah, asi deres-deres aja, bayinya pinter nyusu, jadi mertua juga fine-fine aja gak pernah komentar aneh-aneh.
    Masalah justru dimulai pas anakku, Aruna, umur 6 bulan. Bukan gara-gara mpasi, NO, dia lahap bgt makannya. Bukan juga karena asi seret. Tapi gara-gara aku kesundulan. Yap aku gak sengaja hamil lagi, sekarang Aruna 11 bulan dan yg di perut 20 weeks. Mertua nuntut buat nyapih Aruna. Awalnya sih dituruti. Aku coba berbagai merk sufor, berbagai cara ngasihnya juga mulai botol, sendok, cangkir, sippy cup, tapi anaknya gamau. Kalo dipaksa malah nangis kenceng, sampe kadang muntah se-mpasinya juga. Jadinya sempat turun bb nya, dan gampang bapil, hiks sediiiih bgt rasanya..
    Akhirnya aku konsul ke spog, dsa, dan konsultan laktasi, menurut mereka gak masalah tetep kasih asi karena aku gak ada riwayat masalah kehamilan juga. Jadilah aku jalanin NWP (Nursing While Pregnant) alias menyusui selagi hamil. Aku yakin bisa kasih Aruna asi sampai 2 tahun, or at least sampe anaknya sendiri yg berhenti nyusu. Suami mendukung. Tapi keputusan ini ditentang keras oleh mertua. Mereka bilang gak boleh soalnya asiku BASI dan gak sehat. Ya ampun mana ada susu basi kalo gak keluar dari kemasannya. Dijelasin kalo udah usaha dikasih sufor tapi anaknya gamau, malah dikatain gak telaten. Kenaikan bb anak gak signifikan banyak seperti sebelum mpasi, dikatain gara2 asi basi. Pdhl kata dsa anak asi emang gitu. Toh ya bb nya konsisten naik tiap bulan, dan aku bandingkan dengan anak temen yg seumuran sama tuh bb nya. Awal-awal dikatain gitu, tersinggung, marah, campur aduk, dari kudu nangis sampe nangis beneran. Aku stress, produksi asi malah turun, anaknya malah rewel, hiks.. Untungnya aku gak tinggal serumah sama mertua, jadi lama-lama gak aku ambil pusing lah ya, toh mereka juga gak banyak tau. Dan semenjak perut tambah gede ini, frekuensi main ke rumah mertua jadi berkurang soalnya ribet juga bawa bayi aktif selagi hamil gini kalo gak sama suami.
    Nah aku ikutan giweaway ini soalnya pengen banget dapet Medela dan paket Mamabear. Keduanya bakal berguna banget buat aku, secara nanti pas lahiran kudu ninggal si sulung sementara, jadi harus punya stok asi dong dari sekarang. Masalahnya aku gak punya breastpump, dulu awal-awal nyewa sih. Apalagi aku rencana mau Tandem Nursing setelah lahiran, berasa nyusuin bayi kembar kan ehehe.. tentunya kedua hadiah ini bakal bantu banget dalam nyediain stok asi yg cukup buat buat kedua anakku. Wish I could win this giveaway.

    KARINA PUTRI, Surabaya
    Anak usia 11 bulan, dan,swdang hamil 20 minggu.
    Instagram: @rynputri

    ReplyDelete
  37. Saya ibu dari 3 anak. Yg paling diinget dan skrg sedang dialamin lagi karena anak ketiga baru lahir adalah pas awal2 menyusui pasti puting lecet, berdarah, bengkak bahkan sampe kaya terbelah. Pas anak pertama karena blm pengalaman jd anak nangis terus krn posisi menyusu salah, trus sama bidan yg ngerawat langsung dikasih sufor. Asi pun cuma sampe 1 tahun setengah krn saya tinggal kerja. Anak kedua udh lbh pengalaman dan sukses smp 2 tahun.
    Dulu krn saya ga kerja jd ga kepikiran buat pumping. Ternyata skrg pas pny anak lagi dan kemarin pas puting lg lecet dan berdarah2 langsung minta pompa asi sm suami tp belum sempat beli krn suami ga ngerti perpompaan dan saya blm bisa kemana2 krn bayi baru 13 hari. Kenapa saya pengen pompa Medela ini ya karena itu tadi, pas kita lagi lecet puting, sakit atau misal ada keperluan penting banget punya stok asip. Biar pas lecet kita bisa istirahatkan puting dulu, krn menyusui pas lecet itu rasanya lbh sakit dibanding ditinggal nikah pas lagi sayang2nya ��.
    Kalo produk Mama Bear saya pengen coba krn kmrn ga tahan minum kopi dan teh, alhasil anaknya jd rewel melek terus. Kalo cookiesnya tahu lah ya busui itu mood boosternya ya ngemil apalagi yg enyak enyak.
    Yg pasti menyusui itu perlu keras kepala. Semangattt...
    Ig : @evafauziah_16
    Usia anak: 13 hari ( perempuan )
    Domisili : Bekasi

    ReplyDelete
  38. Lagi iseng buka ig dan liat postingan Ka Gesi, langsung deh senyum-senyum sendiri soalnya baru banget tadi pagi dikasi nyanyian indah sama mama yang liriknya asinya kurang tuh, kok udah mompa tapi asinya masih kurang, asinya kurang banyak tuh, dedenya masih rewel tuh asinya kurang tralalala. Saya ga biasa sebenernya curhat lewat medsos atau leave comment di blog tapi abis baca postingannya Ka Gesi tangan langsung gatel gak bisa ditahan :)). Setiap orang punya rezekinya masing-masing termasuk kuantitas asi, dan mungkin saya bukan termasuk mamak yang dikasi rezeki asi sampe luber kaya mamak yang lain ya ka tapi masih berusaha tetep kasih asi ke anak saya. Saya udah ikutin saran dari postingan mamak mamak kece buat pompa at least 8 sampe 12 kali sehari, nyobain berbagai booster asi, gadoin sayuran yang sebenernya saya gak suka makan sayur sampe eneg, ikutin saran makan yang banyak sampe bb naek drastis dan terakhir ganti pompa asi tapi hasilnya pumpingannya masih engga seperti yang orang tua saya mau dan bikin saya makin stress. Sebenernya dibilang kurang sih engga mungkin lebih ke arah cukup buat anak saya dihari itu tapi gak bisa stok buat besoknya. Kebetulan selama saya kerja orangtua yang rawat, setiap dedenya mulai rewel selalu dikaitkan dengan asi yang kurang, perut dedenya keliatan kempleng sedikit dibilang karena kurang ngasih asi padahal besoknya saya timbang sekalian imunisasi bbnya nambah loh dan tingginya juga nambah hihihi. Tapi itu memang bentuk kasih sayang orang tua ke kita sama anak kita walaupun kadang kadang bikin sensi sampe pengen garuk garuk tembok. Hasil pumpingan yang cuman cukup buat hari itu aja yang bikin saya agak stress ya sama nyanyian indah mama yang minta asinya banyakin dong jadi bikin saya pengen ikutan nyanyi sampe oktaf 8 hahaha. Beberapa kali liat review emak-emak yang punya pengalaman yang sama kaya saya mereka cocok dengan pompaan medela, kuantitas asi mereka nambah pake medela dan sempet liat banyak postingan di ig yang cocok juga sama booster asi dari mama bear (lebih baper liat postingan review medela sama mama bear dibanding liat postingan raisa-hamis -_-). Alasan kenapa pengen produk medela sama booster asi mama bear simpel, i hope it really works on me dan saya bisa terus kasi ASI sampai usia anak saya 2 tahun amiin.

    Nama ig : nuyataunoe
    Domisili : Jakarta
    Usia anak: 4 Bulan

    ReplyDelete
  39. Numpang curhat juga mba gesi. Waktu habis lahiran ya kayak ibu2 lainnya belum pandai menyusui ditambah anakku tongue tied waduh tiap nyusuin gigit. Ampe takut kalo anak uda nangis. Terus karena kuning juga mesti diopname anakku untuk terapi sinar uv. Kata dsanya dalam 3 jam mesti dikasih susu 100 ml di umur 1 minggu. Saya waktu lahiran ga sedia pompa asi karena ga nyangka aja butuh dari awal. Suami pagi2 keliling kota nemu 1 baby shop yang buka yang paling bagus adanya medela yang manual. Bermodal pompa itu saya pun empot2an ngejar stok asip. Alhasil urat punggung tangan sampai bengkak 😒 by the time anakku umur 3 bulanan uda lancar direct bf jadi ga susah mompa lagi. Anakku sekarang sudah umur 2,5 tahun dan lagi expecting yang ke 2. Iseng ikutan giveaway mana tau rezeki. Jadi gada drama tangan bengkak lagi. Amin.

    Ig : frederica_tan

    ReplyDelete
  40. Haiii Mami Ubii mau ikutan koment ah...sapa tau bisa dapet giveway nya yang kereen bingits kebetulan lg hamil anak ke 2 n masih tandem nursing juga si kk yang masih 22 bulan...(amiiin...)
    Pengalaman menyusui pada intinya perlu tekad kuat dan tidak mudah menyerah jadi Breastfeeding itu intinya PERJUANGAN YANG LUAR BIASA apalagi untuk working mom dengan kondisi payudara yang kurang mendukung dan proses lahiran SC...wah rasanya nano-nano banget untungnya Saya sudah mempersiapkan mental jauh-jauh hari sebelum melahirkan, saya baca teori tentang menyusui sebanyak-banyaknya, bergabung dengan grup yang sama-sama berjuang untuk bisa menyusui, memilih rumah sakit bersalin yang pro Asi walaupun lumayan jauh dari rumah yang penting niat saya untuk bisa asi ekslusif dan lulus menyusui sampai 2 tahun bisa terpenuhi karena 1 Prinsipnya Belum tentu Tuhan Memberikan Kesempatan kedua bwt saya menjadi Ibu..,SAYA HARUS MELAKUKAN DAN MEMBERIKAN YANG TERBAIK KARENA ANAK ADALAH ANUGRAH TUHAN YANG HARUS DIBAHAGIAKAN!!!
    Ketika anak lahir ternyata tidak semudah teori yang dipelajari, dengan Sisa rasa sakit bekas SC dan Puting yang benar-benar Datar disitulah mulai perjuangan yang sebenarnya ditambah anak yang mulai menguning antara Galau, Baper, Khawatir takut anak kenapa2 tp kembali ke teori inti menyusui adalah keyakinan kita bawa Asi diciptakan Tuhan pasti cukup dan harus selalu bahagia apapun Asiboosternya yang penting kita selalu bahagia (Pengen Nyoba Mamabear juga sapa tau makin meningkatkan produksi Asi) dan Alhamdulilahnya lagi ternyata dengan saya berada dilingkungan yang mendukung untuk MengASIhi semua bisa terlewati dengan baik dan anaku berhasil melewati masa-masa menikmati kolostrum tanpa dikasih cairan lain selain ASI..
    Masa Cuti berakhir Perjuangan lain dimulai...bagaimana mengajar
    kan neneknya yang momong anaku supaya bisa memberikan ASIP tanpa penggunaan DOT dan...TIDAK BERHASIl... akhirnya tetap menggunakan dot dengan efek anaku jadi Bingung Puting tidak mau menyusu langsung sama sekali makanya jadilah saya FULL PUMPING MOMMY yang ternyata sangat menguras tenaga harus berbagi waktu antara kantor, pekerjaan rumah dan tetap rutin memompa asi selama 24 jam...kadang hampir menyerah...LELAHHH apalagi pake pompa manual (Makanya mudah2an sekarang dapet pompa elektrik untuk persiapan si adek nanti) tp alhamdulilah berkat dukungan semua pihak yang memang semuanya sudah paham tentang manfaat menyusui semuanya telah terlewati sekarang Anaku berumurb 22Month Pas, masih menyusu dan sedang dalam proses WWL berhasil tidak minum sufor sama sekali...dengan keuntungan
    yang didapat anaku jarang sakit cma pernah bapil aja itungan paling 4 kali...BERSYUKUR SEKALI BISA MENYUSUI...mudah-mudahan begitu juga untuk anak ke2 ku..

    Nama : Widy Astuti
    Domisili : Garut Jabar
    Umur ANak :22 Bln dan sedang hamil 6 minggu

    ReplyDelete
  41. Mii.. Mamii ubi.. Huhu samaan ya. Dunia penyinyiran terjadi ga sama generasi kebanyakan micin doang. Generasi lanjut usia jg rupanya suka nyinyir juga. Hihi
    Mertua sempet nanya sih, ckup kenyang ga, perlu sufor ga, dll. Tp Alhamdulillah mertua baik dkasih pengertian, trus rajin masakin ini itu. Ampir sama lah ky mertua mami ubi. Cm yg bikin brasa d film drama tuh tante mertua (maafin utty ya te) yg lbh crewet drpd mama mertua sndiri. Duh rempong bgt dr zaman hamil hrus pake apalah yg dtaro dkepala, ga boleh ini itu, byk pantangan. Dan si ibu muda ini orgnya g suka dgituin, jd sering adu argumen dan pundung2an. Sampe wktu pas akikah baby aisha, abis nyusuin tuh ya, pas acara si bayi nagis, beliaw blg susuin, msh lper, susuin jgn mls, itu byinya nangis lper. Zzz gmes jg dilawan lh dsana dgn nada aga keras ddlm kerumunan banyak sy jawqb "udah te, yg pny anak sy, yg tau bayinya cukup atau engga saya!". Lalu dia diem. Dr situ udh aja ga ngmgn ttg parenting yg maksa2 sy hrua ngikutin atyle dia. Huhu
    Maafkan ponakanmu ini ya te. Abis tante gemes.wkwk
    Alhamdulillah sampe skrg udh 18 bulan masih asi, kdang msh suka luber. Jd yg dulu bilangnya si saya yg sok a, b, c, d, nih sy buktiin asi saya msh ada ya. Sy ttp pro asi. Sy menikmati saat meg-ASi-hi.
    Dulu wkt sy mah kerja, mshbawal2 ngelahirin, rajin bgt sy pumping. Drmh, dkntor pumping jg. Skrg udh gbkrja udh g pumping lg. Huhu. Pgn bgt punya pompa asi madela biar nti pas ank ke2 peralatan tempur meg-ASi-hi udh lngkap. Biar no drama anymore. Hihi
    Tengkyu mami gesi atas lapak curhat yg pjg ini. Hihi

    Nama : utari Nur Fitria
    Ig : @uttymiow
    Domisili : Cimahi, Jabar
    Umur anak : 18 bulan

    ReplyDelete
  42. Cerita tentang ngASI ga ada habisnya kalau buat saya mami Ubii..
    Anak saya lahir prematur di usia 33 minggu, impian untuk bisa IMD pun musnah karena begitu lahir baby langsung pake selang oksigen dan inkubator, ga boleh banyak gerak.
    Pertama nyoba buat merah ASI rasanya sakit banget,sampe pake spuit tanpa jarum yg dibalik itu,tp keluarnya sekedar basahin pantat botol ��
    Dua mingguan bolak balik rumah sakit karena baby masih harus dirawat di perinatologi, buat kirim ASI yang ngasihinnya lewat sonde,trus naik level jadi pake pipet, lalu pake dot, belum bisa nenenin langsung..
    Cuma bisa ngelihat bayi dari luar inkubator dan nyentuh dikit rasanya tuh nelangsa euy ���� alhamdulillah begitu bayi boleh pulang, lega rasanya.. Eh tapi waktu seminggu setelah lahiran, baby masih di rs, saya harus kuret karena ada gumpalan darah yang tertinggal,terlihat waktu diusg.. Jahitan yang baru mau sembuh, harus dibuka lagi ���� saya lahiran normal, rasanya jg wow, jadi ngrasain sakit 2 kali juga kayak mami Ubii..
    Nah waktu baby udah boleh pulang, dramanya belum selesai..
    Ibu mertua perhatian banget dengan menyuruh pake jarik,biar jalannya ga lebar2,pake korset,stagen,trus bobok2an (apa ya bahasa Indonesianya)
    Meski lumayan menyiksa karena di perut gatel banget,alhamdulillah ASI lancar karena pikiran saya demi anak..
    Jadi yang ga enak2 dibuang dulu dr pikiran,hehee..
    Trus menunya tiap makan harus sawi, entahlah mungkin bumer percaya sawi bikin ASI seger..
    Jd sop dikasih sawi,sayur asem jg sawi, wes pokoknya all about sawi ����
    Sampe mabok sawi..
    Yah,suka dukanya ngASI banyak banget, tp saya selalu mensugesti diri kalau ASI saya cukup untuk anak saya,ga peduli apa kata orang..
    Alasan saya ikut GA ini, biar kalau dapat hadiahnya, saya tetap bisa ngASI ke anak saya, ASI banyak, punya stok ASIP, dan saya tularkan semangat mengASIhi ke para emak2..
    Nama: Rahayu Kusuma
    IG: ayulaziefuna
    Domisili: Kediri Jatim
    Umur anak: 15 bulan

    ReplyDelete
  43. Hai mami ubii..ikutan giveawaynya yaaa.

    Baru dua bulan saya habis melahirkan anak pertama. Sama kaya mba gesi lewat persalinan cesar. Bisa dibayangkan tenrunya pedihnya pasca cesar. Saya jadi gak nyaman dan saat itu masih takut2 nyusuin bayi saya. Alhasil hari keempat bayi saya mengalami kuning dan kata dokter dehidrasi, bayi saya mengalami panas tinggi sampe 39 derajat, jadi harus dirawat di NICU buat disinar. Hikss saat itu saya ngerasa jadi ibu yg gagal karna saya gak sering ngasih dia ASI. Ditambah celetukan sana sini yg bikin empet hati. Apalagi datang dari ibu sendiri, yg bilang "kok payudaramu kecil sih, ibu dulu habis melahirkan segede gede gaban jadi asi turah2", dst...dst..saya stress. Alhasil asi saya seret di awal, jadi saat anak dirawat di NICU terpaksa dikasih sufor. Huhu tambah sedihlah. But, Alhamdulillah suami terus support kasih pelukan, bantuin segala tetek bengek ngurusin bayi termasuk bawel suruh makan ini itu supaya asi lancar. Alhamdulillah pas tau bayi dirawat di NICu ibu jadi ikutan perhatian bikinin makanan, belikan makanan favorit pokonya yg bikin saya senang dan tenang.
    Alhamdulillah lagi sejak itu sejak keluar dari RS asi saya mulai lancar. Bahkan sekarng sampe rembes2. Bayi saya pun naik BBnya secara signifikan.

    Karna rembes2 kadang jadi sayang kebuang, makanya pas tau ada giveaway ini langsung cuyssss ikutan. Secara harga pumping yg bagus dan berkualitas mahal boookk hahah. Apalgi setelah baca review dari mba gesi waaah tambah ngiler haha. Moga2 katutan dapet heheee.

    Nama: zahra firdausiah
    Ig: @zahrafirdausiah
    Domisili: sidoarjo
    Usia baby: 2 bulan

    ReplyDelete
  44. Dear mama ubii,sy jg mo ikutan crita pnglman sy gr2 ASI dkit dan payudara kcil.Wktu mlahitkan anak 1 sy Aray,tensi sy naik krn blm tglnya dan bayi sy jg krng btat bdnnya,diinkubator slma 3hri mpe brat bdnnya normal.Tp untungnya sy ttep bs mlhirkan normal cmn sy sdih krn hbis mlahirkan ASI sy jg blm kluar2,hsilnya anak sy dksih sufor dl,tp slma 3hri sy ttep usaha ngsih ASI k bayi sy.Alhamdulillah bgtu hri ke 3 ASI sy udh kluar tp g ckup bnyk utk bayi sy,jd ttep aja ddampingi dgn sufor.Smua yg bs nmbh ASI sy sdh sy lakuin,apalagi sy wktu itu ngungsi dl krmh ortu krn blm pnglman urus anak 1x.Sm mama sy dbelikan sgala mcm jamu2an yg bs nmbh ASI yg paitnya minta ampun tp ttep jg sy pksa mnum asal ASI sy bnyk,minyak bwt message payudara jg sy bli dan sy pke,mpe tiap hri mkan daun katuk dan jus daun katuk sy telen jg biarpun liatnya udh eneg krn bosrn tiap hri itu aja yg sy mkan.Mnum dan istirahat jg udh sy praktein tp ttep aja ASI sy g nmbh2.2bln hbos ASI sy mpe trakhir sy k dkter kndungan minta obat bwt nmbh ASI jg g mempan,ASI sy cmn 2bln.Bgtupun dgn anak ke 2 sy Raafi,ASI sy cmn 2bln..pdhl wktu itu ASI sy smpt mpe tumpah2,sy snang krn sy pkir akhirnya ASI sy bs bnyk jg tp tnyta ga,plan2 ASI sy brkurang,hbis.Sedih rsnya...krn itulah mama ubii d khamilan sy yg k 3 skrng,sy ingin ikutan giveaway dr breastpump medela,krn bljr dr 2 anak sblmnya sy pke pompa yg mnual,hsilnya g maksimal dan tngan pgel.Sy skrng lg hmil anak k 3 usia kndungan 8bln,bsar keinginan dan hrapan sy bs memberikan ASI ekslusif bwt anak sy..smoga bs jd rjeki anak k 3 sy ini.aamiin...

    Nama : Ulin R.N.Purba
    Ig :@ulin_purba
    Domisili :Medan,Sumut

    ReplyDelete
  45. Kalau pengalaman saya menyusui bisa dibilang drama menyedihkan..ibu mertua sebenernya baik hati sekali si..cuma mungkin pengaruh habis melahirkan jadi sensi nya ga habis2..hehehe
    Anak saya laki2 lahir normal dengan berat badan normal, sejak hamil saya memang sudah berniat ASI eksklusif..pulang dari rumah sakit seringlah ditengok ibu mertua, disaat menyusuipun ditungguin..daaannn setelah melihat PD saya yg kecil dan ASI nya ga muncrat2 keluarlah perkataan beliau yg sedikit banyak bikin saya sedih sampai stress alhasil ASI sayapun tidak bisa melimpah walau sudah dibantu dengan pumping marmet dan dengan alat manual..itu terjadi sampai anak saya masuk mpASI..huhuhu sedih naaannn..
    Tapi alhamdulillah masih dikasih semangat baja menyusui sampai tuntas.
    Sekarang usia anak saya 28bulan dan masih ASI.
    Rencana wwl tapi sepertinya kondisipun tidak memungkijan..
    Kalau dapet giveaway nya mau saya simpen karena ada rencana kasih adik biar ga dibilang ASI nya ga cukup lagi.hehehe
    Kayanya cukup ceritanya ya mama ubi dari saya chrisania arum praditha
    IG saya @chrisaniapraditha
    Terimakasih mama ubi..

