Monday, June 5, 2017

Mengimbangi Suami

Orang yang kenal dan pernah hang out bareng saya dan Adit biasanya pasti ngerasain bahwa level wawasan saya dan Adit itu jomplang nya bukan main. Honestly, kami jarang jalan-jalan couple, alah apa sih bahasanya - intinya hang out sama pasangan lain karena ya emang jarang nemu couple lain yang pas. 


Pas nya dalam arti bisa nyambung sama omongan Adit yang berita dan world updates-oriented tapi bisa nyambung juga sama saya yang ... receh paling bahas apa yah, film atau komik atau Awkarin. Err. Atau gosip deh. Dan wajah Adit kalau saya bahas gosip itu kayak gini > πŸ˜‘

Makanya saya dan Adit semangat semua kalau ada agenda meet up sama Icha (@annisast) dan JG (@jago_gerlong) karena mereka bisa ngomongin topik in between. Bisa bahas yang berbau-bau berita biar Adit betah, tapi bisa juga bahas hal yang nggak ada faedahnya biar saya juga tetep bisa involved di conversation. Dan senangnya kalau sama Icha adalah karena bisa aja bahas-bahas values atau cara pandang kami terhadap dunia tanpa khawatir jadi kzl-kzl an karena beda stand point atau karena kami berdua sama-sama suka motong saking eksaited nya ngomong.


Anyway, back to judul: mengimbangi suami.

Adit memang suka banget baca berita, baik berita dalam dan luar negeri. Apalagi sekarang dia kerja di kantor pemerintah asing, supply berita luar negeri nya makin banyak karena wajib tahu kan karena dia bikin social media material untuk isu-isu itu. Saya jadi makin ngerasa left out.

Adit ngajak ngobrolin berita A, saya nggak tahu. Nyodorin berita B, saya cuman tahu sekilas jadi nggak tahu mau komentar apa. Kasih berita C, aduh baru pertama denger malah. Sering kayak gitu. Huhuhu. 

Awalnya saya kasihan sama Adit. Kok dia nggak punya lawan bicara di rumah ya.

Ternyata lama-lama, saya jadi kasihan sama diri saya sendiri. Kok saya nggak bisa mengimbangi Adit ya. ZZZ. Sempet terbersit, yah nanti kalau Adit bahas ketemu cewek cerdas yang nyambung diajak ngomongin itu semua, jangan-jangan kepincut. Hahaha. Apalagi Adit di kantornya dikelilingi oleh banyak banget perempuan berwawasan. Oh God, I feel small and I hate that feeling!


Jadi, saya mulai lah update wawasan saya. Walau dikit-dikit banget sih. Bukan yang langsung langganan koran atau tiap hari nyatronin website berita sih belum. Hahaha. Tapi at least udah sesekali lah buka-buka. Sesekali tanya-tanya dan ikut nyimak kalau di WA group mana pun lagi bahas berita. Padahal biasanya mah saya skip karena malas. Sekarang ikut bacain deh walaupun nggak komentar.

Dan saya juga download app New York Times loh di gadget. Hahaha. Baca-baca dikit walaupun porsi baca gosip : porsi baca berita masih 5:1. 

#GesiBeingGesi

Baca: Silly Convo #4 - Stop Lambeturah!

Kadang ngandelin temen juga sih, salah satunya Icha. Lagi. Kalau dia lagi baik, dia akan jembreng berita mulai dari background nya dulu kenapa itu bisa sampai terjadi biar saya ngerti asal usulnya. Lalu dia akan kasih embel-embel, "Nih, buat bahan obrolan sama Adit" atau "Biar kamu ngerti kalau Adit bahas." Karena emang saya setidaktahu itu. Huhuh.


Jomplang berlaku juga untuk buku bacaan. Sehari-hari yang saya baca, apalagi kalau bukan Miiko. I love Miiko to the bone lah. Meanwhile Adit baca nya apa? Haruki Murakami, Osamu Dazai, and konco-konco nya. All in English pun karena Adit nggak mau baca versi Bahasa Indonesia nya dengan alasan feel nya nggak dapet. Dan satu novel (yang menurut saya) tebel gitu, Adit bisa kelarin dalam 3-4 hari. Gimana saya nggak merasa lame coba.

Biasanya Adit akan ceritain isi novel nya setelah dia selesai baca. Cerita nya sambil berapi-api banget. Bahkan bacaan terakhir nya yang Colorless nya Haruki Murakami, dia sampai bilang, "Maaf ya Mi kalau hari ini aku agak diem. Soalnya masih kebawa novel nya."

