Friday, November 4, 2016

Hospital Review: RS JIH Yogyakarta


Rabu, 5 Oktober 2016 lalu saya terserang tifus dan harus rawat inap di RS JIH Yogyakarta. Pengalaman opname di sana menyenangkan buat saya. Judulnya opname tapi rasanya kayak me time (sambil diinfus). So, I wanna make a review about that hospital. Hehehe.


Review restoran dan review hotel sudah pernah. Dan sudah banyak. Jadi yuk ah bikin review rumah sakit di blog Diari Mami Ubii. Siapa tau ada yang butuh infonya. Bukannya ngedoain kalian sakit yang butuh opname loh ya.

Alasan saya rawat inap di RS JIH Yogyakarta simply because rumah sakit tersebut menjalin kerjasama dengan asuransi dari kantor Adit. Awalnya saya ke IGD nya karena diare yang nggak kelar-kelar dan bikin saya lemes banget. Ternyata dokter jaga meminta saya untuk rawat inap sekalian karena beliau menilai saya sudah ada tanda-tanda dehidrasi. Jadi saya nurut. Proses pendaftaran kamar kurang lebih setengah jam. Nggak lama-lama banget kok. Berhubung saya sendirian, petugas banyak menghampiri saya untuk bantuin.


Ternyata kamar kelas 1 nya habis, jadi saya pilih naik kelas aja. Saya nggak kepengin satu kamar berbarengan dengan pasien lain karena malas berinteraksi sama orang asing. Kalau lagi sakit tuh saya jadi diem banget dan nggak mood untuk beramah-tamah soalnya. Ternyata kamar di atas kelas 1, which is kelas utama, juga full. Jadi, naik lagi ke kelas VIP. Thank God, RS JIH Yogyakarta abis membangun gedung baru, jadi ada diskon kamar VIP. Aslinya IDR 900K/malam menjadi IDR 700K/malam. So I took the VIP room.


The room

Pertama kali masuk ke kamar, bed pasien dan meja plus sofa langsung kelihatan.


Bed pasien nya enak, empuk. Hehehe.


Ada bed penjaga juga.


Akhirnya saya emang ada yang jagain. Temen baik saya semasa kuliah yang belum menikah, jadi dia masih bebas nginep-nginep. Namanya Tata. Thank youuu, Tata!!!


The bathroom

Tata juga yang bantuin saya ke kamar mandi tiap saya mau pipis dan mandi. I love the bathroom! Simple dan terkesan bersih banget.


Plus ada semacam kursi yang bisa dilipat ke dinding kalau misal pasien belum kuat mandi sambil berdiri.


Di malam pertama, saya belum bawa peralatan mandi sama sekali karena saya nggak mengira bakalan diminta opname. But, no worries because ternyata dikasih sebiji tas yang isinya paket mandi gitu.


Kira-kira satu jam-an setelah saya masuk ke kamar rawat inap, hasil tes darah saya keluar. Pas masih di IGD emang saya diminta untuk tes darah. Ternyata hasilnya adalah saya positif tifus. Heran banget saya, kok bisaaaaa tifus? Karena ndilalah tifus, makin mantap lah dokter meminta saya rawat inap.


The food

Di RS JIH Yogyakarta, makanan berat dikasih 3x dan cemilan, duh saya lupa, kayaknya 3x juga deh. Untuk makanan berat, ternyata pasien bisa memilih menu sendiri. Jadi tiap hari saya dikasih kertas yang isinya menu-menu pagi - siang - malam. Ada 2 sampai 3 pilihan paket menu di tiap waktu, pasien cuman tinggal lingkarin aja paket menu mana yang diinginkan. Makanannya enak-enak banget. HAHAHAHA. Penting! Iya soalnya biasanya menu rumah sakit kan rasanya anyep. Di RS JIH Jogja tuh enggak anyep. Ada rasanya gitu. Tapi nggak tau deng, ini saya objektif atau enggak. Soalnya saya sering laper selama opname jadi tiap waktunya makan saya berbinar-binar banget. Kadang ada es buah nya pun. AYEEEE!

