Thursday, December 15, 2016

#TeamMelankolis (GesiWindiTalk ft. SassyThursday)

Belakangan ini, saya sedang mengusahakan untuk baca buku selain komik. Dulu saya suka banget baca buku, even yang tebel-tebel pun saya HAP. Setelah punya anak, hobi itu pudar dan saya cuman nge-HAP Miiko doank. 


Lalu saya belanja buku dengan kalap. Salah satunya adalah Eneagram Mengenal 9 Tipe Kepribadian Manusia dengan Lebih Asyik. I bought this book because I need to find out about myself more at the moment. Gesi itu pribadinya kayak apa sih?

I've always felt that I'm a perfectionist. Berat. Nyadar. Tapi lewat buku ini, saya jadi makin dapat afirmasi oh iya bener kan aku emang perfeksionis. Temen-temen saya yang perfeksionis kayak saya biasanya realistis dan mainnya logika banget. Kalau saya perfeksionis tapi mellow. Pokoknya saya #TeamMelankolis.

Anyway, postingan ini collab #GesiWindiTalk sama #SassyThursday nya Annisast dan Nahla yak. Jadi baca juga punya mereka.


Ide collab ini awalnya karena saya dan Windi sering banget beda dalam ngomenin sesuatu. Windi itu #TeamRealistis banget. Sama kayak Annisast lah mereka super realistis. Kalo ngobrolin hal yang menye-menye, saya nyambungnya sama Nahla karena dia juga #TeamMelankolis. Nahla even JAUUUHHHH lebih mellow dari saya sampai kadang saya YEEEKKKKK gitu. LOL.

So okay lah let's swap blogging partner this time!

Back to sisi melankolis saya. 

Saya menyebut diri sendiri melankolis itu karena saya anaknya gampang banget terharu, tersentuh, dan mewek tersedu-sedu.

Levelnya udah di:
  • Petugas loket karcis pintu keluar mall bilang terima kasih dan hati-hati, saya langsung yang, "Ya ampun, petugasnya baik banget ya."
  • Orang asing bantu saya buka pintu berat di rumah sakit ketika saya riweuh dorong kursi roda Ubii lalu saya yang, "Hail humanity!"
  • Nonton Doraemon Stand By Me saya nangis tiga kali.
  • Nonton Narnia Prince Caspian saya nangis karena Peter dan Susan nggak bisa balik ke dunia Narnia lagi padahal Susan abis ciuman sama Prince Caspian. Saya sedih banget membayangkan mereka berpisah.
  • Nonton Habibie Ainun saya nangis sampai megap-megap. Ini nggak bohong. Saya nonton Habibie Ainun di bioskop. Saking saya kebawa emosi, saya nahan banget biar nangisnya nggak bersuara. Pundak saya sampai naik-turun. Adit yang, "What the fuck apa sih kamu, Mi?"
  • Nonton The Curious Case of Benjamin Button saya nangis lama banget padahal film udah kelar. Itu saya tonton ULANG di HBO sambil saya nungguin Adit pulang kerja di Jakarta. Adit sampai apartemen yang kaget lihat saya nangis, dia kira ada masalah apa. Padahal cuman film. Yaaaaaa, scene Daisy tua renta menggandeng Benjamin balita itu huhuhuhuhu.  

Jangan tanya gimana nangisnya saya nonton The Notebook, The Vow, Hello Ghost, dan About Time.


You've got the point. Jadi bisa dibayangin nggak gimana saya terharunya ketika baca komen-komen di media sosial atau di blog yang doain Ubii rasanya gimana? Rasanya yang langsung kepengin muncul di depan yang komen dan bilang makasih sambil meluk. I am that mellow.

Tapi saya nggak merasa terganggu sih dengan sisi melankolis saya. Justru malah saya ngerasa diuntungkan. Dengan saya mellow dan gampang nangis, beban saya jadi menguap bersama air mata *so damn cheesy* dan saya jadi strong lagi.

Menangis kayak udah masuk dalam agenda saya. Menangis itu kayak kegiatan yang bisa saya sengaja lakukan. Especially saat saya lagi ngerasa di titik terendah, capek dan bosan sama rutinitas pengobatan Ubii dan putus asa kapan nih Ubii bisa kayak anak normal yang lain. Kalau saya sampai sudah ngerasa kaya gitu, saya butuh melampiaskan emosi saya. I need that cry.

