Monday, November 28, 2016

Mengenalkan Warna pada Aiden


Mengenalkan Warna pada Anak. Selama ini saya mengajarkan hal-hal ke Si Tahu Bulat 500an Digoreng Dadakan yang levelnya masih cemen-cemen aja. Paling apa yah, mengenal anggota tubuh, lagu, dan warna. Eh sama basic chores juga deng sedikit. Ngajarin lagu ya saya sambil nyanyi tepuk tangan. Anggota tubuh dan warna biasanya saya sebutkan saat/sambil memegang objek yang sesuai.


Kemudian untuk mengenalkan warna, saya kepengin cobain kegiatan lain yang nggak cuman menyebutkan warna aja. Pengin coba kegiatan yang Aiden bisa lebih involved. Sekalian coba-cobi introduce perbedaan warna. 

Warna-warna yang saya libatkan adalah merah, kuning, hijau, dan biru. And here's what I used.

Stuff:
  • Piring plastik 4 warna
  • Lego 4 warna
  • Ring plastik 4 warna
  • Orang-orangan plastik 4 warna
  • Balok kayu 4 warna yang saya comot dari mainan edukatif (ini sebenernya saya nggak ngerti sebutan nya apa deh)

Mainannya sengaja pakai macam-macam. Harapan saya adalah bisa sekalian mengenalkan mainan aneka bentuk, ukuran, dan tekstur pada Aiden (kan tekstur mainan plastik dan kayu pasti beda). 


Rencananya adalah:
  1. Menjembreng piring merah, kuning, hijau, dan biru di hadapan Aiden berikut mainan-mainan yang warnanya sama kayak si piring. 
  2. Melihat reaksi spontan Aiden bakal kayak apa.
  3. Mencontohkan dengan saya masukkin mainan merah ke piring merah, dan seterusnya.
  4. Melihat reaksi Aiden setelah saya contohkan, bakal ngikutin apa enggak.

Target:

Belum ada target apa-apa karena baru pertama kali main ginian. Masih lebih ke pengin lihat aja respons Aiden.


Results:
  • Aiden memperhatikan banget dengan serius saat saya menjembreng semua printilan. Tapi dia diam aja. Nggak ngapa-ngapain. Nyimak doank.
  • Jadi, reaksi spontan nya adalah... diam. HAHAHAHA.
  • Setelah saya contohkan dengan saya duluan pegang mainan aneka warnanya, Aiden baru ikut pegang mainan dan piring plastiknya. 
  • Lalu, Aiden mengikuti saya memasukkan mainan-mainan ke piring plastik. Tapi asal taroh, warna nggak sesuai. 
  • Jadi, reaksi Aiden setelah dicontohkan adalah... ikut gerakan masukkin mainan ke piring. Warna belum. 
  • Nggak lama kemudian, mainan-mainannya dimainin asal. Dipegang, dilempar, dipungut lagi. 
  • Then lebih tertarik mainin piring plastiknya dibuat setir-setiran. OKE. 
  • Kemudian bosan dan... minggat. HUAHUAHUAHUA.

Main-main ini nggak berlangsung lama. Kayaknya nggak lebih dari 10 menit Aiden bisa betah duduk di spot mainan ini. Nggak sebetah kegiatan sebelumnya saat masuk-masukkin pompom warna-warni ke kotak bungkus CDR.


Idk whether ini kurang menarik untuk Aiden atau malah masih terlalu menantang. Makanya wajahnya juga nggak excited dan matanya nggak berbinar-binar.


Lain kali saya coba mengenalkan warna dengan Aiden lebih involved pakai kegiatan lain deh. Ide nya udah ada tapi belum kunjung eksekusi. Aih Gesi pemalas.


Manfaat:

I personally think ada beberapa manfaat dari kegiatan ini, tapi ini based on pengamatan ya. Mungkin teman-teman yang berprofesi sebagai guru PAUD atau psikolog anak bisa menambahkan.
  • Mengenalkan dan membedakan warna dasar.
  • Mengenalkan objek dengan aneka bentuk, ukuran, dan tekstur.
  • Mengenalkan instruksi dengan memberikan contoh.

Meskipun belum berjalan sesuai rencana, but I'm still happy. Karena emang nggak menargetkan apa-apa. Dari membesarkan Ubii, saya belajar banget bahwa anak-anak itu punya timing nya sendiri. Dan timing satu anak dengan anak lain itu beda-beda. 

