Friday, June 9, 2017

"Mama Tampol Nih!"

Siapa orangtua yang nggak pernah bentak anak? Kalau ada, kudos! Salut! Saya sih pernah banget. Dan saya yakin saya bukan satu-satu nya orangtua yang pernah. Hahaha. Ini cari temen apa gimana sih, Gesi?


Jangankan hanya membentak, cubit juga pernah kelepasan. Dan of course abis itu rasanya nyesel banget nget nget. Kenapa harus kalah sama emosi? Kenapa harus kalah sama capek? Memang nya nggak ada cara lain untuk 'mendiamkan' anak selain cubit? Padahal abis dicubit mah bukan nya diem tapi makin beker-beker nangis nya. Ya kan?

Makanya, sekarang saya lebih pilih mengacuhkan anak saat nangis dan meninggalkan mereka ke ruangan lain dulu saat kepala saya bener-bener udah mendidih. Ke ruangan lain biasanya untuk sekedar bilang, "Haaahhhhhh" sekuat tenaga biar emosi nya tersalurkan lewat situ. Atau, ke kamar mandi, cuci muka guyur wajah pakai air dingin.


So far it works pretty well.


Saya mendingan meninggalkan mereka barang 3 menit demi menyalurkan emosi daripada maksain stay di depan muka mereka dengan kepala mendidih tapi lantas mengeluarkan kata-kata bernada negatif atau malah main cubit-cubitan.

Itu kalau pas saya udah nggak tahan. Selama masih bisa mengalahkan kantuk, capek, dan emosi sih ya ladenin terus.


Tentang membentak, sebenernya ada berapa macam bentakan sih? 

Menurut saya membentak itu level nya macam-macam.

😡 Level 1, mungkin kayak cuman bilang "Ssstt"  "Apa sih!" "Udah jangan nangis terus ah!" "Mau nya apa sih, Mami nggak ngerti!" tapi nada nya tinggi dan ekspresi wajah serem.

😡 Level 2, pakai kata-kata yang mengandung label negatif macam "Kamu kok nakal banget sih!" "Kenapa kamu susah diatur sih" "Jangan bandel terus dong!" gitu gitu lah.

Baca: Menggunakan Kata 'Jangan' dan 'Tidak Boleh' pada Anak, Yay Or Nay?

😡 Level 2,5, disertai ancaman yang nggak ada hubungan nya dan cuman buat nakut-nakutin anak, "Awas kalau nggak diem-diem, Mami laporin polisi biar dipenjara" (kasihan polisi kesan nya jadi jahat abis) atau "Kalau nakal terus, Mami kasih ke Mbah A biar kamu dibawa pakai karung." Ini ceritanya Mbah A itu pemulung yang emang suka bawa karung untuk masukin barang-barang yang dia dapat. Beneran ada loh orang yang saya kenal yang pernah diancam model begini.

(Btw, menakut-nakuti yang model begini itu nay banget buat saya dan Adit. Sama kayak nakut-nakutin model, "Jangan nakal nanti masuk neraka" itu juga kami super ogah. Dulu pernah saya ceritain tentang ini plus ada video nya juga sama Adit)

Baca: 5 Parenting Questions

😡 Level 3, disertai ancaman yang bisa kasih impact beneran ke anak macam, "Diam! Atau Mami akan sita mobil-mobilan kamu satu milenium!"

😡 Level 3,5, yang disertai ancaman mengarah ke fisik, "Kalau masih teriak-teriak terus, Mami jewer kamu, ya!" "Kalau nggak brenti-brenti juga nangisnya, Mami cubit lho!" di rumah, di depan keluarga sendiri.

😡 Level 4, persis kayak level 3 tapi di tempat umum jadi orang nggak kenal pun bisa dengar dan lihat.

😡 Level 5 sampai level 10, sana minta tambahan cabe ke mas-mas Makaroni Ngehe.


Jadi ibu memang nggak gampang yaaaaaaa, Buk.

Makanya saya nggak mau judge ibu-ibu yang kelepasan bentak anak nya.

TAPI, susah sekali untuk tidak judge model bentakan level 4. Bentak anak dengan ancaman fisik di tempat umum. 

SUSAH. 

SU-SAH.

S-U-S-A-H

Begitu lihat dan dengar ada ibu kayak gitu, saya spontan langsung membatin, "Ya ampun..."

