Friday, March 17, 2017

Living Cost VS Lifestyle Cost

Bulan ini pengeluaran keluarga saya sedang melonjak lebih dari biasanya. Yang paling obvious, karena bulan ini Aiden mulai masuk sekolah which means harus bayar enrolment fee dan lain sebagainya. Kemarin sempet kaget sih, karena kan biasanya pengeluaran Aiden nggak sampai segitu.

Baca: Sekolah Diantar Papi


Ini ketahuan banget ya kalau saya dan Adit belum mempersiapkan dana pendidikan anak-anak kami. Hahahahahahahaha. HUHUHUHU. Sedih. Lalu ada pengeluaran ekstra lain yang buat rumah karena saya abis daftar PDAM.

Kemarin itu saya sempet mikir, "Kok manusia perlu bayar ya untuk memakai air? Padahal kan air itu sumber daya alam yang bisa diperharui. Kenapa bayar?" Dan itu kepikiran lumayan lama. Seperti biasa, I can be a deep thinker sometimes. Padahal mau dipikirin banget juga nggak merubah apa-apa. Hahaha.

Saya cerita ke WhatsApp group temen-temen deket saya. Ya intinya nyeletuk, "Kok kita harus bayar air sih." Dan satu temen nyeletuk balik gini, more or less:

"Ah kamu, Ges. Bayar air kok sayang. Kamu sekalinya ngemall sama Adit kalau pakai nonton dan makan di mall pasti habis lebih dari tagihan air kan. Padahal cuman sekali jalan doang."
...
...
...

Iya juga ya ... Saya jadi mikir lagi. Benci deh sama temen saya yang satu ini. Benci gemes karena dia selalu benar and I hate to admit it.


Saya kemudian coba kalkulasi pengeluaran saya dan Adit saat terakhir ngemall. Belum lama sih, baru Sabtu yang lalu. Agenda saat itu adalah nonton dan makan siang. Rinciannya:

πŸ’ΈTiket nonton 2 orang - 100.000
πŸ’ΈCemilan buat nonton - 150.000
πŸ’ΈMakan di Pepper Lunch - 200.000
πŸ’ΈParkir kendaraan - 8.000


Shocked. Selama ini nggak pernah totalan begini. Ternyata kalau ditotal kok banyak juga ya. Dan lalu nyesel deh. Huhuhuhuhu.

Nyeselnya karena sebenernya agenda nonton di mall dan makan bisa banget dibikin lebih hemat. Nonton ya nonton aja, tanpa beli cemilan misalnya. Tapi saya dan Adit kebiasaan banget harus mengunyah saat kami sedang nonton. Bahkan nonton film di laptop di rumah pun rasanya kurang kalau nggak sambil ngemil. 
Dulu awal-awal saya nikah sama Adit, saya menyiasati ini dengan bawa cemilan sendiri di dalam tas. Bawa kripik macam Lays atau Cheetos gitu-gitu lah dan bawa air mineral botolan yang pastinya jauh lebih ngirit daripada beli popcorn dan soda. 

Tapi Adit nggak suka. Dia yang, "Mi, kan nggak boleh bawa makanan dari luar ke dalam bioskop. Kalau ketahuan, dimarahin, malah malu ah!" Jadi yasudah. Karena saya istri sholeha yang menurut pada suami, saya nggak bawa cemilan dari luar lagi. Alibi sih, karena sebenernya saya juga prefer popcorn. 

Pernah juga kami siasati dengan makan dulu dari rumah sebelum nonton. Itu pun kami lakukan kemarin Sabtu. Kami udah makan soto loh sebelum berangkat. Tapi sampai bioskop, wangi popcorn bener-bener bikin iman kami goyah. Akhirnya jajan juga. 

Untuk makan siang, ya iya makan di mall pasti lebih mahal. Tapi, sebenernya bisa juga ya kalau pilih resto cepat saji yang biasanya lebih murah harganya kayak KFC atau A&W gitu. Kalau makan di situ, paling habis IDR 100K buat dua orang, pun biasanya masih ada kembalian.

Jadi kalau mau niat, bisa yah sebenernya tetep agak ngirit walaupun nonton dan makan di mall. 

