Wednesday, November 30, 2016

Bawa Bayi Ke Mall: Yay Or Nay?


#GesiWindiTalk: Bawa Bayi Ke Mall, Yay Or Nay? Kebutuhan orangtua zaman dulu dan zaman sekarang kayaknya rada beda yah. Zaman dulu, kayaknya asal sandang, pangan, dan papan terpenuhi, it's more than enough then. Meanwhile, selain sandang, pangan, dan papan, orangtua generasi milenial juga butuh jalan-jalan... dan buka akun gosip *teuteup*


Saya termasuk tipe ibu milenial yang butuh jalan-jalan. But I'm sure that I'm NOT alone. Buktinya sering kok ketemu ibu-ibu lain yang sedang bawa bayinya jalan-jalan. Ke mana? Ke mall. Menurut kalian, membawa bayi ke mall atau ke restoran itu yay or nay sih?


Baca dari kacamata Windi Teguh yah:

Ubii dan Aiden adalah bayi-bayi mall. Dari bayi udah diajak ke mall. Definisi bayi di sini adalah anak manusia yang usianya antara 0 - 12 bulan yah.

Alasan saya dan Adit bawa mereka jalan-jalan ke mall atau ke restoran kurang lebih:
  • Bingung mau ke mana.
  • Mall dekat dari rumah kami.
  • Di mall, apa-apa ada.
  • Mau jalan-jalannya ke tempat semacam kebun binatang atau yang outdoor-outdoor, rasanya lebih nggak tega karena khawatir mereka kepanasan.
  • Mau jalan-jalannya ke tempat yang indoor selain mall, bingung mau ke mana selain mall atau restoran.
  • Gesi butuh hiburan.
  • Adit butuh hiburan.
  • Gesi lihat etalase butik dan manequin yang dipakein baju keluaran terbaru dari butik aja udah hepi berat.
  • Nggak ada lauk apa-apa di rumah.

Saya membawa Ubii perdana ke mall kira-kira saat usianya 3 bulan. 3 atau 4 yah, lupa. Dan lancar jaya banget karena Ubii tidur doank sambil saya dan Adit makan. With Aiden, saya lebih longgar. Perdana bawa Aiden ke mall/restoran saat dia umurnya 1 bulan. Lancar jaya juga. Aiden lebih sering terbangun sih daripada Ubii, karena Aiden bisa mendengar sementara Ubii enggak (Ubii tuna rungu). Tapi kebangun-kebangun disumpelin nenen juga kicep lagi.



Saya dan Adit emang kelihatan santai gitu ya dalam parenting style kami. Tapi, bukan berarti kami sesantai itu juga. Tetap ada beberapa rules yang kami tepati tentang bawa bayi ke mall, yaitu:
  • Harus saat kondisi mereka sedang fit
  • Harus bawa perlengkapan lengkap. Karena saat itu masih full ASI, ya berarti pakai baju yang akses menyusuinya mudah dan bawa nursing apron.
  • Harus bawa alat bebersih diri. Tissue basah sama tissue kering doank sih. HAHAHA.
  • Berangkatnya siang, jadi pulang sampai rumah sore pas dengan jam mandi sore.
  • Jadi sampai rumah langsung mandi bersih.

Kurang lebih rule nya sama kayak bawa anak-anak saya main ke playground atau mandi bola.


Tentang membawa bayi ke mall, sebenernya gimana menurut dokter anak sih? Nah, saya pernah ngobrol-ngobrol sama dokter anak langganan saya untuk nanyain ini. Saya jembreng ceritanya dalam bentuk Q&A aja yah.

Gesi: Dok, sebenernya boleh nggak sih bawa bayi ke mall?

Dokter: Nggak dianjurkan, Bu. Karena mall kan banyak orang. Banyak juga virus dan bakteri bertebaran. Dan di sini itu masih banyak penyakit yang menularnya lewat udara.

Gesi: Itu saklek nggak boleh, dok? Kalo udah hasrat banget pengin ngemall atau makan di resto gimana dong?

Dokter: Sebenarnya saat bayi berusia 2 bulanan itu, kekebalan tubuhnya sudah mulai tumbuh. Tapi belum optimal lho ya, Bu. Jadi kalau bisa, kalau kepepet banget ngajak bayi keluar, ya setelah usia 2 bulan aja. Sebelum itu sebaiknya jangan dulu. 

Gesi: Jadi after 2 bulan itu insyaallah aman ya, Dok?

