Monday, September 11, 2017

Aiden, Calon Suami Dan Papa Kece


[Sponsored Post]

Anak laki-laki kelak jadi suami dan papa yang kece itu pasti harapan kita sebagai ibu lah ya. Biar menantu kita besok jadi istri bahagia, so of course anak-anak juga tumbuh kepenuhan cinta dan rumah jadi full atmosfer positif.


Definisi kecenya nih yang bisa macam-macam. Kalau definisi suami dan papa kece menurut saya itu yang mau terlibat penuh dalam ngurus anak dan rumah. Jadi nggak semata-mata memainkan peran ayah bagian cari nafkah 'doang' tapi yang bener-bener ayah. So I have to prepare Aiden for that.

I don't think it's too soon. Namanya harapan nggak ada deh yang terlalu cepat. Sejak anak lahir pun kita pasti udah punya banyak harapan, kan? Ngasih nama aja mengandung harapan kita kok. Dan mengajarkan di sini masih lebih pada menanamkan nilainya dulu. Nggak yang langsung diajari gimana jadi suami dan papa dong. LOL.

In addition, remember orangtua adalah madrasah pertama anak ya kan.

Menanamkan nilai-nilai yang buat saya penting untuk bekal Aiden jadi family man itu masih dari hal-hal kecil kok. Kayak dalam memilihkan mainan dan mengajarkan habit.

Baca: Freebies Printable Pekerjaan Rumah Untuk Anak

Tentang mainan, anak laki-laki mostly punya naluri alamiah untuk suka sama mobil-mobilan. That happens to Aiden as well. Dia seneng banget main mobil-mobil kecil macam Hot Wheels dan Tomica. That's okay.
Tapi saya nggak mau Aiden hanya main itu aja. Saya nggak kepengin belinya mobil-mobilan melulu. Buat saya, butuh juga Aiden diajak main mainan yang sifatnya rumah tangga, bersih-bersih, or whatever we name it.

🍳 Masak-masakan 🍳

Aiden memang punya bakat tertarik lihat orang masak. So, kami (saya dan Mbak) sering mengajak dia ikut serta di dapur. Belum bisa yang terlibat banget, jadi palingan kami cuman kayak nyeritain step-by-step nya. Memasak nggak sambil diam, tapi sambil diomongkan supaya Aiden tahu oh ini lagi nyuci udang, lagi kupas wortel, lagi rebus makaroni, dan lain-lain.

Suka ngajak Aiden belanja juga biar tahu yang namanya beli kebutuhan memasak.


And why not having him play masak-masakan with his own kitchen set?


Baca: Review Kitchen Set ELC

Siapa bilang masak-masakan hanya untuk anak perempuan? Hehehe. Walau mungkin nanti Aiden tetap nggak bisa bikin masakan enak, kayak Maminya huh, minimal dia tidak enggan masuk ke dapur. Itu dulu deh goal saya.

Jadi kalau nanti misal istrinya sakit, Aiden bisa dan mau lah kalau sekedar bantu bikin MPASI-MPASIan yang gampang buat anaknya. Amiinn!

Baca: Daftar Perlengkapan MPASI Bayi Dan Harganya


💪 Bersih-bersih 💪

Kemauan bersih-bersih itu menurut saya penting sih sebagai sesuatu yang dasar. Nggak perlu agar jadi suami dan papa kece, bersih-bersih ya harus lah. Kan kebersihan adalah sebagian dari iman. Eaaa.

Tapi, sering loh saya dapet curhat emak-emak kesel karena suaminya ogah bantu bersih-bersih padahal istrinya udah capek nguber-nguber bocah seharian.


Padahal sebenernya suami bantu bersih-bersih rumah itu yang dilihat sama istri bukan ke bersihnya sih ya, tapi lebih pada kemauan untuk membantu meringankan kerjaan istri dan berbagi tugas.

Baca: Untuk Para Suami, Berbagi Tugas Yuk

It's like walau lantai masih kotor abis disapu suami, tapi kita mah udah hepi aja lihat suami mau bantuin, ye kan?

