Sunday, September 18, 2016

Ketika Ibu Jatuh Sakit


Beberapa hari ini saya nggak enak badan. Tapi, yah, yang namanya ibu-ibu, nggak enak badan yang masih bisa ditoleransi tuh pasti nggak gitu dipikirin, kan? Wong tugas negara ngasuh bocah-bocah cumplik juga nggak ada liburnya gitu loh. 


Tapi, kelamaan drop saya nggak diperhatikan dengan proper, akhirnya saya tepat setepar-teparnya sampai sempat harus istirahat di rumah sakit pakai infus. Jadi kepengin curhat di blog biar legaan deh. Maapkeun, ini curhat doank isinya.

Dulu, Ubii terapinya cuma 3 kali dalam seminggu. Berhubung usianya sudah 4 tahun, pastinya saya mulai ingin lebih getol lagi mengoptimalkan terapinya. Plus, dokter dan terapis bilang bahwa progress motorik sebaiknya dimaksimalkan banget sampai anak usia 5 tahun. Lalu, setelah 5 tahun, mulai kejar/latih kognisi atau pemahamannya. Saya jadi mikir bahwa berarti saya tinggal punya satu tahun lagi untuk mengoptimalkan progress motorik. Jangan salah sangka. Setelah 5 tahun nanti, bukan berarti progress motorik nggak akan bisa dikejar, yah. Bukan gitu. Tapi, intinya kata dokter, maksimalnya tuh sampai 5 tahun. Setelah itu harus mulai bagi-bagi antara ikhtiar progress motorik dan kognisi.

Puji syukurnya, memang sekarang ada kesempatan untuk lebih sering terapi. Ini salah satu hal baik dari LDR-an saya dan Adit. Walau masih berat rasanya untuk dijalani - saya masih cupu banget dalam dunia per-LDR-an sist! - tapi tetap ada hikmahnya. Dana untuk pengobatan dan rehabilitasi Ubii jadi lebih terjamin.

Kurang lebih sekitar 2-3 bulan lalu, Ubii mulai terapinya 6 hari dalam seminggu. Senin sampai Sabtu. Ada beberapa hari di mana terapinya di dua tempat berbeda. Doable banget sebenernya, tapi ternyata saya jadi kecapekan.

Awalnya, kecapekan saya sekedar pegel-pegel biasa. Boyok lah, kaki lah, blablabla. Lama-lama, jadi tambah pusing gliyengan. Saya siasati dengan Panadol aja biasanya. Setelah gliyengan hilang, ya udah beres. Atau biasanya saya minum suplemen. Tapi emang pas itu suplemen sedang habis dan saya belum kunjung beli. Hehehe.

Baca: Cara Biar Gak Gampang Sakit Ala Mami Ubii

Walau saya punya 1 baby sitter menginap dan 1 ART infal, ternyata rasanya tetap agak kepayahan dengan jadwal terapi Ubii yang baru ini. Kadang terapinya di lantai dua dan tempatnya 'hanya' klinik. Jadi kan nggak ada lift nya. Otomatis harus gendong. Ubii lumayan juga sekarang beratnya. Sampai rumah, pasti penginnya bisa bobok siang barang setengah jam. Tapi, tiap sampai rumah, Aiden langsung nempel minta ditemenin main. Jadi saya langsung sama Aiden. Baby sitter gantian pegang Ubii, entah nyuapin de el el. ART infalnya masak. Jadi job kami bertiga udah pas banget. Nemenin Aiden main itu nggak bisa cuma di satu area. Dia bukan tipe bayik yang mau ngejogrok di situ-situ aja. Pasti muter ke sana ke mari. Pegang ini, manjat itu, endebrew-endebrew. Apalagi mulai bulan lalu Aiden sudah mulai bisa jalan dan sekarang jalannya udah makin jauh, alhasil makin ngos-ngosan saya ngikutin bayik satu ini.

Di satu sisi, saya sueneng bingit! Ya gimana enggak? Selama ini nggak mengalami punya anak yang milestone nya normal. Selama ini nggak pernah ngerasain punya anak yang sehat. Selama ini, dengan Ubii, saya harus menukar secuil progress kecil dengan terapi dan obat menahun. Sampai pernah di suatu titik, saya merasa putus asa karena Ubii nggak kunjung ada progress berarti. Tiap hari saya mengeluh doank.

Baca: Ketika Aku Jadi Ibu Pengeluh

Kini, Aiden dengan effortlessly ngasih saya kejutan-kejutan baru hampir tiap hari.

