Thursday, June 1, 2017

Suami Nyebelin Tapi Aku Cinta

Manusia itu nggak ada yang sama. Tiap manusia pasti punya bahan untuk sebel-sebelan dengan manusia lain. Tapi, ketika manusia yang nyebelin itu adalah pasangan hidup kita, gimana? Ya tetep sebel sih. Ya tetep dongkol dan bikin makan ati sih. Hahaha. 


Itulah kenapa ada lembaga pernikahan. Supaya kita tetap bisa belajar menjaga komitmen walaupun dongkol setengah mati. Kalau di film romantis, abis nikah itu film nya tamat. Fin. Hidup bahagia selamanya berdua. Padahal, kalau buat saya, the real challenge baru dimulai setelah menikah.

Baca: Memangnya Kenapa Kalau Nggak Menikah?

Baca: Ekspektasi VS Realita Pernikahan

I would tell a lie kalau saya bilang saya mencintai kekurangan Adit. Nggak. Saya kzl sama kekurangan-kekurangan nya di mata saya. Tapi mau sebelnya kayak gimana, Adit adalah Papi nya anak-anak saya, Ubii dan Aiden. That's one thing I can never change.

Baca: Happy Father's Day, Adit!

Windi juga pasti punya kekesalan sendiri sama suaminya, baca cerita Windi Teguh juga loh:

💛 Suami Nyebelin 💛

Hari ini Icha ikutan nulis tema yang sama karena #SassyThursday nya libur. Jadi, wajib baca punya Icha juga yaaa:

💜 Suami Yang Nyebelin 💜

Ini yang bikin saya kzl sama Adit:


😡 Marah pada macet lalu pada ... saya

Jakarta memang nggak bisa nggak macet kecuali saat libur Lebaran doang kayaknya ya. Sebagai orang yang lama hidup di Jogja yang adem ayem dan macet pun masih macet manusiawi, Adit jelas shocked menghadapi macet nya Jakarta.

Baca: Why I Love Jogja

Di titik itu, bahwa Adit butuh waktu untuk legowo sama macet nya bukota, saya bisa maklum. Yang bikin sebal adalah karena dia marah-marah saat kena macet. Marah-marah kalau cuman sekedar ngomel pendek, "Hih, gila macet amat" lalu end sih masih oke lah.

Tapi jadi nggak oke kalau kemudian dia bete, wajahnya ditekuk, dan saya ikut diketusin juga. Like, emang kalau Jakarta macet itu salah saya?


Saya #TeamRealistis untuk urusan macet nya Jakarta. Kalau udah kena macet, ya udah lah. Mau ngomel sampai gigi copot juga akan tetap macet. Nggak akan mengubah apa-apa. Mengubah suasana hati orang yang dengerin omelan konstan sih iya! 

Harusnya Adit menganut azas "Lemesin Aja Shay" saat macet melanda. Iya apa iya?!


😡 E to the mo to the si to the an = Emosian!

Dulu Adit itu sabar nya bukan main. Serius, sabar nya kebangetan. Kebalikan sama saya yang emosian dan meledak-ledak. Dulu saya sering ngambek nggak penting dan sering. Adit yang nyabar-nyabarin saya banget dan yang mau bikin hal-hal lucu dan bodoh biar saya ketawa dan nggak bad mood lagi.


Sekarang? Kebalikan. 

Adit yang gampang emosi dan saya yang lebih kalem. Adit jadi begini semenjak berjibaku sama macet nya Jakarta. Huhuhu. Sedih. Dia yang emosian di jalan ternyata jadi agak kebawa di keseharian nya. 


Tapi untungnya, Gesi yang sekarang lebih sabar dan udah jarang marah-marah nggak penting sesering dulu lagi. Jadi masih aman terkendali. Mungkin justru dari hal ini saya sekarang appreciate Adit yang memutuskan untuk tetap bertahan hidup sama saya. Soalnya saya jadi tahu rasanya ngadepin orang gampang marah dan marah nya lama untuk hal-hal kecil itu nggak gampang.

Dulu saat saya masih emosian kayak begitu, Adit decided to stick with me. So now, I'm gonna do the same!


(Tapi plis dikurangin ya emosian nya... hehehe).


