Friday, July 7, 2017

Penting Nggak Punya Teman Satu Level?

Kali ini saya bahas level dalam kelas sosial atau kemampuan finansial. Apakah penting buat kita untuk punya inner circle pertemanan dekat yang satu level? Menurut kamu?


Saya memegang prinsip tidak usah membeda-bedakan teman. Mau beda warna kulit, agama, keyakinan, suku, ras, atau apa pun yang sifatnya warisan, ya tetep ditemenin aja. Beda pilihan presiden dan gubernur juga pengin nya tetap berteman dong kalau mereka nya masih baik sama saya juga. Punya beberapa teman yang coming out gay, and I'm still friend with them. As long as kita sama-sama berusaha baik saat berinteraksi, maka mari berteman. Yesyuk.

Itu sudah jelas and I have no doubt about it.

Tapi, level pertemanan kan macam-macam ya. Ada yang teman hanya teman nongkrong, arisan, belajar kelompok, playdate bawa bocah, dan lalala yang intinya cuman ketemu sesekali dan nggak tiap hari berinteraksi. 

Sama teman yang seperti itu, biasanya, belum tentu kita bisa bebas mau cerita A-Z tentang diri kita, keluarga, masa lalu, atau apa pun karena palingan topik yang diobrolin ya yang aman dan general. Bahas perkembangan anak masing-masing. Kerjaan masing-masing. Hobi. Atau lebih gampang lagi, ghibahin artis dengan sumber berita dari Instagram. 


Yang terakhir, kesan nya remeh dan negatif, yak. Tapi percaya lah, kadang-kadang ghibahin artis dari akun gosip itu adalah obrolan penyelamat dari kegaringan di saat kita kehabisan topik buat dibahas. Hahaha!



Ada juga teman yang lebih dekat. Biasanya disebut dengan sahabat. I don't really know the difference sih. But, yang jelas, di tingkat ini kita lebih bebas bercerita tanpa khawatir dihakimi. Lebih terbuka menampilkan yang sebenar-benarnya diri kita tanpa urgensi untuk jaim. Frekuensi interaksi pun lebih sering. Bisa yang tiap hari ngobrol, entah face-to-face atau via chat, padahal yang diomongin mah receh banget.

Nah, tipe teman kayak gini yang saya pertanyakan, apakah perlu untuk satu derajat. Well, ya nggak harus plek-ketiplek level nya, tapi at least 11-12.

Buat saya ... perlu.

Dengan alasan biar sama-sama enak dan nggak gampang untuk saling sakit hati atau nyinyir.

Saya punya WhatsApp group yang isi nya teman-teman dekat. Group nya cuman berempat, bukan yang berbanyak-banyak. Tiap hari pasti selalu chat dan bisa yang pagi siang malem selalu ada yang diobrolin walau pasti nggak yang konstan ngobrolnya jam-jam an gitu ya. Apa kabar anak, kerjaan, dan cucian kalau jam-jam an habis di WhatsApp. LOL.

Sangking udah terbiasa dan sering cerita, hal-hal sesimple, "Eh, aku abis beli sepatu nih. Akhirnya kebeli juga sepatu bunga-bunga, sayang size 36 nggak ada. Jadi aku pakai size 37. Tapi gapapalah aku pakein kaos kaki nya yang rada tebel" atau "Aku abis beli bean bag, super confy loh! Nggak nyesel. Kamu beli juga deh" juga sering diceletukin.


Karena group itu isinya teman yang 11-12 level nya, sama-sama enak nya adalah dengan saya nggak rikuh mau cerita abis beli sepatu, nggak perlu waswas disangka pamer atau nggak berempati. Dan mereka juga nggak yang jadi merasa jengkel, berpikir saya pamer, or worse, merasa kecil karena teman nya beli sepatu baru padahal mereka ada yang kemarin nya cerita habis hutang di saudara, misalnya.

Itu contoh seremeh sepatu. Untuk hal lain seperti pilihan sekolah, for example, bakal lebih terasa bahwa emang lebih nyaman cerita sama teman yang satu level.

Ketika kita bilang, "Duh, tabunganku belum checkpoint nih. Mau buat dana pendidikan anak. Kemarin aku cek uang pangkal SD Mejikuhibiniu udah 15 juta aja," teman-teman kita akan memahami keresahan itu dan menyemangati kita untuk makin getol menabung. Bukan yang jadi, "Anak ku aku masukin SD yang murah juga fine-fine aja kok" atau "Bersyukur, banyak anak nggak bisa sekolah loh."

Padahal curhat bahwa dana pendidikan anak belum terpenuhi itu kan bukan berarti nggak bersyukur, ya. Itu cuman cerita bahwa kita punya target tertentu tapi kita masih butuh usaha untuk mewujudkan.



Misal ada yang cerita, "Aku abis beli gamis Ria Miranda loh, bagus banget, halus, kece. Laff!" maka teman-teman yang 11-12 akan nimpalin gamis nya kayak apa, fotoin dong, pengin juga nih, dan semacamnya. Jadi, aman. Judul nya cerita biasa ke sahabat, nggak perlu takut disangka sombong.

Kalau cerita nya sama teman yang level nya di bawah, belum tentu bakal aman nyaman sentosa untuk si pencerita dan yang mendengarkan (atau membaca) cerita. Bisa jadi berujung ke, "Baju muslimah kan nggak perlu mahal. Yang penting menutup aurat. Dana beli koleksi Ria Miranda lebih baik disumbangkan." > true story pernah liat ada percakapan kaya gini di Facebook.

