Wednesday, December 28, 2016

Bosan Jadi Ibu Rumah Tangga


Bosan Menjadi Ibu Rumah Tangga. Belakangan ini hasrat saya untuk punya rutinitas di luar rumah makin besar aja. Dulu awal-awal resign kan rasanya bingung banget mau ngapain. Lalu, oke, mulai adaptasi dan enjoy-enjoy aja jadi stay at home mom. Toh, nggak di rumah terus juga wong sekarang hampir tiap hari bawa Ubii terapi.


But then lately saya kangen banget menghabiskan waktu nggak cuman di rumah. Kangen punya tempat lain selain di rumah dan tempat terapi. Di tempat terapi kan cuman 1 jam. Ketemunya sama terapis dan orang-orang rumah sakit aja lalu pulang. Sampai rumah, kadang saya berandai-andai if I were working in an office.


Kebalikan sama saya, Windi Teguh yang ibu bekerja kantoran kepengin bisa resign untuk jadi full time ibu rumah tangga. Baca cerita Windi:


Dari dulu saya sebenernya tahu bahwa saya nggak betahan di rumah. Saya sebenernya bukan tipe stay at home mom yang fully happy menghabiskan pagi sampai malam sama anak-anak di rumah. Does it sound mean? Not for me, because I'm just being honest. And that, my friend, is what keeps my sanity.

Jadi ibu rumah tangga yang spend most of the time di rumah itu lebih capek sebenernya daripada kerja kantoran. Saya sih ngerasanya gitu. Di rumah juga sebenernya kalau mau cari kerjaan ya ada aja. Entah ngajak main anak-anak, ngelatih Ubii berdiri, beresin apa, bikin-bikin mainan DIY, pilah-pilah baju atau apa yang udah nggak dipake, coba-coba praktik resep endes, bikin crafts, atau apa deh banyak sebenernya. Jadi nggak ada istilah nganggur sih di rumah ya.

Tapi ya itu ... saya bosen. 


Lama-lama nggak enjoy karena jadi ibu rumah tangga bukan lah pilihan yang saya inginkan. Dulu kan jadi SAHM karena Ubii masih butuh cek kesehatan ini itu anu. Beda cerita kalau jadi stay at home mom adalah pilihan yang memang kita buat dengan sadar setelah tahu betul apa yang kita ingin dan sadar akan konsekuensinya.

Baca: When Being A Mother Isn't Enough

Saya rutin blogging di luar rumah to be honest. Seminggu 1-2 kali gitu, saya nitip anak-anak sama mbak-mbak dan saya ngeblog di Starbucks atau Jco. Adit juga fine-fine aja dengan itu. Tapi ternyata saya pengin lebih. Hahahaha.

Baca: Ibu Yang Menitipkan Anak Pada Pengasuh

Adit malah sempet suggest saya untuk sewa kos aja. Tiap hari silakan ke kosan barang 3-4 jam untuk ngeblog atau terserah mau ngapain. Tapi saya masih belum tertarik. Alasan utama nya adalah ya mau ngapain aja di kosan? Kalau pas lagi mood ngeblog sih ya jelas ngeblog. Lha tapi kalau pas nggak mood? Mau ngapain? Malas juga basa-basi sama temen kosan hahahaha. One time saya bisa beramah-tamah but other time saya bisa males banget basa-basi orangnya. 

Alasan lain adalah karena saya pengin nya bisa punya waktu rutin di luar rumah itu yang menghasilkan uang atau dapat ilmu or pengalaman baru gitu lah. Kalau saya sewa kos hanya untuk ngeblog kok kayaknya agak buang-buang uang padahal kerjaan di blog kan juga nggak rutin ada kan. Nggak dapet ilmu atau pengalaman baru yang gimana-gimana juga. It's not worth it, I guess.

Untuk mengatasi kebosanan saya jadi ibu rumah tangga, Adit itu udah suggest untuk masukkin Aiden ke daycare dari entah kapan. Kebetulan di dekat rumah saya memang ada daycare. Deket banget! Naik motor aja nggak sampai 5 menit. Alasan Adit adalah kalau Aiden di daycare kan 'beban' saya di rumah pagi-sore cuman Ubii sehingga pasti nggak terlalu menguras tenaga dan emosi. Jadi bisa ngeblog di rumah juga karena yang perlu dijaga mbak cuman Ubii jadi nggak berat. Tapi masih belom sreg juga karena ya kan saya penginnya ada rutinitas di luar rumah. Ngeblog di rumah mah sama aja di rumah dan bosen juga. Hahaha.


