Thursday, July 6, 2017

Shoot Iklan Layanan Masyarakat Imunisasi Measles Rubella

Iklan layanan masyarakat imunisasi MR (Measles Rubella). Iya, saya bakal nongol di iklan hahahahahaha. Nggak tahan banget rasanya kepengin buru-buru ceritain behind the scene nya karena this experience was totally new dan bikin campur aduk banget!


Seperti yang kita tahu, pemerintah akan mulai menjalankan program vaksinasi MR mulai 1 Agustus nanti. Eh, udah tahu kan? Nanti saya jembreng juga deh info nya yah. Nah biar infonya nyebar, banyak media promosi dan informasi nya, one of them is iklan layanan masyarakat di televisi.

Now I'll tell you the detail. Nggak penting sebenernya tapi biar pokoknya saya kepengin cerita aja πŸ˜‚

Awal banget dikontak sama Kemenkes adalah saat sedang libur Lebaran (baca: semua asisten sudah mudik).


Email awal dari Kemenkes nggak terbalas karena simply riweuh main sama Ubii dan Aiden, sampai akhirnya sore-sore saya ditelepon. Intinya, Kemenkes mengajak saya berpartisipasi dalam pembuatan iklan layanan masyarakat untuk kampanye imunisasi measles rubella. Mereka juga minta bantuan saya mencarikan 2 participants lagi yang memiliki anak dengan gangguan kesehatan akibat measles dan rubella.

Di situ saya sempet bingung mau kontak siapa karena rikuh ya saya mau kontak-kontak orang saat liburan. Takut ganggu momen Idul Fitri. Dan mikir juga siapa dua teman yang cerita nya pas untuk diajak ikutan dalam iklan layanan masyarakat ini. 

Thank God, akhirnya dapet.

Karena kemarin itu beneran lagi liburan, jadi mungkin production house dan tim kreatif nya juga off yah. Alhasil saya nggak dikasih brief apa pun, padahal sebenernya saya kepengin nya tahu brief nya dulu. Barangkali perlu latihan kan. Soalnya saya nggak pinter beraksi di depan kamera video sebenernya. 

Dua temen saya juga pada nanyain brief. Jadi sama-sama bingung dan masih nggak punya gambaran blas bakal disuruh apa. But, we totally understand. Nggak yang jadi kesel atau apa. Cuman nervous aja, tanpa latihan, nanti bakal ngulang-ngulang take terus nggak ya. Heheee.

(TERNYATA IYA!)

Campur aduk dan lumayan drama juga karena sebelum berangkat ke Jakarta itu saya malah diare banget sampai lemes dan diinfus di IGD.



Maksain berangkat karena beberapa alasan. First, emang kepengin contribute something dalam kampanye imunisasi MR Agustus 2017. Ini kan agenda yang kece dan penting banget. So I have to contribute! Second, tiket dan lalala semua udah disiapin sama Kemenkes karena saya udah nyanggupin kan. Third and most importantly, kalau saya mendadak mundur, saya nggak yakin bisa dapet pengganti in such a very short notice. Ya kalau dapet. Kalau enggak, gimana? Padahal iklan layanan masyarakat nya butuh 3 figur orangtua. Masa mau dimundurin? Nanti nggak selesai sesuai jadwal tayang, gimana? Padahal sebenernya iklan layanan masyarakat ini juga udah agak terlambat mengingat 1 Agustus program nya sudah jalan. 

Saya ngerasa bakal ngerugiin banyak orang banget kalau saya mundur mendadak. Sounds lebay yah maybe. But yaaa inti nya selama saya masih bisa kuat-kuat in why not.


Sore itu saya pakai pembalut yang night size alias super panjang biar kalau amit-amit, pupup nya keburu nyelepret, nggak ke mana-mana amat. Karena emang diare nya se-tidak-tertahankan itu. 

Bagian ini penting diceritain? Hahahaha!

Puji Tuhan banget, selama di pesawat saya sama sekali nggak ada hasrat pup. Semesta sungguh baik! Mules juga nggak sama sekali. Cuman kaki saya rasanya ngilu banget, but still bearable lah. Pesawat juga on time sekali loh. Wow, thanks God!

Apes nya, lagi-lagi, dini hari saya kebangun lagi karena perut sangking mules nya. Kali itu lebih mules daripada sebelum nya. Frekuensi ke toilet juga lebih sering. Dan tekstur pupup lebih cair pun. Sedih. Deg-deg an kalau pagi nya nggak membaik gimana.