HAH! 😲

Saya cuman bisa ber-OOOO ria tiap Adit ceritain isi novel nya. Ya abis mau nimpalin apa. Paling hanya nanya "Kok bisa gitu? Kok Sukuru mau-mau aja disuruh nggak hubungi geng nya lagi? Kok nyebelin?" End.

Baca: Diari Papi Ubii #18 - Hello Feelings, My Old Friend

Akhirnya saya mau coba baca juga. Hahaha.

Kalau dipikir-pikir, saya melakukan itu buat siapa? Buat Adit? Supaya Adit nggak menemukan kenyamanan ngobrol sama perempuan lain yang pintar?

Nggak sih. I do it for myself. 


Saya ngerasa lebih punya pride saat bisa menimpali berita yang dibahas Adit. Saya ngerasa lebih keren saat punya sesuatu yang relevan sama apa yang dibahas Adit untuk diucapkan. Saya ngerasa puas saat bilang ke Adit, "Nih, aku tau loh, Pi!" Saya ngerasa hepi aja saat Adit tampak ter-wow karena saya tahu. Hahahahahaha.

Saya ngerasa butuh baca buku Bahasa Inggris lagi biar kemampuan saya memahami sesuatu in English nggak melempem. Padahal udah melempem banget! Malu euy masa dulu kuliah Sastra Inggris sekarang pusing baca artikel Bahasa Inggris, astaga Gesi!!

Miiko is still the best bacaan ever! Tapi saya butuh juga baca buku yang lebih 'berat' biar otak saya nggak tumpul. Tujuan agar otak Grace Melia nggak tumpul ya demi saya lah, bukan demi Adit.

Itu mengimbangi dari segi wawasan dan bacaan.

πŸ’ͺπŸ’ͺπŸ’ͺ

Kenapa saya dan Adit minat dan hobi nya beda banget sampai harus saling keep up, background nya bisa dibaca di cerita sebelumnya yah.

Baca: The Untold Story Between Me and My Husband

Ada lagi, yaitu dari segi penghasilan dan bayar-bayar. Adit tahu penghasilan saya dari blog dan media sosial kan nggak tetap. Tiap bulan pasti ada sih. Tapi nominal nya variatif, nggak kayak orang kerja di kantor per bulan pasti dapat sekian.

Baca: Istri Punya Penghasilan Sendiri, Yay Or Nay?

Jadi Adit nggak mewajibkan saya harus mengalokasikan penghasilan saya untuk bayar apa pun sebenernya. Disimpan aja lalu saya bisa beli-beli barang kebutuhan saya pakai uang sendiri, Adit udah bangga. 

Tapi buat saya itu kurang membanggakan. Jadi saya ngotot saya mau yang bayar daycare Aiden dan gaji ART infal per bulan.

Baca: Pertanyaan-Pertanyaan Interview untuk Nanny

Apa itu saya lakukan demi Adit? Ya nggak dong, wong Adit aja awalnya berniat mau bayarin kan sebenernya. I do it for myself. 

Saya ngerasa puas saat saya ada kontribusi real dalam menopang kebutuhan hidup. Saya ngerasa hepi karena saya langganan speedy dan kuota internet ada hasilnya. Saya ngerasa selalu termotivasi untuk berusaha menghasilkan uang. Saya ngerasa terpacu untuk meningkatkan blog, baik tampilan, statistik, konten, dan frekuensi posting, selain karena emang karena saya cinta sama blog ini, juga biar sering dapet job.


Baca: Exclusive Sticker, Something To Boost My Blogging Mood

Sekali saya bilang saya yang akan bayar daycare Aiden, Adit takes it very seriously. Pernah di bulan apa gitu yah, saya nggak ada uang untuk bayar daycare. Bukan karena di bulan itu saya nggak dapat kerjaan di blog sama sekali, tapi karena semua penghasilan dari blog habis entah buat apa karena saya nggak bisa manage nya.

Akhirnya Adit yang bayar daycare bulan itu.

Tapi dia bilang nya bukan, "Ya udah, aku aja yang bayar bulan ini." NO.

Adit bilang nya, "Ya udah, bulan ini, aku dulu yang bayar. Tapi, begitu kamu punya uang, langsung transfer ke aku. Kamu harus latihan disiplin dan latihan pegang omongan sendiri." 


