Monday, June 19, 2017

Depresi Di Masa Itu - It's Ok, But Let's Handle It

Dulu, pernah ada satu fase di hidup saya yang nggak saya tahu gimana nyebut nya. Lupa banget tepatnya berapa lama karena nggak bener-bener merhatiin. Tapi seingat saya, itu terjadi di masa-masa bingung harus gimana sama Ubii dan capek berantem terus sama Adit.


Saya lumayan sering sih nanya-nanya ke temen-temen. Pernah nggak ngalamin begini juga? Ternyata temen-temen yang saya tanyain, semua belum pernah ngalamin. So there I was, confused and feeling alone. Saya juga nggak tahu ini namanya apa. Seperti mengigau/ngelindur/sleeptalking. Tapi sudah sampai taraf mengganggu.


Let me tell you about it.

Dulu, suatu pagi, Adit pernah yang tiba-tiba marah sama saya. Saya kaget banget lah. Baru bangun, masih pagi, kok udah ada aja. Adit marah karena saya ngata-ngatain dia dengan kata-kata kasar. 

Hah. Saya kaget. Kapan?

Kata Adit saya ngata-ngatain Adit tadi malam nya. Pakai kata-kata kasar yang saya nggak akan pernah pakai saat kami berantem dengan sadar. Saya bener-bener bingung kenapa Adit nuduh saya begitu.

Adit juga ngotot kalau dia nggak cuman nuduh doang. Adit ngotot bahwa emang itu lah yang terjadi: saya tadi malem 'kebangun' dan marah-marah sama Adit pakai kata-kata kasar.

Karena saya nggak ngerasa melakukan, ya saya ngotot balik lah. Enak aja main tuduh-tuduh. Pagi-pagi pula. Padahal mood di pagi hari itu kan ngaruh banget ke mood seharian, ya kan.


Liat saya ngotot nggak mengakui, Adit makin ngotot lagi. Adit mikir kalau saya cuman ngeles karena aneh lah kalau saya sampai nggak ingat udah kasar ke Adit wong saya marah-marahnya itu melek dan sambil duduk kok.

But, really, saya nggak merasa ngelakuin itu. I didn't even remember it. At all.

Jadi malah makin mbulet. Adit nuduh saya ngeles. Dan saya nuduh Adit memfitnah saya. Runyam lah isinya saling tuduh doang.

Kejadian itu nggak cuman 2-3 kali tapi cukup sering. Menurut Adit, saya marah-marah, ngata-ngatain Adit, atau marah-marah sama keadaan dengan sangat kasar. Menurut Adit, saya terlihat melakukan itu semua dengan sadar karena saya melek dan duduk di kasur. Bahkan pernah katanya sampai saya berdiri juga.

Saya, sumpah lah, bener-bener nggak inget! Saya bukan bilang nggak inget demi Adit maklum saya marah. Tapi beneran saya nggak inget. Nggak inget atau nggak nyadar? Saya bahkan nggak tahu apa beda nya lagi.

It's like ... I didn't have the memory of what I did. Sama sekali nggak punya ingatan bahwa saya melakukan itu.

Itu adalah fase berat dalam pernikahan saya dan Adit, I gues..

Adit terus berpikir kalau saya cuman ngeles, bohong, dan nggak berani mengakui apa yang udah saya lakukan. Adit ngecap saya sebagai pembohong karena dia beneran nggak percaya ada orang yang bisa nggak inget sudah marah-marah kasar di saat udah melek dan sambil duduk.

On the other hand, saya terus berpikir Adit mengada-ada dan sengaja cari-cari alasan untuk berantem sama saya. And I hated him for that, at that time.

But for some time, saya juga jadi mempertanyakan kewarasan saya. Have I lost my mind? Jangan-jangan Adit emang bener saat cerita saya marah-marah dengan kasar. Tapi kok saya nggak inget blas? Tapi kok saya nggak punya ingatan tentang peristiwa itu secuil pun? Jangan-jangan saya mulai nggak waras? 

