Monday, March 7, 2016

Pelajaran dari Ibu Candy Crush

Belakangan ini kalau ada hal-hal negatif yang dilakukan anak-anak kita, rasanya kita segitu gampangnya menyalahkan smart phone atau media sosial. 

"Aduh, anakku matanya makin minus, gara-gara kebanyakan ngegames di hape nih."

"Sekarang anakku jadi tau pacaran karena ada teman Facebook nya yang pacaran juga. HUH."


"Argh, anakku jadi suka main pukul-pukulan karena liat tayangan di YouTube."


Dan, mungkin masih banyak lagi keluhan lain menanggapi perilaku anak-anak zaman sekarang. Ya sih, sekarang memang anak semacam kecanduan main dan pegang gadget. Saya juga sering banget liat anak bahkan masih balita udah gape banget main smart phone. Tapi, gimana kita sebagai orangtua?

Saat kita mengeluhkan anak kita yang kecanduan gadget, apakah kita sendiri juga sebetulnya sudah bisa nggak pegang gadget melulu?

Atau, karena 'mentang-mentang' kita orangtua, jadi kita merasa boleh gadget-an everytime and everywhere?

[TRUE STORY]

Weekend kemarin saya nonton Room sama Adit, ngedate gitu. Eh, intermezzo, udah nonton Room belum? You really should watch it! Keren banget tauukkk. Rate IMDB nya aja 8,3 loh. Lebih tinggi 0.1 dari The Revenant nya kakang Leo.


Saya masuk ruang bioskop setengah jam sebelum film mulai. Ogah ketinggalan trailer film-film lain, yang ternyata apes blas nggak ada trailer film lain apa pun! Hahaha. Ternyata nggak cuman kami yang early. Banyak banget movie goers lain yang juga udah masuk jauh sebelum film mulai. Ada pasangan, segerombolan genk cewek, dan ... beberapa ibu dan anak yang nampaknya sedang quality time berdua dengan nonton. Lihat pemandangan itu, saya terenyuh. Membatin, "Kapan ya aku bisa quality time berdua Ubii dengan nonton atau apa pun?"

Ada pasangan ibu dan anak yang duduk nggak jauh dari kami. Ibu ini oke banget lah. Kayaknya she's on her middle 30s. Dandanan khas ibu kota, gaul tapi nggak berlebihan. Sedap banget dipandang mata. Elegan gitu lah pokoknya. Si anak, cewek, outfit nya juga trendy sekali. Rambut panjangnya dihiasi dengan bandana sehingga makin manis. Dari perawakan dan tingkah laku nya, saya tebak si anak ini palingan SD --> sotoy marotoy!

Tapi kayaknya SD nya pun masih tingkat awal-awal sih, soalnya si anak ini cerewet banget. Apa-apa dikomentarin. Bosenan juga. Sambil nunggu film dimulai, awalnya dia duduk tenang. 5-10 menit kemudian, baru deh dia keliatan bosan dan gelisah. Dia duduk-berdiri-duduk-berdiri terus. Kaki dinaikkin ke kursi. Melongok-longok ke pengunjung lain. Nggak bisa diem deh pokoknya. Tapi, walau gitu, tingkah lakunya nggak sampai gengges ke pengunjung lain sih. Walau ia cerewet, suaranya juga nggak kenceng-kenceng amat apalagi teriak-teriak. Still tolerable. Dan itu wajar sih karena memang kemarin kami sudah ada di gedung theater setengah jam sebelum film dimulai. Nggak ada trailer yang diputar untuk occupy our minds. Saya aja bosen, apalagi anak kecil?

Mau nggak mau, saya memperhatikan pasangan ibu-anak ini karena si anak rungsing dan lasak banget. Hahaha. Dan, diam-diam saya membatin, "Kok ibu nya nampak cuek bebek nggak menanggapi anaknya yang lincah sih?" Beneran nggak kayak ibu-anak yang kepengin quality time berdua. Ada pasangan ibu-anak lain. Sebut saja pasangan 2. Pasangan 2 ini jauuuuuh lebih intimate. Si anak nggak lincah sendiri karena ibu nya aktif juga mengajak ngobrol. Mereka selfie bareng dan buka-buka tas belanjaan berdua. Abis belanja bareng pastinya. Mereka saling mengomentari baju-baju yang mereka beli sambil sesekali tertawa berdua. Ah, what a sight! Indah banget diliatnya.