Saya ngotot pengin punya kerja dulu, which means ada rutinitas di luar rumah, baru masukkin Aiden ke daycare. Tapi saya dan Adit juga sama-sama tahu, mau kerja apa? Emang ada kerjaan kantoran di Jogja yang saya bisa masuknya mulai siang karena paginya saya harus bawa Ubii terapi dulu? Kayanya nggak ada deh. But, kalo ada, please tell me ya hehehe. 

On the other hand, Adit knows that kebosanan saya jadi ibu rumah tangga di rumah all day sudah setengah gelas. Belum sampai penuh sih gelas kebosanan saya, cuman kalau sudah di atas setengah itu berarti frekuensi saya mengeluh ke Adit makin sering. HAHAHA. Jadi Adit kasih offer lain akhirnya.

Dari dulu saya selalu kepengin kursus berenang, ambil kelas English conversation (my speaking skill is so bad right now), kursus nyetir, dan kursus desain sederhana model pakai Adobe gitu. Berenang dan nyetir adalah skill penting. English speaking skill buat saya penting nggak penting. Pengin aja ada partner ngomong in English rutin biar speaking skill saya bagusan lagi. Desain sederhana pasti bermanfaat untuk aktivitas blogging saya.

Baca: Diari Papi Ubii #10: Doing What You Love/Loving What You Do?

Intinya, saya pengin upgrade skill saya. Nggak mau stuck bahkan ... lupa. Sedih loh. Dulu saya casciscus ngomong pakai Bahasa Inggris. Sekarang ah oh ah oh terus. Kehilangan confidence dan nggak bisa mikir vocab dengan cepet saat ngomong. Kalau nulis masih bisa karena punya waktu untuk mikir grammar dan vocab. Speaking udah bhay banget. 

Apalagi sekarang Adit makin casciscus ngomongnya karena di kantornya he uses English almost all the time. Saya jadi nggak bisa mengimbangi saat Adit ngomong pakai Bahasa Inggris. Saya minder deh sama Adit, jadi merasa kecil. Hahahahahaha. Remeh dan lebay ya? Ember. Tapi saya emang rasanya jengkel kalo kalah sama Adit sih.

So then Adit said, "Yaudah, Aiden di daycare in. Kalo kamu nggak tega full day, ambil half day aja. Pas Aiden di daycare dan Ubii udah kelar terapinya, kamu kursus aja. Emang sih dengan kursus, kamu malah keluar duit, bukannya dapet duit kayak kalau kamu kerja. Tapi aku malah setuju banget kalau kamu emang mau cari ilmu."

Baca: Falling In Love with You A Thousand More Times!

YEAY! At least restu suami udah di tangan. Walau saya lebih dominan dalam decision making, tapi restu Adit tetep penting dong karena saya istri sholeha. Uwuwuwuwuwuwuw.

Adit selalu support kalau saya mengeluarkan uang untuk hal seperti ini dan untuk beli buku. Tapi semoga di tahun 2017, Adit juga akan sesuportif ini kalau saya spending money untuk beli barang-barang lucu karena Adit aja beli gundam juga kan saya boleh. Harus fair kan kan kan.


I'm not saying saya mau resign jadi ibu. Enggak lah. I enjoy being a mom. I really do. Tapi beneran, saya ternyata tipe yang menemukan kewarasan dan kebahagiaan kalau saya punya rutinitas lain selain mothering my kids. 

Kalau ada yang bilang, "Kok nggak bersyukur sih, Mbak Ges. Padahal banyak lho working mom yang pengin resign demi bisa di rumah sama anak-anak ...," ya berarti kita memang beda, ya berarti cara kita gaining sanity and happiness itu beda. 

Kalau ada yang bilang, "Bukannya setelah jadi ibu itu anak-anak harusnya jadi prioritas ya?" ... Ya memang iya, for certain cases. Tapi buat saya, itu bukan lantas "So it's okay for me to be unhappy as long as my kids are happy." Because my happiness and contentment matter too. Lagian, Ubii kurang diprioritaskan seperti apa coba? 4 tahun saya di rumah demi bisa mengikhtiarkan kesehatan Ubii. Jadi menurut standard saya dan Adit, itu sudah real kami memprioritaskan dia.

Menjadi ibu rumah tangga atau ibu bekerja adalah pilihan yang sangat amat personal. Pilihan itu tentu diambil dengan menimbang kebutuhan finansial, kebutuhan anak-anak, kewarasan, keinginan, kebahagiaan, dan lain-lain. Jadi buat saya, nggak ada yang lebih benar atau kurang benar karena kondisi tiap keluarga pasti beda-beda.

Baca: Ekspektasi VS Realita Menjadi Ibu

By the way, ada nggak yang ngerasa kayak saya? Bosen jadi ibu rumah tangga yang all day di rumah dan pengin punya rutinitas di luar? Cerita doonngggg.