    ReplyDelete
  46. Pengalaman breasfeeding memang tiada duanya ya.. karena pengalaman setiap orang pasti beda-beda.. begitupun pengalaman menyusui untuk kedua anakku.. walaupun sudah mengikuti kurus laktasi, tetapi ketika pertama kali menyusui dan memerah asi tetap saja masih terasa sulit.. karena anak pertama aku kuning & harus di sinar di NICU, jadi deh aku ngalamin susah nya memerah asi di awal2 kelahiran.. dari yg hasil perah nya cuma 5ml, belum tau yg namanya Let Down Reflex (LDR) jadi setiap memerah cuma dapet sedikit, belum tau teknik memerah pake pompa yg benar, dikomentarin mertua kenapa asi nya cuma dikit, dikomentarin suster RS kok cuma segitu ASIPnya, ngalamin PD bengkak, begadang demi ngumpulin ASIP.. sampai akhirnya aku cari tau dan belajar tentang ASI(P) ini dan akhirnya bisa stock asip sekulkas.. memang butuh pengalaman sih..

    Untuk anak kedua alhamdulillah lebih mudah, karena sudah tau teknik nya, sudah pengalaman lah dan bisa belajar dari pengalaman anak pertama..

    Dan salah satu kunci keberhasilan aku sampe punya stock asip sekulkas itu ya karena pake Medela Swing.. aku cocok banget ya pake pompa ini.. dan awet banget karena dipake dari anak pertama sampe anak kedua, dan sekarang pun masih bisa dipake.. Sebenernya waktu anak kedua sempet lirik2 Medela swing maxi.. tapi belum mampu sama harganya.. jadi waktu tau ada giveaway ini mau banget dapet hadiah nya.. hehe..

    Trus yang namanya booster ASI itu juga perlu banget loh.. karena kalau kita lagi down, BT, capek bisa banget mempengaruhi ASIP kita jadi berkurang.. Jadi mau banget nyobain produk dari Mamabear ini..

    Nama : Dhita
    IG : henyndhita
    Domisili : Tangerang Selatan
    Usia Anak : 5thn 8bln & 2thn 3bln

    ReplyDelete
  47. Hai mba.. mau tulis pengalaman ASI anak pertamaku yg lahir maret 2016.

    Aku pikir bgitu lahiran asi bakal kluar gtu aja...trnyata stlh lahiran asiku gak ada..bahkan payudaraku kotor bgt aku kena baby blues sampai bayiku usia 3bln.
    Hari ke-5 asiku keluar..aku bahagia..tp gak ada yg ajarin aku cara posisi menyusui (aku tinggal bareng mertua).. mertuaku sibuk...aku nangis bayiku rewel..mau beli pompa asi yg bagusan belum mampu.. akhir nya aku nyerah k sufor.. anakku usia 1 bln udh full sufor khusus bayi alergi yg mana butuh biaya yg byk...untung ortuku mau membantu..apalagi anakku smpe skrg masih mnjalani terapi SI n OT di klinik anakki karna d vonis global development delay.

    Skrg aku sedang hamil 7bln..aku membersihkan PD ku aku bertekad agar anak keduaku ini lahir normal n hrus dpt asiku..krna pngalaman anak pertamaku yg mudah sakit..kata org karna tdk asi.

    Semoga aku bs menang giveaway ini n mmg rejeki calon bayiku...spy aku bs memompa asiku saat lahiran nnti.

    Makasih mba

    Nama : mery desi (mamaa cimo)
    Usia : 27thn
    Hamil anak : 2 (usia kandungan 7bln)
    Nama ig : @mama_cimo
    Jakarta

    ReplyDelete
  48. Perjuangan buat mengASIhi bener2 byk suka duka nya
    Dari ASI yg gak langsung keluar krn SC, perjuangan buat ngumpulin stock ASI krn bakal ditinggal kerja ke luar kota dan Andra sama eyang nya di Semarang ( pd saat itu menurut saya keputusan terbaik), dan perjuangan tiap minggu bolak balik Cikampek - Semarang demi nganter ASI buat Andra sampai umur 1 tahun.
    Alat tempur disiapin semua, dari breast pump, freezer, booster ASI, kantong ASI, ice box, icebag, icegel.
    Hal yg gak mudah buat jauh2an sama anak, hrs tetap pumping, stock harus sesuai target, stres dg beban kerjaan, dan hrs ngadepin semua sendiri (suami jg di luar kota).
    Dari tangan pegel, kapalan, leher sakit, mastitis, ketiduran waktu pumping dan tumpah, udah semua dirasain.
    Kerjaan yg sering mobile jg bikin hrs siap pumping dimana aja, termasuk mobil (yg kdg isinya tmn kantor cowok semua πŸ˜…).
    Lucu nya tiap minggu pulang naik kereta yg sama ke stasiun sampai tukang ojeg udah hapal bgt, sambil bawa 2 icebox besar yg isinya ASI.
    Dibilang jualan es atau bawa ikan udah sering bgt, sedih sama kesel sih awal2, lama2 senyumin aja.
    Stasiun kyk udah jd tempat yg horor tiap hari minggu, nyatanya ninggal anak itu gak ada yg namanya "terbiasa", yg ada drama nangis2.
    Akhirnya dg segala pertimbangan memutuskan buat resign waktu umur Andra 1tahun.
    Rasanya bisa breastfeeding langsung, bisa ketemu Andra tiap hari sama liat perkembangan dia itu bahagia bangeeett.
    Dan masih ASI lho sampai skrg.
    Alasan ikut give away ini krn udah ngerasain yg namanya breastpump itu penting banget, alat tempur buat busui yg hrs dibawa kemana pun dan kapan pun.
    Dan medela jd salah satu merk breastpump yg paling saya suka, lebih nyaman, gak byk printilan dan mencuci nya mudah.
    Semangat mengASIhi!!
    Nama : Lina Prahastuti
    ID IG : @linayina
    Domisili : Semarang
    Umur anak : 20 bulan

    ReplyDelete
  49. Mami grace...
    Akika coba coba ikut giveawaynya.

    Baby blues itu real beneran ada iya. Tapi aku gak mau bilang baby blues. Aku nyebutinnya perasaan mellow aja.

    Aku dulu juga udah prepare ilmu tentang kehamilan, persalinan plus cara ngerawat anak dari setelah menikah. Berharap bisa normal tapi kenyataannya akhirnya harus SC karena udah lewat HPL dan air ketuban udah sedikit banget. Sebenernya yang bikin sedih adalah keputusan aku dan suami untuk gak cek USG ke RS lagi sejak 34weeks, karena mikir udah oklah posisi si adek. Jdi periksa di puskesmas aja. Dan ternyata air ketubannya gak ke kontrol. Sempet dikira gak merhatiin jadwal USG sama suami. Pdhal kmaren kmaren udah nanya berulang kali ke dia mau USG apa gak. Mau lahiran 2hari lagi aja udah mulai dramanya.

    Setelah lahiran, karena SC, gak sempet IMD. Jadi anakku belum bisa nyusu selama 3 hari. Di sini mertua udah mulai bikin mellow karena dia nyuruh sufor. Aku kekeuh gak mau kasih sufor. Aku usaha terus sosorin puting aku ke anakku supaya bisa minum asi. Alhamdulillah akhirnya dia mau nyusu. YEEEYYY!!

    Setelah 3 hari di RS, akhirnya aku udah boleh pulang. Sampe di kontrakan,mulailah drama drama pasca persalinan.
    Mertua nginep di kontrakan untuk bantuin, mertua emang baik banget. Cuma bener kata mami grace,entah kenapa mertua jdi annoying banget selama pasca persalinan.
    Dikit-dikit aku disuruh makan banyak. Terutama nasi. Aku terbiasa makan nasi sehari 1kali. Kalaupun gak makan nasi, aku akan makan sayur 2x lipat. Udah kenyang pun disuruh makan lagi.
    Belum lagi gak ngebolehin minum air dingin yang katanya nanti asinya ikut dingin �� ini mitos yg gak masuk akal deh menurut aku.
    Karena itu, aku usaha pulih pasca persalinan SC dalam waktu 4harian. Aku mandiin anakku sendiri. Aku usaha ngurus rumah sendiri jg.
    Usaha aku dikomplainlah sama bude-budenya suami aku. Katanya harusnya abis melahirkan aku gak boleh banyak ngerjain urusan rumah. Maksudnya baik, tp aku gak bisa diem aja di kasur. Aku tetep ngelakuin kerjaan rumah sama ngerawat anak sendiri.

    Udah gitu,tiap hari tete aku dicek sama mertua. Banyak gak susunya. Itu dikit tuh susunya. Jangan dikasih minyak kelapa nanti raka susah nyusunya gegara licin.
    Terus mengharuskan pake popok kain. Akunya gak sanggup karena gantinya berkali-kali.
    Yang paling bikin patah hati adalah pas suami aku bilang,"mama dibaikin iya. Soalnya udah bantuin kamu. Jangan dimarahin."
    Aku tersinggung digituin masa. Kok bisa bisanya suami mikir aku bakal marahin ibunya. Aku nangis aja tiap di rumah sendiri. Sampe minta pulang ke rumah. Hahahaha drama banget.

    Beberapa minggu setelahnya, mertua udah jarang ke rumah karena aku udah bisa urus semua sendiri. Paling bagi-bagi kerjaan rumah sama suami. Masih banyak lagi sebenernya drama yang terjadi selama pasca persalinan itu ������

    Sekarang alhamdulillah raka udah masuk 2 bulan neh. Nyusunya kenceng banget. Sampe kadang kepikiran asinya sedikit. Kebetulan banget lagi cari-cari ASI booster juga. Dan berencana pumping. Dari banyak artikel yang aku baca, produksi asi itu SUPPLY-DEMAND. Jadi semakin banyak dipumping atau dinenenin sampai kosong, akan meningkat jg produksinya.
    Semoga aja bisa dapet giveaway dari mami grace hehehee jadi cita cita ASI EKSKLUSIF untuk raka bisa lancar deh.

    Nama: Yunita Sintha Dewi
    IG: @yunitasinthadewi
    Domisili: jakarta

    ReplyDelete
  50. Waah cerita pengalaman selama jd busui macem2 ya....
    Mo ikutan dech hbs ditag sm mama Akra biar beruntung dpt hadiahnya.
    Salam mama Ubi,
    Sy ibu 3 anak dgn kelahiran SC smuanya.
    Anak pertama anak sapi 100% sufor krn asi tdk keluar sama sekali.
    Anak kedua blasteran, asi dan sufor - hy mau menyusu di payudara kiri dan volume asi sedikit tapi bs menyusui hingga usia 4 tahun.
    Anak ke 3, lahir 6 Juli 2017 saat ini tepat berusia 2 bulan Gaby namanya....
    Pasca SC, sampai 3 hr asi belum keluar namun tetap distimulate utk dihisap Gaby...sempet putus asa asi ga keluar2 tp tetap semangat apalagi mama Akra ikut menyemangati selalu...
    Tensi tinggi dan konsumsi obat terus menerus bikin ngantuk jg utk menyusui wkt itu.
    Hr ke 11 saat sy diperbolehkan pulang dr RS, Gaby kuning dan hrs difototerapi selama 12 jam, shg kami hrs menginap lg.
    Krn bayi hrs ditempatkan diruangan khusus maka ibu hrs setor asi tiap 2 jam sekali.
    Bingung wkt itu...hah setor asi, dihisap aja sedikit apalagi dipompa trus gimana caranya gak py alat apa2.
    Suami sempet bli pompa karet di kantin RS dicoba pakai haduh baunya itu loh....
    Sy sharing dgn adik peri yang baik hati Dina Christiana, dan kmdn disusulkanlah ke RS salah satu pompa asinya utk dipakai dl bwt ambil asi Gaby berikut multivitamin yg dipakainya.
    Adikku ini telaten ngajari pompa manual pk tangan dan pk alat pompa ga lupa jg cara pijet utk memperbanyak asi.
    Sejak Gaby dipisah, tiap 2 jam sekali sy berusaha pompa asi...
    Keluarlah 20ml pertama disetor ke perawat disambut dgn senyuman dan ucapan "terimakasih bu, akan kami berikan segera ke bayi ibu"
    2 jam berikutnya....masih sama 20 ml disambut dgn ucapan semangat bu yg td sdh habis.
    2 jam selanjutnya..... sedih asi ga keluar yg keluar malah darah krn lecet akhirnya ke ruangan tanpa setor asi namun perawat memberi semangat makan dan minum yg banyak bu spy keluar yg tadi masih ada td adik cm minum sedikit.
    3 jam selanjutnya keluar 20 ml... tragis rasanya wkt setor ke perawat dibilang "lah dikit banget asinya, ini kan anak ke 3" sambil ekspresi nyengir kuda...ooooh ternyata sdh ganti shift perawatnya, antara sedih, sebel rasanya.
    2 jam terakhir setor lg 20ml asi sambil minta ditemenin suami biar klo diomong sm perawat ada yg bantuin jawab hehehe...
    Akhirnya 12 jam terlewati dan kami boleh pulang.
    Dirmh segala macam cara dipakai utk memperbanyak asi dr minum susu almond, multivitamin, susu kedelai, sayur katuk, kacang2an... tetep masih dikit keluarnya hy berubah semakin kental asinya.
    Tiap hr pasokan semangat dr mama Akra jg terkirim dr bbm memantau kondisi kegiatan "permentilan"
    Semangat the power of asi kata dik Dina
    Sampai skrg Gaby masih minum asi dr hisapan lgsg payudara dan hasil tampungan... pompa hy dilakukan jk adik tidur terlalu lama sampe payudara pegel.. (maaf dik Dina pompanya blom dibalikin hihihi...
    )
    Stock asi disimpan dibotol ukrn 60 ml skrg sdh ada 8 botol ceritanya mulai nyetok bwt ditinggal kerja 1 bln lg
    Mama Akra, i love u....
    Klo beruntung dpt hadiah dipake sendirilah
    Nama : Berty Agustinarsih
    IG : @berty.a
    Domisili : Cilacap
    Bayi : Gaby, umur 2 bln
    Terimakasih mama Ubi

    ReplyDelete
  51. waaaa... luv u too mama Gaby, smg menang yaa horeeeee....
    selalu semangat mengASIhi ����
    - mamaIyusAkra -

    ReplyDelete
  52. Hi Mba, aku mau cerita pengalaman menyusui saya dulu. Dulu setelah melahirkan, asi saya ga langsung keluar. Di rumah sakit ibu dan bumer saya tu sering banget komen supaya anak saya dikasih sufor aja. Untungnya saya lahiran di RS yang pro asi, jadinya bidan dan perawat disana sangat telaten memberi petunjuk gimana cara menyusui yang benar. Akhirnya di hari ketiga setelah anak saya lahir, asi saya keluar sangat lancar. Rasanya terharu sekali karena saya bisa kasih asupan bergizi buat anak saya. Tapi sayang saya masih melakukan kesalahan dalam posisi menyusui, sehingga perlekatan ga sempurna, alhasil puting saya lecet-lecet. Setelah cari info sana sini, akhirnya saya tau posisi yang benar. Saya pun semakin lancar menyusui anak saya.
    Akhirnya masa cuti melahirkan habis, waktunya saya balik kerja di perantauan. Karena beban kerja yang banyak, bikin saya agak stress, akhirnya ngefek ke hasil pumping saya yang menurun drastis. Lagi-lagi ibu dan bumer saya sering menelepon dan menyarankan agar anak saya dikasih sufor saja karena pasti asi saya ga cukup. Sedih saya. Untungnya suami saya tetep mendukung dan meyakinkan bahwa saya pasti bisa nyetok asip. Setelah minum booster asi dan makan makanan bergizi akhirnya saya bisa nyetok asip di kulkas walaupun sistem kejar tayang. Alhamdulillah stok asipnya cukup buat anak saya waktu di daycare. Di rumah syukurnya tidak terjadi bingung puting pada anak saya, jadinya saya bisa menyusuinya dengan lancar.. :)
    Saya pengen coba pompa Medela karena ada bagian yang rusak pada pompa manual yang saya pake dulu, sehingga membuat isapannya ga sempurna. Banyak teman juga yang menyarankan pake pompa Medela, semoga saya bisa mencobanya untuk stok asip anak kedua nanti. Untuk booster asi, dulu saya sering coba yang bentuknya susu atau tablet. Nah itu waktu diminum rasanya kurang enak, jadinya kepo banget gimana rasa booster asi dalam bentuk teh dan cookies. Kayaknya lebih nikmat, jadinya saya pengen coba produk Mama Bear ini.. Thanks.. :)

    Nama : Granit Prihara
    IG : @granitprihara
    Domisili : Yogyakarta
    Umur anak : 3 tahun

    ReplyDelete
  53. Mba Gesi aku ikutan komen dan GA nya yaa... pengalaman aku yg berhubungan sama menyusui pas awal melahirkan. Aku melahirkan dg cara SC karena KPD dan Fetal Distress. Setelah Acalin lahir, selama 3 hari dia harus dpt terapi antibiotik karena dia nelen ketuban yang udah ijo tetapi dia tetep room in sama aku. Awal menyusui memang perjuangan. Mulai dari nyusui di tempat tidur karena blm boleh gerak, putingku yang ga menonjol sampe dibikinin alat narik puting sm susternya, aku dan Acalin yang sama2 masih belajar susu menyusui yg bikin latch on ga tepat jd lecet, dan komen bbrp orang yang nanya apakah ASI nya cukup karena Acalin lumayan sering nangis. Sampe2 ibu2 yang nungguin kamar tetangga kamarku bantuin nenangin Acalin kalo nangisnya ga berhenti. Saat di RS emang ak cm ditemeni suami aja pas malem, kami yang masi 0 besar pengetahuan mengurus bayi sering ngerepotin suster buat gantiin popok dan nenangin bayi. Hari terakhir harusnya kami semua bisa pulang. Tapi saat subuh, Acalin nangis kejer ga bisa ditenangin. Sampe ibu yang jaga kamar depan juga hopeless. Akhirnya manggil suster. Acalin tetep aja gamau diem nangisnya. Disitu aku panik dan sedih banget kenapa anakku nangis seperti kesakitan. Diajak nyusu gamau. Setelah dicek suhu sama suster ternyata suhunya tinggi 38 derajat. Dokter menyarankan supaya Acalin rawat intensif di Perinatologi karena kemungkinan demamnya masih berhubungan sama infeksi akibat nelen ketuban ijo. Aku menangis sejadi2nya. Perasaan bersalah, sedih, kasihan dan sakit bekas operasi jadi satu. Aku ditinggal sendirian di kamar selagi suami ngurus kepindahan anakku ke ruangan perinatologi. Saat ak dan Acalin berdua di kamar, jarinya menggenggam erat jariku. Tangisnya sudah mereda, tapi tangisku yang membuncah tidak tertahan. Berkali2 aku berisitighfar mohon ampun pada Allah dan berdoa semoga Acalin baik2 aja. Akhirnya Acalin pindah ke perina. Karena terpisah denganku, suster menyarankan untukku setor Asi, sufor atau infus. Pilihan sulit! Karena asiku juga blm banyak. Akhirnya ak memilih pumping dan selalu dateng ke perina buat nyusuin langsung. Aku emang dah beli alat pumping elektrik. Tapi aku gatau cara pumping gimana karena ak pikir ak bakalan belajar nanti habis lahiran aja. Walhasil, saat pumping cm basahin pantat botol. Aku mulai sedih lagi. Saking ngoyonya ak naikin kecepatan hisapnya, malah darah yang keluar. Ga ada habisnya sedihku saat itu. Berkali2 suami dan orangtuaku menyemangati dan memasok makanan kesukaan supaya moodku membaik sehingga bs setor asi dan nyusuin. Ga lupa ak wa semua temen yang juga punya anak dan pumping. Teringat seorang teman yang juga konselor asi, kemudian menyarankan buat power pumping. Aku coba power pumping. Alhamdulillah berhasil. Meskipun cmdapet 70ml pd kanan kiri selama sejam hehehe. Saat di perina juga ak diajarin cara nyusuin yang benar oleh suster dan bidan di sana. Alhamdulillah 3 hari Acalin di perina dan sudah boleh pulang karena kondisinya membaik. Bahagia banget bisa pulang berkumpul dengan anak. Momen itu adalah momen yang ga bisa aku lupain. Tanpa adanya support orang terdekat mungkin aku bisa baby blues berkepanjangan. Oiya aku ikut GA ini karena pen nyoba pompa asi manual medela. Temen ada yang bilang kalo pompa manual medela enak bgt ga bikin tangan cepet pegel dan hisapannya ga sakit. Selain itu pengen punya pompa manual juga. Karena kalo pake pompa elektrik lumayan rempong harus nyari colokan dan banyak pritilannya. Selama ini aku juga blm nyoba booster asi. Kebetulan intensitas Dan kuantitas nyusu acalin sering dan meningkat. Kali aja klo dibantu booster asi mama bear bs nglancarin dan nambah asi buat Acalin. Jadi dia sehat2 terus. Semoga bisa menang GA nya mba Gesi kali ini aamiin.
    Nama: resti
    IG: @nrestianis
    Domisili: Tangerang Selatan
    Nama anak: Ashalina/Acalin
    Umur anak: 1,5 bulan

    ReplyDelete
  54. Berpuluh-puluh giveaway terlewatkan setelah bertahun-tahun ikutin blognya mami ubii then akhirnya ada kesempatan juga buat ikutan giveaway ini :D

    Sebenernya saya belum punya baby, tapi menurut saya ini waktu yang pas banget karena sebentar lagi baby baik hadiiiir. Yups, saya sekarang hamil 7 bulan. Dan seperti calon mahmud-mahmud lainnya banyak banget hal yang berkecamuk di benak saya tentang merawat bayi, salah satunya tentang meng-ASI-hi. Well, saya yang notabene orangnya rempong dan sensian udah takut duluan. Takut kejadian gimana nanti me-manage ASI, gimana kalau nanti ASI susah keluar, gimana kalau banyak yang komen terus saya baper, dan gimana-gimana lainnya, termasuk tentang gimana saya harus memilih pompa ASI yang bisa memudahkan dan membuat mood seorang calon mahmud seperti saya stay happy di moment-moment menyusui pertama yang 2 bulan lagi akan mulai saya jalani ini. Baca postingan mami ubii tentang pumping mendela ini bikin saya ceria hehehe karena ternyata ada pumping ASI yang kece dan ASI Booster yang mouth watering banget hehe. So, semoga ini rezeki untuk kakak baik yang 2 bulan lagi akan hadir ya mami ubii :)

    Nama: Adinda Widanty
    Ig: @awidanty
    Domisili: Bogor
    Usia Baby: 2 months remaining in mommy's tummy

    ReplyDelete
  55. Berhubung anak masih didalam kandungan, jadi belum ada pengalaman menyusui..
    Tapi sering denger cerita temen - temen yang sudah menyusui, dan mereka sangat bahagia..
    Jadi ga sabar untuk segera bertemu moment itu..
    Dan pastinya moment menyusui akan jadi lebih menggembirakan dengan kehadiran pumping ASI dan ASI Booster yang mbak Gesi ulas di sini..
    Aahh. semoga jadi rejekinya kami.. hehehehe

    Nama: Ifa
    Ig: @ifarhifa
    Domisili: Denpasar
    Usia Baby: masih diperut, Insya Allah Februari 2018 bisa dha dha ke mba gesi :D

    ReplyDelete
  56. Haloo mamΓ  ubi salam kenal, aku biasanya ngikutin ig aja nih..