Saat itu diksi yang terpikir cuman waras dan tidak waras. Sama sekali nggak kepikiran diksi stress atau depresi, karena nggak tahu dan nggak mau dikira Adit saya cuman ngarang cerita pilu biar dikasihani. 

Mempertanyakan kewarasan diri sendiri adalah perasaan yang sangat nggak nyaman. 


It's like you still want to believe in yourself, but you can't. It's like you lose your trust to yourself. Tidak memercayai diri sendiri padahal kamu ingin percaya is just sad. At some point, you'd just feel lost. Nggak tahu siapa yang bisa dipercaya. Adit atau diri saya sendiri. Nggak tahu mana yang realita. Adit mengada-ada atau saya emang beneran marah-marah tanpa sadar.

Mungkin ada 3 bulan fase seperti ini berulang, walau nggak tiap malam. Dan selama itu pula, saya dan Adit saling tuduh dan saling nggak percaya. 

Suatu siang tiba-tiba Adit nawarin ikut hipnoterapi pasangan. Adit bilang kalau kami sudah terlalu sering berantem, terlalu sering menyakiti, dan dia udah capek hidup dengan rutinitas berantem, berantem, dan berantem. Keputusan untuk ikut hipnoterapi bukan sekedar karena apa yang alami ini, marah-marah tanpa sadar. Tapi emang karena kami udah terlalu sering berantem. Sleeptalking saya itu jadi semacam titik didih nya aja.

Itu bukan cuman ide pepesan kosong karena ternyata Adit juga udah sampai cari jasa hipnoterapi nya. Udah LINE hipnoterapis nya. Jadi saat Adit ajak saya itu, semua udah beres. Tinggal bayar aja dan bisa dimulai segera.

Tentang detil hipnoterapi nya di mana, berapa biaya nya, ngapain aja, tips yang diberikan oleh hipnoterapis apa aja, dll, udah pernah saya jembreng di postingan terdahulu. Jadi baca postingan itu aja ya.


Atau baca itu dulu sebelum lanjut kelarin baca tulisan ini aja kali yah biar bisa relate sama yang bakal saya ceritain abis ini.

Selain dikasih tips-tips supaya pernikahan kami lebih solid (tips nya sudah saya jembreng di Hipnoterapi Pasutri - so read them there), saya juga nanyain tentang sleeptalking saya itu.

Saya nanya itu sebenernya apa. Kalau hanya ngelindur kok bisa sambil melek dan duduk. Kalau hanya ngelindur kok saya marah-marah terus dan tema yang saya bicarain sama Adit itu yang bener-bener masalah beneran, bukan sekedar igauan nggak jelas. Dan kok saya bisa kayak nggak punya memori tentang itu, makanya saya nggak percaya apakah saya beneran ngelakuin atau nggak. Jadi itu tuh apaaaaaa?!?!?! Gemes deh waktu itu, sebel, penasaran kan. 

Dijawab sama Mas Eric (nama hipnoterapis nya) kira-kira begini:

💣 Itu bisa jadi adalah tanda-tanda depresi. 

💣 Hal-hal yang bikin saya depresi atau kepikiran banget banget itu berarti adalah hal-hal yang saya nggak bisa ungkapkan. Jadi kayak mendekam cuman dalam hati dan pikiran aja. Saya nggak bisa keluarin.

💣 Mungkin saya nggak bisa mengeluarkan isi hati sampai jadi depresi itu, karena saya takut terbuka dengan Adit. Takut nyakitin hati Adit kalau saya jujur. Takut jadi runyam. Atau sekedar malas ngomongin masalah. 

💣 Hal-hal yang bikin kepikiran itu akhirnya cuman mengendap dan bikin saya 'sakit.' Tapi alam bawah sadar saya belum bisa let it go. Alam bawah sadar saya masih sangat kepengin untuk menyuarakan masalah-masalah itu.

💣 Makanya keluar nya di saat saya tidur karena kalau di waktu-waktu saya awake, saya sengaja menekan keinginan untuk speak up.