Then saya akan meluncur ke warnet yang punya banyak koleksi film. Saya copy film-film yang sedih-sedih. Malem-malem bakal saya tonton sendirian saat Ubii dan Aiden udah tidur. Lalu saya jiwai banget nontonnya biar nangis. It works for me. HAHAHA.

Dan saya kalau nangis itu ekspresif bisa sampai mimbik-mimbik. Ini kayaknya beda saya sama Nahla. Dia cengeng but less expressive, jadi nangisnya juga lebih cool.

Abis itu udah deh, seger lagi karena legaaaa.


Kalau sedihnya nggak seberapa overwhelming, biasanya saya cuman butuh ketawa-ketawa bodoh aja. Adit udah hapal banget. Adit kan tiap Jumat malam balik ke Jogja. One time, dia balik dan anak-anak sudah pada tepar. Saya nggak ada di kamar. Itu saya lagi mojok di kamar mainan, mantengin laptop, YouTube-ing Mr. Bean sambil ngemil Lays rumput laut dan kokakola. Ngikik sendiri padahal scenes Mr. Bean nya saya udah hapal. Liat saya lagi kaya gitu, Adit tahu diri sih biasanya. Dia bakal, "Lagi pengin sendiri ya, Mi?" lalu keluar dan nggak minta ditemenin makan malam. 

Tapi ada nggak enaknya juga sih jadi orang melankolis. Saya jadi gampang nggak enakan sama orang. Jadi orang rikuhan itu nggak enak. Kalau yang ini, saya sendiri pun merasa terbebani. Kayak jadi penginnya memuaskan semua orang yang butuh saya, membalas dan menjawab semua curhatan yang diceritain ke saya, padahal I've got so little time to read and reply all of those messages. Lalu saya jadi sedih sendiri. HUHUHU.

Biasanya orang yang melankolis akan banyak jadi tempat curhat. Dan emang banyak yang suka curhat sama saya. Entah tentang anak berkebutuhan khusus, tentang masa muda yang rebel (after baca postingan saya tentang Awkarin), atau tentang pernikahan.

Baca: Catatan Untuk Para Orangtua, Dulu Saya Pernah Menjadi Karin Novilda

Baca: Our Experience, Hipnoterapi Pasutri

Senangnya adalah saya ngerasa tulisan saya bener-bener ada yang baca dan saya ngerasa dipercaya. Walau kadang saya mikir, "Is it okay for her to tell me this thing? Coz it's huge dan serius banget masalahnya." Tapi ya karena merasa terharu udah dipercaya orang gitu, saya usahakan banget untuk balas.

Bukan berarti saya selalu manis saat menanggapi curhatan orang. Saya juga bisa kesel dan jawab singkat-singkat terutama kalau curhatnya udah yang ke, "Kalau hasil tes TORCH saya kaya gini, aman nggak ya, Mbak Ges?" Lhah gimana. Kok nanya nya ke saya? Saya kan bukan dokter, ya nggak ada kapasitas lah jawab pertanyaan kayak gitu! Kalau udah saya jawab gitu, lalu masih ditimpali dengan, "Ya gapapa, menurut Mbak Ges aja," suer saya KZL makin menjadi karena kok ngotot amat. Beban lah untuk saya jawab aman/tidak sebuah hasi tes itu gimana. Kalo saya keliru, siapa yang mau tanggung jawab coba? Please JANGAN menaroh beban itu ke saya. Please!

Khusus untuk hal itu, saya nggak akan peduli lagi kalau saya dibilang ketus, galak, atau nggak berempati. I don't really care anymore. Lebih baik saya dibilang ketus daripada saya harus memaksa mengomentari sebuah hasil tes TORCH yang sama sekali bukan kapasitas saya karena saya nggak punya latar belakang kesehatan. Lebih baik saya dinilai nggak helpful daripada saya harus keminter.

Udah, itu aja pengecualian nya di mana saya malas menanggapi curhatan orang. Selain itu, saya masih welcome banget.

Itu kombinasi perfeksionis melankolis saya. Pengin nya membuat dunia (atau minimal orang terdekat) lebih baik dan lebih terbantu. Tapi ketika saya nggak bisa lakuin itu, saya kepikiran dan rasanya sedih.

