Wednesday, May 11, 2016

10 Hal Yang Berubah Setelah Punya 2 Anak

Dulu, saat saya masih hamil Baby Aiden, saya nggak mengira kalau bakal ada yang berubah setelah Baby Aiden lahir. Yah, paling-paling jadwal jadi bertambah. Yang sebelumnya hanya mengurus 1 anak, bertambah jadi 2 anak. Gitu doank paling-paling. 


Apa mungkin saya yang terlalu santai yah? Hahaha. Ternyata oh ternyata, ada beberapa hal yang berubah loh setelah saya punya 2 anak. At least, untuk saya. Apa saja yang berubah?

Oh ya, ini postingan #GesiWindiTalk yang ke-3 yah. Kali ini temanya: Hal Yang Berubah Setelah Punya 2 Anak. Pas banget karena saya dan Windi sama-sama punya 2 buntut. 

Baca juga punya Windi Teguh:

Hal yang saya rasakan beda setelah punya Baby Aiden adalah:

1) Menyusui = Sepele

Dulu saat masa nya Kakak Ubii, ASI saya susah banget keluar. Padahal saya sudah minta vitamin pelancar ASI, susu (yang katanya) memperbanyak ASI, jamu-jamuan, daun katuk, dan segala rupa asupan pelancar ASI. Hasilnya, nihil. ASI saya masih seret bak koretan-koretan doank. Nipple crack sudah jadi makanan sehari-hari. Puting saya lecet melulu sampai momen-momen menyusui jadi horor.


Saya inget banget nih. Saat saya berjuang menyusui sambil mewek dulu, tiba-tiba saya ingat iklan sebuah susu menyusui yang mempertontonkan si ibu bisa menyusui bayinya dengan sangat anggun, lancar, dan nyaman. Rambut si ibu di iklan tergerai rapi dan nggak ada tampang-tampang capek dan lecek sama sekali. Di situ saya membatin, "BOHOONGGGGGGG BANGEEETTT!"


Ya, gimana saya nggak membatin gitu, wong perjalanan saya menyusui sama sekali nggak mulus. Dan itu bikin stres banget. Saya jadi dihantui pikiran-pikiran yang saya buat sendiri semacam, "Hiks, aku adalah ibu yang gagal. Aku nggak bisa kasih yang terbaik untuk Ubii" dan sebangsanya. 

Era nya Baby Aiden, bedaaaa. Menyusui jadi terasa sepele. Maaf, bukan sombong ya. Tapi, saya baru sadar bahwa saat Baby Aiden sudah lahir itu saya menghadapinya dengan sangat santai. Beda dengan zaman Kakak Ubii. Sebelum Kakak Ubii lahir pun, saya sudah sibuk memikirkan gimana supaya ASI lancar blablabla. Saat Baby Aiden, saya cuman membekali diri dengan istirahat cukup pasca melahirkan secara SC. Istirahat cukup, berpikir positif, dan tenang. Hasilnya, ASI lancar. Pikiran-pikiran "aku adalah ibu yang gagal" sama sekali nggak mampir. Saat Baby Aiden kesulitan menyusu pun, saya nggak langsung panik. Pokoknya sudah enak aja bawaannya. Pumping ASI juga mulus aja karena saya sudah nggak ada target harus dapat segini-segitu.

Baca: [REVIEW] Pompa ASI Philips AVENT Single Electric




2) Good Bye Baby Blues Syndrome

Setelah melahirkan Kakak Ubii, saya terkena baby blues cukup lama. Bawaannya bete all day long. Ada yang salah sedikit, sebal. Ada yang nggak pas sesuai kemauan saya, jengkel. Kakak Ubii nangis terus, bete. Adit lupa beli cemilan favorit saya untuk teman menyusui, marah besar. Mertua menasihati ini itu supaya ASI saya lancar, tersinggung dan ngambek. HAHAHAHAHA. Maaf ya, Mama.. >.< Pokoknya semua terlihat salah dan nggak pas di mata saya. Ada aja yang nggak beres rasanya.


Saat Baby Aiden sudah lahir, puji syukur, kayaknya saya nggak baby blues lagi. Ya, pasti ada sih angot-angot sebal ngambek pengin dimanjakan bak putri raja. Tapi, bentaaarr banget dan jaraaang banget.


