Thursday, June 22, 2017

Mencari Passion

Nggak semua orang punya cukup kemampuan untuk mengenali diri mereka sendiri dan menyadari apa passion mereka sejak awal. Beneran loh, menyadari dan meyakini sesuatu sebagai passion kita at the very beginning itu nggak semua orang bisa. 


Banyak orang butuh trial and error, mencoba berbagai macam hal demi mendapat jawaban sebenernya passion nya tuh apa sih. Banyak orang butuh mencari hal baru dalam perjalanan mencari passion karena hal yang sebelumnya dilakukan ternyata bukan passion betulan. Saya tipe yang ini deh. Hahaha.

Postingan tentang passion ini dalah collab #GesiWindiTalk dan #SassyThursday, jadi baca juga ya cerita temen-temen saya.

Windi - Menemukan Passion
Annisast - Passion Dan Calling
Nahla - Atas Nama Passion

Baca: #GesiWindiTalk #SassyThursday Meet Up!

Dari kecil saya hobi menulis. Level SD, hobi nulisnya disalurkan dengan apa? Dengan nulis biodata saya di buku biodata si A, B, C, and the gang. Tahu kan, biodata ala anak SD yang model-model begini nih.

💩 Nama Lengkap: Grace Melia Kristanto

💩 Nama Panggilan: Grace

💩 TTL: Semarang, 29 Desember 1989

💩 Alamat: ...

💩 Band kesukaan: Westlife, Aqua

💩 Makes: nasi goreng, lalala. 

💩 Mikes: es krim, lalala.

(Dulu di SD saya, makanan kesukaan dan minuman kesukaan itu julukannya makes dan mikes! WHY)

dan seterusnya lah.

ATAU, kadang kalau sok kreatif, suka bikin ginian.

😅 G: Grace namaku
😅 R: Ramah orangnya
😅 A: Alamatnya di ....
😅 C: Cantik orangnya (dulu mah menyebut diri cantik nggak takut dibilang kepedean ya kan)
😅 E: Edan sifatnya (dulu saya beneran pernah nulis begini, WHYYYYY)

TOLONG YANG JUGA PERNAH BIKIN KAYA GITUAN, NGACUNG!

Baca: Diari Papi Ubii #10 - RIP In Loving Memory Of Our Childhood


Level SMP awal-awal, hobi menulis ini saya salurkan dengan ... ngisi diary berdua sama temen namanya Devi. 

Jadi kami beli diary bareng. Inget banget, gambar nya Crayon Shinchan dan isi kertas nya warna-warni alay. Terus ya gantian ngisinya. Saya ngisi dari depan dan Devi ngisi dari belakang. Hari ini saya yang ngisi. Besoknya diary itu dibawa pulang sama Devi untuk dia tulisin. Dan seterusnya. 

Isi diary nya apa? Masalah terberat anak SMP kelas 1. Dimarahin wali kelas. Ngerasa ada kakak kelas yang ganteng namun kasih tak sampai. Pengin beli majalah foto F4 tapi kok mahal. Berat banget ya masalah nya.


And I forgot what stopped us that time.

Sampai sekarang, buku diary Shinchan itu masih ada loh. Di Salatiga sih. Terakhir saya pulang ke Salatiga, buku itu masih ada. Kayaknya kapan-kapan saya angkut ke Jogja lah buat warisan Ubii dan Aiden. Pengenang masa alay mami nya.

Level SMA, wah menulis diary nya terfasilitasi banget. Saat kelas X, guru Bahasa Inggris saya dulu, Bu Andriani, mewajibkan kami menulis diary dalam Bahasa Inggris. Jadi curhat di diary terserah mau bahas apa, lalu dikumpulkan ke beliau untuk dikoreksi grammar nya.

And then I forgot what stopped me. Again.

Sibuk kayaknya.

Sibuk main. HAHAHA.


Lalu kuliah kan saya ambil Sastra Inggris di mana ada kelas Writing lalala yang emang jadi mau nggak mau harus sering nulis. Saat itu ya nulis demi tugas doang ya. Enjoy sih, tapi belum kepikiran, "Wah ini passion aku!" gitu belum.