Empat bulan, Aiden sudah bisa duduk sendiri. Sebelas bulan, Aiden sudah mulai melangkahkan kaki. Setahun lebih beberapa hari saat ini, jalan udah sana-sini walau masih ogal-ogelan. Sungguh, nikmat yang nggak bisa saya gambarkan dengan kata-kata. Makanya, saya suka ngikutin dia ke mana aja. Berusaha 'menanggapi' keinginannya untuk main ina inu walau saya sebenernya capek banget karena yah, ini pengalaman baru yang saya tunggu-tunggu dari anak saya.


Tapi, ternyata, di sisi lain, ini capek banget. Kadang, akhirnya, saya nggak tahan mengeluh juga. Kok capek banget ternyata ngejar-ngejar anak yah. But, every time I remember bahwa inilah momen menjadi ibu yang saya tunggu sejak lama: ngejar anak - rasanya saya jadi pengin ngikutin Aiden terus walau boyok sudah mau rontok rasanya.

Bukan salah Aiden tentu saja. Bukan juga karena saya yang siaga 24 jam ngejar dia kesana-sini. Tapi, karena saya nya yang bandel. Dari entah kapan saya punya wacana mau olahraga rutin. Katanya at least 2,5 jam gerak badan per minggu itu wajib supaya bugar. Tapi wacana hanyalah wacana. Pola makan juga jarang banget saya pikirin. Saya terlalu cinta KFC, lidi pedes, dan kawan-kawan cemilan kaya micin. Enak banget yah, kenapa bisa seenak itu lidi pedes astagaaaaaaaa! Minum banyakan kopi dan cocacola daripada air putih atau air jus. Begadang melulu pula, entah ngeblog entah nonton serial dengan mengatasnamakan me time biar waras. Gimana mau sehaaaattttt?!?!?!

Ambruk pun jadi nggak bisa dihindari lagi. Ternyata rasanya sedih. Karena saya ambruk, Ubii jadi harus beberapa kali bolos terapi. Puji syukur, ambruknya nggak lama.

I finally learned one thing:

Ibu juga perlu banget memikirkan dan memperhatikan kesehatan dirinya sendiri. Kalau menuruti keinginan, memang rasanya kepengin banget bisa jadi ibu siaga 24/7. Tapi manusia selalu punya limit. Manusia bisa capek. Manusia bisa ambruk, apalagi kalau emang pola makan dan istirahatnya nggak proper. Jadi, jadilah ibu yang sehat dulu untuk bisa maksimal ngurus anak-anak.

Itu pelajaran cheesy dan sepele yak sebenernya. Tapi entah mengapa saya kok baru sadar. Tekad saya untuk mulai olahraga dan maintain gaya hidup sehat bener-bener nggak boleh hanya wacana aja nih!!!

**mengepalkan tangan ke udara**

Ada yang punya pengalaman ambruk? Gimana cerita nya? Gimana cara kalian untuk menjaga kesehatan agar selalu fit?

Share dong biar saya belajar juga ^___^



Love,





17 comments:

  1. Pernah, langsung sakit cacar air seminggu full ga deket sama anak2. Memang ga akan pernah perfect jadi mama. Untuk mengatasi anak lincah, aku ga ikutin mereka sih, aku kasih batesan kursi2 atau container sebagai pembatas. Jadi aku cuma ngeliatin aja mereka main di area terbatas, karena sungguh capek ngeladenin anak main. Aku mama yg ga pinter main sama anak. Wkwkwk, tapi tetep aja capek karena selain kerja jg jadi supir anak pas mereka les, jadi chef mereka saban hari, jadi guru les juga. But yes... Mama ga boleh sakit, kalo sakit jadi pusing sendiri

    ReplyDelete
  2. segala sesuatu ada batasnya, mak... kita aja yang sering iseng belaga limitless.. *ngaca
    dulu smpet keguguran gegara kecapean, itu teguran paling ekstrim yang pernah sy alami... bhihik... tapi ya dinikmati aja mak... namanya juga emak2 yak. kalo ga gtu kita ga sadar2 bahwa emak hanyalah manusiahh biasaaaah... *tsaaah*😂

    ReplyDelete
  3. Mama juga manusia :) Sesuper apapun kita merasa, badan emang nggak bisa dibohongi. Semoga kita sehat2 teruuussssss....
    Ihh, doyanannya lidi pedessss pulak.. :P

    ReplyDelete
  4. Bener banget Mbak, seorang ibu juga harus memikirkan kesehatan diri sendiri. Asupan gizi dan kesehatan pikiran juga perlu dijaga. Biar setrooong. :)

    ReplyDelete
  5. Mamih. Paksa makan makanan sehat ya..biar badannya seger n bugar jg nemeni anak2 main. Btw kok tetep gak nemu sakitmu apa to kmrn itu?

