Friday, September 18, 2015

Rencana Melahirkan dengan SC (Sectio Caesarea)

Postingan ini murni untuk berbagi cerita dari pengalaman pribadi saja. Sama sekali BUKAN untuk berkata bahwa melahirkan secara SC adalah cara yang paling benar. BUKAN untuk berkata bahwa cara SC lebih baik dari metode melahirkan yang lain. Kebetulan, ini yang paling pas untuk saya. Kenapa? Baca ceritanya dong :)



Buat yang belum tau, kehamilan saya kemarin ini sebenernya belum direncanakan. Sebaliknya, honestly saya belum siap hamil dan malah pada awalnya menangisi kehamilan kedua karena Kakak Ubii, anak pertama saya, berkebutuhan khusus dan masih sangat membutuhkan assistance. Selain itu, ada juga ketakutan kalau anak kedua saya akan terinfeksi TORCH sehingga berkebutuhan khusus juga mengingat saya belum melakukan screening TORCH teranyar sebelum hamil.


Kembali ke pilihan saya untuk SC tanpa mencoba dulu untuk melahirkan secara normal. Sebenernya saya mah cuek orang mau bilang gimana juga. Tapi, kadang capek juga jawab-jawab pertanyaan, "Loh, kok nggak pengen nyoba normal sih mak Ubii?" Jadi, cerita aja deh sekalian di blogpost ini. Ntar kalau ada yang nanya lagi, blar, tinggal kasih link ini hahaha.

Ada yang cukup menggelitik hati. Ternyata bahasan tentang pilihan melahirkan ini bisa banget ya jadi ajang menghakimi, menceramahi, atau menggurui antar sesama ibu. Seolah merasa pilihannya yang paling betul. Pilihannya juga pasti cocok untuk ibu lain. Atau, pilihannya adalah yang paling bijaksana. Pilihan lain di luar itu nggak wise, nggak oke, nggak keibuan, nggak sesuai kodrat, dan lain-lain.

Bicara soal komentar-komentar orang, menurut saya komentar ini masih sangat bisa diterima "Kenapa kok milih SC, Mbak Gesi?" Tapi, kalau menerima yang begini, biasanya saya agak merengut. Dan jadi mbatin, "Duh ini orang apaan sih?!" Apalagi kalau lagi capek dan KZL (namanya juga manusia!), makin gampang bete lah pastinya. Contohnya komen-komen kayak gini:
  • Bukannya paling bagus itu lahiran normal ya Mak?
  • Temenku anak pertama SC, nyatanya anak kedua bisa normal kok Mak. Tergantung niat ibu sih.
  • Sekarang kan sudah ada ILA Mak. Pakai itu aja daripada harus SC.
  • Coba dulu lah Mak lahiran normal. Gak tahan sakit ya?
  • Lahiran normal aja Mak, pahalanya lebih besar.


Well well well. Saya merencanakan melahirkan secara SC juga nggak mak bedhunduk gitu aja. Tentunya saya berkonsultasi dengan obsgyn dulu. Bahkan, nggak tanggung-tanggung, 4 obsgyn loh. Hasilnya, 2 obsgyn berkata silakan kalau mau melahirkan secara normal ASALKAN berat badan janin nggak sampai 3 kg (Nyatanya BB Baby Aiden 3050 gram kan?) dan 2 obsgyn berkata lebih aman melahirkan secara SC.

Apakah berarti 2 obsgyn terakhir nggak pro normal seperti yang disangkakan orang-orang yang menanyai saya? Nggak juga. Menurut saya mereka hanya menjalankan tugasnya dengan rasional dan logical. Ini bayi loh yang mau dilahirkan. Bukan puppies atau kittens. Tentu butuh tanggung jawab lah, karena melahirkan bayi taruhannya bisa nyawa ibu atau nyawa bayi. 

