Wednesday, June 8, 2016

Ramadhan Keluarga Saya Tahun Ini

Nggak kerasa yah sudah mulai bulan puasa lagi. Rasanya baru kemarin saya menemani Adit berbuka. Rasanya baru kemarin cari takjil untuk berbuka. Tau-tau sudah puasa lagi. Puji syukur kita semua masih diberi kesempatan untuk berpuasa tahun ini ya, temans.

Kali ini saya kepengin cerita ringan aja yah, tentang Ramadhan tahun 2016 ini. Cerita ini saya kasih label #GesiWindiTalk yah karena ini hari Rabu. Ada yang nungguin nggak sih @GesiWindiTalk ini? Hahahaha. Maapkeun ya, 2 Rabu kemarin, saya dan Windi absen karena kami sungguhlah payah dalam time management. *toyor diri sendiri, toyor Windi juga*


So, how's Ramadhan for my family this year?

Jangan lupa, baca juga cerita Ramadhan tahun 2016 punya Windi Teguh:


Mungkin ada teman-teman yang kebingungan. Kok saya bikin cerita tentang Ramadhan, emangnya saya puasa, lhah bukannya dulu saya pernah cerita tentang moment Natal saya, dan lain sebagainya.

Iya, jadi yang merayakan bulan Ramadhan ini adalah Adit dan keluarganya, sedangkan saya merayakan Natal :)

Jadi, tetap saja saya ikut merasakan atmosfer Ramadhan di rumah :)

Tahun 2016 ini adalah tahun pertama keluarga kecil saya berpuasa berjauhan karena per Januari 2016 Adit mulai bekerja di Jakarta sementara saya tetap di Jogja untuk menjalani ikhtiar kesehatan Kakak Ubii.


Rasanya agak sedih sih. Mungkin untuk teman-teman yang sudah lebih lama LDR-an dan sudah get used to it bakal ngerasa biasa aja yah. But, this is our first year. So, yeah, it's pretty hard.

Tahun-tahun sebelumnya, saat Adit berpuasa, biasanya saya menemaninya saat berbuka puasa dan sahur. Lalu setelah selesai sahur, saya dan Adit akan ngobrol-ngobrol remeh dan becanda-canda. Sorean pukul 4 atau 5, biasanya kami motoran cari takjil. Itu momen yang saya rindukan.

Tahun lalu sih memang, saya akui kalau saya jarang menemani Adit berbuka dan sahur. Tahun lalu saya masih hamil Baby Aiden jadi makin kebo aja rasanya. Wehehehehe...

Tahun ini saya merasa sepi di rumah Jogja. Tiap adzan tanda waktu berbuka berkumandang, saya suka jadi keinget Adit. Mikirin dia sudah buka puasa belum, buka pakai apa, gimana puasanya hari itu, dan lain-lain. ART saya sih berpuasa juga. Tapi melihat ART berbuka malah bikin saya tambah kangen Adit T___T

Sebenarnya Adit nggak sendirian juga sih di Jakarta, karena dia tinggal bersama papanya di sana. Jadi sebenernya ada temennya saat berbuka dan sahur. Tapi, kan tetap yaa, kadang kita kepengin bisa menyiapkan lauk untuk berbuka dan sahurnya suami. Menyiapkan yang saya maksud di sini bukan memasak sih, hahaha, tapi sekedar menyendokkan nasi dan lauk-pauknya. Saya kan payah dalam urusan masak-memasak. Phewh.

Untuk menyiasati kangen, saya ajak Adit untuk Facetime-an saat sahur. Ya lumayan lah mengobati rindu. Walau saya nggak mesti bisa terbangun sih. LOL. Pagi tadi saya nggak menemani Adit sahur. Saya sengaja melek supaya nggak kelewatan. Sampai jam 3 saya melek. ART saya juga sahur sekitar pukul 3 pagi. Saya bangunin Adit, eh dia nggak bangun. Dia baru sahur pukul 4 pagi dan saya sudah ketiduran akhirnya T___T

Nah yang sekarang kami pikirin tuh tentang nanti bakal Lebaran di mana. Biasanya orang yang kerja kantoran kan liburnya seminggu yah saat Lebaran. Kemarin Adit sempat cerita kalau kayaknya dia cuman dapet libur 2 hari aja, pas tanggal merahnya doank karena dia masih karyawan baru. Meanwhile, ART saya mudiknya seminggu. Jadi kayaknya saya bakal Lebaran di Jakarta bawa anak-anak supaya bisa menemani Adit (atau lebih tepatnya Adit yang menemani saya jagain anak-anak yah, hehehe).