Karena lihat pasangan ibu-anak nomor 2 yang sebegitu mesranya, saya jadi nakal membatin, "Itu si ibu-anak nomor 1, kok anaknya cecuitan sendiri ibunya anteng-anteng aja, lagi ngapain sih ibu nya?"

*HAHAHA* *kepo*

Awalnya saya pikir mungkin si ibu 1 sedang diribetkan oleh kerjaan di gadget nya. Nggak mau buru-buru menuduh dong, wong saya juga kerja nya via gadget juga kok. Jadi tiap liat orang mantengin gadgetnya melulu tanpa berkedip, saya biasanya mikir, "Oh, mungkin dia kerja."

Saat sedang asyik dengan pikiran saya itu, si ibu 1 membetulkan posisi duduknya sehingga layar gadget nya bisa terlihat. Ternyata ibu 1 ngapain coba? Main Candy Crush!

-_____-

*____*

Sebetulnya saya juga nggak pengen ngejudge apa pun yah. Secara saya juga demen banget main Candy Crush. Bukan demen deng. Lebih tepatnya penasaran pengen namatin, karena saya stuck di level 35 padahal temen-temen saya udah jauuuuuuuuuuhhhh. Kan saya emang paling nggak bisa ketinggalan anaknya. Hahahaha.

Sekalipun berusaha keras nggak nge-judge, mau nggak mau, saya bertanya-tanya juga...

Emang harus ya main Candy Crush di saat quality time bareng anak di luar rumah? (Kalau masih di rumah mungkin masih lebih gampang dimaklumi)

Emang nggak kasihan atau gimana gitu yah liat anaknya lincah sendiri karena bosan?

Apa sangking udah seringnya dia jalan-jalan bareng anaknya makanya jadi kayak nggak chase every moment yah?

Emang Candy Crush nya udah sampe level berapa sih? --> Silly thought but I can't help it!

Emang main Candy Crush seberapa urgent nya sampai jadi 'menelantarkan' anak gadisnya kebosanan sendirian?

www.someecards.com

Lebih jauh, saya jadi mengevaluasi diri sendiri. Jujur, saya banyak pegang gadget. Kesibukan dan kerjaan saya banyak yang dilakukan di smart phone. Menengok group Rumah Ramah Rubella, membalas chat ibu-ibu yang curhat tentang anak berkebutuhan khusus mereka, membalas email, upload-upload di media sosial untuk maintain Klout Score, window shopping mantengin akun olshop yang lucu-lucu, sampai hal yang nggak penting sama sekali... scrolling akun-akun gosip di Instagram.

Yup, I did the last one! 

Untuk hal remeh macam mantengin olshop dan akun gosip, saya memang bisa menahan diri sih. Nggak dilakuin kalau anak-anak pas sama saya. Paling pas malem nunggu ngantuk tapi gak bisa-bisa tidur. Atau, sambil nenenin Baby Aiden yang ngempeng nenen lama banget padahal dia sudah tidur sebenernya.

Tapi.... untuk hal-hal bersifat rutin kayak Rumah Ramah Rubella dan media sosial, saya sama sekali belum bijak. Sambil menyuapi Kakak Ubii, kadang saya sambil bales komen di IG. Sambil main dengan Baby Aiden, kadang saya bales email. Endebrew-endebrew.

Dalam hati, saya membela diri. 

"Ya kan aku pegang gadget pas sama anak-anak nya untuk urusan kerjaan,  bukan main Candy Crush..................."

Tapi, di mata anak-anak saya, tetap saja kan. Saya pegang gadget saat bersama mereka. Saya nggak bisa mendahulukan mereka ketimbang pegang gadget. Mereka toh nggak tau saya pegang gadget benar-benar untuk kerjaan atau sekedar urusan remeh.

Saya jadi mikir. Kadang kita as parents sebal melihat anak-anak kita kecanduan gadget, kan? Pernah nggak sih kita sampai berpikir, "Jangan-jangan mereka nempel terus sama gadget karena kita yang unconsciously and unintentionally mencontohkan itu?"