Jadi kenapa akhirnya saya mantap SC saja? Ada 2 alasan. Firstly, saya punya riwayat infeksi jahitan pasca SC. Ceritanya dulu saat melahirkan Kakak Ubii, saya SC. Ternyata jahitan saya bermasalah setelah itu. Selang 2 atau 3 mingguan saya lupa, jahitan saya infeksi sehingga mengeluarkan banyak darah dan nanah. Akhirnya harus operasi jahit ulang. Bayangkan, luka belum kering betul, sudah dibuka lagi dan dijahit lagi. Sakitnya dobel dan malah lebih sakit dari jahitan SC itu sendiri. Dengan riwayat seperti itu, wajar ya kalau saya dan obsgyn mengantisipasi kemungkinan jahitan saya nggak kuat menahan kontraksi jika saya ngotot melahirkan secara normal? Karena bagaimana pun, ada resiko itu mengingat infeksi jahitan saya. 

Alasan kedua, saya trauma janin saya kelamaan di dalam sambil saya menunggu bukaan lengkap. Jadi, dulu ceritanya saya adalah ibu yang sok ideal (untuk diri saya sendiri). Ngotot melahirkan normal karena ingin IMD. Kebetulan di klinik bersalin tempat saya lahiran Kakak Ubii dulu hanya klinik kecil sehingga ibu yang melahirkan lewat operasi belum terfasilitasi untuk IMD. Dari bukaan 1 sampai bukaan 10 rasanya lama banget. Padahal sudah diinduksi. Saya menunggu 18 jam untuk sampai ke bukaan sempurna. Jadi, nggak tahan sakit gimana maksudnya? Kurang tahan gimana coba? Setelah akhirnya bukaannya lengkap dan refleks mengejan sudah keluar, ternyata obsgyn melihat bahwa plasenta sudah sangat mengalami pengapuran, ada malposisi, dan ketuban sudah tinggal dikit bingit. Akhirnya berakhir di meja operasi. Entah karena plasenta sudah berkapur sekali atau air ketuban yang sudah minim, Kakak Ubii lahir-lahir sudah lemes. Dia nggak menangis. Pahit banget rasanya saat itu. Pahitnya tuh di sini, sist!

So, kalau saya harus menghadapi resiko dan kemungkinan jahitan saya brodol karena nggak kuat menahan kontraksi, ada malposisi, dan ada kondisi pengapuran serta air ketuban minim sehingga menimbulkan trauma kelahiran pada Baby Aiden hanya demi sepotong ego untuk keukeuh mencoba melahirkan secara normal, that's not fair for Aiden. Di sini bukan saya yang penting, melainkan Aiden. Tuhan mengizinkan saya membawanya di rahim saya selama 37 minggu, berarti saya bertanggung jawab membuat pilihan yang paling aman untuknya saat saya melahirkan Aiden ke dunia. Kalau dengan pilihan ini pahala saya nggak sebanyak kalau andaikan saya lahiran secara normal, nggak apa-apa deh. Egois banget kayaknya kalau saya menomersatukan mengejar pahala tapi menomerduakan keselamatan dan kesehatan Baby Aiden. Itu buat saya loh ya.. :))

***

The thing is.... saya sadar benar dan yakin banget kalau nggak semuanya tau tentang riwayat-riwayat melahirkan Kakak Ubii ini, baik itu tentang riwayat infeksi jahitan dan lain-lainnya. Maka dari itu, ketidaktahuan ini menuntun ke ujaran-ujaran yang bernada menggurui atau malah menghakimi. Itu poin yang ingin saya tekankan di sini.

Saat kamu nggak benar-benar tau alasan dan pertimbangan di balik keputusan seseorang, tahan diri dulu untuk mengeluarkan komentar bernada menyalahkan, menghakimi, atau menggurui. Kalau memang kepo, nggak apa-apa sih. Tiap orang pasti punya gen kepo (termasuk saya kok). Tapi, channel kekepoan segeneral mungkin. Pertanyaan dengan "Mengapa kamu....?" lebih baik daripada "Kok kamu .... sih? Kan ......" - Itu lebih friendly deh. ^____^

Semoga kita semua semakin dimampukan untuk menghargai pilihan orang lain yah, ceman-ceman. Nggak hanya dalam perkara pilihan melahirkan, tapi juga untuk semua hal dong. Amin amin amin. 