Love,




54 comments:

  1. Wah itu sih saya banget. Dlu saya ketika Najla udh gedean ya ambil aerobik (meski pernah sambil bawa najla saking g ad yg jaga), terus tiap sabtu kursus ielts di UI, terus beberapa kali ikut offline oriflame (kalo weekend bisa pergi sdri sm temen, kalo workday ya bawa najla, hoho),ikut event blogging juga me time saya (pas di depok pernah saya tggl najla sm rewang saat saya blogging di jkrta eh jadi omongan orang deh, sedih banget, pdhl kurang apa coba saya 24jam sama anak, ini sebulan sekali doanng udh denger omongan ga enak, akhirnya ketika ada acra lagi y saya titip daycare aja yg org lain ga bisa ngomong macam2 krn mereka tahunya kami pergi brdua, haha) ibu kudu tetep waras dg me time baik upgrade diri, upgrade skill atao ketemu temen tnp bawa anak

    ReplyDelete
  2. maaaak.. sama ihh.. kemarenan ak baru punya anak satu kerja lho eeh pas mau punya anak kedua ak mutusin resign karena ak qo makin sering didera kemewekan klw d tempat kerja karena inget anak yah.. pengaruh hormon kali yah 😂😂.. akhirnya pas hamil anak kedua ud jd SHAM dan sampe skrg.. eeh malah skrg kepengen kerja lagi karena buat ngebantu bayarin cicilan ina inu.. aaaaargh bingung ihh! tp kita sama mak, seminggu d rumah aja ak bisa berubah jd hulk dan ngomeeel mulu.. 😂😂😂 intinya i know ur feeling mak 😘

    ReplyDelete
  3. Aku bingung mau komen apa
    Dibeberapa bagian serasa membaca kondisi diri sendiri

    Setiap orang punya pilihan
    Dan kita tahu ambang batas kebahagiaan kita seperti apa, so jalani saja apa yang sudah dan akan kita pilih
    Karena bahagia itu kita yang mencipta :)

    ReplyDelete
  4. Kdg ya ges, aku tuh jg kebersit pgn bgt bisa tinggal di rumah.. Bisa punya banyak waktu luang, bisa lbh mikirin si mbak masak apa ya hr ini... Ato mikirin rumah mau disusun gimana... Tp suami ga prnh izinin. Kenapa, krn raka tau aku ga bakal tahan jd ibu rumah tangga. Dia tau aku bakal bosen, dia tau aku bakal uring2an setelah 2 minggu mungkin, dia tau aku ga trlalu suka urusan jaga anak, dan aku ga sabaran utk hal2 seperti itu.. Dan setelah aku pikir, dia bener :D. Aku g bakal betah tinggal d rmh.. Aku lbh suka kerja di kantor, lbh suka ngurusin masalah2 di kantor dan segala printilannya, lbh suka mikirin target2 kantor.. Krn buatku itu lbh challenging dan yg paling penting kehidupan kantor lbh teratur :D. Itu yg ga bisa aku temuin di rumah ges :D.

    Jd skr sih, tiap kali aku mikir pgn resign, aku tau itu cm pikiran sesaat :p

    ReplyDelete
  5. Hii mbk gess.. Kalo aq galo deh kalo ditanya pengen jd full day mom or working mom.. Saat ini sy kerja dr jm 8 till jam 5 sore, senin sampe jumat. Kalo di kantor kebayang2 anak. Hahaha. Malah pernah suatu hari di ktr sy bener2 kangen suara tangisannya Louisa. Lebay gk siyyhh.. Tp kalo pas di rmh trus si Louisa nangis2 rasanya stress, emosi. Inilah saya bu-ibu galo. Hahaha
    Semoga para ibu sehat dan bahagia selalu..

    ReplyDelete
  6. Hii mbk gess.. Kalo aq galo deh kalo ditanya pengen jd full day mom or working mom.. Saat ini sy kerja dr jm 8 till jam 5 sore, senin sampe jumat. Kalo di kantor kebayang2 anak. Hahaha. Malah pernah suatu hari di ktr sy bener2 kangen suara tangisannya Louisa. Lebay gk siyyhh.. Tp kalo pas di rmh trus si Louisa nangis2 rasanya stress, emosi. Inilah saya bu-ibu galo. Hahaha
    Semoga para ibu sehat dan bahagia selalu..

