Tuesday, April 11, 2017

Kenapa Berhenti Romantis?

Seberapa penting pernikahan itu buat kalian? Mengapa pernikahan itu perlu diusahakan bersama? Apakah romantisme masih sama seperti awal-awal menikah dulu? Kangen nggak sih sama hal-hal romantis dari suami? Apa suami masih romantis? Apa kita sebagai istri juga masih romantis?


Bisa-bisanya kepikiran itu dan nggak tahan banget pengin nulis. Tapi saya nggak bilang sama Adit kalau mau ngeblog. Kalau bilang, pasti nggak dikasih soalnya saya abis sakit. Hahaha. Nggak begadang banget kok ini. Don't worry.

Today (Senin - karena saya nulis ini Senin malam-malam) was pretty rough. Dari hari Minggu siang saya pusing hebat, muntah, dan mual sampai makan aja nggak doyan. Makin parah dan akhirnya Senin siang ke IGD karena udah nggak kuat banget. Kata dokter saya vertigo dan obatnya dimasukkan lewat infus karena mau kasih obat minum juga nggak bisa wong saya belum makan blas.

Baca: Ketika Ibu Jatuh Sakit

Sore nya udah mulai enakan. Malamnya, saat mau bobok, Aiden malah berantakin sebuah kotak. Dia ecer-ecer keluarin semua isinya sampai saya harus beresin dulu satu-satu. Malah jadi tenggelam di situ. Yang diberantakin Aiden adalah kotak barang-barang memorable saya dan Adit.

Isi kotak itu macem-macem banget. Kumpulan tiket nonton saya dan Adit saya jadikan satu dalam sebuah album, quote-quuote penyemangat yang dulu saya tempel di lunch box Adit saat dia masih kerja di Jogja, kartu-kartu ucapan dari Adit ke saya, doodles kami berdua di tissue Starbucks, tiket pesawat, tiket Sentosa Island liburan kami berdua pun kami simpan. Dan masih banyak lagi kenangan di situ.

Saya nemu ada 3 kartu ucapan dari Adit. Yang paling nyess adalah saat Adit kasih saya MacBook. Nggak bohong, MacBook nya bikin saya hepi banget. But, besides that, intensi Adit memberikan itu yang juga bikin saya terharu. Katanya biar saya makin lancar ngeblog (karena saat itu saya masih pakai netbook jadul jaman kuliah yang udah mati-mati terus). 

Kartu nya begini:


OMG that was so sweet. Adit believes in me and support what I love doing.

Melihat kartu-kartu yang sweet ini, saya jadi sedih. Kenapa sekarang Adit nggak pernah kasih-kasih beginian lagi. Bukan MacBook nya ya, sis, tapi perhatian-perhatian lewat kata-kata yang manis. Kapan ya terakhir Adit kasih kaya ginian? Sampai nggak inget loh saking lama nya dia stop giniin saya. 

Akhirnya saya jadi mellow dan bertanya-tanya, "Apa aku udah nggak deserve perhatian manis begini lagi sih? Huhuhu."

Sebenernya membatin kaya gini mah udah lama. Kenapa Adit nggak pernah kasih surprise lagi, kenapa Adit nggak kayak dulu lagi, kenapa Adit kayak berhenti romantis, wondering kayak gitu tuh udah lama dan udah berkali-kali saya tanyain juga ke orangnya. Dan dijawabnya cuman mengambang, "Iya ya, kenapa ya, Mi?"

Tapi malem ini beda. Efek abis sakit juga kali ya jadi lebih needy dan haus tatih tayong gitu kan, eh terus sambil beresin kotak kenangan yang otomatis pegang dan lihat sebiji demi sebiji. 

Beda nya lagi, saya juga jadi lihat gambar-gambar atau coretan-coretan yang dulu sering saya bikin buat Adit.


And it hit me like so hard. Saya juga berhenti romantis sama Adit!

Kapan terakhir kali saya kasih surprise ke Adit? Lupa.
Kapan terakhir kali saya bikin coretan nggak jelas yang intinya muji-muji Adit atau simply bilang I love you pakai gambar ala anak TK? Lupa.
Kapan ulang tahun terakhir Adit yang saya semangat cari kado? Lupa.

Kayaknya, tiga ulang tahun terakhir Adit hanya kami habiskan dengan, "Mau makan di mana?" lalu makan, end.

