Monday, July 17, 2017

Berkata Tidak Pada Anak

Akhirnya saya merasakan fase anak nangis-nangis minta mainan sampai glesotan dari Aiden. Udah mulai libur Lebaran kemarin sih, tapi baru sekarang sempat cerita di blog. Huff. Berhubung selama ini udah nunggu-nungguin fase ini, jadi kemarin saya excited. Nggak sebal sama sekali. 


Aiden ini ternyata suka banget sama mobil kecil macam Hot Wheels dan Tomica. Ndilalah, minimarket itu ternyata jual Hot Wheels yah. Baru ngeh ya saat Aiden tiba-tiba menemukan dan ... nangis minta dibeliin. But mommy said no.

Serius saya baru ngeh ternyata mini market juga jual Hot Wheels. Selama ini kalau ke mini market kan cuman beli barang printilan kebutuhan rumah dan anak doang. Tahu sih ada mainan. Tapi selama ini cuman ngeh nya sama mainan bubble, permen yang ada mainan nya itu, sama stiker-stiker.

Ternyata Aiden lebih nyadar. Pret. Hahaha.

Nangis drama kedua itu di toko mainan di dalam mall dan lebih heboh. Waktu itu ke toko mainan nganterin Adit beli gundam karena sedang banyak sale. 


Di toko mainan pasti lah ada Hot Wheels lengkap sama tracks nya sekalian pun.


Aiden minta itu sampai nangis kejer. Waktu itu saya nggak kasih karena Aiden udah punya beberapa Hot Wheels. Baru berapa hari sebelumnya beli pun. Jadi saya biarin Aiden nangis kejer. Dilihatin mbak mbak mah juga cuek aja.

Tapi Adit ternyata nggak tega. Akhirnya dibeliin. Aiden diam seketika. 

Kata Adit, "Nggak apa-apa lah, Mi. Sekali ini, ya. Aku kan belum pernah yang lihat aku beliin mainan buat dia. Lagian aku kerja kan buat Aiden juga."

AAHHH. 

Adit itu bisa melankolis juga. Dia juga menantikan momen anak ngerengek minta sesuatu. Tapi menurut saya, ada alasan lain sih:

👨 Adit nggak se-muka badak saya saat anak nangis kejer di toko mainan sampai dilihatin orang-orang.

👨 Adit ngerasa nggak apa-apa lah dibelikan toh Hot Wheels nya cuman 29.000 rupiah. Padahal ini bukan sekedar tentang harga ya kalau menurut saya.

Baca: Cool Parenting Nggak Harus Mahal Kok

👨 Adit nggak tegaan sama Aiden memang.

👨 Karena kami belum janjian untuk tidak membelikan Aiden mainan walaupun dia menangis segitunya.

Komunikasi dan janjian ini penting banget. Susah kalau hanya si ibu doang yang teguh hati, tapi si ayah nggak tegaan. Jadi harusnya emang janjian dari awal. Biar kalau ada yang tergoda membelikan, pihak lain bisa ngingetin mengacu pada perjanjian bersama.

Tapi, kalau case nya seperti kemarin. Saya bilang tidak sedangkan Adit menunjukkan gelagat iya dan mau beliin, ya nggak perlu jadi debat di depan anak juga karena anak perlu tahu ayah ibu nya satu suara.


Sebenernya saya dan Adit sudah nggak satu suara duluan sih ya. Tapi kalau berdebat di depan Aiden saat itu juga, nanti dia makin ngeh kalau Mami dan Papi nya nggak satu suara.

Saya nggak mau beliin Hot Wheels juga ada alasan nya dong.

💜 Baru beberapa hari yang lalu abis beli.

💜 Walaupun Aiden suka Hot Wheels, sebenernya dia belum ngerti-ngerti amat kok. Jadi abis beli, dimainkan satu harian, biasanya besok udah lupa dan ... ketelingsut.

💜 Sebenernya Aiden nangis sekejer apa pun, kalau terus diajak main, jalan, dan becanda, most of the times dia udah lupa dan nggak nangis lagi kok.

💜 Mau mengajarkan ke Aiden bahwa nggak semua harus dibeli dan nggak semua keinginan harus dituruti. Kalau semua dituruti mah, kami nggak akan pulang deh kemarin itu. Aiden mau nya ngedeprok di pojokan begini lama banget.


💜 Takut Aiden kebiasaan apa-apa harus terjadi sesuai yang dia inginkan.


Buat saya, kadang memang perlu berkata tidak pada anak.