😡 Mau ngikutin istri padahal keinginan nya beda, lalu jadi bete sendiri

Perempuan mana yang nggak bahagia kalau punya suami yang memasukkan "menyenangkan istri" ke dalam daftar prioritas? That's what I call unch unch. Hahaha.

BUT (nah tapi ada tapi nya), kalau ternyata si suami sebenernya punya keinginan yang berbeda dari rencana yang sudah dibuat istri, lalu akhirnya jadi grundelan karena merasa rencana istri nggak asyique, gimana? 


Kan kzl.

Kayak kemarin, pernah saya main ke Jakarta sendiri, so di sana bisa berduaan sama Adit. Berhubung kami punya waktu seharian, jadi saya pikir pagi nya mau mampir ke satu tempat dulu ah. Mau beliin peralatan sekolah buat anak nya nanny, biar nanti saat nanny mudik, dia bisa kasih oleh-oleh buat anak.

Baca: Mommy VS Nanny

I thought it was a good idea because:

😍 Di Jakarta lebih banyak pilihan daripada di Jogja
😍 Harga nya pun lebih murah, beda harga lumayan jauh pun (ini beneran ya, saya udah cek harga nya dan kalau pun beda harga nya hanya sedikit, yang namanya ibu sholeha itu pasti tetap kejar harga termurah lol)

Baca: Tips Menabung Ibu Rumah Tangga Ala Mami Ubii

😍 Ya sekalian aja kan mumpung di Jakarta
😍 Abis cari oleh-oleh itu tetep bisa pacaran kok sama Adit, kan kosong sampai malam
😍 Pasti nanny bakal seneng banget kalau saya pulang sambil bawa buah tangan

Adit ngiyain ide saya itu. TAPI, ternyata deep down inside, Adit kepengin nya dari pagi jalan-jalan sama saya yang 100% pacaran sebagai Adit dan Grace. Tanpa ngomongin tentang anak-anak. Tanpa bahas urusan rumah tangga. Tanpa mikirin nanny. Tanpa bawa-bawa problematika apa pun dalam agenda. Dia pengin nya kami jalan-jalan, lepas, ngobrolin jokes receh.

Baca: Pacaran Dengan Suami

TAPI DIA NGGAK BILANG ITU. 


Jadi dari mana saya tahu?

Baru tahu setelah Adit bete karena kena macet dari apartemen ke Mangga Dua dan di Mangdu susah dapet parkir. Saya heran kok durasi bete nya lama banget jadi saya tanya ada apa sih sebenernya. 

Baru dia bilang. HAH! 

Kenapa nggak bilang dari awal aja kalau begitu ya kan. Huhuhu. Soalnya sekarang saya selalu sayang kalau ngabisin waktu lumayan lama buat berantem. Ketemu aja udah nggak sesering dulu yang bisa tiap hari sejak LDR-an. Masa sekalinya ketemu malah berantem lama.


The bottom line is ... buat saya, menikah bukan lantas saya jadi bisa mencintai kekurangan Adit dengan hati besar seluas samudra.

For me, menikah adalah tentang mempertahankan. Saya sebal sama beberapa tingkah Adit dan dia pun pasti juga punya hal-hal yang dia nggak suka dari Grace, tapi kami memutuskan untuk berkompromi dan bertahan.

Di fase hidup seperti sekarang, saya sudah punya dua anak dan 2019 bakal masuk usia kepala 3, sudah nggak kepengin yang muluk-muluk lagi dalam goal pernikahan. Goal kami kini 'hanya' bisa saling memaafkan dan saling mau berusaha untuk menumbuhkan feeling lagi di saat hubungan rasanya adem dan lumutan.

Baca: Kenapa Berhenti Romantis?

Saya juga nggak lagi berpikir bahwa amunisi utama pernikahan adalah cinta, melainkan komitmen. Dan komitmen ini luas sekali. Mau terus memaafkan dan mencoba lagi juga merupakan komitmen.

So far, satu motto yang menjaga saya dan Adit sampai detik ini adalah ...

💪👫 Let's try again! 👫💪

Btw, draft tulisan ini sudah di-ACC Adit kok sebelum saya publish. So don't worry!

What do you think? Karakter, sifat, atau tingkah laku apa dari pasangan yang paling annoying menurut kalian? If it's not so secret, let's share!