Nah untuk mengajarkan nilai ini, Adit sering banget turun tangan terutama saat mbak di rumah sedang cuti pulang kampung. Jadi kalau mbak sedang off, Adit yang menyapu dan mengepel rumah. Aiden akan mengekor Papinya. Saya kebagian tugas menarasikan, "Wah Papi lagi nyapu. Wah Papi lagi bantuin Mami. Makasih yaaa Papi. Aiden mau ikut nyapu?" and stuff.


Poin dari narasi, saya berharap Aiden eventually bisa menyimpulkan bahwa:

Papi = laki-laki  
Menyapu = tidak papa
Ikut bersihin rumah = membantu Mami
Membantu Mami = Mami bahagia
Sudah dibantu = jangan lupa berkata terima kasih


👚 Mencuci + menyetrika 👚

Cuci baju dan nyetrika itu juga nggak bisa dipisahkan deh ya dari kehidupan hahaha.

(((KEHIDUPAN))))

Skill mencuci dan nyetrika ini perlu bisa dan perlu mau, karena kan mana tahu besok-besok nggak ada asisten. Oke ada jasa laundry. Tapi, saya kalau nggak kepepet banget banget, to be honest rada malas ke laundry.

Dulu sih pakai laundry banget sebelum punya asisten, biar cepat beres gitu kan. Mikir praktisnya aja. Tapi pernah beberapa kali nggak kebeneran. Dua kali ada baju Adit dan baju saya hilang nggak kembali. Ditunggu-tunggu, kali kebawa customer lain dan dikembaliin, ternyata tetep nihil. Kecewa sih soalnya baju kesayangan dan ada historinya.

Pernah juga berkali-kali kebawa pakaian customer lain. Malah jadi ribet bolak-balik ke laundry buat ngembaliin. Sempet sekali kebawanya itu celana dalem cowok entah punya siapa. Ya kan geli yah.


Terus kalau dihitung-hitung, ternyata lama-lama boros euy ke laundry. Jadi yaudah mending cuci nyetrika sendiri. Sekarang sih kebantu karena udah punya asisten. Tapi dulu pas masih kerjain semua sendirian pun akhirnya saya tetep pilih cuci setrika sendiri demi kelestarian pakaian dan demi kantong. Yash!

Jadi Aiden juga udah dibiasain ikut melihat dan menemani kami mencuci, menjemur, dan menyetrika pakaian. It's just like another form of playing karena dia juga akhirnya ingin minta dilibatkan.

Then again, why not getting him his own laundry toy?


Ini Aiden bisa pura-pura melakukan ritual membersihkan baju mulai dari memasukkan baju ke mesin cuci, kasih pelembut dan pewangi pakaian, menjemur, dan menyetrika. Step-stepnya juga saya ajarin sekalian biar Aiden ngerti.

First ya pasti masukkin pakaian ke mesin dulu dong yah.


Masukkan deterjen. Jangan lupa pelembut dan pewangi pakaian dong. Aiden masih yang nuangin pelembut dan pewanginya satu-satu ke baju. Hahahaha. LOL. Dia masih nangkepnya deterjen dan pewangi itu ya langsung ditetes ke pakaian, bukan ke mesin cuci. Yasudahlah yaaaa. At least he gets the idea of using deterjen dan pewangi dulu aja.


Setel mesin cuci. Tapi lupa ditutup mesin cucinya. Dimaafkan kok, Den, dimaafkan. LOL.


Mari dijemur! Anyway, sesi menjemur ini bisa sekalian melatih motorik halus tangan anak loh. Soalnya anak kan jadi latihan menjepit baju ke tali jemuran.


Saatnya disetrika ya, Mang Udin.


Main mencuci dan menyetrika ini laff deh. Stimulasi motorik halus tangannya dapet. Sekalian memperkaya kosakata pakaian, ada kemeja, kaos, celana panjang, celana pendek, dan lain-lain. Ngajarin step-by-step mencuci dan menyetrika juga. Plus, kembali ke harapan awal, biar kelak Aiden bisa mandiri kali aja besok dia jadi anak kosan kan. And of course biar besok mau tergerak bantu-bantu istri karena udah dikenalkan ritual mencuci dari kecil. Yash mancay!


