Wednesday, July 19, 2017

Sekolah Penting Nggak Sih?

Belakangan ini rame banget euy media sosial sliweran #HariPertamaSekolah. Saya menantikan banget nih momen nganterin Aiden pertama kali ke sekolah. Sekarang sih iya antar ke daycare. Penasaran. Apakah nanti momen nganterin Aiden ke sekolah bakal lebih exciting daripada ke daycare? Hahah!



Tahun lalu, saya dan Windi Teguh collab bikin postingan tentang hari pertama sekolah, zaman banner #GesiWindiTalk masih jadoel.


Sekarang lagi lah karena bingung aja mau bahas apa. Hahaha. Sungguh nggak kreatif yaa. Tapi kali ini beda kok subtopik nya. Sekarang mau bahas sekolah itu penting nggak sih? 

Menurut kamu?

Baca juga cerita punya Windi Teguh soulmate ngeblog saya yah:


Menurut saya, ya penting lah. Semudah itu saya menjawab karena memang penting buat saya.

Kalau ditanya apakah ada materi pelajaran SD sampai SMA yang bener-bener terpakai dan bisa diaplikasikan dalam hidup saya setelah jadi embok-embok ini? Jawaban nya: nggak ada. Kecuali materi mapel Bahasa Inggris. Karena dari SD sudah ada mapel Bahasa Inggris, saya les juga pun dari kelas 2 SD, itu semua terpakai saat kuliah di jurusan Sastra Inggris. Contoh yang terpakai ya misal kayak perbendaharaan vocabularies, structure kapan pakai bentuk sekarang dan bentuk lampau, yah hal-hal mendasar Berbahasa Inggris gitu-gitu lah. Cuman itu yang terpakai semua sampai detik ini.

Rumus kimia, fisika, matematika sih udah menguap yah, to be honest. Lagian mau dipakai kapan dan buat apa juga wong kerjaan saya nggak di bidang itu. Cerita-cerita sejarah kerajaan dan kemerdekaan sih terpakai. Terpakai saat lagi quiz-quiz an nggak jelas sama Adit. Hahaha. Udah itu doang kayaknya.


Walaupun ilmu dari pelajaran di sekolah nggak beneran bisa terpakai, toh saya dulu belajar banyak. Banyak loh pelajaran kehidupan yang saya dapat di sekolah. Bisa kenal banyak teman yang lambat laun saya jadi nyadar bahwa orang itu memang macam-macam.


Belajar toleransi. Belajar mengenal, membaca, dan berkompromi dengan karakter teman lain. Belajar menyelesaikan masalah yang dulu terasa berat pada zaman nya, talk about dilabrak kakak kelas dan dimusuhi teman sekelas. Huhuhu. 

Dilabrak kakak kelas itu menyebalkan. Tapi, ternyata saya jadi belajar berani. Bukan berani untuk melawan sih, dulu pas SMP saya mah anaknya cemen. Hahaha. Tapi belajar untuk menghadapi. Belajar teguh hati untuk tetap masuk ke sekolah padahal godaan bolos karena malas ketemu si pembully jelas besar banget.

Belajar mempertahankan value yang saya anggap benar walau saya jadi bahan ejekan. Dulu waktu SMP saya pernah tuh dinyek-nyek pelit sampai bawa-bawa ras, "Ah kalau cina mah pelit emang" lantaran saya ogah nyontekkin teman saat ulangan. Ya enak aja lah nyontek, saya belajar aja mati-matian. Bangun jam 5 pagi demi mematangkan dan mengulang belajar sekali lagi. Nggak rela dong dicontek.


Belajar bahwa kalau mau hasil baik maka harus berusaha. Mau nilai baik ya belajar. 

Nilai-nilai itu saya dapat dari pengalaman bersekolah dan buat saya sih penting anak bersentuhan sama kesempatan-kesempatan itu.

Sebenarnya saya sebal juga sih sama sistem pendidikan di Indonesia yang masih mengutamakan hasil ujian akhir. Apalagi banyak juga siswa yang nggak jujur saat ujian akhir, lalu nilainya baik, dan lulus-lulus aja. Guru pun sebenarnya tahu, tapi mendiamkan demi memenuhi target kelulusan siswa di sekolah. Sebal dong. Saya merasa dicurangi. Saya ngerasa itu nggak adil. Tapi toh itu membuka mata saya juga bahwa ya inilah hidup. Kadang memang nggak bisa selalu adil.