Si Kuncung udah bisa salto di usia 2 bulan, bukan berarti Si Kuncrit sudah pasti atau harus bisa juga salto di usia yang sama. Kids have their own milestones, I guess. Jadi prinsip saya woles aja, take it easy, nggak perlu terlalu ngoyo dengan ngeset target harus bisa ini di usia sekian, tapi tetap sambil diajari atau distimulasi dengan fun. Kalau belum bisa, ya ulang lagi. Kalau nggak tertarik, ya coba cari variasi kegiatan lain **kalau emaknya pas nggak sedang mager** HAHAHAHAHA.

Kalau dibawa ngoyo, lihat Si Kintul udah bisa goyang gergaji tapi kok anak kita belom, dijamin stres dunia dan akherat. Jadi, sekarang saya kalau sama Aiden, misal dia udah bisa apa, alhamdulillah. Kalau dia udah bisa ngapain di saat anak piyik seusianya belom bisa, oke anggap aja bonus. Gantian, kalau dia belom bisa ini padahal Si Kuncung, Kuncrit, dan Kintul yang umurnya sama udah bisa, yaudah coba aja lagi, lagi, lagi sampai dia bisa sendiri.

Gesi super sekali. Demi dewa.


Anyway, teman-teman, kalian punya tips/masukan kegiatan lain untuk mengenalkan warna yang fun untuk Si Tahu Bulat 500an Digoreng Dadakan ini nggak? Share dong kalau punya suggestions. Pengin saya coba-cobain. Siapa tahu sharingnya juga bermanfaat buat pembaca blog Diari Mami Ubii yang lain. Yuukkkkk!

Trimakasi yaaaaaaa.



Love,






16 comments:

  1. mami ubii kreatif banget...dulu si kakak tanpa sengaja bisa nyocokin gambar buku kecil2 sama gambar yang ada diwadahnya...

    ReplyDelete
  2. Ayooo Aiden pasti bisa! Semangat, Aiden! :D

    ReplyDelete
  3. Mbak, boleh ndak caranya ditiru buat anak saya di rumah? :)

    ReplyDelete
  4. Lucunya Aiden. Pengen ciumin pipinya. :D

    ReplyDelete
  5. Wajahnya cute pas lagi serius gitu :*

    ReplyDelete
  6. aku kog fokus sama mainan kayunya itu ya, wkwkw

    kalo aku cara ngebalin warnanya aku ajak ngomong, misa dia pakai baju kuning, baju juna kuning gt, mainan, pokoknya warna barang2nyaa juga gt mi... hehehe

    ReplyDelete
  7. Ciweell sayang Aiden aaahh, gemes liat pipinya.

    ReplyDelete
  8. pasti saya coba ini, lah wong anak saya umurnya bentar lagi nyamain sm anaknya mami ubi hohoho

    ijonk

    ReplyDelete
  9. lucunya Aiden..
    setuju ama tulisan di atas, tiap anak emmang punya fase sendiri, bahkan saladin baru bisa bedain warna di usia 3,5 thn

    ReplyDelete
  10. kudu sabar dan telaten juga ya Mak, ngajar2i beginian. :)

    ReplyDelete
  11. memperkenalkan warna ini lebih kreatif, biasanya anak jadi mudah mengenal.


    Salam dari Semarang :)

    ReplyDelete
  12. Jd keinget Maxy dulu cepet banget hafal arna dari bola. Nah ini Dema diajarin gak mau hahaha Idenya bisa diterapin nih buat Dema TFS

    ReplyDelete
  13. semoga tumbuh jadi anak cerdsa yag berbakti pada orang tua yaa..

    ReplyDelete
  14. sharingnya oke banget buat contoh latihan anak ntar...

    tp kok jadi terkekeh2 sendiri baca ini :

    Gesi super sekali. Demi dewa.

    emang super sekali nyampein sesuatu dengan ringan tp ilmunya dapet hehehe...

    hanya dewa yang tau wkwkwk

    ReplyDelete
  15. Hihihi... Aku gemeees liat ekspresi aiden :p. Seperti mau bilang, mainan opo toh ini mami ? :p. Anakku yg bayi juga belum nangkep aku ajarin warna begini ges.. Palingan yg ada itu mainan diambil trs dimasukin ke mulut ama Vrstan :p. Lagi hobi2nya makanin semua brg yg dipegang -_-

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...