Lucunya adalah, menghabiskan budget segitu terasa sangat ringan. Tapi saya mengeluh saat harus bayar PDAM bulanan yang padahal nggak sampai setengah dari budget ngemall Sabtu kemarin? 

#RIPLOGIC


Dan, temen saya yang selalu benar tadi nyeletuk lagi,

"Emang kadang yang mahal tuh adalah gaya hidup, bukan kebutuhan hidup."

Plak 1000x saya merasa tertampar.

However, in my defense - it's so my nature to find pembenaran diri LOL - begini:

Ah, nonton dan makan di mall kan juga nggak tiap hari (padahal ya mana mungkin juga tiap hari, ya nggak sih?!). Lagian kemarin kan emang lagi capek-capeknya jadi butuh refreshing sama suami. Plus, abis ada pemasukan juga kan, jadi emang ada budget untuk having fun.

Tapi ya tetep ... saya harus belajar banget supaya lebih irit dan lebih menabung. Saya #TeamMeTime dan #TeamPacaranSamaSuami banget memang, as I always say. Biar waras dan biar tetep bahagia. Tapi ternyata, itu bukan lantas bisa jadi pembenaran untuk nggak menabung dan untuk habis-habisin duit tanpa mikir hari esok.

Mungkin yang paling realistis dulu, saat nonton yaudah nonton aja. Nggak usah beli cemilan macem-macem. Syukur-syukur jadi lebih kurusan yah.

Lanjutin komentar dari teman saya yang selalu benar tadi, dia tampaknya kasihan kalau saya jadi mikir dan menyesali rupiah yang udah kadung keluar. Jadi dia bilang,

"Tapi, yaudah sih. Selama budget having fun kamu nggak utak-atik dari pos lain, ya nggak papa juga. Lagian memang kita butuh refreshing lah!"

So I've got my lesson! Nggak papa having fun asal nggak utak-atik dana di pos kebutuhan hidup! Dan ... bayar tagihan bulanan dengan ikhlas HAHAHAHA.


Pernah mikir gitu juga nggak sih, teman-teman? Atau, ada tips nggak buat saya supaya sukses rencana nabungnya? Ehehehe.


Love,






40 comments:

  1. Aku sih ngga masalah sekali2 hedon hahahahaha, suamiku jg gitu.. yang terpenting itu semua amplop untuk tabungan anak, asuransi, rumah, kendaraan, dan semua iuaran lainnya sudah terpenuhi. Setelah itu sisanya mau buat nonton, blanja dll ngga papa deh :D
    Yang masalah itu kan ketika kita maksain diri buat beli or ngelakuin sesuatu tapi uangnnya ngga ada dan malah amplop utk urusan penting kepake, itu yg ngga boleh... gitu sih menurut aku mah hihihi #pagipagidahkomenserius #jam7dahdikantor #mamihngantuk #pengenbelanja #dahlamangganonton #eh #curhat hahahah XD

    ReplyDelete
  2. Rencana nabungnya dipaksa Gesi, trus jangan kliatan. Misal seminggu sekali nyisihin 100ribu warna merah, masuk ke kotak yang gak ketahuan isinya udah berapa, seru lagi kalau nyisihinnya berdua, pas kitanya gak bisa masukin, ternyata pasangan kita sering masukin dan gak ketahuan. Pas jatahnya mau tamasya, kita buka untuk uang saku malah kaget karena jumlahnya lumayan dan gak kerasa nabungnya kalau dipaksain begitu. Toh uang 100rb akhirnya bablas juga kalau kita mampir ke suatu tempat dan beli barang yang sebenernya di rumah sudah ada, ya kan? ^_^

    ReplyDelete
  3. kalau besok sudah berhasil nabung, aku tunggu tipsnya ditulis di blog yah

    akan sangat amat bermanfaat buat saiah pula

    ReplyDelete
  4. Huaaaa...Daku banget, ngemall sekali ajah bisa buat beli beras sebulan ato bayar tagihan listrik, dan suka beraaat bayar tagihan tipi padahal GA seberapa. Bulan ini sih udah ngirit Mak Ges, niatnya pantang ngemall n piknik, kan lagi prapaskah.