    Pengen deh sekali"sharing deh dan ceritanya lagi pas banget ini aku alamin..

    Setelah melahirkan dan saat pertama kali memberi AsI buat Fabian di rumah sakit aku masih pede banget kalo asiku banyak dan tiap kali ada orang2 jenguk nanya sakit gak menyusui aku dengan pede dahsyaaatttt jawab GAK (karena emang saat itu aku belum ngerasain sakit sih). Tapi setelah 3 hr di rumah aku ngerasa sakit bangeet sampe rasanya badanku meriang gituu, sampe di hari ke 4 subuh2 Fabian minta minum dan dengan menahan rasa perih aku kasih deh tp lama2 aku gak tahan dan akhirnya aku lepas aja sampe dy nangis keras bangeettt (sedihh rasanya denger tangisannya ��). Tapi karena aku pengeenn bangett tetep kasih asi jd aku mengusahakan segala sesuatunya dan saat itu aku baru ingeet kalo aku pernah beli penampung asi gitu jd tànpa pikir panjàng aku pake itu dan aku sendokin deh ke Fabian dikit2, tp karena gak penuh2 dan Fabian nangisnya makin kenceng aku mulai panikk dan ditengah2 lagi menampung asi tiba2 keluar darah dan aku langsung bangunin mama aja karena darahnya kecampur sama asi (aku disitu takut bangeet kalo gak bisa ngasih asi lagi ����, dannlangsung aku buang asiku). Sama mama disuruh pelan2 mompain asinya, dan karena di hari itu jadwal Fabian kontrol ke dokter jadi sama mama disuruh tanya ke dokternya aja ntar. Dan selama pagi itu sampe ke rs aku gak ngasih asi sm sekali ke Fabiàn, sebenernya sediiihhh bangeet tp di sisi lain aku takut kalo tercampur darah. Aingkat cerita sama dokter disaranin tetep diksh minum dan gpp kalo tercampur darah ����
    Cuma karena sakiitt bangeet akhirnya aku beli salep medela dan beli nipple sambungan karena disalepin tetep sakiitt bangeet rasanya ����

    Aku pake nipple hampir 1 bulan dan tiap kali ada orng dtng jenguk terus Fabian mau minum ASi, aku pasti ribet dulu pasang nipplenya dan banyak orang yang jenguk (pastinya ibu2 ya) komentar "Kok pake nipple sih?","Gpp kok kalo lecet nanti ilang sendiri, gak usah dipakein begituan", "Gak puas minum asinya nanti kalo pake nipple" dan lalalalalalala (saking aku capek dengerinnya). Mereka gak tau aja kalo sakittnya sampe buat aku meriang parah disitu aku merasa kayak dihakimi belum jadi ibu yg sesungguhnya ����

    Tapi setelah mau masuk usia 1 bulan tiba2 Fabian gak mau pake nipple sambungàn dan aku sudah gak lecet lagi ������
    Dan Puji Tuhan bangeett asiku lancarr, apalagi tiap hari si mbah tukang jamu selalu nganterin jamu uyup2 jd semakin lancarrr jayaa, cuma sekarang agak galau krn aku mau kembali kerja dan karena aku jarang pompa jadinya belum ada stock asi dehh..

    Mudah2an dapet pumping medela dari mama ubii biar jadi semangaatt pompa dan asi boosternya buat cemilan di kantor..
    Hehehehehhe

    Sekian dulu lah, trmksh mama ubii ��������

    Nama : Citra Kusumawardhani
    Ig : @citra_kusumawardhani
    Domisili : Yogyakarta
    Usia baby : 2 month

    ReplyDelete
  57. Waktu hamil pertama tahun 2013 dari 6 bulanan teman sudah memberi saran saya supaya full asi.. tapi saran tersebut malah jadi mensugesti saya kalau saya harus full asi. Pas lahiran kk joen berhubung baby boy yang katanya cenderung rakus dan asi blum keluar keluar saya kena baby blues, stress, jadi orang orang rumah bilang kasih sufor aja. Akhirnyaaa nyerah kasih sufor lebih banyak dbanding susuin langsung karena begitu laper nangis si kk seperti yang abis kena pukul jadi opanya yang suka ngomel suruh kasih sufor. And at last hanya 2 bulan saja kk joen kenal asi karena asi mamanya stop total setelah sebelumnya sakit 1 minggu dan ga pumping.
    Sekarang punya anak ke 2 dd cia. Memang semenjak dalam perut ada kekhawatiran sendiri apa saya bisa full asi atau akan gagal asi lagi seperti si kk. Tapi smua kkhawatiran itu saya coba buang dengan pikiran positif bagaimana nanti saja, saya akan berjuang agar bisa asi tapi juga tidak akan terlalu khawatir jika asi pertama2 belum banyak so dd boleh campur sufor dahulu (dibawa santai). Alhasil asi keluar juga dan cukup. Setelah berjuang dbreastcare minum booster asi dan power pumping dengan saran seorang bunda dirumah sakit. Seringkali ada yang bertanya 'banyak ga asinya sekarang?' Dan saya akan menjawab cukup untuk dd. Memang tidak seperti orang orang yang bisa pasang foto tabungan asi 1 kulkas tapi puji Tuhan cukup sampai saat ini.

    2kali punya pengalaman menyusui dan 2 2 nya sangat bertolak belakang. Jd saat ini apapun metode orang untuk menyusui anaknya baik sufor full, campur atau full asi saya yakin dibalik semua pilihannya ada alasan tersendiri walaupun pasti saya akan saranin asi kalau asinya cukup. Krn kalau pake sufor sangat2 menguras isi kantong..hehe

    Alasan saya ingin memenangkan give away ini karena ingin punya cadangan pump dan minum mamabear agar asinya tambah banyak. Dan setelah saya selesai masa menyusui nanti pumpnya akan saya kasih ke adik saya yang rencananya juga mau punya anak ke 2..

    Nama : ebbie
    Akun ig : @ebbiesiung
    Nama anak : cia
    Umur anak : 9 bulan 1 hari

    ReplyDelete
  58. Buatku ASI adalah Perjuangan seorang ibu.
    Perjuangan nahan sakit nipple lecet.
    Perjuangan melawan rasa takut kalo ASI ga keluar.
    Perjuangan nahan ngantuk karena harus nyusuin tengah malem.
    Perjuangan pumping tiap 2 jam sekali dalam 24 jam.
    Semua perjuangan perjuangan itu demi si kecil Keyra supaya dapat haknya yaitu ASI eksklusif minimal selama 6 bulan.

    Hari pertama pulang dari Rumah Sakit, perjuangan dimulai...

    Aku tinggal dengan mertua, betapa beruntungnya aku.. pasca sectio, yang mesti nahan rasa ngilu karena bekas jahitan masih cecenutan ada yang urusin..
    Dimasakin segala jenis makanan yang bertujuan untuk booster ASI.. 

    Dari dedaunan, dedagingan, dan kekacangan semuaaa aku  makan demi ASI keluar.

    Malam pertama dimulai... Key nangis ngga mao berenti karena kelaperan. Padahal sudah tiap jam nenen langsung, aku pun mulai senewen. Antara kasian ngga tega ngeliat dy nangis ngga berenti karena kelaperan haus dan kegalauan haruskah Key kena sufor diawal hari pertama dy pulang dr RS?? (NOOOOO.... Otomatis full ASI key gagal donkkk???) Mulai lah drama itu... pengen nangis dan sedih kenaaaapaaa ASI ku ngga banyak...

    Akhirnya karena ngga tega ngeliat Key nangis ngga berenti, aku bkin keputusan sama suami buat kasih Key sufor malem itu.. dan bener, Key langsung bobo pules malem itu...

    Perasaan bersalah menghantui ku seharian penuh karen kasih Key sufor..
    Dari situ aku mulai mencari berbagai info gmana cara ASI banyak. Salah satunya dengan rutin pumping.

    Perjuangan kedua dimulai, dirumah belom ada alat pumping! Saudara ada yang janji mao kasih pinjem alat pumping tapi masih buat weekend, dan ini masih hari kamis. Artinya ada beberapa hari lagi harus berjuang supaya Key kenyang dan ngga kena sufor lagi.

    Malem kedua dengan sangat terpaksa Key kena sufor lagi. Karena saking gregetannya akhirnya mnta saudara buat dateng lebih cepet buat bawain alat pumpingnya.

    Dannn taadaaa alat pumping datang...

    Perjuangan ketiga dimulai..
    Dari berbagai macam artikel yang aku baca, dianjurkan untuk rutin pumping 2 jam sekali.. dan aku pun coba.. dengan durasi sekali pumping 30 menit.. dan hasilnya cuma basahin botoooollll.... 10 20 ml... mentok diangka 30ml..
    Rahasia kedua supya asi banyak adalah jangan stress biar ASI banyak.. So, kali ini aku coba mensyukuri dan makin semangat rutin pumping tiap 2 jam. Kebayang kan kapan waktu ist dan tidur? Belom lagi kalo si Key rewel...

    Perjuangan keempat dimulai..
    Resiko karena Key sering dapet dot buat minum asi dari hasil pumping adalah key bingung puting alias ngga mao nenen langsung. Makin galau, makin sedih karena Key nolak nenen bahkan muntah. Akhirnya aku mulai berpikir, aku lebih mementingkan Key full asi daripada key kena campur sufor.. akhirnya aku memutuskan buat jadi mami eping alias mami full pumping.. (sedikit penghiburanku adalah untung ngga perlu susah susah sapih Key pas harus masuk kantor lagi) Aku harus makin semangat pumping buat key supaya kebutuhan ASI dy terpenuhi.

    Perjuangan kelima...
    Berbagai macam usaha aku lakuin supaya ASI deres, salah satunya adalah pijat untuk memperlancar ASI, dan for me ini sangat ngefek.. dr 30 ml ke 60 ml pelan pelan ke 120ml dan sekarang bisa diangka minimal 240ml sekali pumping. pelan2 kulkas pun mulai penuh dengan ASI.

    Supply ASI buat Key pun makin bertambah saat mulai masuk kantor. Bahkan kulkas mulai overload.
    Hingga saat ini Key sudah punya 3 saudara persusuan.

    Hingga saat ini Key usia 10 bulan stock ASIP dikulkas masih ada 280 kantong����
    Jadi buat ku intinya ASI itu perjuangan seorang ibu untuk memenuhi HAK nya mendapatkan ASI eksklusif dan ASI itu bisa diperjuangkan kalo kita mau berusaha dan bersusah payah.

    Kalau aku menang, hadiahnya kupersembahkan untuk sahabatku Ira @irakusnadi, dia sedang mengandung anak pertamanya dan aku yakin dia akan jadi ibu yang luar biasa. Dan aku ingin memberinya semangat untuk menjadi pejuang ASI melalui breastpump Medela yang bisa menjadi sahabat menyusuinya.

    Nama : Fiona Andyka
    IG : @fionandyka
    Nama anak : Keyra Elfioretta Puspahadi
    Umur anak : 10 bulan

    ReplyDelete
  59. Sama mba, sy jg hamil pertama sc. Asi kurang bgt, tambah stress kalo ada yg tegur soal asi.. Hiks. Skrg hamil lagi, ga tau deh nnti kayak gmn hihi

    ReplyDelete
  60. Betul banget, saya juga mengalami hal yang sama, padahal asi sy keluar dr bulan ke sembilan waktu hamil. Saat itu saya ngerasa heran karena asi untuk bayi saya cukup jika sedang di asuh sm sy. Tapi saat di asuh dgn mertua saya susunya suka kurang. Saya siapkan ASIP di kulkas, tapi saya lebih prefer jika baby Jacob minum ASI Fresh. Tapi bersyukur sih baby Jacob tumbuh kembangnya sempurna, berat badannya meningkat juga. Cuma yg saya sayangkan kalo ada komentar, 'susunya udah mau abis nih', 'susunya tinggal segini', kalo ud beres pompa, 'susunya cuma dapet segini?'(padahal 240ml, 2 botol @120ml). Kadang seperti tekanan, tapi yah balik lagi yang namanya org tidak ada yg sempurna. Mertua ku mau urusin aku dan baby Jacob aja sudah bersyukur. Saat ini saya aktif mendonorkan ASIP untuk beberapa bayi yg kurang beruntung, alergi sufor dan ibu yg tidak bisa menyusui.
    Semoga bisa menangin hadiah Medela Pump Harmonynya (lumayan untuk dijalan bisa pake ini dan utk travel jadi bs tetap produktif) dan mama bear package biar asi tetap lancar jaya. 😊

    Nama : Irene Loekito
    IG : @ireneloekito
    domisili : Cibinong, kab.Bogor
    Anak : Jacob Nielle (6bulan)
    IG : @jacobnielle

    ReplyDelete
  61. Saya juga ngalamin di suruh makan sayur katuk buat nambah asi ya namanya juga anak pertama belum pengalaman nurut aja meskipun ga enak ditambah anak saya sempet dirawat gara" bilirubinnya tinggi dan ga mau nenen dan obat yang paling bagus kata dr nya adalah asi,,mulailah beli peralatan tempur pompa asi tapi tapi bukan merek medela dan hasilnya puting saya lecet sampai bengkak kalau abis di pompa kalau mamabear saya pernah coba teh nya dan memang bener asi nya nambah banyak cuman gara" kalau pompa lecet jadi males pompa jadinya asinya terbuang sia" gara" rembes terus �� .... semoga bisa dapetin medela pump harmonynya biar asi nya ga kebuang sia" juga nyobain cookiesnya buat booster asi..aamiin

    Nama : Wivia Revianti
    IG : @w.revianti_wibisana
    Domisili : ciawi,kab.tasikamalaya
    Usia anak : 6bulan

    ReplyDelete
  62. Akhirnya ada tempat buat curhat soal menyusui *sujud syukur*

    Saya mamak muda yang (alhamdulillah) masih menyusui walaupun jadi working mom.
    Saya melahirkan secara normal, dan saat IMD pun anak saya sangat sangat kooperatif waktu nyushu. Padahal nipple saya termasuk yang inverted, tapi dengan semangatnya mengenyot, akhirnya ASI keluar. Saya sudah niat banget mau pumping karena buat stok di kulkas kalau nanti Ganis saya tinggal kerja. Tapi orang tua saya langsung nyinyir dan ga setuju. Beliau bilang "ribet, mending susu formula aja gampang, tinggal seduh."
    Waktu beli alat pumping pun harus berantem dulu sama orang tua karena katanya ga ada gunanya. Apalagi katanya ukuran payudara saya kecil, jadi pasti ASI nya sedikit. Ga usah dipompa, nanti ASI nya kering, dan banyak lagi omongan-omongan ga enak lainnya.
    Tapi saya ga pantang semangat, saya tetep pumping walaupun ga ada yang dukung. Sekarang, alhamdulillah sampai Ganis umur 8 bulan masih ASI eksklusif hasil pumping.

    Masalahnya adalah, sekarang stok ASIP di kulkas udah kejar setoran banget. Saya udah mulai males (banget) buat pumping karena cape di kerjaan. Saya punya alat pumping, tapi bukan merk medela karena budgetnya kurang hhuhu. Oh ya, saya kerja sebagai guru honorer yang (you know lah) gajinya ga seberapa alias minim banget. Kadang ga ada waktu buat pumping karena jadwal ngajar yang super padet. Mau nyoba booster ASI, tapi masih maju mundur soalnya takut rasanya ga enak :D
    Mudah-mudahan saya bisa dapetin salah satu hadiahnya deh. Amiin

    Nama: Puji Dwi Lestari
    IG: @pujidwlstri
    Domisili: Kab. Bogor
    Usia anak: 8 bulan

    ReplyDelete
  63. ikutan y momi ubi, kalo soal drama2an di awal kelahiran si kecil, sya banget itu...hehehe...Nah, dramanya dimulai dari waktu mau lahiran ni mom…waktu itu sdh lewat hpl dan hamper tiap hari ditanya sudah ada tanda2 belum, sampai bosen dengernya. Setelah akhirnya mau proses induksi (krn lewat semingguan dri hpl), semua sudah disiapkan. Hari-H tiba dan ternyata di luar dugaan mom, ada masalah dgn kondisi si kecil yg mengharuskan sya dirujuk, Puji Tuhan semua terlewati dan si kecil lahir dengan selamat.
    Tapi drama yg baru muncul mom, ternyata si kecil sempet nelan air ketuban dan harus diobservasi selama seminggu di RS. Rasanya gak karuan mom, sedih campur aduk, anak pertama seperti ini. Hal ini akhirnya berpengaruh pada produksi ASI mom…awalnya memang sedikit dan baru lancar setelah 3hari, itu jg dgn proses “ngrangkaki” (demam dan PD penuh bengkak sampai ketiak). Saat itu jg bingung kenapa, setelah itu dijelaskan oleh ibu bahwa itu proses yang bagus untuk menyusui. Akhirnya sya dibantu oleh suami untuk memompa di awal karena pakai pompa medela yang manual, kerjasama ini berakhir luar biasa mom, seminggu si kecil dirawat tanpa kekurangan asi. Meskipun harus melewati drama dg ibu dlu mom,biasalah ttg mitos pasca melahirkan yg hampir bikin sya jd baby blues. Itu lho moms mulai dri makan hrs banyak,hbs melahirkan kaki rapet biar jahitan aman,gak boleh dpake duduk lama,PD hrs diurut dan sebagaiiinya...untungnya ada suami yg selalu ngerem klo sya hampir naik tensinya,hehehe...pokoknya suami itu jd partner yg wokeiiii deh smpe sekarang...
    Drama awal terlewati dengan baik sampai akhirnya sya harus kembali bekerja dan lumayan berat lg ketika si kecil sdg “growth spurs”, karena harus balapan nyetok ASIP . Disini juga sempet mertua sya menyarankan tambah sufor krn merasa ASI sya sudah mulai berkurang,tapi sya dan suami sudah sepakat harus bisa sampai 2tahun. Usaha sya membuahkan hasil dan sampai dgn sekarang (si kecil usia 15 bulan) sya masih bisa ASI eksklusif. Tapi skrg sya lg butuh banget buat ganti pompa asi,makanya ikutan giveaway ini....krn udah smpet pakai medela,jd kepengen bgt icip2 medela yg ini,biar ngASIk 2tahunnya bisa terwujud. Maklum pompa lama udh lmyan bkin tangan pegel,lama ldrnya dan hasilnya udh gak maksimal.Berharapnya si bisa dpt giveawaynya biar bisa icip2 asi boosternya jg. Soalnya dri dlu gak suka sma booster asi yg bentuknya pil2,asi biasa tp baunya gak ketulungan. Nah,smga setelah icip2 booster yg bentuk cookies gini asi bsa ngucur deres lg kayak biasanya,jd si kecil puas deh kalo dtinggal kerja sma ibu dan hrs ngASIP...

    Nama : elisa wahyu dewayanti
    Ig : @elisawahyu
    Domisili : Bantul, DIY
    Usia anak : 15 bulan

    ReplyDelete
  64. Waahhh saya tertarik sangat kalau sudah baca per-ASI an hehe..
    Pengalaman meng-ASI hi dulu pada awalnya mudah. Bersyukur punya orang tua dan lingkungan yang sangat mendukung asi, kalau dengar cerita teman2 malah pusing karena didorong untuk sufor..
    Ibu saya pro asi, jd bagaimana pun mengusahakan agar cucunya bs full asi sampai 2 tahun. Karena di dalam alquran jg disebutkan menyusuilah sampai 2 tahun.

    Niat saya sangat bulat utk dpt mengasihi anak. Namun apa dikata saat anak 12 tahun, stress pekerjaan dan jarak rumah kantor yang jauh membuat asi seret.
    Saya tetap berfikir positive dan memakai power pumping, namun sayang anak saya tidak sampai asi full 2th. Padahal waktu usia 6 bulan cadangan asip saya ada 200x150ml lho!!! Dan krn asi seret cadangan tsb cepat habis.. ini krn usia 4bln anak bingput dan tidak mau nenen.. jadilah pemicu produksi asi turun juga.. hikz..
    Rasanya sakit dan menangis saat kali pertama anak diberikan susu formula..

    Nah hampir sm seperti gesi dg mr campaign, saya pun ingin anak2 yg lain dpt diberikan asi semaksimal mungkin. Minimal orang2 terdekat saya. Akhirnya karena sering banyak yang tanya tips trik asi (karena banyak yg lihat dl stok asi saya melimpah), saya buatlah tulisan dr berbagai teori tentang asi :

    https://drive.google.com/open?id=0B4mJ2j3Cg71jNVdUTE9Ya2xBaHE5UVhyWmJNY3lhQ2IzYUY0

    Feel free to copy and share.. ☺️☺️

    Dan saya sedang promil sekarang, saya akan bertekad untuk asi 2 th.. kerja lbh keras lagi.. aamiin..

    Dan saya ingin ikut giveaway inj karena anak pertama saya juga pkai medela, kebetulan medela harmoni (manual). Dan sy ingin merasakan medela yg berbeda hehe.
    Kenap medela.
    Sumpah kualitasnya tdk diragukan lagi. Sy cb ponpa manual dg merk terkenal lain dan hasilnya tdk sebanyak pumping dg medela. Dg melea 1pd saya dpt asip 160-200ml lho!! Dg pompa lain hanya 100ml saja.
    Karena medela hisapannya sangat kuat..
    Daaannn.. tuas serta membran pernah rusak.. tapi jangan sedih, medela ini sparepart mudah didapatkan dan murah!!! Yeeaayy penting banget..
    Next saya ingin cobain pakai medela Type lain..
    Dan asi booster tentunya biar ngucur asinya hehe..
    sebelumnya saya pakai asi booster yg bentuk teh dan yeekss banget pait banget.. nah baru nemu info ini asi dg rasa enak dan ngaruh ke asi..

    Nama : sulist tio h
    Nama ig : @sulisthariyatin
    Domisili : bekasi
    Usia anak : 35 bulan dan sekarang sedang promil anak kedua.