Setelah dengar penjelasan beliau, menurut saya itu masuk akal karena saat itu memang saya dan Adit belum punya metode komunikasi yang baik. Masih sering memendam dengan alasan malas ngomongin, malas capek, malas kepikiran. Ada juga hal-hal yang emang kalau dibicarakan malah bisa berpotensi bikin makin berantem, maka saya (atau kami) diam dan nggak ada yang saling memancing untuk ngobrolin.


Untuk hal-hal nya apa aja yang detil, nggak bisa dan nggak mau saya jembreng di sini semua nya yah. Tapi salah satu nya udah saya ceritain di postingan Hipnoterapi Pasutri kok. Yang lain, lahacia. Hahaha.

Resolusi nya ya jelas. Sejak itu saya dan Adit berusaha memperbaiki komunikasi kami. Kalau ada hal-hal yang susah diomongin, kami akan saling email. Jembrengin unek-unek di email akan lebih aman karena nggak akan ada nada tinggi atau nada menghardik. Nggak akan ada kata-kata kasar karena abis nulis, diproofread dulu, bisa dihapus kata-kata negatif nya.

Lebih takes time sih jembreng bahan-bahan diskusi atau unek-unek via email karena harus nulis dulu, edit dulu kalau ada yang terlalu kasar. But it's worth it. Makan waktu lebih banyak tapi semua poin bisa tersampaikan dan damage sakit hati nya terminimalisir. Email-email an itu masih kami lakukan sampai saat ini.

Baca: Diari Papi Ubii #18 - Hello Feelings, My Old Friend

Dan saya harus berterima kasih sih sama Mas Eric. Setelah ikut hipnoterapi itu, frekuensi saya berantem sama Adit jadi nggak sebanyak dulu. Berantem pun, udah nggak sesering dulu pakai kata-kata menusuk. Setelah itu, saya juga udah nggak sleeptalking lagi loh.

Kata Adit, sleeptalking saya berhenti setelah ikut hipnoterapi. Setelah saya akhirnya mengeluarkan semua unek-unek yang selama itu terpendam. Setelah saya disuruh bilang,
Aku memaafkan diriku sendiri. Aku memaafkan si A/B/C yang udah bikin aku sakit hati
... keras-keras.

Beneran, ada satu sesi hipnoterapi di mana saya disuruh mengucapkan itu keras-keras. It felt so weird. Awalnya saya cuman ngomong dibatin. Mas Eric suruh saya ngomong, akhirnya saya berbisik. Mas Eric bilang dia nggak dengar. Yaudah akhirnya saya ngomong dengan lantang.

Abis itu emang rasanya plong plong plong banget.

Selain jaga komunikasi, saya menjaga kewarasan dengan menulis. Makanya saya cinta banget sama blog saya ini. Menulis jadi kayak katarsis saya.

Baca: Why Being So Honest? Because I Don't See Why Not

Nggak usah nunggu sponsored post atau postingan arisan blog, pasti ada aja hal-hal yang kepengin saya tulis. Rasanya nggak plong kalau belum nulis.

***


I guess what I'm trying to say with this story are:

💖 Mengalami stress atau depresi atau apa pun sebutan nya itu nggak apa-apa. Tidak perlu malu dan merasa takut dicap gila. Langkah awal memang adalah dengan menyadari dan mengakui itu.

💖 Kalau sudah dirasa mengganggu seperti yang saya alami (ngata-ngatain Adit sambil bobok dan akhirnya jadi makin berantem itu kan udah jelas mengganggu dong), mungkin memang ada baiknya cari professional help. Entah hipnoterapi atau menemui psikolog whatsoever. It is needed.

💖 Di fase depresi kayak gini, kadang kita memang butuh bantuan professional. Bukan 'sekedar' anjuran untuk berdoa dan beribadah karena berdoa mah pasti sudah dilakukan lah. Bahkan makin dikencengin doa nya kalau ngerasa lost kayak gini. Tapi emang ada hal-hal yang butuh solusi realistis dan solutif. Ada masalah-masalah yang perlu dipecahkan dengan ikhtiar berupa action, meanwhile doa adalah pelancar ikhtiar riil nya.