Anyway, ada yang kepengin main pakai jemur baju kayak Aiden tapi nggak sempat cari-cari gambar baju? Silakan loh kalau mau pakai punya saya. Jadi kamu tinggal download, print, dan gunting aja. Monggo yaaa.


***

Itu dari segi pemilihan mainan dan kegiatan yah. Semoga dengan main-main hal berbau rumah tangga begitu, Aiden besok ringan tangan bagi-bagi tugas sama istrinya. Amin amin!

But my hope doesn't stop right there. Menurut saya, ada lagi karakter seorang suami dan papa kece, yaitu ikut terlibat dalam money spending decision. Pernah saya baca status wejangan di media sosial intinya suami jangan bisanya ngasih uang bulanan doang, nggak pernah bantuin mikir gimana pemakaiannya secara bijaksana, lalu akhir-akhirnya malah nanya, "Kok kamu boros sih, Mah?" padahal sekarang mah apa-apa emang mahal.

Baca: Tips Menabung Ibu Rumah Tangga


Apa-apa sekarang emang mahal kok. Jadi ya makai uang dan pilih-pilih produk yang kita pakai kudu wise. Kalau bisa pilih barang yang berpotensi mengarah pada pengiritan, kenapa nggak?

Apa-apa mahal itu salah satu yang kerasa banget adalah di tagihan listrik. Di tahun 2017 ini kan memang pemerintah mencabut subsidi listrik bagi yang tidak berhak menerima. It's a good thing, really. I support that government's decision. Tapi nggak bisa bohong, kenaikan tagihan listrik cukup terasa dan bikin ngos-ngosan yah.

I don't wanna blame government. Emang harus kayak gini biar saudara-saudara kita di bagian timur Indonesia juga bisa merasakan pembangunan listrik yang lebih baik. Biar kita-kita juga mulai belajar not to take things for granted and of course, belajar hemat listrik.

Itu juga saya ajarin banget ke Aiden. Hal-hal sederhana sih kayak mengingatkan dan mengajak Aiden mematikan lampu kamar mandi setelah selesai mandi. Matiin lampu teras depan, teras samping, etc saat kami sudah bangun tidur pagi-pagi. Matiin AC kalau kami mau pergi. Small stuff like that.

Satu lagi yang saya kenalin ke Aiden adalah pakai pelembut dan pewangi pakaian Downy. Hubungannya apa sama hemat listrik?

Gini.

Downy itu bikin pakaian lembut (selain wangi juga, fosho). Kalau pakaian udah cukup lembut saat keluar dari mesin cuci dan dijemur,  otomatis nyetrikanya jadi nggak pakai lama. Nyetrika nggak lama ya sama dengan penghematan listrik dong akhirnya.

Saya pakai yang Sunrise Fresh. Cocok sama harumnya. Wanginya tuh gimana yah. Tahan lama, tapi nggak yang wangi nyegrak bikin hidung sakit saat nyium.


Pakaian-pakaian yang saya cuci juga rasanya lembut.


Dan ini goalnya, nyetrika jadi kilat karena pakaian nggak kusut-kusut amat setelah selesai dicuci.


Hematnya nggak cuman dari pemakaian setrika yang hanya sebentar, tapi juga dari kipas angin. Dulu saya atau asisten rumah tangga saya pasti nyetel kipas angin kalau nyetrika. Soalnya lama dan pasti gembrobyos. Sekarang mah nyetrika cepet kelar. Nggak perlu setel kipas angin juga sanggup. Makin hemat deh jadinya.

Makanya Aiden juga dikenalin Downy nih di permainan mencucinya.


#sungguhkuberdedikasi

Nggak berdedikasi deng, biasa aja. Hahaha. Ini lebih ke meneruskan kebiasaan biar turun-temurun.

Sampai detik ini, ada beberapa produk yang saya pakai di rumah bukan karena iklan atau karena tergoda beli, melainkan karena dulu Mama saya pakai itu. Kayak minyak kayu putih, obat penurun panas anak, sabun pencuci piring, semua merk yang saya pakai sekarang itu nyontoh dari Mama.

Jadiii, kali besok Aiden suggest istrinya pakai Downy biar kayak saya ya kan. Hahaha.