    ReplyDelete
  5. Kalau aku pakai celengan plastik yg biasa di warung itu. Masukin aja pecahan uang terkecil yg ada pada malam hari. Bisa 1000, 2000, atau 5000. Pokoknya yg paling kecil aja. Penuhnya sekitar 6 bulanan, pas dibuka ada sekita 600 ribuan deh :D

    ReplyDelete
  6. Cintaku... gesi, aku tipe orang yang kadang RIPLOGIC juga hahahaa
    Tapi btw pengeluaranmu utk jajan gede jg ya hahahaha. Pas mau bayar PDAM trs sedih karena mahal padahal jajan kita lebih dari itu. Kita sama ges huhuhh
    Eh itu teman yg selalu benar kak icha bukan ya?

    ReplyDelete
  7. Betulll bgt, tiap weekend abis selevel duit belanja huhuhu

    ReplyDelete
  8. Aq prnh gini juga nih. Pilihannya heater, atau nmbah pemasukan. Wkkka

    ReplyDelete
  9. jurus ampuh: nabung terpaksa alias pake auto debet nya model2 tabungan rencana gt. lebih aman karena br bs diambil sesuai perjanjian jatuh tempo. kalo buat short term, misal budget liburan, coba nabung per hari aja, atau nabung sejumlah tanggal hari itu. misal tgl 1 nabung 1rb dst. mayan itu dapetnya, asal ga berenti di tengah jalan :D

    ReplyDelete
  10. Aku sering mikir berat untuk kebutuhan sehari2...tapi...pas diajak temen untuk jalan2 habis sampai 500rb ya udin...kan yg penting seneng πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

    ReplyDelete
  11. Pernah mbuaaaaak 😭

    Dan kayanya mau mulai menyiasati dengan financial planner supaya tau duit berapa aja yg harus dikeluarin buat semua kebutuhan, termasuk kebutuhan gaya hidup.

    Biasanya kalau udah pol, aku jujur aja sama temenku misal mereka ngajak pergi ke mana lagi gitu. Aku ijin pulang duluan. Gak masalah sih sejauh ini... Karena ngerti kalik ya susahnya kalo ga ada duit :')

    ReplyDelete
  12. Pernah mbuaaaaak 😭

    Dan kayanya mau mulai menyiasati dengan financial planner supaya tau duit berapa aja yg harus dikeluarin buat semua kebutuhan, termasuk kebutuhan gaya hidup.

    Biasanya kalau udah pol, aku jujur aja sama temenku misal mereka ngajak pergi ke mana lagi gitu. Aku ijin pulang duluan. Gak masalah sih sejauh ini... Karena ngerti kalik ya susahnya kalo ga ada duit :')

    ReplyDelete
  13. Sy juga klo minggu nyari2 kegiatan lain biar g diajak cfd sm si anak.
    Hba klo cfd an naik andong bolak balik,
    Sekali naik 35rb klo berkali2
    Haduuuw...

    Mending bikin mainan diy di rumah 😁😁
    Sama2 bahagia

    ReplyDelete
  14. huaaaaa ini lyfe problem aku bangeet , gak bisa nabung pdhl suami bukan suami kantoran yg tiap bulan dapet uang.. sekali nya dapet uang banyak blassss gitu aja abis! dan gak punya tabungan sm sekali , tiap minggu ngemall karna belom punya anak , dan suami doyan makan kalo makan sm dia kadang bisa dr 500-1 juta berdua! sedih bgt ya uang banyak abis soal urusan perut... bingung masih hidup berdua kok ya boros amat hiks

    ReplyDelete
  15. Aku paling kesal ada sesuatu urgent tiba-tiba dan mengharuskan memakain duit tabungan :( hiks tapi mo gimana lagi, ya..
    Setuju juga gpp having fun asal uang tabungan aman, uang belanja bulanan nggak disentuh. Ada pos sendiri untuk uang having fun.

    Nonton di wiken emang berasa banget mak, bisa sesekali pindah ke weekdays :D lebih murah meriah, aku juga suka beli pop corn paketan :D hahaha biar hemat.

    ReplyDelete
  16. ngabisin duit emang lebih gampang dari pada nyari duit ya kan mami ubi,, hahaha
    tiap bulan aq bikin pos pengeluaran uang pake aplikasi 'money pro" di hp jadi bisa tau sebanyak apa uang keluar tiap bulan, tp msh sering bablas juga. hiks.