Selasa. 4 Juli 2017, pagi jam 7-an, masih aja pupup encer banget dan mules. Adit udah yang hati-hati bilang, "Mi, yakin kamu nggak mau mundur aja?" - Dia juga udah yang stand by dari pagi bikinin teh dan cariin pisang buat sarapan. Thank God syuting nya tanggal 4 Juli. Jadi Adit bisa nemenin seharian karena dia libur US Independence Day.

Saya bilang, "Coba ya, aku bobok lagi sampai jam 10-an. Kalau jam 10.30 ternyata aku udah feel better, tetep berangkat ya. Kalau masih mules banget, yaudah, aku mundur." 

Itu posisi nya saya udah nggak lagi pakai pembalut, tapi pakai adult diaper dong. Dibeliin Adit dulu pagi nya. Masih sempet becanda-canda karena astaga penampakan saya pakai popok dewasa itu enggak banget! Adit dengan enteng nya foto-fotoin saya pakai popok dewasa lalu kami ketawa ngaqaq sama-sama.

See! There's always something to laugh at in life kok! 



Jam 10.30-an yeay I felt so much better. Jadi langsung ganti baju dan cus. Nggak perlu dandan karena di lokasi kan bakal ada MUA. 

Oks, sampai dengan on time. Yeay, thank you, Waze!

Saya bakal ambil giliran pertama untuk syut, jadi saya langsung dipermak sama MUA.

Brief dari tim Kemenkes dan UNICEF yang mendampingi saat itu adalah:

Make up harus natural. Nggak boleh tebal. Nggak boleh aneh-aneh. 

YHA.

Dan saya hepi banget dong karena Mba Riva (MUA nya) pas ngedandanin tiba-tiba nyeletuk gini,

R: Mbak, kok kayanya aku pernah liat kamu di mana gitu ya.

G: Di mana, Mba? 

... saya membatin ah palingan pas di Kick Andy ...

R: Kamu punya blog nggak, Mbak?

G: Iya, punya!

R: Wah berarti bener! Kamu yang punya blog itu kan. Aku baca blogmu loh, Mbak! 

G: (speechless soalnya hepi laaahhh)

R: Ih nggak nyangka bisa ketemuu. Sekarang udah punya anak lagi kan kamu, Mbak yang adiknya Ubii itu?

G: Iyaaaa!

WAH BAHAGIA TERBAHAGIA, makasih udah baca blogku, mba Rivaaaaaaaa!

Selfie dulu lah kita yah!


Boleh ceki-ceki IG nya di @riva_octa barangkali kapan-kapan ada yang butuh MUA nih kawasan Jakarta, BSD, dan sekitarnya.

Then it's my turn to shoot. Sebelumnya saya dibrief dulu. Bener-bener brief nya baru saya dapet sebelum take. 

πŸ™ˆ 1st challenge

Line saya singkat banget dan harus bisa cuman 8 detik. Jadi nggak langsung take, tapi coba-coba dulu ngomong line nya sambil di timer-in. Ada yang saya kelamaan ngomongnya jadi molor sampai 10 detik. Ada yang saya malah jadi ngemeng cepet banget karena ngejar biar pas 8 detik. 


πŸ™ˆ 2nd challenge

Tadi nya saya kira, line singkat saya itu bisa saya bawakan dengan gaya saya yang biasanya. Ternyata nggak boleh. Harus kelihatan sedih, harus sendu, harus mellow untuk menunjukkan urgensi bahwa imunisasi MR itu penting.

SUMPAH SUSAH.

Karena momen-momen saya meratapi kondisi Ubii yang I mean meratap nangis gerung-gerung banget itu kan udah lewat. Mau mengingat momen itu juga susah huhuhu. 

Kepengin mewek karena kesakitan nahan mules, eh kok pas itu nggak mules sama sekali. Ini harus disyukuri atau gimana, jadi bingung deh ah.

Saya dikit-dikit minum biar nggak dehidrasi - pesan dari doc

Pupus lah sudah harapan saya dikontrak menggantikan Nikita Willy di sinet-sinet sedih-sedihan, karena saya susah berlagak putus harapan. Bye keluarga Punjabi.


πŸ™ˆ 3rd challenge

Make up yang diriasin sama Mba Riva itu sudah tipis banget loh. Gincu nya pakai warna pink yang mudaaaaaa banget pokoknya tipis tertipis deh. Ada glitter nya sih tapi sedikit banget.

Tapi ternyata saat sudah on set dan tim melihat penampakan saya di screen, wajah saya dirasa masih kurang sendu. 


Jadi tim panggil MUA ke set untuk hapus glitter nya. Dibobokin gincu pink matte lagi biar glitter nya tersamar.

