Wednesday, May 4, 2016

Untuk Para Suami, Berbagi Tugas Yuk

Yes, ini adalah postingan #GesiWindiTalk ke-2 dari saya dan Windi Teguh. Di post pertama, kami sudah membahas tentang Menitipkan Anak pada Pengasuh.



Kali ini kami bakal membahas tentang Berbagi Tugas dengan Suami. Berbagi tugas di sini saya definisikan dengan bagi-bagi tugas dalam mengurus anak especially dan mengurus rumah sebagai tambahan. Istri mana sih yang nggak kepengin suaminya ikut terjun langsung dalam mengurus slash mengasuh anak?

Baca punya Windi Teguh juga:


Saya adalah tipe istri yang ngotot berpikir bahwa tugas mengurus anak-anak adalah tugas suami-istri. Bukan hanya tugas istri saja, wong bikinnya bareng-bareng. Tapi, tentunya porsinya juga disesuaikan karena para suami yang sudah jadi breadwinner for the family biasanya lebih sedikit waktunya di rumah daripada istri.

Saat saya hamil Kakak Ubii, saya dan Adit sudah lebih dulu ngobrolin ini. Nanti tugas saya begini-begini-begitu. Lalu, apa saja tugas dan peran Adit dalam mengurus Kakak Ubii? Misalkan Adit balik kantor jam sekian sore, lalu setelah itu malamnya apa yang dia akan lakukan untuk bantu-bantu saya? Untuk weekend di mana Adit libur kerja, apa saja tugasnya? Sejauh mana dia bersedia bantuin? Thank God, Adit bukan tipe suami yang menjunjung tinggi budaya patriarki yang saklek berprinsip tugas suami ya kerja cari duit dan tugas istri ya ngurus anak dan rumah, and that's it. Adit juga bukan tipe yang, "Aku kan udah capek kerja, jadi sepulang kerja aku mau istirahat aja di rumah."

BEDA TIPIS YAH SAMA MAS DAVID

Jadi, saat Kakak Ubii sudah lahir, saya tinggal menagih janjinya sesuai kesepakatan kami, meskipun memang kesepakatan pembagian tugas ini sampai sekarang terus ter-update. Huehehe.

Dulu, saat kami masih tinggal serumah dan pekerjaan saya bisa dilakukan dari rumah, pembagian tugasnya adalah saya yang mengurus Kakak Ubii dari pagi dia melek sampai sore. Ya memandikan, menyuapi, mengajak main, meminumkan obat, dan lain-lain. Setelah Adit pulang kerja sorenya, biasanya Adit akan istirahat ngaso-ngaso dulu dan mandi baru dia akan ambil alih. Memandikan Kakak Ubii di sore hari jadi job desc Adit kalau saya sudah capek. Tapi, kalau saya masih segar-bugar, ya saya yang mandiin. Fleksibel sih sebetulnya.

BEDA TIPIS BANGET SAMPE SUSAH BEDAIN KAN XD

Kini, saya LDR-an dengan Adit. Adit bekerja di Jakarta sementara saya dan anak-anak di Jogja. 


Untuk setahun pertama, kami sepakat Adit akan pulang ke Jogja seminggu sekali, yaitu tiap Jumat malam dan balik ke Jakarta lagi Minggu selepas maghrib. Biasanya, Adit sudah sampai di rumah Jumat pukul 8.30 malam. Jadi, tugasnya dimulai Jumat malam dengan meminumkan obat dan bikin susu untuk Kakak Ubii, juga melakukan stretching pada Kakak Ubii.

Sabtu-Minggu nya, biasanya Adit yang memandikan anak-anak dan menyuapi Baby Aiden. Kalau sprei sudah perlu diganti, Adit yang akan ganti. Urusan ganti-mengganti sprei memang selalu jadi tugas Adit karena saya nggak lihai pasang sprei. Hehehe. Kalau saya pasang sprei, suka nggak bisa rapih dan licin. Selalu mlethot-mlethot. Dan, nggak tau kenapa, Adit hobi banget masang sprei. *___* Kalau nggak ada lauk, kadang Adit yang jadi chef dadakan, meskipun menu nya hanya telur.