Dan bilang gitu tanpa emoji smile atau kiss-kiss. Kesan nya galak kan kan kan!

Saya yang jadi, "OH GOD harga diriku terluka! Ga akan lagi ga bisa atur income dari blog sampai harus minta dibayarin Adit begini!"

But I guess that's a good thing. Sejak itu saya juga jadi punya motivasi untuk menabung dan sudah cukup berhasil loh. Saya ceritain kok di blog.



Last but not least, mengimbangi dalam urusan mesra-mesraan. Sering banget saya baca tips pernikahan sukses bagi istri, salah satu nya adalah, "Encourage yourselves to initiate intimacy with your husbands."

Bisa sampai ada tips kayak gitu di banyak buku dan website tentu ada alasan nya dong. Karena memang in most marriages, pasti suami duluan yang initiate! Ya kan?

Beberapa teman perempuan saya pun mengakui itu. Jadi ada bukti nya dong. Intinya, mereka yang curhat, "Kok belakangan ini males ya" atau "Malu sih soalnya perut kayak dugong hamil" atau "Suamiku udah mulai protes nih katanya aku kok adem ayem terus"

Padahal penting loh kita, as a wife, 'ngajak' duluan. Kalau kita bilang, "Ah, yang penting kan tetep jadi," hmmm ya nggak gitu juga sih. Karena mesra-mesraan itu nggak cuman memenuhi kebutuhan biologis, tapi juga kebutuhan emosional. And as we know, kebutuhan emosional itu juga penting untuk dipuaskan supaya bahagia nya komplit: lahir batin.

Here's a good reminder:
What your husband really wants is for you to WANT to have sex with him.  For you to ENJOY having sex with him.  And for you to INITIATE it.  His deeper sexual needs (and emotional needs), and yours, will be met when you, as the woman, initiate sex, rather than leaving it up to him all the time to see that it happens - www.nurturingmarriage.org

Baca: Bicara Tentang Kontrasepsi, Why Not?

Tentang mengimbangi suami dalam hal making money, wawasan, intimacy, dan yang lain nya ini subjektif sih ya. Kalau saya, saya ngerasa ini penting.

Kenapa? 

πŸ’… Biar Adit nggak merasa gampang untuk menyepelekan saya.

πŸ’… Biar Adit lebih 'mikir' kalau mau macam-macam. Definisi macam-macam ya macam-macam. Hahaha. Jelek banget penyusunan kata nya, ah.  Misal mau cari partner ngobrol berita, nggak usah jauh-jauh, ngobrol aja sama saya. Kangen mesra-mesraan yang semangat, nggak usah bayangin cewek-cewek muda kinyis-kinyis, saya masih on fire kok. 

πŸ’… Biar Adit tahu bahwa saya nggak kehilangan jati diri, mimpi, dan tujuan setelah berstatus sebagai istri dan ibu > biar nggak underestimate.

πŸ’… Biar peran saya di hidup Adit nggak 'cuman' sebagai istri, tapi juga bisa jadi teman ngobrol, teman ngejoke receh, teman cari uang, teman berdebat, etc.

πŸ’… Untuk urusan cari duit, biar Adit tahu bahwa saya nggak mau 100% bergantung sama dia. Ini lebih jauhnya biar Adit nggak sampai punya pikiran kayak, "Udah nurut aja, toh kamu juga hidup dari uang ku. Emang tanpa aku, kamu bisa apa?" Jangan sampai.

Ah kenapa udah panjang aja ya. 

ZZZ 😴

Kalau usaha Adit mengimbangi saya apa aja yah? Semoga Adit mau ngejembreng buat Diari Papi Ubii lah ya. How? Bahas itu, nggak, bahas, nggak, bahas, nggak? Hehehe.

Anyway, saya setuju banget sama quote yang saya tempel di atas, sorry lupa quote nya siapa. Itu dapet di Brainy Quotes kalau nggak salah.

Never stop dating your wife means saya ingin jadi partner dating yang asyique buat Adit, yang nggak cuman bisa becanda ketawa-ketiwi tapi juga bisa diajak bahas banyak hal. Never stop flirting with your husband. Well, I never stop. I flirt with Adit whenever and wherever possible! Hahaha.