Keluhan saya paling-paling hanya capek dan sembelit. Saya pernah tuh sembelit dahsyat setelah melahirkan sampai 3 jam mendekam di WC dan pupup sama sekali nggak keluar-keluar padahal sudah sakit banget. Akhirnya, Adit turun tangan beli Microlax (bukan iklan).


3) Suami Lebih Siaga

Saat punya 1 anak, Adit masih harus dikomando dan nggak pedean. Dia sih mau membantu, tapi kadang masih suka nanya, "Eh, Mi, gini kan?" atau "Gini bener belom?" ke saya. Sekarang setelah punya 2 anak, Adit jadi suka sombong.

Saya: Ubii dah dimandiin?

Adit: Udah.

Saya: Aiden udah juga?

Adit: Udah.

Saya: Udah pakai disikat lidah, pakai lotion?

Adit: Sikat lidah, minyak telon, lotion, hair lotion, semua udah. Popok pake yang popok siang kan? Udah semua gak usah cerewet aku dah hafal --> dengan sangat jumawa.

Saya: *___*


Baca: Untuk Para Suami, Berbagi Tugas Yuk


4) Bikin Makan Lebih Rempong

Sekarang Baby Aiden sudah mulai makan dan dia belum genap setahun. Jadi saya masih menerapkan nggak pakai gula dan garam. Meanwhile, Kakak Ubii sudah hampir 4 tahun, which means saya sudah pakai gula dan garam. Kerempongan di dapur pun jadi bertambah. Apalagi sebenarnya saya paling malas di dapur, paling malas utak-utek masakan, paling malas masak lah pokoknya.


Dan suka mati ide pula harus masak apa. Jadi menunya itu lagi itu lagi deh *___*


Baby Aiden cepatlah setahun, Nak. *___*

Baca: Daftar Perlengkapan MPASI Bayi dan Harganya


5) Kalau Beli Oleh-Oleh Jadi Lebih Boros

Dulu kalau saya pergi ke mana, beli oleh-oleh paling hanya untuk Kakak Ubii. Sekarang beliin Baby Aiden juga. Baby Aiden sih nggak minta. Lhah gimana dia mau minta, wong belum paham dan belum bisa ngomong. Hehehe. Tapi, rasanya gimana aja kalau yang dibelikan hanya Kakak Ubii. Saya memang orangnya remeh banget ya. *___*



6) Pertanyaan Orang Jadi Lebih Rempong Saat Saya Me-Time

Dulu kalau saya me-time, paling cuman ditanya, "Ubii sama siapa, Mak Ges? Gak papa ditinggal?" Sekarang, pertanyaan makin berderet deh.

"Ubii sama siapa, Mak Ges? Gak papa ditinggal?"
"Aiden sama siapa?"
"Gak papa ya Aiden ditinggal kan masih nenen?"
"Kalo Aiden malem-malem mau nenen, gimana?"
"Emang Aiden nggak rewel malem-malem nyari Mami nya?"
"Emang ART nya nggak kerepotan pegang 2 anak?"
"Emang Mak Ges nggak kepikiran ninggal Aiden yang masih bayi?"

...
...
...
...

Baca: Ketika Ibu Butuh Me Time

Lama-lama bosan juga loh diberondong pertanyaan-pertanyaan itu terus.


Nggak mungkin lah saya ninggal 2 anak dengan hanya 1 ART. Huff.


7) Waktu Bermesraan Harus Sesenyap Mungkin

Dulu kalau mau berasyik-masyuk sama Adit (ya ampun bahasanya), cuman perlu menunggu Kakak Ubii tidur aja. Setelah itu ya uwis. Kami nggak perlu khawatir Kakak Ubii terbangun karena kami gaduh wong Kakak Ubii hearing loss. Ini barusan saya sempet bingung harus sedih atau ketawa geli. Hahaha.

Baca: Pacaran dengan Suami

Sekarang, bedaaaaaa! Baby Aiden, puji syukur, sehat semuanya. Dan, dia tuh gampang banget bangun kalau ada yang berisik sodara-sodara. Jadilah, kami harus bisik-bisik kalau dia sudah tidur. Nggak seru banget kan kalau lagi berduaan tiba-tiba dia bangun dan minta nenen sehingga agenda romantis jadi batal. Pernah kejadian *___*


Maklum, kamar di rumah terbatas banget. Kamar tidur cuman sebiji. Ihiks. Tapi, hati-hati ya kalau bermesraan di kamar yang sama dengan anak.. Jangan sampai kejadian seperti yang saya pernah ceritakan di blog ini.