Love,






18 comments:

  1. Banyaaak, duh kapan2 pengen kutulis juga mbak.
    Satu kekurangannya yg paling mencolok dn bikin kezel paripurna. PELUPA 😄

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu salah satu tugas istri..jadi sekretaris pribadi yg ngingetin jadwalnya :)

      Delete
  2. Nyebelin tapi ngangenin, hihi

    ReplyDelete
  3. Hihihi... Biasanya justru cewe ya yg ga ngomong maunya apa :D.

    Kalo raka yg aku ga suka itu dia sering ga gantungin handuk yg dipake dengan bener.. Kdg suka digeletakin gt aja di gantungan handuk, tp ga di jemur, jdnya kan lembab yaaa.. Ngundang kuman banget.

    Trs suka ga angkat dudukan toilet.. Jdnya sering basah.. Aku sebel lah kalo toilet jd basah gt.. Berasa jijik :D. Tapi skr sih, aku coba ngertiin ges.. Males dan capek juga marah2 soal remeh gt.. Jd aku lah yg beresin kalo handuk tegeletak sembarangan, ato toilet basah ya aku keringin.. Biar ga kebawa emosi :D

    ReplyDelete
  4. iya .. betul komitmen itu yang bikin pernikahan tetap bertahan
    dan juga nggak usah lebay kesalahan kecil digede2in trus bikin marahan lama

    ReplyDelete
  5. Aku ikutan ah....

    Banyak juga, yang paling kzl tuh balik lagi ngerokok huhuhu

    ReplyDelete
  6. mbaa ko aku bagian yang jadi papinya ubii ya ,kalo urusan macet..beteeee banget

    gimana engga adem ayem di jogja, kudu pindah ke jakarta yang ampun deh baru keluar jalan raya aja udh stuck..kan kzl ,wkwkw

    alhamdulillah balik lagi ke jogja, mudah2an stay selamanya di jogja :D

    ReplyDelete
  7. hihiii ternyata samaan yaa mbaa, semua rumah tangga problemnya sama! Duhh kalau suamiku apa ya yang ngeselin, ya itu kadang dibilangin ngeyel to the max apalagi pas ku ajak untuk mulai ubah kebiasaan makan ke yang lebih sehat clean eating gitu eee malah awak didebat sampai segitunya. PAdahal kan pengennya sehat bareng2, kan KZL mb wkkk jadi tsyurhat deh

    ReplyDelete
  8. Jadi inget,pertama kali nyasar di Jakarta,bikin stres g karuan.

    ReplyDelete
  9. Yess, legowo dengan kekurangan suami itu gampang-gampang susah.. :)

    ReplyDelete
  10. Aku kzl kalo suamiku bentak2 ngomongnya, padahal aku nanya printilan dia mau bekal sahurnya kayak gimana. Biasanya sih mewek, sedih, galau. Tapi weekend kemarin nggak sih, males berantem, males emosi, jadi woles aja. Mungkin jg dia kzl lagi makan buka puasa tapi aku tanya2in mulu hahaha 😅

    ReplyDelete
  11. Suamiku.. Suka pelupa, naruh barang sesukanya sendiri... Aaah udah capek lah marah2 krn hal ini.. Selama itu bukan prinsip, lemasin aja shaaay :D

    ReplyDelete
  12. huwaaa...pengen nulis kek gini, sebel sama suamiku yang klo istrinya marah bukannya bikin jadi enggak marah eh ini malah dia balik marah dan diemin lebih lama kezeeelll...

    ReplyDelete
  13. Suamiku super males bantuin kerjaanku. Tapi kalau urusan hobi dia, bisa semaleman tuh, aquarium dikelonin, zebell

    ReplyDelete
  14. "Menikah adalah mempertahankan"

    Jleb. Sederhana tapi beraaaat

    ReplyDelete
  15. Me too. Setuju banget, menikah adalah mempertahankan. Yaowohhhhh, tyt susah banget.Just as you said,try again. 😂😂😂

    ReplyDelete
  16. Nyebelin tapi kn ngangenin mbak....

    ReplyDelete
  17. "Menikah adalah mempertahankan" nulisnya mudah apalagi hanya copas ahahaha tapii implementasinya yang berattt.
    Kalau selama ini sih untuk menjaga agar pernikahan tetap bertahan maka yang aku lakukan adalah dengan berusaha lebih banyak mengalah dan memaafkan kekurangan dan kesalahan yang diperbuat istri. Dan aku sih berharap dia melakukan hal yang sama.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^