Monday, June 6, 2016

Karena Cantik Aja Nggak Cukup!

First of all, disclaimer dulu. Mohon maap kalau dirasa judul saya kurang pas sama isi blogpost yah. Saya bingung mau ngasih judul apa lagi. Kalau mau ngasih judul sesuai isi hati saya, takutnya nanti jadi ngomel soalnya saya nulis ini sambil masih rada sebel. Hahaha.


Kejadiannya sudah Sabtu malam kemaren, tapi sampai sekarang rasanya masih nggak habis pikir. Jadi deh postingan ini. Based on what really happened on me.

Jadi ceritanya Sabtu malam kemarin saya nonton sama Adit di Mall Kelapa Gading. Iya, saya selalu ke situ tiap saya ke Jakarta, soalnya deket sama apartement mertua. Saya mau nonton My Stupid Boss dong, yang katanya oke banget itu. Film mulai pukul 21.15. Kami sudah stand by di bioskop sejak pukul 20.45. Seperti biasa, saya kepengin pipis dulu di toilet. Ya iyalah di toilet, di mana lagi coba.. *___*

Saat saya sudah mulai mendekati toilet, saya kaget banget. Banyak banget cewe yang pada antre di toilet. Bahkan antrean nya sampai mengular di luar area toilet. Sampai banyak orang yang jadi susah lewat karena sebagian jalan dipenuhi cewe-cewe yang antre toilet. Persis kayak antre sembako. Bisa dibayangkan kan panjangnya antrean?

Karena sebenernya saya belum kebelet-kebelet amat, jadi saya urung deh ke toilet. Malas aja gitu demi melihat antrean yang mengerikan panjangnya. Lagian saya juga ogah ketinggalan trailer-trailer film sebelum My Stupid Boss dimulai. Jadi intinya saya batal pipis.

(By the way, udah liat trailer The Conjuring 2? Huhuhu serem banget. Saya fix, nggak bakal berani nonton!)

Setelah kelar nonton, hasrat pipis saya sudah nggak tertahankan. Otomatis saya menuju ke toilet lagi kan. Astaga naga, apa yang saya lihat persis banget kayak sebelum nonton. Antrean toilet perempuan mengular sampai ke luar sampai orang-orang jadi susah jalan. Gile!!! Masa iya sih sebanyak itu orang yang mau pipis (atau pup) sampai antrenya semenakjubkan itu?!

Sambil saya terperanjat liat antrean, saya mengamati cewe-cewe yang pada antre. Keren-keren banget. Head-to-toe mengkilap semua. Cantik, bersih, wangi, make up-an semua, rambut bersinar, outfit ngehits, sepatu ngehits (banyak banget yang pakai sepatu kets putih yang memang sekarang lagi in ituh). Dan hampir semuanya, sambil antre, matanya terpekur ke smart phone masing-masing. 

Disclaimer lagi, it was totally FINE yah. Nunggu antrean sambil gadget-an itu lumrah dan normal banget nget nget. Daripada mati gaya kebosanan, kan? Toh, saya juga antre sambil main gadget kok. Yang saya agak heran (sebenernya diksi yang pas bukan 'heran' nih, tapi saya bingung pakai diksi apaan) adalah saat mereka sudah terpekur dengan smart phone masing-masing, beneran deh matanya lengket liat layar terus sampai jadi acuh sama surrounding nya. 

Back to antrean ya.

Sambil saya antre, saya mengamati sekitar. Oh ya, saya kebagian antrean juga di area luar toilet. Jadi posisi saya bener-bener di luar area toilet dan mengganggu orang-orang lain yang mau lewat. Saya masih mikir terus dalam hati, "Apa iya sih sebanyak ini cewe yang mau pipis (atau pup)? Kok kayaknya impossibru yah!"

Jadi saya keluar antrean dan saya masuk ke toilet demi ngecek. Kaget banget saya. Tau nggak sih, mereka itu memulai que antrean nya di washtafel!