Ini true story baru kemaren Rabu. Saya jalan-jalan sama Aiden ke sebuah mall di Jogja. Kami mampir ke toko baju anak. Ternyata lagi sale yang mayan banget, alhamdulillah, rezeki ibu peri.

Baca: Tips Belanja Asyique Ala Gesi

Baju-baju sale digantung-gantung banyak banget. Silakan pilih dan borong, asal jangan ngutil pos kebutuhan primer lain yaaaa. 


Makin alhamdulillah saat itu toko itungannya lagi sepi. Makin leluasa dong hunting sale-sale an. Cuman ada saya dan satu ibu lain. Sebut aja Ibu Gadot. 

Pas saya lagi milih-milih, Ibu Gadot nyeletuk ke saya, "Mbak, bisa geser dikit dong" dengan nada nggak ramah sama sekali. Actually saya rada kaget digituin karena sungguh, toko nya tuh lagi sepi banget! Space di sebelah saya juga masih banyaaaakkkk sekali. Tanpa saya harus geser pun, Bu Gadot ini pasti masih bisa ngubek-ngubek baju sale sebenernya.

Tapi, ya udah. Saya nyingkir ndepipis kayak kucing abis disiram air. 


Saat itu saya mikirnya, "Maybe she's just had a bad day" and that's it. 

Anyway, aura wajah kita ternyata bisa kentara banget ya menggambarkan mood kita saat itu. Makanya banyak senyum yuk 😊

Oke, saya lanjut pilih-pilih di rak lain. 

Aiden mainan balon sama mbak-mbak pramuniaga yang nganggur karena emang sepi, jadi ada 2-3 mbak cuman berdiri santai, jadi yaudah Aiden main-main sama mbak-mbak. 

Ibu Gadot ini bawa anak, btw. Dan ajak satu perempuan yang sudah kelihatan berumur. I can't tell itu nanny atau budhe.

Cantik banget anak nya. Lucu. Putih. Rambut nya ponian. Pokoknya semua anak yang rambut nya ponian itu level kelucuan nya jadi maksimal banget di mata saya. HAHAHA.


Anak Bu Gadot ternyata tertarik sama balon yang dipegang Aiden. Jadi dia deketin Aiden dan mengambil balon Aiden. 

Aiden nya nggak apa-apa karena dia lebih semangat digoda-godain mbak-mbak toko ternyata zzz. Tapi Bu Gadot langsung marah-marah sama anak nya. Di situ saya masih biasa aja. Ya ada sih perasaan, "Ah udah lah, wong Aiden nya juga gapapa kok balon nya diambil" but that's all. Saya pikir mungkin Bu Gadot memang ingin menanamkan positive value pada anak nya bahwa it's not okay main rebut gitu aja dari orang lain.

Baca: Belajar Maaf, Terima Kasih, dan Tolong

Moving on, saya asyik lagi pilih-pilih. Kali ini saya di rak yang agak jauhan dari Bu Gadot. Samar-samar saya denger anak nya nangis khas anak-anak pengin minta sesuatu tapi belum bisa mengutarakan. Kayaknya sih. 

Nggak ngerti juga kenapa nangis, kan saya jauhan posisi nya. 

But then I heard Bu Gadot menghardik anaknya. Pasti nya itu dengan volume yang cukup keras karena saya yang rada jauh aja bisa denger setiap kata nya.

"Mama tampol nih kalo nangis terus"

Saya kaget.

And it wasn't only me yang kaget.

Mbak toko yang mendampingi saya pilih-pilih baju juga keliatan kaget dan sontak noleh ke arah Bu Gadot.

Sama-sama kaget, lalu saya dan mbak toko saling bertatapan dalam diam.

Ekspresi kami kurang lebih sama lah. Ekspresi nggak tega dan kasihan sama anak nya. 


I'm not an expert in parenting. I'm just a mom who's trying to be a loving mom for my two kids.

Tapi, saya ingat satu hal yang sampai sekarang pun masih terekam dengan sangat jelas feeling nya.

Dulu saya pernah dibentak sama Mama di depan orang lain yang bukan keluarga dan rasanya malu banget. Nggak ada enak-enak nya. Nggak ada alasan yang bisa saya temukan untuk memaklumi kejadian itu.

Dibentak kalau di depan keluarga atau saudara sih ya malu, tapi masih tolerable lah. Dibentak di tempat umum di depan orang asing itu ... huff.