Ada yang melahirkan secara SC dan mendapat kritikan/nyinyiran/ceramah juga? Hehehe. 




Love,





62 comments:

  1. Sakit ga mak di sc???

    Persiapan mn tau mengalami hal demikian syuatu hari nanti

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sakit luka jahitannya pasca SC, Mak. Kalo pas SC nya nggak kerasa :D

      Delete
  2. Saya...sayaa *tunjuk tangan*

    Ya siapa sih yang gak mau usaha lahiran normal? Apalagi biayanya jauh banget yaa di rumah sakit heheheh

    Tapi kalau menurut dokter harus SC gimana dong? Kalau saya dulu ujung2nya SC karena air ketuban sudah keruh dan aktivitas baby berkurang.

    Emang kalau kita maksa lahiran normal trus terjadi risiko *amit2*, yang komentar itu mau tanggung jawab? Mau bantuin sampe segitunya?

    Semoga dicerahkan ya orang-orang yang suka menghakimi itu heuheueuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pukpuk. Sabaaarrr, Mak. Mungkin mereka mau bayaarin :p

      Delete
  3. I feel you
    Sama satu lagi, orang nyinyir masalah ASI. Kalo ga ASI kayaknya nista banget. Biasa aja kali, yang penting gak kasih racun ke baby-nya. Tiap orang punya alasan sendiri2 untuk melakukan yang terbaik buat anaknya.
    Sampe ada yang pamerin satu kulkas khusus isi ASI semua. Butuh pengakuan banget siiiiih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha...toss dulu mba... aku jg muak ama org2 yg begitu ;p.. tapi ya gmn lagi... di mana2 org yg butuh eksistensi itu emg slalu ada ;p Sampe2 dulu prnh aku tantangin org yg begini, kalo aku ngasih sufor ke bayiku sndiri, emang masalahnya apa ama situ? Loe yg beli sufornya apa? hihihi diem deh dia

      Delete
  4. Kenikmatan hidup kadang bikin orang jadi ngejudge seenaknya. Lupa kalo cobaan orang bisa beda2..

    ReplyDelete
  5. *ngacung. Belum seminggu lahiran udah ada yg nyinyir knp sc. Udah dijelasin 16 jam ketuban pecah tp buka cuma 2. Eh, malah dibilang gara2 aku banyak pikiran lah, makanya baby gak turun2 nambah bukaan, errr

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya juga mengalami hal yg sama mbak.. 3 hari kontraksi tapi bukaan 7 berhenti kontraksi.. tapi tetep aja ada yg nyinyir termasuk bidan yg membantu obsgyn saya..

      Delete
  6. emang ada ketentuan soal besaran pahala yg lahiran normal vs sc ya mak? hihihiiii..

    saya mah gak sc karena ga punya nyali di meja operasi, jadi ngotot normal.. ���� Tapi dua kali milih RS waktu lahiran harus yg ada fasilitas SCnya, karena ya itu, keselamatan baby nomer satu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu ada yang ngomen begitu sih, Mak. Aku malah nggak tau juga, beneran ada nggak. Hehehe. Setuju baby safety comes first! :)

      Delete
  7. Iya nih..kok lairannya SC sih mak? Haha..pertanyaan minta digampar. Aku jg heran knp sih ada ibu2 yg pd suka banding2in gitu ya..apalagi skrg lg tren gentle birth trus jd ada yg merasa klo bisa lairan metode gentle birth itu udah yg plg perfect jd wanita...hmm..pdhl SC itukan metode melahirkan yg udah byk nyelametin nyawa ibu2 dan bayi yg punya resiko tinggi utk melahirkan normal. Coba ngg ada metode SC, gmn coba nasib bumil risti itu? Sama halnya ky sufor. Semua didesain utk kondisi darurat, jd mmg bukan barang haram. Seandainya nggak darurat trus ada ibu yg milih cara2 ini jg ga masalah, itu hak pribadi kali. Masalah pahala itukan urusan Tuhan jg..jd ibu dapat pahalanya juga nggak cm sebatas pas lairan ama menyusui aja, tp long life..bahkan sampai mati :) duh..kok malah komenku jd curcol gini mak ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku baca komen Mak Ari yang panjang sambil ngemil nih jadi kayak baca cerita. Xixixi. Peace. Tapi aku setuju sih, Mak. Bahwa pahala urusan Tuhan. Itu mutlak. Lalu bahwa ada beberapa hal yang ada malah bisa membantu ibu-ibu yang punya resiko tinggi, susah memberi ASI, dll. Apapun itu, yang penting semua sehat ya, Mak Ari :*