    ReplyDelete
  7. Hii mbk gess.. Kalo aq galo deh kalo ditanya pengen jd full day mom or working mom.. Saat ini sy kerja dr jm 8 till jam 5 sore, senin sampe jumat. Kalo di kantor kebayang2 anak. Hahaha. Malah pernah suatu hari di ktr sy bener2 kangen suara tangisannya Louisa. Lebay gk siyyhh.. Tp kalo pas di rmh trus si Louisa nangis2 rasanya stress, emosi. Inilah saya bu-ibu galo. Hahaha
    Semoga para ibu sehat dan bahagia selalu..

    ReplyDelete
  8. Oot. Karakter2 kartun di blogmu kamu desain sendiri ya gesi?

    ReplyDelete
  9. Oh ya ada lagi, kalo hari minggu aq dlu juga ikut liqo (ngaji dan memperdalam agama gitu cewek smua), bukan krn alim tp spya seimbang ilmunya, hehe. Pernah ajk suami n anak tp lbh srg sdri, dan cm 2jam aja. Meski juga jd bhana omongan org krn mgg jstru prgi sdri,haha,y masa aq ngaji aja kudu woro-woro sih, wkkka, siapa saya selebriti jg bukan. Keputusan upgrade diri paling besar adlh saat memutuskan untuk s2, tp bukan krn bosen jd ibu lho, lbh kpd mmg udh niat smnjak blm nikah

    ReplyDelete
  10. Ada lagi, meski pgn kerja lg entah suatu saat nanti, tp aq g bs ngebayangin hrs 7-17 diluar rmh,krn tujuan ku resign adalah agar dekat dg anak-anak,soalnya aq g terlalu dkt sm ibuku. Jd aq g pgn ankku ky gt jg ke aq, tp soal mnjaga kewarasan is a must:)

    ReplyDelete
  11. Hmm aku juga kadang mikir Mama Ivon pasti bosen di rumah terus dan dia sering bilang juga. Itulah sebabnya hampir tiap sore, hmm ya 2-3 kali pasti ngajak keluar kemana gitu. Meski kadang aku capek tetep aku turutin biar dia nggak bosan n menjaga kewarasannya he3

    ReplyDelete
  12. Dulu aku kerja kantoran, trus bosen, resign. Beralih jadi entreupreneur alias buka usaha salon. Happy siy, tapi kdg ngeluh juga kalo kecapean gara2 jam kerjanya ngga ketebak. Blm lagi penghasilan yang ngga tetap bikin harus banyak akal. Then, salon tutup sesudah jln 4 thn karena hrs wira wiri batam medan sampe akhirnya memutuskan tutup aja. Dan sekarang aku jobless, jadi full time blogger, tanpa anak. Bosen, iya pasti! Pas kerja pingin resign, pas nganggur pingin balik kerja. Kesimmpulannya manusia memang ga ada puasnya Ges, hehehe. Jadi yasudlah, jalani apa yg ada depan mata aja. Krn jenuh bisa muncul kapanpun :D.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya beneer banget. Kalo udah punya anak apalagi aku udah dua
      Pas di kantor pengin di rumah. Pas dirumah bosen pengin di kantor. akhirnya kaya ababil putus sambung sm kerjaan. Apalagi suami ku tuh masalah kerja apa g dy terserah. Dy bilang y yg km nyamannya aja gmn. Tapi aku jg bingung nyaman itu kaya apaan. Dl pas singel g pernah mikirin bgini bgt. Skrg kq jd drama drpd dl. Hiks

      Delete
  13. Saya sudah pernah merasakan bosannya mba. Hehe.. Udah keluh-kesah sama suami sampe bosen. Nyari ide sampe bosen. Akhirnya sadar memang sayanya yg bosenan. Jadi daripada nekat kerja atau nyosialita di luar trs bosen trs nyesel, ya udah coba ndamain diri sendiri aja. Di saya rumah tetap sebaik2nya tempat. Di luar panas ah. Hehe..
    Semoga mba gesi segera menemukan kedamaian di rumah, jadi ibu rumah tangga. :)

    ReplyDelete
  14. Emberan mbak. Jadi IRT itu lebih melelahkan dibanding working komentar. Soalnya aku ngalamin juga. Nih musim liburan, aku full jadi IRT kalau malem pegel2 semua deh badanku. Wkwkwkwk

    Sakit nih buat Mbak. Meskipun sudah jadi Momok nggak pernah berhenti buat upgrade diri. Contek ah!

    ReplyDelete
  15. Kerja ngantor 4 tahunan, lalu bosen dan resign. Sekarang Full time blogger dengan niche Design & Creativity. ALhamdulillah dari blog ratusan klien ter-handle. Kadang juga ingin kerja kantoran, dalam 3 tahunan ini kerja bersama tim dengan celana pendek depan komputer. Pengin gitu dandan parlente, berdasi kayak mas-mas eksekutif. Etapi aku kok ya ndak cocok berdandan ala-ala gitu hihi..