Jadi, meski pun saya sampai detik ini masih belum berhasil tidak bentak anak sama sekali, hal itu saya pegang banget.

Never bentak anak di tempat umum, di depan orang lain, dengan kata-kata yang menyakitkan. Don't. Because they won't totally forget it.

And as much as you regret it, you would never be able to turn back time and change it.

Ada yang masih suka kelepasan bentak anak? Sini saling pukpuk. Nggak apa-apa. Proses belajar jadi ibu memang nggak akan pernah usai kok. Mari terus belajar sama-sama ya.



Love,





26 comments:

  1. mami ubii, as a jogja-ers, btw, yg sale dimanaaaa????
    *penting

    ReplyDelete
  2. Saya juga pernah cubit Marwah huhu. Dan skr kalau emosi dan kesel sm Marwah saya pasang headset dan dengerin the moffatts. Lumayan bisa nurunin tingkat emosi dikitlah

    ReplyDelete
  3. duh kok aku takut sama bu Gadot tampol nih :D sejauh ini aku pun sama Mba Gesi masih kadang sabar kadang mmmm...kalau aku kesel sama anak suka bilang "aaarggh gemeeessss" dan akhirnya anakku niru kalo dia kesel sama kucing kami dirumah yang ga mau dipeluk sama dia, dia bilang persis seperti yang aku bilang :/ bener2 lagi masa copas makanya aku mendingan diam dulu tinggalin bye.

    Pernah juga aku bilang diciwit nih (bahasa sundanya cubit) eh dy juga ngikutin pas kami lagi main dan aku bikin dy kesel dy bilang ciwit geura bunda hahahaha.. makanya aku mesti hati2 klo marah karena ujung2nya pasti anakku MENIRU :D khawatir nanti dy niru ke temennya juga bisa kebongkar pribadi aku yang manis dan rajin menabung ini wkwkwkwkk

    ReplyDelete
  4. Pukpuk mba.. Aku juga pernah bentak Sakha.. Sama kyk kamu mba, sekarang kalau anak lagi nangis aku milih melipir menjauh dulu.. Takbiarin dulu dia nangis sambil nunggu emosiku reda. Tapi kayaknya cara ini bakal susah diterapkan saat lagi kumpul keluarga besar (bentar lagi hawa2 mudik nih..hehehe) Soalnya kebanyakan yangti, yangkung, budhe, pakdhe, tante, dll ga tegaan kalau liat anak nangis. Walaupun kadang penyebab nangis anaknya adalah manja minta sesuatu.. Langsung deh si anak digendong-gendong, disayang-sayang lagi.. Jadi keliatan kalau emaknya antagonis ini.. *kok malah curhat..
    Btw thanks for sharing ya mba..Sekarang postinganmu tiap hari ya mba.. seneng akuu.. :D

    ReplyDelete
  5. Aq kadang ngobrol nyinyir2an sama anakku sulung sih, antara becanda dan rada kzl gitu. Tp klo bentak, kyknya butuh energi luar biasa loh. Bukannya abis bentak biasanya sendi2 berasa lemes plus feeling guilty gitu yak? Pas jaman anak2 msh kecil dulu pernah kelepasan. Aslik bikin dada sesek dan lemes deh klo abis lepas kendali. Mana habis itu masih nangis penyesalan pulak. Capeeee bgt rasanyaaaa...Klo bs jangan bentak2 anak deh.

    ReplyDelete
  6. Pasti pernahlah marah ke anak, nyubit, bentak, sampe aku kdg suka ancem bakal buang mainannya.. Tp abis itu aku nyesel ges. Apalagi pas liat mukanya wkt tidur :(..

    Tapi utk marahin mereka di depan umum, aku ga mau. Ga bakal. Krn aku tau itu bakal nurunin rasa percaya diri mereka, bikin mereka malu, dan jd ga mau deket ama kita.. Kalo mau mau marahin, aku slalu di tempat yg g ada org lain.. Tp ttp berusaha sih utk slalu bisa nahan diri :)

    ReplyDelete
  7. Pernah banget mba. Saya juga takutkan kelepasan atau gimana, akhirnya sama seperti mami Ubii, saya suka diemin dulu beberaoa menit. Langsung deh pelukan.

