Monday, December 5, 2016

[FREEBIES] Pekerjaan Rumah untuk Anak


Baru-baru ini saya mulai mengenalkan beberapa chores alias pekerjaan rumah sederhana untuk Aiden yang berusia 14 bulan. Saya senang, ada 1 pekerjaan rumah yang dia udah hapal banget dengan sendirinya melakukan.


Anyway, masih nyambung sama pekerjaan rumah untuk anak, postingan ini akan saya lengkapi dengan printable yang bisa kalian download dan print, lalu ditempel di rumah. Ini freebies kedua di blog Diari Mami Ubii. Pokoknya, kalau lihat ada [FREEBIES] di judul postingan, berarti ada sesuatu yang saya bagikan gratis ya. Entah worksheet, checklist, dan lain-lainnya nanti.

Baca: [FREEBIES] Checklist Daftar Perlengkapan Bayi Saat Liburan

Back to tugas Aiden sehari-hari. Yang saya kenalkan tentunya masih pekerjaan rumah untuk anak sederhana yaitu:
  • Meletakkan pakaian kotor ke ember
  • Menutup laci baju/laci mainan setelah dibuka-buka

Tentang kewajiban Aiden memasukkan pakaian kotor ke ember itu awalnya simple. Karena saya tertegun kok dia suka main buang baju kotornya ke lantai lalu ngacir ke bak mandinya. Padahal jarak kamar mandi dan ember baju kotor di rumah kami tuh deket banget. Saya pikir ah coba ah ajak Aiden masukkin baju kotornya ke ember, kayaknya dia udah mulai ngerti instruksi. 

Tentu nggak ujug-ujug mak bedhunduk Aiden bisa. Saya mengajari dengan cara mencontohkan. Saya pungut baju kotor Aiden yang dia buang ke lantai, lalu saya gandeng Aiden jalan ke ember cucian. Awal-awal, kadang Aiden ogah karena dia keburu pengin nyemplung bak mandi. Kalau Aiden emoh begitu, saya akan gendong dia dan ajak ke ember cucian. Kalau dia ogah sampai level pegang baju kotornya pun nggak mau, ya saya yang taroh baju kotornya ke ember. Tapi tetap sambil gendong Aiden, sambil ngomong, "Ayo baju nya taroh ember dulu, baru Aiden mandi."

Pernah saya kecolongan Aiden sudah kadung masuk bak mandi setelah dia lempar baju kotornya ke lantai. Saya sedang nyiapin handuk saat itu. Jadi saya gendong Aiden keluar bak mandi lagi. Ajak pungut baju kotor, ke ember cucian, dan baru cemplungin bak mandi. Pengin nya Aiden belajar bahwa mau mandi ya taroh dulu baju kotornya ke ember cucian.

(Untuk keluarga lain, mungkin ada yang taroh baju kotornya setelah selesai mandi, ya. Doesn't matter. Sesuaikan aja sama kondisi dan rutinitas masing-masing).

Sambil jalan menanamkan rutinitas itu ke Aiden, saya googling tentang chores for kids. Banyak banget worksheet tentang chores yang saya temukan. Tapi semua worksheets yang saya temukan itu list pekerjaan rumah nya adalah untuk anak mulai usia 2 tahun. 

Contohnya kayak gini, taken from:
http://images.essentialkids.com.au/2014/02/20/5181388/choreslarge.jpg

I asked myself, "Should I wait until Aiden's 2 years old?" Lama amat ih. Bukan mau sok disiplin atau apa, tapi saya ngerasa sayang aja kalau saya tidak mengisi pemahaman Aiden sejak sekarang. Soalnya Aiden memang beneran udah mulai ngerti instruksi dan arahan. Dia itu cepet menangkap. Bukan sok muji-muji juga, but that's the truth, which amazes me. Soo, saya pikir, masa nggak diajarin apa-apa nih mumpung pemahamannya sudah terbentuk. 

TAPI, tentu saja chores untuk Aiden nggak segambreng-gambreng. Dan tentu nggak sebanyak list pekerjaan rumah anak 2 tahun. Cuman 2 biji yang saya jembreng di atas itu tadi: taroh baju kotor ke ember cucian dan tutup laci baju/laci mainan setelah dia buka-buka. Nutup laci kan juga nggak berat sama sekali. Cincay lah.