Again, ternyata masih dibilang keliatan kurang sendu aura wajah saya.

MUA ke set lagi untuk hapus gincu pink dan bubuhkan gincu warna lain yang saya nggak ngerti itu warna apa pokoknya warna agak cokelat gimana gitu.

Fiuh! I blame my baby face for this reason. Heee.


πŸ™ˆ 4th challenge

Kayak pas latihan. Ada aja. Ada yang kecepetan ngomong nya. Kelambatan. Kurang sedih. Sudah pas tapi ada suara lain bocor. Ada juga yang karena saya ngeblank banget.

Wuih gilaa. Line saya ini cuman 16 kata loh. Really singkat banget tapi ngulang nya banyak amat.

Di Instagram, saya sempet mention sekilas bahwa pengalaman shooting untuk iklan layanan masyarakat ini lebih susah dan lebih menantang dari pengalaman shooting yang sebelum nya. 

IT REALLY IS! 😭

But thank God I could finally nail my part. Abis itu giliran 2 participants lain satu-satu dengan line yang singkat juga. Lalu kami take bertiga untuk closing pakai green screen karena nanti bakal disatuin sama shoot bagian Ibu Yenny Wahid dan dr. Arman Pulungan.

Lega banget saat tim teriak "It's a wrap" dan kami foto bareng semua: 3 participants, tim Kemenkes, dan UNICEF Indonesia.



***

Sebelumnya, saya sempet syuting 3 video untuk social media campaign.




2 kali di studio dan 1 kali pinjam rumah mertua. Ketiga nya sama-sama pakai production house, ada tim kreatif, ada naskah, brief, MUA, dan lain nya.

Ternyata beda banget syuting untuk social media campaign dan iklan layanan masyarakat. YAIYALAH! Tapi harap maklum namanya juga baru pertama kali huh.

2 video, yang buat Majoli Family dan TORCH campaign itu bisa keliatan sedih soalnya saya bisa membangun momen. Ada peluang untuk itu karena saya harus flashback kan saat cerita. Otomatis jadi mereka ulang adegan di ingatan saat dulu nemenin Ubii tes kesehatan ini itu, terapi liat Ubii nangis karena nggak nyaman, dan lain-lain.

Untuk iklan layanan masyarakat yang saya cuman ngomong satu line, rasanya kemarin susah untuk flashback karena saya terpaku sama kata-kata yang harus saya ucapkan. Kata-kata nya harus pas sesuai brief. Itu beda juga sama shoot untuk socmed campaign video di mana saya bebas improvisasi pakai kata-kata saya sendiri yang penting masukkin poin yang diminta.

Anyway ...

I did the best that I could, semoga nggak mengecewakan nanti saat iklan nya tayang di televisi. Kata tim Kemenkes, jadwal tayang nya di 12 Juli 2017 kalau nggak ada halangan. 

But above all, harapan yang paling besar tentu agar program imunisasi measles rubella ini bisa sukses besar kece badai! Amin!!!

Di sini, saya sekalian mau jawab beberapa pertanyaan dari temen-temen yang ditanyakan via FB dan IG terkait imunisasi Measles Rubella ini yah.

πŸ’¬ Kapan program ini akan dilaksanakan?

😊 Akan ada 2 fase. Fase 1 Agustus - September 2017 di seluruh pulau Jawa. Fase 2 Agustus - September 2018 di pulau-pulau lain. Masing-masing fase akan dibagi dalam dua tahap. Tahap 1 bulan Agustus di sekolah dan tahap 2 bulan September di puskesmas dan fasilitas kesehatan lain nya.

πŸ’¬ Untuk siapa program imunisasi MR dari pemerintah ini?

😊 Untuk semua anak dengan rentang usia 9 bulan sampai  < 15 tahun.

πŸ’¬ Kalau anak ku sudah pernah dapat vaksin MMR, apakah nanti perlu ikut imunisasi MR lagi?

😊 YA, karena ini kampanye. Maka semua anak dianjurkan dan sebaiknya ikut.

πŸ’¬ Program pemerintah apakah artinya vaksin MR ini gratis?

😊 YA, 100% gratis di pelayanan-pelayanan kesehatan pemerintah seperti puskesmas dan rumah sakit pemerintah.

πŸ’¬ Apakah berarti vaksin MR ini tidak akan tersedia di rumah sakit atau klinik swasta?

😊 Akan tersedia, namun di pusat layanan kesehatan swasta tidak akan 100% gratis karena ada biaya dokter, biaya administrasi, etc.

πŸ’¬ Aku perempuan yang rencana nya akan menikah, berarti nggak bisa ikut program ini?