      Delete
    2. Aku baca komen Mak Ari yang panjang sambil ngemil nih jadi kayak baca cerita. Xixixi. Peace. Tapi aku setuju sih, Mak. Bahwa pahala urusan Tuhan. Itu mutlak. Lalu bahwa ada beberapa hal yang ada malah bisa membantu ibu-ibu yang punya resiko tinggi, susah memberi ASI, dll. Apapun itu, yang penting semua sehat ya, Mak Ari :*

      Delete
  8. Semoga baby Aiden sehat sehat yaaa mami Ubiii... Yang penting keselamatan ibu dan bayi lah pokoknya ;)

    ReplyDelete
  9. Ibu melahirkan itu (bagaimanapun cara melahirkannya) insya alloh bakal dpt pahala yg sama besarnya. Semoga lancar2 ya, mak, persalinan dan pasca persalinannya nanti. Amin...

    ReplyDelete
  10. itu fotonya Ubii???
    ya ampunn.. tega banget mamimu bii...
    cantik-cantik gini loh, kok digituin.
    :)))

    ReplyDelete
  11. Pilihan melahirkan kan ada di kita ya, dan setiap kita kondisi dan situasinya spesifik, ga sama tiap orang.
    selalu sehat yaa, mami Ubi, sehat semuanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doa yang sama untukmu, Maakk. Sehat-sehat untuk kita semua yaaa :))

      Delete
  12. Ngacung.....saya melahirkan anak saya secara sc krn plasenta previa....pastinya jadi bahan omongan orang, dibilang katanya saya sc karena takut sakit, padahal tuh orang belom tau pasca sc pas bius hilang itu bekas operasi sakitnya kayak apa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sakitnya tuh di siniii ya, Mak *nunjuk bekas jahitan yang keloid* wkwkwkwk

      Delete
  13. Karena sc aku dibully sama keluarga suami, terutama bumer ;'( iya kaya kata Mami Ubi, dikira gak tahan sakit. Jiah,, kenapa aku malah curcol ya, hehe maapkeun ya mak. Apapun pilihan kita, proses melahirkan dengan berbagai cara tetap cara kita memperjuangkan hak hidup anak-anak kita. Karena mereka anak kita, bukan anak orang yang membully

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak apa-apa curcol, Mak. Pan aku juga curcol di atas. Buehehehe. Ceritanya kita curcol sama-sama, terus rangkulan. LOL. Semangaaat :))

      Delete
  14. ngeri ya kalo ketemu orag2 yang suka menghakimi,doain aku ya mami ubi...

    ReplyDelete
  15. (Arrgh td uda komen panjang lebar, browsernya reload otomatis, trus ilang deh komennya)

    Halo Gesi, salam kenal ya.. Aku Leony. Lg browsing2 tau2 nyasar ke blog ini dan ketagihan mbacanya..hihi

    By the way, selamat atas kelahiran Aiden ya. Kiranya Tuhan memberkati Aiden n Kak Ubii selalu. Juga buat mama papa nya supaya selalu diberi kekuatan dan semangat yaa.