Bukan karena nggak sayang atau karena ingin membatasi, tapi ya memang anak perlu belajar untuk menghadapi penolakan dan berkompromi dengan rasa kecewa. Hidup di dunia ini kan nggak bakal selalu manis. Pasti ada kejadian-kejadian pahit juga. Jadi anak perlu mengenal emosi kecewa.

Oke itu kejauhan. Tapi saya ngerasa memang nggak harus semua-mua diiyain ke anak. Dengan menjelaskan alasan kenapa tidak boleh dong tentu saja. Nggak sekedar bilang "nggak" tanpa dikasih penjelasan apa-apa.

Baca: Menggunakan Kata "Jangan" Dan "Tidak Boleh" Pada Anak, Yay Or Nay?

And more importantly, perlu kompak juga sama pasangan. Team work. Karena kalau sama Mami dilarang, tapi sama Papi diiyain, nanti Aiden bisa pakai itu jadi senjata lalu apa-apa minta ke Adit.

Anak nangis kejer dan drama di toko mainan atau di tempat umum, ya biar lah. Emang ada fase seperti itu.


Jadi kalau dilihatin orang mah sebenernya cuek aja. Yang penting kita handle situasi kayak gitu juga nggak dengan menghardik atau membentak karena kasihan kalau anak dibentak di tempat umum. Huhuhu.

Baca: "Mama Tampol Nih!"

What about you? Pernah nggak anak nangis kejer minta sesuatu? How would you handle the situation? Di situasi seperti apa kalian berkata tidak pada anak? Let's share!


Anyway selamat hari Senin!



Love,





14 comments:

  1. Baca cerita mom ges..mirip seperti yg saya alami..bedanya saya yg lebih ga tegaan daripada suami.,but sometimes suami juga yg lebih melow ga tega sama anak..jadi kalo anak minta sesuatu selalu saya bilang coba tanya papa dulu dan juga sebaliknya..jadi sebelum salah satu bilang iya..pasangan uda tau dulu spy bisa satu suara seperti yg mom ges bilang..hehehe..

    ReplyDelete
  2. Hahahah gemeeees liat muka aiden :D. Aku ntah dibilang beruntung ato ga, tp anak2ku blm pernah nangis kejer kLo ga dikabulin keinginannya beli mainan ges.fylly cendrung penurut bgt.. Bobski walo lbh manja, tp kalo liat mainan, tra nunjuk2, tp diksh tau kalo maminya ato papinya blm bisa beliin, dia juga diem.

    Tp pernah sih dia nangis kejer di rumah, gara2 bobski minta jeruk, pdhl dia udh abis 3 -_-. Dan aku nolak ksh ke4. Tkut sakit perut. Cm aku biarin sih.. :) biar sesekali dia jg hrs tau ada wktnya ga bisa semua keinginan diikutin. Jd aku perhatiin, ni anak br nangis kalo permintaannya yg menyangkut makanan ga dikabulin :D

    ReplyDelete
  3. aq belum pernah sih ngalamin anak nangis kejer sampe guling-guling di lantai krn mainan, selama ini masih berhasil ngasih pengertian kalau dia udah punya di rumah mainan yang hampir sama. anakku suka mobil besar semacam cement mixer atau excavator, takut juga kalo lagi main ke toko mainan terus dia gak ngerti di kasih tau, karena harga mainan itu gak murah..

    ReplyDelete
  4. belum pernah ngalamin anak nangis kejer gegara mainan.
    Abi sejauh ini bisa nerima kalo nggak dibeliin mainan, puas main di toko mainan aja, hehe..

    tapi kalo tentang saying no ke anak, aku setuju dengan alasan mbak Ges.
    saying no tanpa bentak, tanpa pukulan, tapi dengan dikasih pengertian

    ReplyDelete
  5. nangis aja kok cute Aiden ^^
    ,
    thanks for sharing mami ubii bisa nanti dipraktekin ke anakku hihi

    ReplyDelete
  6. Mom gesi anak aku arghi umur 3 th setengah dr setahun dah kenal hotwheels, so koleksinya byk..kebetulan pas nemu tas rak hotwheels yg lumayan murah, dpet 2 lg jd smw hotwheelsnya bs masuk situ, dan selalu aku suruh rapiin habis mainan, lama2 dy ngerti dan slalu membereskan mainananny setelah main breng temen ato sendiri. Klo pas di mall lg ngerengek parah sampe ga mau pulang ya sering jg, caranya di bujuk ke hal lain, kyk beli makanan fave dy, ato main di wahana permainan yg ga harus beli mainannya, senjata terakhir ya adeknya buat umpan, masa adek aja ga nangis ga dibeliin mainan, km nangis gt malu donk..hehe..

