Wednesday, June 15, 2016

The Untold Story About Me and My Husband

Kali ini blog update di Diari Mami Ubii bertema ringan lagi yah. Tentang awal mula pertemuan dengan Adit yang sekarang jadi suami saya. Karena ini hari Rabu, sekaligus postingan ini untuk bahan #GesiWindiTalk

Sedikit cerita, saya dan Windi tuh suka mepet banget kalo cari tema postingan duet blog kami. Untuk Rabu ini pun, awalnya kami bingung mau nulis apaan. Ide ini justru datang dari komentar seorang teman di FB saya, request minta diceritain tentang sejarah ketemu Adit. Windi juga malah ngomporin. 


So, here's our #GesiWindiTalk for today yah! Nostalgia judulnya, euy!

Sebetulnya, cerita ini mungkin nggak akan surprise-surprise amat karena saya sempat menyinggung sedikit gimana awal saya ketemu Adit di blogpost sebelumnya tentang hobi baru Adit yang saya dukung.


Ini versi lengkapnya deh. Hehehe.

Eits, jangan lupa baca cerita nostalgia punya Windi Teguh juga yah, sist!


Saya berkuliah di Jogja, tepatnya di Fakultas Sastra Inggris Universitas Sanata Dharma. Saya masuk tahun 2007. Layaknya kampus lain yang sedang menerima mahasiswa baru, kampus saya pun juga menggelar serangkaian acara. Tepatnya acara apa saja, lupa. LOL. Yang jelas, ada bikin kelompok dengan mahasiwa baru lain. Bikin jingle, nyanyi bareng, dan mengelilingi kampus sama-sama.

Posisi saya sebagai mahasiwa baru saat itu adalah sudah punya pacar. Pacar (yang sekarang jadi mantan, of course) yang sudah saya pacari sejak kelas 2 SMA itu juga kuliah di Jogja, tapi beda kampus. Jadi intinya saya nggak ada niat cuci mata atau cari kecengan karena setia sama mantan.

*___*

Acara penerimaan mahasiswa baru, kalau nggak salah ingat, berlangsung sekitar 3 hari. Di hari terakhir, para mahasiwa baru dibagi menurut fakultas nya masing-masing dan diminta untuk mengikuti kakak angkatan fakultas masing-masing. Kayaknya kakak-kakak angkatan itu cerita tentang fakultas kami, gitu-gitu deh ya. Nggak gitu penting sih, hehehe.

Nah, di saat itulah pertama kali nya saya melihat Adit.

(Kok saya merasa norak yah di sini)

*___*

Dia, saat itu, kayaknya ikutan jadi panitia gitu deh, bagian fotografer. Dia tenteng-tenteng kamera dan rambutnya agak gondrong. Di situ, saya agak ngelirik sih.. HAHAHAHA. Saya membatin kalau Adit terlihat keren. But, that was it and nothing more karena, ingaaaattt, saya punya pacar.

Adit zaman kuliah tuh kayak gini

Adit juga punya pacar sih saat itu. Sama-sama temen kuliahnya juga, sama-sama anak Sastra Inggris angkatan 2005. Temen sekelas Adit kayaknya. Dunia per-mantan-an Adit tuh emang nggak luas. Isinya cuman seputaran kampus pokoknya. LOL.

Lanjut setelah acara mahasiswa baru kelar, kami kadang berpapasan di kantin. Pernah saling senyum juga (wajar ya namanya juga kakak-adik angkatan). Tapi ya udah, pokoknya interaksi kami tuh cuman sebatas itu aja.

Saya lupa tepatnya tahun berapa, saya putus sama pacar SMA saya. Patah hati banget nget nget nget nget rasanya karena kami sudah pacaran selama 1 tahun (yang saat itu jadi rekor pacaran saya terlama). Kepengin move on pastinya. Dengan cara apa? Tentu saja dengan cari pelarian.

HAHAHAHA.

Emang ya, saya tuh remeh banget kok anaknya.