Semuanya diawali dengan saya contohin, lalu konsisten dilakukan. Kalau Aiden angot, ya saya yang melakukan sambil mengajak/menggendong dia. Kalau Aiden melakukan sendiri, dia dapat reward berupa sorakan, "Yeeee yeeee" dan tepuk tangan dari saya. Sekarang Aiden juga udah paham tentang reward itu. Jadi after dia taroh baju kotor/tutup laci, dia akan bilang, "Yeeee" sambil tepuk tangan. Sambil senyum lebar. Poin utamanya adalah harus tetap hepi.

Step by step mulai dari pungut pakaian kotor, jalan ke ember cucian, nyemplungin pakai kotor ke ember cucian, dan wajah jumawa Aiden yang berhasil saya abadikan:


Ternyata anak-anak hepi ya saat merasa dilibatkan dalam rutinitas di rumah. Betapa mudahnya membuat mereka bahagia. COCWIITTTTTTT.

Selain googling, saya juga ngebrel sama temen saya yang kerja as a preschool teacher. Saya nanya, kenapa melibatkan anak dalam chores itu penting, sampai banyak worksheet chores for kids gitu sist. Dia bilang manfaat mengajarkan pekerjaan rumah untuk anak such as:
  1. Mengajarkan tanggung jawab/responsibility. Anak belajar untuk responsible terhadap apa yang dia punya dan dia lakukan.
  2. Mengajarkan rutinitas/habit yang baik. Anak belajar punya habit yang baik lewat pekerjaan rumah. Kalau mereka sering melakukan chores nya, lama-lama akan jadi habit dan otomatis dilakukan. Nggak sekedar sebagai 'task.'
  3. Mengajarkan keteraturan dan kerapian/orderliness.
  4. Memberikan kepercayaan/trust pada anak. Memberikan chores adalah wujud dari trust orangtua pada kemampuan anak. Kita memberikan pekerjaan rumah untuk anak ketika kita merasa anak sudah mampu ngelakuin. Jadi, pemahaman itu perlu diberikan supaya anak tahu bahwa dia sudah 'naik level' dan sudah bisa dipercaya melakukan sesuatu. Nantinya, ini akan bermanfaat untuk membangun kepercayaan diri/confidence anak.
  5. Mengajarkan kemandirian/independence. Anak bakal berusaha untuk nggak selalu membutuhkan bantuan orang lain.
  6. Mengajarkan kepedulian/care dengan sekitarnya. 
  7. Mengajarkan kedisiplinan/discipline. Anak belajar berdisiplin karena ada rule dan jadwal yang sudah diatur (tentunya yang mengikuti perkembangan usia dan pemahamannya) agar ditaati.

OH JADI BEGITUUUUUUU - ber-oooo ria.

Sementara ini cukup deh chores Aiden 2 biji itu. Pekerjaan rumah lain baru sebatas saya kenalin dan tunjukkin aja, yaitu menyapu. Bukan menyapu nya sih yang jadi poin utama. Lebih tepatnya membersihkan ceceran makanan sisa Aiden yang berserakan di lantai. Tapi karena cecerannya banyak, ya disapu. Kalau saya pungutin pakai tangan, bisa besok kelarnya.

Saya belum sampai yang ngajak Aiden ikut menyapu. Yang full nyapu ya saya, tapi sambil ngomong dikeras-kerasin, mancing Aiden untuk dengar atau mengamati:

"Mami nyapu dulu yaaa, Den"
"Mami mau sapu nasi nya Aiden yang di lantai, yaa"
"Lantai nya kotor. Ada nasi Aiden. Ah disapu aaahh"
"...."

Pokoknya poin yang saya tekankan adalah bersihin ceceran makanan Aiden setelah selesai makan. Jadi saya beradegan kayak gini ya cuman kalau Aiden abis makan. Karena selain itu, lantainya disapu oleh mbak. Jadi nggak saya pancing untuk ngeh. Hehehe.

I guess it works! 

