Wednesday, November 16, 2016

#GesiWindiTalk: Happy Father's Day 2016, Aditya Suryaputra

GesiWindiTalk Happy Father's Day. Yes this is so so late. We celebrated Hari Ayah sudah minggu lalu. But better late than never. Oke ini alasan yang dibuat-buat. HAHAHAHA. I want to dedicate one post special for the father of my kids, Aditya Suryaputra, yang telah menyolong spotlight saya di blog ini sehingga orang-orang lebih nungguin Diari Papi Ubii daripada tulisan saya.

BHAY!


But yawis lah, traffic nya kan saya yang menikmati juga. HUAHAHAHAHAHA. 


Since this is for #GesiWindiTalk, so baca juga versi Windi Teguh yah:


Sebenernya saya dan keluarga nggak merayakan Hari Ayah gimana-gimana. Nggak ada makan-makan. Nggak ada selamat-selamat an. Nggak ada apa-apa blas deh pokoknya. Tapi momen ini ternyata menuntun saya untuk mengingat-ingat peran Adit dalam membesarkan Ubii dan Aiden.

Kalau tentang berbagi tugas, tugasnya Adit apaan aja, saya sudah sering cerita. Juga di kategori #GesiWindiTalk.


Jadi udah nggak bahas pembagian tugas lagi ya kali ini. 

Kalau saya merenung, ceileh sok iyes merenung cyint, peran Adit sebagai ayah yang paling mengena buat saya adalah:

Adit mau dan mampu membuat saya, ibu dari anak-anaknya, bahagia.

Buat saya itu yang paling NYES karena dengan saya yang mampu berbahagia lebih dulu, kemudian saya baru bisa membahagiakan Ubii dan Aiden. Happy moms raise happy kids. Dengan hal-hal keseharian yang sederhana. Membahagiakan Ubii dan Aiden di sini bukan saya artikan bahagia secara finansial dengan beliin mainan, ajak jalan-jalan, atau bisa bawa Ubii rutin terapi.

Saya membahagiakan Gumbigum dan Cimolman dengan hal-hal simple aja.

Nggak langsung teriak-teriak sebal karena Aiden ngacak-ngacak rumah.
Nggak langsung mendidih saat mereka nggak mau mangap dikasih makan.
Nggak emosi jiwa saat mereka bangun tiap 1 jam sekali lantaran flu yang bikin hidung mereka mampet.
Nggak malas meladeni ajakan cilukba berulang kali dengan totalitas padahal deadline tulisan menanti.
Nggak langsung ngomel saat Aiden nyenggol kepala Ubii saat tidur sampai Ubii kebangun dan rewel padahal nidurinnya susah setengah mati.
Nggak angot-angotan saat berusaha mendiamkan Aiden yang marah heboh karena diangkat dari bak mandi.

dan lain-lain..

Hal simple banget yang pasti semua ibu di seluruh muka bumi dan planet Bekasi melakukan juga. Tapi buat saya, untuk saya bisa kayak gitu, saya butuh waras terlebih dulu.

Adit membahagiakan saya dengan memandang saya sebagai seorang Grace Melia yang butuh punya me time, butuh punya kegiatan yang menghasilkan income untuk kantong saya, butuh punya mimpi, butuh hiburan receh sereceh kami joget berdua sambil tepuk-tepuk gelambir perut plus goyang pantat, dan butuh kabur check in sendiri ke hotel saat udah penat banget di rumah atau saat butuh ngeblog banget tapi listrik mati seharian.

Dan dengan mau disuruh pakai aneh-aneh demi saya bisa ngakak.


Adit bikin saya merasa juga layak berbahagia (dengan kadar kelayakan yang sama dengan dia yang berstatus suami) dengan nggak hanya memandang saya sebagai ibunya anak-anak dan istri yang berkewajiban melayani hasratnya kapan pun dia mau.

Baca: Diari Papi Ubii #8: Perempuan di Mata Saya

Saya boleh menolak kalau saya sedang nggak mood. Saya boleh memperpanjang waktu kalau saya belum dapat 'O' saya. 

Saya diperlakukan nggak dengan romantis, tapi dengan masuk akal, sesuai apa yang saya butuhkan. And above all, dia bisa tahu celah nista saya DAN MENJEMBRENGNYA DI BLOG.


