Wednesday, September 14, 2016

#GesiWindiTalk: Salam Super


Awkarin, lewat. Alvin dan Larissa, lewat. Sekarang panggung perhosipan jadi milik motivator ternama, Mario Teguh yang disebut-sebut nggak mengakui anak kandungnya sendiri, Ario Kiswinar. Sama-sama keukeuh dan sama-sama nantangin untuk tes DNA. Nggak tahu deh sekarang gimana kelanjutannya.

Baca: Pernikahan Remaja: Yay Or Nay?


Yang jelas, sekarang timeline Facebook saya mayoritas isinya tentang kisruh ini. Link tayangan Hitam Putih yang berisi pengakuan dari Kiswinar ramai dishare berulang kali. Juga link tentang klarifikasi pembelaan saudara atau sepupu si Kiswinar dari pihak ayahnya (Mario Teguh) sliweran terus.


Baca juga punya Windi Teguh:


Yang lebih menarik buat saya adalah komentar-komentar yang menyertai.

"Hadeuh, nggak nyangka ya Pak Mario ternyata kayak gitu."
"Ternyata hidupnya gak semulus jidatnya, yak."
"Kalo di TV aja ngomong lagaknya memotivasi orang, tapi kehidupannya sendiri berantakan. Failed!"
"Ih, jadi males liat acaranya lagi. Omongan dan kisahnya gak sinkron."
"Fix, mulai sekarang aku udah ogah ngefans sama Mario Teguh lagi."

Intinya komentar bernada kecewa lah ya. Padahal kita belum tahu juga kebenarannya gimana. Apakah sudah fix Pak Mario Teguh yang boong atau sebaliknya. 

Saya jadi ngerasa kayak flashback ke zaman Aa Gym memutuskan untuk poligami. Banyak juga komentar kecewa atas keputusannya karena kasihan lihat Teh Ninih dan lain sebagainya.

Satu pelajaran yang bisa saya ambil adalah:

Hati-hati ngefans sama orang. Ngefans dalam arti mengagumi karya orang lain tentu boleh. Tapi, yang wajar-wajar aja. Dan, jangan lantas menempatkan idola kita di posisi panutan yang berlebihan. Karena sekalinya mereka diberitakan melakukan salah, kita bisa ikut sakit hati dan kecewa. Ngefans sama orang lain sih sah-sah aja. Tapi, jangan lupa, mereka tetap manusia biasa dan manusia adalah tempatnya salah dan khilaf.

Kadang-kadang, sangking ngefansnya kita sama seseorang, kita jadi kayak menuhankan mereka. Menuhankan bukan dalam arti menyembah gitu ya. Tapi, kita jadi kayak lupa kalau mereka juga bisa banget punya salah, kurang, dan mungkin masa lalu yang nggak menyenangkan. Padahal wajar banget toh ya namanya manusia loh ini.

Namanya artis, motivator, atau pemuka agama sekali pun, judulnya tetep manusia biasa. Jadi ya kenapa harus baper banget kalau mereka ketauan melakukan something bad..

Ya sih, kadang kita mikir, "Lhah, ya jadi nggak sinkron dong omongannya ama kelakuannya."

Kalau menurut saya sih balik ke ya mau gimana lagi, kerjaan mereka memang memotivasi dan mengajarkan kebaikan. Kalau gak gitu, gak dapet duit. Kalau gak ngasih kata-kata mutiara, jadi gak punya acara sendiri. Padahal mereka punya keluarga yang harus dinafkahi. Makanya, mending kita nya sebagai audience yang punya filter masing-masing aja. Yang baik dari mereka, ya diambil. Yang nggak baik, ya jangan ditiru. As simple as that sebenernya.

Nggak usah jauh-jauh. Misalnya orangtua kita sendiri. Orangtua pasti ngajarin yang baik-baik, mengeluarkan perintah atau larangan untuk kebaikan kita. Misalnya kayak,

"Jangan suka cemberut dong. Kalau cemberut nanti blablablabla"

Tapi pasti ada saat di mana mama kita cemberut saat berantem sama papa. Hahaha. Jadi nggak sinkron kan nasihat sama kelakuan mama.

"Main gadget jangan lama-lama. Nggak baik blablabla"

Tapi pasti ada saat juga kita kecolongan over time saat pegang gadget. True story terjadi di saya. Hahaha.

Baca: Pelajaran dari Ibu Candy Crush

Jadi intinya menasihati orang dan melakukan sendiri tuh emang beda. Di mana-mana, ngomong lebih gampang daripada praktiknya. Kadang ada hal-hal di luar kendali sehingga kita nggak bisa menepati idealisme yang kita bikin sendiri.