Suatu siang saat saya sedang nyapu ceceran makanannya, Aiden nyelonong ke kamar mainan. Saya kira yaudalah bosen dia nonton Wulan Guritno nyapu. Biarin lah sana maen. Nggak lama, Aiden tergopoh-gopoh mendekati saya sambil bawa.... sapu mainan. Ternyata dia kaburnya untuk cari sapu-sapuan.


Saya takjub. Beneran deh, anak kecil itu cepet banget mengerti asal kita konsisten mengulangi sesuatu. Yaqiiin!

Lalu dia ikut menyapu. Bergaya menyapu, maksudnya. Hasilnya, alhamdulillah. Ceceran nasinya makin berserakan padahal tadinya tinggal diserok doank.

Saya gemes banget nungguin Aiden. Agak nggak rela hasil sapuan saya acak adut lagi. Tapi yaudaaaahh, tahan-tahan. Karena tidak kotor maka tidak belajar.

Untuk anak 2-5 tahun yang pemahaman nya sudah lebih terbentuk dan lebih aktif, mungkin mereka akan lebih bersemangat melakukan pekerjaan rumah untuk anak dengan pancingan media yang menarik.

Jadi, freebies printable kali ini adalah Worksheet, ya.

Baru ada 2 worksheet aja, yaitu pekerjaan rumah untuk anak usia 2-3 tahun dan usia 4-5 tahun. Bikinnya itu dulu karena pembaca blog Diari Mami Ubii ini (kayaknya) krucil-krucilnya umur segitu deh.

Kayak gini yah.

2 -3 tahun:


4-5 tahun:


Dibikin per minggu, Senin-Minggu. Anak dan orangtua bisa mengacu pada worksheet ini untuk menanamkan kebiasaan melakukan pekerjaan rumah. Ada juga stiker nya.


Orangtua bisa (mengajak anak) menempel emoji 😊 jika anak melakukan pekerjaan rumahnya atau emoji 😟  jika anak lupa/ogah/nggak melakukan pekerjaan rumah mereka.

How to use:
  1. Download worksheet nya, sesuaikan dengan usia anak ya. 
  2. Worksheet pekerjaan rumah untuk anak 2 - 3 tahun download di sini // 4 - 5 tahun download di sini.
  3. Print.
  4. Tempel di area yang bisa dijangkau anak, sebaiknya nggak ketinggian supaya anak bisa ikut mengamati secara aktif.
  5. Ajak anak mengenali pekerjaan rumah yang ada di worksheet. Kalau anak belum bisa membaca, tunjukkan gambar yang ada di tiap pekerjaan rumahnya.
  6. [Opsi 1] Print juga emoji nya. Kalau nggak ada kertas stiker, bisa print di kertas biasa aja, lalu tempelkan double-tape in each emoji. 
  7. Ajak anak menempelkan emoji sebagai result pekerjaan rumah mereka hari itu, dilakukan atau enggak. Sekalian untuk mengenalkan ekspresi sederhana ya.
  8. [Opsi 2] Bisa juga menandai result chores nya dilakukan atau enggak dengan memberi tanda/menggambar emoji sendiri atau simply (V) atau (X). Sesuaikan aja masing-masing yah mau yang mana.

Saya harap worksheet ini menambah semangat anak-anak untuk melakukan pekerjaan rumah mereka sesuai porsi dan usia mereka. Silakan didownload yaaa dan silakan dibagikan juga kalau dirasa ini bermanfaat. (SEMOGA SIH BERMANFAAT HAHAHAHA).

Ada yang mau share tentang pekerjaan rumah anak masing-masing tuh apa aja? Yuk mariiiii, Buibuuuuu!

**siap nyimak sambil ngemil granat rasa stroberi**


*Ini saya bikin memang untuk didownload dan diprint kok, jadi silakan ya, please feel free! Kalau ada yang beneran download and print, colek-colek saya dong di Instagram (@grace.melia). Biar saya makin semangat bikin freebies selanjutnya. :)))


Love,






23 comments:

  1. Wih. Kreatif banget nih Mami..full colour ala mami ubii..syukaaa

    ReplyDelete
  2. Waah..keren..makasih mba gesi.. bermanfaat banget freebies nya, ga sabar buat ngeprint.. :)
    Anak saya umur 2 tahun, udah punya kebiasaan buang sampah sendiri, rapikan mainan, sama masukin pakaian kotor ke keranjang. Tapi ada suatu saat dia lagi ga mood. Jadi pas saya minta lakuin hal tersebut, dia bilang "mama aja.."
    Semoga dengan reward emoji dari mba gesi bisa bikin dia tambah semangat buat nglakukin pekerjaan itu.. yeii..