Penutup nya, ini buat Adit:


Semoga rumtang kita semua bahagia kayak foto di atas yaaa, gengs! πŸ’ πŸ’‹



Love,






Pic:
https://pics.onsizzle.com/want-to-hold-your-hand-when-were-80-and-say-9505283.png

32 comments:

  1. Semangat yaa..kamu pasti bisa mengimbangi making money, wawasan dan ehm intimacy Pak suami. I feel you, saya juga suka googling news updatean yang masih berhubungan dengan dunia kerjanya suami. Cuma bedanya suami saya memang cenderung pasif, jadi kalo ga dipancing2/ditanya2 dulu ga bakal cerita dengan sendirinya. Kadang malah saya yang suka BT, soalnya diunderestimate duluan, "percuma kamu ga ngerti kok","males jelasin, googling aja!" Saadd..

    ReplyDelete
  2. Asyik banget kalau suami istri bisa kompakan gini. ^_^

    ReplyDelete
  3. Pengeeen bisa kayak si kaki nini ituuu. Tapi bener lah ges, istri memang musti pinter2 ngimbangin suami ya, biar dia tetep mikir "gw punya temen ngobrol yg enak di rumah"

    ReplyDelete
  4. Aku malah pingin banget bisa ngobrol agak berat sama suami, tapi so far kagak nemu waktu yg pas terus buat ngobrol. Kalo anak2 melek pada sibuk urus anak, anak tidur, suami udah tepar duluan ikutan tidur. Terus ngobrolnya kapan? Huaa. Jam kerja suami sibuk banget sama kerjaan nya. Hmm

    ReplyDelete
  5. Aku tuh kalau lihat mami Ubii sama papi Ubii seneng, kompakan gitu ya. Semoga langgeng terus ya mak.

    ReplyDelete
  6. Amin ya rabbal alamin.pasangan hidup adalah teman setia hingga akhir waktu...

    ReplyDelete
  7. Wah saya musti up grade berita dan wawasan neh misal nanti kopdar sama Mbak Gesi dan Mas Adit biar bisa ngimbangin. Sebab saya juga ga begitu ngikutin berita-berita berat, palingan yang lagi hepening aja.
    Semoga kita semua bisa terus kompak dan bahagia bersama pasangan masing-masing hingga tua nanti ya Mbak, aamiin.

    ReplyDelete
  8. Waktu memutuskan pacaran kan emang karena asyik jadi teman ngobrol, jadi apa yg harus diimbangi?

    Itu pertanyaan saya waktu tau kalau istri emang harus mengimbangi suami.

    Terus say sadar, ohiya pas udh jadi istri, udah punya anak, istri di rumah gak kerja (kantor/freelance) emang butek sih males baca, males update dgn berita, dll. Hasilnya pas diajak ngobrol jadi garing...

    Tapi di saat yg sama tugas suami pula y harusnya kasih keleluasaan utk istri utk menjalani hidupnya yg lain selain ngurus anak dan rumah.

    Suaminya memberi ruang, istrinya menggunakan ruang itu. Yha menurut saya mah begitu :D

    ReplyDelete
  9. Aku merasa beruntung karena pny pasangan satu minat jd klo ngobrol nyambung, meski klo lg ngomongin bhs pemograman yg gk pnh aku tahu kdg melongo jg. Tp seenggaknya kami selalu merasa nyambung tiap kali ngomong, kecuali pas lg ngantuk, wakaka

    ReplyDelete
  10. Wah infonya bermanfaat banget, huwaaa pasangan yang kompak dan serasi, semoga tetap kompak dan menua bersama

    ReplyDelete
  11. sukaa mba ges...saya sukaa proses bertumbuhnya pasangan ini :*

    ReplyDelete
  12. Saya dan ayahnya MArwah juga kadang saya ga bisa ngimbangi dia ahaha, seringnya saya blah bloh kalau dia ngomong apa saya koneknya apa wkwkwkw, ya namanya hidup berumah tangga ada lucu - lucuannya ya gapapa yah whhwhw, lucu kan kalau suami serius terus isterinya nyegir doang hahah

    ReplyDelete
  13. Kalau mengimbangi soal bahas berita msh nyambung sih. Pr berat ya soal mesra2an itu hihihi

    ReplyDelete
  14. Suka banget sama tulisan ini. Dan ya, kita sebagai cowo akan merasa sangat senang ketika pacar/istri kita bisa "agresif" sedikit dalam hal you-know-what. Kita jadi merasa diinginkan dan merasa bahwa diri kita tuh menarik

    Dan suka banget sama kalimat yang ada di foto
    "Never stop dating your wife, and never stop flirting with your husband"

    ReplyDelete
  15. Kalo aku malah kebalikan dari Gesi. Kalo aku ngomongin berita, suamiku yang cuma ah oh aja wkwkwk.