BEDA TIPIS SAMA MAS BERPERUT KOTAK-KOTAK

Sebetulnya saya suka nggak tega kalau Sabtu-Minggu Adit banyak urus anak-anak dan rumah melebihi porsi saya. Tapi, pembagian tugas yang sekarang Adit sendiri sih yang menawarkan. Katanya karena Senin-Jumat sore kan dia sudah nggak sama anak-anak, jadi selagi ada waktu, dia kepengin semaksimal mungkin habisin waktu sama Kakak Ubii dan Baby Aiden. Yaudah, saya sih senaaang. Hahaha.

HAYO TEBAK YANG MANA ADIT

Buat saya, berbagi tugas mengurus anak dengan suami itu necessity, bukan optional. Alasannya bukan sekedar supaya saya bisa gantian ngaso-ngaso. It's more than that. Untuk saya, dengan Adit juga ikut mengurus Kakak Ubii dan Baby Aiden, itulah saat di mana dia menciptakan physical dan emotional bonding dengan anak-anak. Untuk ke depannya, kami sama-sama berharap kebiasaan ini bisa tertanam pada anak-anak saat mereka dewasa nanti, yaitu peran menjadi orangtua adalah kerja sama team. Porsi ayah dan ibu adalah equal. It takes two to tango, right? Dan kami nggak kepengin anak-anak kami berpikir bahwa Papi mereka cuman cares about earning money. Kami kepengin mereka tau bahwa saya dan Adit akan sama-sama 'ada' dan cinta mereka. 

BAGAI PINANG DIBELAH SEPULUH JUTA

Lebih jauh lagi, saya dan Adit sama-sama berharap kelak Baby Aiden akan menjadi sosok ayah yang mau ikut terjun mengurus anak(-anak)nya. Dan, bukan kah pengajaran yang terbaik adalah lewat contoh nyata? Kan katanya children do what they see, yes?


Kalau mau ngomong dari kacamata diri saya sendiri, mengurus anak itu nggak bisa hanya dilimpahkan pada ibu. Zaman sudah berubah. Kalau sekarang banyak istri slash ibu yang juga bekerja untuk membantu suami mencukupi kebutuhan rumah tangga, ya berarti suami slash ayah juga perlu bantuin mengurus anak, kan? We're talking about equality and fairness here.

Katanya, suami adalah imam dan kepala keluarga. Yes, saya setuju kok. But, then again, anak-anak juga perlu punya physical dan emotional bonding dengan ayah juga, kan? Kalau saya nih, melihat Adit berinisiatif mengurus anak-anak dengan wajah sumringah tanpa cemberut, kadar cinta dan respect saya ke dia jadi meningkat berkali-kali lipat. Dengan melihat dia sayang sama anak-anak, rasanya saya jadi makin kepengin jadi istri yang lebih baik buat dia. *HOEK* Hahaha tapi beneran.

MAS ADAM, LAGI-LAGI BEDA TIPIS

Kalau lihat Adit sekilas, kayaknya nggak ada tampang-tampang bapak rumah tangga. Dulu pun saya sempat ngerasa begitu. Biasanya orang yang belum kenal dengan Adit akan menilai dia dari tato-tatonya dan berpikir dia cuma bisa selengekan dan premanisme. But, he proved me (and maybe many people) wrong.


Baca: Parents With Tattoos Can Be Great Parents Too!

Intinya adalah komunikasi dalam pembagian tugas. Sepakati apa-apa saja yang jadi porsi suami dalam mengurus anak.

So, suami-suami yang budiman, yuk berbagi tugas dalam mengurus dan mengasuh anak-anak! ^___^

Cerita dong pembagian tugas di rumah kalian masing-masing, gaes! ^___^

LHO KOK KEBALIK?!?!



Love,







*Di postingan #GesiWindiTalk sebelumnya, saya dan Windi bilang kalau jadwalnya adalah setiap Kamis. Tapi, karena kami plin-plan, jadi mulai minggu ini dan seterusnya, #GesiWindiTalk tayang setiap RABU. Stay tuned yaaaaaaa*

15 comments:

  1. Setujuuuu. Kan punya saham bersama jadi ngurusnya bersama. Lagian suami yang lagi main sama anak itu so sexy ya ges hahahaha.