Balik ke kisah Pak Mario Teguh, kita bener-bener nggak ngerti apa-apa. Sehingga untuk langsung ngejudge begini begitu, modalnya apa? Saya liat tayangan confession Kiswinar, rasanya jadi yakin Kiswinar yang bener. Tapi, begitu liat klarifikasi Pak Mario Teguh apalagi beliau berani nantangin tes DNA, saya jadi berubah pikiran. Terus bingung sendiri. Hahaha.

Saya nggak ngefans-ngefans amat sama Pak Mario Teguh, tapi saya memang suka sih sama quotes beliau. Nggak tau yah, menurut saya quotes beliau tuh bisa ademmmm aja rasanya. Ini beberapa quotes yang saya suka:

(*)
(**)
(***)
(****)


Kehidupan orang lain bener-bener nggak bisa ditebak cuma dari sebuah berita atau dari satu sisi. Everyone has their own battle field. Kita yang cuman jadi penonton mungkin sebaiknya mendoakan aja dalam hati dari jauh supaya semuanya segera kelar dengan rukun dan damai. Kayak Awkarin sekali pun, walau yang nampak dari luar kayaknya cenderung ke hal negatif, we never know what's really going on with her life.

Baca: Catatan Untuk Para Orangtua: Dulu Saya Pernah Menjadi Karin Novilda

Tulisan ini reminder untuk diri saya sendiri sebenernya. Kadang saya masih suka sotoy nebak-nebak isi hati atau kehidupan orang lain. Padahal, who am I to guess and judge. Reminder juga untuk nyabar-nyabarin hati kalau tau ada orang yang ngomongin saya dan nyerempet-nyerempet ke kondisi Ubii.

Baca: Digosipin Tetangga

Semoga kita bisa saling mengingatkan untuk lebih baik lagi ke depannya.

Tulisan saya kali ini kayaknya terkesan serius, yah? Hehehe. Beneran, kasus Pak Mario Teguh ini kayak jadi pengingat buat saya sendiri untuk mengurangi kekepoan dan kesotoy-an saya pada hal-hal yang sebenernya bukan urusan saya.

Any comments? Let's share!


^____^




Love,







(*) http://66.media.tumblr.com/40f571259254b6bc1993e8e10a77b21b/tumblr_ntvsuteRJl1qmc3dbo1_400.jpg
(**) http://65.media.tumblr.com/65635122ef8e880902beeebdf73e3985/tumblr_nul9ht5m6H1qmc3dbo1_400.jpg
(***) https://hello-pet.com/assets/uploads/2016/03/fotomarioteguh-jomblo-26.jpg
(****) http://67.media.tumblr.com/77f3818ae1d9ee4c17b6c504a9a3c1af/tumblr_nustqfLwGb1qmc3dbo1_400.jpg

33 comments:

  1. Kasus ini beneran bikin aku kepo, wkwkek
    Tapi yaudahlah, semoga kebenaranya akan secepatnya terungkap
    Dan apapun hasilnya nanti bukan hak kita untuk menghakimi

    Iya kan miiiii...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa, amiiinnnnn semoga lekas beres yaaa <3

      Delete
  2. Alhamdulillahh... kita bisa belajar utk tidak berlebihan dalam mengidolakan seseorang. sewajarnya aja. Cukup resah dan syedih aja, figur yg begitu ngehits, sampai bisa2 terjebak, dijebak, atau apalah namanya itu, dlm kondisi yg sangat viral yak. hhee. Smoga aja ada titik terangnya.. xixixi

    ReplyDelete
  3. super sekali sharingnya, mbak gres..

    tapi saya tetap salut sama pak mario, dia gentle mau test DNA, dan menurut pengakuannya, beliau udah lama meminta test DNA sejak mas ario masih remaja.

    saya juga menggarisbawahi kata-kata beliau waktu klarifikasi di k*mp*s tv, dia berkata lebih kurang seperti ini,

    "buat sahabat yang mengolok-olok saya, coba sahabat pikirkan, dari mana nasihat-nasihat bijak saya lahir jika bukan mengalami sendiri..."

    mungkin memang pengalaman pahit masa lalu beliau lah yang membuatnya menjadi sosok motivator.

    lalu begitu ditayangkan masa lalu beliau, kita jadi terkaget-kaget..

    ReplyDelete
  4. Saya g nonton yg anaknya pas yg pak Mario saya nonton.
    Nyesek aja dengernya tapi juga g ngerti jg kebenarannya.

    Sempet komen iseng pas belum tau ada apa. Temen bkin status iseng n saya jg jwbnya iseng. Pas udah tau ada kasus beginian. Sy hapus komennya. Sensitif sekali soal hub anak org tua ini.

    Ujian luar biasa bagi keluarga.
    Smg diberi jalan tengah terbaik

    ReplyDelete
  5. Saya g nonton yg anaknya pas yg pak Mario saya nonton.
    Nyesek aja dengernya tapi juga g ngerti jg kebenarannya.