Dokter: Ya, tapi tetap ada hal yang harus diperhatikan ya, Bu. Misalnya, ini untuk bayi yang sehat dalam arti bukan bayi prematur atau bayi yang lahir dengan gangguan kesehatan bawaan. Setelah usia 2 bulan boleh, tapi ya jangan lantas sering-sering banget. Sesekali saja boleh. Dan kalau bisa ya ke satu tempat saja. Misalnya Mami Ubii ke mall mau makan, ya sudah makan saja lalu pulang. Tidak yang makan, lalu belanja di supermarket, lalu masih lihat-lihat baju, masih yang lain-lain. Sama satu lagi nih, Mami Ubii. Alangkah lebih baik jika bayi ditaroh di stroller yang ada tutupnya itu lho, supaya lebih tertutup/terlindungi.


Dokter anak kami ini laff banget. Sudah langganan sejak zaman Ubii dan berlanjut sampai Aiden sekarang. Saya cocok banget karena beliau smart tapi nyantai. Pembawaanya asyik gitu. Jadi bersyukur banget bisa menemukan beliau.

Udah smart dan friendly, beliau juga sosial banget. Beliau adalah dokter yang saya ajak untuk bikin video TORCH Campaign bulan Oktober lalu. Nantikan launching video nya weekend ini yah!


Jadi, kalau untuk saya pribadi, membawa bayi ke mall is a YAY, tapi dengan policy yang sudah saya jembreng di atas. Buat saya Yay, tapi juga bukan berarti dulu saya sering bawa Ubii dan Aiden saat masih bayi ke mall. Cuman sesekali aja sampai usia mereka 6 bulan. Abis itu sih sering. HAHAHAHA.


Belanja dengan formasi lengkap juga sekarang sering. Santay kalo sekarang. Huehehehe.


Kalau ada yang bawa bayi ke mall sebelum usia bayinya 2 bulan, I don't judge. Lha wong dulu saya bawa Aiden ke mall perdana pas dia masih 1 bulan. Hehehe. Kalau ada yang bawa bayi ke mall saat si bayi belum genap 1 bulan, I will not judge either. Karena ibu-ibu baru emang punya kebutuhan untuk refreshing supaya nggak baby blues berkepanjangan. Paham banget karena dulu saya baby blues lebhay saat zaman Ubii. 


Kalau kita tinggal bareng orangtua atau mertua yang bisa dititipi atau kita punya asisten rumah tangga yang kepercayaannya sudah teruji, memang lebih baik bayi yang belum genap 1 bulan dititipkan aja lalu si ibu refreshing bentar. Lha tapi kalau tinggal sendiri dan nggak punya ART padahal megap-megap butuh udara? Ya udah. Bismillah. Saya percaya tiap ibu punya kebijakan dan kebutuhan refreshing masing-masing, so let's not judge. 

Nah kalau menurut kalian nih, bawa bayi ke mall itu yay or nay? Cerita yuk pengalaman masing-masing.


Love,






21 comments:

  1. Jaman Maxy krn anak pertama, msh takut2 ngemol. Jd idealis nunggu dia usia brp ya, hmmm, klo gk salah 7 bulan dia baru ngemol for the first time. Pas jaman Dema wes mbuh, usia 2 apa 3 bulan gtu udah ngemol. Dan berkesan banget krn pertama kali Dema ngemol, eh mol-nya kebakaran hahaha. Pdhl pas itu kami di nursery room paling atas mal. Untung gpp sih, gk ada korban jiwa. Abis itu agak trauma bawa bayi ngemol, perlu waktu bbrp bulan buat masuk mol lg :))

    ReplyDelete
  2. Sy nggak pernah bawa Uprin ngemol, lha wong mol terdekat dr rumah jaraknya 2,5jam naik motor yg kalo naik mobil jd 4,5jam ������

    ReplyDelete
  3. Di sini gak ada mall mbak.
    Wkwkwkw

    ReplyDelete
  4. Enaknya yang tinggal bareng ortu ya. Anak bisa dititipin.

    ReplyDelete
  5. Bawa bayi sih nay banget. Soalnya kan gak bisa ditinggal juga.

    ReplyDelete
  6. Iya Mbak. Ada banyak hal yang perlu diperhatikan kalau mau bawa bayi.

    ReplyDelete
  7. Bawa anak ke mall sih menurutku gak apa-apa sih.

    ReplyDelete
  8. Banyak hal yang perlu diperhatikan ya kalau mau bawa bayi ke mall. Gak cuma mall sih, asal keluar rumah, pasti ribet emaknya.