    ReplyDelete
  17. Memang agak mikir juga sih Jik kebutuhan saling menekN. Apalagi soal kekinian, perlu biaya tambahan... Tips menghitung pengeluaran bisa menjadi modal pengiritan. Boleh juga caranya Bu...

    Salam kenal..

    ReplyDelete
  18. Kalau Sudah ke Mall pasti langsung Khilaf, apalagi kalau udah discount ... wkwkkw

    ReplyDelete
  19. Kendala semacam ini pun sudah kupikir2 tiap mau keluar ini itu, Mi.
    Sampe skrg ini pun jga masih blum sukses anggarin kebutuhan hidup, hikss
    nacep pol ini mahh, hhee
    "Emang kadang yang mahal tuh adalah gaya hidup, bukan kebutuhan hidup."

    ReplyDelete
  20. Dulu waktu masih punya anak satu begituuu.
    Tetapi sejak anak kedua lahir, ngemall agak dikurangi. Biasanya sebulan bisa 3 kali, sekarang paling cuma sekali pas belanja bulanan.
    Bener banget mbak, dana pndidikan emang mesti disiapin deh. Akupun lagi siapin buat daftar sekolah Aiman.
    Having fun biasa kalau hbs dapat rezeki lebih aja.

    ReplyDelete
  21. Aaakkk toyor pala sendiri. Aku puuun...
    Gimana yaa, ngeluarin dompet untuk "beli barang" itu kok mebahagiakan gitu yaaah. Semacam self healer gitu wkwkwkw... Sejak jaman muda kaya gitu. Kalau galau trus jalan ke mol sendirian, beli baju atau sepatu pulang pulang berasa happy #teamremeh

    ReplyDelete
  22. Kdg aku jg ngerada gitu kok ges :p. Tp bikin budget2 biaya bulanan itu tugas favoritku banget :p. Gimana caranya gajiku dan gaji raka bisa cukup utk sebulan dan udh termasuk having fun post plus traveling yg wajib ada tapi jg ga boleh nhelupain tabungan :D. Itu kdg challenging banget nyusunnya, apalagi pd saat di mana pajak2 segala macam jatuh tempo :p. Kyk pajak mobil, motor, premi asuransi 6 bulanan.. Nth kenapa itu bisa sama bulannya :p. Awal2 aku keteteran.. Tp lama2 jd tau celahnya juga. Post2 memang udh aku bikin. Tp aku jg mencatat bulan2 di mana aku dan raka mndapat bonus, thr, uang cuti dan segala macem allowance. Nah pendapatan ga terduga itu biasanya kita masukin sebagian k havingfun dan traveling, tp sebagian ke tabungan. Ato k post yg lg butuh lah :D. Jd post2 lain g bakal terganggu samasekali..

    ReplyDelete
  23. Pengeluaranku bnykn bkn bwt seneng2 kyknya. Krn pny bnyk tanggungan jd mikir2 bwt seneng2, haha. Takut gk cukup bwt sebulan, haha.

    ReplyDelete
  24. Mbak Gesi, air emang sebenernya enggak dihargain karena memang sangat berharga tinggi. Kalo sampe dipatok harga kita pasti kesulitan banget. yang kita bayarkan itu proses distribusi air sampe ke tempat kita.

    .: Efi :.

    ReplyDelete
  25. Lifestyle memang bikin bangkrut hahaha.. harus pintar2 mengelola dan prioritas Ges.. sesekali have fun sih boleh banget dong

    ReplyDelete
  26. Nabung LM aja mam, buat invest jangka panjang

    ReplyDelete
  27. Kalau ngikutin lifestyle emang bakalan repot Mbak, kita musti.bisa memilah2 mana yg keinginan dan kebutuhan.
    Thanks sharingnya, ternyata kami ga sendirian ahahahahaha

    ReplyDelete
  28. Boleh dong foya2, tapi sebulan 2X aja ges hehe hihihi. Tuh mbak @winditeguh pasti punya siasat cerdik buat plan keuangaan..