    Menurutku, se emak-emaknya jadi ibu rumah tangga #eh apasih wkwkk.
    emak harus tetep punya daya jual di mata suami biar ada yang dibanggain sama suami.
    Begitulah kira-kira

    ReplyDelete
  16. Aku suka baca cerita Mb Grace.. Mb cerdas lo..
    Sepakat untuk bisa ngimbangin pasangan
    . Mksh buat tipsnya.. bermanfaat banget buat saya nanti kl dah nikah πŸ˜ƒ

    ReplyDelete
  17. Tapi bener mba Gesi, ketika isteri itu bisa ngeh obrolan suami. At least bisa nimpali dikit, si suami akan merasa WOW. Eh, sampeyan juga ngerti ya. Dan ngerti aja udah luar biasa :-D

    ReplyDelete
  18. Entahlah mi, utk pengetahuan umum, saya sama Panda jg njomplang banget. Parahnya, kl diajak nonton film yg mikir dikit, akupun butuh penjelasan, wkwkwkwkwkwwk.

    ReplyDelete
  19. Aplikasi New York Times ... seru ini, hehehe.
    Iya sih, kite suami kalau ngobrol sama pasangan terus nyambungnya lama keburu capcay lodeh, hehehe. Keren Mbak Gesi

    ReplyDelete
  20. Catet banget nih! Buat pasutri baru, tips2nya bs diaplikasikan biar ga anyep

    ReplyDelete
  21. Ini kok saya bacanya malah ketiwi dari awal ampe akhir ya? Xixixixi

    ReplyDelete
  22. Hahhaha... iya sih. Kadang kuanggap suami kek mbah google. Baca running text, ada berita apa trus penjelasannya tanya suami. Males googling n baca portal berita. Liat hp suami app nya portal berita. Hehehhe.
    Tapi kalo masalah twitwor aku yg tahu duluan. Hehehhe.
    Makasih sharingnya mama gesi

    ReplyDelete
  23. Duh aku merasa belah beloh juga kalau ngobrol sama orang yang referennsi bacaannya berat, Ges. Muahaha... baca berita lokal dan interlokal eh internasional aku bacanya yang cetek aja.

    ReplyDelete
  24. waaah moga aja aku jga bisa kompakan gini sama si doi wkwkwk

    ReplyDelete
  25. Kak itu emoticonnya lucu lucu banget haha bikin sendiri ta?

    ReplyDelete
  26. engggg klo versi rumtang-ku kebalikan, yg update berita hot sampe hosip2 receh itu aku mak karena temlenku rame sama blohher2 yg suka ngeshare apalah gitu ...biar paksu gak terintimidasi dgn wawasanku, aku ngobrol topik aman aja semacam film thriller yg baru kami tonton ato dunia motor yg jadi hobi/pekerjaannya dia

    ReplyDelete
  27. Aku sejak nikah jarang juga hang out sama suami krn pas itu LDR, begitu ketemu mbrujul2 ada anak2, jd kalau jalan piyik2nya dicangking jg wkwkwk
    Mengimbangi suami dlm making money aku juga setuju banget mbk, tapi saat ini jalannya blm bisa ngantor krn msh ada bbrp pertimbangan, jd sementara ya sebisanya aja
    Paling seneng klo bisa traktir suami makan pake pocer haha

    ReplyDelete
  28. Aamiin, semoga bahagia sampai tua ya kita semua :)

    ReplyDelete
  29. Aduuh... Really is a slap on my face nih yg bagian 'initiate' krn sy org nya gengsian (demen jual mahal) hohoho.. Thankyou post nya mom πŸ˜πŸ‘

    ReplyDelete
  30. amin,,
    soal mengungkapkan lewat email, ini juga saya lakukan bersama suami. Jadi kalau keselnya udah muncakkkkk,,maka email lah jembatan kami,, alhamdulillah nggak pake berantem hebat dan nggak pake mencaci,,dengan gini kita mau marahan kayak apa juga anak nggak tau,, :*

    tipsnya guna banget mak gesi,,

    ReplyDelete
  31. μ—λ³Όν”Œλ ˆμ΄ λ¨ΉνŠ€κ²€μ¦ μ•ˆμ „λ…Έλ¦¬ν„°

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^