Dan ternyata yang dikasih makanan nggak cuman si pasien, but penjaga juga dikasih makan rutin. Beda nya adalah kalau penjaga cuman dikasih makan berat 3x aja, nggak pakai cemilan. Package nya juga beda. Tempat makan penjaga modelnya box-box bento gitu. Lalu saya ngicip punya Tata, doohhh enak banget nggak kayak masakan rumah sakit. Makanya Tata semangat juga ikut nemenin saya selama opname.

*___*

But, sorry, saya lupa fotoin makanan nya deh. HUAHUAHUA.


The service

Yang saya lihat dari service rumah sakit saat rawat inap itu biasanya ada 4: kecekatan dan keramahan perawat, komunikasi dokter saat visit, kebersihan cleaning service saat membersihkan, dan waktu mengurus admistrasi saat mau check out.

Perawat nya ramah semua. Ada perawat laki-laki dan perempuan, semuanya ramah banget. Mereka selalu ajak ngobrol basa-basi saat mengganti infus, mengantarkan obat, dan memasukkan obat ke infus. Saya kan cemen banget masalah disuntik, biasanya saya pakai acara aduh aduh lebay. Mereka sabar ngadepin saya yang kayak gitu. Tetep sopan dan sama sekali nggak pakai komen, "Ih Mbak nya berani tato kok takut disuntik sih ih ih ih." Mereka juga selalu pamit kalau shift nya sudah habis sekalian ngasih tau bahwa sudah ada pergantian shift perawat jaga.

Dokter yang menangani saya adalah dr. Karina. Beliau cukup komunikatif menurut saya. Nggak yang banget-banget, tapi yah cukup oke lah kalau saya tanya-tanyain. Tiap saya melontarkan pertanyaan ya beliau selalu jawab dengan lengkap, walaupun gesture nya sambil buru-buru banget kesannya.

Cleaning service juga memuaskan. Bersihin kamar dan kamar mandinya bersih banget. Plus sopan. Selalu permisi ke saya dan ke Tata. Pokoknya so nice. Kayak sosis.

Pengurusan admistrasi saat check out menurut saya cukup cepat. Nggak yang lama bertele-tele. Saya keluar dari rumah sakit hari Jumat siang. Posisinya saya sendiri karena Tata sedang bekerja. Begitu tau saya sendirian, petugas admistrasi datang ke kamar untuk bantuin. Saya cuman perlu duduk-duduk aja di kamar sambil nunggu prosesnya selesai. Petugas admistrasi bahkan bawain mesin gesek debit ke kemar saya supaya saya nggak perlu repot jalan ke bagian admistrasi. Jadi saya terbantu banget nget nget.


The others

Untuk fasilitas kamar VIP RS JIH Jogja ini kalau nggak salah inget yah ada kulkas, dispenser, lemari baju, TV layar datar, dan koran yang diantar tiap pagi ke kamar.


Yang nyenengin adalah TV nya TV kabel. Jadi ada HBO, FOX, Star World, dan masih banyak lagi. Kebayang dong girangnya saya. Rasanya jadi nggak bosen karena saya full nonton film terus. Makan, nonton tivi, tidur. Udah gitu-gitu aja. That explains why saya menggembrot after opname. Pipi menggembul pula. SIGH.

Tempat sampah dibedain untuk sampah sisa makanan dan sampah non infeksius. Ada wadah untuk pakaian kotor plus laundry bag nya pun.


Pakaian rumah sakit nya yang saya nggak suka. Entah ya. Saya ngerasa kayak Sun Go Kong yang mencari kitab suci ke barat dalam balutan baju pasien ini.


Dikasih sendal juga. Berasa di hotel. Abaikan jari kaki saya yang kayak alien.


Minus: Belum ada peminjaman breast pump jadi saya sempat kebingungan gimana mau mengosongkan payudara saya karena breast pump saya pas banget lagi ketinggalan di Jakarta.

***

I guess that's pretty much all about my review on VIP room RS JIH Jogja. Semoga bisa bermanfaat kalau ada yang butuh info kamar rumah sakit di Jogja.