And, bam! I'm not that different from ibu dengan Candy Crush.

Saya memang suka memperhatikan sekeliling lalu sibuk dengan pikiran saya setelah melihat itu. It's amazing, how we can realize something dengan melihat hal-hal kecil di sekitar kita yah. 

Semoga kita lebih wise lagi menggunakan gadget. Ada amin?

Share yah kalau kalian setuju dengan pelajaran dari si ibu Candy Crush ini ;))




Love,







12 comments:

  1. Aku juga beberapa kali mbak lihat ibu-ibu sibuk sama gadgetnya dan lupa sama anak. Aku coa mikir positif, ga apalah sesekali pegang gadget depan anak toh ketemu anak ya setiap hari. Tapi tak pikir lagi kok kayak kemaruk gadget ya :D ga bisa lepas sama gadget.

    ReplyDelete
  2. Aakkk..jleb.karena udah ga ada waktu lain lagi soalny ke sambi2 jadi kerjaan emang setengah2.kecuali sekalian keluar buat nyelesaiin kerjaan ,bisa deh 1-2jam kelar trs balik rumah no gadget#alesan:D

    ReplyDelete
  3. Waa..aku jg termasuk yg suka nyambi mainan gadget. Tp nggak pernah ngegame. Tapi tetep sama aja ding ya?

    ReplyDelete
  4. Pemandangan nyaris tiap hari. Mommy main gadget, anak sama nenek. Anaknya mulai ngeselin si mommy cuma bersuara sekenanya yang sebetulnya nggak pernah ngena ke anaknya. Begitu mereka pulang, si nenek mulai berkeluh kesah tentang ibu itu.
    *malah ngegosip*
    *semoga orangnya nggak baca**kalau baca, nggak apa sih*
    *semoga aku kalau jadi mommy, nggak gitu*

    ReplyDelete
  5. Oh, iya. Makasih diingetin. Aku main gadget mulu kerjanya.

    ReplyDelete
  6. Mungkin anak itu udah belanja bareng, ngafe bareng, bareng mamanya, pas udah di bioskop, mamanya udah tinggal ampasnya aja dan kudu 'me time' dengan main candy crush untuk recharge mood, karena tau nanti kalo filmnya mulai ada selingan2 pertanyaan tanpa henti dari anaknya #pengalaman pribadi# hehehe

    ReplyDelete
  7. Saya berusaha moms saat bersama anak tidak pegang gadget kecuali mau ambil photo itu pun kadang curi curi buat online hihihih

    Kalo ngegame alhamdulillah gak kecuali pas setelah nikah hahahahah inget banget itu sampai ketagihan.

    ReplyDelete
  8. semoga makin banyak mama-mama diluar sana yang lebih sering berinteraksi dengan sang buah hati :) karena masa tumbuh kembang si buah hati gak bakal terulang kan moms?

    ReplyDelete
  9. duuuh, masalahnya aku termasuk yg kecanduan candy crush nih ;p. walopun aku tau ini g ada` level tamatnya hahahahaha ;p... soalnya kmrn aja ngeliat temen yg udh jauh levelnya kalo ga slah level 1000, tp kmudian titik tamatnya yg tadinya udah kliatan jd mundur lagi.. berartikan ga ada tamat2nya ;p.. tetep aja suka main itu..

    cumaa, kalo aku lg nonton ama anak di bioskop misalnya, aku ga prnh mainin sih :D.. lah anakku super cerewet gitu...drpd akunya jg ga fokus main krn dgr ocehan dia, mnding didengerin bener2 dan jauhin dulu games2 di gadget :D

    ReplyDelete
  10. Aku nggak ngerti candy crush kuwi apa tapi semoga ibu tsb menemukan passionnya sebagai gamers krn kata iklan memang perlu latihan 8 jam sehari wkwkwkkk

    ReplyDelete
  11. doohhhh.. ketampar banget ama yang ini.. saya juga belum bisa lepas dari gadget pas ada di rumah :( padahal anak-anak udah saya tinggal kerja seharian.. huhuhuhuhu

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...