Di masa saya sedang mencari-cari siapa nih enaknya yang bisa buat pelarian, ya jadi TTM lah, HTS-an, or whatever you may call it, (Damn, that was cheesy!), saya ingat Adit deh. Sosok kakak angkatan yang nampak keren. Keren dalam arti kayaknya kok berjiwa bebas gitu lho. Ya, bayangkan aja, rambutnya agak gondrong. Kaosnya item terus (bahkan sampai sekarang, sist!). Sering terlihat tenteng-tenteng kamera. Suka nongkrong di kantin sama geng sastrawan nya (ini saya sedang nyindir dia maksudnya, ntar kan dia pasti baca tulisan ini juga). Pokoknya kayaknya tuh, entah kenapa, keren di mata saya. Saat itu tangannya belum penuh tato kalau nggak salah ingat.

Nah, saya tentunya melakukan usaha nyata dong untuk menarik perhatiannya. Tsailah, saya emang agresif cih. Salah satunya dengan sok-sok an pinjem buku mata kuliah dan pinjem tugasnya untuk inspirasi saya.

(((INSPIRASI)))

Mungkin, mungkin loh ya, dalam hati dia juga ngerasa kalau saya sok ngada-adain aja. Soalnya aneh sih kalau dipikir-pikir, ngapain juga saya pinjem buku sama dia yang sebelumnya nggak pernah ngobrol sama saya dan circle pergaulan kami berbeda jauh. Kayak nggak ada temen lain aja buat dipinjem bukunya. 

Intinya, keagresifan saya itu.... gagal total. Ternyata dia masih jalan sama pacarnya yang temen sekelas itu.

Time went by, akhirnya saya punya pacar baru. Hahaha. Anak Salatiga juga, 2 tahun di bawah saya. Brondong, ceritanya. Awalnya saya pacaran sama dia hanya untuk pelarian aja, untuk melupakan mantan saya yang sebelumnya. Eh, ternyata jadi sayang beneran dong. Hahaha. Dia adalah mantan pacar yang paling saya sayangi. Blog saya ini, awalnya saya bikin untuk menumpahkan rasa sayang saya ke si brondong. Adit juga tau kok. Hehehe.

Mau baca curahan hati saya buat si brondong? Masih ada kok. LOL.

Baca: Satu Hari Sebelum Hari (yang seharusnya) Bahagia

Karena saya jadi sayang beneran, jadinya saya nggak lagi suka cari kecengan. Saya tuh tipe setia loh kalau pacaran. Serius deh!

(Betewe, ada cerita lucu tentang si brondong yang bikin Adit ngambek, baca di bagian akhir yah!)

Apa yang terjadi sama Adit, mau tau?

Ternyata, dia udah putus sama mantannya yang temen sekelas itu daannn.... dia kepengin mendekati saya.

(Bagian ini saya ceritakan dari pengakuan Adit yah).

Sebenernya Adit tuh awalnya sama sekali nggak ada rasa tertarik sama saya. Begitu kata dia. Sial. Kenapa? Karena saya tuh bukan tipe ceweknya banget, I mean from how I look ya.

Mantan-mantan Adit: Bergaya cuek. Ke kampus biasanya pakai kaos, jeans, dan sepatu kets. Kaosnya biasanya gambar karakter/tokoh band yang nggak saya kenali. Nggak pakai make up. Nggak terlalu mementingkan prestasi akademik (maksudnya nggak ngoyo kuliahnya). Kuliahnya santai. Sering nongkrong di kantin.

Jadi, mantan-mantan Adit tuh (menurut saya) Adit versi cewek. Mirip dari segi selera dan penampilan.