Padahal, ulang tahun tahun kedua yang Adit rayakan dengan saya, pas dia ulang tahun ke 27, saya nggak tanggung-tanggung loh bikin surprise nya. Saya kasih Adit 27 kado!

27 kado biar sesuai usia dia. Isinya yang rada mahal cuman 1, itu pun kaos 200 ribuan doang nabungnya lama hahahaha. Sisanya cuman hal-hal kecil tapi Adit suka semacam permen kesukaan dia, cemilan yang sering dia makan, gantungan kunci nggak penting, dan bahkan martabak manis yang saya masukkin tupperware dan tupperware nya saya bungkus kado juga!

(Ulang tahun Adit yang pertama setelah nikah sih nggak dirayain soalnya masih di rumah sakit abis melahirkan Ubii. Adit ulang tahun 21 Mei, Ubii lahir 19 Mei).

Iya, jadi 27 kado itu saya bungkusin satu-satu semua. Every single one. Dan itu lumayan perjuangan karena harus ngumpet-ngumpet kan biar Adit nggak tahu saya bungkusin kado, harus ngumpetin kado-kadonya juga. Harus cari alasan bohong saat ke luar rumah mau cari kado. Waktu itu nggak ada ART pun. 

Korden saya tempelin pakai tulisan happy birthday. Segitunya saya ke Adit. Dulu.


Saya tutup mata Adit pakai kain apa entah lupa, lalu saya buka penutup mata nya tepat di depan kado-kado dan tulisan happy birthday. Adit diam lama banget, nangis, dan meluk saya.

What stopped me?

Alasan klasik. Capek ngurus anak-anak. 

Udah nggak punya tenaga lagi abis seharian main sama anak-anak atau kerjain sesuatu. Makin ke sini, makin saya melakukan justifikasi dengan alasan capek kan anak udah dua dan sebagainya yang kalau dicari alasan untuk capek mah pasti ada aja.

Jadi, kemarin-kemarin itu saya mempertanyakan kenapa Adit berhenti romantis pada saya. Tanya ke diri sendiri dan tanya ke Adit. WHY WHY WHY.

Tapi saya missed menyadari, ealah saya nya juga berhenti kok.

Kami sama-sama berhenti. Nggak penting siapa yang duluan berhenti atau siapa yang terakhir masih romantis. Intinya kami berdua berhenti. Titik.


Padahal kan ya, pernikahan itu harus selalu diupayakan setiap hari. As long as we feel that it's still worth keeping, then fight for it and work it out. Itu aja kan intinya?

Baca: Pernikahan Tidak Semudah Bilang "I Do"

Jadi saya stop mempertanyakan kenapa Adit berhenti romantis ke saya. Alih-alih, saya nanya ke diri saya sendiri, "Kenapa kamu berhenti sweet ke Adit, Ges?" Adit masih sangat layak dapat dapet hal-hal manis dari saya. After all of this time, he proves himself a supportive husband and a loving daddy to my kids. He deserves surprises, compliments, and sweet things. 

Mau alasan saya capek? Ya Tuhan, semua orang pasti ada capeknya. Tidur seharian aja bisa jadi capek kok. Harusnya capek bukan jadi alasan yang selalu dibawa-bawa untuk membenarkan lenyapnya romantisme.

Maka yang saya lakukan habis lihat-lihat kotak kenangan adalah ... WhatsApp Adit. Tunjukkin foto-fotonya, bilang saya kangen hal-hal manis, tanya (yang nggak perlu dijawab sih sebenernya) kenapa kami berhenti melakukan itu, dan mengajak Adit mencoba sweet bersama lagi.

Lalu masih kepikiran. Ya jadi postingan blog lah apa lagi. Hahaha.

Baca: Ekspektasi VS Realita Pernikahan

Kenapa mengajak Adit mencoba romantis lagi berdua? Karena kami ingat spark nya saat kami masih rutin romantis kaya gini. Spark itu dulu bikin kami bahagia banget. Siapa sih manusia yang nggak kepengin bahagia? 

But, yeah, bahagia dalam pernikahan itu memang harus terus diupayakan bersama kok. Jadi, yuk, anyone yang baca ini dan sudah menikah, let's work it out.


Kalau deep down inside merasa, "Ah kok sekarang suami cuek sih. Kenapa nggak se-sweet dulu ya huhuhu" lalu mewek, wait. Coba tanya ke diri sendiri juga apakah kita juga masih sama kayak kita yang dulu?