Saya sebal juga sama syarat masuk SD yang mengharuskan calon siswa sudah bisa baca, tulis, dan berhitung. Padahal teori nya, anak usia pra sekolah masa udah diajarin calistung? Nggak semua SD kayak gitu sih, tapi masih banyak.

Saya kesel sama 2 hal itu. Adit juga punya unek-unek sendiri yang pernah dia tulis di postingan lama.


Tapi kami berdua realistis aja. Kalau nggak suka sama sistem pendidikan konvensional, solusi nya apa? Oke, mungkin bisa homeschooling atau pilih sekolah yang mata pelajaran nya lebih menekankan pada minat anak. Kalau TK, ini bicara TK karena jenjang yang akan ditempuh Aiden paling pertama nanti ya TK, ada kan tuh sekolah-sekolah kurikulum IPC, Montessori, dan lalala yang intinya menekankan pada bermain dan life-skill.

Pertanyaan nya kemudian adalah, saya mampu atau tidak?


Homeschooling sih bagus ya. Tapi homeschooling tidak untuk semua anak. Kesabaran saat mendidik anak, ketemu anak 24/7 itu bukan milik semua ibu. Pun, saya masih banyak menghabiskan waktu untuk menemani Kakak Ubii terapi-terapi. Jadi, opsi homeschooling coret duluan. 

Sekolah kurikulum internasional juga bisa jadi solusi. Tapi, biasanya sekolah-sekolah seperti ini butuh dana jauh lebih besar daripada sekolah negeri dan sekolah swasta biasa. Kira-kira saya mampu nggak membiayai?

Untuk pra-sekolah TK, rencana nya saya dan Adit kepengin memasukkan Aiden ke TK-TK yang Montessori begini. Untuk SD mungkin baru di sekolah swasta biasa.

Sering banget saya lihat banyak orangtua mengeluhkan sekolah konvensional di Indonesia, lalu compare sama sekolah-sekolah di luar negeri. Ya gimana ya. Mau dibandingin sampai ngelist semua sisi pun juga nggak akan dapet solusi apa-apa. Bukan nya nggak boleh mengeluh. Mengeluh mah bebas dan malah dibutuhkan kok supaya lega. Tapi kalau sekedar mengeluh terus-terusan tanpa cari jalan tengah juga kita yang rugi sendiri. Jadi ngejalanin bakal berasa berat dan capek doang.


Sistem pendidikan konvensional di Indonesia memang sangat perlu dibenahi. Itu saya setuju. Tapi kita juga pasti tahu lah mengubah suatu sistem itu nggak bisa instan kayak makan Mie Gemezzz. Butuh waktu, butuh gebrakan dari pemerintah, dan tentu saja butuh partisipasi masyarakat secara kolektif.


Padahal, kadang kita belum tentu siap loh dengan perubahan. Kayak kemarin sempat ada gagasan sekolah hanya 5 hari itu juga banyak kan yang protes? Hehehe. Buat saya itu bukan hal baru sih secara dulu SMA saya juga masuknya cuman Senin sampai Jumat doang dan baik-baik saja.

Walau buat saya pelajaran-pelajaran di sekolah konvensional mostly nggak ada faedah nya saat ini, saya tetap akan mendukung sekolah karena punya ijazah itu penting.

Banyak yang bilang bahwa ijazah tidak menentukan segalanya. Ijazah bukan satu-satu nya faktor penentu kesuksesan. Iya, setuju.

TAPI, bukan berarti nggak usah punya ijazah juga nggak apa-apa. Kalau menurut saya loh ya.

Banyak orang yang ijazah nya sampai S2 tapi masih menganggur. Itu benar. Tapi, banyak juga kan orang yang punya ijazah S2 dan itu bisa dijadikan senjata untuk dapet pekerjaan dengan posisi dan gaji oke. 

Banyak orang yang ijazah nya 'hanya' SMA tapi bisa jadi orang besar. Itu benar. Tapi, banyak juga loh orang yang cuma punya ijazah SMA lalu mentok. Mau ngelamar pekerjaan yang lebih baik dan gaji nya lebih tinggi susah karena sekarang pekerjaan yang favorable sudah banyak yang mensyaratkan ijazah sarjana.

Ijazah bukan segala nya, tapi jika punya ijazah at least lebih aman. 

Gitu sih menurut saya mah.

Karena ijazah bukan segala nya, maka tetap penting membekali Aiden nanti sama skill lain.

Skill berkomunikasi sama orang dari segala macam usia dan status sosial. Skill adaptasi. Skill kerja sama dalam team. Skill bikin sesuatu dengan ada deadline nya. Endebre-endebre.