Geng Adit
Salah satu mantan Adit ada di foto ini

Saya: Ke kampus hebring dan rempong (kalau menurut mereka yang tomboy). Pakai cardigan, outter, wedges, rok, legging lalu dipakein rok jeans, sepatu sandal model gladiator, dan lain-lain. Sekalinya saya pakai kaos, kaosnya pasti yang girly banget. Atau, paling nggak saya pasangin sama kalung dan aksesoris khas cewek lainnya. Saya juga nggak yang make-up an gimana-gimana sebenernya, suer. Tapi, bedak dan lipgloss pasti wajib pakai. Dan saya jarang banget, boleh dibilang hampir nggak pernah, nongkrong-nongkrong di kantin. Buat saya, kampus itu untuk kuliah. Titik. Itu adalah masa-masa di mana saya kepengin membuktikan diri ke Mama saya. Dan, prestasi akademik adalah segalanya buat saya, kala itu.

Modelan saya pas kuliah - semua outfit ini masih ada loh
Kalau pas hebring ya kostum ngampusnya begini - Sekarang udah nggak muat semua, BHAY!

That explains why Adit never took any interest of me.

And explains why our circle of friendship was totally different.

Dia baru mulai tertarik tuh awalnya karena dia mendengar bahwa saya mendapat IP 4,00 di suatu semester. Saya lupa itu pas semester berapa. Dari situ dia jadi mikir, "She's got something. She's not just the look." -- Sekali lagi, ini Adit yang cerita yah -- Dan, dia pun mulai ingin mendekati saya.

Kya kya kya~

Tapi, ingaaatt, saat itu adalah masa pacaran saya dengan si brondong sehingga saya menutup semua pintu tebar pesona ke cowok-cowok lain. Saya juga nggak memedulikan Adit yang caper (dengan caranya yang aneh) itu. Intinya, bye bye.

(Oke, bagian cerita Adit sudah kelar ya. Sekarang saya lagi yang cerita).

Nggak lama setelah mendekati saya tapi gagal itu, Adit punya pacar baru. Dia tuh, ngakunya, memang nggak betah lama-lama jomblo. Pacarnya adalah teman sekelas saya. See? Adit tuh kalau cari pacar circle nya di situ-situ aja!

*___*

Adit beberapa kali mengulang mata kuliah yang dia nggak lulus. Ada beberapa kelas yang dia ambil tuh adalah kelas saya juga. Jadi, kami sempat sekelas di beberapa mata kuliah. Saya masih ingat mata kuliahnya apa aja: Structure III, Reading, dan satu lagi saya lupa intinya sejarah kaum-kaum sastrawan zaman dahulu kala.

Ingaaatt, pacar baru Adit saat itu adalah teman sekelas saya. Jadi, udah jadi pemandangan rutin banget saya melihat Adit ikut kelas jejeran sama pacarnya. Norak yah Adit. 

*____*

Saya sih nggak cemburu, wong saat itu saya juga punya pacar. Cuman curi-curi pandang aja sih beberapa kali. Hahahaha. Teuteup, secara dia dulunya pernah berusaha saya gebet gitu loh.

Time went by, saya putus lagi sama si brondong sehingga saya jadi mulai kepengin melirik Adit lagi. Tapi, waktu itu dia masih pacaran dengan teman sekelas saya.

Mungkin saat itu masih jodohnya yah, saya balikan lagi sama si brondong. FYI, saya dan si brondong ini sering banget putus-nyambung. Walau saya sayang banget sama si brondong, tapi kami sering berantem karena dia suka ngelarang-larang saya ini itu dengan alasan klasik yang buat saya nonsese -karena saya cewek- (!!!)

Saya yang di kampus belajar tentang feminisme jelas males banget dilarang-larang dengan alasan itu. Sempet, kekesalan saya ini saya tuliskan di blog. Dulu banget tahun 2010.

Baca: Our Deepest Thoughts 

Saat saya abis balikan sama si brondong, ndilalah Adit gantian putus sama teman sekelas saya. Hahaha. Blablabla gimana, akhirnya Adit lagi-lagi punya pacar baru. Adik angkatan saya. See? Lagi-lagi circle nya itu melulu si Adit.