    Sempet komen iseng pas belum tau ada apa. Temen bkin status iseng n saya jg jwbnya iseng. Pas udah tau ada kasus beginian. Sy hapus komennya. Sensitif sekali soal hub anak org tua ini.

    Ujian luar biasa bagi keluarga.
    Smg diberi jalan tengah terbaik

    ReplyDelete
  6. Dari awal udah nggak suka Ama pak MT. Karena quotenya terlalu diawang Awang. Jadi juga nggak gitu kepo Ama kasusnya.

    ReplyDelete
  7. Tep aja suka sama pak MT, krn ajarannya tentang kebaikan. Kl ada hal2 yg terjadi di masa lalunya, mgkn itulah pembelajaran yg prmh dia alami dan dibagikan ke kita agar tdk perlu mengalami. Kalau kita tdk belajar hal baik, bagaimana mau bisa baik. Ya kan? Belajar hal baik ke siapapun, harapannya hal baik itu akan menular ke kita.. Thanks gesi sudah berbagi!

    ReplyDelete
  8. Saya sama seperti Mbak Grace.

    Bingung nontonnya. Setiap pengakuan saya percaya hahaha.

    Lagipula biasanya dalam keluarga itu ada banyak miskomunikasi. Dan aku rasa sedikit banyak terjadi sama keluarga ini.

    Cuma bisa berharap keluargaku gak mengalami hal yang sama. Amien.

    ReplyDelete
  9. Memang benar kata mbak Grace, jangan menuhankan gitu lah. Saya pribadi suka quote beliau, itu pelajaran juga buat hidup saya. Btw, sebenarnya ini adalah jawaban dari orang-orang yang suka bilang 'alaah pak Mario kan pernah hidup susah, masalahnya pasti gak berat kayak kita, enak aja dia ngomong gitu'. Nah, sekarang orang-orang ini seharusnya bisa lihat, bahwa dia pun mengalami kepahitan hidup.
    Semoga diberikan jalan kebaikan atas keduanya

    ReplyDelete
  10. Super setuju.

    Tentang bahwa kita boleh negfans sama sesorang, boleh sayang sama seseorang tapi harus dalam batas wajar.

    Tentang bahwa kadang omongan dan perilaku ada yang nggak sinkron. Balik lagi, kita bukan malaikat yang tanpa cacat cela. Kita ini manusia, yang bisa banget salah, khilaf dan berbuat dosa.

    Tentang ambil yang baik-baik saja dari segala sesuatu. Yang nggak baik? Ya tinggalkan.

    Setiap masalah boleh sama, tapi sudut pandang kita dan bagaimana kita menyikapinya bisa berbeda.

    Dan salut buatmu Mak Ges yang udah bisa mengambil hikmah dari kejadian ini, alih2 ikut menjudje dan maki2 kaya yg sliweran di FB. Ngeriiikk *____*

    ReplyDelete
  11. Namanya manusia ya nggak bisa sempurna. Bener banget. Ambil baiknya, buang buruknya. Filter di kita sendiri.

    ReplyDelete
  12. semoga masalahnya cepat kelar dan memberi akhir yang membahagiakan buat Kis dan Pak Mario, amin..

    ReplyDelete
  13. Lama gak nonton tv dan gak buka fb, jadi benaran gak tau menau tentang kasus pak Mario, Mbak. Baru pas pulang kampung kemarin, nonton gosip di tv tentang bapak super ini rada kaget, tapi gak sampai bikin aku mau ngekepoin kasus beliau. :)

    ReplyDelete
  14. nggak tau emang mana yang bener kalo udah kayak gini. dan rasanya wajar aja sih kalo manusia ada salah. cuma gara-gara public figure aja jadi heboh. semoga cepet tuntas ajalah kasusnya :)

    ReplyDelete
  15. AKu mah enjoy aza tinggal gelar tiker makan batako klo kata si minceu Lambe Turah mah hahaha..justru yang aku kaget ternyata suamiku adalah pecinta MT doi ngelike FP MT dan aku sbg istri ga tau *sedih* :p.
    sejak kasus ini terlebih suami nonton klarifikasi MT. tiada angin tiada hujan suamiku bilang "Bun, ayah udah unlike MT loh" aku langsung ngakak...

    ReplyDelete
  16. ini juga bisa sebagai pelajaran buat kita sebagai orang tua. Apapun itu hanya ibunya mas Ario mungkin yang paling tau jawabannya

    ReplyDelete
  17. There's nobody perfect..diambil hikmahnya aja yah.. :)

    ReplyDelete
  18. Gara-gara ini aku follow Lambe Turah! X_X

    ReplyDelete
  19. akhirnyaaaa... mamii ubii nulis tentang MT juga. ahay. so far kalo aq sih nyantai aja mak. ga sebaper zaman Aa Gym berpoligami dulu. bhahaha... tetep yeh. walopun beda kasus sih, emang. yah as you said before,mak... manusia emang tempatnya salah en khilaf, yes.. jadi... tetaplah menuhankan Tuhan... hehe.. tfs, mami ubii!