Nggak banyak yang bisa saya ceritakan tentang puasa tahun ini, karena memang puasanya juga baru mulai yah. Yang jelas, saya ikut seneng sih kalau sudah masuk bulan puasa begini. Atmosfernya tuh beda deh rasanya. Rasanya lebih adem dan harmonis gitu. I can't really explain it. But you get my point, right? Menyemangati dan mendukung Adit berpuasa begini bikin saya bener-bener belajar secara riil tentang arti toleransi dan saling support no matter what. It's just like when Adit supports me when Christmas comes ^__^

Baca: Merayakan Natal di Tengah Perbedaan

Kadang yang bikin err moment tuh malah pertanyaan orang yang macam-macam. People really like to ask me apakah semua berjalan baik-baik saja dengan kondisi keluarga kecil saya seperti ini. Kadang pertanyaannya kayak orang interogasi pula. Hahaha. We are doing okay kok. We really are.

Gimana puasa teman-teman semua sejauh ini? Masih lancar-lancar aja kan? Semoga lancar seterusnya yaaa. Yuk, saling mendoakan supaya puasa kita berkah. Amiinn.




Love,






19 comments:

  1. itu foto ubi kok lucu kaliii, selamat menemani adit puasa juga ges. betewe kok kisah kita hampir- hampir sama yah. cuma aku LDR annya dah kelar hahahaha.

    hwaaa lebaran di jakarta toh, pdhl dah rencana mau main sama ubii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belom fix, Winnn. Nanti kita berkabar lagi ya sist!! Aku juga kepengin ketemu kamuuu, kita ghibah bareng hahaha.

      Delete
  2. Huhuhu.. Aku mungkin ga bisa ya jadi kaya Gesi yg jauhan sm suami pas puasa gini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo bisa jangan LDR, kangen banget huhuhu

      Delete
  3. Wew.. ggbisa bayangin ldr an sama suami
    Hehe
    Iya nih, aku juga kangen moment puasa kalau sore motoran sama suami nyari makanan buat buka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Paling seru yah emang motoran sore-sore cari takjil. Hihihi :D

      Delete
  4. Tetep semangat ya Mak Gesi, walau LDMan..hehe.. Besok pagi jangan ketiduran lagi, hihihi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bahahahaha, ketiduran teruuuss, gimana dong T___T Aku tuh tipe yang susah bangun kalo cuma pake alarm soalnya ihiksss

      Delete
  5. Been there, Mami :)
    Gagal fokus sama manisnya pose kakak Ubii niih
    Selamat menanti momen indah berkumpul yaaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, pose Ubii itu kebetulan banget loh. Eh kok tangan nya mengatup jadi sekalian dibuat tulisan met puasa deh. Selamat puasa ya, Mbak Aya ^^

      Delete
  6. Aku bakalan nggak betah kalo jauh2an, pasti bakalan ikut kemana suamiku pergi...hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun sebenernya nggak betah T____T

      Delete
  7. aku LDR-an sama suami, gak LDR banget sih, cuma suami di kampus smp malem jd buka puasa gak ada suami LOL. Bukan LDR ini sih namanya cuma ditinggal kuliah aja, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Juvmom kalo komen suka bikin geliii, hahahaha. Asyik ya punya suami anak kuliahan :D

      Delete
  8. Tetap semangat mendampingi suami berpuasa walaupun LDRan😊

    ReplyDelete
  9. Wah LDR an dengan suami, ga mudah tuh.hehe
    tapi saya salut dengan toleransi beragama anda,:D

    ReplyDelete
  10. Wah, hubungan yang luar biasa. Gak ada kata selain itu yang bisa saya kasi. Semoga cinta kalian abadi sepanjang masa.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...