*____*

Blablabla kami sibuk dengan pacar masing-masing sampai 2011, tahun di mana saya mengambil sidang skripsi saya dan akhirnya lulus.

Oh ya, jauh sebelum saya skripsi itu sebetulnya saya sudah putus dengan si brondong. Tapi, saya nggak cari pelarian lagi dan nggak yang jadi melirik Adit lagi karena sudah habis waktunya untuk bikin skripsi. Kebetulan di masa saya bikin skripsi itu, saya juga punya pekerjaan sampingan menjadi tutor Bahasa Inggris dan content writer. Jadi setelah putus dengan si brondong yang saya yakin nggak bakal balikan lagi, saya mengalihkan kegalauan saya dengan bekerja dan belajar siang dan malam. Ceileh, lebay. But that was the truth.

Karena saya sibuk kuliah, kerja, dan garap skripsi, saya juga nggak yang ngecek-ngecek lagi apakah Adit masih sama pacarnya si adik angkatan saya itu atau enggak. Nggak tau deh kabarnya saat itu.

Saya lupa tepatnya bulan apa di tahun 2011, saya dinyatakan lulus. Saat dinyatakan lulus itu jaraknya masih beberapa bulan lagi dari wisuda. Sebelum saya lulus, saya sudah mendapat tawaran menjadi tutor Bahasa Inggris di sebuah pertambangan batu bara di Kalimantan Timur, yang tanpa pikir panjang saya ambil. Belum lulus sudah bisa dapet kerja, who wouldn't want that, right? Jadi saya tetap stay di Jogja menjadi tutor Bahasa Inggris, menyelesaikan segala hal yang berhubungan sama admistrasi kampus, sambil menunggu saat-saat saya berangkat ke Kalimantan.

Saat-saat itu hari saya sudah banyak selownya. Banyak punya waktu main-main. Terbersit lah pikiran untuk cari TTMan supaya nggak sendirian-sendirian amat. Kangen juga euy ada yang merhatiin. Hahaha.

Iseng, saya bikin status kayak gini di Facebook.

Status tahun 2011 sist

Suer, itu status niatnya iseng. Eh, iseng apa beneran ya. Hahaha.

Ternyata Adit membaca status itu dan jadi kirim message untuk menanyakan pin BBM saya. Itu zaman Blackberry sedang ngehits banget. Tanpa pikir panjang, saya kasih deh pin saya dan akhirnya kami ngobrol di BBM.

Ngobrol remeh-temeh nggak penting dan banyak nggak nyambungnya, akhirnya kami janjian ngopi-ngopi bareng. Saya ingat waktu itu hari Sabtu. Ternyata Adit molor lama banget entah ada urusan apa (sampai sekarang saya lupa alasannya apaan). Akhirnya kami baru keluar tuh jam 10an malam. Bingung mau ngopi-ngopi di mana. Akhirnya kami ke KFC di Jl. Sudirman yang emang buka 24 jam dana kebetulan ada kopinya. Ngobrol deh di situ sampai pagi.

Obrolan kami nggak gitu nyambung. Adit ngajak ngobrolin musik. Dia itu memang penikmat musik. Sayang, genre nya saya nggak paham. Mungkin dia bakal nyambungnya ngobrol musik sama blogger Winda Carmelita - visit her blog on www.windacarmelita.com - yang suka musik juga. Tipe musik di playlist Adit tuh macam Sigur Ros, Grimes, Bjork, Venetian Snares, Hammock, Bat For Lashes, yang jarang diputer di tempat umum. Sedangkan, selera musik saya tuh yang mainstream macam Rihanna, Mulan Jameela, Avril Lavigne, Katy Perry, dan sebangsanya. Pokoknya lagu favorit saya tuh yang biasanya diputer di tempat umum. Pokoknya saat kami ngobrol malam itu, dalam hati saya cuman, "WTF are you talking about!"