Saat kuliah juga saya nyambi jadi freelance copy writer. Bayarannya 2500 per tulisan 200 kata. Sehari bikin 10 tulisan. Nggak besar sih gaji nya. Tapi buat anak kuliah mah lumayan banget lah. Untuk yang ini, nulis demi duit. HAHAHA. Belum yang ngeh bahwa menulis itu passion saya.

Dari sejak kuliah sebenarnya blog ini sudah ada. Tapi masih alay banget isinya tentang mantan pacar dan nama blog nya juga masih The Unspeakable Things. Lalu blog ini mangkrak. Saya lupa pada menulis.

Mulai diurusin lagi itu sejak tahu bahwa Ubii memiliki berbagai gangguan kesehatan bawaan lahir akibat Congenital Rubella Syndrome.

Baca: Tentang Anakku, Ubii

Saat itu saya merasa kepengin membagikan pengalaman dan apa yang saya tahu, siapa tahu ada yang butuh karena saya ngerasain bener susahnya cari teman untuk sharing kondisi Ubii.

Baca: Dear Special Needs Moms, Jangan Menyerah!

Waktu itu ya update-update blog tentang Ubii dan curhat-curhat tapi masih yang jarang banget.

Sempat punya hobi baru bikin-bikin headband dan bikin olshop Potato-po Baby.


Awalnya semangat banget karena ternyata laku dijual dan lumayan lah ya buat nambah-nambah. Tapi seiring meningkatnya orderan, saya kelimpungan. Harus begadang demi bikin-bikin headband. Iya sih, saya emang sudah terbiasa begadang sebenernya. Tapi waktu itu melek malem-malem sendirian bikin headband kok saya nggak enjoy yah ternyata. Yang ada cuman ngerasa overwhelmed dan capek. Selalu merasa pengin lap keringet.


So then I realized bikin-bikin craft, headband, atau apa pun itu bukan passion saya yang sebenarnya. Yes, I like doing it. But not to the extreme of what people call passion.

Kalau passion, seharusnya saya tetep enjoy walau lembur dan capek. Harusnya saya selalu excited dan berusaha nyempet-nyempetin colong-colong waktu karena ya emang passion. But it wasn't what happened.

So I stopped selling headbands. Saya berhenti mengurusi online shop kecil saya.

Itu tahun 2013. Saya bertahan nggak sampai satu tahun. Mulai bikin itu April 2013. Mandeg November 2013. Tujuh bulan sudah cukup untuk menyadari bahwa itu bukan passion saya yang sebenar-benarnya. Bertahan sampai 7 bulan hanya demi menuntaskan orderan-orderan yang sudah kadung masuk doang.

So then I was looking for another passion. Sempat coba-cobain masak MPASI dan cemilan buat Ubii. Saya semangat banget beli buku-buku resep, peralatan ngebento, dan piring-piring lucu. Borong blender, kukusan, dan wadah-wadah buat ngukus.

TERNYATA ALAMAK.

Berat. Saya bikin makanan simple banget bisa jam-jam an. Belum nyuci-nyuci cucian kotor bekas masak nya. Belum nyuapin nya ke Ubii. Ohmaga, saya capek doang. Tanpa perlu waktu lama, saya langsung yakin bahwa masak-masakan nongkrong di dapur jelas bukan passion saya.


What's left for me was just my blog. Blogging adalah kegiatan yang paling doable saat itu di tengan rutinitas antar Ubii terapi-terapi dan saya belum pakai jasa ART.

Baca: Balada Asisten Rumah Tangga

Jadi saya coba ngeblog lagi. Yang dulunya jarang-jarang banget sebulan paling 2 postingan doang, lama-lama nambah.

Tahun 2013, Januari sampai November, cuman ada 1 sampai 3 postingan di blog. Desember nya mulai naik jadi 9. Total postingan blog di tahun 2013 cuman 22 biji.