    ReplyDelete
  65. Pengalaman pertama saya memberikan ASI memang luar biyasa...maklum baru anak pertama. Saya melahirkan pagi 07.30 WIB -- menunggu bbrp jam diruang pemulihan -- pukul 12.30 WIB dibawa ke kamar (belum terpikirkan mslh ASI br konsentrasi memulihkan tenaga pasca melahirkan) -- pukul 17.00 WIB dedek bayi diantar ke kamar (mulai dr sinilah drama perASIan dimulai ^_^)
    Dedek bayi dibawa ke kamar, ASI blm keluar. Manggil suster kmdn diceklah sama suster, PD dipencet (sakit bgt) kluarlah cairan kolusrum dikit sekali tp kata suster itu sudah cukup utk bayi usia 1 hr. Saya dsuruh rajin memberikan ASI supaya aliran ASI nya makin lancar.
    Dedek bayi nangis terus sepanjang malam (malam pertama dia di dunia mungkin msh adaptasi yak...kaget dengan hinggar bingar dunia fana ini :p) alhasil Ibu saya mulai panik mendengar cucunya nangis trs. Mertua juga panik kmdn dbelikan booster ASI ini itu banyak sekali saya lahap semua. PD dsuruh pompa dan ga ada setetespun ASI kluar. Kepanikan mule menjadi jadi ketika mau diimunisasi suhu badan anak saya diatas 37,5 C kmdn saya dsuruh neneni dedek bayi spy suhu bs turun tetapi suhu bada adek ga turun2 juga shg gagal imunisasi di hari itu. Disinilah saya juga mule panik.
    Hari kedua malam saya dan dedek bayi diperbolehkan pulang wlpn gagal imunisasi (suruh kmbl hr berikutnya utk imunisasi). Dalam perjalanan pulang Ibu saya sdh membelikan dedek sufor. Sampe drmh dedek diminumi sufor suhu badan turun dan semalam tdk nangis anteng bobok nyenyak. Disatu sisi lega melihat anak anteng tp dsisi lain hancur krn br hari kedua anak saya sdh kemasukan sufor.
    Hari ketiga dst Ibu saya dan mertua makin yakin klo ASI saya sedikit dan anak saya sll nenen ga mau lepas krn dia kelaparan kurang minum. (dituduh spt ini hati saiya hancur berkeping keping hampir ato mungkin sudah baby blues, saya hampir gila ��).
    Hari kelima saya memompa lihat ASI saya netes betapa bahagianya...
    Hari ketujuh saya memompa dapat 20 ml rasanya amazing...
    Tapi ya tapi anggapan ASI saya sedikit (ASI saya memang tdk pernah merembes rembes membasahi baju shg barang yg saya beli wkt hamil sampe skrg blm terpakai adalah breastpad sodara...sodara), anak saya kurang minum itu msh berlanjut sampe hr ini anak saya umur 70 hr (selamat 3 lapan ya Nak, muach ������)
    Walaupun begitu keadaannya saya tetap pumping krn saya bekerja jd buat persediaan. Dipandang sebelah mata wkt Ibuk lihat hasil pumping saya (memang menyakitkan) itu hal yg biyasa. Sampe hari ini saya sdh 10 hr meninggalkan anak kerja dan anak saya masih minum ASI dr hsl perahan saya dikantor dan drmh (waktu anak tdr). Tau lah bgmn perjuangan emak emak bekerja mengASIhi anaknya. keep fight emak emak...������
    Selama ini saya memakai pompa ASI manual shg sering caprk pdhl PD blm bener2 kosong jd pengen nyoba yg elektrik. Berharap dapet medela swing maxi (ngerayu sambil kedip kedip mata )������
    Selama ini saya mencoba bbrp macam booster ASI, tp blm pernah mencoba mama bear tea dan cookiesnya (ngarep juga nih...hahaha)

    Nama : Bakti Utami
    IG : bakti_utami
    Domisili : Surakarta
    Umur anak : 70 hari

    ReplyDelete
  66. Hi Mba Gesi. Aku kebetulan masih hamil anak pertama jd belum ada pengalaman mengASIHi πŸ˜… baca ceritamu dan komen2 di atas, amazed terkagum-kagum krn kalian bukibuk hebat! Dan agak iri krn meskipun dinyinyirin dan dikomentari, tp itu tandanya mertua care :) Mertuaku sebaliknya, cueeeekk banget. Padahal kami tinggal bareng. Boro-boro kasih booster ASI, makanan di rumah aja nggak bumil friendly πŸ˜‚ Jadi selama ini aku usaha sendiri cari dan buat makanan/minuman yg bermanfaat untuk produksi ASI nanti. Masih jauh sih tapi lebih baik persiapan sedari dini kaaan. Makanya pengen banget punya Medela Harmony Pump & Feed Set ini. Sejujurnya ini udah ada di to-buy-list aku dan udah niat nabung buat beli 2 bulan lagi, krn hasil googling dan nanya-nanya temen, Medela emang recommended. Tapi siapa tahu bisa dapet gratisan dari giveaway Mba Gesi πŸ˜‚ lumayan ngurangin budget. Anak pertama cyiiiintt masih belum ada lungsuran πŸ˜‚ Kalaupun dapatnya Mamabear Package pun aku happy. Seenggaknya ga perlu bikin sayur katuk sama makan kacang merah rebus lagi πŸ˜‚ Hehehe semoga rejeki. Thanks Mbaaa! 😘

    Nama: Irda Farinduany
    IG: if.etcetera
    Domisili: Kota Tangerang Selatan
    Usia: hamil 5bulan

    ReplyDelete
  67. Jawaban:
    Sewaktu kehamilan pertama, saya pun sebenarnya sudah mempersiapkan segala macam yang berkenaan dengan perASIan, bahkan saya lupa belum mempelajari cara mempersiapkan kelahiran. Bisa dibilang jika soal perASIan ini sudah ngelotok di luar kepala.
    Alhamdulillah pas bayi sudah minta disusui pertama kalinya, ASI saya pun sudah keluar dengan biasa. Bayi pun menyusu dengan lahapnya ketika berada di rumah sakit tetapi drama dimulai justru ketika kami pulang ke rumah.
    Bayi menangis sejadi-jadinya setiap habis maghrib sampai menjelang subuh. Suami juga masih kekeuh seperti saya, ingin mencoba ASI dulu untuk anaknya. Berbagai posisi sudah dicobakan agar bayi mau menyusu bergantian di payudara kanan dan kiri tetapi bayi tetap menangis sejadi-jadinya seperti tanda kelaparan. Saat itulah saya merasa sangat lelah karena tidak terbiasa begadang semalaman suntuk hingga akhirnya Ibu yang merasa kasihan pada aku dan bayiku, jam 2 pagi tepat akhirnya kami harus menyerah pada susu formula. Di situ saya merasa sangat lelah dan merasa gagal untuk memenuhi target ASIX.
    Setelah itu kami tetap berusaha memberi ASI sebanyak yang dia mau, hingga drama kembali lagi. Tiba-tiba bayiku tidak mau menyusu sama sekali, noo.. dia bukan bingung puting, begitu menurutku. Sampai aku tersadar, mungkin maagku sedang kumat sehingga ASInya menjadi sedikit berbeda dari biasanya dan bayilah yang tahu rasanya, karena ketika suatu hari dipompa, bau ASIPnya menjadi kecut sekali dan aku teringat akan ASI dari ibu yang punya riwayat maag.
    Memang ASIPnya harus direbus terlebih dahulu untuk yang kasus istimewa seperti ini. Padahal memompanya juga sudah penuh semangat meski manual. Makanya bila ada kesempatan, pengen sekali nyobain pompa ASI Medela untuk kelahiran yang kedua nanti agar memompanya lebih semangat lagi. Semoga tidak ada drama lagi di antara kita.
    Selain itu agar bertambah semangat juga pengen nyobain produk Mama Bear ini. Selama ini terkadang saya memang sengaja menghindari teh karena riwayat maag tadi, tapi untuk teh booster ASI mungkin jelas berbeda karena khasiatnya juga jelas beda. Pengen banget nyobain agar tahu bahwa teh juga aman untuk ibu hamil atau ibu menyusui.
    Nama: Rani R Tyas
    Instagram: @ranirtyas
    Domisili: Kudus
    Usia Anak: 2yo10mo dan baby (masih di dalam kandungan, mepet HPL)

    ReplyDelete
  68. *) Mau ikutaan cerita.. awal lahiran belum keluar ASI, sampe dipijit2 aduhai sakit bingit akhirnya netes deh.. Pertama punya pompa asi yg manual jd ngengkol2 capek juga, trus sewa pompa medela minel eh asinya masuk pompa jadi rusak, malah disuruh ganti rugi, syedih =(
    .....
    *) Alhamdulillah walaupun awal pakai sufor, abis itu bisa full asi sampai 9 bulan bisa stok di freezer dong yeayyy!!. Nnnahh jd terlena deh saya tau2 stok di freezer abis gitu aja dong.. hasil perahan juga tipiss, syedih =(
    .....
    *)Jadi saya mau ngingetin ibu2 dan saya sendiri juga sih, JANGAN TERLENA sama stok asip di freezer!! itu cepet bgt habisnya!! Pliz kalo kamu kerja kantoran, sesibuk apapun itu mau rapat sama direksi, mau dinas ke luar kota, SEMPETIN PUMPING <-- ini susah bgt, syedih =(
    .....
    *)Sekarang bayik saya campur sufor, tapi saya tetap SEMANGAT pumping. Biar kata seharian di kantor cuma dapet 50ml juga saya laksanakan. Yang penting si bayik ngerasain asi.. SEMANGATTT!!!
    .....
    *) Berharap keajaiban datang jadinya asi saya bisa banyak lagi. Dannn siapa tau keajaiban itu datang dari giveawaynya mami ubii =) mau dooong asi boosternyah!
    .....
    salam,
    .....
    Nama : dita
    IG : mamanya_rayya
    Domisili : bekasi
    Umur bayik : 12 bulan 3 hari (kemarin baru ulang tahun yg pertama kiss kisss)

    ReplyDelete
  69. Halo mm gesi salam kenal. Pengalaman pertama memberikan asi pd anak pertama Baik2 saja walaupun asi ga banyak tp menyusui smp anak usia 3th skrg anak pertm umur 4th.pengalaman anak kedua yg penuh perjuangan. Wkt kehamilan usia 4 bln anak sy didiagnosis ad kelebihan cairan dikepala yg disebut hydro. Stres berat depresi nangis trs. Usia kehamilan bertambah didiagnosis ad kebocoran jantung. Bb bertambah sedikit krn tdk doyan makan. Makan tdk teratur. Wkt usia sdh mendekati kelahiran diliat cairan dikepala mkn bertambah kebocoran jantung semakin besar air ketuban sdh tinggal sedikit akhrnya diputuskan unt CS. Setelah cs anak sy lgs biru tdk ba bernapas akhrnya dimskkan keruang nicu. Sy tdk bs memberi asi krn asi tdk kluar. Anak sy dikasih sufor lwt selang dimulut. Dua kali selang napas dicopot dua kali biru trs.pj Tuhan diagnosis dkter yg menyatakan hydro tdk terjadi hanya kelebihan cairan saja dan itu bs menyusut. Kebocoran jantung ttp ada. Setelah sy plg kermh sy cb memerah asi dgn tangan dptnya cm sesikit 30 paling byk 60 tp ttp sy perah demi anak. Suami mengirim ke rs tiap pagi dan sore. Setelah dua minggu anak sy diperbolehkan plg krn sdh bs bernapas sendiri. Setelah smp rmh sy memberikan asi full. Wkt ke dktr unt kontrol bb anak sy mlh turun dokter blg krn asi sy kurang gizi. Akhrnya suami dan kelg menyarankan unt memberikan sufor. Setelah dikasih sufor ternyata anak sy lbh sk sufor. Asi jd ga ga suka apalg kluarnya cm sedikit. Ternyata anak sy alergi sufor. Bingung asi sedikit,sufor alergi. Sy berharap bs mendpatkan pompa medela dan booster asi spy asi sy bs kluar byk dan kebutuhan asi anak sy tercukupi.bagaimanapun asi adalah yg terbaik buat buah hati kita. Smg rejeki anak sy bs mendapatkan hadiah pompa medela dan booster asinya. Aminnn. Nama:lily indah wati. Ig :lie_xiang_lily. Domisili :surabaya. Usia anak :4 bulan

    ReplyDelete
  70. Maaf mm gesi ig nya keliru sedikit ini yg benarnya li3_xiang_lily.tq

    ReplyDelete
  71. Hai mama ubi
    Samaan mba!
    sejak bulan ke-9 kehamilan alhamdulillah ASI ku uda keluar dan yakin juga kalo bkal cukuplah bwt anakku. Uda search jg tentang pompa asi. Then.. pas uda lairan,aku yang notabene orang yg bkerja di kesehatan kena post partum blues,iya gt dah.hehe
    Jadi riweh dg bayi,nyeri jaitan, puyeng gegara perdaharan ga mood dg per-pompa-an. Alhamdulillahnya,ada kakak ipar yang dg baik hatinya minjemin medela swing-nya. Uda dipinjemin ehh tetep aja ga dipake2. Baca2 review BP yg gda lapisan silikonnya katanya bkin sakit,jd maju mundur mau pakenya. Baru setelah 1bln usia bayiku,aku cobain tuh dan tenyata NYAMAN! Dalem ati mikir "tau gt uda sejak post lairan dipake,haha". Gegara nge-delay jadwal ngepompa ini juga bkin produksi ASIku turun. Pinginnn deh Mom nyobain mamabear yang fenomenal di IG
    Nah,kalo tentang BP,minjem terus ndak enak kan ya Mom.hehe. jadi,sapa tau lwt giveaway ini ada rejeki ku buat punya medela-ku sendiri.amin
    Thankyou Mama Ubi buat kesempatan ini dan semangat buat mama perah yang laen


    Izza
    IG: @izza.iz
    gresik,jawa timur
    Sekarang babyku usia 2mo3w


    ReplyDelete
  72. Halo mami ubii salam kenal ya,aku mau ikutan share tentang asi ku mudah2an bermanfaat dan menang heheheh...
    Sebenernya pengalaman mengASIhi saya nggak sesulit dan serempong orang lain tapi ya namanya juga anak pertama jadi tetep rempong sangat walaupun pas hamil banyak browsing masalah parenting sana sini dan berasa udah pinter padahal lebih ke sotoy haha tapi tetep aja prakteknya mah rempong dan di luar dugaan.

    Jadi saya pas melahirkan si anak pertama ini dengan proses normal dengan mules lebih dari 24jam dan pas lahir langsung IMD dan gagal karena anaknya gak nemu puting (payudara nya kegedean)hehe.padahal udah pede banget kalo anak udah meluncur ke dunia asi pasti langsung banyak dan eng ing eng ternyata sampe usia anak 3 hari masih belum keluar juga asi nya sedangkan anak nangis terus karena mulai lapar, mulai stress dong dan hati ini pun mulai tergoyahkan dengan ingin membeli sufor hehe,tapi kata suami konsul bidan dulu karena kebetulan waktu itu saya masih di rawat jadi masih ada bidan dan dr. Setelah konsul bidan dan dr nya malah nanya balik,ibu niat menyusui g?kalo niat menyusui ya harus positif thingking jangan stress harus yakin asi bakal banyak,dalam hati saya berkata (da teu karasa kubatur) hehe artinya ya gak kerasa sama orang lain stress ini,terus kan saya gak ngerti ni anak kenapa.sampe akhirnya saya di periksa ulang dan anak pun ikut di periksa juga kata dr. Bisa kok menyusui nanti juga keluar,akhirnya ngikutin saran bidan n dokternya untuk banyak makan dan minum (gimana bisa makan minum lahap orang stress anak nangis terus).dan asi keluar malem ke 4,pas asi keluar si anak nyusunya gak santai banget 1 pd 2 jam terus pindah pd sebelah 2 jam juga jadi awal menyusui total 4 jam,seneng sih tapi pegel dong mana jaitan belom kering duduk pun masih usah oseh haha,tapi dari saat itu sampe sekarang anak 20 bulan asi lancar dan gak pernah pake sufor,tapi sayang nya saya gak pernah pumping.

    Jadi dulu ngerasa kalo pumping belom perlu karena saya diem di rumah dan bisa menyusui langsung dari pada mubadzir mending gak usah beli gitu pikir saya dulu,tapi setelah si anak umur satu tahun saya sadar kalo selama ini banyak asi terbuang dalam rembesan bra percuma karena si anak bobok kekenyangan sedangkan pd saya asinya masih banyak.jadi merasa menyesal karena kalo di pumping kan bisa di simpen trus bisa di donorin juga.

    Makanya ikutan mini giveaway ini mudah2an bisa dapet jadi bisa tau gimana rasanya pumping apalagi sama si kuning medela yang ngehitz ituhh hehehe.


    Nama : sri wahyuni
    Ig : @kunisriwahyuni
    Alamat : jakarta utara
    Usia anak : 20 bulan

    ReplyDelete
  73. Halo Mbak Ges, cerita drama ASI yang aku alami lumayan panjang.

    Jadi berawal dari niat baik mertua yang ikut bantuin paska melahirkan, malah kadang jadi beban. Sama seperti pengalaman yang pernah Mbak Gesi ceritakan. Aku kontraksi hampir 24 jam, udah bukaan lengkap, ketuban dipecah ternyata ijo lalu selama setengah jam ngeden, tapi bayi ngga kunjung keluar. Akhirnya Dokter memutuskan caesar. Baby blues datang.

    Begitu sampai rumah, aku langsung flu berat akibat begadang karena harus ganti popok siang malam. Belum lagi merasakan dahsyatnya batuk yang menjalar ke luka Caesar yang belum mengering benar. Lalu parahnya putingku lecet karena salah pelekatan.
    Sayang banget mertua malah ngejudge bahwa ASIku dikit gara-gara bayi minta nenen terus. Aku dijejelin daun katuk, kacang-kacangan, pelancar ASI, jamu, dan sayur-sayuran. Jeleh deh jeleh tapi aku harus banyak makan supaya ASIku lancar. Belum lagi mitos yang ampun deh konyolnya. Semacam, aku ngga boleh minum es biar bayinya ngga batuk. Kalo abis pergi, PDnya dicuci dulu biar ASInya bagus. Udahlah banyak bin banget nget.

    Melihatku kesakitan, aku malah pernah dipisahkan sementara dari bayiku supaya bisa istirahat tanpa gangguan. Padahal ASI dan bayi saling membutuhkan kan ya.
    Alhasil ASIku penuh tapi ngga disusukan ke bayi. Beberapa kali aku pumping dengan pompa manual. Dan hasilnya ngga mengecewakan lho, sekali bisa 100 ml. Tapi ngga tahu kenapa, pompa ini juga makin bikin puting berdarah-darah.

    Puting yang lecet tadi menyebabkan benjolan sebesar kelereng di PD sebelah kiriku. Bolak balik ke Dokter akhirnya positif terkena mastitis dan kalau ngga lekas sembuh, aku bakalan di operasi.
    Aku ngga mau donk sakit dan nangis terus terusan. Kemudian aku googling, tanya sana sini dan konsultasi ke ahli laktasi.
    Dari situlah aku menarik garis kesimpulan kalo ASIku justru over supply. ASI mengalir deras karena booster yang berlebihan dan ngga langsung aku susukan ke bayiku adalah hal yang salah besar. Aku harus menuntaskan puting yang lecet supaya ASI keluar sempurna.

    Mastitis ini ada obatnya berupa antibiotik dan obat salep. Tiap mandi, puting aku bersihkan dan PD aku kompres selang seling air hangat dan air es. Aku juga prefer menyusui langsung ketimbang pumping. Karena ASI kan supply on demand, jadi biarlah bayi yang menentukan kapan ASI harus keluar.

    Seminggu kemudian, benjolan di PDku melunak dan kulit PD mengelupas halus yang artinya aku sembuh. Perjuangan banget aku bisa lolos dari jeratan mastitis dan baby blues secara bersamaan. HORE.

    Sekarang kalo inget cerita itu aku malah jadi geli sendiri walopun pas jalanin mewek luar dalam. Aku ketawa bareng suami kalo bahas mitos ASI. Makanya kami pengen buktiin kalo kami bisa kompak dalam memberi hak anak atas ASI full 2 tahun.

    Anakku ini udah lulus ASI, pengennya kalo dapet hadiah, akan aku bagi sama temenku.
    Yang pompa medela bakal aku pake untuk anak kedua nanti. Hehehe, karena aku pengen nyobain juga donk! :p
    Aku ngga mau nantinya kalo punya anak kedua bakalan baby blues lagi huhuhu.

    Nah, kalo yang booster ASI bakalan aku jadiin kado buat temen yang abis lahiran. Kebetulan kemarin dia curhat tentang ASI yang ngga lancar.

    Anyway makasih banyak udah baca ceritaku ya :)

    Nama: Yosa Irfiana
    Akun Instagram : @yosairfiana
    Domisili : Magelang
    Usia anak : 2 tahun 5 bulan

    ReplyDelete
  74. Setelah saya baca komen ibu-ibu diatas,wah pengalaman mengASIhi nya luar biasa semuanya,, dengan perjuangan dan tekat kuat dari masing-masing ibu untuk mengASIhi buah hatinya.
    Dunia ibu-ibu memang tidak pernah kehabisan cerita ya Bun..
    Let's share about my experiences tentang mengASIhi, berikut ceritanya :
    # 11 Juni 2016
    Khanza lahir kedunia secara SC setelah melalui drama kontrol 40 weeks, malah langsung disuruh SC karena ketuban menipis dan belum ada tanda-tanda cinta. Selesai operasi, aku langsung inroom dengan baby K dan mulai belajar menyusui. Awalnya sangat kaku dan ASI masih keluar sedikit tapi aku optimis dan positif thinking kalo aku pasti bisa dan ASI ku pasti cukup. Seperti tips dari Bunda Gesi diatas, bahwa kita harus yakin bisa untuk mengASIhi bayi kita. Alhamdulillah, ASI mulai banyak hari demi hari, hingga rembes even sudah pakai breastpad. Sayangnya, aku tidak memanfaatkan hal itu dengan melakukan pumping dan stok ASI. Karena belum punya pompa ASI saat itu dan ibu tidak mengijinkan untuk pompa ASI, alasannya karena aku fulltime mom, bukan working mom. Untuk membeli pompa ASI juga sepertinya berat karena kondisi ekonomi yang pas pasan.
    Aku merelakan tetesan demi tetesan itu terbuang begitu saja saat rembes dan harus dibuang ketika payudara aku penuh atau baby K sudah kenyang.
    Selama 6 bulan aku mengASIhi baby K secara langsung , tanpa bantuan dot atau empeng sama sekali. Selama 6 bulan, aku dan ayah baby K LDM (Boyolali-Bogor) karena satu dan berbagai hal. Sedih rasanya, seperti berjuang sendiri mengurus baby K. Hampir baby blues namun masih bisa diselamatkan dengan support system yang baik. Mulai dari suami, ibuk,bapak, nenek, saudara-saudara, semua membantu aku dalam mengurus baby K (smooch my family :*)
    Time flies, kondisi ekonomi keluarga mulai genting, sehingga aku harus mulai bekerja untuk support suami aku. Kemudian di usia 6 bulan , baby K mulai aku tinggal kerja. Namun sebelumnya, Aku sudah menyewa pompa manual P****n di salah satu baby rental stuff. Hal ini karena belum punya budget untuk membeli pompa ASI.
    1 minggu sebelum masuk kerja, aku berjibaku dengan pompa ASI manual dan dateline stok ASI. Aku tetap berkeyakinan aku pasti bisa melakukan ini.
    Pagi-Siang-Malam aku rutin pompa ASI dan menaruhnya di kulkas sebagai stok baby K saat di daycare nanti. Lumayan pegal sih harus pompa manual. Tapi tidak apa apa, karena baru bisa menyewa yang manual. Mungkin bunda Gesi tau kalo menyewa pompa elektrik harganya lumayan tinggi.
    Produksi ASI menurun saat kerja, mungkin karena faktor stres dan kelelahan. tapi tetap yakin dan usaha pompa ASI agar tetap terpenuhi hak baby K untuk mendapatkan ASI dari ibunya.
    Jadi sampai sekarang pun masih sering pumping dikantor dengan menggunakan Medela Harmony Manual (hasil menabung 3 bulan kemudian). Alhamdulillah,, apapun yang ada jika bisa mensyukurinya, semua pasti akan lebih baik. Gak apa apa tangan pegel dan kapalan, asal baby K bisa minum ASIP selama aku tinggal kerja.
    Semoga aku beruntung mendapatkan giveaway ini karena aku ingin lebih maksimal lagi dalam mengASIhi baby K, setelah 8bulan menggunakan pompa manual, semoga ini saatnya aku mendapat kesempatan untuk bisa upgrade ke pompa ASI elektrik yang aku idam idamkan dari dulu.
    Sekarang ASI ku juga sudah mulai menurun produksinya, sehingga aku berharap juga bisa mendapatkan booster ASI Mamabear package. Kalau dikombinasikan, antara Medela Harmony x Mamabear Package, pasti hasilnya akan FUNTASTIC.... :*

    Salam mnegASIhi untuk ibu ibu hebat diluar sana..