Mungkin liat saya yang odong, Adit jadi males ngomongin musik. Dia ganti topik ngomongin anime dan manga. Again, saya nggak paham juga. Komik bacaan saya tuh yang remeh macam Kobo Chan, Doraemon, dan Miiko yang memang ada komik fisiknya. Sedangkan Adit, manga tipenya tuh yang model nggak ada komik fisiknya dan dia harus baca dari internet. Ngomongin anime apa lagi. Saya cuman tau kartun Doraemon, Shinchan, Chibi Maruko Chan dan kawan-kawannya yang diputer di RCTI. Sedangkan dia bahas anime karya Ghibli, Nodame Cantabille, dan lain-lain. Untuk anime ini mungkin dia cocoknya ngobrol sama Nahla - visit her blog on www.haloterong.com -

Akhirnya kami ganti topik lagi. Topik aman yang kami berdua pasti sama-sama tau. Ngomongin dosen dan mata kuliah. Err. Garing nggak sih.

*____*

Sempat garing banget kan itu obrolan kami. Syukurlah di tengah-tengah kami bisa menemukan topik yang sama-sama bikin excited. Ngomongin feminisme, agama, dan tato. Ngobrol lah kami sampai pagi ditemani bercangkir-cangkir kopi hari itu.

Selanjutnya, obrolan lewat BBM tetep jalan. Beberapa kali kami masih keluar bareng, entah untuk makan bareng atau ngopi-ngopi. Supaya nggak bingung cari bahan obrolan lagi, akhirnya kami beli Scrabble. Kami bawa-bawa scrabble itu saat nongkrong di coffee shop. Scrabble nya masih ada sampai sekarang. Kalau kami sedang check in dan nitipin anak-anak ke Eyang, kami bawa dan mainin scrabble nya. :)))

Later on, something happened. And that something made us decide to get married. Maybe you can guess what that was yah. :')))

Jadi, kalau ditanya dulu kami pacaran berapa lama, jawabannya: kami nggak pernah pacaran. We just hung out several times -things got too far- and we got married.

Awal-awal menikah, bisa ditebak. Kami berantem hampir tiap hari karena kami suka ngerasa nggak cocok satu sama lain. Banyak habit dan sifat Adit yang nggak saya suka, begitu pun sebaliknya. But, we always believe that we've made the right decision to get married. Because we love Ubii, even before we met her.

Kami sudah bersama hampir 5 tahun sekarang. Masih seumur jagung banget emang. But thank God, we've developed a much better understanding towards each other. 

Lucunya, sekarang saya mulai menikmati selera musik dan film Adit. Sekarang saya jadi suka Ghibli dan lain-lain yang dulunya saya yakin nggak bakal suka. Adit juga mulai baca Miiko dan dengerin Taylor Swift. LOL.

Apa sekarang kami sudah yang tektok nyambung tiap ngobrol? Engggaaaakkk. Masih banyak nggak nyambungnya. Hahahahaha. 

Tadi di atas saya sempet bilang kalau ada cerita lucu tentang si brondong yah. 

Jadi gini, si brondong itu adalah mantan yang paling saya sayang. Saat saya mulai deket sama Adit, bahkan di awal-awal pernikahan kami, saya tuh masih suka keinget sama si brondong. LOL. Pernah suatu hari saya kangen banget sama si brondong. Itu posisinya saya dan Adit sudah nikah dan Ubii belum lahir. Saya masih pakai Blackberry. Karena kangen saya ke si brondong sudah nggak tertahankan, saya bikin status di BBM:

"pi papi...."

(Dulu tuh saya panggil si brondong dengan sebutan 'Papi' dan si brondong panggil saya 'Mami' - I know, yuck right? HAHAHAHA)

Ehhhhh, si Adit geer! Dia kira saya bikin status 'pi papi...' itu untuk dia karena saya kepengin panggil dia dengan sebutan Papi. Terus sejak saat itu Adit panggil saya dengan sebutan Mami. Sampai sekarang. WKWKWKWKWKWK.