💖 Kalau banyak orang saat ini bilang saya dan Adit beruntung atau ada yang bilang iri pengin punya hubungan kayak saya dan Adit, sebenarnya sih nggak tepat. What we have now is the result of our endless hard work to keep our marriage. Saya dan Adit itu bukan mak bedhunduk ujug-ujug bisa solid seperti sekarang yang kalian lihat. BIG NO. Ada banyak sekali pertengkaran, makian, dan air mata sebelum bisa seperti sekarang. Mungkin yang bikin kami kayak sekarang adalah karena kami sama-sama mau mengusahakan. It's getting better along the way.

Baca: Pernikahan Tidak Semudah Bilang "I Do"

Baca: Kenapa Berhenti Romantis?

💖 The same thing goes to menjadi mami nya Ubii. Banyak yang bilang salut karena saya bisa tampak selegowo ini menerima keadaan Ubii dan membesarkan dia. It's not like that at all lah. Nyatanya dulu sampai bingung dan stress harus gimana sampai efeknya jadi berantem terus sama Adit kan.

Baca: Ikhlas Memiliki Anak Berkebutuhan Khusus

***

Everyone has their own battle. Winning our battle always needs some time and process. Jadi, kalau sekarang kamu sedang merasa menghadapi sebuah battle, entah itu tentang rumah tangga, tentang menerima anak yang punya special needs, atau apa pun itu, just hang on right there. Cry if you need to. Talk about it and seek professional help if you can't face it by yourself. Kalau kamu merasa battle kamu masih layak untuk diperjuangkan, maka perjuangkan lah.


Karena kadang-kadang kebahagiaan yang melegakan itu nggak turun dari langit, tapi memang butuh diperjuangkan mati-mati an.

I hope you find your happiness like I do. Your inner peace matters. And you're worth it.

Baca: Dear Ibu-Ibu Yang Kadang Lupa Bahagia

Semoga ada yang bisa diambil dari sini yah. Tentang depresi saya yang dulu itu jarang saya omongin bukan karena malu mengakui atau aib buat saya. Tapi karena emang udah lewat. Saya sudah memenangkan tantangan itu. Jadi buat apa saya jembreng melulu dengan kata-kata menyayat hati. Hehehe.

I have won my battle on depression. Yeay!



Love,




33 comments:

  1. Komunikasi dalam relasi apa pun, apalagi rumah tangga emang penting banget ya ... saya paling sering ngobrol kalau lagi berdua aja di jalan, supaya lebih leluasa ngobrol apa pun. Makasih Mom

    ReplyDelete
  2. Mega D. PurbosariJune 19, 2017 at 10:16 AM

    Bingung mau komen apa. Cuma mau kasih jempol aja buat kalian berdua..kerenzzz. Memotivasi bgt buat pasangan2 baru yg masih cupu kaya aku..hihihi

    ReplyDelete
  3. Aku sedang memperjuangkannya Mamii, thanks for this article, so inspiring me. Muach... Muach

    ReplyDelete
  4. Salut ama kalian berdua :).. Bisa mengatasi dan memang pada dasarnya kalian mau memperbaiki hubungan dan minimalisir depresi. Ga semua bisa sekuat itu ges. Aku aja kalo ditanya blm tentu bisa -_- . Apalgi sifatku yg super ga sabaran.. Kdg yaa, kalo aku lg ribut ama raka sampe diem2an, aku suka baca artikel2 mu ini supaya pikiran jd adem dan bisa mikir jernih :)

    ReplyDelete
  5. Mami ubii sangat menginspirasi..aku pun pernah mengalami depresi tp gak sampe sleeptalking gtu, cuma bener2 gak mau tau urusan rumah tangga..suami dan anak terbengkalai..ah kalau ingat masa itu skrg bersyukur karena sy bisa blajar dr pengalaman

    ReplyDelete
  6. Eh....eh.... aku juga suka ngobrol waktu tidur. Kadang sampe jalan-jalan. Tapi itu dulu. Waktu masih single dan baru-baru nikah. Sekarang udah enggak.