    ReplyDelete
  9. Aku sih yaaay. Tipe emak yang cepet banget suntuk kalu dalam seminggu nggak keluar rumah :v

    Pas anak pertama umur sebulanan aku bawa ke mall, terus ada insiden diomelin ibu2 yang nggak tega ada bayi merah dibawa kelayapan di Mall, wakakak.
    Nah, anak kedua enak karena ada Ibuku di rumah, jadilah itu si Ayyas bernasip nggak bisa sering2 lihat Mall kayak kakaknya dulu. Dia lihat Mall pas udah pindah Palopo deh kayaknya, umur 4 bulanan gitu :D.

    ReplyDelete
  10. Kalau ngemall bawa stoller, lebih aman lagi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau masih bayi, menurutku lebih aman digendong mbak.. setidaknya dia bakalan merasa aman dan nyaman karena dekat dengan Ibunya, ngek dikit, bisa langsung sodorin nenen, trus bobo lg. ah mungkin aku lebay, maaf hehehe

      Delete
  11. YAY!! akupun perdana ajak Teteh Nadaa ke Mall waktu umur dia sebulan :D diajak kondangan di gedung, malam hari, waktu umur 2 bulan kurang. dan bener aja dong, banyak yg nyinyir. >_<

    ReplyDelete
  12. Hahaha, aku juga YAY! Dulu udah bawa Luna ke mall usia 2 bulan. Lha gimanaa... aku mati gaya di rumah ngurusin anak sendirian. Trus akunya cranky minta diajak jalan-jalan. Huahahaha..

    ReplyDelete
  13. saya yeay juga mak biar ga stres di rumah, tapi emang gabisa lama ya kalo ada bayi dan harus bawa perlengkapan segambreng. makan aja di mall mungkin cukup :)

    ReplyDelete
  14. klo Fahri baru sekali aku ajak ke Mall, Faiz malah belum pernah, jauhhhh e soale

    ReplyDelete
  15. Aku sih gak masalah ngajak bayi ke Mall. Malah seneng banget liat pasangan muda bawa bayi2 lucu mereka. Cuma satu sih yang gak aku suka, ketika ortu nya sibuk sendiri dan bayinya dibiarin nangis teriak2. Yah, aku belum jadi ortu sih gak ngerti rasanya. Cuma kok gak ditenangin cuma dikasi mainan doank, digendong kek. ._.

    ReplyDelete
  16. Saya termasuk yang sering ajak bayi ke mall. Ya nggak setiap minggu juga si... Tapi emmang hanya jika kondisinya lagi fit dan nggak lama2. Biasanya cuma makan, jajan bentar, pulang.

    ReplyDelete
  17. nggak repot tuh bawa si dedek ke mall? aku biasanya bawa babysisterku ya untuk gendong dan bawa dedek sih,

    ReplyDelete
  18. Yeay!
    Pertama kali ngajak Kak Ghifa ke mall pas usia 7 bulan Mbak. Dan bener kata dokter kalau di mall banyak virusnya. Sampai rumah langsung demam dan esoknya bapil melanda.

    ReplyDelete
  19. Saya ogah bawa baby ke mall atau ke tempat umum. Sebisa mungkin enggak. Selain karena percuma babynya nggak bisa menikmati jalan-jalan di mall, saya juga nggak rela anakku yang masih piyik terpapar aneka bakteri dan penyakit dari tempat umum.
    Eh enggak, denk. jawaban pencitraan banget itu mah. hahahahahah... aslinya karena saya males rembay dengan pritilan baby yang harus di bawa. Ddan saya sendiri tipikal orang yang lebih suka ndekem di rumah. ^_^

    ReplyDelete
  20. YAYY!

    Waktu Josh umur sebulan lebih, aku udah ajak dia pergi ke mal. Waktu itu nungguin papanya nge-gym, jadi aku bawa dia belanja ke supermarket, habis itu ngopi cantik, deh.

    Menurutku gapapa, sih, ngemol bareng bayi. Karena aku percaya anak ASI itu imunnya lebih kuat. Asalkan bayi sehat, gapapa banget dibawa jalan bareng. Lagipula jaman sekarang ke mal manapun aku liat banyak buibu bawa bayinya. Cuma aku batesin waktu, berangkat pas menjelang makan siang, habis itu biasanya langsung pulang. Aku terpaksa juga bawa Josh ke mana-mana karena dia gak bisa dititipin (mamanya juga nggak mau, hihi) dan masih tergantung banget sama aku. Dan karena aku sehari-hari

    Jadi ini balik lagi ke mamanya masing-masing, ya. But for me, totally YAY (:

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...