Saya dan Adit tuh suka punya 'The Moment of Truth' yang isinya kami boleh cerita atau ngaku hal apa aja. Akhirnya saya ngaku ke Adit kalau aslinya saya nggak ada niat panggil Adit dengan panggilan Papi. Itu tuh sebenernya buat si brondong. Adit ngambek seharian.

HAHAHAHA. 

Selain ada 'The Moment of Truth', saya dan Adit juga suka main 'What If....'

Lucunya, kami sepakat merasa kalau skenario Tuhan kayak gini tuh udah yang paling bener. Kami kompak mikir kalau dulunya kami sempet pacaran dulu, pastiiiiii kami nggak bakal sampai maju buat nikah. Kenapa? Karena kami tuh beda banget nget nget nget! Baik dari selera, watak, pemahaman, interest, dan masih banyak lagi.

Dan kami nggak punya foto bareng semasa kuliah karena circle pertemanan kami beda. Cuman ada satu di mana saya dan Adit berada dalam satu frame, tapi itu pun nggak sengaja.

Coba tebak Adit yang mana (di sudut gelap yang jelas)

Saya jadi kangen Adit setelah nulis panjang lebar begini.

T____T

All in all, buat saya, Adit nggak cuman suami doank. He's worth much more than that. Adit bisa jadi sahabat, temen gila-gilaan, temen becanda nggak penting, pemberi masukan, partner, lover, dan masih banyak lagi. In many times, hubungan kami lebih kayak temen daripada suami-istri. Temen yang tinggal seatap dan punya anak bareng. Biasanya saya yang lebih vokal dan gila saat becanda. Tapi ada kalanya Adit bisa mengimbangi kegilaan saya.

Suer! Ini ide Adit sendiri! Dia yang ujug-ujug minta difoto dan ngedit begini.

But, what I love the most about him is that he NEVER sets any limitations for me just because I was born as a female. He believes in me and he always encourages me to chase my dreams. The fact that we're married now never stops me from being myself.

The fact that we didn't date just makes me eager to learn about him more and more. The same feeling happens to Adit. It makes him eager to find out more about me so that dia bisa menakhlukkan saya sepenuhnya. Hehehe.

Katanya sih begitu.

At the end, there is absolutely nothing that has made me regret. I don't regret anything. I don't say that our past is of good value. Not at all, and I fully realize that. However, that past has made me who I am now and I'll forever be grateful with that. I guess everyone must have a not-so-good chapter in their lives. It's okay to sometimes look back just for the old time sake. But let's not live in the past. Let's not regret anything because life is just too damn beautiful to fill with regrets.

Every one has a story, even me who's now raising a special need kid. If this post makes you judge me, I don't think I would mind. I don't live to please everyone ;)

Seru yah cerita tentang awal mula ketemu dan kenal suami. Kalau kalian gimana, moms? Di mana ketemu suami pertama kali? Gimana kok bisa kenal? Cerita lah yuuukkkk.

Note: Sorry yah kalau kepanjangan. Saya tuh paling nggak bisa bikin cerita bersambung. Suka susah nyamain feel nya, euy.


Love,




39 comments:

  1. wuaaa, mami pernah pacaran sama brondong... hehehe...

    eh, bdw aku sama mantannya mas bojo juga beda... tomboy sama feminim gt... hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buahahaha, Enak pacaran sama brondong tuh, bikin awet muda. Meski banyak sebelnya juga karena dia pundungan. Bahaha.

      Delete
  2. awalnya masih serius bacanya meski ceritanya lucu dan menarik karna sedikit mirip dengan cerita ku dan suami, jadi berasa nostalgia, tp g nahan langsung ngakak ketika liat foto papi ubi yang kayak agnes mo....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dia emang suka jadi bahan tertawaan kok mba. Ketawain aja sepuasnya. Bahahahaha.