Jadi kesimpulan nya, buat saya sekolah itu penting walaupun sebenarnya sekolah konvensional mostly hanya berorientasi pada nilai akhir. Nggak apa-apa lah ilmu selama sekolah nanti nya nggak beneran terpakai. Toh pasti ada juga pelajaran bersosial yang bisa didapat dari sekolah. Selalu ada pelajaran yang bisa dipetik kok dari apa pun itu.

🙅 Sekolah sudah menuntut banget anak harus nilainya bagus?

💞 Yaudah, nanti jalan tengah nya, saya nggak memaksakan itu ke Aiden. Jadi Aiden nggak stress di sekolah dan di rumah. Aiden nanti boleh punya nilai jelek dan rapor kebakaran. Mau nggak naik kelas juga nggak apa-apa. Yang penting diselesaikan sekolah nya.

🙅 Walaupun orangtua di rumah tidak memaksa anak nilainya baik, tapi kan sekolah menuntut itu, anak tetep bisa stress dong?

💞 Ya emang bisa saja. Tapi mau merubah sekolah dan sistem pendidikan konvensional seorang diri secara instan, apa kah mungkin? Solusi yang lebih mungkin ya memupuk daya juang anak masing-masing. Bahwa stress karena pelajaran itu tidak apa-apa dan wajar, yuk biar nggak stress piknik dulu sekeluarga. Atau kalau ada dana, bisa juga panggil guru private ke rumah / ikut kursus mapel kalau emang Aiden nanti nggak bisa langsung paham hanya dari belajar di sekolah. 

🙅 Tapi apa kabar minat dan bakat anak kalau di sekolah tidak dikembangkan?

💞 Banyak loh kursus minat buat anak macam musik, menggambar, desain, robot, pencak silat, dan lain-lain. Mahal? Makanya saya sudah nabung dari sekarang dan bahkan sudah tanya-tanya tarif kelas musik di Purwacaraka buat gambaran perlu menabung sampai berapa. Udah mulai cari-cari info dari internet tempat les gambar. Kalau dana jadi kendala, mungkin kita perlu menjelajah dunia maya. Kayaknya banyak deh kelompok atau komunitas berisi para volunteers yang mewadahi bakat anak.

Baca: Tips Menabung Ibu Rumah Tangga Ala Gesi


🙅 Tapi kalau sekolah cuma ngajarin nilai akhir doang, anak nggak akan bisa menghargai proses dong?

💞 Maka kita as parents perlu ngajarin yang namanya sebab-akibat, konsekuensi, dan proses di rumah sedari kecil. Toh yang mengajarkan nilai-nilai kehidupan paling awal pada anak kan emang tugas orangtua, kan?

🙅 Yah kalau sekolah konvensional begini doang sih, gimana nanti anak bisa siap menghadapi dunia kerja?

💞 Bisa-bisa aja sih. Yang ini nanti saya mau kasih contoh ke Aiden dari pengalaman saya dan Adit sendiri. Sebelum lulus kuliah, saya sudah freelance ngelesin, translate, dan jadi copy writer. Adit sudah pernah nyambi jaga warnet selama kuliah. At least sebelum berhadapan sama dunia dewasa selepas kuliah, kami udah tahu duluan bahwa cari uang memang sulit. Mau hidup layak ya bekerja lah dengan rajin. Dulu pernah saya ceritain sih ini di postingan lama.


Dan ya sambil dikasih pemahaman dong ke Aiden bahwa tidak bisa sampai tua nanti terus-menerus minta disokong sama orangtua tanpa punya penghasilan sendiri karena orangtua nggak hidup selamanya. Buka mata Aiden tentang realita itu nggak perlu tunggu dia lulus kuliah. 

🙅 Ah nyatanya temen aku cuman punya ijazah SMP tapi sekarang jadi bos kok.

💞 Ada temen saya yang beneran kayak gitu. Ijazah hanya SMP tapi jadi bos. Mungkin banget, karena apa? Karena orangtua nya kaya dan punya bisnis gede banget. Jadi temen saya tinggal meneruskan dan semacam udah dapet jaminan hidupnya akan tetap layak meskipun ijazah nya hanya sampai SMP.


Masalahnya, keluarga saya nggak tajir melintir kayak gitu. Nggak punya bisnis yang omsetnya aman untuk 2 turunan sekalian. Maka saya realistis aja dan cari aman, Aiden bersekolah, menyelesaikan sekolah, dan punya ijazah.