Tahun 2014, lebih meningkat lagi. Total blogpost jadi 63 posts.


Saya juga mulai gabung komunitas blogging biar makin semangat dan berasa ada temen nya. Mulai ikut lomba pun. Sering menang, alhamdulillah puji syukur. Kalahnya? JAUH LEBIH SERING 😂

Di sela-sela ngeblog yang masih bolong-bolong saat itu, saya juga sempat cobain hobi baru yaitu bikin-bikin craft. Bikin wreath, hiasan rumah dari stik es krim, lalala. Ternyata cuman semangat pas cari ide-ide dari Pinterest. Ternyata semangat yang paling digeber itu saat belanja bahan, karena saya nggak tahan liat barang-barang lucu kan, LOL. Ternyata nggak semua nya bisa dibikin sampai selesai. Hahaha.

Yang bisa sampai selesai, saya foto-fotoin dan tulis di blog dengan semangat. Semangat untuk pamer. Tapi yang nggak kelar mah banyak juga sebenernya.

Baca: DIY Ribbon Wreath

Malah lebih semangat di bagian jembrengin cerita nya lewat tulisan di blog ketimbang proses bikin craft nya. Jadi ya pelan-pelan nyadar juga bahwa bikin-bikin craft itu cuman hobi saat banyak waktu senggang dan saat emang kepengin banget bikin sesuatu. Tapi nggak sampai ke passion.

DIY-DIY yang mainan buat Ubii dan Aiden gitu juga sama aja. Saya cuman bikin yang gampil dan nggak makan banyak waktu membuat. Kalau proses nya lama dan ribet, kayaknya saya mundur teratur.

#ibumacamapa
#macamgesi



***

Saya sering begadang untuk kelarin tulisan di blog. Tapi saya nggak pernah mengeluh pada diri sendiri. Bukan karena wow, tapi yah melakukan passion itu emang enjoyable kok. Sekarang saya sering banget update blog. Bisa ada 3 sampai 4 postingan tiap minggu. Kalau ada yang nanya, "Kok bisa sih nggak pernah kehabisan ide?" Ya karena ini passion saya. Saya menikmati blogging dan saya menikmati bisa nulis apa pun yang saya mau di blog ini. Sesimple itu sebenarnya.

Then some bloggers would ask, "Aku sebenernya banyak ide di kepala / Aku sebenernya kepengin nulis, tapi kok susah ya ngumpulin niat nya."

Jawaban saya akan, "Jangan-jangan blogging memang bukan passion kamu?"

There's nothing special dari saya bisa sering update blog dan nggak kehabisan ide. Because I enjoy every single thing about it. Ketika sesuatu memang adalah passion kita, mau capek atau mau nggak ada waktu segimana pun, kita pasti bakal cari celah nya kok.

Justru yang terjadi di saya sering nya adalah rasanya udah ada banget ide di kepala dan pengin segera nulis itu di blog tapi masih di jalan atau masih ngelakuin rutinitas lain, jadi rasanya hah nggak sabar buru-buru mau pegang laptop.


Berlaku untuk semua passion ya, nggak cuman dalam hal blogging doang.

Tentang passion. Dari pengalaman, ternyata saya perlu waktu bertahun-tahun untuk menyadari bahwa menulis memang passion saya. Remember I started writing since I was a kid. Sempat juga gonta-ganti hobi demi mencari passion. Tapi nyadar nya baru 2016!

Finally di umur 27 tahun, saya tahu apa passion saya. So far yah. Siapa yang tahu kalau nanti saya punya passion baru lagi.

Setelah beberapa kali coba-coba mencari passion, kesimpulan saya:

Passion adalah sesuatu yang bikin kita excited dan motivated. Walau waktu nya mepet, kita bakal sempet-sempetin gimana pun cara nya. Saat ada difficulties, kita bukan nya yang jadi down lalu malas atau nyerah, tapi kita bakal tertantang untuk menaklukan kesulitan itu. Passion juga bisa ngeboost semangat untuk bikin target atau inovasi baru. Otak rasanya muter terus, tapi anehnya nggak bikin capek, justru antusias. Dan ketika tantangan teratasi dan target terpenuhi, rasanya puas as as as as af.