    ReplyDelete
  3. Selalu ada yang kreatif dari Mami Ubi. :D Jadi terpikirkan untuk mengajarkan anak agar mengerjakan pekerjaan rumah sederhana. Bagus untuk kemandirian dan kedisiplinan

    ReplyDelete
  4. Wah, lengkap, ya? Boleh di print kan?

    ReplyDelete
  5. Sangat bermanfaat. Makasih share nya, Mbak Grace. :)

    ReplyDelete
  6. Terapi perilaku ini memang butuh konsistensi tingkat tinggi. Hal yang sama jg bisa diterapkan untuk anak sekolah. Cukup efektif asal ada kesepakatan bersama.

    ReplyDelete
  7. Keren ih... belum dua tahun ya mba. Tapi emang pembiasaan yang baik harus dimulai sedini mungkin.
    Ada penelitian yang menyebutkan, anak yang sudah terbiasa dengan rutin akan lebih sukses di usia dewasanya

    ReplyDelete
  8. Keren Aiden, dulu juga kak Marwah seusia Aiden udah ngepel malah, haha air seember dibanjurin tengah rumah dan dipel dengan baju dia wkwkwkw,

    ReplyDelete
  9. mantap, demen dah kalo bw k mami ubi, isinya manfaat

    ReplyDelete
  10. Kuncinya percaya sama anak ya mbak, anak-anak yang dipercaya dan ndak suka dimarahin percaya gak percaya jauh lebih berkembang. Anaknya manis deh. Hehehehe.

    Salam,
    Syanu.

    ReplyDelete
  11. thank you mami Ubii.. lucu bangettt worksheet nya..
    btw, Gio juga juga sudah mulai dilibatkan pekerjaan rumah tangga sejak umur hmmm diatas 18 bulan (lupa tepatnya kapan hihii). terutama masukin pakaian kotor ke keranjang dan buang sampah ke tempatnya.
    Gio dan Aiden semoga bisa bertemu ya one day hehe

    ReplyDelete
  12. intan suka buang daun kering di luar pagar. soalnya kalau aku nyapu halaman depan dia sering liat aku serokin trus buang ke sampah.hahah

    ini keci banget sih gesss daily cores nya

    ReplyDelete
  13. Mba ges...bagus iih..worksheetnya..colorfull

    ReplyDelete
  14. Mbak aku print ya, mau cobain buat mas Aiman.
    Semoga efektif buat dia. Makasih.

    ReplyDelete
  15. Hai mak grace salam kenal dari mak abib rrr jakarta sering baca postingan ya tp ga pernah komen 😊 mulai senin abib coba ah

    ReplyDelete
  16. Cocok bgt sama anak aq yg skrg 14bulan. Aq downlod ya mom. Thks

    ReplyDelete
  17. Suka deh gaya mendidiknya...
    kebetulan dari anak pertama aku jg membiasakan daily cores untuk mereka, sejak umur brpa ya? (lupa) pokoknya sejak mereka mengerti kalimat perintah, dan bisa jalan.
    ~ Buang sampah pada tempat sampah
    ~ Letakkan sepatu pada rak sepatu
    ~ Letakkan baju di keranjang baju
    ~ Letakkan mainan ke kotak mainan

    rewardnya hampir sama "horay... adek pintar" (sambil tepuk tangan)

    ReplyDelete
  18. Suka deh gaya mendidiknya...
    kebetulan dari anak pertama aku jg membiasakan daily cores untuk mereka, sejak umur brpa ya? (lupa) pokoknya sejak mereka mengerti kalimat perintah, dan bisa jalan.
    ~ Buang sampah pada tempat sampah
    ~ Letakkan sepatu pada rak sepatu
    ~ Letakkan baju di keranjang baju
    ~ Letakkan mainan ke kotak mainan

    rewardnya hampir sama "horay... adek pintar" (sambil tepuk tangan)

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^