    ReplyDelete
  20. akhirnyaaaa... mamii ubii nulis tentang MT juga. ahay. so far kalo aq sih nyantai aja mak. ga sebaper zaman Aa Gym berpoligami dulu. bhahaha... tetep yeh. walopun beda kasus sih, emang. yah as you said before,mak... manusia emang tempatnya salah en khilaf, yes.. jadi... tetaplah menuhankan Tuhan... hehe.. tfs, mami ubii!

    ReplyDelete
  21. Lihat apa yang dikatakan...jangan siapa yang mengatakan. Kita harus bijak juga mengambil yang baik buat kita dan buang yang kita rasa gak penting, kayak ngurusin dan ngomentari hidup orang. Setuju banget sm Gesi, karena siapa tau next orang yang melakukan itu sama kita, manusia gak ada yang sempurna. Setiap orang punya dua sisi layaknya mata uang. Tapi kita juga manusia yang tidak berhak mengadili manusia lainnya.

    ReplyDelete
  22. Manusia itu tempatnya salah, kalau syarat menasehati orang harus suci dari dosa niscaya gak ada yang saling menasehati. Lucu dengan orang2 yg mencela orang yang menasehati.

    ReplyDelete
  23. Aku mau ngakak mbak kalo inget aku pernah nonton langsung seminar MT -_-".
    Tapi ya emang suka sama quote-quote nya yang memotivasi walau saya dibilang alay sama suami. Sempet kecewa pas tau berita kisruhnya MT sama kiswinar. Tapi ya itu memang urusan pribadi dia jadi saya cukup ngerem untuk nyinyir di sosmed, bener mba ini seperti self reminder buat gak terlalu ngefans kebangetan sama manusia, takut kecewa karena manusia pasti punya kekurangan dan supaya gak terlalu kepo dan sotoy dengan kehidupan pribadi orang lain.

    ReplyDelete
  24. Saya suka nonton acara Pak Mario Mbak. Tapi pas ada kabar kayak gini ya biasa aja. Ya semua itu kan emang pekerjaannya, kalau sampai ada kabar kayak gitu kan sudah jadi bagian dari cerita hidupnya. Balik lagi soal pernyataan Mbak Gessiiiii...yg baik dijumput, yg jelek dada good bye.

    ReplyDelete
  25. Dan lagi-lagi, saya cuma mau mengutip dari dunia meme, bahwa hidup tidak seindah cocote mario teguh, hehe...krn skrg hidupnya mario teguh juga ada luka nya..

    buat saya, setiap orang suci punya masa lalu
    setiap pendosa punya masa depan

    ReplyDelete
  26. Saya ngga ngikuti gosip ini. Terus terang aja. udah jadi viral dan sampai klarifikasi di TV, ya sudah. Sekedar tahu aja, ngga sampai yang ngeini atau ngeitu, suka atau ngga suka.

    Bener Gesi, gampang mmg menjudge orang lain saat dia punya salah. Tp balik maning, itu kan masalah dia, dia yang bisa menyelesaikan masalahnya sendiri. Meskipun publik udah tau, trus apa kita berhak menjelek-jelekkan dia juga? Hello, ngga ada gading yg ga retak. Bahkan yg ngejudge tadi pun, juga punya kesalahan juga kan? Hanya mungkin Allah menutupinya saja.

    ReplyDelete
  27. Aku liat video nya mt ini, ada yg pernyataan nya pernikahan ama ibu linna sudah 24 th, trus berubah 21 th berubah lagi ... Duch ngak jelas

    ReplyDelete
  28. iya ah saya jg diem aja ga ngerti apa-apa.

    ReplyDelete
  29. Wah, nyesel beneran nggak liat pas di tv. Sy juga kepo, tp agak skeptis krn lebih drama dr sinetron. Jangan2 setingan LOL, kasus begini memang banyak jangan2 nya.

    ReplyDelete
  30. Terlepas itu anaknya ato bukan,tapi sebel banget pas MT bilang mantan anak

    ReplyDelete
  31. makanya aku ga prnh ngefans sampe segimananya ama org mbak... artis idola sekalipun, tp ttp ga prnh adayg bisa bikin aku sampe cinta mati, ato histeris pas ketemu, ato nangis pas ketahuan dia salaH :D.. yg normal2 ajalah ya... idola mah mending suami sendiri ;p ..jujurnya kisah mario ini aku g ikutin samasekali... krn pd dasarnya ga sering jg nonton acara pak Mario, jd ga segitu sukanya ;p.. apapun, moga2 semuanya cepet selesai dan ketahuan siapa yg boong yaa

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...