    Mo komen aaah..
    Soal lahiran normal / SC memang sering kali jadi bahan empuk untuk nyinyir2an. Apa mereka (baik yg uda pernah lahiran/belum) ga tau ya, kalo namanya lahiran tuh kaga ada yg enak n ga sakit? Mau normal ato SC dua2 nya sakit n beresiko,kan?!
    Jadi mnurut ku, sangat ga bijak kalau sampe ngejudge SC selalu negatif dan selalu merasa normal paling oke. Pleaseee deh, tiap orang punya kondisi yg berbeda juga, kok dg mudahnya ada yg bilang klo SC ga dapet pahala.. Emangnya dia Tuhan, bisa nilai pahala..ckckck
    Ikut emosi jiwa!!haha

    Sabar ya mama Ubii klo ngadepin orang gitu.. Yg penting Gesi tahu yg terbaik bt anak2 ya. Tuhan yg menilai. Okee.
    Gbu Gesi.. Semangaat

    ReplyDelete
  16. apa pun pilihannya, pasti tiap ibu ingin yang terbaik ya mbak untuk anak-anaknya

    ReplyDelete
  17. merinding baca yang jaitan infeksi gesiii....Alhamdulillah, yang penting baby Aiden sehat dan selamat...go go Gesiii..

    ReplyDelete
  18. Salah satunya aku yg tanya, ya. :D Tapi kan jadi tahuuuu. . .

    ReplyDelete
  19. buat aku yang penting adalah yang mau menjalaninya...yang melahirkan kan kita :)..dan ibu et bayi selamat :). Aku dua kali melahirkan secara normal dan sangat menikmati prosesnya, termasuk sesudah melahirkan..tapi bukan berarti kemudian alergi dengan mereka yang memilih untuk SC :)..

    ReplyDelete
  20. Banyak orang yang suka kepo sekaligus memaksakan kehendaknya. Sok tahu gitu, satu hal adl terbaik utk orang lain pdhal bisa aja salah karena kondisi tak sama setiap orang.
    Selamat ya atas lahirnya bayi Aiden, moga sehat sekeluarga, aamiin

    ReplyDelete
  21. Yang penting ibu dan bayi selamat ya Mbak ^^
    Kalo lahiran nanti aku berharapnya si gak SC, selain takut jarum (padahal yang normal dijahit juga), biayanya mahal :p Ya kalau ternyata harus SC ya mau apa lagi >.< Serahkan keahlinya saja mana yang terbaik.

    Semangat Mbak ^^ semoga bayinya sehat ^^ Mbak jugaaa

    ReplyDelete
  22. Sehat selalu ya,Gesi. Maafkan ga bisa nengok.Biarin deh yang rempong nyinyira. Yang jalanin kan bukan mereka. Bener deh,yang penting Gesi dan baby Aiden yang sehat.

    ReplyDelete
  23. Anak pertamaku lahir normal, sedangkan yang kedua lewat SC. Sakit mana? Jelaslah sakit SC! Banget! Jadi, kalo ada yang bilang orang lain SC karena gak tahan sakit, itu bo'ong banget! :P

    Ngilu banget baca tentang infeksi itu, mbak, ngilunya tuh di sini *nunjuk bekas jahitan di perut sendiri*. Wong abis biusnya abis aja udah sakit banget, apalagi infeksi... :S

    Btw, walau ini komentar pertamaku di blog ini, aku pun termasuk yang bertanya2 kenapa mbak gesi lahiran SC. Jadi tercerahkan setelah baca postingan ini. Jadi ngerti gimana posisi mbak gesi pada saat itu... :D Alhamdulillah, Aiden sehat ya, mbak. Salam untuk ubii... :)

    ReplyDelete
  24. mau melahirkan secara normal atau caesar yang penting ibu dan anak bisa selamat :)

    ReplyDelete
  25. Setuju banget, saya juga dijudge bgtu (knp ga normal aja?) waktu melahirkan anak pertama. Padahal mrk ga tau kalo saya sudah berjuang utk normal selama 3 hari, diinduksi suntik 2x, dibalon, diinduksi infus, tapi pada bukaan 7 malah berhenti kontraksi padahal ketuban udah sengaja dipecah.. terpaksa SC..

    Berdasarkan pengalaman saya ini, mau normal ato SC sama sakitnya.. yang penting sebagai ibu harus berjuang demi kelahiran anaknya, bagaimanapun caranya..