😊 Mengacu pada poin sebelumnya: program ini untuk anak dengan rentang usia 9 bulan sampai 15 tahun. Arti nya, untuk yang sudah dewasa, bisa nanti tetap cari vaksin MR di pusat layanan kesehatan namun tidak gratis.

πŸ’¬ Apa beda nya vaksin MR program Kemenkes ini dengan vaksin MMR yang sebelumnya ada namun sekarang kosong di mana-mana?

😊 MMR: Mumps, Measles, Rubella (gondongan, campak, campak Jerman). Sedangkan MR: Measles, Rubella (campak, campak Jerman).

πŸ’¬ Kenapa kok pemerintah hanya memasukkan MR saja ke dalam program? Kenapa menghilangkan mumps nya?

😊 Agenda apa pun yang menjadi program pemerintah pasti telah melewati cost and effectiveness study. Apa pun. Untuk mumps, material vaksin mumps ternyata adalah yang paling mahal dibanding measles dan rubella. Dana pemerintah tentu ada limit nya, karena harus dialokasikan untuk banyak program kesehatan, bukan? Alasan kedua adalah karena berdasarkan research, penyakit/gangguan kesehatan yang disebabkan oleh mumps tidak sebahaya yang disebabkan oleh measles dan rubella sehingga dinilai measles dan rubella lebih urgent untuk didahulukan saat ini.

πŸ’¬ Apakah vaksin MR ini akan diperbolehkan menurut agama?

😊 YA. 


πŸ’¬ Katanya vaksin ini bisa bikin anak autisme, gimana dong?

😊 TIDAK BENAR alias hoax. 

Semoga itu bisa menjawab pertanyaan dari teman-teman ya.

Sekali lagi, nggak henti-henti nya saya akan ajak: 

AYO DUKUNG PROGRAM IMUNISASI MR!


Karena agenda ini sangat amat butuh partisipasi masyarakat luas. Dukung dengan cara berpartisipasi, daftarkan anak kita untuk imunisasi dan dengan cara edukasi lingkungan terdekat kita. 

Mengedukasi orang lain itu nggak perlu dibikin ribet njelimet. Mostly kita ikutan WhatsApp group kan? Entah WA group teman sekolah, teman arisan, teman komunitas, dan lain-lain. Saling ngingetin biar pada ngeh tentang program imunisasi measles rubella ini.

Biar kita nya juga nggak ketinggalan, mari kita follow ini:


Kalau perlu di turn-on notification nya. Toh dapet info-info kesehatan itu kan pasti ada manfaat nya.

Okay post ini sudah panjang sekali.

Tadi nya saya mau bilang, "Boleh juga kalau mau edukasi sekitar tentang imunisasi MR dengan share link postingan blog saya ini."

Lalu saya ngeh, astaga bagian atas nya nyeritain diare, apakah shareable? Pfftttt.


Next deh saya bikin postingan tentang vaksinasi MR alone yang serius. Ini masih capek rasanya mau nulis yang pakai serius mode. Hahaha. 

Well have a nice day y'all!




Love,





32 comments:

  1. wuah mami ubi keren,, sukses buat mami ubi dan program kemenkes ri

    ReplyDelete
  2. Mamiii udah jadi artisss love deh pokoknya sukses selalu yah

    ReplyDelete
  3. Thanks gesi.. Kmrin pas zhaf setaunan mau vaksin MMR kosong.. Ada vaksin MR ini jadi enak deh.. Thanks for sharing yaa.. Smg besok2 vaksin untuk serviks bs lebih terjangkau semua.

    ReplyDelete
  4. SUKSES GESIIII.
    Thanks Sharingnya, aku besok nanya akh ke Posyandu soal vaksin MR ini hihihi...

    ReplyDelete
  5. Sakses mami gesii..

    Sebagai kader posyandu kita sih belom ada info terkait vaksin MR, mungkin nanti pas rapat bulanan kali ya.

    Makasih sharingnya ������

    ReplyDelete
  6. Aku catet tanggalnya, biar bisa bawa bobsky vaksin ini ntr :D.

    ReplyDelete
  7. Wah keren... ternyata berita nya benar bahwa vaksin MMR akan diganti menjadi vaksin MR saja.. syukurlah vaksin ini sudah menjadi agenda pemerintah jadi masyarakat dapat vaksin yang lebih lengkap lagi.. thanks mommy ubii..