    ReplyDelete
  7. Belum sampai tahap ini, nih. Tapi dalam kasus tertentu aku dan suami suka ngomong "No" ke Josh. Kayak misal dia mau narik rambut orang, narik kacamata papa mamanya, hal-hal seperti itu 'kan nggak sopan dan membuat orang nggak nyaman. Walaupun masih bayi dan kata orang belum ngerti, kami tetap konsisten bilangin Josh bahwa itu nggak baik and somehow dia mengerti, sih.

    Ngomong "nggak/tidak" perlu banget, tapi harus sesuai kondisi. Dan setujuuu banget harus kompakan sama suami. Kalo kayak cerita Aiden di atas, bisa-bisa dia ngerti kalo minta beliin mainan sama papa aja hahaha.

    Thanks for sharing, Mami Gesi!

    ReplyDelete
  8. Si sulung dulu sering banget temper tantrum. Apa aja bisa bikin dia meledak dan repot banget kalau itu terjadi di tempat umum. Untungnya saya dan ayahnya sering satu suara apalagi soal beli ini itu buat anak. Jadinya kalau anak sudah kejer minta sesuatu, kami ajak menjauh dari tempat yang jadi pusat perhatian dia. Kami mengajaknya menjauh sambil dipeluk tanpa menyuruhnya diam. Lama-lama anak akan diam sendiri. Karena kalau menyuruhnya diam, anak akan menangis terus dan kita pun bisa jengkel. Makin rame deh suasananya.

    ReplyDelete
  9. ini teman aku anaknya pernah ngamalin... guling2an di Mall karena pingin naik kereta2 tapi ga mau sendirian. Karena malu akhirnya si ibu ikut naek juga.*mengalah demi anak* Tapi teman aku yang yang bisa menghandel anaknya, klo lagi Tantum ada yang di tatap dalam-dalam sampe dia kaya nurut, ada juga yang dialihin. Semua tergantung pengasuhan ibu ke anaknya, klo menurut pengelihatan aku yah. ^_^

    ReplyDelete
  10. Anakku (2y10m) belum pernah minta mainan. Hahaha. Eh pernah deng sekali waktu itu minta puzzle huruf hijaiyah. Tp krn yg itu harganya mahal banget, jd aku beliin puzzle lain yang masuk budget. Dan aku bilang 'kalau ada rejeki lagi nanti kita beli yg alif ba ta' dan dia gak ada drama alhamdulillah.

    Jadi kalo mau beli mainan itu aku sm suami diskusi dulu. Mainan apa nih yg sedang dibutuhkan sm anak. Misal bola basket. Jadi sampai di toko mainan langsung to the point, gak pake cuci mata dulu.

    Terus, kalo anak rebutan mainan sama sodara atau temannya kita jangan suka janjiin 'nanti kita beli ya yang kayak gitu' nanti anak jadi suka nagih.

    ReplyDelete
  11. Kurleb sama pengalamannya mak !!Anak q baru sekitar beberapa bulan ini kalau mau mainan sampai nangis teriak2 ! Iya bener ada saatnya bilang tidak , bukan apa2 nanti malah jadi kebiasaan.huhu sekarang aq udh gk ke mall sekitar 3 bulann gara2 takut anak ngamuk mnt belikan mainan !! Beneran malu mak diliatin org , takut emak bapaknya dibilang pelit !huaaaahaa..
    Pdhl wkt blm ngerti emak bapaknya yg semangat bngt buat beliin mainan , wkwkkw

    www.dinalangkar.com

    ReplyDelete
  12. Yes..mending bersikap tegas sejak anak.kecil ya. Kalau ortu bilang yaa..terus..nanti ketika anak sudah sekolah dan teman/guru bilang 'no'_, dia bisa stress n mutung

    ReplyDelete
  13. Aiden udah mulai ngamuk, Juna juga Mi... selama lebaran tuh tiap hari beli mobil-mobilan... terus dirusakin (sengaja) dan minta dibeliin baru lagi. Apa yang dilihatnya di tv maunya dibeli. Dia lagi suka banget sama Tayo dan Robocar... kalau hotweels memang belum pernah aku beliin, soalnya berat yah dan Juna kalau marah suka ngelemparin... hahahah

    Yang bikin aku bilang NO sama Juna saat beli mainan itu kalau dia udah punya, terus minta lagi... kayak kemarin, excavator dari yang bisa dinaikin sampai yang segenggam udah punya, eh minta lagi... aku langsung bilang NO dan aku rayulah.. soalnya Juna enggak bisa dikerasin...heheh

    ReplyDelete
  14. Betul nih harus satu suara mama dan papanya ya. Anakku kebanyakan minta sesuai ke papanya karena tau kalo minta ke aku seringnya kutolak :D

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^