Jadi, area toilet mall besar itu kan sebenernya luas yah. Paling ujung berderet toilet-toilet berhadap-hadapan. Lalu setelahnya ada wastafel yang berhadapan dengan cermin, baru deh pintu keluar. Nah, mereka tuh memulai baris antrean baru dari washtafel, which means masih luas BANGET area kosong yang sebenernya bisa dipakai untuk memulai antrean juga!

Nih saya gambarin secara kasar biar bisa punya bayangan. Maap gambar seadanya banget.


Saya langsung mikir, ohemji, stupid banget sih! Itu masih luas banget area di dalam toilet yang bisa dipakai buat baris, kenapa mulai barisan di deket pintu?! Emang tadi nggak liat apa antrean tuh sudah sampai ke jalan tempat orang lewat sehingga mereka jadi susah mau lewat karena tabrakan sama antrean?! Kok bisa gitu nggak mikir smart dikit biar nggak ganggu pengguna jalan lain?! Bahkan, it doesn't take a genius loh harusnya untuk mikir kayak gitu!

Sambil saya kaget, saya liatin tuh satu-satu dengan tatapan heran. Nggak tahan, akhirnya saya bilang kenceng-kenceng, "Mbak, antrenya majuan yah. Ini kan masih luas banget. Itu antrean yang di belakang udah panjang banget sampai ganggu orang lewat lho!" 

Dan cewek itu malah ngeliatin saya dengan tatapan nggak enak. Kalau saya jadi dia sih saya malah malu kok hal sesepele gini harus pakai didikte! Jadi saya balas lah tatapan nggak enaknya dengan pandangan, "Apa liat-liat, maju sini daripada cuman melotot!"

Setelah menyuruh mereka majuan dikit, saya pun balik ke barisan paling belakang untuk antre lagi. Itu berarti saya ke luar area toilet karena barisan antrean masih mengular sampai panjang banget.

Tik tok tik tok. Akhirnya sebentar lagi giliran saya, which means kali ini saya sudah masuk ke area toilet lagi. Masih mikir dalam hati, "Masak sih semua toilet occupied?" Wajar yah kalau saya mikir gitu. Ada 8 loh toiletnya. DE-LA-PAN!

Nggak tahan, saya maju lagi (tanpa tendensi masuk duluan, just wanted to check) untuk memperhatikan toilet satu-satu.

EALAH! Kali ada 4 gitu toilet yang NGGAK occupied! EMPAT! EM-PAT!

Tau nya kan gampang banget. Tinggal lihat saja di knop kunci warnanya hijau atau merah. Merah berarti terkunci. Hijau berarti enggak. It really doesn't take a genius!

Sontak saya bicara kenceng lagi, "Ini tuh nggak semua kepake. Masih banyak lho yang kosong."

Dan barisan antrean di area dalam toilet kompak ber-oooo ria bersama.

Whaaaattttt?!!!

Kejadian ini, selain bikin saya gemes, juga bikin saya mikir-mikir.

Banyak ya kelas/buku/slogan/dll yang mengencourage kita untuk menjadi manusia yang proaktif, jangan pasif doank. Ini, menurut saya, contoh nyatanya.

Milikilah kepekaan terhadap lingkungan. Milikilah inisiatif ngecek. Milikilah keberanian untuk memberitahu atau mengoreksi. Dalam hal ini, memberitahu supaya barisan antrean majuan dikit supaya nggak mengular dan inisiatif ngecek itu emang toilet occupied semuanyaaahhh?!

Most of the time, ketika kita sudah asyik dengan gadget, kita jadi acuh sama surrounding kita. I say, main gadget boleh aja. Sekali lagi, saya juga melakukannya. Tapi, nggak gitu juga keleus. 

Jangan jadi followers doank. Liat barisan depannya antre nggak irit tempat, jangan dong diikutin.

Revolusi mental dikit-dikit, dimulai dari diri sendiri.