👧 Boneka 👧

This will be the last toy yang saya ceritain di postingan ini: boneka. Kalau boneka binatang yah biar Aiden bisa kenal sama binatang-binatang. Kalau boneka manusia gini, well, saya pengin menanamkan value bahwa papa yang kece itu yang ikut ngurusin anaknya. Nggak cuman semangat pas bikin anaknya doang.

Ini boneka orang favorit Aiden. Nggak ada namanya. Kami cuman menyebut boneka ini dengan anaknya Aiden. Hahaha nggak kreatif amat.


Kalau mau bobok, Aiden suka 'meluangkan waktu' untuk gendong boneka ini dulu. Lalu dibaringkan ke kasur, dipukpuk perutnya, dan dikiss.

Kalau lagi males ya nggak digendong-gendong, tapi tetep saya ajak kiss selewat. Soalnya saya juga pasti kiss Ubii dan Aiden sebelum bobo kan, jadi hopefully someday Aiden juga kaya gitu ke anaknya.

***

I never really wanted to be a mommy. But once I've become a mom, duh susah saya deskripsiin rasanya. Yang jelas nggak nyesel sama sekali. It's like my kids complete my life aw aw aw.

So I hope someday if Aiden decides to be a husband and daddy, he's gonna be as happy as I am now.

Makanya saya harus menanamkan karakter-karakter yang baik buat Aiden. Semoga saya bisaaaaaa.


Ada yang mau jadi mantu saya? Bahahahaha. LOL becanda.




Love,






25 comments:

  1. makasih mami ubi freebies printable clothes-nya,, aq juga pake downy,,, suka bgt sm wanginya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama. Makasih juga udah mampir yaaa

      Delete
  2. mainan seterikamu banyak banget Den.. wuah Aiden mau yah mainan masak-masakan, seterika, bersih2, Juna belum mauuu..hikss

    ReplyDelete
  3. belum pernah pake Downy, pengen coba juga ah

    ReplyDelete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Ecieee.. Beneran kece nih Aiden. Pinter lagi pilihnya Downy :)

    ReplyDelete
  6. Mantu idaman banget. Mari besanan sama saya kalo begitu. Hahahahaahahahha

    ReplyDelete
  7. kok gemes banget sih Aiden, bibirnya itu lho hihi :D
    what a fun idea to play with son ^_^ kalau Mukhlas udah seumuran Aiden nanti diajak main cuci baju juga ah siapa tahu gedenya jadi inisiatif bantu umminya. Sehat-sehat ya aiden dan kakak ubii :)

    ReplyDelete
  8. Ya ampunn setuju bgt anak cowo juga harus tau pelerjaan rumah tangga nggak cuma mainan mobil2an aja 😆👏

    ReplyDelete
  9. Gesi memang kereeeeen :D. Kdg aku jd malu ges kalo baca tulisanmu ttg parenting, kok ya aku ga bisa sesabar dan setelaten itu ke anak...

    Yakin kok, aiden bisa tumbuh jd anak yg diharepin dgn orangtua seperti kalian :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aminnnn, thank you Mba Fanny. Doa yang sama untuk Fylly dan Vrstan yaaa

      Delete
  10. Aiden kece abisss
    Kok lucu sih kamu 😚

    ReplyDelete
  11. Downy ya. Saya juga pakai. Salam kenal, Mba Gesi ^^

    ReplyDelete
  12. Duh, anakku cowok juga, nggak bisa besanan deh hahahahaha

    KOK GEMESSS MAIN JEMUR-JEMURAN BAJUNYAAA. Soal anak cowok main masak-masakan, aku juga nggak masalah banget. Kebetulan anakku belakangan tertarik dengan aktifitas di dapur, dia paling seneng liat orang lagi numis-numis di kuali. Dan percaya atau nggak dengan bawa dia ke dapur, dia jadi lebih senang dengan aktifitas makan lho. Padahal dulu dia susah makan dan kalo didudukin di highchair pasti langsung ngambek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jadi trik biar makannya jadi lebih gampang yah ternyata. Laff.

      Delete
  13. jadi adik saya aja gimana? hehe lucu banget dan pinter

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^