    Walhasil masih menikmati hasil kerja payah via blog dan terus mengembangkan. Walhasil tahun 2017 menelurkan projek baru di bidang 3D printing mbak...

    Salm kenal Mbak Grace. Ilustrasinya keren sangat :)

    ReplyDelete
  16. hi mba ges! salam kenal ya... new reader nih, aq juga stay at home wife... hehe... ya karena belom punya anak. memutuskan resign karena ikut suami dinas di luar pulau jawa. belakangan ini baru mulai blogging (lagi) dengan segala keterbatasan yang ada hehehe... karena baru menjalani 6 bulan, saya belom mengalami kejenuhan sih. tapi mencegah kejenuhan itu datang saya juga punya rencana ambil beberapa kursus di tahun depan. i like your blog mba... imut. oia saya dapat link blog mba dari blognya mba windi.. :D

    ReplyDelete
  17. Saya aja sabtu minggu di rumah full udah bosen apalagi di rumah terus, jadi sabtu minggu saat libur tetep harus pergi jelong2 bentar.

    ReplyDelete
  18. Kebetulan banget aku abis bahas ini di group chat sama temen-temen mam. Ga persis sama, sih, karena kebetulan hampir semua dari kami di group chat adalah working mom. Keluhan kami umumnya sama sih.
    Kadang pengen resign aja, udah capek badan pikiran karena kerjaan, tapi kok butuh :D
    Kalo resign penghasilan keluarga berkurang hampir 50% dong, padahal kebutuhan tetap segitu :D
    Kalo di rumah juga gimana, nanti paling bosen kayak pas maternity leave 3 bulan dulu karena udah biasa sibuk.
    Kadang suka cemburu kalo pulang kerja si anak lebih milih sama mbah uti daripada sama ibuknya. Aduhai, nyesek. Kalo udah kepikiran mau resign, keinget lagi pertimbangan di atas :')

    Dan kesimpulan kami, kalo udah galau berat dan mikir macem-macem berarti kami kurang me time. Yaass, me time untuk ibu-ibu tidak berdoza kaan?
    :p

    ReplyDelete
  19. ngacung! saya juga bosan di rumah terus. hehee

    ReplyDelete
  20. Nanti kalau aku jadi ibu-ibu kayanya setipe sama kamu deh Mbak. Misal aku jadi SAHM, kayanya bakal ada momen yang bikin aku boseeen banget. Sekarang aja kalau libur cuti 5 hari gitu aku bosen. Tapi kalau jadi ibu kantoran aku juga bingung, sekarang masih single aja merasa gak punya waktu untuk nyantai. Ahh inilah hidup haha

    ReplyDelete
  21. wah. gawat nih kalo dibaca ibunya anak2. hehe

    ReplyDelete
  22. Mbak grace jujur, aku juga sering ngeluh ke suami bosen dirumah, alasannya karna tiap hari ketemunya cumana ama tembok rumah. Kebetulan aku ga hobi maen ketetangga ��

    Tapi sering di nasehatin banyak temen intinya hidup itu sawang sinawang. Trs jadi mikir nanti jangan2 abis aku kerja malah baper pengen buru2 resign. Soalnya ada temen kayak gitu...

    Tapi untungnya suami paham banget ama keluhan kebosenanku, jadi sekarang kalo ada event2 blogger selama jadwalnya pas gitu dia malah nyuruh aku cuss, katanya biar ga bosen dirumah...hehehe...

    ReplyDelete
  23. Pas jatah cuti melahirkan, saya sampai angkat 4 jempol buat SAHM. 3 bulan aja berasa bosen. Cuma jadi ibu bekerja kadang berasa bersalah juga sama anak. Pas habis weekend, anak-anak ribut kalau mamanya mulai kerja. Apalagi yang kecil. Macam mama labil hehehe..

    ReplyDelete
  24. Aku nggak pernah kerja kantoran (walaupun cita-cita dari sekolah dulu pengen jadi wanita kantoran), jadi nggak bisa bikin perbandingan.

    Aku sekarang juga udah resmi jadi SAHM. Walaupun dulu kerjanya fleksibel, tapi aku cukup sibuk hari-harinya. Awal-awal jadi SAHM, mati gaya bangettt ngelewatin hari-hari. Untungnya sekarang rutinitasnya udah kebentuk, dan mudah-mudahan (terus) produktif. Sebelum punya anak aku on and off blogging, udah punya anak malah jadi sering blogging, lho. Hahaha

    Setuju sama mami Grace, pengen nge-upgrade skill lama atau baru. Biar nggak butek, nih. Biar kata cuma SAHM, kan harus tetep jadi mami keceh yah!