Apakah kita masih sesemangat dulu dandan di depan suami? Atau yang "Ah, udahlah, di depan suami doang ini. Gapapa lah dasteran buluk."

Apakah kita masih seperhatian dulu dengan nanya hal seputar kerjaan suami dan kasih pujian-pujian kecil?

Apakah kita masih se-thankful dulu saat dibantu suami ngurus anak dan beresin rumah? Atau yang "Ya wajar lah suami bantu, itu mah kewajiban berdua ngurus anak." Ya iya memang kewajiban berdua, saya setuju. Tapi laki-laki selalu butuh pengakuan walau mereka nggak mau mengakui itu. Hahaha.

Baca: Untuk Para Suami, Berbagi Tugas Yuk

Apakah kita masih semenggebu-gebu dulu saat mesra-mesraan? Dulu bisa semangat mau sambil kayang juga LOL. Atau sekarang udah banyak alasan entah capek, entah nggak pede karena perut gendut, entah mau ngelonin anak dulu lalu ketiduran, dan lain-lain?

"Lha masa harus selalu istri yang berusaha duluan?"

In this point, I've realized that nggak penting siapa yang berusaha duluan. Nggak usah hitung-hitungan karena, again, marriage takes two to tango.

Baca: Falling In Love With You A Thousand More Times!

Istri dulu yang berusaha ya wajar-wajar aja sih sebenernya, karena biasanya perempuan memang lebih peka. Usaha duluan lalu suami jadi ikut tergerak untuk kembali romantis, semua senang. Win-win!

Lagipula, laki-laki yang feminis biasanya pelan-pelan berhenti feminis setelah menikah sih. Hahahaha LOL > nggak nyambung tapi kepengin nulis itu.

😂😂😂

Tampaknya saya sedang menjelma jadi istri sholeha malam ini. Lagi nggak kepengin minta dibeliin apa-apa loh. Hahaha.

I love you, Adit. My pappy orenz.

Mari berusaha romantis lagi!



Love,





27 comments:

  1. Uhuhuhuuu...nggak ngerti lagi mau komen apa. Setuju semua muanya. Apalagi yang bagian jadiin anak sebagai alasan. Ah, itu jleb sekali.
    Makasih remindernya, Ges :*

    ReplyDelete
  2. Klo sekarang aku romantis suka dibilang "mmm tumben pasti ada maunya" serba salah mba Ges hahaha..tapi postingan ini menyadarkanku ah ternyata suamiku juga sudah lelah romantis padahal dulu klo WA aja pake ayang love you skrg boro2 hahaha

    ReplyDelete
  3. #baper...
    Memang bahagia itu kudu diupayakan. Setuju bangeet...

    ReplyDelete
  4. aku sama ayahnya Juna sekarang juga enggak ada romantis2nya :(

    ReplyDelete
  5. Bener bgt ges. Pas banget dg pengalamanku. Bener jg yah. Tahnkyou sudah mengingatkaaan. Lets work fotbit!

    ReplyDelete
  6. Bener bgt ges. Pas banget dg pengalamanku. Bener jg yah. Tahnkyou sudah mengingatkaaan. Lets work fotbit!

    ReplyDelete
  7. Kalau kata Panda, because women are from venus and men are from mars. Menurut mereka (Adit dan panda), mereka sudah cukup romantis, tapi ternyata diterimanya semena-mena sesuai mood kita (mami dan manda), hihihihi ^_^ selalu suka dengan adit dan gesi membina rumah tangga, seruuuu!

    ReplyDelete
  8. Aslinya itu so sweet banget pake kirim-kiriman kartu pake kata-kata romantis. Hmm kayaknya karena ditambah sibuk ngurusin anak, ini-itu, kerjaan yang semakin heboh, aktualisasi si romantis yang berkurang. Ahhh semangat. Selalu suka cerita tentang kalian. hehehe

    ReplyDelete
  9. Iya, duh kenapa gak bisa seromantis awal nikah ya
    Kado ultah ? Suami jarang punya inisiatif sendiri alasannya ntr takut gak suk :))

    ReplyDelete
  10. Aaakkk, kalian so sweetttt...
    Ayo berusha so suit suit an lageeee..
    Semangat miubi, :)

    ReplyDelete
  11. Ini tamparan bener2 ...:(. Ke aku.. :( . Lgs sadar aku jg ga seromantis dulu.. Kalo raka aku g heran.. Dr sejak pacaran dia memang ga romantis.. Tp dia nunjukin lwt perhatian, dan selalu seneng kalo aku ksh kejutan2 kecil di mobil lah, di lemari bajunya, di dompet :) ..