    GBu mommy ubii

    ReplyDelete
  26. Normal atau SC ga perlu jd masalah. Yg penting ibu n bayi sehat, selamat. Sehat sehat ya mami ubii, ubii n dek aiden

    ReplyDelete
  27. I feel you mak.. aku juga dulu SC..
    Orang2 sibuk nyinyir tapi cuek aja lah kita yg paling tau apa yg terbaik utk.kita kan dan baby kita juga

    ReplyDelete
  28. saya 2 anak juga SC mak :) ga pernah dapat nyinyiran sih alhamdulillah

    ReplyDelete
  29. Semoga lancar ya, mak, persalinan dan pasca persalinannya nanti. Amin...

    ReplyDelete
  30. apapun pilihannya semoga lancar dan yang paling penting keselamatan ibu dan bayi lah pokoknya :)

    ReplyDelete
  31. kepo-kepo yang suka bikin rempong, hehehe. Aku pernah melahirkan dengan normal, maupun sc., bahkan normal pun dengan tindakan vacum. Semua pilihan pasti ada alasannya bukan. apalagi sudah ada 4 pendapat obgyn. yang penting Mak dan babynya selamat. Itu utamanya deh :)

    ReplyDelete
  32. Ibu dan dokter yang baik tidak memaksakan kelahiran harus selalu normal atau pun SC, yang terbaik adalah yang bisa menolong dua jiwa (ibu dan anak) saat melahirkan sesuai dengan riwayat dan indikasinya, apapun itu caranya, mau SC atau pun normal. Sehat terus ya Mami Ubii dan Aiden... :)

    ReplyDelete
  33. Ya, itu alasan saya juga melahirkan SC pada kelahiran anak ke dua, infeksi pada jahitan SC pertama

    ReplyDelete
  34. Sy jg SC krna kpla diatas dan leher terlilit tali pusar 2x, trs ada yg blg klo lahiran SC itu gk sepenuhnya jd wanita yg sempurna. Trs ada yg bilang enk lahiran SC krna gk sakit, tp rasanya stlah SC dan smpai ajal menjemput itu bkas SC msti di jg. Trs mslh ASI, sy memilih sufor untuk ank sy krna sy memiliki riwayat CMV dgn titer sktr 600 lbh, bkn krna sy mls atau asi sy sdikit tp sy lbh memilih yg terbaik buat ank sy, tdk ada seorang wanitapun yg ingin lhiran SC, dan tdk mau kasi ASi atau ksih yg terbaik buat anknya, dan lbh sakit lg ktka mertua sy bilang buat apa pnya susu klo tdk ada airnya. .. dlm hati cb klo org lain yg blg gt pasti sy jwb trs payudara sy mau dipotong trs kasi anjing gt? Tp ini mertua yg ngomong yg setara dgn mama. Dgn lpang dada iklas dan kabur ke kmr mandi bermewek2 ria...

    ReplyDelete
  35. Saya caesar hahahahaha! Karena takut ngelahirin normal aja sih. Hasilnya? DICERAMAHIN hahahaha :D dibilang segala macem lah. Sampe nangis huhuhhuhu. Gpp deh, my life my choice :D

    ReplyDelete
  36. Begitu banget ya Mak memperjuangkan buah hati. Berat. Insya Allah pahala tetap didapat Mak.

    ReplyDelete
  37. Mba mau tanya, kalo ada riwayat TORCH gitu, aman ga ya melahirkan scr normal? Ato emang seharusnya SC aja biar baby nya tidak terinfeksi? Kan mba sampe konsul ke 4 obsgyn, gimana pendapat mereka? Aku lagi hamil 19wk dan ada igg TORCH positif semua meskipun igm negatif.
    Terima kasih

    ReplyDelete
  38. oke banget nih ulasannya, lengkap dan bermanfaat

    ReplyDelete
  39. Mba Gesi..quote terakhirnya mantep banget. Makasih ya mba. Jadi punya semangat baru setelah baca postingan ini..

    ReplyDelete
  40. saya lahiran normal pun kena nyinyir.. bb anak saya 3400 dibilang kurus bgt.. rasanya pengen tak robek2 tu mulut yg nyinyirin..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...