    Nama Instagram : nindya_dy
    Domisili : Bogor
    Usia Anak : 14bulan 26 hari

    ReplyDelete
  75. Hai Mamiih...
    Waktu mengASIhi anak pertama, gak ada yang percaya kalau aku mampu & ASInya cukup. Karena riwayat mamah & mbakyu-ku yang ASInya seret. Mertua mensupport dengan cara "terserah mbak Duma aja. bagaimana bagusnya. yang penting bayinya terpenuhi ASInya" Yess..!! that's what I need. heheheh... :p
    Drama ASI aku malah saat aku kerja. Di kantor, meski hotel ternama, tapi gak menyediakan tempat pumping. Jadi pumpingnya pindah-pindah. Kadang di mushollah, di pantry, di meja kerja bahkan pernah di toilet disable (bersalah banget milih tmpt ini.. T^T). Alhamdulillah karena dimodalin mbakyu pompa medela swing, aku bisa pumping tanpa harus cari colokan listrik (asal batreinya full, amaaaan... :D)
    Belum lagi kulkas untuk nyimpen ASI-nya harus gabung sama kulkas resto. huhuhu,,,,sedihlah...mamah Riel ini :(
    Alhamdulillah...meski terseok-seok dan selalu dianggap gak mampu mengASIhi, berhasil nenenin Riel sampai usia 2thn 2bulan :D

    Nama: Duma Rizkika
    IG : @duma_rizkika
    Domisili : Depok, Jawa Barat
    Usia Anak: 3tahun kurang 1minggu & promil kedua

    ReplyDelete
  76. Halo mami ubi,kenalin aq nindya.
    Nama IG:@nindyatri
    Domisili:salatiga
    Usia anak:1 tahun 4 bulan

    Dulu anak ku lahir waktu aq ma suami lg merantau di sangata,kaltim. Udh kontraksi sehari semalem masih bukaan 2 akhirnya dokter mutusin buat di cs. Trnyta anak ku dah mnm air ketuban yg udh ada mekonium nya,jd dia lahir gak langsung nangis,dan diopname 8 hari. Selama 8 hari itu,anak ku minum lewat selang dan hanya boleh 1 mili tiap 2,5 jam. Beneran cm 1 mili yg cm beberapa tetes itu. Anak ku lahir langsung diopname otomatis aq baby blues,stres,sedih. Baru bsa ktmu dihari ketiga krna aq baru bsa jalan. Hari ke5 aq udh suruh plng sama dokter krna kamarnya udh bnyk yg antre(maklum RS kecil).jadi aq di rumah anak ku msh di rs,makin menjadi2 itu baby blues. Alhamdulillah suami ngedukung bgt buat ngasih asi,tiap bbrpa jam suami ngompres PD aq&telaten mompa pake suntikan yg digunting ujungnya itu dapet dri RS,krna asi ku bru kluar dkit. Tiap pagi&sore suamiku nganter asip ke RS.akhirnya di hari ke 8 aq boleh direct breastfeed,rasanya waktu sampe RS&gendong anak ku untuk pertama kali,seneng bgt,bersyukur bgt. Suster2nya baik&sabar bgt ngajarin aq nenenin. Langsung sedih begitu anak ku nenen,kulit2 bibirnya yg kering karena puasa 8 hari gak mnm apa pun lewat mulut akhirnya ngelupas. Bayangin anak ku puasa 8 hari gak nenen,saat itu juga aq bertekat buat nenenin anak ku kapan pun dimanapun dia mau. Alhamdulillah skrng anak ku sehat&aktif. Aq pgn punya medela karena,mngkin agak egois ya,biar aq bisa mompa dengan nyaman,karena bnyk org blng paling nyaman mompa pake medela&aq bisa me time sebentar 2 jam buat ke salon atau facial,karena selama ini kemana aq pergi ya anak ku ikut,hehe. Itu cerita panjang yg aq singkat&padatkan,maaf kalo gak pnter nulis&belibet ya mami ubi,trimakasih sudah meluangkan waktu membaca ceritaku��

    ReplyDelete
  77. suka duka ngAsi+ngAsiP"
    Wow,, cerita ttng ngasih ASi+Ngasip,asi langsung maupun perah.bnyk banget liku2nya,,dri anak k1 mpe k4 beda beda crita,t"msuk proses lahiran anak p1 sc,2,3,4,normal.begitupun dg proses ngASi+ASIP,punya crita berbeda-beda.kala itu tahun 2010,anak p1 2mlm pke sufor cz asi blm lancar,stelah pulang dr Rs, ASI mulai bnyk cz ibuk mertua masakin sayur berkuah.cuti 3bln"sambil belajar meras" tpi jaman dlu msih awam dg alat pumping,cmn kenal dg vacum warna merah yg "KARET"itu lhooo.!! yg prnh pke pst ngerasain,gilu,perih,dptnysedikit����' g nyaman lg,"diakalin"akhirnya dipumping sm sijemari"jempol"dkk, ditampung dlm gelas dlu,bru masukin botol,simpen kulkas.pas msuk kerja kdang msh bolak balik,atw pumping dit4 kerja,ntar ayahnya yg ambil.alhamdulillah smpe2 thun full Asi.jd gak ngerasain tengah mlm bngun buat sufor.3thn kmudian pny anak k2,Anak 2 sdh g pke lgi jempol,sdh tau ada yg lbih dr jempol��,akhirnya beli yg manual aja alat pumpingny,cz elektrik tau sendirilaaah"kantong kami g memadai"maklumlah kmi cmn kerja honorer" ttp bersyukur msih bs beli.alatnyapun enakan lebih bnyk dptnya,"wlwpun Manual"tpi jemariku gak lagi Lelah"����.Diusia 10bln gak taunya sya sakit dan ranap,Asip ttp berjln tpi g full, akhirnya sufor dan baru tau klw t"yta sya +"hamil"����.dan jalani proses Tandem nursing,,cz hamil anak k3,"lupa Kb"����"lahir dech Alhamdulillah Asi banjir jd ttp dilanjut bt 2anak,,"mreka ttp gemuk gemuk lho"Hingga suatu hari anakq no 3 sakit kena BP"msuk ICu,"gak kasih asi tpi ttp pumping,krn anakq butuh asi lwt selang,dan anakq no2 pke sufor lagi,cz g fokus msih diRS.ranap hingga 5 hri akhirnya anakq meninggal �� diusia 4bln. akhirnya asi dilanjutkan sm kkny mpe 2thun+ sufor cz asi kurang efek strress..
    Bbrp thun berikutnyaa lahir anak k4,,asi bnyak,dan mulai ngASIP lg stok dikulkas,kerjapun alatnya stand by ditas,ekh tetiba alatnya rusak,ada yg ilang,githuu.plus kami dpt ujian bru anakQ kena rubella,,"strees double"����."jungkir balik rasanya duniaku. akhirnya ngefek ke Asiku dan pumping pun putus,,gak fokus lagi bt meras,mn kudu bolak balik ke ibukota buat beobat, akhirnya sufor.dan asipun g ada sm sekali,,sediiihny bkn kepalang,merasa berdosa, mkin menjadi jadi.kudunya dpt full asi malah g sm sx,,����������..
    Sekarang lgi ngisi lgi anak k5,semoga sehat wal Afiat tanpa kendala sperti sblmnya,dan dilancarkan,hingga proses dan ttp fokus buat si kk yg msih kudu dibolak-balik kontrol,,ttp usaha buat Alqis pejuang Rubellaq dan buat debay yg diperut,spa tau rejekinya.smoga,dpt Mandela diGive awaynya mama ubiiii,,��������, gantikan yg sdh rusak dan dpt yg lebih modern tentunya.dan sayapun bisa PUMping dimanapun berada dg wkt yg memungkinkan knp tdk,,iya kan mom,,lebih keren,simple,double gak perlu bolak balik buka "baju gantian"meras."Berharap"iyaa,,Bangeet,bisa dpt hadiahnya..������."spa tau rejekinya sijabang bayi,dan ALQIS pun dpt ASIP lagi.Amiiiin.nb:jangan pernah lelah untuk memberikan yg terbaik buat buah hati kita, semangat untuk pejuang asi.
    Nama: hapsoh istia rahma siwi
    Ig: @saptya_negara
    Domisili: Rejang Lebong,Bengkulu Sumatera
    Usia anak : ke4: 1thun,k 5:pr

    ReplyDelete
  78. Ikut share ya mba gesi :)

    Anak pertama emang spesial, karna saat anak lahir ibu baru lahir, dan pengalamannya juga beragam..

    Aku lahiran di bidan, uk 38weeks dan KPD..
    Lahiran di bidan beda dgn RS yg pro ASI, pas anak lahir langsung IMD sebentar, dimandikan dan langsung dikasih sufor :( sedih.. Pas aku tanya knp dikasih dot asisten bidan nnya emg ASInya udh keluar? Karena emg belum aku jawab belum, mungkin anak dikasih mimi karna lahir pukul 01.15 dini hari dan langsung mandi ..

    Ternyata hal itu berdampak ke anak jadi bingput, mau g mau akhirnya selama 2 bulan aku jadi ibu perah dan selalu menyesali kejadian diatas huuhuu.. Selama 2bulan itu ngerasa sedih bgt karena waktu lebih banyak dipake pompa dan kalau baby dititipin dan dia nangis bukan baby yg dikasih ke ibunya tapi dotnya yg diminta walaupun ibunya lg g ngapa2in :( makin mellow dan babyblues.. Ditambah kalau ibu dtg ke rumah terus lagi mompa dan ASInya dpet sedikit dibilang kurang makan, kurang sayur dan sllu disuruh makan lagi padahal baru aja makan :'( bayi newborn kan emg mimi sedikit :(..

    Hal hal itu yg sllu bikin aku bertekad buat nyusuin langsung dan terus mompa biar bisa nunjukin kalau ASI aku cukup! dan anak aku sepenuhnya milik aku kalau pengen mimi yg kasih ke ibunya :D, Akhirnya dicoba pelan2 buat nyusu langsung sampe baby kenal PD dan ibunya udh agak terbiasa dan agak tega denger baby nangis (walaupun tetep udhnya, aku peluk-peluk dia dan minta maaf)..

    Pembelajaran nyusu aku lakuin saat aku bner bner cuman sama baby karena kalau ada pihak ketiga mereka selalu nyaranin kasih dot aja kasian babynya :( kapan bisanya dong huuhuu..

    Alhamdulillah sebelum umur 2 bulan baby bisa nyusu langsung, dan kalau pengen mimi si baby nyari ibunya :).. Puji syukur apa yg selalu ditunggu dan terucap dalam doa akhirnya terwujud..

    Tapi sedih karena usia baby 4bulan harus mulai masuk kerja lagi dan mulai nyicil ASIP. Pengen banget pake pompa medela karena temen banyak yg pake dan reviewnya bagus-bagus tapi belum kesampean karna blum dpet anggarannya dari pak suami dan juga pengen coba produk Mama Bear nya biar ASInya banyak jadi bisa stock ASIP buat baby biar walau kerja bisa tetep mengASIhi full 2 tahun.. Amiin

    Novi, akun IG @oppynopy, domisili Bandung, usia anak 3 bulan..

    ReplyDelete
  79. Halo Mbak Gesii, saya mau ikut juga yah

    Nama: Rosalina Susanti
    Akun IG: @rosalinasusanti
    Usia anak: 6 bulan
    Domisili: Semarang

    ASI saya baru keluar di hari ke 10 setelah saya melahirkan, mbak. Jangan ditanya selama 10 hari menanti ASI keluar itu seperti apa perasaan saya. Carut marut luar biasa.

    Mulai dari berbagai omongan yang terasa mengintimidasi, ketika saya kekeuh menunggu hingga 3 hari tanpa memberikan asupan apapun ke Faza -- sesuai kata bidan. Mereka bilang saya tega. Mereka terus memaksa saya memberikan susu formula.

    Akhirnya, dengan berderai air mata saya meminta suami untuk membelikan susu formula untuk Faza. Melihat Faza minum susu formula melalui dot, sungguh perih luar biasa. Saya merasa gagal. Anak saya kenyang bukan dari PD saya.

    Berbagai ketakutan menghantui. Gimana kalau Faza jadi keterusan minum pakai dot, dan akhirnya bingung puting? Gimana kalau Faza nanti gak mau nenen ke saya lagi? Gimana kalau ternyata ASI saya benar-benar gak akan keluar? :'(

    Alhamdulillah, di hari ke-10 ASI saya mulai keluar. Meski orang-orang di sekitar saya selalu bilang ASI saya sedikit, dan membanding-bandingkan dengan ASI kakak saya yang melimpah-ruah, saya gak peduli.

    Di hari ke-11, saya mencoba hanya memberikan ASI pada Faza, sembari memantau frekuensi pipisnya. Menurut teori, jika dalam 24 jam anak pipis lebih dari 6x, artinya ia cukup ASi. Dan taraaaa, belum sampai 12 jam, Faza sudah pipis lebih dari 6x :)))

    Fix, saya MANTAP untuk menyudahi pemberian susu formula pada Faza. Alhamdulillah, Alhamdulillah.

    Drama selanjutnya hadir. Ketika hasil pumping saya masih sangat sedikit. Ohya, saya pumping menggunakan Medela Harmoni manual. Saya sempat suudzon sama Medela. Jangan-jangan Medelanya nih yang payah, makanya kalo pumping gak mau keluar ASInya? :D

    Tapi saya gak nyerah. Saya terus pumping, gak peduli meski hasilnya dikiittt banget dan gak jarang bikin pengen nangis. Tapi hasil gak pernah mengkhianati usaha. Dari yang awalnya sekali pumping hanya keluar setetes-dua tetes, lalu dapet 20 ml, 50 ml, sampai 100 ml.

    Meski tetap aja ASI saya gak sebanjir orang-orang yang bisa sampai memenuhi freezer, tapi Alhamdulillah cukup. Meski sekali pumping hasilnya gak pernah lebih dari 250 ml seperti teman-teman saya, saya tetap amat sangat bersyukur. Jadi saya benar-benar butuh booster ASI agar hasil pumping saya gak dikit-dikit banget.

    Saya gak pernah nyangka bisa kasih ASI saja hingga Faza 6 bulan ini. Pengennya bisa lanjut sampai 2 tahun. Tapi jujur kadang gak enak kalau terus-terusan ijin pumping. Selama ini saya pumping 3x selama di kantor. Pagi-siang-sore. Cukup menghabiskan waktu pastinya. Tapi gimana lagi, kalo gak gitu, nanti gak cukup karna sekali pumping gak banyak keluarnya.

    Makanya pengen banget punya Medela swing maxi. Biar hasilnya lebih maksimal, dan gak memakan waktu yang lama. Semoga rizki saya untuk bisa punya Medela swing maxi. Aamiin :)

    ASI mengajarkan pada saya agar selalu berpikir positif, gak mudah menyerah, dan selalu bersyukur karna ia adalah bagian dari rizki :)

    ReplyDelete
  80. Menyusui Labib benar-benar challange bagi saya.
    .
    Dari mulai mengandung labib, suami sudah mewanti-wanti untuk lahiran di rumah mertua. Dan jadilah saya menyiapkan mental dan hati untuk ikhlas seatap dengan mertua. Butuh perjuangan cyinnnn... tapi jujur itu semua tak semenyeramkan yang kita pikirkan kok. Seatap dengan mertua membuatku banyak bersyukur. Salah satunya adalah selama masa 40 hari saya free dari tetek bengek dapur plus merawat si baby. Dan diperbolehkan untuk tidur siang. *alhamdulilah* padahal kalau menurut ibuku, ibu muda setelah melahirkan dilarang tidur siang karena akan membuat darah putih naik. Dan muncullah flek. Betul nggak? Ngak ada teorinya tuh hahahaha.
    .
    Saya lahiran di bidan yang boleh dibilang tak mendukung ASI. Itu terbukti bahwa saat malam hari setelah melahirkan pukul 22.00, suami diberi dot yang berisikan susu. “Nanti kalau babynya nangis, dikasih dot ini ya pak. Cuma segini saja. Tidak lebih” sambil menunjukkan ukurannya. Dan kami pun manggut-manggut saja. Meski setelah si baby keluar ada adegang sin to skin. Akhirnya si labib undah kenal sufor terlebih dahulu daripada nenenya. Karena saya ibu yang ngeyel untuk full ASI eksklusif, saya ceraikan tuh sufor diusia labib yang ke 40 hari wkwkwkkw.
    .
    Keesokan paginya jam 09.00 saya diperbolehkan untuk pulang pada hari jumat. Dan pada hari sabtu sore, saya diboyong ke rumah mertua. Lengkap dengan jamu-jamu menyusui. Ibu saya telaten membuatkannya. Dan berpesan kepada suami untuk selalu memberi jamu itu. Sampai hari minggu saya masih belum bisa menyusui labib. Entah karena p*t*ng saya yang kekecilan atau apalah. Hingga si baby kesulitan ‘ngentot’. Lalu pak suami membelikan pompa ASI manual. Gunanya untuk ‘ngodot’ puting agar lebih panjang. Alhamdulilah berhasil. Dan mulailah saya menyusui sambil sesekali dikasih sufor juga. Karena dari awal dia udah nyaman dengan sufor.
    .
    Meski saya sudah berhasil menyusui, labib kalau malam masih rewel. Maunya digendong terus. Tidur pun digendongan. Kalau ditaruh langsung jejeritan. *lap keringat* kata orang bau tanganlah, ASInya sedikitlah, dll. Padahal setiap hari minum jamu 3gelas/hari. makan sayur, buah, susu menyusui *persis seperti mami ubi* Seriusly it’s broke my heart. Serasa menjadi ibu yang tak berguna. *hiks* apalagi saya tinggal di rumah mertua. Melakukan apapun tak enak. Takut salah endebrew-endebrew.
    .
    Alhamduilah masa-masa itu terlewati. Kini tahap sounding untuk WWL (weaning with love) semoga tanpa drama. Lha kenapa mau ikutan GA juga? Karena pernah ngerasain bagaimana bermanfaatnya Mompa ASI saat awal-awal menyusui labib. Salah satunya untuk memanjangkan puting, bener nggak sich?wkwkkwwk kali aja untuk adiknya labib kelak. Amiin. kalau untuk cakenya, enak kali ya buat nyemil. hehehehhehe

    ReplyDelete
  81. ketinggalan

    ig: @zummatul_atiqo
    anak: 19bulan
    nama: atiqo
    alamat: kepuhsari rt/rw: 11/5 prasung, buduran, sidoarjo

    ReplyDelete
  82. Hola Mba Grace, ikutan sharing cerita ASI ya...

    Saya working mom dengan 1 baby usia 13 bulan. Puji Tuhan sampai sekarang masih bisa full asi dan berharap lanjut sampai 2 tahun. Itu semua bukan karna saya pribadi tapi jujur saja, support system itu sangat perlu. Bersyukur punya mama yang dari sejak saya hamil sudah mencicil (apa ya bahasanya) ngumpulin botol kaca UC1000 haha serius mba bro! Sampai saya lahiran terkumpul 60an biji hehe botol UC1000 kan bisa buat nyimpen asi perah. Selain itu support suami yang luar biasa, mau nemenin pumping malam hari, mau bantu ganti popok dll kepedulian dari hal-hal kecil macam itu bisa jadi pemicu semangat buat mama pumping macam saya.

    Kembali ke laptop! Pengalaman mengASIhi paling berkesan ketika saya dinas luar kota. Beberapa kali dinas luar kantor tetapi yang paling ngena ketika menjadi panitia Rapat Kerja Wilayah di Yogya selama 5 hari. Bayangkan 5 hari tidak ketemu bayi kita. Huhuhuhu kangen berat. Kegiatan setiap pagi dan malam yaitu pumping. Berusaha tetep nyetok ASI walaupun harus merah ASI dimanapun. Kalo pas di hotel ya dikamar hotel, kalo pas diluar ya nyari toilet yang bersih. Beneran di toilet! Tapi demi oleh-oleh ASI buat bayi dirumah apapun coba saya lakukan. Booster ASI selama dinas luar adalah video call time hehe setiap melihat wajahnya dilayar HP langsung semangat pumping. Oh iya, sekalian share buat ibuk-ibuk semua, jadi kita diperbolehkan nitip ASIP (asi perah) di freezer hotel lho. Seriusan. Jadi waktu itu sempet galau karna kulkas kamar hotel kan gak dingin banget, apalagi saya harus nginep 5 hari, kebayang nanti ASIPnya basi/cair. Nekat coba bilang ke resepsionis dan boleh. Jadi silahkan nitip, nanti bakal dikasih kartu titipan gitu. Sepulang dari dinas luar saya berhasil bawa pulang 18an kantong ASIP, bahagia dan lega luar biasa!