Contoh lain sisi melankolis saya adalah tentang ulang tahun. Saya lahir pada 29 Desember. Please catet please lalu kadoin ya please.


Biasanya masuk pertengahan Desember itu saya udah mulai galau. Kayak yang, "Bentar lagi aku 27 tahun. Kok masih gini-gini aja. Kok belum jadi kursus renang. Kok masih belum bisa nyetir mobil. Kok belum blablablablablabla" lalu kepikiran banget dan rasanya pengin mengulang tahun 2016. Lalu akan ada pertanyaan menggema, "How would people remember me when I'm gone?" Huhuhu, mellow sekali. Ini kayaknya efek kombinasi perfeksionis dan melankolis at its finest. HAHAHA.

What about youuu? Kalian #TeamMelankolis kayak saya dan Nahla atau #TeamRealistis kayak Windi dan Icha? Share your story!


Love,





24 comments:

  1. Baca ini kok kaya ngaca yaaa ������
    Mellow banget aku ini, bahkan liat film wall e pas adegan eve dipayungin aja aku nangis sedih *duuuh...
    Emang biasanya orang mellow itu perfectionist mi, pengennya bikin semua orang happy dan cenderung nyalahin diri sendiri banget klo ada yang gak happy huhuuuu *aku banget. So, aku dengan bangga mengakui bagian teamnya mami dan Nahla #TeamMelankolis :D

    ReplyDelete
  2. Buku Eneagram itu buku wajibku waktu SMA. Ada tiga jenis. Jadi pengen review bukunya. Haha. Asyik banget buat temen temen sekelas waktu pelajaran kosong. Haha

    ReplyDelete
  3. Mwahahaha nangis sampe mimbik-mimbik bahasamuuu Mamiii ... Aku mellow urusan mendengarkan lirik lagu dan pengalaman spiritual x)) Tapi aku pernah ambil test kepribadian, katanya aku Koleris-Melankolis. Hmm, bayangkan, dua kepribadian yang bertentangan hahahah angel tenan. Tapi sejujurnya sisi melankolis bagiku sangat menguntungkan untuk menulis lagu, apalagi ... waktu ... ditinggal ... gebetan ... nikah. Disitulah sisi kolerisku dikalahkan oleh sisi melankolis hahaha

    ReplyDelete
  4. Wah Mbak kita samaan neh, aku tuh mellow dan pengin nyenengin semua orang. suka sungkanan dan mikirin apa kata orang nanti.
    Walopun gitu aku tetep bersyukur dan menerima sifatku ini sebab aku jadi lebih perasa dan lebih mudah berempati dengan kondisi orang lain.

    ReplyDelete
  5. aku #teammelankolis banget banget maaaak.. sampe kadng suamik bingung ntn film sedih dikit mewek, ntn pilem india kesengsem sendiri trus galama mewek sendiri juga.. liat orang naik motor bawa anak" kujanan aja saya sedih dan lgsg berdoa biar anakny ga sakit atw kelak punya mobil biar ga kujanan padahal ak yo seneng bgd boncengan cengfour pas ujan"an.. haahhaahahaa

    ReplyDelete
  6. huahahaha *eh kenapa aku jadi ketawa sih* nggak jadii inget temenku yang super melankolis sedang aku kalo ngomong apa adanya...jadinya kami sering kress. dulu aku ga tau kalo ada banyak tipe kirain semua orang sama...tapi pas tau akhirnya mencoba untuk memperbaiki diri :D

    ReplyDelete
  7. Mbak Gess, sini tos dulu! wkwk

    ALamaaaak aku juga lek nonton pilm nangis e sampek amber-amber. Di adegan Toy Story 3 yang ending itu loh haha

    ReplyDelete
  8. hahaha aku apa ya
    Aku juga suka nangis klo nonton film yang mengharu biru bin menyedihkan, tapi yo gak sampe mimbik2 sih
    Aku juga perfeksionis sampe level yang suka ngambek dan ngamuk2 gak jelas kalau yang terjadi gak sesuai dengan rencana

    Eh tapi, aku menangkap sisi ceriamu lho pas kita ketemuan itu
    Plus agak ngotot dikit wuahahaha