    ReplyDelete
  8. Berkali-kali nyaris kelepasan. Soalnya Machin kadang manja banget dan suka tantrum. Apalagi kalau lagi ada tamu. :(

    ReplyDelete
  9. Aku belajar humble dari setiap tulisanmu say :)
    Thank you ya :)

    ReplyDelete
  10. Nice sharing mbaaak. . Aku jd kasihan sama anak Bu Gadot mbaak dan bisa rasain betapa gak enaknya dimarahin,dibentak didepan umum. . Saya jd inget dulu sering dimarahin ibu tp untungnya gak sampai didpan org asing. Tp ya ttp sedihnya. :" Mungkin ibu capek ya waktu itu dan sayanya bandel gak karuan. . Hmmm

    ReplyDelete
  11. Aku mau sharing nih kak Gess.
    Di tempat tinggalku sekarang, Bogor, di sini Anak-Ibu manggilnya Gue-Lo. Aku shock pas pertama kali denger. Maklum dulu pas di Semarang gaada bahasa begituan. Haha.
    Ku inget waktu itu si Ibu nyuruh anaknya ke warung, 'lo beliin dulu ke warung ntar gua kasih serebu'.
    Dan kalimat 'mama tampol' udah sering banget di sini.
    I don't know apakah ini krn lingkungan, kebiasaan, atau dr orang tuanya sendiri.
    Jujur aja aku sedih dengernya. Prihatin banget. Wong aku sama kakak di rumah aja kalo berantem gak pernah ngucap kayak 'kamu tu lho mbak bla bla bla', apalagi nyebut kata 'kowe'. Ku orang Jawa tapi agak kasar menurutku.

    Akhirnya, aku ninggalin jejak di blog mami Ubii. Hore! :D

    ReplyDelete
  12. Anakku sekarang ngerti kalau aku marah, dia langsung liatin gt sambil ngomong "mayah, abun, mayah" kalau aku diem aja pasang muka garang dia mulai nangis deh �� alhamdulillah belum pernah nyubit yang nyubit sakit cuma nyubit ngancem doang anakku udah mleret. Masih belajar sabar juga, anakku mirip aiden ajaib juga �� semangat mami gesii junjunganque ����

    ReplyDelete
  13. Aku belum jadi emak emak sih, tapi serius di tegur di depan orang lain itu berdampak banget buat hidupnya si anak.. Mamaku lumayan sering negur atau ngomelin aku di depan keluarga besar (yg emg kadang aku salah, atau kadang hanya salah paham aja) dan itu berpengaruhhh banget sampe skrg. Setiap kumpul keluarga aku malah lebih milih mojok aja karna malu dan takut kalo sampe di tegur.. Sampe akhirnya malah di protes sm yg lain karna terlalu cuek sm keluarga. Ku bingung ��

    ReplyDelete
  14. Bentak pernah banget kalo emosi si anak susah banget didiemin. Tapi kalo cubit, no, never.

    Aku kalo lg marah, selalu berusaha untuk inget, that my kid is the one i have really wanted back then. Sekarang bocahnya udah gede, jangan diomelin mulu lah. Haha.

    Kalo soal ibu yg bentak anak di tempat umum juga pernah ketemu. Kesian banget sih sama anaknya.

    Mungkin ibu ini dulunya pernah diperlakukan begitu sama ortunya. Tapi dia ga bisa ambil hikmahnya spt mami ubii. Jadinya ya begitu. Semoga sih anaknya gak ngikut2 ky ibunya nanti ya.

    ReplyDelete
  15. Pernah banget, nyaris semua malahan saking kelepasan pas emosi. Habis gitu beneran nyesel dn malah ujung2nya nangis sendiri.
    Kenapa gak bisa lebih sabaran sm anak sendiri huhuhu.
    Kalau pas di luar dn kelepasin marahin Aim yg mmg gak bisa diem, suami yg sering ngingetin buat nahan emosi.
    Kdng sampai frustasinya, apa aku gak layak jdi ibu :((

    ReplyDelete
  16. Seinget saya utk bentak sih prnh sekali dan anak saya umur blm genap 2 thn wktu itu kaget smbil liat muka saya. Krna slma ini semarahnya saya paling cma sekedar ngeluh cape atau bisa diem ga sih cuma ga nada tinggi (ini tipe bentak ga sih). Dan abis bentak itu rasanaya nyesel bgggggggttt saya abis itu minta maaf sma dia loh.bneran minta maaf dan pas tidur sya cium smbil minta maaf berkali kali. Krna saya ga tega loat ekspresi dia itu wktu sya bentak.
    Oh ya klo saya suka ledekin anak saya klo misal dia ga nurut utk hal sepele macam ga beresin mainan paling sekedar bilang ntr klo mama sapu jgn nangis yh atau bilang ntr mama jitak nih (ngmong jitaknya smbil snyum) dan anaknya balik ngeledek ekspresinya. Sbenernya sih bkn jitak beneran cma di elus kepalanyA tpi pake 1 jari aja)..