    Btw adit ternyata kembaran adam toh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kembaran David dan Tom juga bahahahahah *___*

      Delete
  2. Setuju mba ges, untuk urusan main - main, baca cerita, nidurin, ganti popok, nyuapin, dan ngangetin asip suami masih sering bantu tapi kalo mandiin masih ragu - ragu, pernah sekali tapi gak slese baru dicemplungin udah manggil"emaknya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. So sweet. Seneng ya Mba liat suami dekat sama anak-anaknya. Salam untuk suami :)

      Delete
  3. aiih..so swiit mba.. tapi memang bener yaa, cowok sexi tuh bukan yang perutnya berpack-pack. cowok sexi itu yang mau bantuin kerjaan istri, hihi..
    kalo suami saya, selain bisa mandiin dan nyebokin anak-anak, kadang-kadang beliau yg bangun untuk ambilkan air putih di tengah malam. iya, kebetulan anak-anak saya sering kehausan, hehe.. si baby, masih ASI sih, tapi kadang pengen yang sejuk-sejuk juga. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kereeeenn. Padahal bangun malem-malem itu kan PR banget ya. PR ngalahin mager, hehehe. Aku aja suka males bangun malem. Keren mba suami. Salam ya. :)

      Delete
  4. Nice...
    Suamiku juga bantu2 pinginnya, sayang kemampuannya sangat terbatas, cuma bisa main sama anak2, menyapu dan mengepel lantai. Jadi ya dimaksimalkan, kalo ga ada pembantu dia yang menyapu, mengepel lantai dan main dengan anak2.hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu juga udah helpful banget cii. Salam buat suamii :)

      Delete
  5. beneeeer bangettt ^o^.. Untungnya suamiku juga tipe yg mau bantu2 kok mbak.. apalagi anak kedua yg baru 2 bulan ini, dia palng banyak ngurusin, krn dia tau sih aku sebenarnya udah ga pengen samasekali punya anak. Tapi krn dia doang nih.. makanya porsi dia lebih banyak megang.. kalo pagi ampe sore sih babysitter, nah aku dpt giliran malam ampe jam 2 kalo si baby blm tidur.. sisanya ampe pagi suami lagi :D..

    ReplyDelete
  6. Tosss... miii
    Ayah junjun ggbeda jauh nih sama papi Adit... lihai bgt urusan bikin susu, mandiin anak, gantiin baju sampai nyuapin
    Bahkan, bikin lauk juga pernah... hehehe
    Waktu bayi emaknya junjun habis sc, nyuci popokpun mau...

    Jadi, meski ayahnya kerja, junjun juga dekat banget sama ayahnyaa

    ReplyDelete
  7. Memang seharus kerjaan rumah dibagi dua yah. Meski kadang klo suami ikutan bantu mlh orang lain yg nyinyir, haha

    ReplyDelete
  8. Mantap bisa berbagi tugas, terus semangat ya, keren deh

    ReplyDelete
  9. Wow keren banget papa Adit. Beruntung banget anak2 ini demikian disayang papanya. Berhubung aku LDR, gak bagi2 tugas. Kalau papanya pulang, kasihkan saja semua ke papanya wkwkwkwkk. Akunya tambah jatah tidur

    ReplyDelete
  10. Mami Ubii, Cece Gessiii, minta duplikat yang bertattoo tapi mau urusin pup baby di mana yaa? Ya Tuhan, berikan petunjukmu hahahha

    ReplyDelete
  11. Dan kalimat ini aku langsung copas sambil tepuk tangan meriaahhh setujuuuuuu : "Saya adalah tipe istri yang ngotot berpikir bahwa tugas mengurus anak-anak adalah tugas suami-istri. Bukan hanya tugas istri saja, wong bikinnya bareng-bareng."

    Semoga aku cepet dikasih keturunann amin yarabbal allamin ...

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...