    ReplyDelete
  25. Hai mba gessi..salam kenal ya mbaa..aku juga irt dengan satu anak..anakku ga beda jauh umurnya sama aiden..bener2 nguras emosi dan tenaga.Skrg juga lg ngerantau which is ga punya siapa2.Untuk ngatasin kebosenan di rumah,tiap malem aku minta keluar jalan2 plus jajan.Meski cuma jajan bakso,hatiku senang haha.Yang ptg menghirup udara luar.
    Thx untuk ide les inggrisnya mba ges,aku jadi pengen les lagii..kelar les make up,aku cb kali ya buat les inggris lg.Stay strong mba ges!!

    ReplyDelete
  26. aq juga kdg bosen di rumah mbak, tapi ya sudah disyukuri aja karena masih bisa leyeh2 di rumah sendiri..

    ReplyDelete
  27. Saya banget hahha.
    Kalau dulu waktu masih jualan, pasti ada kegiatan di luar, belanja bahan, ngantar pesanan sampai ikut baking class. Tapi sejak Aira lahir, jadi ibu rumah tangga full.

    ReplyDelete
  28. Yaiy komen pertama ane di sini. Menurut ane sebagai suami, menyarankan istri punya kegiatan yang seimbang, ya ngurus anak, ya me time, olah raga, apapun itu supaya bisa mengekspresikan dirinya biar tidak stress. Kalau orang kerja ada pendapat istirahat selama 5 menit setiap 25 menit sekali. Menggunakan pendekatan yang sama, mungkin ibu yang dirumah bisa menerapkan hal yang sama juga, namun disesuaikan porsinya sesuai kebutuhan.

    ReplyDelete
  29. Aku juga mikir gitu. Sekarang alhamdulillah, kerjaan di rumah sudah lancar. Jadi sekaligus bisa ngurus anak2

    ReplyDelete
  30. saya bisa merasakannya mbak Grace, bukan berarti kau bosan jadi Ibu. Lagian ngurus dua anak begitu (plus urusan rumahnya) pastilah menguras jiwa raga, jadi ibu juga butuh skill en ilmu.

    ReplyDelete
  31. Ketika merasa bosan jadi ibu ruma tangga, berarti itu saatnya aku piknik Mbak. :D

    ReplyDelete
  32. Pasti tiap ibu rumah tangga pernah merasakannya ya? ^_^

    ReplyDelete
  33. Temen ku resign cuman 4 bulan, setelah itu datang ke kantor lagi dan ngerayu bos buat nerima dia lagi. Kata nya ngak sanggup lama2 di rumah, capek momong anak hahaha. Lebih baik ngantor tapi hubungan dengan anak baik dari pada di rumah tapi berantem mulu

    ReplyDelete
  34. Stay at home moms yang karenas keputusannya sendiri aja kadang merasa jenuh kok, Buk. Apalagi situ yang karena kepepet situasi. Manusiawi banget.
    Nggak kepengen bikin kantor sendiri aja, kah? ^_^

    ReplyDelete
  35. ibuku rajin arisan, nengok tetangga yang sakit, pengajian...mungkin biar ga bosen di rumah. apalagi anak2nya dah pada sekolah smeua, sepi.

    ReplyDelete
  36. Apa yang mak pilih, itu yang terbaik.. Gud luck maaakk...

    ReplyDelete
  37. Aku jadi pengen curhat juga, mbak... Kutulis di blog boleh kali,ya:')

    ReplyDelete
  38. Sebenernya kalo dibilang bosan, jujur iya. Kenapa, selain useless ga pengang duit sendiri itu merana dan menyakitkan. Hehehe

    Dari awal nikah sudah perjanjian kudu kerja 2-2nya. Tapi kenyataannya sampai punya anak 1,aku blm dpt kerja. Nanti kalau anak udah 2 tahun, baru cari kerja lagi. Semoga dapet, wish me luck. Aamiin.

    Useless bgt drumah,karna aku drumah mertua, jadi ga bs menikmati menata rumah.hehehe ga bs keluar se enak jidat, nge blog juga harus cari2 waktu.

    Ahh..semua dinikmatin ajah. Hehehe.
    Salut buatmu dan Adit Mak..

    ReplyDelete
  39. Aku malah pengin jadi SAHM. Tinggal nyiapin hati & tekad, sanggup enggak 24 jam ngadep anak, trus kerja dirusuhin anak tanpa emosi. Hahaha.. Kalo orang kawa bilang, "Urip kuwi, wang sinawang."