    Mengapa saya tertarik ikut giveaway? Karena jujur saja alat pompa Asi saya pernah rusak waktu baby usia 12 bulan, diagrafma sobek dan sangat berpengaruh ke kekuatan pompa dan saya selama ini pakai pompa manual. Walaupun udah beli sparepartnya tapi tetep tidak menolak kalau dikasih Medela Harmony. Siapa yang gak tau betapa terkenalnya Medela dikalangan mama pumping seperti saya ini? hihi Jadi, kalo misal saya menang bisa sangat berguna banget untuk meneruskan cita-cita memberi ASI hingga 2 tahun. Amin-amin.

    Tapi sejujurnya saya lebih ngincer ke booster ASInya dari mamabear hahaha... Jadi selama ini ketika ASI saya seret saya selalu pakai booster ASI berupa tablet/vitamin. Bukan macam snack/susu/teh/cookies kayak mamabear ini. Hayoo siapa yang bakalan nolak kalau ada booster ASI macam cookies dan teh mamabear???

    Wish me luck ya!

    IG : feby_lestari
    anak : 13 bulan
    domisili : Semarang

    ReplyDelete
  83. Halo mba, aku dari hamil sampai melahirkan penuh dengan drama. Tapi yang paling sedih itu saat ASI keluarnya dikit sekali. Segala sayuran yang bisa memperlancar ASI saya lahap. Begitupun dengan obat perangsang. Tapi ASI tetap saja keluarnya sedikit banget. Puncaknya di hari ketiga Jasmine menangis sejadi-jadinya. Keluarga pada riweuh karena rewelnya Jasmine di malam hari. Sampai berfikir kalau Jasmine diganggu setan. Maklum karena saya lahiran di kampung dan masih kental dengan mitos-mitos. Alhasil Bapak jemput orang pinter. Tapi katanya nih anak kehausan. Sayangnya, ASI keluarnya dikit. ada dua jam'an Jasmine nangis terus. saat itu saya benar-benar stres. Mau beli pompa ASI gak ada yang jual. Alhasil, sambil nunggu kiriman pompa dari Jakarta, Jasmin di doping dengan sufor. Di hari ke-10 saat acara puput, ASI keluar banyak loh mba. Saya senang banget, begitupun dengan keluarga.
    Tapi, mba, pas masuk kerja lagi hasil pompa, ASI nya malah sedikit lagi. sekali pompa itu paling banyak dapat 160ml. Sedangkan Jasmine minumnya kuat banget, yah jadinya doping lagi dengan sufor kalau saya lagi kerja. kecuali malam dan hari libur full ASI. Sebelnya juga, karena beli pompa ASI yang manual,padahal baru dipakai dua bulan kok kinerja makin berkurang padahal harganya gak beda jauh dengan medela. Saya jadi tertarik banget sama pompa ASI medela yang bisa dua botol langsung pompanya, bakalan menghemat waktu istirahat di kantor, karena biasanya sampai setengah jam untuk pompa dua payudara, mendingan dapetnya banyak dengan jangka waktu lama tersebut, yah tetap saja hanya 160ml. Terutama dengan produk mama bear. Seriusan loh mba aku baru tahu ada produk Mama Bear Teh Pelancar ASI dan Milky Mama ASI Booster Cookies. Padahal aku sering banget nyari di internet makanan dan minuman yang bisa melancarkan ASI. Kedua produk di atas bakalan membantu banget untuk ngasih Full ASI ke Jasmine.

    Nama : Erin
    IG : @tomoyo.rin
    Domisili : Bekasi
    Usia anak : 3 bulan.

    ReplyDelete
  84. wah ternyata komenku seblumnya nggak ke upload :(

    ikutan komen curcol siapa tau dapet giveawaynya ya mbak gesi :D

    pas baca postingan mbak gesi aku rasanya pingin toss *toss dulu sama mbak gesi*
    kebetulan aku juga tinggal sama mertuaku, saat ini anakku Yuki, usianya 2 bulan. karena anak pertama jadi aku nggerasain banget panik dan parnonya sebagai ibu baru ditambah baby blues pasca persalinan. ukuran PD aku uga nggak besar dan ASI baru keluar saat yuki usia 3 hari. waktu itu sempet di komen "stok susu formula aja ya, kayaknya Yuki masih lapar" denger kalimat itu rasanya jlep banget. down banget lah.

    akhirnya ibu mmertuaku telaten bikinin aku bubur kacang hijau dan sayur daun katuk. bubur kacang ijo sih aku doyan tapi sayur daun katuknya itu lho..penampakannya aja horror banget dan rasanya juga :( aku eneg banget saking enegnya pernah diam-diam aku buang atau aku minta suamiku untuk ngabisin *maapken ibuu* dan yang paling horror lagi, dirumah nanem pohon daun katuk dong, jadi stok daun katuk di rumah kami berlimpah HAHAHAHAA *jedotin pala ke tembok*

    drama lainnya, pas usia Yuki 3 minggu, aku kena diare parah sampai demam segala dan di bawa ke RS untungnya rawat jalan. tapi waktu itu badan lemes banget. dan lagi aku dapet komen "nanti dibelikan susu formula ya untuk Yuki, biar kamu istirahat aja" aku sedih banget waktu itu, aku nggak benci sufor, toh sufor bukan racun,tapi selagi aku mampu ngasih ASi aku akan usahakan.

    alasan aku pingin cobain pompa aSI medela karena aku nggak punya pompa ASI ;p slama ini aku slalu direct brestfeeding untuk yuki dan nggak punya stok ASIP. setlah aku baca beberapa artikel, ternyata penting juga punya stok ASIP sebagai sarana mengosongkan payudara, karena pd aku juga suka full dan jadi bengkak dan nyri. selain itu just in case aku sakit lagi atau mau back to work aku nggak usah khawatir Yuki kekurangan ASI. karena aku bosan jadi ibu rumah tangga hehehee. fiturnya medela swing maxi ini juga oke punya, ada dua pumpingan untuk 2 payudara jadi bener-bener bisa maksimal dalam mengosongkan payudara dengan waktu yang lebih singkat jadi efektif deh :D

    aku juga pingin nyoba produk mamabear agar aku cpat 'putus' sama si daun katuk. aku pingin ASI booster dengan rasa yang ebih lezat tentunya biar nikmatinnya nggak penuh tekanan. karena aku yakin ASI itu akan keluar deras jika kita bahagia :D

    Nama : Shinta R Buana
    IG : @shintabuana25
    Domisili : Bandung -jawa barat
    usia anak : 2 bulan 1 minggu

    ReplyDelete
  85. Hai mb gesi ...salam kenal.
    Saya pertama kali comment nih, karena hadiah give awaynya pompa elektrik medela. Jujur saya ngarepin bgtt dpat pompanya soalnya waktu melahirkan anak yg ke-2 ada yg ngado pompa manual baru 2 bulan sdah gk bisa d gunakn lagi😭.Akhirnya hingga sekarang (anak usia 4 bulan 10 hari) saya pumping manual pake tangan mb.
    Saya belum beli pompa baru karena banyaknya kebutuhan dan sempitnya waktu mb.jadi pompa tangan jadi pilihan demi asi ekslusif.
    Ngomongin kisah menyusui..saya punya 2 anak. Yang pertama usianya 21 bulan dan yang kedua 4 bulan.
    Anak pertama saya πŸ‘±panggil saja aa ilmi gagal asi ekalusif, mengapa? Karena saya belum faham betul asi ekslusif ,2 hari pasca melahirkan asiku belum lancar juga ortu dan suami terus ngomel kasian ke debaynya katanya akhirnya dikasih sufor.
    Aa ilmi baru usia 10 bulan saya hamil lagi 2 bulan. Perasaan tak karuan mba, tapu suami terus support aku. Saya tetap menyusui meskipun sedang hamil (saya yakin karena saya sudah mantap dengan asi ekslusif, ini hasil baca-baca buku dan browsing tentang asi).
    Aa ilmi memasuki usia 16 bulan saya Sapih. Saya tidak berani dan kurang yaqin menyusui 2 anak nantinya setelah melahirkan anak yang ke dua.

    Anak ke dua panggilannya dede azizπŸ‘Ά, alhmdulillah lahir dengan normal. Dan asinya langsung lancar ini menjadi satu semangat saya untuk asi ekslusif. Sampai 2 bulan asi lancar , bisa dibilang bancarrr. Di daerahku setelah melahirkan dianjurkn makannya cukup tempe tahu dan sayur ( tidak boleh makan yang amis2 kaya ikan dan daging ayam looh) juga tidak boleh tidur siang .pdahal malam suka begadang kan mb. Ini yg buat terkadang asi jd kenfor mb. Tapi alhmdulillah dengan saya memberikan pemahaman kepada suami dan ibu akhirnya bisa asi ekslusif.
    Setelah 2 bulan cuti saya berangkat kerja kembali ( ooh ya saya seorang guru honorer di sd mb..) untuk membantu suami.
    Sedihnya pompa yang dapat kado tuuhh rusak tapi gapapa tetap.bisa manual walaupun Kurang maksimal hasilnya.
    Teh dan cemilan pelancar asi baru yaqin mb gessi, ku kira bohong. Padahal sering lihat di iklan online gitu. Makace banyak info dan pengalaman mb gessi yang sangat menginspirasi .

    Semangat mengASIhi...

    πŸ‘© Nely Azizah
    πŸ‘±Nur M.iqbal ilmi
    πŸ‘ΆAziz hakim
    Domisili : cirebon
    Ig : ilmymybaby



    ReplyDelete
  86. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  87. Halo mbak Grace, perkenalkan saya ibu dari bayi laki-laki 13m4d. Alhamdulillah masih mengASIhi dan mudah-mudahan bisa sampai 2 tahun aamiin. Saya bekerja di bagian produksi sebuah perusahaan di Kota Karawang dari jam 07.00 sampai jam 16.00. Perjuangan mengASIhi ini lumayan sulit untuk saya.

    Pertama, saya harus berjuang sebagai mama eping karena anak saya sudah bingung puting beberapa minggu setelah saya kembali bekerja. Saya sempat terpuruk patah hati merasa ditolak anak waktu itu.Sampai sekarang, malam haripun saya masih harus bangun 2-3 kali untuk pumping karena saya bukan tipe ibu yang ASI nya melimpah dan kadang pekerjaan di pt tidak bisa ditinggal lama-lama sehingga saya hanya bisa memompa pada jam istirahat. Alhasil asi tidak pernah cukup untuk stok, selalu habis hari itu juga.

    Kedua, tempat saya bekerja mayoritas laki-laki dan belum disediakan ruang laktasi khusus. Alhamdulillah saya masih punya ruang tertutup yang bisa dimanfaatkan, kadang saya memompa di mushala, kolong meja, bahkan pernah sesekali di toilet kalau sedang ramai. Pumping pun kadang rasanya tidak nyaman, karena sering digedor-gedor dan jendela pun tidak dilapisi gordyn takut ada yang ngintip.

    Ketiga saya masih pakai BP spectra q yang saya beli sekitar satu tahun yang lalu. Selangnya sudah sangat pendek karena setiap longgar selalu saya potong tapi sekarang sudah tidak bisa lagi saking sudah pendeknya, ada robekan kecil di valve nya sehingga sedotannya pun sudah sekadarnya. Sering asi saya meleber keluar corong. ASIP yang saya dapat pun jadi tidak maksimal. Selama satu jam saya bisa dapat 40-60 ml, tapi pergelangan tangan, jari jemari dan tengkuk sudah ngga karuan rasanya karena harus bantu breast compression baru bisa kesedot asinya.

    Jika Mbak Grace berkenan, saya sangat mengharapkan bp medela dan booster asi ini, untuk menggantikan bp lama saya yang sedotannya sudah tidak maksimal.

    Tapi saya ikhlas menjalani rutinitas ini. Berulangkali rasa jenuh datang, tapi melihat anak tumbuh sehat, hanya karena ASI membuat saya selalu terpacu. Biar saja bosan, biar saja lelah tetap pantang menyerah sampai asi ini distop sendiri oleh Sang Pemilik Takdir karena inilah ladang pahalanya seorang ibu. Mungkin perjuangan mengASIhi saya belum seberapa dibanding ibu-ibu lain. Semoga selalu dicukupkan asi untuk anak-anak kita.

    Winda Grestya
    @windagrestya
    Purwakarta
    13m4d

    ReplyDelete
  88. Ternyata saya gak sendirian πŸ˜” 1 bulan pertama setelah melahirkan adalah hari2 terberat untuk menyusui si bayi. Padahal ASI di hari ke dua sudah keluar, tapi ada aja masalahnya.

    Masalah pertama, Flat nipple, yang kedua, akibat dari flat nipple dan kurangnya pengetahuan dan dukungan dari RS tempat melahirkan untuk menyusui akhirnya si bayi gak bisa latch on dengan baik.
    Masalah ketiga, karena gak bisa latch on dgn baik, si bayi rewel terus. Sudah coba pumping, tapi lagi2 karena lack of support from family saya gak sedia botol ato kantong asip πŸ˜“ akhirnya mompa hanya untuk si bayi minum saat itu, keburu dia nangis kejer baru kelar mompa.
    Masalah keempat, karena si bayi gak menyusui langsung dan breast pump yang dipake manual yang kurang bagus daya hisapnya (padahal merk terkenal dan harganya lumayan mahal), akhirnya ASI yang dihasilkan tidak banyak. Malah sempat seret karena saat salah satu PD nipplenya lecet sampe berdarah saya gak pompa di PD itu selama 3 hari.

    Nah selama sebulan itu ada aja pertanyaan2 dan pernyataan2 dari mertua, bahkan mami saya sendiri soal ASI yang menurut mereka kurang dan soal pompa memompa ASI yang kelihatan banget klo beliau2 kurang setuju klo ASI dipompa. Sampai saran untuk tambah sufor, yang mau gak mau diikutin karena gak tahan dengar saran yang sama setiap hari.

    Pertama kali minumin sufor hati kayanya hancur berkeping2, tapi daripada mertua n ortu gak berhenti saranin untuk kasih tambahan dan si bayi terus2an nangis kejer karena nunggu asi kelar dipompa, akhirnya dengan berat hati sufor diberikan sebagai tambahan. Dan itu berlanjut sampai sekarang si bayi usia 2 bulan 3 minggu.

    Walaupun dia udah bisa latch on dengan baik, tapi tetap mompa karena saya salah satu working mom. Tapi ASI saya tetap gak cukup2 untuk stock.

    Semoga aja saya bisa menang hadiah pertama, supaya saya bisa mompa dengan pompa medela dan dapat pelancar asi dari mamabear.

    Jessica Du Puy
    Mom of two beautiful girls
    Aimee 11yo & Chloe 2m3w
    Ig: @unordinarymom

    ReplyDelete
  89. Halo mommy Ubii, salam kenal.
    Pengalaman Kita hampir sama, jadi bulan Juli kemarin Aku lahiran, lewat SC juga jadi gak bisa lngsung menyusui. Pengalaman pertama menyusui jatuh bangun banget, soalnya nipple Aku yang sebelah Kanan itu gak keluar alias masuk kedalam, tapi krna tekad yg kuat pengen nyusuin akhirnya selalu Aku tarik keluar pakai spoit. Dan rasanya luar biasa perihnya, sampai lecet gitu. Tapi krna Aku ingin memberikan yg terbaik untuk bayiku jadi berusaha terus, akhirnya nipple nya bisa keluar juga. Awal awal nyusuin rasanya siksa banget ya, perihnya minta ampun sampai kadang ada perasaan ingin nyerah soalnya katanya ASI ku dikit. Sudah nahan sakit nyusuin, masih dikatain gitu jadi tambah drop. Ditambah lagi 10 Hari setelah lahir, bayiku sempat kuning katanya karna dehidrasi soalnya asi nya gak cukup huhuhu sedihnya.
    Setelah bayiku sehat, Aku bertekad nyusuin dia terus biarpun perihnya luar biasa, Aku juga jadi Bantu pake susu formula (padahal maunya sih asi exclusive).
    Aku pengen banget nyobain breast pump dari medela soalnya breast pump ku kurang maksimal Kerja nya, tangan pegel banget dan hasilnya gak banyak :(
    Waktu cari cari breast pump Aku sempat mau pilih medela soalnya Aku baca review bunda2 yg sudah pake katanya bagus dan nyaman but dipake, tapi budget gak cukup jadi pilihnya merk lain. Aku juga sempat nyobain suplemen penambah ASI, tapi tetep aja asi ku gak banjir banjir, makanya pengen banget nyobain mama bear mudah2an setelah Aku konsumsi produk dari mama bear ditambah breast pump yg bagus dari medela, asi ku jadi banyak jadi bayiku bisa puas, bs kenyang, dan org yg remehin Aku, bs berhenti ngoceh :) aamiin.

    Nama: Khaerah Ummah
    IG: @khaerahummah
    Domisili: Sulawesi Selatan
    Usia Anak: 2 bulan 8 hari

    ReplyDelete
  90. Dear Mommy Gesi,

    Salam kenal aku Mommy Diva babyku namanya Abby. Pengalaman menyusuiku lumayan berliku liku hahaha.

    Abby terlahir prematur di usia kandungan 34 minggu, ketubanku pecah duluan tanpa ada bukaan dan kontraksi sehingga harus di secar segera. Saat itu ASI ku belum keluar sama sekali. Kebetulan RS tempat aku bersalin sangat PRO ASI, sehingga aku dituntut untuk memberikan ASI ku kepada Abby yang sedang diruang NICU. Tanpa merasa sedih dan stress, aku berusaha tenang untuk mencari solusi terbaik untuk Abby bersama suamiku.

    Alhamdulillah saat itu aku tidak merasakan sakit paska secar sama sekali sampai2 setelah operasi aku sudah bisa jalan, mandi, make up an dan catok rambut hahaha. Semua suster dan dokter memberikan applause . 2 hari berlalu aku pulang ke rumah sedangkan Abby masih harus stay di NICU dan aku mencoba breast massage di Mom n Joe, Allah maha baik asiku pun keluar pada sorenya aku kembali lagi ke NICU dan memberikan direct breastfeeding. Tanpa lama lagi dokter membolehkan Abby pulang bersama kami ke esokan harinya.

    Perjuangan ASI ku pun belum berhenti ternyata. 2 minggu berlalu BB Abby gagal balik ke berat awal :(. Setelah di konsultasikan ke dokter laktasi, ternyata Abby terdapat Tounge Tied dan Lip tied, sehingga saat menyusui pun tidak maksimal. Setelah dilakukan frenetomi menyusui lebih berasa nyaman. BB Abby semakin membaik dan sampai sekarang di usia Abby 7 bulan masih Full ASI.

    Kenapa pingin banget Medela, karena sampai saat ini aku masih rajin pumping untuk stock ASI Abby dan salah satu ASI boosterku adalah Mama Bear hihi thats why aku pingin banget ikutan giveaway ini. Semoga ini rezeki Abby yaaa Mommy Gesi Aminnnnnn hihihi :)

    Nama : Diva Diaztaria
    IG : diva.diaztaria
    Domisili: Tangerang Selatan
    Usia anak: 7 bulan

    ReplyDelete
  91. Vestra, anak pertamaku dan baru satu2nya gagal ASIX, krn pengetauanku ttg perASIan NOL BESAR. Sampe 3hari setelah lahir, asiku gak keluar, dan kuberi sufor. Vestra pun menunjukkan tanda2 kuning dan kurang cairan. Jadi diusia seminggu harus opname untk phototherapy. Isinya cuma nangis terus diawal2 Vestra lahir, krn semua org bilang "kok gak asi?" bahkan dr SPOG dan bbrp org sampe mencet areolaku dan blg, "ini keluar, jangan males nyusuin dong". Iya, emang keluar sebiji pasir asinya, tp mencet areolanya sampe keluar air mataku. Apalagi Vestra yg kuning gak punya daya nghisap yg kuat krn bawaannya tidur dan lemes.
    Ak coba perah dg tangan (krn tidak punya breastpump). Hasilnya cuma 2sendok teh paling banyak. Dan kusuapin ke Vestra. Walo dilanjutkan sufor.
    Mertua setiap hari ngirim sayur katuk, Tiap pagi minum uyub-uyub, Dapet suplemen asi dari dokter spog, minum susu segar sehari seliter, sarapan gudangan, dll.. Sampe beratku naik 5kilo seminggu dari pd tepat setelah lahiran.
    Setiap pulang kerja, suami selalu bawa apa aja 'pesenan booster ide dari setiap orang', dan minta ak mengonsumsinya. Dari coklat, minyak, pil, dan pengalaman terburuknya adalah muntah seketika saat ada yang nyuruh saya minum saripatiayam. Ya Tuhan, rasa apa itu.
    Tidak ada jeda untuk 'makan enak',diawal kehidupan menyusuiku. Pagi ini, snack ini, siang ini, snack ini, sore ini, malem ini, tengah malem ini. Sampe merasa bahwa hidupku hanya untk makan aja.stress se stress2nya.

    Ditambah kejadian Vestra bingung puting parah. Jadi gak ada kenyotan yg bs meningkatkan produksi asi.

    Lalu mulai search di IG ttg emak2 yg punya asi berlimpah. Ah, beruntungnya mereka, anak mau ngenyot, punya banyak breastpump, punya pembantu untk cuci botol yg belasan kali dilakukan sehari. Lalu ketemu dg seorang mom yang hebat. Elizabet Zenifer namanya. Anaknya juga bingung puting parah, tp asinya banyak. Pun orangnya asyik diajak sharing. Bukan kayak emak2 lain yg jawabannya standar. Dia hanya jawab, kalo emang bingung puting, ya sudah. Konsen aja di kuantitas asimu, tidak perlu mikirin bonding dll. Tidak usah paksa ditempel2 puting ke mulut bayi. Makin stress makin mampet asinya. Cukup pump disiplin 2-3jam sekali, dan sampe habis,, setelah habis LANJUTKAN PUMP SEKITAR 10 MENIT UNTUK MERANGSANG PABRIK ASI MENGHASILKAN LEBIH BANYAK DARI SEBELUMNYA. MELELAHKAN, TAPI BERHASIL BUAT SAYA.

    poin itu membuatku semangat dan membuat Vestra jadi anak yg full Asi krn sudah mulai bisa nyetok asi, jd perlahan gak pake sufor dan sampe lepas sufor sama sekali. Ada kendala? Hehehe.. Ada, ak harus merepotkan ibu dan suamiku untk ngedotin Vestra krn ak konsen dg 12 kali pump sehari. Mulai diperpanjang jedanya jadi 4jam, sehari 6-7kali pump begitu asi mulai ada. Kendala selanjutnya, ak gak punya breastpump. Jadi musti sewa breastpump.
    Saat mulai bisa stock asi, ak geser dikit neh prinsip mom Eliz ttg kuantitas asi. Ak tetap kenalin puting ke Vestra. Tiap habis pump tengah malam dan Vestra minta mimik. Sementara ayahnya buatin susu, ak sodorin putingku yg masih basah dg asi sehabis pump. Ditolak? Pasti...
    Tp ak gak nyerah. Puting basah itu ak sodorkan tiap Vestra kehausan saat tengah tidur malam. Lama2 dikenyot bentar, lama2 dikenyot sampe tidur lagi. Dan diusia 6bulan, Vestra mendadak menolak dot, sampe semua stok asi kubuang ketanaman krn Vestra mendadak mintanya nenen langsung.