Kemarin semua yang antre di toilet itu semua berpenampilan sangat amat nice dan well-dressed. But, then, buat apa well-dressed kalau nggak punya inisiatif dan nggak proaktif?

Let's not only care about how we look. Because beauty is nothing without brains!

Kalau mengalami apa yang saya alami kemaren, kira-kira kalian sebel atau biasa aja?




Love,




32 comments:

  1. haii mami ubiiii
    sering bangat ngalamin kaya gini,,
    dan selalu ditempat tempat yang berkelas,,
    cewek cewek cantik wangi harum sepanjang hari,,,

    pernah ada moment,dibioskop juga,,,
    ada cewek cantikk,, tiba2 nyelonong aja mau masuk kamar mandi yang kebetulan orangnya baru keluar,,,

    ya udah aku tegor aja,,
    aku :mbakk,,mau kemana,,
    dia : ke toilet lah kemana lagi (*dengan gaya songong,,
    aku : mbakk antri,,ini semua yang ad disini antri,,,
    dia langsung pasang muka jutek,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahaha, pedih dan mengesalkan. Belum semua sadar pentingnya antre sih ya :v

      Delete
  2. 1. Pas nonton TNMT kemarin jg pas ada trailer conjuring 2. Pingin nonton tapi maunya drumah aja biar bisa dimatiin suaranya pas lagi serem. ����
    2. Antri model baru sepertinya. Tapi emang ya..berinisiatif itu nggak semua orang berani. Belum lagi berurusan nanti sama yang nyolot kalo ditegur.. capedee.. Salut ah sm kamu ������.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 1) TNMT gimana menurut mama Abby dan Nolan? Menurutku seruan yang pertama euy

      2) Kalo nyolot sesama cewek sih nggak usah takut. Palingan gitu-gitu doank. Bahahaha.

      Delete
  3. Wahhh belum pernah ngalamin yg begitu kalau kejadian pasti kesel dong ya... nahh inisiatif dan peka lingkungan ini yg harus kita sadari.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jangan sampai ngalamin Kak, KZL binggo rasanya *__*

      Delete
  4. haduh mami ubi... mungkin sudah pada gak aware lagi sama keadaan sekitar kali ya, saking konsen sm gadget masing...tapi ya konyol aja sih mereka ga ngecek toilet yang available gitu. ini aq ngetik sambil mikir emang bisa ya hasrat pipis terlupakan dengan gadget? kalo aq sih ga bisa...hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. AKu juga nggak bisaaaaaaaaaaaa, Mba Inne! Gadget cuma buat biar nggak mati gaya aja, tapi tetep hasrat pipis nya masih kerasa banget. Mungkin mereka nggak terlalu kebelet kali yah hahaha

      Delete
  5. Aku ikutan kesel bacanya. Sebel gitu lihat orang sama gadget sebegitunya sampe cuek sama sekitar.. Dan iya, setuju banget, beauty is nothing without brain.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku mikir sama kayak komen Mba Inne di atas. Selain kesel, juga heran. Emang bisa ya tetep konsen gadget-an di tengah hasrat pipis? *___*

      Delete
  6. Aku sering nemuin kayak gini dan ngakak banget sih kadang - kadang. Malahan aku sering ngeloyor masuk aja kalo ternyata kosong langsung aku pake. Bodo amat deh pokoknya udah keburu kesel -___________-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wahahahahahaha. Berani bangeeettt. Aku kalo ngeloyor gitu nggak nyali *___*

      Delete
  7. Duh... bikin kesel
    Ggbisa bayangin kl aku dlm posisi kayak gitu... secara aku gg sabaran dan syulittt nahan pipis...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untung nggak kicrit di celana ya Mbak >.< *duh bayangin kalo itu kejadian, pasti nggak pewe banget*