Btw ya kan bajunya bikin kayak Sun Go Kong? Sumpah kepikiran itu terus deh. HAHAHAHA.

Semoga kita semua sehat selalu yaaahhh!



Love,






18 comments:

  1. Waahhh aku info ke temenku yang kebetulan dokter obgyn di JIH deh buat bantu provide BP. Nice!

    ReplyDelete
  2. Kami nyebutnya staycation di hotel JIH mami, hihi. Aku bolak balik bedrest di JIH th 2013. Semoga kita semua senantiasa diberi nikmat sehat ya mi. Seenaknya di rumkit, enak di rumah.

    ReplyDelete
  3. Wah bikin betah ini rumah sakitnya, tapi setuju ama Manda, seenak-enaknya di rumkit, mending di rumah aja deh.

    ReplyDelete
  4. gimana ya..mau komen seneng atau sedih nih mba Ges. yo wes yang penting udah sehat ya, pelayanannya bikin pasien happy. happy ini yg bikin pemulihan jd cepet

    ReplyDelete
  5. Hahaha swear baca ini ngekek banget soal.Sun Gokong mencari kitab,karena saya ngepens buangeeet.betewei klo kamar VIP room emang kece badai y.Karena dulu aku juga pernah bgrasain VIP Garudanya RS semarang.wkkk

    ReplyDelete
  6. Bingung antara bisa cepet sembuh atau malah keenakan di sana, mak.
    Hahaah

    ReplyDelete
  7. JIH itu rumah sakit favorit aku juga mak ges

    ReplyDelete
  8. Pertama lihat postingan kok ya fokus sama bajunya.
    Menurut teman yg domisili yogya, rumah sakit ini memang rekomended ya

    ReplyDelete
  9. Hotel JiH ni mba gesi, bersih dan pelayanannya oke. Jangan lupa jaga kesehatan mak.

    ReplyDelete
  10. Mungkin bajunya dikasi warna kek gitu biar mood pasiennya naik wkwkwkwk

    ReplyDelete
  11. Harga kamar vip nya masih lebih murah drpd rs ku di jakarta -_-. Makanya kalo opnam di omni jakarta aku pasti nombok utk kamar.. apa next time opnamnya di jogja aja yak :D.

    ReplyDelete
  12. Wah, sumpah. Ini review nya anti mainstream bnget mba' grace. Mmanfaatkan sakit, skalian buat ngerview playanan dan fasilitas rumah sakit. Orng biasa bilang sambil menyelam minum air, muehehe

    ReplyDelete
  13. Rumah sakitnya kayak di hotel banget ya Mami, bikin yg sakit jadi betah dirawat ini mah.
    Sekarang udh sehat kan?? :)

    ReplyDelete
  14. Rumah sakitnya kayak di hotel banget ya Mami, bikin yg sakit jadi betah dirawat ini mah.
    Sekarang udh sehat kan?? :)

    ReplyDelete
  15. Kamu hebat kak ... sakit tapi masih sempet moto2 hahaha
    Btw kalo lagi sakit mmg agak pendiam yaaa

    ReplyDelete
  16. RS tapi kayak hotel,
    bdw di IG cepet bgt cuma 30 menit, di Boyolali?
    nyampelah sehari semalam, apalagi yg umum

    VIP juga enggak sebagus itu, padahal permalamnya ada yg 7 digit

    ReplyDelete
  17. benerrrr banget "makanannya enak bangetttt"..kmrn aku lahiran disana ngrasain makanannya kok enak bgt..mana banyak bgt porsinya..dan amat sangat bener bajunya nggak banget warnanya yg coklat ini..tp kmrn aku sempet dikasi bajunya warna lain sih..ada hijau ada biru..tp tetep kurang unyu juga sih menurutku yaaaaa..hahahaa

    ReplyDelete
  18. Saya kmrn tgl 6 nov abis 'nginep' di JIH jg karena keguguran,ruangannya persis tmpt saya kmrn ruangan ROSE.
    It was a comfy room ever.. Pelayanan suster2nya nunero uno bgt.love it! Setidaknya sbg penghibur secara lg sakit😁

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...