What about you? What's your passion? Apakah sudah menemukan? Kalau belum, nggak papa kok. Terus coba hal baru sampai kamu menemukan passion kamu. Go with the flow aja. Kadang mencoba hal-hal baru tanpa perencanaan malah bisa tiba-tiba bikin sadar, "Kayaknya ini deh passion aku!"

Selamat mencari passion!

Btw, aslinya tulisan Mencari Passion jauh lebih panjang daripada ini karena saya jembreng juga tentang passion ngeblog ternyata bisa menghasilkan uang. Tapi ya itu tadi, KEPANJANGAN AMAT. Jadi saya cut dan bakal saya publish besok Jumat jam 7 pagi yah! Stay tuned! Nggak bakal telat karena udah jadi kok tulisan nya. HAHAHA.

Tada ini diaaa.

Baca: Tentang Sponsored Post di Blog Diari Mami Ubii



Love,





23 comments:

  1. tapjiw kakakQ mantap jan lupa subscribe kami ya kak lapyu mwa

    ReplyDelete
  2. Kurang lebih samaan mba grace, saya dulu juga ada olshop gamis dan hijab seneng sih ngelakuinnya tapi kok sebel yaa kalau sudah keteteran nggak enjoy mana sekarang punya baby. Akhirnya saya mulai ngeblog lagi, share yang saya rasa, atau share pengalaman siapa tahu ada orang yang pengalamannya sama dan butuh solusi. Meski nulisnya nyambi-nyambi ngurus anak dan ngantor tapi rasanya happy dan nggak ada beban. Meski dari blog sekarang belum dapat uang, saya tetap happy untuk menulis ^^ Keep writing mami ubii,

    ReplyDelete
  3. Wkkkek ngikik bacanya..nulis biodata di buku warna warni bagi anak sd itu udah woowww

    Lagi bingung nii..passionku yg mana..suka nulis, nggambar, masak, bikin kue, marketing juga..xixixixxi maruk ye

    ReplyDelete
  4. Buku harian pink ku yg bergembok juga masih ada, cuma kunci gemboknya ilang. Trus diary yg buat isi biodata temen2 juga masih aku simpan. Banyak yg norak2 bergembira di sana

    ReplyDelete
  5. Jadi inget diary jadulku dulu mbakk...pake gembok segala..takut dibuka ortu...soalnya isinya curhatan alay...hahah

    ReplyDelete
  6. Jika saja, saya bisa menulis artikel sekeren ini, saya pasti deh akan punya banyak uang dan banyak rumah dimana-mana :D buahahaa ngimpi kali yaa kak ^^, tapi saya akui kalo tulisan dan atau ulasan kakak yang satu ini sungguh mempesona dan sangat menginspiratif sekali loh!

    ReplyDelete
  7. Langsung nanya sama diri sendiri, passion saya apa? wwkwkw

    ReplyDelete
  8. Pencarian menemukan passion yang bener klik dihati memang butuh prose yang mami Ubi. Beruntung kita yang ternyata passionya nulis malah menemukan kebahagiaan dari menulis

    ReplyDelete
  9. dari kecil kita sudah butuh passion ya kayaknya
    jadi inget dulu suka bertukar kata kenangan dan bio data
    setelah beberapa tahun di cek, ternyata cita2nya ganti mulu hahahaha

    ReplyDelete
  10. akupun baru menyadari kalau "mungkin" passionku adalah menulis...
    #tapimasihginiginiaja wkwkwk

    ReplyDelete
  11. Aku baru nemu passion baru-baru ini. Itupun masih sering goyah aahh...

    Eh ternyata mb Grace ini lebih muda dari aku. *Umpetinmuka

    Omnduut.com

    ReplyDelete
  12. Wesflife, nasi goreng dan es krim, bahagia yang sederhana banget ya Mi. Just be you ya mi, so inspiring.