    ReplyDelete
  29. Ini sama yang kaya aku rasain belakangan ini Mba Ges. Udah tinggal sendiri dan semua-muanya sendiri jadi miki dua kali kalau mau have fun. Tapi bolehlah have fun sesekali. Asal ngaturnya bener-bener aja :)

    ReplyDelete
  30. Huhuhu, godaan untuk lifestyle cost memang selalu membutakan mata.. cih :D

    ReplyDelete
  31. Memang sih kadang suka mikir gitu. Kerja 5/6 hari, habis dalam sehari di hari Sabtu/Minggu. Hiks. Lalu sedih.
    Tapi ya sudahlah, yang penting happy. Tips hemat biar weekend gak keluar uang banyak adalah wikenan di rumah aja. Jalan-jalan seputar rumah dan hindari ngemol. Karena kalau ngemol pasti uang keluar banyak. Apalagi bawa krucils. :D

    ReplyDelete
  32. Pengeluaranku malah kebanyakan buat kebutuhan, Mbak. Masalah seneng2 entah berapa kali setahun. Itupun paling berenang (bawa makanan dari rumah), ke kebun binatang, pokoknya yg hemat2. wkwkwk

    ReplyDelete
  33. RIP logic. Ku banget juga. Saad:(((
    Tp kadang ya alesannya gitu: gpp deh sekali - kali :""")

    ReplyDelete
  34. beberapa bulan ini aku coba nabung emas...target sebulan minimal 1-2gr aja..
    ini lebih aman keknya soalnya kan susah ngutak atik. kalo mau dicairin rempong soalnya.
    kalau tabungan duit agak suse karena sering tergoda ini lah itulah...
    sama satu lagi, tabungan yang auto debet dan kontrak berapa tahun gitu...bisa diambil sih sebenarnya, tapi kan kena penalty. jadi kalau nggak penting-penting amat aman dah tuh tabungan :D

    ReplyDelete
  35. Sukses nabung? Coba gesi duitnya ditabung ke suami :))

    ReplyDelete
  36. Aku pun team me time dan pacaran sama suami Mba Ges.. :D Pernah sih ngeluh ke suami kayaknya pengeluaran hore2 terlalu banyak, tapi menurut dia asal kewajiban semuanya termasuk tabungan udah dipenuhi enggakpapa. Hidup itu juga untuk dinikmati katanya.. :D

    ReplyDelete
  37. Ditunggu tips nabungnya gesiii

    ReplyDelete
  38. 1st of all.. Samaa momm... Sy jg pgn nih ikutn asuransi pendidikan gt tp ms nyari2. Kalo one day momi dh ikutan slh 1 asuransi boleh donk reviewnya 😁
    Truuus... Sharing dikit yaa, kalo sy donlod app namanya money lover gmbrnya piggy bank gt byr si 35k tp worthed bgt. Soalnya dia ada pos2nya lengkap ssuai category, income/expense jg, tanggal, bs budgeting jg. Mmbntu bgt pokoknya kalo mau bljr manage keuangan. Kalo mnrt sy sih pntg bgt krn srgkali kita ngrsa duit habis tp bgg duitnya lari kmn πŸ˜…πŸ˜… (curcol)
    Trs trakir.. Kalo sy ms remeh bgt si nabungnya. Msl ya ada byr ssuatu harga 53rb, sy buletin di pembukuan harganya 60rb ntar 7rb nya ditabung. Smunya di round up ntar kekumpul 'kembalian'nya brp itu yg ditabung gt hehehe. Kalo suami beda lg. Dia pny rekening tabungan yg ga bole disentuh. Trs dia set certain amount & stiap hr dia trf ke rekening itu, gt. Tp ni tabungan utk ssuatu yg mau kita beli sih. Msl pgn beli rumah, nah nabung gt buat dp nya gt msl nya 😁
    Smoga mmbantu.. And thankyou sharingnya 😊

    ReplyDelete
  39. ah sama ges, ke mall emang bikin kantong bolong, tp mau kemana kl weekend, akhir2nya ke mall(menghibur diri) hahahhaa..., senin menyesal uangnya habis..

    ReplyDelete

Thank you for giving your comments. Means A LOT to me. If you ask me a question in this comment section, but need answer ASAP, please poke me on my Instagram @grace.melia ^^