    ReplyDelete
  7. sometimes we just need someone to listen, without judging.
    #apeeeeuuu...

    makasi dah nulis ini, mami ubiii... ����

    aq pernah juga dulu di fase ini, walaupun ga smpe sleeptalking. zaman jahiliyah...rasanya kayak dunia ini kejam bener dah...tp ya setelah lewat, plong bener smbil bilang "eh, I survived loh, bok!" ������

    ReplyDelete
  8. Rumah tangga aman damai sentosa itu beneran gak ada. Yang ada adalah kedua belah pihak berusaha untuk "saling" #ngomongsamadirisendiri. Dan buat Gesi dan Adit, kalian juwarak laaahhh

    ReplyDelete
  9. Perjuangan keras yang membuahkan hasil ya Ges. Semoga ke depannya bisa terus kompak.

    ReplyDelete
  10. Saya juga pernah mengalami hal yang serupa mami ubi. Saya sering melukai diri sendiri saat kuliah. Akar masalahnya ternyata trauma masa kecil dan didikan mama yang keras. Jadi stres-stres kecil saat kuliah seperti pencetus saja. Saya kuliah mengambil jurusan psikologi dan pada mata pelajaran konseling masalah saya ini jadi materi praktikum teman saya. Setelah materi dikumpulkan ke dosen kami, ibu dosen tersebut menyampaikan ke teman saya kalau kliennya sakit (dan taraaaa klien itu saya sendiri hihihi). Akhirnya saya datang ke ibu dosen tersebut dan mengajukan sesi konseling mohon dibantu supaya saya sembuh. Seingat saya ada sesi kursi kosong dimana saya duduk di kusi sebagai saya dan bicara pada kursi kosong di depan saya (yang seolah-olah itu adalah mama). Kemudian saya duduk di kursi satunya dan diminta bicara apapun sebagai mama. Hal ini memunculkan kesadaran saya apa alasan mama di setiap perilakunya. Saya memaafkan mama secara penuh dan murni (mantra yang menjadi penyelesaian) �� semangat berjuang mami ubi ��

    ReplyDelete
  11. Aku juga kadang sleeptalking, tapi tetep merem, dan belum pernah sampai berkata-kata kasar. Kata suamiku, biasanya yang aku ucapkan itu hal2 yang dibicarakan sebelum tidur. Seperti cerita yang belum kelar, dilanjutkan saat tidur dalam keadaan ngigau :D

    ReplyDelete
  12. Wah saya kok ngerasa belum pernah sleeptalking kek gitu. Ga tau juga sih. Mana sadar kan ya?

    Masalahnya saya sama istri kalau tidur udah blass... Masing-masing ga sadar apa yang terjadi sampe menjelang subuh 😅😅😆

    ReplyDelete
  13. menginspirasi sekali Mb.. saya juga pernah depresi.. sendiri..tak ada yang nemenin.. ehm kalau ingat itu. Alhamdulillah sudah berakhir dan banyak kejadian indah setelah peristiwa itu.

    ReplyDelete
  14. Model komunikasinya Mbak Gesi sama Adit sama2 suka lewat tulisan, ya. By email, lebih nyaman. Kalo saya, sayanya lebih seneng lewat tulisan, tapi suami enggak suka baca tulisan yg panjang2. Hihihi.
    Btw semoga pernikahannya selalu bahagia ya, Mbak Ges :)

    ReplyDelete
  15. Terus semangat mami ubii :) aku baca tulisan kayak gini rasanya gimanaaa gitu. (jadi keinget juga tulisannya mbak Pungky). Salut buat orang-orang yang dapat melalui berbagai macam fase sulit dan tetap survive dan menginspirasi banyak orang.

    Lope
    omnduut.com

    ReplyDelete
  16. Makasih tulisannya mami, jadi mencerahkan. Kalau ada yg ngalami, nanti ku suggest ke page ini. TFS mi.. Terus menginspirasi ya mi!

    ReplyDelete
  17. I feel u dear..uhuk uhuk..big hug

    ReplyDelete
  18. Seneng banget baca tulisan2 mbak grace yang jujur seperti ini, bikin kita nggak ngerasa sendiri...

    ReplyDelete
  19. Wah beneran baru tau ada depresi yang seperti ini. Thanks banget udah sharing ya, Ges..

