Tuesday, May 17, 2016

Permainan Bayi 8 Bulan: Memandikan Boneka

Belakangan ini Baby Aiden terlihat makin memahami hal-hal yang terjadi di sekitarnya. Hal-hal sederhana saja sih sebenarnya. But, still, I can say his cognition is developing. Saat ini beberapa hal yang mulai dipahami oleh Baby Aiden kebanyakan yang berhubungan dengan habit atau rutinitas keseharian.

Selain pemahamannya yang sudah lebih berkembang, frekuensi ngocehnya pun semakin bertambah dengan jenis ocehan yang makin beragam pula. Ya sih, masih seputar babbling 'emm.. maaa.. maa' atau 'paa.. paa' yang unintentionally gity sebetulnya. Tapi, itu membuat saya belakangan ini lebih terdorong untuk banyak bercerita, bernyanyi, dan mengenalkan beberapa kosa-kata yang berhubungan dengan habitnya.


Kegiatan yang baru-baru ini saya mainkan dengan Baby Aiden adalah memandikan boneka.

Dulu pas zaman Kakak Ubii, sebetulnya saya sudah pernah punya boneka bayi dan bak mandinya. Tapi, mini banget. Kepengin sih beli punya ELC yang super kece itu. Tapi, saya masih sayang rasanya dan berharap bisa menemukan boneka bayi dan bak mandinya yang gedean di toko mainan biasa.

Alhamdulillah banget yah, ternyata ada loh! Saya nemu ini di Asemka saat saya ngubek pasar grosir ini seharian Sabtu kemarin. Harganya jelas jauh lebih ramah untuk kantong ketimbang keluaran ELC. So, I bought one for my kids!

Set mainan ini bisa dibilang cukup lengkap yah. Ada bayi dan bak mandinya, of course. Selain itu, ada juga botol sampo, sabun, tempat sabun, mainan bebek, dan lain-lain. Asik lah pokoknya.


Setelah saya cuci bersih semua printilannya, saya ajah deh Baby Aiden mainin ini. Well, sebetulnya kurang pas juga kalau saya pakai kata 'main' karena Baby Aiden belum aktif ikut memainkan. Yang terjadi sebenarnya adalah saya sok-sokan memandikan boneka bayi, lengkap dengan ritual pura-pura pakai sampo, sabun, bilas, dan mengeringkannya dengan handuk. Setelah memperhatikan saya, baru deh Baby Aiden akhirnya coba ikut-ikutaan.


Jadi Baby Aiden lebih pas disebut sebagai penonton adegan saya memandikan boneka bayi. Baru dia bergaya meniru apa yang saya lakukan. Hahaha.

Apa saya kecewa karena Baby Aiden belum bisa ikut aktif main memandikan boneka seperti yang saya contohkan? Apa saya jadi merasa kegiatan ini sia-sia binti percuma? Oh, enggak doonggg! 

Walau memang Baby Aiden belum begitu ngeh untuk ikut aktif main memandikan boneka bayi, I think he's still got to learn something. Yaitu, mendengar saya bercerita dengan alat peraga. Saya jadi bisa menceritakan ritual mandi, menyebut benda-benda yang dipakai untuk mandi (which means he learned some words!), dan mengajaknya untuk recall kegiatan mandi itu ada keramasnya loh, ada pakai sabun nya loh, ada bilasnya loh, dan lain-lain. Ibaratnya kayak mendongeng, tapi ada materialnya. Gitu deh menurut saya.

Awalnya, Baby Aiden jadi penonton setia. Dia terlihat memperhatikan saya sedang ngapain. Dia tuh kayak mikir gitu, mungkin heran kenapa kok saya malah mandiin boneka sih, kok bukan mandiin Baby Aiden. Saya bisa bilang begitu karena biasanya saya sedang pegang apa, Baby Aiden pasti latah kepengin pegang juga. Tapi, kemarin tuh enggak. Dia bener-bener memperhatikan saya sambil duduk diam. Nggak ngerecokin, nggak bergerak mendekat, nggak ikutan pegang-pegang mainan. Beneran kayak anak yang sedang memperhatikan.