    ReplyDelete
  13. Haaa ikutan ngacung yang nulis diary dan tukeran biodata. Nulis kepanjangan nama. Hihihi

    Salam kenal Mami Ubii dari Bunda Akib

    ReplyDelete
  14. Mi.. Kita kan beda umur brp tahun. Kenapa kok banyak banget kejadian yg sama ya. Kayak nulia biodata tuh juga hobiku pas SD. Smp juga tukeran diary. Tapi punyaku udah hilang entah kmn. Hahaha... Emang bener klo ngeblog jd passion meskipun ngantuk gak bakalan mengeluh... Apalagi baca tulisan mami ubi yg selalu menggebu...

    ReplyDelete
  15. Beneran, Mbak Gesi. Kalo udah passion tuh gak pernah merasa capek. Meski kalah lomba berkali-kali, inget perjuangan saat ngumpulin data dan foto2, gak pernah merasa rugi nulisnya. Hihihi. Coz I love what I do :)

    ReplyDelete
  16. Setuju banget, passion itu nggak bikin kita ngeluh capek meski mungkin kita sampe bela-belain lembur. Trus juga berasa enjoy banget dan kembali berenergi setelah melakukannya. Toos, passion kita sama Mbak.

    ReplyDelete
  17. Eh iya perjalanan mencari passion itu sesuatu sempet masuk MLM tapi ngeprospek itu bukan passion saya gak enjoy pokoknya. saya jg pernah jualan peniti mbak ngalamin menyenangkan belanja pernik2 lucu tapi ya kok capek ternyata hahahaha

    ReplyDelete
  18. Passion bisa membuat bahagia..mantap jiwa.. :)

    ReplyDelete
  19. Akoooh. Masih mencari-cari juga. Pernah jadi instruktur senam (percaya nggak, Ges? Muahaha), pernah jadi pendongeng juga. Dua-duanya kucinta dan menghasilkan uang, tapi kemudian terbentur pas udah punya anak, yha karena dua hal tersebut kan harus dikerjakan keluar rumah dan ngider kemana-mana aku lelah XD.

    Sampai saat ini masih bertahan di dua hal, masak dan ngeblog. Tapi belum sampai yang kayak kesimpulan Gesi tadi. Baik masak maupun ngeblog masih sering banget muncul malasnya. Hahaha.
    But I'll keep trying! *salto*

    ReplyDelete
  20. Hihi topik lawas tapi ternyata masih hot juga ya kalo dibahas.

    Btw, ngacung tangan dulu ah tentang nulis diari rame-rame bareng temen hoahaha. Aku juga punya banyak diari dengan teman yang berbeda-beda *ceritanya gahoel*

    Beberapa tahun yang lalu aku juga getol banget membahas passion (sampe nulis bukunya pulak), karena buatku memang penting, sih, tiap dari kita punya passion. Esensi passion buatku saat ini udah agak berubah. Dulu aku pikir passion itu nggak akan bikin bosen (dibahas di blog post-nya Mba Annisa), tapi ternyata yang namanya sesuatu ya pasti bisa bikin bosen. Tapi bedanya passion kayaknya selalu ada sesuatu yang bikin kita pasti balik lagi ke situ, iya nggak, sih?

    Puji syukur sampai saat ini passion-nya masih dengan menulis aja, nih, belum nambah lagi yang lain :D

    ReplyDelete
  21. passion ku sekarang senang buat jalan-jalan, foto trus nulis. semoga aja bisa terus konsisten di blogku

    ReplyDelete
  22. Toss! Buat yang passionnya samaan.
    Ngeblog bikin otakku yang serasa terus bekerja ini jadi punya sarana buat dituangkan. 1 daya 1 post bisa malah!
    Nulis apa saja. Bahkan ngeblogku pake HP. No laptop, hehe..

    ReplyDelete
  23. Passion ku profesikuuuu...
    Mau di lapangan mau di depan papan tulis
    Semua passion buatku...

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^