    Kmrn aku bongkar2 lemari, aku nemu kotak yg isinya 50 kertas berisi alasan knp I love him so much :D. Terharuuu, krn raka msh nyimpen.. :(

    Jd kalo dipikir sih, berarti aku yg berubah sebenernya :(..

    ReplyDelete
  12. Ah so sweet banget. Eh tapi penting loh romantis - romantisan meski sudah menikah

    ReplyDelete
  13. Makjleb bangettt :-((
    Makasih ya Mbak udah ngingetin, aku emang orangnya kurang romantis sih he3.
    Btw tapi kita punya kesamaan, kita suka nyimpen barang-barang memorable tapi sekarang aku wes stop sebab rumah wes penuh :D

    ReplyDelete
  14. Aku bacanya terharu mba.. Thanks remindernya mba..

    ReplyDelete
  15. Alasan klasik. Capek ngurus anak-anak. ----> Huwaaaaaaaaa samaaaaaaa.
    Kmrn pas ultah suami beliin cake, malah aku mikirnya "tumben" soale dah lama emang kami gk beli cake2an saat ultah, paling pas ultah anak2.
    Bahkan aku sendiri gk peduliin lagi diriku ultah tgl berapa hahaha :P
    Btw ide kado sebanyak usia ultah suami boleh jg tu, kpn2 kucontek ah kalau pas suami ultah :D

    ReplyDelete
  16. Mau jalan sambil pegangan tangan aja sulit hehehe baru sebentar, eh keburu dilepas krn ada anak yg ngacir ga sesuai pakem hihihi

    ReplyDelete
  17. Hai mami ubii. Wau, romantisan sambil kayang ituu kayak gmn ya? Haghaghag... Kalo sy sih gak pernah romantis romantisan. Jd dari kemanten baru sampe sekarang ya gini gini aja. Mungkin menurut orang gak seru. Tapii itulah kami. Kalau pengen romantis, ayoo aja. Klau gak pengen ya udah. Wkwkwk... Apakah cipika cipiki tiap bangun tdr itu romantis? Cuman itu hal manis yg sy dan suami lakukan as we as jd pasangan. Hehe... Kadg pengen juga sih kayak mami ubii yg kasih surprise buat suami. Hehe

    ReplyDelete
  18. Asliiii.. Dari kemarin memang lagi kepikiran ini.. Hahaha..
    Makasih lohh tamparannya..

    Marii berjuang lagi, romantis2an lagiii..

    ReplyDelete
  19. Saya banyak belajar dari Mbak Gresi dan Mas Adit, soal kehidupan pernikahan terutama. Semakin sadar, pernikahan itu bukan akhir ya, tp justru awal dari sebuah hubungan, karena usahanya terus-menerus.

    ReplyDelete
  20. Kayaknya baik aku dan suami nggak megang status romantis deh (apalagi suami!) hahahaha. Tapi aku masih seperti tipe cewek kebanyakan yang sentimentil dan pengen sesekali diromantisin. Walaupun kadang kalo itu terjadi, yang ada aku geli sendiri *maunya apa coba?!*

    Beda pasangan beda persepsi tentang romantisme yah. Buatku romantis, mungkin buat orang lain too cheesy or vice versa. Tapi demi mempertahankan api-api cinta ini, harus terus bangkitkan gairah romantisme dalam pernikahan ya hahaha :D

    ReplyDelete
  21. Semoga Romantis gak ada Kadaluarsanya, heeee .......

    ReplyDelete
  22. Huwaaa tengkyu Mbak Gesi udah diingetin lagi soal romantis-romantisan 😭 Aku baru setaun aja udah mulai hambar dengan alasan capek lah, apalah apalah.. :'' Okeh kudu berusaha lagi yahh :)

    ReplyDelete
  23. baru baca...semacam pengingat buat saya soal romantisan suami istri.. tengkiyuhh mba ges. akan berusaha selalu menghangatkan! with the epower of emak2..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^