      Delete
  8. Itu yang antri pasti sabar banget. Kalau udah panjang sih mending cari tempat lain, kayak di resto atau sekalian di rumah.
    Kayaknya udah jadi hal biasa buat ngecek pintu toilet satu-satu tiap masuk toilet atau tanya "penuh semua?". Kadang Mbak cleaning service juga ngasih tau toilet mana yang kosong (bukan di Kelapa Gading, sih)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kemarin itu soalnya aku movie marathon, Kak Afifah. Jadi kelar My Stupid Boss masih mau lanjut TNMT jadi nggak mikir cari di tempat lain. Dan kemaren itu juga sama sekali nggak ada janitor nya sih *__*

      Delete
  9. ya sih sering nemuin yang kayak gini.

    ReplyDelete
  10. Untung masih bisa nahan pipis ya hihihi....

    ReplyDelete
  11. Ya ampuuun.... konyol banget sih ya. Untung mami Ubii masih bisa nahan pipis ya :)

    ReplyDelete
  12. Kalo model-model cewek begituan mah selain pasif, juga jaga image, dan maunya serba tersedia. Duh ya

    Salut ama Mbak Ges! Aku belom punya sih keberanian seperti itu but I am going to be! *termotivasi

    ReplyDelete
  13. Harus lebih banyak lg orang2 yg seperti mbak Gesi ini hihihi...biar Indonesia cpt maju.

    ReplyDelete
  14. Emosi seorang wanita yang kebelet pipis hohoho
    Salah satu hal terindah dalam hidup kita adalah kalo kebelet dan nemu toilet yang bersih. Salah satu hal terburuk dalam hidup kita adalah kalo kebelet dan toilet tidak available.
    Bikin emosi!

    ReplyDelete
  15. efek smartphone otak jd kosong, atau mungkin belum minum auah... jd kurang konsentrasi

    ReplyDelete
  16. hahaha gitu deh mom , skr jamannya phone lebih smart dari pemiliknya :))

    ReplyDelete
  17. Bener nih, aku juga pernah ketemu kaya gini di toilet bioskop. cuman aku abis tau gitu gak negur sih, langsung pergi aja aja nyari toilet umum diluar. Takut dan malas berurusan sama tampang2 cantik nan judes yg antri ituuh. Haha...

    ReplyDelete
  18. Hahaa... Kalo pengalamanku, Mbak Ges. Knopnya kan warna hijau ya langsung kudorong pintu. Eh ada orang didalam. Yg lain cuma ngeliatin

    ReplyDelete
  19. Yang sering kualami sebaliknya, Ges.. Antrinya enggak karuan, ngumpel di dalem. Semua berdiri di depan pintu kamar mandi yg mau dimasuki. Sekalipun misal aku berdiri di depan pintu 1, tpi yg di dalem nggak keluar2, aku nggak bs masuk, pdhl udh antri duluan. Kalah sama org lain yg beruntung, pintu pilihannya kelarnya cepet. Zzzttt.... zebel!

    ReplyDelete
  20. Kocak juga ya...kalau liat antrian mengular biasanya nyari WC lain biasanya selalu dapat..daripada ngompol hihihi

    ReplyDelete
  21. Baru kali ini ada antrean kayak ular. Nyebelin banget ya

    ReplyDelete
  22. Kalau aku tahu ada yg tidak terpakai, aku gak akan kasih tahu mbak-mbak socialita tadi. Langsung aku pakai aja sendiri, terus habis pakai langsung kabur. HaHaHa.

    ReplyDelete
  23. kalo saya yg ngalamin... ya udah saya langsung masuk aja ke 4 toilet yg dicuekin ituuhh... lha salah mereka sendiri ada 4 toilet nganggur kok dicuekin :P

    ReplyDelete
  24. Hai mba, salam kenal. Baca artikelnya jadi ikutan emosi hehe.. meskipun belum mengalami hal yang sama persis, menurut saya banyak orang zaman sekarang melupakan tata krama, di tempat umum seringkali bersikap seenaknya misalnya berebutan masuk ke lift, nyerobot antrean dll

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...