    Ak kepengen punya breastpump supaya ak tidak perlu lagi sewa jika nanti perlu nyetock asi (untk adeknya Vestra). Hehehe.. Breastpump sangat membantu dalam prosesku 'mendapatkan ASI'.

    Salam,

    IG = @ririsrieste
    Domisili : Jogja
    Usia anak : 2tahun2bulan dan masih nenen. Hihihi..

    ReplyDelete
  92. Bismillahhirohmanirrohim...slam knal mba gesi sya frina mamak dr baby yuna umur 8m.. Pngalaman menyusui sya juga serupa dg mba gesi, tp mertua sya tdk seberapa pro asi, jd sya berjuang sendri brsma suami..begini ceritaya jreng jrengg πŸ’ƒπŸ’ƒ
    Setelah lahiran pasca sc di RSIA blitar, asi sya blm lngsung kluar, dan puting kecil,jd drpda bayi menguning akhirnya pasrah deh baby di sufor, nahh sepulang dirumah, asi sya suda kluar dan sya mnyusui dg hati snang mskpun smbil mringis2 krna puting lecet 😒😒 sya inginnya stop dot n sufor krna yakin asi bnyak dan ckup, tp mamer berkta laen, anak hrus ada tmbhan sufor biar gemuk sehat, endes dan syemok,dy blg asi sya gak ckup krna anaknya cowok dan suami sya dlu jg ngedot juga asi, bdannya bgus, tumbangnya oke, dan umur 5 hri uda dikssih mkan pisang πŸ˜‘πŸ˜‘ (jujur ini yg bkin sya gak trima n nangis mele) tp alhmdulillah anak sya gak smpe diksih mkan pisang hehe
    Mamer berpendapat gt krna ada sebab larn juga, sbgai bhan perbandingan adek suami beda 4th dr dy itu ngASI smpe umur sktar 18bulan lbh sufor juga at least dy lbh bnyak mnum asi drpda suamiku yg cuma 10bln, ktanya sih dlu mamer hmil lgi tp keguguran, hiks...trs tumbangnya adek suamiku gak oke kyak kakaknta, dy lmbat motorik kasarnya lmbat, bsa jln umur 30bln, pas sekolah jg tggal kelas mele, beda bnget ama suamiku..dan ditmbh lgi dy cacat fisik skrg, tulangya rapuh bngt, dy jatuh dr ayunan di SLB tmpt dy sekolah skrg jd melengkung bdannya kya huruf C gt,,jd uda syaraf otaknya lemah, ditmbh cacat fisik pula, lngkpalah jd mamer gak yakin sma kekuatan asi, pdhal suamiku dya than tubuhnya bgus meskipun dy mnum asi hnya 10bln, dan itu ngefek bnget ke aku, di dot mele mskipun aku dirumah, akhirnya anak sya bingung puting dan itu terjadi di usia 3 bulan mw ke 4 bulan hingga skrg dy umur 8bulan, suda coba relaktasi tp lma bngt, skrg sya jd mama eping...slah satu alasan ikut giveaway ini adalah krna pompa sya uda ga maksimal sedotannya, n beli medela mhal bingits, dan kbtulan ada ksempatan ini, hehehe, dan juga pngen bngt nyobain mama bear cookiesnya, spertinya wenaakkk...😁😁..oiyaa lupa mw cerita, pernah pas dlu awal bingput sya datengin konselor laktasi ke rumah pdhal niatnya buat ngajarin latch on dan konselornya bilang ke mamer klo suru lpas dot n empengnya, mamer iya iya aja ehh konselornya pulang sya ditegor hbis sma mamer, bilangnya menyusui gaperlu diajarin itu insting,, klo anak gamau nenen ya sudah ga prlu dipaksa, tp gmn lgii, sya nya baper klo ada yg sukses mnyusui dam sufor lma2 hbs bnyak n mihil πŸ˜‚πŸ˜‚,akirnya nekatlah sya pumping, klo sya pumping ibu sya yg gak setju ktanya merepoykan enak nen lngsung, yasudah sya berjuamg sndri aja ma suami, semoga bisa tetep ngsih hsk snsk dya pkek bntuan giveaway dr mba gesi hehehe *ngarepBanget 😁😁..sekian cerita dr sya ya mbaa, sbnre msih pnjang, tp takut mba gesi ga smpet baca, haha 😴😴 terima kasihhh.. Semoga dapettt, amiinnn...

    Ig : @frina_winarni
    Domisili :blitar
    Nama bayi : yuna
    Umur : 8m 6d

    ReplyDelete
  93. Baca pengalaman mba gesi dan mama2 disini jadi lebih melek :)
    ternyata ada banyak cerita dibalik memberi ASI.kalau aku sih malah semua2nya sendiri :( mulai dari masa kehamilan,melahirkan sampai menyusui.semua ku pelajari dari google.karena ibu/mertua jg ga serumah.waktu menyusui anak pertama,haduuuhh..masih cupu banget.ASI yang sedikit,gak ada yang ngebully asi dikit sih,tapi juga gak ada yang suport atau bantu ngasih ilmu.suamiku,dengan minimnya ilmu juga,dengan sigapnya langsung ngasih sufor ke baby ku.rasanya sedih banget.padahal payudaraku sampai bengkak kepenuhan.dan gak aku pumping,karena emang gak tahu--paraaahhh--saat itu cari infonya cuma di google,gak blusukan ke blog/grup2 ibu menyusui.bener2 cetek ilmu dah..
    Masa awal menyusui jadi hal yang menyakitkan,soalnya puting ku mbelah jadi 2.lalu gak kerasa udah disapih aja kakaknya.dan saat anak ke dua ini,alhamdulillah ilmunya nambah,walau belum ahli.hehehe...baby aqni sekarang 6 bulan.pas usia 3 bulan pertama itu asi ku sampe tumpah.tapi kenapa ya mba grace,kok sekarang jadi ga pernah tumpah?rembes aja gak lo...padahal makanku udah banyak,juga uda berusaha "bahagia" dan positif thingking.dan,yup,aku berusaha beri yang terbaik buat baby aqni.saat suami nawarin kasih bantuan sufor,aku tegas nolak.gak,aku mau full asi.seperti kata sampean mba,aku selalu mensugesti,aku pasti bisa :D
    Ada satu hal yang ga bakal aku lupa(eeemmm..banyak sih yg undorgetable.cm ini yg mnrt q lucu)jadi pas baru nglahirin baby aqni,dapet 3harian,pas sore2,baby aqni asyik mimik Asi.ndilalah doi ngunyah2.pikirku,emang bayi 3 hari ngunyah apaan ya.karena kuatir langsung aku buka paksa(sadeeesss)mulutnya.daaaannn..ternyata itu potongan puting mamanya.doeeeennggg...FYI,pas ngASI anak kedua ini,puting ku juga lecet.hehehe..pelekatannya ga bener.
    Habis baca ulasan mba grace tentang breastpump medela dan asi booster mama bear ini aku jadi penasaran.bisa gak ya asi ku tumpah2 lagi...pingin banget deh cookiesnya #lap iler
    Breastpump nya juga kayaknya keren banget.tapi mba grace,apa beda merk beda juga kenyamanan saat pumping?aku dirumah ada breastpump manual,tqpi sakiiit banget waktu dipakai.makanya sekarang mah nganggur dirumah.gak kepake..apa caraku yg salah ya.hehehe..
    Makasih ilmu dan sharing pengalamannya.sehat terua ya mba,biar bisa sharing2 terus :)

    aalam kenal mba,aku..
    Dwi kusuma wardani
    Ig aku @mamajiliwardaniaja
    Asli malang,jawa timur
    Usia baby 6 bulan kurang 7 hari :D

    ReplyDelete
  94. Hi mami ubi, aku ngefans banget sama blog satu ini, ceritanya menginspirasi banget. Mau sedikit sharing nih tentang drama asi ku...
    Kalau diingat ingat rasanya nano nano sedih senang bangga jadi satu...
    Perjuangan ASI lumayan berat di awal karena BB bayi yang turun lumayan drastis dari berat lahir 10% an lebih, meskipun lahiran di RS pro asi tetapi suster2 nya kurang telaten mengajari menyusui, alhasil berusaha sendiri belajar sendiri.
    Sama nih dengan mami ubi, meskipun waktu hamil udah lahap teori menyusui dll tapi pada prakteknya ga seindah bayangan hehehe.
    Bayi ku sampai harus opname 2 hari disinar karena kuning dehidrasi karena aku juga pelekatan menyusui kurang benar jadi ASI yg dia minum juga tidak optimal. Padahal udah merembes di baju basah semua...
    Akhirnya sempat diancam harus sufor sama DSA kalo asi kurang, waduh rasanya spt kena petir di siang bolong. Pengen nangis dll, tapi tekad bulat harus ASI gimanapun caranya meskipun udah sempat survey sufor juga.
    Karena bayiku males banget menyusu nya sering bubuk, hisapan lemah, aku diajari buat pencet jempol kakinya sama DSA biarkan menangis biarkan dia lelah. Dipencet sambil payudara semua aerola masuk ke mulutnya, hasilnya dia tetep bubuk haduh gimana caranya.
    Tanpa putus asa pencet lagi jempolnya, akhirnya dia nangis mungkin sakit kali ya hehe, dan akhirnya dia hisap payudara bisa menyusu, wah senang rasanya.
    Tapi tidak slalu mulus prosesnya harus selalu telaten satu jam sekali menyusui langsung.

    DSA ku sarankan buat sejam belajar menyusui langsung, sejam kemudian berikan ASIP supaya tahu berapa cc ASI yg diminum karena kalau hanya menyusui langsung kita kurang tahu takaran yang dia minum.

    Akhirnya kami telaten lakukan itu, beruntung suami dan keluarga sangat mendukung. Jadi tiap sejam pertama menyusui langsung, sejam berikutnya beri asi perah sambil pompa asi, begitu terus setiap hari. Kalau malam 2 jam sekali.
    Rasanya selama 3 bulan kami tidur tidak nyenyak, harus fokus menyusui dan lihat jarum jam terus.

    Tapi Puji Tuhan di bulan ketiga dia sudah pintar menyusu langsung, malah nangis kenceng kalo telat diberi ASI, kejutannya lagi dia selalu minta ASI pada jam jam yang sama. Wah ternyata kedisiplinan waktu bisa diajarkan sejak dini.

    Pompa ASi, aku bener2 jatuh cinta sama medela harmony, aku pakai yg manual, hasil pompa banyak, sakit kecuali pas terlalu semangat mompa jadi agak nyeri, terbantu banget sama pompa asi medela ini.

    Produksi asi itu sesuai permintaan, jadi karena rajin susukan langsung dan perah alhasil produksi asi ku lumayan banyak sampai sabotase freezer rumah. Sampai ga bisa simpan yang lain di freezer. Selain itu aku juga kebantu sama teh dari mamabear ngaruh banget di kualitas dan kuantitas asi. Selain itu juga ada vitamin asi dari dokter, makan sayur, minum madu kurma semua tak lahap hehe.

    Puji Tuhan akhirnya kami juga bisa bantu teman dengan mendonorkan asi ku buat bayinya. Sekalian habiskan kelebihan asi di freezer hehe. Dan bayinya juga cempluk sehat, senang lihat tumbuh kembangnya.

    Reccomended banget deh pompa asi medela dan mamabear. Aku juga sekarang usaha sampingan jualan online kebutuhan bayi termasuk pompa asi medela, mama bear, respon nya ga disangka, banyak teman2 ku yang nyaman banget pakainya, bantu banget katanya.

    Sekarang usia bayiku namanya Btari sudah 10 bulan, dia tumbuh sehat jarang sakit berkat ASi.

    Kalau aku dapat hadiah pompa asi medela, ingin aku berikan buat saudara sepupuku yang sekarang lagi hamil, biar dia juga merasakan nikmatnya menyusui, nikmatnya bisa buat bayinya kelak sehat dengan dibantu pompa asi medela ini.

    Dari ASI, kami banyak belajar, belajar bersabar, belajar tidak kenal lelah, belajar terus berserah pada yang Kuasa. Semuanya ga lepas dari pertolongan Nya. Dan tersenyum lega saat melihat anak anak kita tumbuh sehat berkat ASI.

    Semangat menyusui.

    Nama. : Rosa
    IG. : rosapervitasari
    Domisili. : Surabaya
    Usia anak. : 10 bulan

    ReplyDelete
  95. Mau ikutan juga ah berbagi ceritanya
    Aq lahiran 5 bulan yang lalu, karena latar belakang pendidikan yang nyerempet tentang kesehatan jadi aq idealis dong maunya asi eksklusif buat bayiku. nah, selama hamil itu udah demen browsing, baca buku n nanya2 temen tentang pengalaman ngelahirin sama nyusuin. cerita mereka beda-beda, ada yang sukses lancar jaya lahiran sama nyusuinnya sampe ada yang sampe berdarah-darah (kalo ini siy karena jahitannya lepas abis gendong bayi).
    Setelah semua persiapan itu si bayi ko belum mau launching ya padahal udah 40 minggu, periksa ke dokter dan dimulailah tahapan induksi ini dan itu sampe akhirnya dede bayi lahir. Setelah dede bayi lahir teorinya kan IMD selama satu jam, tapi sama susternya dede bayi keburu diangkat padahal baru sebentar.. hiks.. trus ASI keluarnya baru setetes, beneran setetes loh padahal dede bayi ngenyotnya udah semangat 45, tapi ditenangin sama suster n dokternya kalo bayi emang butuhnya cuma segitu. trus pulang ke rumah drama setetes ASI itu masi berlanjut ditambah dede bayi ko agak keliatan kuning yaa setelah seminggu.. pergi lagi ke dokter tapi kata dokternya ini ga kuning, dikasi ASI aja terus sama dijemur. Alhamdulillah kuningnya ilang dan dede bayi makin keliatan gemuk.
    Kalo ada orang yang bilang dede bayi nangis terus karena ASInya kurang aq tinggal tunjukin hasil timbangan dede bayi aja, pas seminggu setelah dede lahir itu dede udah naik 500 gram, padahal kan teorinya bayi akan mengalami penurunan berat badan tapi ternyata dede bayi ngga tuh.. jadi ASI yang literally cuma setetes setetes itu emang bener-bener yang dibutuhin sama dia, jadi ga usah kuatir, tinggal tenangkan diri tarik napas n nenenin dede bayi deh.. semangaatt ngASInyaa emak-emak seperjuangaann

    Nama: Nia
    IG: ininia87
    Domisili: Bogor
    Usia anak: 5 bulan

    ReplyDelete
  96. Hai mbakcik, udah berkali2 ngadain giveaway tapi baru kali ini aku ikut. Karena rasanya ngena banget buat aku yg barusan punya anak dan sedang menyusui (disertai beberapa dramanya yg kadang bikin perut pusing kepala melilit bzz).

    Aku Gita, perempuan Jogja yg sekarang usia anakku 1,5 bulan. IG aku @tyagitaratna, mari2 boleh diintip dan difollow sist �� Dari waktu hamil, aku udah ikutan kelas edukasi menyusui. Disitu diajarin cara merah ASI, storing dan gimana cara menyapih anak. Well, it's very worth it. Awal Juli udah ambil cuti dan bersiap kalo2 lahiran lebih cepet. Eh ternyata dedek lahir lebih dari HPL dan akhirnya aku SC.

    Waktu itu ASIku belum keluar dan dedek belum minum apa2 lha wong dia bisa bertahan 3 hari tanpa ASI. Aku tanya sama suster gimana kalo sampai hari ketiga ternyata ASIku belum keluar juga. Katanya mah optimis aja, pasti bakal keluar. Sayangnya pihak RS nggak ada yg kasih solusi gimana kalo ujung2nya hal itu terjadi. Kita mah maunya ada tindakan preventif ya. Di hari kedua aku ada inisiatif buat nyari ASI donor. Dapet dari temen dan bisa diambil besoknya, aku ngerasa grateful banget tuh.

    Nah, pagi di hari ketiga dedek dinyatakan kuning dan harus fototerapi 24 jam. Sedihku dobel dong ya, ASI belum keluar dan bayiku kena kuning. Akhirnya pagi2 suami dateng ke rumah temen buat ambil ASInya. Sedangkan di RS, aku udah diteror suster kok ASI belum ada, udah pumping belum blablabla. Di hari itu payudaraku udah bengkak tapi ASI masih aja betah di dalam. Sama suster yg bisa laktasi, payudaraku dipijet sana sini. Jangan bayangin sakitnya ya, sakit banget! Finally keluar tapi baru sedikit. Jadwal selanjutnya tiap 2 jam sekali aku ke ruang bayi buat nyusuin dedek. Kasihan lihat dia di dalam box dan disinar, matanya ditutup kain kassa berbentuk pita. Ada lucunya juga sih, jadi kayak kacamata putih ��

    Keesokan harinya Alhamdulillah dapet donor dari salah satu staff RS dan masih ada sisa jadi dibawa pulang. ASI donor beneran membantu buat aku yg ASInya masih seret. Sempat kepikiran juga kok RS nggak punya kontak ibu2 yg bisa mendonorkan ASInya ya?

    Sesampainya di rumah, makan langsung banyak karena selain gampang lapar, penting juga untuk ransum menyusui. Selain itu konsumsi ASI booster semacam susu kedelai, jamu uyup2, sayuran hijau, makanan berkarbo, daun katuk, dll. Nah untuk daun katuk ini, ibu dikasih temennya. Ada yg ambil di pinggir jalan (udah ijin yg punya lho ya) dan sampai tukang parkir di pasar pun ngasih ��makasih banyak buat semuanya!

    Suatu pagi ASI sempet merembes dan aku pikir wah udah oke nih, saatnya stop minum ASI donor. Dilanjutlah dedek minum ASI dariku aja. Tapi oh tapi, lama2 kok dedek keliatan kecil dan suami khawatir kalo beratnya turun. Datanglah kami ke dsa dan beneran berat dedek turun 400 gram. Sedih betul karena drama ASI ternyata masih menghantui! Di dsa cukup lama karena dedek nggak mau berhenti nenen dan aku diminta pumping. Ledes deh itu puting ��

    Saat itu dsa nyaranin pakai ASI donor dan beneran dicarikan kontaknya. Grateful banget karena dedek dapet doping ASI lagi buat balikin ke berat lahirnya. Sayangnya beberapa hari kemudian, ASIku masih kurang dan kudu balik lagi ke pendonor beberapa kali. Duh itu super nggak enak karena minta melulu. Udah gitu di rumah dicerewetin ibu kalo makan harus yg banyak biar ASInya banyak juga. Padahal makanku juga banyak kok, kan jadi ngerasa disalahin. Bukan ala2 model yg lagi diet ketat pun. Ada juga yg bikin agak mak jleb itu waktu tetangga dateng ngeliat dedek, payudaraku dibilang kecil kayak nggak lagi nyusuin. Err..

    Aku mau cobain pompa ASI Medela karena review dari mbakcik yg ciamik bikin penasaran. Plus karena kalo aku pumping nggak bisa lama2 soalnya dedek kalo ditinggal emaknya mesti nyariin. Jadi kalo punya pompa ASI lagi, niscaya bisa menghemat waktu pumpingku, dedek nggak riwil ditinggal kelamaan dan aku bisa nyetok ASI karena Oktober udah balik kerja lagi. Pun mau banget nyobain produknya Mama Bear untuk meningkatkan produksi ASI jadi biar nggak ketergantungan sama ASI donor lagi.

    ReplyDelete
  97. Hi mbak grace. salam kenal

    nama saya gisela mba.
    drama dan happy moment saat menyusui pastinya setiap ibu memiliki cerita masing2 yang penuh dengan perjuangan. bila yang drama, kalo kebawa ke pikiran dan masuk ke hati jadinya bakal " ngenes ", sehingga saya dan suami, khususnya saya sendiri mencoba untuk hanya "iyah, iyah, nggeh " aja kalo dikasih saran atau diomongin. daripada ngeyel dengan keluarga sendiri atau keluarga suami malah ribet dan jadi ga enak. prinsip kami yang mendidik, merawat dan mengambil keputusan adalah kami berdua sebagai orang tua.
    perkara ASI, Alhamdulillah tidak terlalu banyak drama yang terjadi. Dramanya itu lebih pada saat bekerja. sebulan setelah melahirkan saya sudah harus kembal kerja, dan bersyukurnya tempat saya bekerja mengijinkan membawa anak bekerja. tentunya membutuhkan kewaspadaan dan kehati2an, karena anak saya yg masih berusia 1 bulan 3 hari sudah interaksi dengan banyak orang. setiap hari diantar jemput suami naik motor, perlengkapan yg saya bawa sudah seperti org pindahan saja. jam pulang pun tidak menentu, bisa jam 5 sore atau malah lewat magrib. bahkan saat bulan ramadhan kemarin, karena kesibukan suami harus nunggu jemputan kadang bisa jam 12 malam baru pulang kerumah.

    khawatir karena hampir dipastikan kesibukan saya dan suami, meski bawa anak pasti kerasa banget capeknya. khawatir akan kualitas dan kuatitas ASI menurun. dari banyak cerita2 dan sharing di grup yg jadi boosteer adalah pikiran dan mood kita yg harus happy, sehingga sebisa mungkin saya manajemen stress. meski kadang ngeluh ke suami karena harus ngetik disambi nenenin baby, sambil ngajar anak2 les dan gendong baby, bersih2, ngurusin banyak hal dengan disambi nenenin dan gendong. syukurnya suami tahu mood booster saya, coklat, kacang ijo, mie ayam, kue kacang, juice dibelikan.

    tapi akhirnya saya sempat berpikir mencoba utk perah ASI. selama ini saya tidak pernah perah ASI karena tidak PD dengan kuantitas ASI saya, bahkan saat share di grup atau liat postingan ig teman2 yg nunjukin storage nya yg penuh stok ASI saya jadi MiNDER! karena itu takut untuk memerah ASI. tapi saya pikir sangat membutuhkan stok ASI jaga2 bila terjadi sesuatu, karena belum punya pompa nya, akhirnya saya beli dulu yang manual. saat libur, dicobalah pompa ASI, sempat tidak PD dan takut, akhirya saya tanya temen dulu dan ke mbah gugel, saya pun akhirnya menemukan satu metode . sambil menggoda suami untuk mau membantu memompa, metode perah ini dinamai suami saya " GARAP SERBU " hehehehehe karena yang satu lagi dinenenkan ke baby, dan yang kanan dipompa suami. rasanya itu gimana ya, yang satu nyut2nya kerasa karena dikenyot lidah bayi asli, yang satu nyut2nya kayak teras diperas, dan berangin. hasilnya masih sedikit masih 30 ml, tapi saya rasa cukup karena hanya bertujuan mengenalkan dulu minum dr botol agar tidak bingung puting dan bila malam bisa pak suami yang meminumkan asi nya dan saya bisa tidur. awalnya disentuh2kan dulu dot nya, dan saat sudah mulai bisa dikenal dan dikenyot oleh baby, ehhh lha kok dia malah ketawa ( hahahahahaha...moment ini tak terlupakan bagi kami ). ekpresi lucu nya saat minum dr botol itu seperti orang yang malu, dan geli.
    sampai saat ini asi langsung msh jd favotit, krn tidak ribet. kalo pompa pak suami sering ngeluh sambil ngomong " nant hbis mompa pijitin ya tanngany, tpi awas bablas tidur " . tapi seringy sy bablas ktiduran n lupa buat mijitin. mungkin dengan pompa dari medela akan bisa memudahkan saya dan bisa praktis dipake di rumah dan tempat kerja, serta mood booster cookies yg bisa mmuat sy rileks disela2 kerja, agar membntu saya lebih santai dan menambah kualitas dan kuantitas ASI saya. karena saya sendiri sering membuat cookies yng bisa membuat saya happy tentunya. semoga dengan sharing cerita ini membuat kita lebih salig kenal ya mbak grace. terima kasih atas cerita2nya, mbak grace lebih membuka jendela pikiran saya, .