    ReplyDelete
  20. Saling terbuka sama pasangan memang penting banget demi "kesuksesan" sebuah pernikahan. Meski ada hal-hal yang berpotensi memicu pertenngkaran, tapi memang lebih baik dibicarakan timbang kelak dia jadi bom waktu yang terus mengintai
    Makasi Ges, aku banyak belajar dari tulisan ini

    ReplyDelete
  21. Aku pernah hampir gila, gg cuma sekali... ������

    ReplyDelete
  22. Aku ga tau, pernah sleeptalking atau ga. Cuman merasa terbebani dan merasa down banget sama depresi krna tuntutan skaligus tanggung jawab utk org rumah. Kadang smpe berpikir, anak yg seumurabku ga seharusnya gini, mngkin ada yg ngalami kondiai yg sama, namun ada sisi lain yg berbeda, smpe2 terpojok dg sndirinya, ga mau org rumah tau apa yg kurasakeun, smpe pernah kabur, tapii ga jadi kabur, keinget sma tanggungan itu.
    .
    Semoga mami ubi berkah terus pernikahannya dg mas adit, aminnnn

    ReplyDelete
  23. komunikasi mmg penting dan harus intens
    apalagi pasangan muda, putra putrinya msh kecil
    untuk mendampingi tumbuh kembang mereka sesuai dg harapan org tua
    salut buat kalian berdua....

    ReplyDelete
  24. Nah iya bener, kalau aku nulis itu bisa sekalian untuk melepas pikiran, stres dsb. Ibaratnya muntahin semua beban dipikiran, bedanya lebih ke hal positif sih ya

    ReplyDelete
  25. Klo aq nangis pas tidur..katanya sih tiba2 suka nangis beneran sampe keluar air mata..kadang trus aq sadar sih. Tp aq ga tau apa yg bikin aq nangis..aq ngrasa ada trauma masa lalu, tp aq g ngerti yg mana.

    Klo yg udah tau penyebab nya sih, skg sudah mulai berdamai. Sudah mulai menerima. Tp klo ybs bikin ulah dikit aja, langsung gagal mupon..hehe

    Hmmm....lucu ya hidup ini mb..😀

    ReplyDelete
  26. Klo aq nangis pas tidur..katanya sih tiba2 suka nangis beneran sampe keluar air mata..kadang trus aq sadar sih. Tp aq ga tau apa yg bikin aq nangis..aq ngrasa ada trauma masa lalu, tp aq g ngerti yg mana.

    Klo yg udah tau penyebab nya sih, skg sudah mulai berdamai. Sudah mulai menerima. Tp klo ybs bikin ulah dikit aja, langsung gagal mupon..hehe

    Hmmm....lucu ya hidup ini mb..😀

    ReplyDelete
  27. Baru tau ada sleep talking ini, ngelindur tapi marah marah. Beruntung yaa sekarang sudah bisa diatasi dengan hipnoterapi. Komunikasi memang kunci membangun kekompakan pasutri.

    ReplyDelete
  28. Hmm, baca ini jadi inget kalau aku sering banget memendah amarah/emosi. Tapi entah apa aku sampai sleeptalking atau ga ya? Dulu aku pernah stres nyaris depresi yg ga aku sadari, sampai bikin mens ga muncul bbp bulan

    ReplyDelete
  29. Aku nggak tahu. Tapi baru tahu juga ada yang seperti itu. Semacam ngelindur, tapi kayanya lebih dari ngelindur gitu, ya?

    ReplyDelete
  30. Kalau sedang di puncak stress, saya juga gitu. Tapi besoknya lupa. :(

    ReplyDelete
  31. Sumpah deh kak, saya gak nyangka ada ulasan keren di blog kakak yang se keren dan se amazing ini :D . I will always keep follow and keep reading di blognya kakak deh,, pokoknya artikelnya bermanfaat dan sangat disayangkan jika di lewatkan.

    ReplyDelete
  32. Sama sekali nggak menyangka, dampak dari depresi sampe kayak gitu.. makasih Mbak Ges udah sharing, aku dapat pengetahuan baru 😘

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^