    ReplyDelete
  40. Persis, sama dengan apa yg saya rasa mba. Saya jg type orang yg ga bisa seharian di rumah. Dan akhirnya jatuh pada aktivitas kuliah lagi,yeay! Apapun aktivitas kita, semoga menjadi kebahagiaan ya...

    ReplyDelete
  41. yayyy,,, seneng banget baca ini,, sampe pengin komeng sayanyahh qiqiqi

    btw, sy ibu karier mba gesi, dari sebelum nikah sampai hari ini. dan saya pun adalah ibu dengan anak berkubutuhan khusus. sempat awal-awal lahir setelah tau 'special' nya anakku bener2 pengin resign, tapi jujur saja hati kecil tetap ingin kerja, pengen kerja buat pengobatan anakku karena itu semua ga murah walaupun udah ikut BPJS, tetep prepare for the worst kan???, awal2 kerja setelah melahirkan memang berat banget rasanya ninggalin anak dengan ipar dan mertua..

    lalu sebulan berikutnya mertua balik kampung dan anak hanya dengan pengasuh. Ya, anakku hanya dengan pengasuh pada saat weekdays dengan rutinitas kerjaku sampai rumah paling cepet sampai jam 6 sore. Sedih sih Sedih ninggalin anak sendiri dengan pengasuh (please, don't judge me, keputusan berat banget jujur saja) tapi aku percaya dengan pengasuhku apalagi tiap beberapa jam dikunjungi oleh iparku.

    tapi di sisi lain, jujur saja setelah melewati 2 bulan cuti bersalin full dirumah saja, ternyata kembali bekerja membuat saya waras bener.. sejenak lupa dengan segala keruwetan (bukan berarti melupakan ya), lalu pulang kerja ngasuh si baby dengan happy biarpun capek , tapi happy, beda dengan pas full dirumah walaupun happy dengan baby tapi rasanya ada yang aneh gitu,,

    jadi apapun pilihan ibu2, entah karier atau SAHM semua ada alasannya,, dan jujur sy ngefans banget sama SAHM karena pekerjaan rumah itu adalah pekerjaan yang ga pernah abis (menurut saya)...
    #maap curcol

    ReplyDelete
  42. Saya banget ni, meskipun saya masih praktek ya mbak gesi sorenya tapi keterbatasan gerakan saya ini yang bikin bete. Karena gak bisa nyetir itu loh, pdhl Nenin udah mau 3 tahun. Di rumah pagi sampe sore ajaa, nunggu papa saya jemput. Gak mandiri banget. Dan saya iri dengan temen2 yg punya karir oke di rumah sakit bahkan bs sekolah lagi. Saya pengen sekolah lagi tapi dihadang keterbatasan ini itu juga.

    ReplyDelete
  43. gw banget, yg pas resign pas jad ibu rmahtangga sejati ngerasa bosan, kerjaan nggak habis curhat malah dibilang nggak bersyukur

    ReplyDelete
  44. aku mba, sejak resign kerja untuk kelahiran anak pertama, sudah dapat gelar sarjana rumah tangga, sampai sekarang punya anak usia nya kejar2 an , hidup merantau pula, kayaknya gak bisa lepas 24 jam sama anak2 :(

    ReplyDelete
  45. akuuuu, working mom, hehehe... Tapi kebayang deh jenuhnya di rumah. Kerja emang bikin waras sih. Buktinya, kalo kerja, hasil pumpingku banyak kalo hari kerja, hahaha, mungkin karena didukung rutin minum dan booster asinya rutin diasup ya kalo ngantor. Kalo di rumah terus, boro2 inget minum bosoter asi, minum air putih aja suka lupa :p

    Tapi ini lagi sebel si anak lebih suka bobok sama mbahnya. Ketambahan begini malah bete pengen kerja jauh sekalian ninggalin mereka *mutung *totoati :)

    ReplyDelete
  46. Halo mba,, perdana maen kesini nih haha. Aku juga sahm. Sejak SMA aku udah bercita-cita jd SAHM lho, soalnya aku pemalas dan aku cinta tidur siang HAHAH :D dan juga mungkin karena ibuku PNS syibuk yah , jd aku gak mau anakku ditinggal-tinggal gitu seperti aku waktu kecil :') rasa bosan pasti ada. Apalagi liat cucian dan rumah berantakan gara2 bocil 3 tahun yg mulai lebih ngototan dari emaknya xD. Dan gak ada ART. Tp alhamdulillah suami setia banget nyuci piring dan bantuin jemur/angkat jemuran dan nyetrika. So swit gak sehh hahaha. Kalo aku sih sama sekali gada pikiran buat kerja, soalnya aku orangnya introvert, gak suka ketemu orang. Jadi, rumah n buku+wifi adalah surga buatku xp. 2 tahun ini aku belajar onlensop jual pakaian, dan sekarang penhasilan udah 3x lipat gaji suami. Sekarang lg bujuk2 suami untuk resign , tp sayangnya dia bukan tipe manusia goa seperti aku hahaha. Maap nyampah curhat dimari