Bahwa baju tidak perlu mahal memang benar. Tapi kalau misal ada teman mampu beli yang mahal, ya nggak apa-apa juga mereka beli yang mahal, kan. Menganjurkan dia untuk menyumbang juga rasa nya untuk apa, karena demen sama baju Ria Miranda bukan berarti nggak punya dana yang memang alokasi nya untuk disumbangkan, bukan?

Level yang mendekati sama juga bikin gampang saat mau janjian meet up sambil makan. At least bisa satu suara tentang opsi-opsi tempat makan yang sama-sama nyaman tanpa rikuh, "Nanti kalau makan di situ, si A kemahalan / nggak cocok nggak, ya?"

Itu lah makanya saya merasa butuh punya circle yang 11-12. Biar sama-sama enak saat cerita dan mendengar cerita. Nggak perlu drama saling sakit hati karena merasa kecil atau sebaliknya, merasa nggak berempati. 


Itu kenapa kalau di WhatsApp group yang berbanyak dan 'sekedar' teman komunitas, kita nggak bisa sebebas itu mau nyeletuk atau cerita semua-mua karena pasti ada yang beda level. Kayak dulu saya pernah dicurhatin temen yang lagi kesel karena ada teman satu WA group nya yang cerita abis ke Singapore nonton Coldplay padahal di group itu banyak yang pontang-panting cari lemburan demi nutup biaya kebutuhan hidup. 

The bottom line is, buat saya berkenalan dan berteman lah sebanyak-banyak nya. Tapi tetap miliki lah at least satu dua circle teman yang level nya 11-12 supaya saya punya tempat nyeletuk lagi suka apa atau abis beli apa dan curhat yang nyerempet financial condition tanpa khawatir bakal ada nyinyir dan drama.

Ini tumbenan update blog malem-malem begini. Efek capek nulis serius untuk imunisasi Measles Rubella, jadi kepengin bersantai sebentar nulis yang nggak perlu mikir dan baca. LOL.


Postingan imunisasi MR nya dilanjut besok lagi, semoga Senin udah bisa publish. Hahaha.


Ciao!



Love,





12 comments:

  1. Kalo temenan baiknya emg sama siapa aja ya mam Ges. But saat jd temen deket harus bisa nemu yang klik ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  2. couldn't more agree, Gesi. Menurut aku perlu juga punya (bukan membatasi, punya aja) temen yang seagama juga. ^_^

    ReplyDelete
  3. Ini bener bangettt. Kebetulan aku juga punya Line grup isinya cuma empat ciwik-ciwik. Mau ngomong topik apapun bebas banget, aku juga lebih santai ngobrol sama mereka. Di samping berteman dengan siapa aja dan sebanyak-banyaknya, punya inner circle juga penting.

    Thanks for sharing, Ci Gesi!

    ReplyDelete
  4. hahahaha.... masih suka ngintip lamtur nih
    habis hosipnya selalu hot hehehe

    sekarang nambah ngintipin Thenewbikingeregetan :)

    ReplyDelete
  5. Setuju mii, soalnya pernah kejadian... Beliin mainan juna dan gitulah ditimpalinya... Terus buat aku kalau temen deket itu ggcuma selevel finansial, tapi pemikiran dan usia mi. Di kantor, ada temen yg finansial okelah, pamer gaji suami tapi kok 'maaf' pelit. Terus aku bilang seumuran karena beda umur itu beda pikiran beda selera. Intinya sich, pinter2 ajah bergaul

    ReplyDelete
  6. atau... punya circle yang meski beda level tapi saling pengertian. Saya dan kakak saya deket banget tapi beda jauh soal level barang yang dipunya. Tapi entah kenapa nggak pernah saya ngerasa "kecil" meski saya nggak punya barang-barang branded kayak dia. Malah seneng, alhamdulillah rejeki kakak lagi bagus begitu. ^^

    ReplyDelete
  7. Seneengg yaahh punya circle yg udah klik banget gituu mbak. Saya mah tiap level sekolah temen deketnya beda2, dan gak berlanjut. Jadi yaa suka ngiri sama org yg sahabatan bertahun2 macam mbak Ges ini, hehe.
    For the thoughts, I couldn't agree more. Jadi bisa nyablak kalo sm yg selevel :)

    ReplyDelete
  8. perlu juga sih menurutku, biar sama-sama enak :) terutama yang sevisi hehe

    ReplyDelete
  9. Aku sih selama masih asik2 aja ga liat2 harus selevel apa gak, cuma kdg ada aja penerimaan org lain ke kita yg gak sama, ya ga apa juga.. Intinya gak smua org jg kan se visi ama kita, selama masih saling tukar senyum jg udh seneng.. Senyum kan ibadah dan termasuk salah satu komunikasi yg simple hehhe..

    ReplyDelete
  10. Hooh ini aq setuju pnya teman yg selevel, klo aq blgnya sefrekuensi xixixi
    sama aja ding,
    Soalnya aq sering disindir sm bapak2 di pesbuk soal isi tulisan blogq.
    Hiks... yg judulnya itu loh mam....

    ReplyDelete
  11. Selevel dalam arti yang positif :))

    ReplyDelete
  12. ์—๋ณผ๋ฃจ์…˜๊ฒŒ์ž„ ๋จนํŠ€๊ฒ€์ฆ ์•ˆ์ „๋…ธ๋ฆฌํ„ฐ go

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^