    ReplyDelete
  9. Hihihihi...
    Kalau saya gampang banget terharu tapi realistis. Nah lho gimana tuh? Kayaknya jiwa #TimMelankolis tapi ekspresi sok realistis, padahal dalam hati meringis :))

    ReplyDelete
  10. yess..rikuhan itu sebenarnya ngga baik juga kalau di kerjaan, tapi apa daya. nonton iklan di tivi soal asuransi aja aku nangis

    ReplyDelete
  11. Aku pingin jadi team realis tapiii begitu contoh2 dirimu yg melow dijembrengin, fix bgt aku setim sama tim melankolis.. ahaha :D Gampang nangis, gampang terharu, disenggol hatinya dikit lngsung meleleh.. Kepalanya Miiko cuma dipukpuk Tappei aja aku pun terharu bgt gak ilang2.. ahaha :D

    ReplyDelete
  12. Saya juga team melankolis mak, nonton sinetron sedih aja mewek kejer,, liat anak kucing kuruas kering aja nangis, hiks

    ReplyDelete
  13. Saya berarti ada ditengah2.. Kalo masalah pilem yg melow2 saya bisa nangis. Bahkan ayahku telp bilang "hati-hati ya nak di sana", saya bisa mewek.. Tp kalo udah bergaul saya tipe realistis.. Nahloh.. Hihihu

    ReplyDelete
  14. Ikuutt #TeamMelankolis aku laah...

    Makanya sering nonton drama Korea yang mello..tapi mendadak sebeell kalo endingnya ga happy.

    Gimana ateu laa...udah diikutin ber-episode episoode..



    Tapi yang bikin ga nyaman, aku kalo uda nangis ((mimbik-mimbik)) terus kebawa tidur, besoknya bengkak dan kepala pusing.


    Jadi baiknya aku harus gimana, mam...?

    *haahaa...nambah beban mami Grace.
    Trus mami jawab "Derita loe"

    **pediih...

    ReplyDelete
  15. Kak Gesii ini aku loh @prisvitaa, pertama kalinya komen di blog biar ga jadi silent reader lagi Huahahahahaaaa..

    Iya mak, aku juga nangis kejer pas nonton Hello Ghost endingnya menyayat hati sekali wkwkwkwk
    Coba nonton Miracle in cell no 7 deh kak.tiap nonton aku pasti nangis wkwkwkkw

    Loh aku jadi bahas film?!!🙊😂😅

    ReplyDelete
  16. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  17. Melankolis dan baperan itu sama kan ya? #eh
    Aku kok jadi agak merasa senasib sama Mbak Gesi ya?

    ReplyDelete
  18. Zaman saya masih sekolah saya termasuk orang yang tegar dan gak bisa nangis walaupun lihat sesuatu yang menyedihkan, namun setelah ayah wafat saya berubah jadi orang yang cengeng dan melankolis, dikit2 uda nangis sesenggukan

    ReplyDelete
  19. Fix bener, aku juga #TeamMelankolis bahaha

    ReplyDelete
  20. aku berat ke realistis ;p hihihihi... bisa jd karena pengaruh keluarga, ato skr krn makin dewasa aja kali yaa... jd mikirnya udh lebih ke logika :D.. kalo dulu aku bisa aja mikir yg penting cinta, baru nikah, tp semakin besar logika yg mulai jalan.. cinta aja ga cukup kali utk hidup berkeluarga.. itu jg alasan knpa aku mutusin ex pacar yg sebelum raka, krn aku anggab masa depannya tidak menjamin ;p..

    tapi kdg jiwa melankolisku bisa kuat keluar kalo sedang ngeliat kakek2 tua jualan apaa gitu, ato pemulung yg ngais2 makanan dr tong sampah... waaah bisa nangis ges liatnya...

    ReplyDelete
  21. Busett... Nnton habibie ainun aja nangis..hahahahahha
    Sya aja malah bingung mau nangis pas adegan apa..heheh klo terharu ya terharu udh smoe situ doank.
    Wahh cici perasaannya hlus skli..

    ReplyDelete
  22. Yaawlahh jadi ingat pas nonton Hello Ghost, One liter of tears, nonton drakor pasti mueweeek mimbik2, berarti aku melankolius yah, haha

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...