Nah, setelah itu, baru deh tangannya mulai bergerak ke mainan. Awalnya mainin air di bak mandi mainannya, lalu mainan botol sampo mainan sampai lama bangetttttt. Nggak tau kenapa, Baby Aiden tuh suka banget sama botol-botol. *___*


Emang boleh kalau anak cowok main boneka? Hmm, itu saya kembalikan ke orangtua masing-masing saja deh. Kalau saya dan Adit, Baby Aiden mau main boneka - boleh. Toh, goal saya dari kegiatan ini lebih ke mengenalkan kebiasaan dan rutinitas mandi serta mengenalkan kosa-kata yang berhubungan dengan mandi. Bonekanya juga nggak punya penis atau vagina. Jadi bener-bener boneka netral. Hahaha. Duh, diksi saya kayaknya nggak pas deh. But, you've got the idea, right?

Permainan Montessori yang goalnya adalah memperkenalkan daily and tactical skill juga banyak yang menggunakan alat bantu boneka kok. Dulu sudah pernah saya jembrengkan.

Baca: 10 Ide Kegiatan Montessori di Rumah

Saya dan Adit sih sepakat untuk membiarkan anak-anak mau kepengin main apa saja, sambil tentunya tetap diawasin kan. Lagipula, Baby Aiden masih 8 bulan 6 hari, curiosity nya untuk explore banyak hal sedang gede-gede nya. Jadi kami nggak kepengin mematikan itu. Dan saya senang melihat Baby Aiden girang banget diajak main memandikan boneka.


Saya malah yang excited saat main ini, soalnya dulu saya nggak punya mainan kayak gini. Hahahaha. Gimana? Kepengin coba main memandikan boneka nggak dengan anak kalian, moms?

Oh ya, kalau saat diajak main ini ternyata anak kurang excited, nggak perlu langsung patah hati dan menyudahi mainnya yah. Masih bisa kok kita jadikan kegiatan memandikan boneka bayi ini sebagai alat pembantu bercerita dan mengenalkan kosa kata.

Selamat mencoba yaaaa.. ^____^

Artikel kegiatan anak yang lain, baca di Kegiatan Bayi-Anak ya.




Love,






11 comments:

  1. Baby Juna belum pernah tak ajakin, hehehe
    Beli dulu peralatannya... ggpunya bonekanya juga sih... hehe

    ReplyDelete
  2. ihhhh lucuuuu, kayaknya ini anakku yg msh 3 thn juga seneng mbak maininnya :D.. di asemka ya... coba kapan2 mw nyari..

    ReplyDelete
  3. Grace Melia memang luar biasa hahaha
    Pengin kayak gini tapi gak ada alat peraganya
    Aiden lucu bgt, seperti anak udah gede yg ngerti penjelasan maminya. Thanks Ges udah sharing :)

    ReplyDelete
  4. Aiden senyumnya manis banget siihhhhhhh <3 Lucu mainannyaaa, kalo dikasih air beneran pasti lebih seru yaaa. Hihi. Makasi sharingnya ya Maaaaak

    ReplyDelete
  5. hihi, melihat anak kecil bermain seperti ini bikin gemes :)

    ReplyDelete
  6. lucu banget nih aiden, jadi pengen punya baby lagi :D

    ReplyDelete
  7. Senyumnya Aiden lucu bangeeet.

    ReplyDelete
  8. Hihi...saya malah ngebayangin Kak Ghifa kalau main ini pasti malah dia yang nyebur ke baknya. Matanya ijo bgt kalau lihat air. Hihihi.

    ReplyDelete
  9. ahhh senang sekali bisa ketemu blog bermanfaat kayak blog mbak grace... jadi pengen beli bak mandinya juga... :D

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...