Baca: Diari Papi Ubii #6: When You Marry A Monster (And How To Deal With It)

Tentu lah Adit nggak selamanya baik. Sering juga dia nyebelin dan annoying luar biasa. Sering banget kami berantem cuma karena hal remeh. Seremeh alasan restoran yang bikin kami ngiler selama di jalan ternyata tutup. Seremeh alasan menu yang sudah saya rencanakan untuk pesan ternyata habis dan saya ngamuk ke Adit yang padahal nggak salah. Percaya lah. SERING BANGET.

But, basically, saya merasa berharga bersama Adit.

Sabarnya Adit buat saya bukan dengan dia nggak pernah marah atau selalu bicara dengan lemah lembut pret. Tapi dengan dia selalu punya pintu maaf untuk perilaku minus saya (as I do, too!) dan bertahan.


So, dear Aditya Suryaputra,

Terima kasih sudah jadi ayah yang membahagiakan ibunya anak-anakmu, ya. Terima kasih sudah kasih Ubii dan Aiden mami yang waras dan bahagia.

Kita LDR-an sekarang, but what you're doing is your real contribution in raising the kids. For me, that's enough for now.

PS: Desember besok aku ultah, minta kamera ya........................

YHA

***

Kita pasti punya kesan tersendiri terhadap suami atau ayah kita, tentang apa yang kita nilai paling maknyeesssss dari mereka dalam menjadi figur ayah. Boleh dong kalian cerita juga yuukk mariiiii.

^____^

Btw btw, ada yang kepengin request tema #GesiWindiTalk buat minggu depan? Boleh loohhh :))



Love,






14 comments:

  1. Kaliaaaann pasangan yang hebaaatt, semoga selalu berbahagia ya adit dan gesi. Aamiinn.

    ReplyDelete
  2. Sering berantem karena hal remeh, tapi selalu bisa baikan dan baikan lagi kan kak Gesi. Hihi. :D

    ReplyDelete
  3. Membahagiakan istri emang enggak harus dengan materi yaaa... Selamat hari ayah, Adit. Selamat hari ayah, semua ayah-ayah hebat di dunia ini. <3

    ReplyDelete
  4. Yuhuu..selalu dapet ilmu baru about relationship dari couple kece ini :)

    ReplyDelete
  5. Selamat hari ayah..aq lagi nggak bisa coment nih soal ini, lagi ngerasa di titik terendah LDR #malahcurhat=D

    ReplyDelete
  6. nyes baca ini...
    i mean.. aku kudu bilang makasih sama papa dwi deh...hahahaha..

    selamat hari ayah ya mas adit...

    ReplyDelete
  7. Loh aku malah ga tau kalo ada hari ayah...yah telat ngucapin ke suami nih *ah bikin surat cinta ahhhhh...eaaaaa...

    makasih ya mami grace jadi inget ada hari ayah

    ReplyDelete
  8. kalian romantis sekali ... ... ... *teringat foto adit gendong aiden sampai ketiduran* *tetep*

    ReplyDelete
  9. nobody's perfect ya mba. saya pernah dengar ga akan ada yg cocok dalam suatu hubungan karena memang masing2 isi kepalanya beda. yang ada itu saling mengerti dan memahami. happy fathers day utk semua papi :)

    ReplyDelete
  10. Mas Adit tuh ngertiin banget apa mau kamu, Mi... hehehe
    keren keren...

    ReplyDelete
  11. aah kaliaan.. selalu aja kereeen.. ��

    ReplyDelete
  12. Beneranlah yaa keren Mbak Ges dan Mas Adit.
    Mas, tu ada yang mesen kamera loh, Mas? Hhehee...
    *tak bantuin loh, Mbak :D

    ReplyDelete
  13. Kalian itu jauh lebih muda dari aku dan pasangaku tapiiii...kalian lebih hebat Papi n mami Ubi Cimol :D

    ReplyDelete
  14. duuuuh, bacanya iutan happy :).. seneng liat keluarga kayak kalian... aku jujurnya baru tau ttg father's day ini sjk kuliah di malaysia.. perasaan pas di indo dulu, ini ga terlalu dirayain apalagi disebut2kan yaa.. krn aku ga ngeh samasekali sampe keluarga homestayku di sana yg ngasih tau kalo hr ini hari ayah dan mereka pada bikin acara kecil gitu di rumah untuk ngerayain :).. dr situ jd tau.. tapi ttp aja, aku ga prnh ngerayain ini apalgi ngucapin k suami :D.. dia udh taulah, tanpa hari ayah ini, kehadiran dia di keluarga udh amat sangat berarti buatku dan anak2 :)

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...