      Delete
  3. Jiaaaah panjang banget ceritanyaaaa, nyiahahahha dan aku baca sampai tuntas , you rock girl!!!!!!
    Gessiiiii ternyata km waktu kuliah feminim banget ya, pakai rok segala. Tapi menurutku lebih cocok km pake celana hahaha.
    Eh kita kan satu angkatan dan seumuran yo, toss dulu :*

    Cerita tentang Adit hmmmm ternyata dia pacarannya juga putus2 juga dan cuma disekitaran dia juga, oalaaah.
    Sekarang gimana kabar si brondong? Pi..Papi.... papi brondong eeeaaa
    Salam buat Adih meh ya Ges :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih masa siiihhh? Padahal aku merasa fabulous saat pakai rok. Wkwkwkw. Pede abis! Eh kita seangkatan? Ealah. Hahahaha. Mukamu imut banget, kirain malah di bawahku 1 tahun hahahaha. Mantanku si brondong entah gimana kabarnya. Kayak lenyap ditelan bumi deh. Aku juga masih suka kepo sih bahahahaha *sst*

      Delete
  4. Wkwkwk..udah serius-serius, eh di bawah ada foto yg bikin ngakaks. Betewe, saya tau film ghibli jg baru-baru ini Mba.. Tapi yg saya tonton baru beberapa sih, kayak Totoro, Spirited Away, Marnie, Ponyo (Totoro dan Ponyo kesukaan anakku). :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga tau Ghibli after got married to Adit. Dan sama, baru nonton juga beberapa. Adit paling suka the grave of fireflies tapi katanya sedih banget jadi aku gak berani nonton. LOL. Ponyo iya lucu bangeeett!

      Delete
  5. Huaaaaa.... itu bagian akhir soal si brondong... bisa-bisanyaaa sih mbak... *ngakak*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, maklum, Adit tukang GR. Kena batunya sendiri deh. Hahahaha.

      Delete
  6. Huahahahahhaa aku bs membayangkan Mas Adit pas kuliah. Macem anak "kaos ireng demit2", kalo aku ngomongnya gini Mamii :)) Tapi aku sukaaaa liat kalian berdua, salut banget aku pengen jumpaaaa huaa :') Btw makasi ya sdh mention aku di atas *Winda anaknya numpang beken :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wince, kamu gausah kumention juga udah beken, keleus!!! Hahaha. Iya euy, aku juga inginnnn banget ketemu kamuu. Yuk kapan lah ke Jogja lagi?

      Delete
  7. Huahahahahhaa aku bs membayangkan Mas Adit pas kuliah. Macem anak "kaos ireng demit2", kalo aku ngomongnya gini Mamii :)) Tapi aku sukaaaa liat kalian berdua, salut banget aku pengen jumpaaaa huaa :') Btw makasi ya sdh mention aku di atas *Winda anaknya numpang beken :p

    ReplyDelete
  8. Aaiiihhh....
    Kadang perbedaan kutub Selatan dan kutub Utara itu yang bikin tarik menarik (edisi pengalaman pribadi)
    Berasa baca cinta dan Rangga versi kuliah (bukan SMA) hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku memang mirip Cinta a.k.a Disas kok. Makasih. Hahahahaha hoek jijay kan akuuuuu anaknya >.<

      Delete
  9. OMG mba ges, seru banget. Melihat masa lalu emang rasanya selalu berkesan ya, gimanapun momentumnya waktu saat itu dijalani. Ternyata bisa beda tapi nyambung ya, walo perjuangannya duileee �� saya mah ketemu suami di jalan & butuh 4 tahun buat dia akhirnya mau sama saya hahaha yesss saya yg ngejer2 dia heuheuheu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haa serius?? Wah mba Ulu, that must be interesting to tell! Ceritain atuh di blog. Aku kepo nih. Buahahahahaha.

      Delete
  10. Eh jd gk pacaran ya?
    Jd emang klo mw nikah gk hrs pacaran dlu kan, hihihi.

    ReplyDelete
  11. Poninya emang dari dulu ya... hihihi...