    ReplyDelete
  6. Mamih. Paksa makan makanan sehat ya..biar badannya seger n bugar jg nemeni anak2 main. Btw kok tetep gak nemu sakitmu apa to kmrn itu?

    ReplyDelete
  7. hiyyaaa mami ubi suka lidi pedas yaaa, sama hehe...bikin nagih ya..

    Apa kbar mami ubi,,ubi..aiden??semoga sehat selalu ya..^^
    Aku pernah ngerasa badan capekkkk banget,akhirnya pas Aqla tidur,aku ikutan tidur sampe kebablasan...anaknya bangun aku ngelepos,g kuat bangetttt ngantuknya hehe..

    ReplyDelete
  8. sehat selalu yaaa Grace, kalua ada lidi pedas mending kasi saya aja deh wkwkkw

    ReplyDelete
  9. bener bgt mak, awalnya sy juga cuek sama diri sendiri. lama2 jadi capek dan emosian. sekarag lg menikmati punya wkt me time dg blogging saat anak sekolah. makanya masih mikir2 ketika ditodong punya bayi sama anak2 :)

    ReplyDelete
  10. Apaaaaa? Mi lidi?? Pecinta juga ya?
    Ehm...dijaga ya Mbak Gess, soalnya ada temanku yg hobi makan gituan hampir tiap hari lambung dan ginjalnya kena :(
    Sehat trus Mbak Gess..

    ReplyDelete
  11. aku mah 2 minggu ini miii, sampai aku ggupdate blog
    capek, maunya minum suplemen tapi kl ggresep dokter ggberani, soalnya aku ada riwayat sakit dalam
    minum juga banyakan kopi,
    siang enggak pernah bisa tidur siang, kerjaan kantor banyak, nyampe rumah main sama juna

    itu aiden bentar lagi larinya pasti kenceng, kayaknya dia usil bgt loh miiii
    bakalan bikin capek, soalnya anakku juga gitu, enggak bisa diem

    apalagi kalau sudah mudheng manjat2, duh ngejarnyaaa bikin kuwalahan

    ReplyDelete
  12. Setiap bulan ambruk Krn siklus hormonal bikin migren dan vertigo. Berdua aja di Semarang selama 2 th nan bikin apal.jadwal beli tongseng dan sesegera lainnya....
    Smg ldr ku dan ldr Mama.ubi segera berakhir.
    Sungguh ldr itu lelah fisik dan batin

    ReplyDelete
  13. Aerobik/yoga/zumba cb mami ubii.. Tutorialnya liat dr youtube :3

    ReplyDelete
  14. Saya br mingggu lalu plg dr rmh sakit. Hrus dirawat 3 hari 2 mlm krn skit perut yg luar biasa (spt mw melahirkan gt skitnya). Yg sedih krn anak msh 13 bln dan menyusui hrus d tgl segitu lama, pdhal selama ini saya gk prnh jauh sm anak. Mmg benar, sbg ibu memerhatikan kesehatan itu nomor satu. Klw ibu sakit, semua urusan jadi kacau.

    ReplyDelete
  15. kadang pengin overdosis gitu mak, tapi saya mah sadar diri. badan kan punya hak buat rehat juga, tar klo over malah mendzolimi ( halah, alesan bingit, dasar akunya aja yg mudah capek, sakit bla bla blaaa)

    ReplyDelete
  16. duuuh, skr udh sehat tapi ya ges.... musim lg ga tentu banget, jd badan juga gampang rontok.. aku termasuk yg jarang sakit, tp sekalinya sakit, lgs parah.. typus lah, trs opnam deh.. makanya utk badan, aku memang lbh perhatian , walo jrg olahraga, tp at least suplemen vitamin ga bisa lupa.. :)

    ReplyDelete
  17. Mbak Ges, aku jadi inget November tahun lalu anak ku (arsa) kena diare, hampir satu minggu.. aku cuti kerja ngurus dia dan kakaknya, sampai hari ke 7 itu aku bilang : Ya Allah, sembuhkan anakku.. mending aku aja yang sakit", dan jreeeeeng.. besok paginya Arsa langsung sehat ceria.. aku yang langsung drop sakit.. dirawat di RS sampai 4 hari.. huhu, lesson learnednya sih hati-hati dalam meminta yaa :)

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...