Baca: Ayah Ibu, Jangan Sampai Aku Melihat Kalian Berhubungan Badan


8) Urgensi untuk Menabung Semakin Besar

Nggak perlu dijelaskan lah ya. Sekarang biaya sekolah berapa. Uang masuk saja udah mahal banget. Kan bagaimana pun kita pasti kepengin nya sekolah yang bagus untuk anak-anak kita. Bagus di sini subjektif banget ya.. Bisa dari profile sekolahnya, agama, lokasi, fasilitas, dan lain-lain. Itu baru sekolahnya. Belum kebutuhan lain kayak makan, pakaian, apa lagi yah?



9) Waktu Ngerumpi Makin Berkurang

Dulu saat anak masih sebiji aja, rasanya masih sempet banget ngerumpi di group chat WhatsApp. Mulai dari obrolan-obrolan remeh seputar hari ini masak apa, share gosip seseartes, lagi dapet dan perut sakit banget, dan obrolan kacangan lain, sampai ke obrolan berbobot macam resep bikin nugget handmade (((BERBOBOT))). 


Sekarang punya 2 anak, hadeuh, waktu ngerumpi jadi berkurang drastis. Hidup saya pun jadi hampa... Krik krik krik..



10) Perut Semakin Aduhai Buncitnya

Sebenernya ini bukan murni karena punya 2 anak sih, hahaha. Perut saya memang masih buncit banget sebelum hamil kedua. Walau Kakak Ubii sudah 3 tahun, perut saya tetep masih menggelembung. Gimana mau langsing lagi, wong olahraga jarang tapi ngemil melulu. 



Alhasil, setelah melahirkan anak ke-2, buncitnya nambah-nambah deh. Buncit is the new definition of sexy kan ya tapi? WKWKWKWK (pembelaan).


Kayaknya itu deh yang saat ini mampir di kepala saya. Kalau ada yang punya anak lebih dari 2, mungkin list nya bakal lebih banyak lagi ya? Ada yang mau menambahkan? Tambahin doongg. Hehehehe.

Hal apa saja yang menurut kalian berubah setelah punya 2 anak?



Love,




28 comments:

  1. Tambahan dari saya: jadi susah makan. jadwal makan kacau padahal perut udah keroncongan banget -___-

    ReplyDelete
  2. Eh, kalau perasaan bsrasa ibu yang gagal, aku ngalamin loh, Mi
    Lairan SC, anak ASI campur sufor dan sederet ungkapan lain
    Dulu baper sih, sekarang enggak
    Kalo babyblues aku Alhamdulillah enggak ngalamin...

    ReplyDelete
  3. Perut semakin aduhai, hahaha saya banget boooo

    ReplyDelete
  4. ntar biar dibuktiin sama Mama Ivon setelah Baby Ai lahir hi3

    ReplyDelete
  5. no 10 paling nampol buat saya hahahaa *lirik perut sendiri*

    The Journey

    ReplyDelete
  6. peruuuut oh peruuut.

    btw masalah per asian memang jadi santai bgt ya ges hahahah

    ReplyDelete
  7. Muahahaaa..I feel you, Mamii, sama-sama punya anak dua. Tapi yang kecil udah dua tahun sih :D. Jadi udah lebih syantaaai. Tapi yang paling berasa waktu rumpi yang gak ada. Pegang gadget dikit direbut -__-

    ReplyDelete
  8. Aku masih punya satu anak, belom nambah mamiii hahaha. Btw soal lg bermesraan dan anak bangun itu pernah. sering. Selalu. Hampir setiap kali hahahaa jado ya harus tengah malam #eh

    ReplyDelete
  9. Saya bebi blue krn BB anak hahaha :P
    Plus puyeng kalau dua balita perang, kadang heran anak usia 1,5 tahun dan 3 tahun dah bisa rebutan barang.
    Ah, tapi ya gmn lg, dinikmati aja masa2 yg tak terulang ini :D

    ReplyDelete
  10. tambah satu mak. nama kita juga nambah. sampe kita lupa kalo mau memperkenalkan diri.

    "saya ibunya damar."

    padahal itu komunitas mami-mami teman darojat, anak saya yang kedua.

    nah lho. ralat deh ralat.