    ReplyDelete
  12. Seru syekali ceritanya. Sukak deh bagian yang the moment of truth. Kayaknya pengen nyoba deh :D

    ReplyDelete
  13. Seeruuuu banget....paling lucu liat fotonya ampuuun dahhh

    ReplyDelete
  14. Aku dan suamiku juga nggak pacaran, berteman iya :)
    Sama juga, kita tuh lebih kayak teman dari pada suami istri, wong kalau jalan bareng aja ke mall misalnya, aku ke mana, mas iwan (suamiku) jalan ke mana, pas butuh baru deh telepon :D

    ReplyDelete
  15. Semua ada ceritanya masing-masing ya...ceritanya seperti di cerpen-cerpen mba...
    aduh foto agnez mo-nya....:))

    ReplyDelete
  16. Suka ceritanya, mengingatkan masa-masa kuliah dimana sering ngecengin kakak kelas, haha. Kalian pasangan yang seru.

    ReplyDelete
  17. wkwkwkwkwk, foto adit yg niru agnes itu, ya ampuuun mbaaaak ;p.. ngakak aku :D.. cerita kalian seru banget sih ;). jodoh memang ga lari kemana yaa.. kaka kelas sendiri juga yg di dapet ;)

    ReplyDelete
  18. huahahahah sumpah mak, baca ini tengah malem ikutan kebawa.. tp ikut ngakak jg pas liat foto terakhir xD

    eeh itu status nya yang urgently needed kayaknya bisa aku contek nih :D

    belom bersuami nih, jadi belom bisa cerita2. wkwk



    tulisandarihatikecilku.blogspot.co.id

    ReplyDelete
  19. Huaahhaahha, seru, lucu, kocak.. punya suami yg begitu seru, pasti hidup mami Ubi penuh warna..

    ReplyDelete
  20. Paham banget dunia sasing jogja watu bca post ini c 😂 ngakak

    ReplyDelete
  21. Paham banget dunia sasing jogja watu bca post ini c 😂 ngakak

    ReplyDelete
  22. Kayaknya saya agak nyambung ngobrol sama Mas Adit Mbak. Bakalan temenan kalo sekampus deh. Komiknya saya ngarti, musiknya jugak. Tapi kalo kita bertiga temenan sekampus meskipun selera saya lebih ke Mas Adit bakalan temenannya sama dirimu juga. Hahahahahahahaha. *komen gak jelas.
    ROmantis BANGET baca ini. Ini karena baca postnya mas Adit, kepotong tengah jalan dulu buat ke sini. Kalian berdua kalo nulis keren banget. SUKAAAAKKK!

    ReplyDelete
  23. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  24. Baru sempet baca yang ini... Gak tahan mau komentar, alhamdulillah akhirnya happy ending

    ReplyDelete
  25. Gokil lo, mak. Nggak banyak orang yang berani tampil apa adanya. Salut! 😊😊 salam sama pak Adit Meh... bhahahaha.. Langgeng terus ya, mamii papii ubii... 😍😘

    ReplyDelete
  26. Gokil lo, mak. Nggak banyak orang yang berani tampil apa adanya. Salut! 😊😊 salam sama pak Adit Meh... bhahahaha.. Langgeng terus ya, mamii papii ubii... 😍😘

    ReplyDelete
  27. duhh saya jadi keinget mantan gebetan ketika saya kuliahh dulu ahahhaha...unik banget kisah mbak grace sama suami..pas kenal dulu masih jadian sama orang lain ehh pas udah lama ketemu lagi..beneran namanya jodoh ga kemana ya mbak

    ReplyDelete
  28. Just dig in deeper into your blog *basi bgt komennya, madingnya udah gak jaman lagik! * yg gak bertema nak kanak dan sekitarnya... seru ihh critanya... kl yg gk pk pacaran gt gw suka nyebutnya dijodohin Tuhan *pdhl mah semua jg dijodohin Tuhan* tp kl mak jegagik nikah tnp pacaran lebih ngena

    Kl saya kenalan sama suami di mirc, and the rest is history :)))

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...