    Nama : Gisela Lukita
    Ig : @giselakikiluki
    Usia anak : 5 bulan
    Domisili : Bandung

    ReplyDelete
  98. Saya belum pernah menyusui tapi saya berkeinginan kuat untuk memberikan hak asi kepada anak anak saya. Walaupun blm menyusui, saya sudah prepare banyak hal untuk mengantisispasi hal hal yg tidak diinginkan ketika menyusui, misalnya ketika asi seharusnya sudah keluar tapi blm keluar, saya berusaha boking teman buat donor asi dan prepare makanan yg asiboster gt (lebih ke yg tradisional sih seperti sayuran atau jamu). Untuk asiboster yg lebih moderen seperti biskuit saya pengen sih sebenarnya lebih simpel bisa dikonsumsi sewaktu waktu hehe... (makanya semoga dapat asiboster dari mamabearid).
    Kemudian, selain mengantisipasi hal tersebut, saya juga prepare beberapa botol dan turunannya, buat antisipasi kalo asi saya luber hehee...
    Atau ada kondisi dimana saya tidak bisa menyusui secara langsung, so botol dan pompa menjadi penting dalam kasus ini.
    Saya sebagai calon ibu baru, juga udah nyari nyari beberapa kelebihan dan kekurangan botol susu. Sebenarnya pengen bgt sih pompa asi medela tapi mihil bingits.
    Mau yg pompa manualnya aja juga harganya lumayan, untuk baca baca ada mini giveaway dari mommy grace.
    Berharap bgt bisa dapat pompa asi medela ini (semoga jadi rejekinya adik bayi) hehhehehe....

    Nama : Noviatun hasanah
    Ig : @noviatunhasanah
    Usia anak : 31 week dalam kandungan
    Domisili : yogyakarta

    ReplyDelete
  99. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  100. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  101. Finally bisa ikutan giveaway Mami Ubii. Biasanya cuma jadi silent reader, sekarang mau ikutan curhat di sini ah.

    Pengalaman menyusui anak saya, Qiqi, sangat-sangat-sangat penuh dengan perjuangan. Mindset awal saya, ASI itu akan keluar kalau bayi udah keluar. Just that simple. Jadi, tenang aja bawaannya. Apalagi dokter dan bidan tempat kontrol selalu bilang ASI akan keluar setelah bayi keluar. Tapi ternyata, TIDAK semudah itu. ASI memang keluar, tapi butuh proses yang tidak mudah. Yeaahh…problem hampir semua emak-emak baru saya rasakan.

    Paska lahir, ASI saya tidak keluar. Di pumping, cuma basahin pantat botol aja. Qiqi nangis tiap ngASI, selesai ngASI tambah nangis. Insting saya sih, nih anak masih haus. Saya galau setengah mati, takut kejadian apa-apa. Nah, kebetulan kakak saya punya balita usia 18 bulan. Saya minta ASI-nya dikit saja, at least buat menunggu sampai ASI saya deras. You know what, saya DITOLAK. “ASIku kurang, tinggal dikit!!!” Hati saya sakiiiiitttt banget, Mom. Ibu muda, lagi baby blues, ditolak sama kakak sendiri, sakitnya lebih daripada lahirannya. Ini serius!

    2 hari kemudian, Qiqi masuk rumah sakit karena dehidrasi akut dan sepsis, beratnya sampai turun 500 gram. Saya yang tidak pernah akrab sama rumah sakit, mendadak harus bersahabat dengannya. Saya nangis siang dan malam, berpikir mengapa ASI tidak cukup dan nyalahin diri sendiri. Mau cari donor khawatir sama tingkat keamanan ASInya. Akhirnya, dengan dukungan dari orang tua dan suami, saya bangkit perlahan. Tak ada guna bersedih. Melihat teman-teman sesama pejuang ASI, para ibu-ibu yang anaknya dirawat di RS, saya pun menjadi bersemangat. Saya makan makanan yang konon bikin ASI banjir, minum jamu, minum ini itu, di power pumping tiap hari, si Qiqi berangsur membaik seiring dengan ASI saya yang mengalir deras. Qiqi pulang setelah dirawat 8 hari.

    Syukurlah, Qiqi tetap ASI eksklusif di usianya yang hampir 6 bulan ini, sehat dan tumbuh kembangnya normal. Tentu saja, cerita ASI tidak hanya itu saja, masih banyak perjuangan lainnya. Mulai dari pompa rusak, kejar tayang, payudara bengkak, pumping dini hari, kerja, ASIP mencair di kulkas, valve hilang padahal harus pumping saat itu juga, dan sebagainya. Semuanya bikin saya bersyukur mengalami semua ini. Terutama sama Qiqi, penyemangat terbesar.

    Saya berharap bangeeet bisa dapet pompa ASI dari Mami Ubii. Saya guru SD yang sulit mencari waktu untuk pumping di sekolah karena sibuk ngurus anak orang lain. Kadang, saya baru bisa pumping jam 12 siang setelah pulang sekolah. Kebayang dong rasanya payudara bengkak kayak bagaimana. Itupun waktu untuk pumping cuma 30 menit karena pekerjaan berikutnya sudah menanti. So, saya berharap bisa dapat pompa ASI ini agar bisa pumping di saat siswa saya istirahat, soalnya kalau pakai manual suka lama dan bikin capek ngengkolnya. Harapannya, pompa itu bisa membuat aktifitas pumping lebih mudah, cepat, efisien, dengan hasil yang buanyaaaaakk. Jadi, impian untuk bisa ASI eksklusif sampai 2 tahun tentu akan lebih mudah diusahakan meski saya kejar tayang. Amiiiiin. Make it happened yes Mami Ubii *mupeng*.

    Syemangaaat mengASIhi!!!

    Nama: Fatiharifah
    IG: @fatiharifah
    Domisili: Bantul, Yogyakarta
    Usia Anak: 5m2w

    ReplyDelete
  102. Mb ges, actually kalo disuruh cerita masalah mengASIhi aku masih suka nangis kalo inget betapa duka lara dan dramanya fase ini. Selama ini ga pernah sharing ke siapapun di luar suami.

    Alhamdulillah dikasih kado ulang tahun terbaik, anakku Ken Athallah, lahirnya beda sehari sama ulang tahunku. Alhamdulillah sehat meskipun ada kelainan lip tie dan tongue tie, ini yang bikin menyusui drama banget dan kami gagal direct breastfeeding *emote hati retak*. Masih inget gimana rasanya malem oprasi SC besok pagi uda harus duduk belajar menyusui, jahitan kayak mau mbrodol. Sejak awal pelekatan drama banget mulai puting berdarah-darah, baby ga bisa melekat ke payudara, bikin ASI juga ga bisa keluar. Karena ASI ga bisa keluar sempet menggigil demam panas dingin karena payudara bengkak, dikondisi kayak gini eh kok ya masih dinyinyiri mama sendiri, mama mertua, ibu-ibu tetangga yang sotoynya ga ketulungan yang sampe sekarang bikin nangis kalo inget. Skip bagian nyinyirnya, karena uda dijembreng di tulisan Mb gesi di atas. Beruntung suami inisiatif beliin pompa Medela manual, pas di pompa ternyata ASInya keluar, ASI pertama kolostrum bahagianya ga karuan. Akhirnya setelah beberapa kali gagal relaktasi, diputuskanlah jadi mama eping. Biar mama yang super susah dan super ribet yang penting Ken dapet ASI. 6 bulan pertama sejak Ken lahir ga pernah ngerasain tidur malam karena harus pumping per 2 jam, baru bisa tidur pas subuh suami bangun, itupun cuma sejam. Sempet lupa rasanya tidur, tensi anjlok gara-gara kurang tidur. Berat badan langsung hilang dalam waktu sebulan uda langsing kayak anak gadis. Sempet juga baby blues sekitar 2 minggu karena nyinyiran pihak-pihak yang ga bisa jaga mulutnya, ga ASI dinyinyiri, ASI tapi pumpingpun masih dinyinyiri. Pengen banget bales nyinyiran "elo elo elo ga tau apa-apa, ga usah komen!" Beruntung punya suami yang bisa dijadiin senderan kalo lagi nangis, menenangkan dan selalu semangatin ngelewati tiap drama mengASIhi. Mama eping hidupnya jauh lebih ribet daripada yang menyusui langsung. Kebayang kan cuci pompa, steril pompa, cuci botol, steril botol, ngorbanin jam tidur demi kejar tayang stok ASI, belum lagi kalo pergi argh banyak printilannya. Kadang suka iri sama beliau-beliau yang bisa menyusui langsung, tapi akhirnya sekarang sudah bisa menerima dan bersyukur masih bisa mengASIhi bagaimanapun caranya. Jadi mama eping ga mengurangi value jadi seorang ibu dan ga mengurangi bonding dengan anak, sampe sekarang masih suka sebel sama yang bilang "kayak sapi aja di perah". Duh Gusti paringi sabar.

    So, kenapa aku ikut giveaway ini ya biar punya pompa lagi jadi bisa mompa kanan kiri sekaligus biar lebih efektif efisien. Selain itu biar pompa lama nya ga cuci kering pakai cuci kering pakai kalo ada 2 pompa lebih santai. Semoga rejeki mama Inda & Ken, terimakasih mb Ges memfasilitasi aku ngeplongin hati, curhat yang selama ini terpendam.

    Nama: Inda Nur Farida
    IG: indanurfarida
    Domisili: Sidoarjo
    Usia anak: 8 bulan

    ReplyDelete
  103. Halo...senang bisa berbagi cerita pengalaman mengAsIhi..
    Pengalaman yg paling ngena itu saat anak pertama lahir dan harus masuk ke peristirahatan (sejenis tempat bayi baru lahir yg perlu observasi&penanganan khusus) ya..karena asupan ASi yg katanya kurang, bikin si bayik bilirubin nya agak baikan dikit..
    Di posisi itu memang ngerasa Asi sedikit, dipijet diperah juga paling byk 10cc. Sedih..karena sadar bgt anak harus diusahakan minum ASi, tp apa mau dikata keluar minimalis gak sebanding dgn yg harus diberikan per 2 jam. Fix deh oplosan sama sufor, selang seling gitu. Ikhlas...
    Namun pengharapan,usaha dan keyakinan penting.. sampe umur 15 bulan anak pertama bisa minum ASI.jd sufornya cuma pendamping pas masuk di ruang perinatologi.
    Pengalaman pakai medela juga pernah,Krn tergoda olshop yg sewain jd hasrat pgn coba..akhirnya coba dan emang enak banget dipakainya, ada mode pijatan yg bisa mancing LDR, kesuksesan memberikan ASI ini sangat dipengaruhi pompa ASI yg digunakan.. serius! Krn secara saya kerja shift, jd waktu lumping gak sebanyak seperti dirumah.. jd butuh banget punya pompa ASI macam medela Maxi swing.. double corong, gak butuh waktu lama.. dan emang lagi hamil kedua!! AW..AW..AW.. jadi ngarep bgt punya .. apalagi ditambah cemilan sehat pelancar ASI.. Perfect365 combo !! Sun sayang...

    Nama Biko Issadha
    Ig @bikoissadha
    Domisili Klampok Banjarnegara

    ReplyDelete
  104. Halo mbak Gesi.. Sy baca blog mbak baru skitar 2-3 bulanan ini, tp jngn salah, sy bacanya dari postingan paling bawah πŸ˜‚
    Umur sy 23 tahun, anak sy baru 1, umur 2 tahun 2 bulan. Tema giveaway kali ini kan soal pngalaman mnyusui, tp justru krn sy gk punya pngalaman mnyusui, makanya sy pengen banget ikut GA ini 😒 sejujurnya sy amat sangat iri klo baca apapun yg mnyangkut hal mnyusui, dulu malah sy gk mau baca sama skali saking merasa brsalahnya sy.. Singkat cerita, kedua PD sy flat nipple, dr awal hamil pun sy udah pesimis duluan gk bakal bisa nyusuin, dan dukungan dri orng2 trdekatpun sngt minim, pun si suami yg sama skali gk paham soal mengASIhi. Ditambah lg saat itu sy msh harus mnyelesaikan kuliah sy yg sdh smster akhir, sy jd gk punya waktu buat baca atau cari tau soal tata cara mengASIhi yg baik & benar, brtanya k orng yg lebih tua pun jawabannya paling 'nanti jg putingnya keluar sndiri pas bayinya lahir', jwbn itu sdikit melegakan buat sy yg emang gk tau apa2. Sampai pd saat prsalinan, sy pun harus SC krn bayi sy trnyata malposisi, saat stlh operasi sy dan bayi sy gk d IMD sm skali, bahkan sy baru d prbolehkn brtemu bayi sy stlh 2 hari, dngn alasan kondisi sy msh blm stabil. Dan selama 2 hari itu anak sy udah d kasi sufor memakai dot oleh perawat. Sy udah smakin pesimis gk bakalan bisa nyusuin anak sy, dan benar aja, anak sy nangis sejadi2nya saat sy coba buat nyusuin, tentu sj krn dia gk bisa nemu puting sy, sy udah smakin stres, asi bener2 gk kluar, di pompa pun gk netes sm skali, ibu sy cm ksi smangat smbil blng 'mngkin pngaruh obat2an stlh SC yg bikin asinya kering' 😒 ntahlah, sy ngerasa gk brguna bget. Di rumah sy slalu nyoba buat nyusuin anak sy, yg ada dia malah nangis kejer gara2 kelaparan, gk bisa nemu puting sy, lagi asi sy jg gk kluar, hancur bgt rasanya, pompa asi yg sy punya pun cm pompa asi biasa yg gk smpe 20rb an d apotek πŸ˜‚ dipompa brjam2 paling cm dpt 20ml, syukur anak sy smpat minum kolostrum asi sy. Akhirnya sy brtekad kuat harus bisa mengASIhi anak sy yg kedua, planningnya InsyaAllah sy mau program tahun dpn. Stlh liat postingan mbak gesi yg ini dan liat ada GAnya brhadia pompa asi dr Medela, sy jd antusias mau ikutan mbak, paling nggak klo nnti trnyata sy gk bisa nyusuin scara langsung, sy bisa kasi ASIP dngn bantuan pompa asi dr medela, yg mngkin buat sy dan suami gk bisa kebeliπŸ˜‚ huh, puas rasanya bisa curhat.. Haha.. Msh bnyk yg mau sy critain, tp takutnya lbih panjang komen sy drpd postingannya.. Haha..
    Smoga sy bisa menang breastpump Medelanya πŸ™ Aamiin..

    Nama : Fifi Febrianty
    Ig : fififebrianty
    Domisili : Maros, SulSel
    Usia anak : 2y2m

    ReplyDelete
  105. Aku banget tuh drama asi��

    dr hamil sampe lahiran PD bgt asi bakal deras ngucur2.. eh ternyata di hari ke 7 anak jaundice dan harus disinar.. krn stress liat anak kayak gitu jd asi seret dan terpaksa harus asi campur sufor selama 24 jam.. habis itu alhamdulillah full asi sampe sekarang 7 bulan..

    Tantangan dari keluarga ada gimana cara mengedukasi ibu mertua soal betapa baiknya asi dll dll. Berat banget lho sampe2 di bulan bulan awal masuk kerja.. asipku banyak yg dibuang percuma ato ga diminumin karena beliau nilai ga baik kualitasnya.. dan lagi masih sempat percaya kalo asip itu bisa berubah jd darah����
    akhirnya bumer aku kasih hasil peneliatian dari luar negri soal managemen asip, asip bau besi dll dll dan alhamdulillah it works!

    Tantangan bgt juga sebagai workingmom.. yang harus "nglaju" pake bus yg harus 3x ganti���� PP bus aja makan waktu 3 sampe 4 jam.. pumping keteteran dan dr usia baby 6 bulan jadilah full kejar tayang dan ga punya stok di freezer. Bumer lagi2 menyuarakan si sufor tp yaudah bawa santai aja.. dijawab diplomatis aja..

    Tantangan selalu ada ya tiap fase sebenernya.. tp yahhh nikmati aja dan tetep berjuang. Karena tiap tetesnya sangat berharga����
    .
    Bahagia bgt ada giveaway ini.. siapa tau dpt medela nya yg terkenal mantap di dunia perpompaan.. dpt asi boosternya.. inshaAllah pasti berguna bgt deh buat support aku yg workingmom binti kejar tayang asipnya..

    IG @tsanyadyna
    Baby 7 bulan
    Domisili salatiga

    ReplyDelete
  106. hai mami ges, mau ikutan cerita juga yaa pengalaman ngAsi anak- anak ku..
    pengalaman ngAsi untuk 2 anakku ternyata beda tetapi sama beratnya, pengalamannya sangat berbeda..
    Waktu ngAsi Aira anak pertamaku, drama tentang bingung puting, puting datar, asi sedikit karena obat flu,baby blues syndrome parah sampai ibu mertua ikut menangis karena salah paham sama aku, di marahi tetangga karena makan sembarangan dan omongan tentang egois dan pelitnyanya aku karena gak mau ngasih sufor , itu jadi primadonanya.. namanya juga anak pertama, aku kira menyusui itu mudah, semudah induk kucing menyusui anak- anaknya.. tapi ternyata harus berjuang dulu..
    Tapi kali ini aku mau cerita tentang drama ngAsi anak kedua..
    Awal lahiran, semuanya lancaarrrr sekali seolah gak ada apa- apa.. aku masih bisa mandi, dandan cantik, tetapi bisa mengurus anak pertamaku dan si bayi Ardan namanya..
    Aku menyusuinya dengan lancar, bayi ardan pun tidur pulas dan jarang menangis.
    2 minngu usianya segalanya mulai berubah, bayi ardan mulai tidak bisa menyusui. Setiap kali menyusui dia akan menangis sekencang- kencangnya seperti menahan rasa sakit. (andai mak gesi lihat ekspresi tangisannya itu..). Selalu tersedak,selalu muntah walaupun sudah disendawakan, hampir tidak pernah tidur siang dan malam, tidak bisa dibedong dan diberi sarung tangan.
    Orang- orang mulai bertanya- Tanya dan berlomba kasih saran. Ada yang bilang asi ku amis jadi ardan muntah terus, ada yang bilang asi ku anyep tidak ada rasanya, intinya adalah menyalahkan asi ku. Tapi karena pengalaman menyusui anak pertama aku YAKIN bukan semua itu penyebabnya, jadi aku gak terlalu pikirkan pendapat orang lain. Kemungkinannya adalah asiku over supply karena terlalu sering pumping untuk stok saat aku kerja nanti.
    Karena kesulitan ardan menyusui berlanjut akhirnya aku putuskan untuk ke klinik laktasi untuk mengetahui apa yang terjadi dengan bayi ardan. Ternyata disana diketahui bahwa ardan tongue tie. Tali lidahnya terlalu pendek sehingga sulit menggerakkannya saat menyusui.
    Aku kira masalah selesai, ternyata tidak. Bayi ardan semakin parah menangis dan sulit menyusui. Akh, kalau inget masa itu.. kami sekeluarga kebingungan, lupa makan, lupa nyisir, stress karena hampir setiap malam tidak tidur.
    Setelah 2 bulan ke dsa ternyata anakku Rafardhan Zein Ali berbeda dari anak lainnya. Dokter mendiagnosa ardan mikrosefali. Berlanjut sampai sekarang diagnosanya bertambah menjadi cerebral palsy dan laringomalasia. dan itulah penyebab ardan sulit menyusui melalui apapun. Menyusui langsung, lewat botol, gelas, sedotan bahkan sendok. Hampir semua alat ardan kurang mahir menggunakannya. Fungsi alat oral ardan kaku, lidahnya cenderung keatas serta memiliki ukuran tenggorokan yang kecil dan pendek dari paru- paru.
    1 tahun hampir berlalu mak ges..alhamdulillah..ardan sudah mulai mahir menyusui langsung, saat kerja pakai pipet atau suntikan. Dan FYI tanggal 24 September ini adalah ulang tahun pertama Rafardhan. Mudah- mudahan giveaway ini rezeki ardan, aamiin..
    Kenapa masih pingin banget hadiah ini? Karena ardan masih Asi dan belum mau diberi sufor apapun meskipun dokter yang sarankan. Saya yang harus mampu membagi waktu antara mengajar, terapi, dan mengurus rumah tangga kadang sering kali kelelahan dan saat pumping tidak mencapai LDR,bayangkan saja pagi hari saya harus ke RS untuk terapi berlomba dengan peserta BPJS lain walaupun jadwalnya jam 10, pulang terapi saya harus mengajar sampai pukul 5, sore hari biasanya hasil pumping sedikit, mungkin karena saya kurang konsisten atau breastpump nya yang sudah agak melar.
    Jadi, breastpump bukan sekedar keinginan sebetulnya tapi juga kebutuhan untuk saya dan penunjang untuk ardan supaya tetap bisa menyusui sampai 2 tahun.
    Itu saja cerita saya, terima kasih sudah membacanya mak ges..
    Semoga saya beruntung…
    IG :@duniamimiardan
    nama : Risha widya
    nama anak : Rafardhan zein ali
    domisili : bogor


    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^