    Dan stuju bgt sma point klo ga bisa kontrol emosi mending melimpir jauh walau anak nangis kejer. Krna itu juga saya lakuin klo anak lgi susah mkn atau makannya lama smpe emosi membara krna liat kerjaan lain msih numpuk udh buru buru saya masuk kamar. Klo misalnya kira kira lama emosinya saya kunci pintu kamar. Dan anak saya tau klo mamanya udh masuk kamar tutup pintu berarti udh marah besar. Dan dia biasanya akan masuk ke kamar juga sok buat ngluluhin saya..huhu

    ReplyDelete
  17. Su-Sah banget emang jadi ibu, susah kontrol emosi, sekarang lahi belajar ngurangin bentakan, terutama sama si sulung 4 th yg sering menguji keimanan dan kesabaran

    ReplyDelete
  18. Seumur-umur saya sama Alaric, belum pernah saya bentak. Tapi, kalau mamanya? 😅 Saya ngerti ibu-ibu ya macam Mba Gesi lah kurang lebih.

    Tahu ga mba, sekali kita bentak anak itu ribuan sel sarafnya akan berguguran. Dan.. payahnya, sel saraf itu ga akan pernah beregenerasi lagi 😫

    Kalau istri udah mulai tinggi sama anak, biasanya saya ingetin dengan itu. Kayak Mba Gesi, pindah dulu ke ruangan lain atau (karena kami muslim) saya suruh wudhu sekalian biar muka dan pikirannya adem 😁

    ReplyDelete
  19. Kalau di tempat umum sih biasanya justru aku bisa meredam emosi, sok jaim gtu hahaha :P

    Kalau di rumah, kalau lagi pada rewel, skrng sih triknya aku tinggal ke kamar mandi, ngadem2 dulu di sana hehe

    Tapi aku jg termasuk ibu yg ngomelan sih :P

    ReplyDelete
  20. Hem.. tulisan yang bagus mbak, sepakat jadi ibu emang susah :). Tulisan ini menjadikan saya supaya jadi bapak yang baik :) Soalnya anak yang baik biasanya gak jauh2 dari ibu dan bapak yang baik juga

    ReplyDelete
  21. Saya pernah cubit anak, abis itu memang nyeseeeel bgt, kalah sama emosi (bener bgt yg mbak ges bilang).

    Kalau lagi kesel sama anak gegara rewel paling omelinnya bilang "iiihh dasar ganteng, pinter",nada nya sedikit tinggi tapi isinya muji2, biar lagi kesel tapi kata-kata yang keluar harus yang bagus2, kan perkataan ibu itu doa.hehe. Nggak pernah sampai bentak-bentak di depan umum, takuut juga,takut kedepannya nyesel dan takut dihakimi sama orang2 yang ngeliat.

    ReplyDelete
  22. Kalo aku tipe ibu sumbu pendek banget :(
    Sedikit2 marah, jadinya sekarang anakku ikutan :(
    Sekarang sedang berusaha untuk nggak marah-marah, semangat!! :)

    ReplyDelete
  23. Anak saya sdh 22 bln, dan sampe skrg alhamdulillah saya gak prnah bentak anak apalagi di depan umum. Kalau anak nangis ya saya biarin aja bbrp mnit, abis itu br di gendong dan di lalein. Tp kalau cubit prnah kelepsan jg sih, dan abis itu nyeseeeell bgt. Skrg lg bljr jd ibu yg baik dan sabar.

    ReplyDelete
  24. Kalau aku sebisa mungkin enggak bentak-bentak yang keras di depan umum karena kebayang pasti malu dan sakit hati banget anak kita nantinya.
    Pernah sih bentak keras Aiman saat arisan keluarga, itu ajaa udah nyesel banget meski keluarga besar memaklumi karena mereka tau tingkah laku Aim kayak gimana :-(

    ReplyDelete
  25. Kalo bentak di depan umum, ntar yang malu kan ibunya jugaaa..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^