    ReplyDelete
  47. Karena saya bukan wanita, maka jelas saya bakalan jadi ayah nantinya.... artikel Kak Grace bisa jadi pedoman nih buat saya ngertiin hati si pujaan hati nanti.... ciat ciaaatt... makasih Kak Grace

    ReplyDelete
  48. akuu sama sperti mom.. sy resign krn ngikut pindah suami yg kerjaannya sering dimutasi luar pulau. ngga mungkin juga LDM.. awal2 seneng bgt aktifitas drmh sambil hamil anak pertama, eh bayi masih diperut 5 bulan bosen deh en ngelamar2 kerjaan sampe sempet boong blg masih single gara2 ngebet masuk ke slh satu bank bumn. trus pas pindah ke borneo di pelosoknya cuma setaun tinggal bareng suami yaolohh bete listrik tiap hr mati, ngga nyaman disitu.. tiap hr nangis2 pengen pulang. akhirnya sy minta pindah ke kotanya, jual2 aksesoris onlenshop eh hasilnya oke bgt, seneng bgt punya aktifitas diluar rumah walopun tiap hr tidur bs jam 24 mlm krn ga ada asisten. ehh setahunan, suami kena mutasi lg otomatis stop onlenshop sy krn supplier jauh. dan sy hamil anak kedua, sampe skrg anak kedua udah setahun sy kembali dilanda kebosanan jd irt. Nanti mudah2an ada waktunya sy bisa kembali beraksiii.. hihihi

    ReplyDelete
  49. Aku aku akuuu!!! Aku termasuk ibu-ibu hebring yang masih demen kocar kacir sana sini. Bukan kocar kacir main sih kak Ges. Tapi lebih ke 'mencetak' prestasi. Mencetak preatasi yang ga seberapa sebenernya, cuma dari blogging yang belum terkenal banget. Hehe. Terus ya, di rumah aku suka bosenan. Memang ya, di rumah ada banyak hal yang bisa kita lakuin seperti yang kak Ges bilang tapiii, tetep aja pengen melakukan sesuatu yang lebih bervalue di luar rumah macam fitness misalnya. Makanya aku setuju, mau ngacung dua jempol buat topik kali ini yang rasanya nyangkut banget sama aku, kita kog sama banget kak Ges. Haha. Bedanya suami dan seluruh keluarga setuju kalau anak2ku di homeschoolingin aja, it means aku juga yang ngajar mereka. Hahaha. Mungkin ntar anak gedean lagi aku bisa dapet kesempatan kayak kak Ges. Hehe. Amin aminnn. Doakan akuuu!!!

    ReplyDelete
  50. akhirnya ketemu juga ini judul..aku masih kerja mbak tapi semenjak tau anakku special aku jadi bingung..mau lanjut kerja atau nggak,anakku terapinya 3x dalam seminggu tapi masih waiting list sih.. padahal jujur aja bekerja sebagai guru itu cita-cita terbesarku, tapi mau gak mau aku harus menyiapkan mental buat resign. Pilihan menjadi SAHM pun gak mudah mbak, aku tinggal dilingkungan bumer yang kurang nyaman, hiks..hiks..harus siap- siap nih jadi SAHM..

    ReplyDelete
  51. Postingan nya bagus banget mba, nyangkut di hati. Aku juga ngerasain hal yg sama hihihihi intinya jangan lupa bikin diri kita happy. Semua Pilihan ada konsekuensinya. So, thanks a lot mba Grace, topiknya berguna buat menyadarkan kewarasan saya hihihihi. Salam kenal

    ReplyDelete
  52. I feel you Mba... Aku bekerja di Perusahaan Swasta di Divisi Marketing and I Loved My Job. Sudah 2,5 tahun ini berhenti bekerja karena memprioritas kan anak2 ku yg masih berumur 2 dan 1 tahun. Anak2 ku rentan kejang dikala panas tinggi, itu yg menjadi alasanku untuk memperhatikan mereka lebih, karena ga tega kalau harus nanny yg pegang. Satu tahun pertama I feel blessed to be at home taking care my first child and my pregnancy. Namun, beberapa bukan belakangan ini, aku Mulai jenuh sangat jenuh just staying at home. Meskipun ada beberapa tawaran, tp aku belum Berani ambil krn skg ini belum ada ART yg mengenap, jadi kepikiran lagi gimana anak2.

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^