🙅 Ijazah sekolah aku sih nggak terpakai sama sekali, ternyata aku kerja di kantor yang nggak mentingin ijazah. Karena aku bisa coding, mereka butuh developer, ya aku dihire.

💞 Iya, memang ada orang-orang beruntung seperti ini. Saya bilang beruntung karena dari kecil sudah tahu minat nya apa, diasah sampai jadi matang, dan itu bisa jadi nilai jual besar menggantikan ijazah. Iya, ada juga memang kantor-kantor yang nggak mementingkan ijazah dan lebih fokus pada skill pegawai nya. Tapi realistis aja lah. Berapa banyak sih kantor begini? 

Kalau misal nanti Aiden bisa punya minat yang terasah sampai jadi dan bisa untuk modal bekerja tanpa pakai ijazah, ya puji syukur. Seneng dong saya kalau kelak lihat Aiden bisa begitu. Tapi punya ijazah juga kan tidak ada rugi nya. 

Nggak ada jaminan kantor Aiden yang fokus pada skill Aiden kelak akan langgeng selama nya. Kalau bangkrut gulung tikar jadi Aiden perlu cari kerjaan apa aja dulu sampai menemukan lagi kantor yang butuh skill nya, barangkali ijazah nya jadi penting, kan?

Saya sekarang cuman di rumah doang. Dapet duit dari blog dan media sosial. 



Tapi nggak pernah saya merasa rugi punya ijazah. Nggak pernah saya jadi lantas berpikir, "Yaelah ternyata kerja di rumah juga bisa jadi duit, tahu gitu mah dulu nggak usah sekolah aja." Never sih.

***

To be honest, saya ngerasa agak lucu kalau orangtua complain sekolah hanya menekankan hasil akhir tanpa ngajarin anak menghargai sebuah proses. Ketika kita menuntut agar sistem pendidikan konvensional lekas diubah agar anak-anak kita bisa merasakan pendidikan yang lebih manusiawi, what makes us different? Kita menuntut perbaikan di sana sini, padahal kita harusnya tahu ya bahwa merubah sebuah sistem yang skala nya nasional itu tidak satu dua tahun langsung jadi. Sama nggak dengan kita juga tidak bisa menghargai proses dan hanya ingin lihat hasil akhir - seperti yang kita keluhkan terhadap sekolah-sekolah konvensional ini? 

Kita pasti punya idealisme masing-masing. Pasti juga pengin perubahan yang baik dan cepat terealisasi. Pertanyaan nya, sejauh mana kontribusi kita terhadap perubahan? Apa kita punya kapasitas dan porsi untuk merubah sebuah sistem yang dijalankan dalam skala nasional? Saya sih nggak punya. Maka, alih-alih mencari terus bobrok nya sekolah konvensional, saya akan berdamai dan berkompromi. Dengan menabung sejak sekarang biar nanti kalau Aiden mau ikut kursus hobi atau minat bisa saya fasilitasi, menanamkan daya juang biar nggak mudah menyerah ketika pelajaran bikin stress atau dibully, dan mengajarkan Aiden untuk bersyukur. Alhamdulillah kalau nanti bisa sekolah. Banyak anak, anak jalanan misalnya, yang sebenarnya ingin sekolah tapi tidak mampu dan tidak terjangkau bantuan pemerintah.


Contoh nya kejauhan kalau pakai anak-anak jalanan? Kadang memang perlu melihat jauh ke bawah kok supaya kita nggak lupa cara nya bersyukur.


Ngajarin biar nggak gampang nyerah, gimana? Saya tunjukkan tiap hari dengan contoh ternyata yang bisa dilihat Aiden saat ini: mami nya nggak mau nyerah memperjuangkan Kakak Ubii.

Aduh panjang amat yaaaaaa. Kalian masih baca sampai di sini, nggak? Hahaha. Gimana menurut kalian, gengs? Penting nggak sekolah? Feel free to share yaaa.