    ReplyDelete
  11. meme yang nomor 6 *ngikik*
    aku belum nikah apalagi punya anak, jadi cuma bisa ngasi semangat teman - teman yang baru punya anak. :')

    vinasaysbeauty.blogspot.com

    ReplyDelete
  12. Aku belum jadi ibu seperti Mbak Grace, tapi kalau setiap BW ke sini selalu dapat ilmu baru (yang berharga banget) dari cerita-cerita based on pengalamannya mbak Grace. Makaaassssssssiiih :)

    ReplyDelete
  13. Mbak Gesi, ASI ku ini to kejar tayang tiap hari. Bisa jadi emang akunya sensi banget. Dikit2 marah, suami bantuin bawaannya nggak beres mulu. Hoaaa...stres saya! Ini termasuk baby blues ya? Padahal Kak Ghifa sudah mau 8 bulan dan aku belum bisa santai kayak di pantai.

    Perut buncit, bisik-bisik kalau bermesraan sama suami, ngerumpi di WA makin berkurang, iyaaaaa bgt. wkwkwkwk

    ReplyDelete
  14. Mami Ubi, cece Gesi, belum punya 2 anak aku udah buncit. Bhay! hahaha .. Aku suka baca tulisan2muuu, apalagi ini memenya bikin makin seger hehehe salam manis buat the duo uyel2 yaa~ Ubii & Aiden

    ReplyDelete
  15. aku tambahin kalo dr versi aku ya mbak... sjk anak 2, aku binguuuung milih destinasi traveling yg masih masuk budget utk bawa 4 org (ortu+2 anak). Traveling yg feb 2017 ini aja, aku sampe mohon2 suami, please jgn bawa si baby krn aku bener2 butuh liburan stelah stress hamil dan lahiran ini.. dan untungnya kali ini suami setuju :D.. tp ttp si kaka hrs dibawa -__-.. yo wislah, at least kalo si kaka udh gedean, jd udh enak dibawa jalan..

    ReplyDelete
  16. boro-voro mau cantik ya kalau nyusui di rumah hehehe

    ReplyDelete
  17. perut buncit udah dari anak pertamaaaa, huhuhu. yg menyebalkannya, cuma perutnya doank, hahaha

    ReplyDelete
  18. perut saya juga buncit Mba Ges, pernah kepikiran mau hamil lagi biar perut buncitnya hilang (soalnya waktu habis melahirkan dulu perut saya langsing banget) tapi suami belum siap kami punya anak lagi, hehe :D

    untuk bermesraan sama suami dan anaknya bangun juga sering kami alami *LOL*

    ReplyDelete
  19. perut buncit..guwe banget.. #eh :D

    ReplyDelete
  20. Hmm...kalo aku nama akun ig dan twitter akan berubah. Tadinya mommynya_tayo sekarang jadi mommynya_tayi.fifa :D

    ReplyDelete
  21. Perut miii, huhuhu. Pdhl baru anak satu. Ak ornnya kurus, yg gede perutnya doang ��. Sakin kentaranya, kirain hamil dan testpack ����. Jelas negatiplah, wong emng g lg hamil, mens aja blm dr lairan 17 bln yg lalu. Apa kbr perut klo lairan anak ke 2 ya ����

    ReplyDelete
  22. Itu meme-nya bikin sendiri? Ngakak pisan bacanya XD
    Meskipun anakku masih ada satu,tapi aku juga ngalamin beberapa hal seperti nomor 1,4,6,7. Masalah persusuan, nitipin anak, masak2, dan pacaran sama suami. Motherhood oh motherhood :"

    ReplyDelete
  23. aku takutnya kok gak punya waktu ngrumpi ya hahaha

    ReplyDelete
  24. istri saya juga sekarang mah lebih keibuan, katanya daripada ngrumpi ga jelas mending maen sama anak, aplgi maen sm bapaknya :D

    ReplyDelete
  25. mantep deh nanti istri saya juga harus baca nih artikelnya

    ReplyDelete
  26. aduh itu memenya :'v gokil bangeeeet
    bisa aja yak

    ReplyDelete
  27. rata2 yang dikeluhin sama ibu2 muda setelah melahirkan adalah perut membuncit, debetulnya bisa pulih dan langsing kok, asalkan mau olahraga teratur

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...