    ReplyDelete
  8. ihiiy mami ubii masuk TV tapi sayangnya saya nggak nonton tv di rumah, kalau ada di youtube nanti share ya hihi. Yah bulan September anakku masih 6 bulan, tapi nggak apa nanti di vaksin di DSA aja, thanks for sharing mami ubii ^^

    ReplyDelete
  9. Sharing yang bermanfaat sekali, thanks ya Ges! :)

    Itu vaksinnya hanya availavle bulan Agustus & September ya? atau gimana Ges? karena nanti bayi-bayi yang belum 9 bulan kan pasti belum bisa di vaksin, sayang banget kalo cuma bisa di dua bulan tersebut, padahal progam vaksin MR ini bagus sekali menurutku.

    Btw, aku baca ceritamu ini nyambi makan bakso, dan... cerita2 soal diaremu itu....

    ga ngaruh si... hahaha..

    tetep baca serius sambil tetep ngunyah wkwkwk...

    ReplyDelete
  10. Gesi, yang pertama aku lakukan abis baca tulisanmu yang enak banget dibaca ini (termasuk ttg diare itu haha) adalah nyatet dan follow MUA mu itu. Di BSD pula, tetanggaan :D

    ReplyDelete
  11. Gak sabar pengen liat iklannya.
    Sukses terus mami Ubii :)

    ReplyDelete
  12. Mbak, kalau next time butuh talent berwajah sendu dengan scene sedih calling aku ya :D
    Moga iklan ini bisa membuka mata masyarakat Indonesia akan pentingnya imunisasi MR, aamiin.

    ReplyDelete
  13. Yeya..mami ubii jd artees. Kamu jd bintang iklan yg ceria2 gt malah cucok. Wajahmu baby face bingits soale..
    .
    .
    .
    Anyway..makasih infonya ttg MR yak..jd Ais keknya blm telat divaksin ini ni..

    ReplyDelete
  14. Kereen mbak, biasa nonton videonya di youtube jd gak sabar pengen lihat yang di TV
    Semoga kampanye imunisasi ini sukses ya mbak :)

    ReplyDelete
  15. Duh bacanya ikut deg-degan pake acara mules2 dulu sebelum syuting.. Jadi gak sabar nonton iklannya di Tipi. Sukses terus ya, Ges...

    ReplyDelete
  16. mau vaksinin azza, tpi khyaknya harus nunggu 2018 dulu.. pertama azza blm sampai 9 bln september kedua kita tinggal di pulau jawa. harus sabar deh..
    penasaran nungguin iklan mamy gesi

    ReplyDelete
  17. Paling berkesan itu pas baca bagian MUA nya kenal blog sampeyan mba πŸ˜„.

    Oya, berarti anakku yang 3 tahun bisa ikutan divaksin ya.

    ReplyDelete
  18. Seru banget kyknya,perjuangan ya syuting pas lagi diare gtu.
    Sehat2 mbk Grace :D

    ReplyDelete
  19. Wow! Grace, kontribusimu kece! Sukses selalu ya! Salam sayang untuk Ubii dan Aiden. :)

    ReplyDelete
  20. Yuhuuuu bintang iklan
    Kamu keren Ges. Kontribusi yang luar biasa untuk investasi kesehatan anak-anak Indonesia

    ReplyDelete
  21. wah pengalaman yang seru banget tu mbak, dikontak sama pemerintahan, terus jadi bintang iklan. Sukses selalu mbak

    ReplyDelete
  22. Sukses selalu ya, Mbak Gessi.. saya nunggu di Youtube ya.. semoga ada. Soalnya saya gak punya tipi. Hihihi..

    ReplyDelete
  23. Mamiiiii, baca tuntas ni tulisanmu. Seneng yaa bisa ngrasain betapa org syuting itu melelahkan. Masih bisa bersyukur kita jadi blogger bisa dasteran, hihi. Terus menginspirasi ya miii, banggaaaaa!

    ReplyDelete
  24. Wahhhh pengalamannya ikut iklannn emang keren banget, bisa akting didepan kamera... kerenn lah

    ReplyDelete
  25. Ya ampun Ges, senengnya sayta baca postingan ini. Saya sampai pernah curhat segala di blognya kak Windi gegara saya kesulitan nyari vaksin MMR buat anak saya. Alhamdulillah ternyata sekarang jadi program pemerintah dan malah gratis pula!

    ReplyDelete
  26. Keren sekali km grace, ya Allah salut. Penasaran sama km yg pakai diaper dewasa hahaha ups maaf
    Nggak sabar lihat iklannya tayang di tv. Dan yg jelas thanks for sharingnya utk campaign imunisasi ini

    ReplyDelete
  27. μ—λ³Όλ£¨μ…˜κ²Œμž„ λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„° go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^