Love,






12 comments:

  1. Sekolah formal penting, tetapi sepanjang usiaku skrg, sekolah kehidupan jauh lebih penting dan harus dipersiapkan untuk kuat mental menghadapi ujian di universitas kehidupan. Bicara ttg duduk di bangku sekolah, temen2ku dulu yg gak serius belajarnya dan jarang rangking malah skrg ini sukses karir dan rumah tangganya. Jadi, jgn memaksa siapapun utk belajar, terlebih harus menjadi rangking di sekolah krn tidak ada jaminan ke depannya akan seperti apa. ^_^

    ReplyDelete
  2. kayaknya TK dan SD itu perlu banget deh karena anak belajar basicnya, kalau SMP dan SMA ada yang jurusan gitu modelnya lebih bagus karena sesuai minat bakat anak ^^ *imho :)

    ReplyDelete
  3. penting donk mam, kl ga sekolah ga ketemu pak baba dooonk >.<

    ReplyDelete
  4. yaampun kalo ga sekolah dan menghadapi sgala problematika hidup di dalamnya aku ga akan setangguh ini cihhhuyXD

    ReplyDelete
  5. kalo menurut aq sekolah penting & harus, apalagi kalau kita mampu bisa pilih sekolah yang bagus, atau kita yang tahu banget minat/kemampuan/cita-cita, harus sekolah agar bisa asah kemampuan lebih baik lagi dan setidaknya dengan sekolah kita bisa tahu ilmu calistung.

    ReplyDelete
  6. Nice Artikelnya.. ijin share dan jangan lupa kunjungan baliknya... http://umpanessence.com

    ReplyDelete
  7. Ya kadang emang ada beberapa hal yang gak terpakai semacam materi materi hafalan, tapi ya gimana ijazah tetep butuh sih.
    Contoh saya yang lagi kerja lulusan SMK nih gajinya stay disitu hahahaha
    Padahal kalau mau pindah juga susah karena dimana mana udah minimal S1.
    Mau bikin usaha ngumpulin modal dulu.
    Eh mau ngumpulin modal, gaji di pakai kuliah dulu.
    Hahaha

    Kayak muter muter gitu sih.

    Emang gaada gunanya sih nyari kekurangan sekolah konvensional ya.

    ReplyDelete
  8. Menurut saya penting sih sekolah, meski memang kurikulumnya perlu dibenahi. Selain anak belajar sosialisasi, ilmunya dari sekolah tetep berguna kok mesti kadang kita nggak sadar. Wawasan yg didapat dari sekolah akan lebih menjadikan kita berpikir lbh luas, bijaksana. Pelajaran2 itu bisa mengasah logika kita ketika menghadapi sesuatu dalam keseharian sekarang ini, seperti contoh Tentang percobaan ilmuwan siapa itu terkait masuknya kuman ke makanan dlm eksperimen botol leher angsa, bisa jadi acuan ketika menyimpan makanan harus gimana gimana biar nggak basi, dll

    ReplyDelete
  9. ini artikel yg sy butuhkan mom gessy sebagai acuan, sebenarny pengen tau juga yg jelas itu umur brp anak masuk sekolah TK,SD ttp masih byk anak usia dibawah 7th masuk SD sana sini tanya malah jd bimbang, kmrn sempat survey waktu pendaftaran online SD negri ada yg usia 5y 9m sdh didaftarkan, bagi sy wow..
    tp untuk sekolah sy setuju dgn artikel mom gessy peting bgt biar aman..hehehe

    ReplyDelete
  10. Saya pun termasuk yang berpendapat sekolah itu penting. Pernah sih kepikiran untuk homeschooling. Bahkan sampai mempelajari seluk beluk HS sekitar 2 tahub. Tapi sependapat dengan Gesi, gak semua cocok dengan HS. Dengan berbagai pertimbangan, saya tetap memilih sekolah.

    Sependapat juga, kalau hanya membandingkan dengan luar negeri melulu bakal cape. Belajar untuk beradaptasi juga dengan sekolah di negara sendiri. Saya selalu berpikir, seburuk-buruknya sistem sekolah Indonesia tetap ada yang berhasil dengan jujur. Itulah yang membuat saya masih tetap optimis

    ReplyDelete
  11. Pentinglah, kalau ngga sekolah trus anak kita ngapain aja selama 17 tahun? hehehehe...
    mengenai segala macam kontranya, aku pikir saat itulah peran kita sebagai orangtua harus benar-benar diperhatikan. jangan sepenuhnya memasrahkan pendidikan anak ke lembaga pendidikan :)

    ReplyDelete
  12. Sempat 'agak' tersindir ketika membaca tentang betapa sempurnanya sistem homeschooling. Nyatanya? Nyatanya ga semua ibu punya kewarasan tingkat atas berhadapan dengan full parenting 24 jam.. �� dan? Dan anak perlu kecerdasan sosia-emosi yg hanya bisa dibentuk dengan bersih secara langsung. Tentu aku ga bisa dapetin itu dilingkungan kota yg rata2 selfish.. Setuju bgt sm artikel ini.. ��

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^